20 October 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 69

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

69: Setelah Perang dengan Bangsa Gunung


–Aegir POV–

Aku membawa Pipi bersamaku saat aku kembali ke Rafen. Selama tidak ada perang, jarak antara wilayah bangsa gunung dan Rafen tidak terlalu jauh. Pipi dengan bangga memberitahuku bahwa jika kuda-kudanya hebat, maka dia akan membuktikan kepadaku bahwa itu bahkan tidak akan memakan waktu dua hari untuk tiba.

Dan seperti yang diharapkan, tidak perlu dua hari, ketika tentara kembali ke Rafen dan semuanya kembali menjadi damai. Aku mengatakan kepada Adolph bahwa hasil dari apa yang terjadi.

Aku mengatakan kepadanya bahwa aku tidak hanya membunuh semua bangsa gunung, tetapi menempatkan mereka di bawah kendaliku, dan setidaknya, selama aku masih hidup, tidak akan ada serangan dari mereka, jadi dia dapat beristirahat. Juga, pada akhirnya aku menambahkan bahwa aku menghancurkan keseluruhan salah satu area budidaya.

 

「 Begitu ya, maka bangsa gunung bahkan tidak bisa membuat tembikar atau gerobak sendiri?」

「 Benar. Jadi terkadang mereka mencuri ...... dari dataran orang sini. Itulah satu-satunya cara mereka mendapatkannya. Tapi, mereka tidak akan lagi. 」

Satu-satunya di sini adalah Irijina, Pipi, aku sendiri, dan juga Adolph dan Leopolt. Adolph akan berbicara dengan Pipi tentang industri dan perdagangan bangsa gunung itu, jadi aku membiarkan mereka mengobrol tapi …….

「Seorang pria 30 tahunan akan berbicara dengan seorang bocah soal urusan dalam negeri?」

Leopolt mengatakan apa yang akan kukatakan. Tetapi pihak-pihak yang peduli tampaknya serius tentang hal itu.

「 Jadi apa yang kau lakukan tentang senjata dan armor?」

「 Kami menggunakan kulit kuda mati atau domba yang kami makan sebagai armor. Kami mencuri senjata, atau menukarnya dengan makanan. 」

「 Dan dengan siapa kau berdagang?」

「 Hmm. Di pegunungan, ada bangsa api. Jika kita menukar makanan atau ternak, mereka memberi kita senjata besi. 」

Adolph berbisik padaku saat aku bermain-main dengan Irijina di sebelahnya.

「 Ini adalah informasi penting.」

Bagiku, hal-hal seperti barter senjata tidak masalah bagiku.

「 Senjata mereka – panah dan pedang – memiliki kualitas yang buruk, tetapi mereka tetaplah besi. Dengan kata lain, di tempat yang tidak kita ketahui di suatu tempat di wilayah bangsa gunung, ada tempat yang membuat produk besi. 」

Nah itu bagus dan semuanya, tapi memangnya kenapa? Ada pandai besi di setiap kota, dan bahkan Rafen punya dua. Meskipun bangsa gunung berada di belakang kita dalam teknologi, tidak seperti mereka menggunakan sesuatu yang sangat aneh.

「 Aaah ya ampun, ini sebabnya aku benci tentara! Dengar, oke? Anda dapat menemukan pandai besi yang membuat besi menjadi senjata di mana saja. Tapi kami berdagang dengan mereka. Dengan kata lain, mereka memasok bijih besi mereka sendiri. 」

Begitu ya, yang berarti ada tambang besi di dalam wilayah mereka di suatu tempat.

「 Pipi, apakah kau tahu tentang tambang besi apa pun? Ini adalah tempat di mana batu-batu yang digunakan untuk membuat produk besi berasal. 」

「 Tidak tahu. Tapi kepala suku, besi itu besi. Itu bukan batu. 」

Tentu saja, kau tidak tahu apa-apa.

「 Dalam hal apapun, pasti ada tambang besi. Area ini juga di luar jalur perdagangan, jadi jika kita ingin mengangkut besi, maka kita harus mengeluarkan sejumlah biaya. Akan lebih mudah jika kita dapat menyediakan besi kita sendiri. 」

「 Aku akan meninggalkan bagian itu padamu, jadi lakukan sesukamu. Bahkan ada sesuatu yang lebih penting. 」

Yang penting adalah peningkatan situasi makanan bangsa gunung dan masuknya tentara mereka. Mereka terutama pemburu dan pengembara. Jika iklim berubah, mangsa mereka juga akan berkurang drastis, dan jika rumput mati di tempat tujuan mereka, maka ternak yang mereka bawa bersama mereka juga akan mati. Menurut Pipi, itulah penyebab dari kekurangan pangan – yang tidak langka sama sekali – dan selama kelaparan, mereka sering menipiskan orang-orang. Dan orang yang memilih siapa yang akan dimusnahkan adalah dukun itu. Jadi dekorasi yang sangat tidak menyenangkan itu adalah tulang manusia sungguhan………….

Jika kami memberi mereka makan dari sini, mereka tidak perlu berburu setiap hari lagi, dan jika mereka memiliki orang tambahan, mereka dapat dimasukkan dalam pasukan pribadiku. Panahan berkuda mereka harusnya tidak ada duanya di dataran tengah. Paling tidak, aku belum pernah melihat orang lain yang dapat secara akurat menembak target ke samping atau belakang sambil menunggang kuda.

Sepertinya jika mereka dewasa, siapa pun bisa melakukannya, terbukti dengan fakta bahwa Carla tertembak. Jika kau mengganti busur jelek mereka dengan senjata kami, kekuatan mereka akan meningkat lebih jauh.

Omong-omong, ada sedikit perselisihan ketika Carla dan Pipi pertama kali bertemu – Carla melihat Pipi melakukan bisnisnya di lapangan terbuka karena dia tidak mengerti arti toilet, dan merasa simpati padanya, jadi dia kehilangan sikap konfrontatifnya. Dengan cepat, Pipi didisiplin ketat oleh Nonna dan dia disuruh menggunakan toilet.

「 Itu bagus tapi sebenarnya, makanan baru-baru ini, terutama gandum, telah meningkat ke harga yang sangat tinggi ........ dan seperti yang diharapkan, akan sulit dengan dompet kami untuk menawarkan makanan kepada lebih dari 1.500 orang gunung secara gratis. Dalam bentuk perdagangan, aku ingin mengubah sebanyak mungkin dari apa yang kita dapatkan menjadi uang. 」

Adolph memotong. Memang benar bahwa Claudia telah memberikan ... emas, tapi aku tidak akan bisa terus mendukung semua orang. Dalam peristiwa yang mustahil bahwa aku menggunakan semua uang dan harus mengganggunya dengan uang tunai, aku pasti akan disimpan di White City sebagai kekasih olehnya kali ini. Namun, kita tahu tingkat keterampilan bangsa gunung, jadi jika kita memperdagangkan mangsa dan ternak yang diburu, dan persediaan makanan kita berkurang, kita akan memundurkan prioritas kita.

「 Nah, selalu ada ekstra di sekitar Pipi, jadi seharusnya tidak menjadi masalah membiarkan beberapa pergi, bukan?」

「 Kami tidak membutuhkannya. Kami tidak membutuhkan orang-orang yang tidak kompeten yang tidak bisa berburu. 」

Aku tidak benar-benar bermaksud mengotori tanganku dengan berpartisipasi dalam perdagangan budak.

「 Selain itu. Mungkin seperti beberapa hal lain, atau alat. 」

「 ………… kuda.」

「 Bukankah kebutuhan kuda?」

「 Kuda-kuda kecil yang alami, kuda yang sedang berkeliaran tidak dapat dikendarai sehingga mereka tidak berguna.」

Jadi begitu, mereka tidak menggunakan gerobak yang ditarik oleh kuda, jadi mereka menggunakan metode yang tidak efisien untuk membawa kuda-kuda mereka. Akibatnya, tidak banyak yang bisa digunakan untuk kuda yang tidak bisa mereka kendarai. Mereka juga akrab dengan perkembangbiakan kuda, jadi kita bisa memilikinya melahirkan kuda dalam jumlah besar. Tentu saja, jumlah kuda yang tidak bisa dikendalikan juga akan meningkat.

「 Kuda-kuda jenis itu akan menjadi daging. Mereka relatif lezat. 」

Sungguh nasib yang menyedihkan bagi mereka.

「 Itu cukup sia-sia. Bahkan kuda yang tidak bisa ditekuk dapat digunakan untuk menarik gerobak, dan juga untuk bertani, jadi mereka memiliki kepentingan yang cukup besar. 」

「 Pipi, jika kau memberi kami kuda-kuda itu dengan imbalan makanan, apakah kau pikir para pemimpin akan menerima itu?」

Gadis itu memutar kepalanya dengan cara yang lucu. Ketika aku melihat dia dalam keadaan ini, itu membuatku ingin mengerjainya, tetapi aku harus menahan diri.

「 Tidak ada yang keberatan. Sungguh indah mendapatkan sesuatu yang kita inginkan untuk sesuatu yang tidak kita butuhkan. 」

「 Lalu mari tukar kuda untuk makanan kita. Kuda memiliki banyak kegunaan, karena kita dapat segera menggunakannya di wilayah kita, atau kita dapat menjualnya dengan cepat di ibukota. Aku akan membiarkan Adolph berpikir tentang rasio terperinci, tapi tujuan kami adalah setidaknya dapat memberi mereka kelonggaran dalam hal persediaan. Jangan terlalu pelit dengan rasionya, mengerti? 」

「 Aku mengerti.」

「 Setelah itu, kita akan membutuhkan jalan raya dari pegunungan ke Rafen untuk membuat perdagangan berjalan lancar. Jika memungkinkan, aku ingin kerja manual untuk ditawarkan kepada bangsa gunung juga ...... 」

「 Sepertinya mustahil.」

Perawakan fisik mereka tidak besar secara alami. Mereka tidak mahir dalam kerja sederhana yang membutuhkan kekuatan murni. Dan ada juga masalah lain.

「 Pipi, apakah kau tahu tentang ini?」

Aku menunjukkan padanya sebuah palu.

「 Senjata tumpul. Kau menggunakannya untuk memukul mangsa sehingga kau dapat mengalahkan mereka tanpa menumpahkan darah. 」

Aku menunjukkan padanya sebuah batu bata.

「 Sebuah batu. Terlihat rapuh. 」

Aku menunjuk ke gerobak dorong.

「 ???」

Jadi begitulah keadaannya.

「 Apakah kau akan mendidik mereka seperti ini sambil mereka melakukan konstruksi?」

「 Hei hei, aku akan mengajar …………」

Adolph sepertinya tidak menyerah. Entah itu berkah atau kutukan, secara tak terduga banyak orang mengalir ke wilayah kita. Sedemikian rupa sehingga kita tidak perlu terlalu khawatir tentang tenaga kerja.

「 Kepala suku.」

Pipi menarik lengan bajuku.

「 Kami bersumpah bahwa kami akan mengikuti kepala suku. Makanan dan perdagangan tidak masalah. Jika diperlukan, kau dapat membawa seluruh suku bersamamu untuk bertarung. 」

Aku menepuknya untuk menunjukkan terima kasihku. Tidak seperti Celia, Pipi suka dibelai dari tengkuk ke punggung bukannya kepalanya. Sepertinya itu membuatnya tergelitik dan merasa enakan. Dia memiliki ekspresi yang sangat erotis dan itu membuatku sedikit tegak.

「 Kemudian, mari kita bagi mereka menjadi sekitar 200 orang dan minta mereka datang. Meskipun mereka lebih unggul dalam keterampilan memanah dan menunggang kuda mereka, jika mereka tidak dapat bekerja sama dengan tentara, kita tidak dapat menggunakannya, karena kita membutuhkan mereka untuk berbaris dengan pemanah dan kuda kita sendiri. 」

Leopolt berbicara ketika dia melihat bahwa subjek tengah menuju ke arah tentara, tetapi Pipi tidak merespon.

「 Kau bukan kepala suku. Kau hanyalah salah satu dari orang dataran. Pipi dan yang lainnya hanya mematuhi kepala suku. 」

Aku merasa seperti melihat reaksi ini di suatu tempat sebelumnya. Dia mirip dengan seseorang yang luar biasa tidak di sini sekarang. Tidak ada kepala untuk ditepuk sehingga agak sepi, tapi aku akan menepuk Pipi sebagai gantinya.

Sulit untuk menyebutnya konferensi, tapi dalam percakapan yang agak liberal ini, kami memutuskan untuk melakukan ekspedisi untuk mencari tambang besi, penegakan perdagangan, dan pelatihan tentara reguler. Sehubungan dengan pencarian tambang besi, kavaleri ringan telah diberangkatkan, dan untuk dua lainnya, Pipi akan dikirim sebagai utusan. Dan orang yang telah mendengkur di tengah-tengahnya, akan mendapat jeruk nipis di mulut mereka.

「 Nmoou-!! Asam! Apa itu?! 」

Semuanya telah diputuskan dan semua orang mulai bergerak. Aku minum teh yang dibuat Sebastian saat aku membelai pantat Rita. Sambil mendengarkan rintihan roman wanita itu, aku menyadari ada sesuatu yang mengganggu benakku. Aku merasa aku telah berjanji kepada seorang wanita, atau aku belum membuatnya.

Aku mencoba untuk mengingat, tetapi ada sekelompok gadis yang muncul di kepalaku bahwa aku telah berjanji untuk 'memeluk mereka di lain waktu' atau 'Aku akan datang menemuimu lagi ketika aku punya waktu', dan aku tidak bisa mengingat orang yang tepat. Pada akhirnya, aku menyerah untuk mencoba mengingat, dan menarik Rita ke tempat tidur. Ini masih siang, tapi pertempuran akan segera tiba jadi baik-baik saja jika aku menikmati sebentar.

「 Kami akan tidur.」

「 Aku akan senang melayanimu.」

Aku menarik tangan dan kepalanya ke kamarku, tetapi di tengah perjalanan, aku menemukan Nonna.

「 Ara, Aegir-sama, sudah selesai bicara?...... kau akan meniduri seorang wanita saat matahari masih tinggi? 」

Ini waktu yang tepat, jadi aku akan punya Nonna ikut dengan kami juga.

「 Eeh? Aku hanya ingin minum teh atau sesuatu ... uuu, kurasa aku tidak bisa menahannya. Karena tugas istri lebih diprioritaskan di atas segalanya. 」

Tidak ada gunanya mencoba memikirkan wanita yang namanya tidak muncul juga. Mari kita nikmati saja.

 

Saat kami memasuki ruangan, Nonna dan Rita berdiri berdampingan dan melihat wajahku.

「 Nonna akan melucuti, Rita hanya melepas pakaian dalammu.」

「 Ya.」

「 Ya ampun~, aku mengerti.」

Nonna melepaskan dadanya yang berbahaya, dan ditambah dengan tubuhnya yang ramping, dia menunjukkan erotis yang tidak seimbang. Di sisi lain, Rita menghadapi pantatnya ke arahku, menggulung celemeknya yang dimodifikasi di atas lututnya, dan menurunkan celana dalamnya sedemikian rupa untuk dengan sengaja menunjukkan alat kelaminnya.

「 Tolong rileks. Aku akan membukannya sekarang. 」

Rita menanggalkan pakaianku. Dia tidak hanya melepasnya, dia menyikat leherku dan dadaku dengan sengaja untuk meningkatkan gairahku. Setelah menurunkan pakaian dalamku, dan melihat penisku keluar, dia menyelipkan ujung di mulutnya tanpa penundaan. Tapi Nonna menyuruhnya menunggu.

「 Rita-san! Aku juga ingin ... melakukan itu! 」

Sejak saat di mana aku memukul pantatnya, kali ini Nonna menegaskan dirinya sebagai istri telah menurun, tetapi meskipun demikian, dia tidak bisa menerima kenyataan bahwa istriku sendiri akan dipaksa untuk menunggu gilirannya.

Rita membuat suara menghirup saat ia menjilat penis yang sudah basah dengan air liur dan menjawab.

「 Madam, tolong bisikkan kata-kata cintamu kepada Hardlett-sama, dan nikmati cintamu yang luar biasa. Aku akan mengurus bagian bawah yang cabul dan penuh nafsu ...... 」

Setelah mengatakan demikian, dia sekali lagi mengambil penisku dan mengisi mulutnya, mengayunkan kepalanya ke atas dan ke bawah.

「 Aegir-samaa ~」

Nonna datang dan menciumku sambil berdiri, saat aku mengelus rambutnya.

「 Kau selalu cantik setiap hari.」

「 Berkat cinta yang ditunjukan Aegir-sama padaku. Ketika seorang wanita dicintai, dia menjadi jauh lebih cantik. 」

「 Nn-! Nn-! Nn-! Nnboh-! 」

Aku memegang pundaknya dan mengelusnya dengan lembut.

「 Kulit cantik ini. Bagaikan sutra. 」

「 Aku mengurusnya setiap hari. Itu supaya kau bisa mengatakan sesuatu seperti itu ...... 」

「 Nnmo-! Nnbo-! Nngh-! Nnn— !! 」

Adegan manis dari orang-orang seperti drama cinta bermain di bagian atas, tapi Rita berjongkok di kakiku dan membuat suara cabul. Nonna pura-pura tidak melihatnya, tapi sepertinya dia mencapai batasnya.

「 Hei! Bagaimana menurutmu aku bisa membisikkan kata-kata cintaku jika kau membuat suara menghirup itu?!! 」

「 Puhha-! Tolong jangan pedulikan itu. 」

「 Tentu saja tidak akan!」

Aku tertawa tanpa berpikir.

「 Berbaring di ranjang, aku akan bercinta dengan kalian.」

「「 Ya! 」 」

Rita segera naik ke ranjang tetapi Nonna tidak bergerak.

「 Um ……」

Itu benar, ayo lakukan hal yang disukai Nonna. Aku membalikkan punggungnya dan kakinya dengan tanganku dan mengangkatnya sambil memeluknya ke samping. Lalu aku membawanya seperti itu dan melemparnya ke ranjang.

「 Ahn ♪」

Jatuh dengan suara berdebum ke ranjang, Nonna membocorkan teriakan yang menyenangkan. Jika aku melakukan itu, tampaknya itu membuat dia dalam mood kacau mulai sekarang. Rita melihat dengan cemburu. Aku bisa melakukannya padamu juga, tapi pertama-tama kau harus memuaskan penisku yang sudah tegak dengan layananmu sebelumnya.

「 Aku mengandalkanmu.」

Aku juga naik ke ranjang dan penisku yang keras menusuk di depan keduanya sudah ada di sana. Kali ini, tanpa ragu, Nonna juga menempatkan mulutnya di atasnya.

「 Nn Nn Nn-! Hari ini kau cukup bagus juga ...... 」

「 Nmo-! Nnn ~! Ini sangat keras, seperti baja ...... 」

Nonna menjilati batang dan Rita menyelimuti ujungnya dan mengisapnya. Seperti yang kuduga, dengan keduanya melayaniku menggunakan mulut mereka ini tak tertahankan. Aku perlu mengganti orang-orang dan menguji kombinasi yang berbeda dengan semua orang. Mimpiku semakin besar.

「 Haa …… Haa ……」

Sepertinya Rita, yang menyatakan cintanya pada penis besar, mencapai batas-batas keadaan terangsang dari penisku, yang lebih besar dari biasanya.

「 Madam, tolong. Tolong biarkan aku merasakan ini duluan. Jika ini terus berlanjut, aku bakalan gila. 」

「 Muu, aku juga ...... tidak, yah itu tidak bisa ditolong.」

Ranjang sudah benar-benar basah dari cairan menetes yang berasal dari selangkangan Rita, tersembunyi oleh gaun celemeknya. Tampaknya benar bahwa gairahnya sudah mencapai batasnya.

「 Terima kasih banyak. Hardlett-samaa~ 」

Akan menyenangkan untuk menggodanya di sini, tapi aku juga harus berterima kasih padanya untuk layanan mantap sebelumnya, jadi aku akan membiarkan dia memasukkannya.

「 Baiklah, kau bisa melanjutkan. Nonna, bisakah kau membiarkanku beristirahat di pangkuanmu? 」

「 Aaah, aku sangat senang! Akhirnya aku bisa mendapatkan penis besar ini ...... OOooo !! 」

Rita tidak sabar menunggu Nonna masuk ke posisi pangku di bawahku dan dia praktis melompat ke atasku. Penisku langsung masuk ke bagian terdalamnya dan menyebar.

「 Penis besar nakal! Ini enak! Penis besar itu bagus! 」

Dia mengalah dari rasa sakit tapi segera menggerakkan pinggangnya dan menggoyang pinggulnya, membuat ranjang berderit. Dia masih berpakaian saat kita melakukan hubungan seks, begitu dikombinasikan dengan gerakan pinggulnya, aku hanya bisa melihat sekilas kecil di sana-sini bagian di mana kita terhubung, dan itu cukup menyenangkan. Sayang sekali aku tidak bisa melihat dadanya yang bergoyang, tetapi ketika aku memikirkannya dan melihat ke sana, Rita melihat di mana pandanganku dan membuka kancing dadanya. Hanya membiarkan payudaranya terekspos dan bergoyang-goyang saat masih berpakaian cukup memprihatinkan.

「 Rita-san – dia praktis terlihat seperti hewan seks.」

Aku punya Nonna yang meletakkan kepalaku di atas bantal pangkuannya dan ketika aku mencoba untuk melihat wajahnya, itu ditutupi oleh payudaranya.

「 ……」

「 Ya, kau menginginkan ini bukan?」

Nonna membungkuk dan payudaranya ditekan di wajahku. Seperti yang diharapkan, aku menikmati rasa kelembutan marshmallow.

「 Luar biasa! Ini semakin besar! 」

Jeritan Rita secara akurat menggambarkan situasi saat ini.

「 Ara, aku senang kau puas.」

Aku tak bisa melihat wajah Nonna, tapi aku dapat mengatakan bahwa dia tersenyum dengan tampilan puas.

「 Rita, putar ke sisi lain dan hadapi bokongmu seperti ini.」

Rita dengan cepat mengubah postur tubuhnya dan mengguncang pantat besarnya di depanku.

「 Kau benar-benar memiliki pantat yang besar. Kau bahkan tidak gemuk, jadi mengapa kau memiliki pantat yang besar? 」

Pantat Rita sangat besar dibandingkan dengan perawakannya. Ini seperti pantatnya gemuk dan diisi dengan daging seolah-olah didedikasikan untuk pria.

Aku tersenyum lebar dan menghadapi Nonna ...... aku tidak bisa melihat wajahnya jadi aku sebenarnya hanya menghadap ke payudaranya. Aku akan memainkan dua payudaranya dengan jariku.

「 Nnph-, apa kau menyukainya?」

「 Aku akan melakukan ini.」

Rita gemetar pinggulnya sambil mengerang saat aku meletakkan tanganku di pantatnya, dan menyentuh kuncup kecil sedikit di atas lubangnya, yang benar-benar diisi olehku.

「 Hyaa-! Hardlett-sama! 」

「 Eeh!?」

Aku mendorong jemariku ke arahnya tanpa ragu dan tidak hanya Rita, tetapi Nonna juga mengeluarkan suaranya.

「 Aaah! Jemarimu, mereka akan menjadi kotor! 」

「 Aegir-sama, melakukan sesuatu yang sangat jahat ……」

Jahat? Apa artinya itu? Rita berbalik menghadap ke wajah Nonna.

「 Jari di pantatku, rasanya sangat enak!!」

「 Eeeh!?」

Ketika aku memindahkan jemariku ke dalam pantatnya, dia mulai tersentak.

「 Sangat bagus! Lubang pantatku terasa enak! Tapi itu tidak cukup ...... penismu, bawalah penis besarmu ke pantatku, kumohon! 」

「 Jangan konyol, aku harus melakukan ini pada Nonna setelahnya. Kau harus menahannya! 」

Aku menambahkan jari lain untuk membentangkan pantatnya dan Rita keluar.

「 Aaah—-!! Pantatku terbakaaaar!! 」

Rita mengepal dan ambruk ke depan. Tampaknya dia mencapai klimaks dari lubang pantatnya.

「 Tidak mungkin …… dia datang dari pantatnya, tidak bisa dipercaya.」

Aku menarik diri dari Rita dan menggulingkannya ke sudut ranjang, naik ke atas Nonna. Aku belum begitu bergairah sehingga kekerasan dan ukuranku masih dalam kondisi puncaknya. Aku menepuk kemaluanku di atas perut putih Nonna.

「 Maaf membuatmu menunggu, sekarang mari kita mulai. Jadi mana yang kau inginkan? Pantatmu? 」

「 Jika-jika benda ini masuk ke pantatku, aku bakal mati!」

Aku tersenyum pada Nonna, yang menolakku dengan serius, dan hanya menembusnya dari depan dan mengayunkan pinggulku. Nonna sedang menderita lega, dan semakin menyenangkan dengan manis.

「 Saat kau akan melepaskan benihmu, bisakah kau memasukkannya jauh ke dalam?」

「 Aku tidak keberatan, tapi bagaimana?」

「 Perasaan memiliki benihmu memperluas rahimku tiba-tiba menghibur ...」

Untuk tubuh halus Nonna, aku tidak bisa mendorong seluruh tubuhku ke akarnya, dan jika aku menyesuaikan terlalu banyak, itu akan terlalu dangkal dan banyak benih akan tumpah. Sepertinya dia ingin aku mengirimnya tepat ke rahimnya.

「 Kemudian sebarkan kakimu sangat lebar. Jangan khawatir tentang rupamu, berikan saja semuanya. 」

「 Seperti ini mungkin?」

Nonna menyebarkan kakinya menganga lebar, tak terpikirkan oleh gerakannya yang elegan. Yang lebih menggairahkan aku, dan penisku berkedut, bahkan setelah itu mendapat akumulasi kenikmatan oleh Rita.

「 Ah-! Tolong pergilah! 」

Nonna menempatkan tangannya di wajahku seolah-olah berpegangan padaku dan mempersiapkan dirinya untuk menerima ejakulasiku. Tetapi ada sesuatu yang terputus.

「 Kesenangan dari lubang pantat, bisa dirasakan tidak hanya oleh wanita ...... kumohon nikmatilah sesuka hatimu.」

Rita berbisik dengan suara asyik, dan memasukkan beberapa jari ke pantatku saat aku mendorong Nonna.

「 Guaaa!!」

「 Eeh! Tu-! Ini bengkak-! Kyaaaa!! 」

Mendekati ejakulasiku, rangsangan menyebabkan aku klimaks secara intens, dan aku melepaskan sejumlah sperma, lebih dari yang diperkirakan. Selain itu, penisku berkembang lebih jauh, mendorong batas. Lubang Nonna tersebar luas oleh penis yang sangat tebal, dan momentum ejakulasi sudah cukup untuk menyebabkan suara yang menyemprotkan dan kemudian memukul perutnya untuk bergema di seluruh ruangan.

「 Ggh! Itu tidak akan berhenti! Nonna!! 」

Ejakulasi berlanjut dengan penuh semangat seolah-olah tidak akan pernah berakhir, dan Nonna mengerang keras ketika sejumlah besar benih mengalir ke dalam dirinya, menggenggam bantal karena refleks. Karena dia membentangkan kakinya begitu lebar, rahimnya tidak bisa lepas dari aliran sperma yang deras.

「 Luar biasa …… Aku bisa tahu dari pantatnya bahwa itu menyembur seperti air mancur juga.」

Rita terus menggali lubang pantatku dengan jemarinya tanpa ragu-ragu. Sudah lama sejak aku merasa nikmat sampai penglihatanku menjadi putih.

「 Aaaaaaah ………………」

Nonna kolaps dari penis yang terlalu besar dan ejakulasi dan tidak lagi bergerak. Namun demikian dia terlihat cantik dalam keadaan tidak sadar dan matanya yang setengah terbuka.

「 Haa, haa, haa.」

Ejakulasi yang kupikir tidak akan berhenti, akhirnya berakhir, dan aku menarik penisku keluar dari Nonna. Sejumlah besar sperma mengalir keluar dan membanjiri ranjang.

「 Bagaimana rasanya?…… um, wajahmu menakutkan. Apakah aku membuat kesalahan atau? 」

Aku harus membalas Nonna. Aku mengambil Rita dan memeluknya dari depan, mendorongnya ke dinding, mendorong ke arahnya sementara masih berdiri. Aku meraih salah satu kakinya dan mengangkatnya di paha, sementara meninggalkannya berdiri dengan satu kaki, saat aku mengayunkan pinggulku. Aku ingin melakukan ini setidaknya sekali dengan seorang maid, tetapi ini adalah pertempuran balas dendam. Setelah berhubungan seks sambil berdiri, pinggul Rita sepertinya siap untuk menyerah dan berat badannya menyebabkan penisku semakin tenggelam ke dalam dirinya. Jika dia pingsan, maka bahkan mungkin menjangkau sampai ke rahimnya. Mungkin dia tahu atau tidak, tapi Rita terus menggerakkan pinggulnya dengan gembira.

Pada akhirnya, hal pertama yang dilihat Nonna setelah pingsan, adalah adegan seorang maid berteriak 'maafkan aku, tuan'.

 

–Orang Tiga/Yoguri POV–

Pada saat yang sama, Bekas Wilayah Utara Arkland, Zona Pemerintah Goldonia

「 Hari ini, aku mendengar putri keluarga Mulney telah menjual dirinya sendiri.」

「 Tidak bisa dihindari. Ada lima anak di sana. Sangat mustahil untuk bertahan hidup. 」

Perempuan dari rumah si anu itu dijual. Sang suami meninggalkan ladang untuk bekerja di tambang.

Itu sudah menjadi cerita yang familier. Wajar saja, karena tarif pajak telah menjadi mustahil. Tingkat pajak itu sendiri sudah pasti menjadi lebih ringan daripada di masa-masa Arkland. Tapi, harga yang dibayar untuk itu yaitu perang menyebabkan ladang menjadi hancur, dan aksesoris yang diproduksi di pekerjaan sampingan tidak akan terjual, karena produk-produk berkualitas lebih baik diimpor dari Goldonia dengan harga lebih rendah.

Pada akhirnya, gaya hidup tidak banyak berubah dari aturan Arkland. Meskipun itu sudah sedikit lebih baik, bukan berarti hal-hal yang baik saat ini hanya karena itu adalah yang terburuk absolut saat itu.

Pasti ada harapan untuk masa depan. Mulai sekarang, ladang akan dipersiapkan, dan populasi akan stabil. Meski begitu, agar dapat terus hidup, anak perempuan harus dijual ke rumah bordil, dan laki-laki harus mempertaruhkan hidup mereka dengan bekerja di tambang. Jika kami ingin bermalam sebagai pelancong, kami masih perlu agar istri dan putri tidur bersama orang lain untuk mendapatkan uang yang berharga untuk melakukannya.

Ini bukan bagaimana seharusnya! Kami melawan kerajaan Arkland sebagai tentara relawan. Banyak penduduk desa yang tewas, tetapi meskipun demikian, kami terus berjuang demi zaman baru. Aku bahkan mendapat komitmen dari para bangsawan yang menyelamatkan desa kami dan memimpin tentara. Aku telah mendengar bahwa itu lebih baik di bawah kekuasaan kerajaan Treia, tapi dalam situasi ini sulit untuk percaya bahwa mereka akan memberi kita perlakuan yang baik.

Ketika aku bertanya, tampaknya bangsawan sekarang adalah pahlawan perang dan diberikan wilayah. Menurut rumor yang beredar, bangsawan itu memiliki pajak yang sangat rendah di tanah wilayah terpencil dan memiliki pemerintahan yang baik, warga yang mengalir dari sekitarnya juga diantar dengan tangan terbuka, dan mereka diberi tempat untuk hidup.

Sebelum melakukan hal seperti itu, bukankah kau memiliki janji yang harus kau penuhi?!

「 Ayah, aku akan keluar sebentar.」

Aku sudah cukup menunggu dengan sabar.

「 Tidak mungkin, akan mengeluh langsung kepada bangsawan, kau akan dihukum. Mengapa kau tidak menulis surat dan dengan damai …… 」

Ayah, karena kau seperti itu, ini tidak berhasil. Biarpun aku mengirim surat, itu akan dihancurkan oleh bawahan sebelum mencapai matanya. Jika dia seorang pria yang berpikiran sempit yang akan menghukum kenalan perempuan yang pergi untuk mengeluh kepadanya, maka bangsawan macam apa dia.

「 Tidak, aku pergi. Itu adalah ideku bagi mereka untuk bekerja sama dengan kami. Aku pasti akan membawa kembali hasil. 」

Aku tidak lagi mendengarkan pendapat ayahku ketika aku mengambil beberapa makanan yang berharga, mengemasnya ke dalam tas dan memuatnya dengan seekor kuda. Itu adalah kuda kecil dan tidak berharga, tetapi mungkin bisa membawa seorang gadis sepertiku.

「 Jika aku tidak kembali, atau jika aku kembali sebagai mayat, maka rumor tentang pahlawan itu tidak lain adalah kebohongan, pada akhirnya, dia hanya seorang bangsawan yang berpikiran sempit, dan itu menggelikan.」

Bahkan jika aku harus menghadapi bahaya, jika aku tidak berbicara dengannya secara langsung, aku tidak bisa tenang.

「 Heei, jangan terlalu sembrono demi desa, Yoguri!」

Aku mengabaikan suara ayahku ketika aku terus menunggangi kuda.

Jika kebetulan dia lupa, aku akan menampar akal sehat padanya. Viscount Aegir Hardlett!

 

Protagonis: Aegir Hardlett. 20 tahun. Musim panas
(Perhitungan umur tradisional)
Status: Viscount Kerajaan Goldonia. Komandan Pasukan Independen Timur. Jumlah Pasukan: 2000
Penguasa Feodal Wilayah Tenggara Arkland. Pasukan Pribadi: 150
Aset: 5020 emas (Utang 5000 emas)
Senjata: Dual Crater (pedang besar), Tombak besar
Peralatan: Black Cloak, Gold Armor (lol)
Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir), Mel (selir), Sue (putri), Kuu, Ruu, Rita (maid gadungan), Sebastian (butler)
Ibukota: Melissa, Maria, Miti, Alma, Kroll, Catherine
Bawahan: Celia (ajudan), Irijina (komandan pasukan pribadi), Pipi (utusan bangsa gunung), Leopolt (Wakil Komandan Pasukan Independen), Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Schwartz (kuda)
Pasangan Seksual: 44, anak-anak yang telah lahir: 6
Oukoku e Tsudzuku Michi 69

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment