17 November 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 80

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 80: Sebagai Seorang Kepala Suku

–Aegir POV–

Rafen

Saat ini, suara gema konstruksi di kota ini, terlepas dari waktunya. Di tengah hari, ada suara-suara dari pembangunan rumah-rumah dan suara penggalian, untuk parit yang akan mengelilingi kota. Pada malam hari, di bawah cahaya terang obor, kau dapat mendengar bunyi-bunyi dari konstruksi bahan yang akan digunakan dalam pekerjaan pada siang hari.

Setelah konflik dan menerima sejumlah orang, gerakan warga yang lambat dan mantap terus berlanjut. Sepertinya ada juga organisasi pendukung untuk membantu para pengungsi yang berada di zona penyangga demiliterisasi antara kami dan Treia.

Banyak orang telah mengalir masuk, dan meskipun para pionir pertanian telah dikirim ke tanah yang belum dijelajahi, masih banyak yang memilih tinggal di Rafen. Permintaan untuk rumah tetap tinggi dan dana untuk membangunnya masih cukup untuk sementara waktu. Yang kurang adalah tenaga dan material …… lebih spesifiknya, kita memiliki bahan mentah tapi tidak ada kemampuan untuk memprosesnya. Hanya memiliki kayu gelondongan tidak akan menyebabkan rumah membangun sendiri.

「 Musim yang akan datang adalah musim sepi untuk bertani sehingga pasti ada lebih banyak orang yang mengajukan permohonan kerja, tapi pada saat yang sama, kita harus mempercepat pembangunan rumah untuk melindungi para pengungsi dari udara dingin. Kita mungkin akan menerima orang-orang dari wilayah lain yang bekerja jauh dari rumah juga. 」

Musim dingin di dataran tengah tidak begitu parah. Pekerjaan masih bisa dilakukan di pertengahan musim dingin, dan gerakan tidak benar-benar terhalang. Tetap saja, akan sulit untuk tinggal di gubuk selama musim dingin.

「 Jika sepertinya kita tidak akan tiba tepat waktu, maka kita dapat membangun rumah petak dan membiarkan mereka tinggal di sana. Kita membiarkan mereka tetap gratis, jadi mereka tidak bisa mengeluh. 」

Sebuah rumah diberikan secara gratis kepada mereka yang baru saja pindah. Tentu saja, fasilitas yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan, furnitur dan segala macam hal lain tidak ada yang menjadi perhatianku dan terserah mereka untuk mencari tahu. Akan lebih baik jika kita bisa membuat mereka membayar pajak sebagai bentuk utang di atas itu, tapi mereka mungkin tidak akan merasa baik harus membayar begitu banyak utang yang baru saja bermigrasi. Tidak akan ada artinya jika mereka mati kelaparan di dalam rumah yang kami bangun untuk mereka.

「 Kalau begini, kita akan kehabisan modal. Barang-barang yang kita rampas ....... pentingnya menjual barang rampasan semakin berat. 」

「 Tepat, jadi jika Anda tidak benar melakukan pekerjaan Anda, warga akan kelaparan, tahu?」

Adolph tertawa, memberitahuku bahwa aku adalah penguasa feodal dan bahwa aku seharusnya tidak begitu tidak bertanggung jawab.

「 Yah, aku sudah melindungi wanitaku sepenuhnya. Aku akan meninggalkan penduduk padamu. 」

「 Ini pertama kalinya AKU mendengar seorang penguasa feodal mengatakan sesuatu yang sangat mengerikan. Meskipun ada banyak yang hanya bertindak tanpa mengatakan apa-apa ...... oh benar, berbicara tentang wanita, ada beberapa yang berharap untuk bermigrasi dari kota utara baru-baru ini. 」

「 Hm? Mereka datang setiap hari, kau tidak perlu melaporkan tentang setiap orang. 」

「 Kurasa, tapi sepertinya sekelompok pelacur, dan mempertimbangkan moral publik kota, aku hanya berpikir untuk meminta pendapat Anda ......」

Apa yang dia katakan? Untuk tubuh yang lelah karena kerja fisik, wanita sama pentingnya dengan air. Setidaknya aku bisa memberi mereka pemerikasaan sekilas nanti.

 

Beberapa hari kemudian

Tidak ada yang harus dilakukan kecuali mengawasi penguatan dan pelatihan pasukan pribadi serta status konstruksi. Adolph dan Leopolt tahu betul bahwa pengecekanku seperti saringan dengan lubang di dalamnya, jadi mereka memastikan semuanya sempurna sendiri sebelum menjalankan apa yang perlu dilakukan. Karena itu, aku bisa duduk di meja kantor dan minum alkohol di siang hari.

「Jilati dari akarnya secara perlahan.」

「 Ya, seperti ini kan?」

Rita, mengenakan gaun celemek untuk maid, ada di antara meja dan kursi dan melayaniku setelah menarik celanaku sedikit turun. Ini ruang sempit sehingga dia tidak bisa melakukan gerakan yang intens, tapi rasanya cukup nyaman dengan sensasi hangat ketika aku mengisi mulutnya. Ketika aku mengulurkan tangan untuk menyentuh dadanya dari daerah bahunya, Rita membuka area dada dan memaparkan payudaranya. Bagus, dia mengerti apa yang kumau — aku ingin menyentuhnya.

「 Apa kau menjadi lebih baik lagi?」

「 Puha-! Ya, aku berlatih bagaimana memegang penis besar di mulutku. Nbu- 」

Dengan kata-kata itu, kata-katanya terputus dan kesenangan melintas dalam diriku. Stimulasinya tidak terlalu kuat, jadi itu tidak membuatku merasa seperti sedang mabuk, tapi tidak buruk hanya untuk menikmati ini secara perlahan.

Ketika aku baru saja selesai mengisi gelasku dengan alkohol, pintu ke kantorku terbuka. Orang-orang yang datang dengan kasar tanpa mengetuk adalah ... mungkin Carla atau Pipi.

「 Kepala! Aku ingin kembali ke tempat teman-temanku berada. 」

「 Guh- …….Ada apa, tiba-tiba? Kalau kau hanya akan menghubungi mereka, aku katakan bahwa kau bisa pergi kapan pun kau suka. 」

Rita, yang dikejutkan oleh suara pintu yang terbuka, tanpa sengaja memukul batang dagingku dengan giginya. Itu bukan sesuatu yang serius, hanya sedikit sakit.

「 Bukan itu! Aku ingin tinggal di sana sebentar. Kalau bisa, aku ingin membawa mereka yang saat ini berlatih denganku juga. 」

Ini terlalu mendadak, apakah dia tidak lagi menyukaiku? Rita menjilat tempat dia menggigit dengan lembut, seolah-olah meminta maaf kepadaku. Hanya kakiku yang ada di bawah meja, jadi Pipi yang berada di sisi lain, tidak bisa melihat Rita ketika dia bersembunyi di bawah meja.

「 Tidak mungkin! Kepala adalah orang terbaik. Bukan itu, aku hanya ingin mengembalikan para prajurit ke desa karena musuh datang sekarang. 」

Akan memakan waktu sekitar dua hari bagi mereka, meski mereka bergerak dalam kelompok, untuk pergi dari Rafen ke tempat di mana bangsa gunung tinggal. Biasanya mereka datang berkelompok sebanyak 200 orang untuk dilatih dan sisanya kembali berburu dan menjadi pengembara. Jadi, untuk meminta agar mereka yang kembali 200 juga, itu berarti bahwa sesuatu yang buruk telah terjadi.

「 Apa maksudmu dengan musuh? Seharusnya tidak ada bandit di area itu ... 」

「 Jalan yang kami ambil dan klan yang biasanya tidak kami temui saling bertumpang tindih. Kami memiliki jumlah yang lebih sedikit, jadi kami sedikit kekurangan...... 」

Mereka adalah pengembara yang bergerak terus menerus ke tempat-tempat yang memiliki air. Karena kami memburu mereka selama perang, kami mengacaukan siklus pergerakan mereka, jadi sepertinya mereka bertemu dengan klan lainnya.

「 Ini pertama kalinya aku mendengar tentang klan selain kalian.」

「 Hm? Aku tidak membicarakannya. Pipi dan yang lainnya adalah yang terdekat dengan orang dataran sehingga kau mungkin belum pernah bertemu mereka sebelumnya. Sebenarnya, Pipi dan yang lainnya adalah yang terbesar dan terkuat tapi ...... 」

Tampaknya orang-orang barbar yang datang untuk menjarah kita adalah klan Pipi dan teman-temannya. Tetapi efek kehilangan beberapa ratus prajurit dalam pertempuran penindasan besar. Aku harus memikirkan ini sedikit. Aku mendorong penisku jauh ke dalam mulut Rita dan meraih kepalanya.

「 Aku mengerti. Orang-orang yang berlatih bisa pergi. Tapi aku punya sedikit ide sehingga Pipi harus menungguku di kota. 」

「 Aye. Aku akan membiarkan semua orang tahu! Oh ya, pria suram itu sedang mencari kepala. Aku melihat dia di daerah bordil. 」

Pria suram itu, pasti Leopolt. Tapi mengapa dia melihat dekat daerah bordil dulu ketika dia ingin menemukanku? Tidak ada tempat lain yang sah bagi seorang penguasa feodal selain di dalam kantor di rumahnya sendiri.

Pipi meninggalkan ruangan. Aku harus berbicara dengan Leopolt, tapi bukannya aku bisa pergi dengan batang kerasku. Ketika sebesar ini, itu tidak akan muat di celanaku.

Aku menyuruh Rita naik dari bawah meja dan memegangi kepalanya dengan kedua tangan. Dia mengangguk untuk memberi tanda bahwa aku bisa bersikap kasar padanya.

「 Uggho! Nboh-! Gabo-!! 」

Aku meraih kepalanya dan menggoyang pinggulku dengan penuh semangat, menyodorkan batang dagingku jauh ke tenggorokannya, hampir seperti mencoba meraih perutnya. Rita semakin berkaca-kaca dan dia membuat suara tegang tapi dia tidak menggelengkanku dan tangan yang menggosok pantatku juga tidak berhenti. Untuk sementara, aku terus memaksakan tenggorokan dan mulutnya dan akhirnya mencapai batasku.

「 Uoo-!」

「 Nbboohh-!!」

Ini mungkin tampak seperti perlakuan kejam terhadap seorang wanita jika aku ejakulasi jauh di tenggorokannya, tetapi inilah yang disukai Rita. Ketika aku bertanya padanya, dia mengatakan bahwa dia tidak bisa mendapatkan cukup dari perasaan penis besarku terpental di belakang tenggorokannya.

Ketika aku selesai menembakkan spermaku di mulutnya dan menarik penisku dari tenggorokan Rita, dia ambruk ke lantai. Ketika dia memberiku seks oral dengan membawanya ke akar, dia tidak bisa bernapas ketika aku ejakulasi, jadi itu selalu berubah seperti ini.

「 Seperti biasa, apakah kau baik-baik saja? Aku bisa berejakulasi di tempat yang lebih dangkal dan rasanya sama enaknya. 」

「 Haa, haa, tidak apa-apa seperti ini. Perasaan ketika penis besar ini akan mengambil hidupku tak tertahankan. 」

Untuk membuktikannya, Rita menunjukkan padaku selangkangannya. Rita basah di sana, seolah-olah dia menaburkan air di atasnya. Rita, dengan tatapan mesra, menggosok pipinya dengan penuh kasih pada batang dagingku dan menjilatnya dengan lembut ke seluruh bagian, membersihkan kekacauan.

「 Itu bagus.」

Aku mengelus kepalanya dan hendak meninggalkan ruangan, tetapi ketika aku membuka pintu.

「 Kyaa!」

「 Hiih!」

「 Wah!」

Ketika aku membuka pintu, tiga maid melompat mundur. Sepertinya mereka mencoba menekan telinga mereka terhadap pintu untuk mendengarkan. Semuanya adalah wanita muda, bahkan belum mencapai usia 20 tahun.

Meskipun ada kekurangan tenaga kerja di Rafen, tidak ada banyak pekerjaan yang tidak bisa dilakukan oleh perempuan yang tidak cakap. Jika mereka tidak punya siapa-siapa untuk diandalkan, yang terbaik yang bisa mereka lakukan adalah menjadi pelayan bagi pekerja atau melakukan pekerjaan menjahit sederhana, atau mereka juga bisa merangkul pria yang menentang. Bagi para wanita ini, pekerjaan di mansion tidaklah sulit atau kotor, jadi ini cukup populer.

Akhirnya, mereka juga bisa bertindak sebagai pacarku, tetapi Rita, sebagai maid dengan pengalaman bertahun-tahun, bertindak sebagai figur pemimpin untuk mereka. Mungkin sudah jelas bahwa para wanita muda itu memiliki rasa ingin tahu untuk melihat pemimpin mereka menjadi acak-acakan.

「 ...... Kalian ini, apa yang kalian pikir sedang kalian lakukan?」

「 Yah, itu ……」

「 Mencari Rita-san ……」

「 Saya pikir saya mendengar suara Anda datang dari sini jadi ......」

Semua orang mengalihkan pandangan mereka. Rita menyeka mulutnya, dengan sperma menetes darinya, sementara dia menguliahi gadis-gadis dengan napas yang berbau seperti benihku. Itu mengingatkan aku pada fakta bahwa Leopolt masih mencariku juga, jadi aku tersenyum pada adegan lucu ini.

 

「 Apakah kau ingin menunjukkan ini padaku?」

「 Ya, kupikir akan lebih cepat untuk menunjukkannya padamu sekalian.」

Kami berada di dataran, agak jauh dari Rafen, dan di depan kami ada besi yang diberikan Claudia beberapa waktu lalu. Ini menunjuk sedikit ke atas dan memiliki tiang ditikam di tanah untuk mengamankannya.

「 Ini adalah senjata, bukan?」

Setidaknya, itu bukan pentungan yang kau gunakan untuk berayun dan mengalahkan musuh.

「 Benar. Aku akan menunjukkannya kepadamu sekarang. 」

Beberapa tentara mulai bergerak dan menuangkan pasir hitam ke dalam, menggulung bola besi di dalamnya juga.

「 Targetnya adalah itu.」

Batu telah ditumpuk sekitar 100 m di depan kami, bertindak sebagai semacam tembok semu. Jika kau membayangkan tumpukan batu ini merentang tanpa henti, ketebalannya membuatnya tampak seperti tembok yang relatif kokoh.

「 Tembak.」

Pada perintah kecil Leopolt, nyala api dibawa ke dekat tabung besi.

Pada saat itu, suara yang hampir seperti guntur terdengar.

「 Apa itu!?」

Pancaran asap memancar dari tabung besi dan langsung menutupi bidang pandangku. Angin membawa asap pergi untuk menampakkan dinding batu, yang telah hancur berantakan dan bebatuan telah tersebar secara menyeluruh menjadi banyak bagian.

「 …………… Jadi senjata semacam itu?」

「 Ya, jika Anda menambahkan pasir ini di dalam tabung besi ini ... mesiu akan meledak dan melemparkan bola besi. Anda baru saja melihat betapa kuatnya benda itu. 」

Tembok yang mungkin dibangun untuk demonstrasi ini pendek dan sempit, tetapi jika benda ini digunakan untuk tembok benteng dengan ketebalan yang sama, itu pasti akan membuka lubang besar. Tidak hanya itu, ia mampu melakukan kekuatan destruktif seperti jarak jauh, tidak seperti pendobrak. Sepertinya itu bisa digunakan dalam beberapa cara yang sangat menarik.

「 Kelemahannya adalah berat. Sangat mustahil bagi seorang prajurit untuk membawanya dan bergerak, sehingga akan menempati satu gerobak besar, dan juga akan membutuhkan banyak waktu untuk mengaturnya. 」

「 Kita tidak bisa berbuat apa-apa tentang gerbong. Tapi, itu lebih kecil dari pendobrak dan lebih mudah untuk bergerak. Sangat menarik. 」

「 Ya, itu bukannya kita tidak bisa membuat bola besi sendiri, tapi aku tidak tahu cara membuat mesiu atau bahan yang perlu dikumpulkan.Mari kita gunakan ini hanya dalam situasi kritis. 」

「 Memang benar bahwa aku belum pernah melihat pasir itu sebelumnya. Kami mungkin bisa mendapatkannya di Federation. 」

「 Tolong minta nyonya itu. Jika kita memiliki beberapa, itu akan memperluas jangkauan taktik yang bisa kugunakan. 」

「 ......jika aku menulis sesuatu yang aneh, dia mungkin akan datang lagi.」

「 Bukankah itu hal yang bagus? Akan lebih mudah bagi kita jika dia datang dan membawanya kepada kita. 」

Leopolt mengatakan apa pun yang dia suka karena itu bukan urusannya.

Kali berikutnya Claudia datang, aku akan meninggalkan pria ini untuk menjaga Nonna dan Mel yang marah. Dan aku lupa sesuatu yang penting.

「 Kau tahu tentang masalah dengan kavaleri busur, bukan?」

「 Ya, masalah di mana izin bagi mereka untuk kembali diberikan dengan segera dan egois, tanpa pemberitahuan satu pun kepadaku, bukan?」

Aku sengaja mengabaikannya dan melanjutkan.

「 Tampaknya bangsa gunung memiliki konflik untuk ditangani. Apa pendapatmu tentang campur tangan dalam hal ini? 」

Leopolt menjawab tanpa sedikitpun keraguan.

「 Tidak ada artinya bagi kami, secara teritorial. Tanah mereka, tidak termasuk tambang, tandus, jadi cukup membangun markas untuk melindungi tempat-tempat penting saja. Sebaliknya, akan menjadi masalah jika kavaleri busur kehilangan sebagian dari jumlah mereka dalam konflik ini. Kalau bisa, aku ingin meninggalkan tanah itu dan membuat semua orang dibawa ke sini. 」

Pipi dan yang lainnya pasti tidak setuju dengan itu. Tapi Leopolt mengubah nada suaranya.

「 Tapi, dengan begini, mungkin ada beberapa arti. Bukan dalam arti memerintah atas tanah, tapi untuk menciptakan jalan yang aman. 」

Itu seharusnya menjadi strategi ketika kerajaan Treia menjadi musuh kita. Lalu, sudah diputuskan. Maka aku akan mendukung mereka, sebagai penguasa feodal dan juga karena perasaan pribadiku.

「Kumpulkan semua kavaleri yang ada dan buat persiapan. Aku pribadi akan memimpin mereka. 」

「 Aku mengerti. Tapi apakah Anda hanya menggunakan kavaleri lagi? Apakah Anda memberi mereka perlakuan istimewa, atau apakah Anda mendapatkan ujung pendek dari tongkat? 」

Walau dia mengatakan itu, akan sulit bagi infanteri untuk mengikuti kita sementara kita berpacu di sekitar tanah luas dari bangsa gunung. Pipi dan kelompoknya, serta musuh, juga pasti akan menggunakan kuda.

「 Bukan seperti itu, tapi ketika akhirnya menjadi perang skala penuh, infanteri juga akan mendapatkan giliran untuk memegang takdir di tangan mereka. Biarkan mereka di sini untuk berlatih dengan benar. 」

「 Maka, semoga berhasil, dan tolong jangan mati.」

Orang ini selalu mendapatkan kata terakhir.

Pasukan militer yang dipersiapkan terdiri dari 700 kavaleri tombak (kavaleri ringan) dan 300 kavaleri berat. Kami juga membawa gerobak besar berisi air dan makanan, diberikan oleh Erich, untuk mengikuti kami. Bagaimanapun, bangsa gunung adalah gurun yang berlangsung untuk sementara waktu dan kita tidak tahu kapan kita akan dapat memasok air atau makanan.

Bagaimanapun, mustahil untuk melintasi wilayah luas teritoriku jika kami tidak memiliki pasukan berkuda, sehingga kesamaan dalam komposisi dengan central army cukup tinggi. Aku mencoba membuat formasi dengan kavaleri busur tetapi berakhir dengan hasil berdarah. Menembakkan anak panah dan berlari pada saat yang sama adalah seperti memasang pisau api — sangat mustahil — sehingga pada saat tiga orang terlempar dari kuda mereka dan mati, aku menyerah. Pada akhirnya, aku meminta satu dari setiap orang yang membawa bowgun sebagai tes, tapi aku tidak tahu seberapa bergunanya itu.

「 Lalu, haruskah kita berangkat?」

「 Aye! Jika kepala datang bersama kami, itu seperti kami memiliki kekuatan seratus orang lebih banyak! 」

「 Serahkan padaku!」

Yang menemaniku adalah Irijina dan Pipi. Pipi sudah jelas tapi ketika aku memikirkannya, Irijina harus tinggal untuk pelatihan pasukan pribadi...

「 Wanita itu? Tidak akan menjadi masalah jika dia ada di sini atau tidak. 」

Itulah yang Leopolt katakan, jadi aku membawanya bersamaku. Dia harus sedikit lebih perhatian, dan Irijina, yang sangat gembira bahwa aku membawanya bersamaku, perlu sedikit lebih bijak.

Omong-omong, Celia, yang biasanya menempel denganku, keracunan makanan beberapa hari yang lalu. Tampaknya daging yang dia makan dengan Irijina dari kedai makanan sudah busuk. Meskipun Irijina terlihat seolah-olah tidak ada yang terjadi. Aku meminta dokter memeriksa Celia dan tampaknya tidak ada yang mengancam jiwa, tapi dia hanya akan mengalami diare selama beberapa hari ke depan.

「 Aku ...... juga ...... ikut denganmu ...... aauuu!!」

Setelah dia mengatakan itu, Celia lari ke toilet, dan tanpa mendengarkan suara apa yang dibuat, kami berangkat begitu saja. Aku mengatakan kepada gadis-gadis lain di rumah untuk menangkap Celia agar dia tidak mengejar kami juga, jadi seharusnya baik-baik saja. Dia harus mengistirahatkan tubuhnya untuk sementara waktu.

「 Kepala, kau tidak akan memakai armor gemerlap itu? Meski terlihat keren.. 」

Aku mengabaikan suara itu saat kami berangkat.

 

Protagonis: Aegir Hardlett. 20 tahun. Musim gugur.
(Perhitungan umur tradisional)
Status: Viscount Kerajaan Goldonia. Komandan Pasukan Independen Timur. Jumlah Pasukan: 2000
Penguasa Feodal Wilayah Tenggara Arkland. Pasukan Pribadi: 1400. Bangsa Gunung: Kira-kira. 1000
Aset: 4800 emas (-500 Biaya lanjutan untuk persiapan militer dan urusan dalam negeri) (-100 bekal pasukan, makanan ternak)
Senjata: Dual Crater (pedang besar), Tombak besar
Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir hamil), Mel (selir hamil), Kuu, Ruu, Rita (maid gadungan), Catherine (cabul), Sebastian (butler), Yoguri (tamu rumah)
Anak-anak: Sue (putri), Rose (anak angkat), Antonio (putra)
Ibukota: (Melissa X Maria), Miti, Alma, Kroll
Bawahan: Celia (beristirahat karena diare), Irijina (komandan pasukan pribadi), Pipi (pengikut), Leopolt, Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Schwartz (kuda)
Pasangan Seksual: 49, anak-anak yang telah lahir: 7
Oukoku e Tsudzuku Michi 80

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment