20 October 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 67

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

67: Perang Penindasan Orang Barbar ② Kavaleri Tenggelam

Ada kesunyian yang aneh ketika kedua tentara saling menatap.

Ada lebih dari seribu orang barbar berkumpul di depan kami. Mereka belum membentuk barisan dan terlihat lebih dekat sehingga jumlahnya tidak dapat dihitung secara akurat. Setiap orang mengendarai kuda, dan mereka dapat mencapai kita dalam tiga menit. Untuk jumlah musuh yang berkumpul, itu adalah pemandangan yang luar biasa.

Pasukanku telah mendirikan kamp di sebuah desa yang berjumlah 2000, yang hampir dua kali lipat jumlah mereka, tapi di daerah terbuka ini tanpa fasilitas pertahanan melawan lebih dari seribu kavaleri, tak dapat dikatakan bahwa kami memiliki posisi yang menguntungkan. Dan apa yang kami kejar adalah kemenangan penuh. Kami harus mengalahkan mereka di sini tanpa kecuali, dan kemudian mengejar mereka ke wilayah mereka dan memusnahkan mereka.

「 Pertama, mari kita lakukan sesuai dengan teori.」

「 Ya. Tombak panjang, formasi defensif melawan kavaleri, pemanah tetap di dalam. 」

Para tombak panjang, pokok pertempuran melawan kavaleri, akan membentuk dinding tombak dan regu pemanah dan bow gun akan ditempatkan di belakangnya. Jika kavaleri musuh berhasil menghindari tertusuk tombak, maka satu-satunya pilihan adalah memperlambatnya dengan mengayunkan tombak ke arah mereka. Kemudian, kau akan menembakkan panah pada mereka – itu adalah akal sehat yang bahkan diketahui oleh sepuluh tentara bayaran.

Sekutu tombak maju ke depan. Ketika tombak dan panah menghentikan kaki musuh, infantri normal akan mendekat seperti longsoran salju untuk membawanya ke pertempuran jarak dekat dan membunuh mobilitas kavaleri.

「 Jika ini mengendap, itu akan menjadi kekecewaan.」

Sekitar aku adalah Celia, seperti biasa, wakil komandan Leopolt, dan Irijina, yang memimpin pasukan pribadiku, yang telah meningkat menjadi 100 orang.

「 Itu akan membuat segalanya lebih mudah, tapi jika bisa, aku tidak ingin itu diputuskan.」

Jawaban Leopolt.

「 Mengapa tidak? Apa karena hal yang sudah kau persiapkan sebelumnya akan sia-sia? 」

「 Bukan itu. Jika musuh dikalahkan seperti ini, maka sebagian besar dari mereka akan kabur. Berdasarkan jumlah kavaleri kita, kita tidak akan bisa mengejar semuanya. Jika kita membiarkan setengah dari mereka kembali, maka kita akan bertarung lagi di markas mereka. Jadi, aku ingin semuanya diputuskan di sini. 」

Tentu, aku merasa kasihan kepada para tentara tetapi melihat gambaran besarnya, ada juga cara berpikir seperti ini. Aku mengawasi keadaan pertempuran sambil berharap mereka melakukan banyak hal tanpa mengalami kematian.

「 Apakah kita belum pergi ke sana!?」

Irijina sepertinya akan melompat ke sana sekarang juga, tetapi dia tidak akan pergi kali ini.

「 Kita punya rencana. Kita akan menunggu di sini, pasukan pribadi tidak akan bergerak dari mempertahankan markas besar. 」

「 Jadi begitu……」

Celia sedang mencoba untuk belajar tanpa mengalihkan pandangannya, dan jikapun aku mengelusnya, sepertinya dia tidak akan mengeluh sama sekali.

Sekutu kami dibentuk ke dalam barisan yang rapi dan maju perlahan-lahan sementara orang-orang barbar masih berkelompok dan bergerak sepenuhnya sebagai pangsit. Mereka selalu bergerak bersama dalam kelompok sekitar 50 orang. Jadi mungkin mereka tidak pernah mencoba untuk bertindak bersama dalam jumlah besar seperti itu sebelumnya.

「 Orang-orang itu bergerak!」

Teriak Irijina.

Salah satu orang barbar, yang mengenakan bulu burung mewah di kepala dan pundaknya, membuat aku percaya bahwa ia memiliki kedudukan khusus. Pria itu keluar di depan semua orang dan mencabut pedangnya, berbalik menghadap para sekutu kita yang mendekat.

「 Dia datang.」

「 Ya, dia datang.」

Teriakan datang dari antara orang-orang barbar, lalu mereka menghadapi sekutu kita dan menyerang sekaligus. Sulit untuk mengatakan bahwa gerakan mereka sejajar, tetapi terlepas dari mereka yang mengamuk dalam kekacauan, mereka tidak saling bertabrakan atau jatuh dari kuda mereka.

「 Ini sangat mirip dengan cara mereka menangani kuda-kuda mereka.」

「 Aku ingin kavaleri dari tentara kita belajar hal ini juga.」

Jarak antara sekutu dan musuh tertutup seketika. Sekutu-sekutu kami bersiap untuk bertahan melawan serangan itu, mereka menjulurkan tombak mereka untuk menghentikan musuh maju. Di sisi lain, orang barbar tidak menurunkan kecepatan mereka dan langsung menuju ke hutan tombak.

「 Jangan bilang mereka akan buru-buru seperti ini!?」

Celia mendongak ke wajahku. Dia imut, tapi bukan itu yang mereka lakukan.

「 Apakah kau lupa keterampilan mereka menembak panah mereka dari atas kuda? Mereka berniat mematahkan tombak menggunakan busur mereka. 」

Tapi, pada saat itu, pemanah kita sendiri juga akan menembaki mereka. Jika kita bahkan akan bertabrakan dengan mereka, maka timbangan akan menguntungkan kita karena kita memiliki jumlah yang lebih tinggi.

Namun, bertentangan dengan harapan, musuh tidak menembakan panah mereka dan terus mendekati formasi kami. Kemudian begitu aku memikirkan ini, mereka langsung mengubah arah mereka, mulai berlari di sepanjang sisi barisan kami. Lalu, sementara tombak masih menghadap ke samping, panah menghujani mereka.

Mengantisipasi bahwa mereka akan menerimanya secara langsung, sekutu kami telah menempatkan perisai di depan mereka dan mengarahkan semua kekuatan mereka ke tombak mereka, tetapi setelah hujan panah ditembakkan pada mereka pada jarak dekat langsung menghancurkan para pengguna tombak.

Apalagi, serangan mereka belum berakhir. Tepat setelah kavaleri menembakkan panah mereka ke samping satu demi satu, dalam sekejap, sebuah skuad berhasil menembus barisan yang runtuh. Jika pertahanan dari tombak hilang, maka pemanah di belakang mereka rentan. Mereka tidak akan bisa bertahan melawan pasukan berkuda yang menyerang.

「 Itu dilakukan dengan baik. Meskipun mereka tampak di semua tempat, mereka benar-benar menggunakan taktik. 」

「 Benar. Aku kira mereka percaya diri dalam keterampilan memanah mereka di atas kuda dan tidak merasa perlu untuk membentuk barisan. 」

Leopolt dan aku dengan tenang menganalisisnya, tetapi Irijina dan Celia membuat keributan.

「 Hei! Barisan depan dihancurkan!? Kemudian mereka akan bisa menggali ke tengah. 」

「 Melihat jumlah mereka, seluruh pasukan kita akan hancur. Mari gunakan kavaleri kita sendiri untuk melawan mereka! 」

Jika aku tidak mengerti situasinya, maka aku mungkin panik dan melakukan hal yang sama. Aku memberi Leopolt pandangan sekilas.

「 Berikan perintah agar seluruh pasukan mundur.」

Leopolt menggunakan tangannya untuk memerintahkan trompet, dan beberapa dibunyikan. Itu sinyal untuk mundur.

Para prajurit tercengang tapi setelah mereka mendengarnya, mereka semua mulai mundur sekaligus. Dalam situasi ini, penarikan hanya bisa berarti melarikan diri. Jika mereka terlambat melakukannya, itu berarti kematian, jadi semua orang berjuang untuk menjadi yang pertama mundur.

「 Aegir-sama! 」

Celia berisik, tapi aku tidak menjawabnya selain membelai kepalanya.

Melihat kesempatan ini untuk mematahkan kekuatan kami terlalu cepat, orang-orang barbar itu langsung bergegas seperti gelombang untuk menyelesaikan pertarungan, bercampur dengan sekutu kami dan menembus pasukan kami.

「 Sekarang adalah saat yang tepat.」

「 Baiklah, lakukan.」

Leopolt memberi sinyal, dan pemancung di atas menara pengawas mengangkat bendera merah. Itu sinyal.

Itu bukan suara yang sangat keras, dan itu tidak seperti batu raksasa yang berguling. Tapi diam-diam, air mengalir ke medan perang. Kerusuhan menimpa kedua pasukan saat air mengalir ke arah mereka. Banjir adalah salah satu bencana alam paling menakutkan di dataran tengah, di mana iklim biasanya stabil.

Para prajurit jatuh ke dalam keadaan panik sementara, tetapi kekacauan itu segera teratasi. Alasannya sederhana, karena air yang mengalir datang dari pergelangan kaki mereka hingga paling banyak tulang kering mereka. Selain itu, tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk mendorong orang-orang di sekitar, hanya mengalir dengan tenang dan akhirnya air berhenti. Para prajurit bahkan lupa bahwa mereka melarikan diri pada satu titik dan saling memandang untuk bertanya apa yang sedang terjadi.

「 Ini adalah dua hari dari pembendungan sungai?」

「 Sungai di sini kecil, terpisah dari sumber mata air. Bahkan setelah hujan meningkat volumenya, hanya sebanyak ini. 」

Rencana yang disiapkan adalah ini: penyesuaian dibuat untuk pengendalian banjir untuk memperluas waduk sementara untuk mengakumulasi air dan setelah menerima sinyal, bendungan akan rusak dan air akan mengalir ke area dataran yang lebih luas dari ketinggian yang lebih rendah.

「 Meskipun aku memahaminya, sebagai kartu truf, itu terlihat cukup menyedihkan.」

Jika itu adalah aliran berlumpur bergejolak yang membasuh musuh dan menyingkirkan mereka, maka itu akan sangat dramatis.

「 Tapi dalam hal itu, itu juga akan membersihkan pasukan kita sendiri ...... selain itu, meskipun terlihat polos, pertempuran telah diselesaikan.」

「 Diselesaikan? Air sejauh itu paling banyak hanya bisa membuat genangan ...... 」

Setelah mengatakan itu, Celia membelalakkan matanya karena terkejut.

Situasi di medan perang berbalik sepenuhnya. Para infanteri sekutu yang menyebar hanya kaki mereka basah oleh lumpur, tetapi pemandangan bencana menimpa orang-orang barbar memenuhi mata kita. Itu membuat mereka sebelumnya menangani kuda mereka dengan cepat tampak seperti sebuah kebohongan – beberapa dari mereka jatuh bersama dengan kuda-kuda mereka, beberapa kehilangan keseimbangan dan menurunkan kuda mereka, beberapa yang berhasil berdiri kembali tetapi menabrak orang-orang di samping mereka menyebabkan semua mereka jatuh – ke mana pun kau memandang adalah kekacauan yang tragis.

「 Apa-apaan ini!?Apa yang terjadi pada mereka? 」

Leopolt menjawab pertanyaan Irijina.

「 Tanah ini awalnya rendah dan memiliki tanah basah dan merupakan tempat dengan drainase yang buruk, dan meskipun sekitarnya memiliki pengendalian banjir demi budidaya sawah, sedikit hujan tidak masalah tapi ……」

Leopolt melihat bendungan yang terbuka.

「 Jika kau menuangkan banyak air tambahan, itu akan segera menjadi rawa.」

Rawa adalah fatal untuk sesuatu seperti kavaleri. Kuda-kuda berat dan tidak akan bisa bergerak di lumpur lunak, dan kau bahkan bisa memutar kaki mereka jika kau mencoba melakukannya dengan paksa. Mereka tidak mungkin berjongkok di atas kuda.

Kavaleri dengan kaki mereka terjebak sekarang sedang duduk bebek.

「 Tarik kembali perintah untuk mundur. Minta seluruh pasukan menyerang secara kolektif, mintalah kavaleri melakukan jalan memutar ke tempat yang kering dan menunggu musuh. 」

Suara terompet dan pasukan yang mundur mampu mereformasi barisan mereka setelah kalah dari musuh yang mengejar mereka. Sementara itu, musuh sedang berjuang di lumpur dan butuh semua upaya mereka hanya untuk menarik satu per satu, sehingga membentuk barisan tidak mungkin bagi mereka.

Perintah untuk menyerang dikeluarkan oleh masing-masing komandan di mana panah menghujani dan tombak membentuk selembar tombak dan bergegas masuk. Kavaleri yang kehilangan kemampuan bergerak mereka dibawa keluar seperti pengorbanan yang tidak tahan. Sebagian musuh meninggalkan kuda mereka dan mencoba bertempur sebagai infanteri, tetapi ketika mereka turun dari kuda mereka, mereka menyadari bahwa mereka lebih rendah dalam semua aspek – peralatan, fisik, kepemimpinan – jadi seperti yang diharapkan, mereka dikalahkan satu demi satu .

「 Kalau bisa, aku ingin pergi juga.」

Schwartz meringkik seolah menghentikanku. Yah, dia juga berat jadi dia jelas akan tenggelam.

「 Tolong menahan diri. Sudah tidak perlu lagi Lord Hardlett pergi. Mereka akan mengatakan bahwa Anda mencuri usaha mereka. 」

Kau mengatakan kepadaku bahwa kadang-kadang menyenangkan hanya melihat dari belakang sebagai komandan, tapi itu membosankan. Meskipun ada sesuatu yang membuatku penasaran.

「 Leopolt, apakah ada artinya membunuh mereka semua?」

「 Kupikir akan lebih baik untuk membunuh mereka semua, karena mereka akan datang lagi jika kau membiarkan mereka lari.」

「 Aku tidak akan membiarkan mereka melarikan diri tetapi kau tidak perlu membunuh mereka yang tidak bisa bergerak lagi. Apa pendapatmu tentang menangkap mereka? 」

Leopolt memutar lehernya. Jika lawan berasal dari Ordo Ksatria maka kita memiliki pilihan untuk meminta tebusan, tapi kita tidak bisa berharap untuk itu dari suku gunung. Sebaliknya, aku ragu apakah mereka bahkan memahami konsep mata uang.

「 Apakah ada artinya?」

「 Nah kau dapat melihat bahwa ada wanita di antara mereka. Aegir-sama mungkin akan benar-benar melahapnya setelah menyelamatkan mereka. 」

Celia memotong dan suasananya membeku.

「 Bukan itu, itu sebagian benar, tapi bukan itu saja. Mereka adalah kavaleri terampil. Jadi jika kita bisa membujuk mereka, maka daripada mengubah petani kita menjadi tentara, kupikir mereka akan membuat bantuan yang jauh lebih besar. 」

Celia menjawab bahwa itu masih karena aku ingin seorang wanita bermain dan Leopolt telah berpikir.

「 …… Itu benar. Mereka akan menjadi prajurit yang hebat, tapi aku tidak dapat menentukan apakah mungkin untuk membujuk mereka atau tidak. Aku akan memberikan perintah untuk menangkap mereka jika memungkinkan. Jika kita menangkap mereka dan tidak ada yang terjadi, kita bisa membunuhnya nanti. 」

Karena kuda tidak bisa digunakan, utusan berlari ke arah masing-masing pasukan. Aku akan menyerah pada orang-orang yang terbunuh sebelum perintah diterima, mereka hanya sial. Aku berharap bahwa beberapa perempuan cantik terbunuh mungkin.

Pertempuran di lahan basah kira-kira sudah diputuskan, dan orang-orang yang entah bagaimana berhasil melarikan diri dikejar oleh kavaleri tombak yang menunggu. Sejak beralih dari pembunuhan ke penangkapan di tengah, tidak semua dari mereka telah dibunuh, tetapi ada banyak mayat suku gunung di rawa tersebut. Di antara mereka, ada beberapa wanita dan anak-anak juga.

「 Itu membuatku sakit ketika aku melihat wanita muda mati seperti ini.」

「 Orang-orang itu mengubah semua orang menjadi tentara dan bertabrakan dengan kami. Itu wajar bagi mereka untuk dikalahkan. 」

Celia mengatakan itu, tapi ketika dia melihat sisa-sisa anak laki-laki yang tampak muda, dia juga menutup matanya dan mengerutkan alisnya.

Para prajurit sedang mencari korban sekarang. Mereka menekan orang-orang yang masih hidup untuk menyerah dan mereka yang menolak atau tidak dapat diselamatkan, dihabisi dengan pedang mereka.

Dari total 1.200 prajurit musuh, 500 tewas, 600 ditangkap dan tidak lebih dari 100 orang melarikan diri. Di sisi lain, korban yang diderita oleh pasukan timur kurang lebih 100 orang dan tidak satu pun dari mereka berasal dari tentara pribadi atau buruh. Pasukan musuh benar-benar musnah dan kami dapat melanjutkan perjalanan kami. Kavaleri ringan sudah mengonfirmasi keberadaan markas musuh dan menguntit para tentara yang melarikan diri.

Dapat dikatakan bahwa kami menang secara taktik dan strategis.

「 Tapi masalahnya adalah ini.」

Di atas itu tergenang, tanah memiliki lebih dari 2000 orang menginjak-injak selama pertempuran. Adolph telah bekerja keras untuk mengendalikan banjir dan ladang-ladang yang ia ciptakan rusak secara tak terpulihkan.

「 Kau akan menjadi orang yang menjelaskannya.」

「 Dipahami. Jika tidak ada pengendalian banjir, maka akan menjadi cair setelah hujan, dan rencana itu tidak akan terungkap. Ia juga harus bersukacita karenanya. 」

「…… Tidak, sebenarnya aku akan melakukannya.」

Jika aku membiarkan dia mengatakannya, itu akan berubah menjadi pertengkaran tanpa keraguan. Penjelasan yang merepotkan itu juga tanggung jawab atasan, betapa menjengkelkan.
aku akan menggunakan Irijina sebagai bantal tubuh untuk tidur malam ini. Dia akan baik-baik saja bahkan jika aku memeluknya dengan erat, dan itu cukup sensual sehingga layak memeluknya.
Oukoku e Tsudzuku Michi 67

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment