23 December 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 92

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 92: Sarang Monster

–Aegir POV–

Keesokan hari setelah kami tiba di desa yang diserbu oleh monster, kami menuju ke hutan selatan, yang diyakini berisi sarang para goblin.

「 Sangat dekat, kan? Tidak ada gunanya berapa kali para goblin dikalahkan. 」

Ini persis seperti kata Celia. Jarak antara desa dan hutan pendek, bahkan dengan berjalan kaki. Dengan kuda, itu akan sangat cepat sehingga kita bahkan tidak punya waktu untuk makan.

「 Sarangnya sedekat ini, tapi tidak ada yang menyadari kehadirannya sampai pasukan besar seperti itu terbentuk?」

「 Mereka pasti menyebar terlalu cepat ……」

Seekor goblin, yang tampaknya menjadi pengintai, sering keluar dari semak-semak untuk mengintip dan akan segera melarikan diri, tapi Pipi menembaknya hingga mati seolah-olah itu adalah latihan sasaran. Bagi Pipi, yang memburu binatang yang bergerak cepat seperti serigala dan rusa secara teratur, goblin jelek yang berlari dengan kedua kakinya bahkan tidak bergerak.

「 Itu yang ketiga!」

「 Bagus, ketika kita kembali, aku akan mengelusmu sebanyak yang kau kenai.」

Upaya Pipi benar-benar membantu kami berhasil mencapai hutan sebelum pasukan mereka muncul.

「 Aegir-sama, apa yang harus kita lakukan? Tidak banyak tanaman hidup jadi tidak mungkin bagi kita untuk memasuki hutan dengan kuda kita ...... 」

Tidak seperti dataran, hutan adalah tempat dimana kita harus berhati-hati terhadap apa yang ada di atas dan di bawah kita dan kemampuan kavaleri untuk menghadapi itu agak inferior. Meskipun mungkin hanya hutan, dengan pepohonan berserakan, itu tidak terlihat seperti kita akan dapat berlari kencang dengan kecepatan penuh.

「 Tidak, kita akan maju dengan kuda kita. Lawan kita adalah goblin, jadi kuda kita akan memberi kita keuntungan tinggi. 」

Ketinggian goblin adalah 1 m. Selama kita berhati-hati tentang serangan dari pepohonan, mereka tidak akan bisa meletakkan tangan mereka pada kavaleri. Dan biarpun mereka bertujuan pada kuda kami, kami masih bisa bertarung sebagai infanteri.

「 Aku mengerti. Semuanya, masuki hutan di atas kuda kalian! Bergerak dalam kolom dengan cepat! 」

Hanya ada 50, tapi suara kuku mereka cukup terasa. Bahkan para goblin, yang tidak memiliki indra tajam, tidak akan bisa melewatkannya. Aku berpikir bahwa pasukan besar akan segera muncul, tapi tidak ada perubahan yang nyata dalam situasi ini.

「 Aku pikir hutan akan dipenuhi dengan goblin tapi anehnya tidak begitu.」

Kami menemukan beberapa dari mereka yang mencoba melarikan diri lebih awal, tapi itu tidak seperti ratusan goblin yang disebutkan oleh kepala desa.

「 Ya, itu sangat sepi.」

「 Itu aneh. Tidak ada burung atau hewan juga ...... rasanya tempat ini sudah mati. 」

Pipi terlihat gelisah. Karena Schwartz lebih tinggi dari kuda-kuda lainnya, sebuah cabang menampar wajahku, menyebabkan Celia menarik pedangnya sebagai reaksi terhadap suara itu. Sepertinya dia juga tidak bisa tenang.

「 Aduh …….Schwartz, turunkan tubuhmu lebih banyak saat berjalan. 」

Schwartz mendengus seolah mengatakan padaku untuk tidak meminta hal yang mustahil. Ya ampun, aku sudah bersama makhluk ini sejak lama, kau akan berpikir kalau dia akan lebih menjagaku. Musim semi ini, kaulah yang jadi kuda menarik kereta di rumah besar buat orang yang sedang hamil, kan? Aku pikir itu aneh bagaimana mereka begitu melekat padamu, tetapi kau hanya bekerja cepat.

「 Giiiih!!」

Ada seruan jahat yang tiba-tiba dan rumpun gelap jatuh dari pohon-pohon. Ketika aku melihat dengan hati-hati, aku melihat goblin memegang tombak, terbuat dari potongan ujung tangkai bambu.

「 Ini sangat membantu ketika kau berteriak begitu.」

Aku menusuk benda yang melompat turun dari pepohonan di udara dan melemparkannya ke belakangku.

「 Gyiiiih–!」

Mengambil itu sebagai sinyal, goblin mulai melompat dari pepohonan untuk menyerang kami dari segala arah.

「 Pertahankan formasi kalian! Sepuluh di depan dan sisanya akan bergantian untuk berurusan dengan yang di kiri dan kanan, ganda! 」

Itu adalah harapan kami untuk disergap di hutan jadi kami tidak panik. Jika kami berdiri diam, kami akan dikepung dan dirugikan, tapi jika kita tetap bergerak dengan kuda kita, mustahil bagi para goblin untuk mengejar kita dengan kaki pendek mereka. Orang-orang di barisan depan menginjak-injak yang menghalangi jalan di depan dan para prajurit di tengah-tengah pasukan menembus yang datang pada mereka satu demi satu.

「 Hanya kira-kira lebih dari 100, ya? Jumlah ini sama sekali belum cukup. 」

「 Ya, yang ini mungkin keluar setelah bereaksi terhadap kebisingan. Mayoritas dari mereka pasti berada di dekat sarang. 」

Celia berbicara sambil mengayunkan pedangnya, membelah kepala monster kecil dan mengiris perut mereka. Pipi juga kehilangan anak panahnya dengan cepat dari jarak dekat. Pada pandangan pertama, ia tampak seperti gadis kecil yang manis, tapi kau dapat dengan jelas melihat dia terbiasa dengan ini.

「 Hoitto」

Aku menembus kepala goblin dengan tombakku dan mengangkatnya. Dengan cara yang sama, aku menusuk yang kedua yang muncul. Yang terakhir sedikit lebih besar dan memegang perisai, tapi aku menusuk goblin, perisai, dan semuanya, menjadikannya pangsit ketiga di tongkatku.

「 Ketua, jika ada banyak, mungkin juga ada hobgoblin yang lebih keras di luar sana ...」

「 Ada sesuatu yang luar biasa seperti itu di luar sana?」

Pipi berhenti, tapi Celia melanjutkan.

「 Mungkin yang ada di ujung tombakmu......」

「Yang ini? Aku pikir itu aneh bahwa itu lebih besar dari yang lain dan memakai armor. 」

Aku mengkonfirmasi makhluk tak bernyawa itu menempel di ujung tombakku dan masih memegang perisainya dan melihat bahwa itu seukuran manusia.

Aku mengayunkan tombak dan melemparkan ketiga tubuh itu. Pada akhirnya, mereka hanyalah goblin.

Kami menderita sedikit hingga tidak ada korban jiwa, sementara mayat goblin menumpuk. Entah bagaimana kita berbeda dari pemburu biasa dan penduduk desa yang selalu diserang, mereka yang selamat mulai melarikan diri.

「 Baiklah, mari kejar mereka, mereka akan membawa kita ke sarang mereka.」

「 Memperlambat agar kita tidak terlalu dekat dengan mereka. Biarkan mereka lari. 」

Ini benar-benar penyelamat karena ini terjadi. Ini menyelamatkan kita dari kesulitan untuk mencari di sekitar hutan.



「 Saya pikir semuanya akan jauh lebih mudah ……」

Apa yang muncul di depan kami saat aku merosot pundakku adalah gua yang dalam, yang kulihat para goblin bertemu.

「 Jika mereka hanya membuat sarang mereka di hutan, itu akan terlalu terbuka, bukankah itu ......」

Secara alami, kuda tidak akan bisa masuk ke gua dan akan lebih sulit bagi kita untuk menggunakan tombak. Untuk melengkapi itu, mengingat banyak goblin bersembunyi di sana, pasti akan berbau dan sangat kotor.

「 Haah …… semua orang turun dari kuda Anda.Kami akan pergi dengan berjalan kaki. 」

Bukannya kita bisa meninggalkan gua sendirian. Jika kita punya banyak minyak, kita bisa menuangkannya dan membakarnya, tetapi karena kita tidak melakukannya, kita tidak punya pilihan selain berjalan sendiri.

「 Mereka yang berada di barisan depan akan memegang obor dan akan semakin sulit untuk mengayunkan tombak. Buatlah agar lebih mudah untuk menghunus pedang kalian ketika mereka melompat ke arah kalian! 」

Mengikuti instruksi Celia, para prajurit memasuki gua.

「 Mereka mungkin berkembang biak di dalam gua, jadi itu sebabnya mereka tidak diperhatikan.」

「 Mungkin itu masalahnya. Dari apa yang bisa kulihat, belum ada tanda-tanda penggalian, jadi itu mungkin hanya gua besar yang alami. 」

Mereka membuat sarang mereka di tempat yang merepotkan. Belum lagi, begitu kami masuk, salah satu dari mereka melompat ke arahku dari sisi kami, dan ketika aku menghancurkannya secara refleks, beberapa cairan aneh keluar darinya. Para goblin kotor dan cairan tubuh mereka berbau. Seharusnya aku menyerahkan ini pada Leopolt.

Gua itu besar dan dalam, tetapi strukturnya sederhana dan cukup mudah untuk dinavigasi. Ketika kami berjalan melewati koridor sempit, cukup ketat sehingga tidak ada orang yang lewat ketika mereka berbaris di samping satu sama lain, kami mencapai rongga melingkar besar yang berisi banyak lubang yang lebih kecil yang mengarah ke kamar-kamar tetangga. Dalam ruang besar itu adalah pemandangan yang sudah lama dinantikan.

「 Kira-kira ...... 500, lebih baik di tempat tanpa pohon, bukan?」

Celia dan para prajurit terlihat agak kewalahan oleh jumlahnya.

「 Gigiiii—!!」

「 Gyiiii!!」

Suara menjijikkan itu bergema di dalam gua dan itu cukup tidak menyenangkan.

「 Ketua …… berapapun itu…… itu terlalu banyak ……」

Pipi memegang busurnya siap-siap dan mendekat ke sisiku.

Ini bukan apa-apa, faktanya itu benar. Sekarang, ini jauh lebih mengecewakan daripada hanya memiliki 100 makhluk yang menunggu kami, di mana tugas akan selesai setelah masing-masing dari kami menghancurkan dua makhluk.

「 Pipi, mundur dan bantu aku dengan busurmu. Celia, lindungi Pipi. 」

「 Tapi, kalau gitu—!」

Aku memegang tombakku dengan sekuat tenaga. Langit-langitnya cukup tinggi sehingga tidak terlihat tombakku akan menggoresnya ketika aku memutarnya.

「 Berdiri kembali. Aku akan mengayunkan dengan seluruh kekuatanku. 」

Ketika aku tersenyum dan memegang tombakku dengan kedua tangan, tentara di dekatnya buru-buru meletakkan beberapa jarak di antara kami. Kurasa mereka akan menghindariku sampai aku menunjukkan punggungku kepada musuh.

「 Sekitar 10 per orang. Pergi! Hajar mereka!! 」

「 Oooooooh–!!」

Para prajurit berteriak dan para goblin juga memberikan jeritan yang lebih keras sebagai jawaban. Berdiri di depan, aku menyerang dan membiarkan musuh merasakan ayunan besar tombakku.

「 Dorryaa!!」

Ini ayunan penuh tombakku dengan kedua tangan. Sekelompok lima yang menggumpal bersama-sama untuk menyerangku menyebar ke dalam bagian-bagian yang berantakan sekaligus. Potongan-potongan berukuran lebih besar terbang kembali ke goblin lainnya dan memukul mereka, menyebabkan mereka tersandung. Tersandung di antara kerumunan besar serangan sekutu adalah fatal dan mereka hancur menjadi pasta tanpa bentuk di bawah kaki mereka. Aku mungkin telah mencapai pembunuhan 10 dari mereka hanya dalam satu ayunan.

Aku membawa tombak di dekatku setelah mengayunkannya dan sekali lagi mempersiapkan ayunan kekuatan penuh lainnya, kali ini memutar seluruh tubuhku juga untuk menerbangkan musuh ke segala arah. Ada beberapa yang melompat di dadaku, tetapi satu tendangan menjatuhkan mereka, membuat mereka tidak bergerak. Untuk goblin yang hanya setinggi 1 m, tendangan dari sepatu bertatahkan besiku adalah serangan fatal.

「 Seperti yang diharapkan, ada banyak!」

Ada 100 makhluk yang berkeliaran di sekitarku. Mereka tidak kuat atau cepat, tapi mereka bisa menjadi segelintir bagi satu orang untuk ditangani.

「 Mungkin aku akan menggunakan ini.」

Aku memegang tombakku dengan satu tangan dan menggunakan tangan yang lain untuk meraih kaki goblin yang sedang berjuang. Ini agak pendek, tapi aku bisa menggunakannya seperti pentungan. Bahkan jika rusak, ada banyak penggantinya.

Aku mengamuk ketika beralih dari pentungan ke pentungan lain, memukuli makhluk lemah kecil daripada mengirisnya. Setelah kaki pentungan ketigaku robek, musuh berhenti menghampiriku.

「 Giiiih!」

Bereaksi terhadap suara dari belakangku, aku memutarbalikkan tubuhku untuk menghindari tusukan yang menusukku. Aku mengambil dan mematahkan ujung tombak, yang hanya benda purba yang dibuat dengan batu tajam pada tongkat, menyebabkan goblin memiliki ekspresi teror yang jelas di wajahnya. Sambil berpikir bahwa mereka mungkin benar-benar memiliki kecerdasan tinggi, aku menggunakan ujung tombak untuk menembus kepalanya.

Ketika aku menghindari goblin lain yang menyerangku, ia akan tersandung dan jatuh ke depan. aku mengistirahatkan kakiku di atas kepalanya dan melihat sekelilingku. Tampaknya aku menyerang terlalu jauh ke depan dan memisahkan diriku dari yang lain, menyebabkan para prajurit terkepung. Celia berteriak dengan cemas, tapi aku mengalami saat-saat menyenangkan yang tak disangka-sangka bertempur di sini.

Keadaan pertarungan secara keseluruhan tidaklah buruk. Ada beberapa orang yang telah terluka dan jatuh kembali ke koridor menuju pintu masuk, tetapi meskipun dikelilingi oleh perbedaan besar dalam jumlah, tidak tampak formasi mereka retak. Mereka menyelaraskan tombak panjang 2 m mereka dalam formasi kotak dan semakin lelah dalam serangan mereka. Sejumlah mayat yang cukup menumpuk di kaki mereka dan jika mereka terus bertahan, itu akan menjadi lebih mudah segera.

「 Gyiiiih– !!Gyiiih— !! 」

Ups, aku lupa kakiku masih di atas kepalanya. Aku menggeser sisa berat tubuhku di kakiku untuk menghancurkan tengkorak goblin dan mengamati sekelilingku. Para goblin terus mencoba mengintimidasiku dengan jeritan keras mereka, tetapi tidak mencoba untuk melompat ke arahku. Sebagai ujian, aku menusukkan tombakku ke mereka dan membunuh dua, tetapi mereka hanya memperluas lingkaran mereka. Ini saat yang tepat untuk kembali ke Celia, kurasa.

「 Aegir-sama! Ya ampun! Jangan hanya menyerang di luar sana dan terlalu memaksakan diri sejauh itu!! 」

「 Aku baik-baik saja. Seperti apa situasinya? 」

「 8 terluka, dua di antaranya berada dalam kondisi kritis.」

Mereka cukup terpukul, tapi jumlah musuh jelas terpukul. Hanya satu dorongan lagi.

「 Aku akan membeli pelacur untuk mereka yang tetap hidup. Orang yang paling banyak membunuh akan mendapatkan banyak pelacur kelas atas untuk menghibur mereka! 」

Para prajurit bersorak dan garis tombak, yang dulu tak berdaya dan tidak termotivasi seperti penis yang terkulai, mendapatkan kembali semangat mereka dan menunjuk pada perhatian.

「 Maju ke depan! Dorong mundur mereka! 」

Para prajurit mendorong ke depan dan menarik mundur sesuai perintah dan musuh runtuh di depan mereka satu demi satu. Mereka segera memulihkan jarak yang hilang di awal dan terus bergerak lebih jauh ke depan. Jumlah goblin terus menurun dan mereka mulai ragu-ragu. Ketika mereka mencoba lari tetapi tidak bisa pergi, mereka menyadari bahwa satu-satunya jalan keluar yang bisa mereka lepaskan adalah di belakang kami.

「 Fuh-!」

「 Yah!」

Musuh sedang didorong mundur, tetapi beberapa dari mereka kadang-kadang menggunakan sekutu mereka sendiri sebagai platform untuk mencoba melompati dinding tombak kami. Namun, mereka ditembak jatuh di udara dengan pisau Celia atau panah Pipi dan berkurang menjadi benda jatuh yang menyedihkan.

Hasil dari pertempuran telah diputuskan, dan ketika aku berpikir satu-satunya hal yang tersisa untuk dilakukan adalah membunuh mereka semua, kapak besar menabrak dinding tombak dan memukul para prajurit di puntung mereka.

「 Ini sangat besar ……」

「Yang ini bosnya ?!」

「 Apapun itu, dia besaaar!」

「 Sepertinya si bos muncul juga.」

Aku tersenyum pada Celia, tapi dia menatap bos dengan mata cibiran.

「 Seonggok kotoran yang kotor ini!!」

Bos itu berukuran hampir sama denganku. Ini mirip dengan hobgoblin, kecuali sedikit lebih besar, tapi tidak cukup besar untuk menjadi sesuatu yang istimewa. Masalah dengan musuh, yang dilengkapi dengan armor, adalah hal di antara kakinya. Penisnya yang besar berayun.

Para goblin biasa tidak terlalu berusaha menyembunyikan area selangkangan mereka sehingga kau bisa mengatakan bahwa mereka juga mengekspos diri mereka sendiri, tetapi yang ini jelas lebih besar.

Celia tidak tahan dengan pandangan ofensif dan melemparkan pisaunya — satu memantul dari armornya dan yang lain dibelokkan dengan kapaknya. Tampaknya goblin ini adalah si bos berdasarkan keahliannya dan bukan hanya karena dia memiliki penis besar. Jika dia melibas jalannya ke depan, dia mungkin membunuh beberapa tentara.

「 Guoooh」

Si bos melihat Celia, orang yang melempar pisau, ketika kemaluannya membengkak. Memang benar Celia adalah wanita hebat, yang ingin kau tiduri, tapi tindakan itu layak untuk seribu kematian.

「 Aku akan melakukannya. Mundur. 」

「 Pada akhirnya, itu seukuran lengan seorang bocah! Tolong tunjukkan padanya bahwa Aegir-sama adalah tangan orang dewasa! 」

Apakah kau menyuruhku untuk pamer di sini? Setelah Celia berteriak, dia menyadari bahwa dia pada dasarnya mengakui keakraban dengan anggota superiorku dan dia menjadi merah tua.

Para goblin kecil lainnya tampaknya tidak memiliki keberanian untuk menyerangku lagi dan bersembunyi di belakang si bos sambil berteriak. Begitu aku mengalahkan makhluk ini, sisanya akan mudah dimusnahkan.

「 Fuh-!」

「 Guoggh」

Tidak perlu menyebutkan namaku ketika berhadapan dengan monster. Dalam satu napas, aku menyerang maju dengan dorongan dan mengarah ke tenggorokannya, tapi diblokir dengan memutar kapaknya ke samping. Setelah itu, aku juga membidik dada dan perutnya, tapi kedua serangan itu bertemu dengan kapaknya. Karena dia tidak memegang perisai, dia bisa bergerak dengan cukup cekatan.

Karena aku kagum pada bagaimana makhluk buruk ini begitu terampil, goblin mengayunkan kapaknya padaku yang berpikir telah tersendat. Aku mengayunkan tombakku dan menemui senjatanya dengan bilah tombak. Begitu aku melakukannya, dia tergelincir mundur dan kehilangan keseimbangan.

Kekuatan di balik ayunan tombakku tidak ada bandingannya dengan dorong. Belum lagi, tombakku mungkin lebih berat dari kapak besarnya. Fakta bahwa dia mencoba bersaing denganku dalam kekuatan sudah berarti akhir dari dirinya.

Dalam waktu singkat, aku mengulangi seranganku untuk kedua dan ketiga kalinya, dan meskipun dia entah bagaimana memblokirnya, satu langkah diambil mundur setiap waktu. Serangan keempat bertenaga penuh menghancurkan kapaknya dan menjatuhkan goblin ke lututnya pada saat yang bersamaan.

「 Guoooh!!」

Dia meraih pentungan pengganti di pinggangnya dalam kepanikan, tapi benda kayu itu seharusnya tidak bisa memblokir seranganku. Pentungan itu terbelah dua dan tangan kanannya juga dipotong.

「 Gaaaaaaah!!!」

Sudah selesai. Aku tidak tahu apakah aku harus membunuhnya, tapi masih ada banyak goblin. Aku harus menunjukkan kepada mereka bahwa bos mereka mati dan mengubahnya menjadi sekelompok tikus yang terperangkap.

Aku mengayunkan tombakku ke kepala bos saat dia memegang tangannya yang terputus. Tombak itu membanting ke tanah dan setelah diam sejenak, bos terbelah menjadi dua secara vertikal. Cairan tubuh dan isi perut monster mengalir keluar dan bau yang sangat mengerikan berembus di udara. Para goblin yang berdiri di belakang bos tidak bersuara dan terlihat kaget. Mereka tidak lagi memiliki niat untuk bertarung.

「 Hancurkan sisanya.」

「 Semuanya serang! Bunuh mereka semua!! 」

Mengikuti teriakan Celia, para prajurit bergegas maju ke arah goblin yang mencoba melarikan diri, menyelesaikan pertarungan yang jelas dimenangkan. Di daerah bawah tanah dengan tempat untuk lari, para prajurit mengejar goblin seperti bermain bersama-sama, dan kemudian mengubahnya menjadi mayat. Daerah itu segera dibersihkan dari monster yang hidup.



「 Aku yakin semuanya telah hancur, tapi periksa sisi gua untuk berjaga-jaga. Kita membuat ingatan yang begitu menyengat, akan sangat menyedihkan jika gua ini kembali ke kondisi semula setengah tahun kemudian. 」

「 Ya, kita akan berpisah dan menelusuri! Jika ada sesuatu, kita akan memberi tahu Anda! 」

Para prajurit membagi diri menjadi kelompok untuk mengkonfirmasi daerah tersebut. Sebagian besar gua digunakan sebagai gudang untuk membusukkan daging atau sebagai toilet, tetapi lebih banyak masalah muncul.

「 Uwaaaaah!!」

「 Apiii-」

Dua tentara terbakar dan berguling kembali ke rongga besar.

「 Apa yang terjadi, apa kau menyerahkan sepanci minyak?」

Para prajurit lain berduyun-duyun untuk menepuk apinya, tapi mereka berdua menderita luka bakar yang parah.

「 Goblin di dalam-! Itu bisa menggunakan sihir! 」

Goblin yang menggunakan sihir? Apa makhluk misterius itu ada? Aku melihat Celia dan Pipi tetapi mereka berdua menggelengkan kepala.

Para tentara menatapku dengan ketakutan. Aku adalah orang dengan otoritas tertinggi, dan itu tidak akan menjadi kenangan yang baik bagi penyihir, tapi itu tidak bisa dihindari.

「 Maafkan intrusiku!」

Aku menyapa meskipun itu agak konyol, tapi ketika aku memasuki ruangan kecil melalui lubang di samping, bola api dilemparkan untuk menyambutku kembali. Api sihir ...... memukul goblin yang ditusuk tombakku dan mulai membakarnya. Itu tidak terasa seperti sesuatu yang nyata, tapi hanya api yang dilemparkan padaku. Semuanya masih sesuai harapan.

Masih ada jarak antara aku dan goblin yang menembakkan sihirnya dari pintu masuk, jadi bahkan jika aku berlari ke arah makhluk itu, aku akan menjadi bola api sebelum aku mendapat kesempatan untuk menyerang. Aku selalu bisa melemparkan tombakku ke dalamnya, tapi aku akan kesulitan menarik tombakku keluar dari goblin.

Jadi, aku menggunakan tanganku yang berlawanan untuk mengambil batu dan melemparkannya. Beratnya hampir sama dengan tombakku dan merupakan batuan yang tidak diinginkan, tapi itu akan memiliki dampak yang cukup besar jika terkena. Batu itu terbang secara horizontal melalui udara pada target.

Ketika aku melemparkan batu ke goblin, batu itu menjulurkan tangannya untuk mencoba memblokirnya tapi setelah mematahkan kedua tangannya, momentum batu itu membawa dirinya ke kepala goblin, dan memecahkan tengkoraknya dengan suara yang buruk. Itu adalah lelucon bahwa aku bisa mengalahkan pengguna sihir dengan melemparkan batu. Aku pergi untuk memeriksa untuk berjaga-jaga, tapi dengan kedua lengan dan kaki berkedut, kematiannya cukup banyak dikonfirmasi.

「 ...... Meskipun kau tidak melakukan sesuatu yang sangat keterlaluan, Pipi atau aku akan mengakhirinya.」

Jangan mengatakan sesuatu yang sangat konyol. Aku akan mendapat masalah jika kulit cantikmu terbakar.

「 Tapi ini ...... buku? Sesosok goblin dengan sebuah buku? 」

「 Sesuatu seperti sihir, sepertinya membutuhkan banyak pengetahuan. Aku belum pernah mendengar hal ini. 」

Kita tidak bisa berbuat apa-apa hanya dengan memikirkannya. Kita harus segera mencari gua ini dan meninggalkan tempat yang bau ini. Tapi itu bukan satu-satunya hal yang aneh.

「 Li-! Lihat ini!! 」

「 Hei! Apa kau baik baik saja!? 」

Sebuah pemandangan yang luar biasa terungkap di depan mata kami di ruang yang relatif besar.

「 Sungguh mengerikan ……」

「 …………」

Bahkan di gua yang bau, ada bau yang menyolok ... bau yang menyengat melayang di sekitar gua, cukup mengerikan untuk mengubah hidungmu, dan ada lebih dari 100 wanita berbaring miring yang tidak bisa masuk ke dalam gua. Semuanya telanjang bulat dan menatap kami dengan mata mati. Cairan yang terakumulasi di lantai mungkin adalah sperma goblin. Mereka pasti telah bercinta belakangan ini, karena ada banyak wanita yang memiliki sperma segar menetes dari selangkangan mereka.

「 ...... Panggil semua orang. Kita akan membantu mereka. 」

Para prajurit membawa para wanita, yang tertutup cairan kotor, tapi para wanita menatap dengan mata hampa dan membentangkan kaki mereka secara refleks.

「 Ghk, baunya ......」

「 Bau sekali.」

Di atas cairan pengeluaran mereka dan produk kotor lainnya yang dioleskan pada mereka, para wanita, yang terus diperkosa oleh para goblin, berada dalam kondisi mengerikan seperti itu, para prajurit bahkan tidak merasa bernafsu pada mereka.

「 Bawa mereka keluar lebih dulu. Juga bentuk kelompok maju dengan sekitar sepuluh orang untuk memeriksa sekeliling …… ​​dan laporkan jika ada sungai kecil atau kolam. 」

Pada saat itu, salah satu wanita memegang perutnya kesakitan.

「 Itu menyakitkan! Itu menyakitkan, itu menyakitkan!! Aku tidak menginginkan ini ...... Aku tidak ingin melahirkan! Aku tidak mau itu!! 」

Setelah jeritan dan jeritan yang tak tertahankan, aku bisa mendengar tangisan bayi yang dikenalnya.

Wanita itu melahirkan anak goblin. Selanjutnya, teriakan yang sama di ruang belakang mulai bekerja selaras dengan tangisan bayi pertama. Ketika aku memisahkan kain usang dan mengintip di ruangan, dekat dengan seratus anak goblin dan goblin berukuran kecil sedang merangkak di sekitar.

「 Urghghhh!!」

Salah satu prajurit tidak bisa menangani adegan dan muntah. Jadi ini adalah jawaban atas pertanyaan tentang bagaimana goblin dapat berkembang biak dengan cepat.

「 Cepat dan bawa para wanita ke luar ...... lalu gunakan sesuatu untuk menutup bagian depan ruangan. Setelah para wanita ke luar, siapkan api. 」

Sudah lama sejak aku melihat adegan yang menjijikkan seperti itu. Aku menendang goblin kecil di kakiku sampai ke bagian belakang ruangan, membawa perempuan di kedua pundakku dan pergi ke luar. Ekspresi para prajurit, yang bersukacita dalam kemenangan mereka sedikit lebih awal, menghilang dan hanya bergerak dalam keheningan.





Aku duduk di tunggul pohon sambil menatap asap mengepulkan yang keluar dari gua yang mengerikan seperti cerobong asap. Api menyebar ke seluruh bagian dalam gua, membakar apapun dan segala sesuatu yang bisa dibakar, mengubah bagian dalam gua menjadi neraka yang menyala-nyala. Minyak terciprat ke mana-mana, terutama di ruangan yang digunakan untuk pembiakan, sebelum api dinyalakan.

「 Jaga terus dan pastikan tidak ada yang keluar.」

Setelah aku memerintahkan para tentara, aku menuju ke daerah di mana para wanita yang diselamatkan telah dibawa. Para wanita secara bertahap mendapatkan kembali kesadaran mereka sambil menghirup aroma hutan dan mandi di bawah sinar matahari.

「 Bagaimana mereka, apakah mereka siap untuk bicara?」

「 Mustahil kalau semua. Tapi cuma beberapa saja ...... 」

Aku berbicara dengan seorang wanita yang sepertinya dia akan baik-baik saja.

「 Para goblin semuanya telah terbunuh. Apa kau siap untuk bicara? 」

「 ...... ya, ya, aku-, aku-, aku baik-baik saja. Ee-entah bagaimana. 」

Aku menggunakan handuk basah untuk menyeka wajahnya dan meneteskan air untuk membiarkannya minum. Wanita itu bisa tenang dan menenangkan diri.

「 Terima kasih ...... aku baik-baik saja sekarang ......」

「 Baiklah, jadi kenapa kau ditangkap di sana?」

「 Aku ...... di tengah melarikan diri dari kelaparan ketika aku diserang ...... dan orang-orang terbunuh ......」

「 Bagaimana dengan wanita lain?」

「 Aku tidak tahu! Setelah kau dibawa ke sana, kau diperkosa dan bahkan tidak ada waktu untuk beristirahat! Aku diperkosa …… oleh lima goblin! Dan lima dari mereka lahir!! 」

Akan lebih baik jika aku berhenti mendengarkan sekarang. Aku harus mengembalikan mereka ke desa lebih dulu untuk membiarkan mereka mengistirahatkan tubuh mereka.



Tidak terlalu jauh dari desa, tetapi tidak banyak wanita yang bisa berjalan sendiri. Mereka tidak hanya menunggang kuda, tetapi juga dibawa di punggung para prajurit. Pada saat kami sampai di desa, itu sudah malam hari.

「 Bagaimana keadaan para wanita?」

「 Mereka tidur seperti kayu gelondongan. Mereka lelah secara fisik dan mental. 」

Para penduduk desa enggan menerima perempuan pada awalnya karena bau busuk, tetapi aku menutupnya dengan satu tatapan. Untungnya, ini adalah waktu musim panas dan mereka dapat mencelupkan diri ke dalam air sumur untuk mencuci diri mereka sendiri, tetapi kecuali mereka benar-benar melakukannya, mereka tidak akan dapat menghilangkan baunya. Selain itu, para wanita lebih suka tidur daripada mandi, sehingga mereka tidur seolah-olah tidak sadar.

「 Ada sungai kecil dalam perjalanan kembali. Mintalah setiap orang membersihkan diri di sana. Bukan hanya karena najis, mereka akan sakit. 」

「 Ya …….Ketika aku menghitung, ada sekitar 150 orang. Sungguh menakjubkan berapa banyak yang berkumpul. 」

Menurut laporan yang tersebar dari para wanita, mereka tidak dikumpulkan sekaligus. Banyak dari mereka berada di tengah-tengah pindah dari Treia ke wilayahku dalam kelompok-kelompok kecil sebelum diserang oleh para goblin.

「 Memang benar para goblin menggunakan para wanita untuk tujuan pemuliaan tapi ......Biasanya, mereka seharusnya tidak dapat mengumpulkan beberapa ratus dari mereka. Karena tidak mungkin banyak wanita bepergian sendiri tanpa pengawalan. 」

Sejumlah besar wanita yang berkumpul kemudian akan hamil satu demi satu, dan goblin akan langsung meningkatkan jumlah mereka. Dibutuhkan bayi goblin sekitar satu bulan untuk dilahirkan setelah wanita hamil dan bayinya akan menjadi dewasa dalam waktu sekitar dua minggu. Jika seratus wanita hamil, jumlah mereka akan mencapai ribuan dalam waktu singkat. Alasan itu berhenti hanya pada seratus wanita adalah karena kanibalisme karena kekurangan makanan dan berkelahi karena perebutan kekuasaan di antara kawan-kawan.

「 Bahkan pada saat ini, ada wanita hamil. Sebelum kita membawa mereka ke desa, kita harus melakukan sesuatu tentang itu. 」

「 Kirimkan peringatan lebih dahulu dan mintalah orang yang kenal baik. Jika goblin lahir, mereka akan kehilangan tempat tinggal mereka. 」

「 Aegir-sama, kau berniat untuk membawa wanita kembali bersamamu?」

Tidak ada pilihan lain. Para pria, yang menemani dan membawa mereka ke sini, semuanya telah terbunuh. Sebagian besar dari mereka bahkan tidak punya kerabat.

「 Aku kira begitu …… itu tidak bisa ditolong.」

「 Bukan apa-apa, jangan khawatirkan itu. Selama tubuh fisik mereka kembali, aku akan menghibur hati mereka nanti. 」

「 Itulah yang kukhawatirkan !!」

「 Ketua, kau akhirnya akan mengadakan pesta dengan 100 wanita?! Pipi juga mau! 」

Aku merangkul mereka berdua ketika mereka tiba-tiba mulai membuat keributan.

Selama aku bisa, aku akan melindungi mereka semua.



Protagonis: Aegir Hardlett. 21 tahun. Musim panas.
(Perhitungan umur tradisional)
Status: Viscount Kerajaan Goldonia. Penguasa Feodal Wilayah Tenggara Arkland. Raja Pegunungan
Pasukan Yang Diperintahkan: Pasukan Independen Timur 2000, Pasukan Pribadi 3000, Kavaleri Busur 500 Paling banyak 6000
Aset: 6900 emas (5800) (Bahan Urusan Internal -100) (Biaya Tenaga Kerja -200)
Senjata: Dual Crater (pedang besar), Tombak besar
Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir), Mel (selir hamil), Rita (maid), Catherine (cabul), Sebastian (butler), Ruby (pengikut Luna), Yoguri (hanya meyantap makanan), Casie (hantu)
Anak-anak: Sue, Miu, Ekaterina (putri), Antonio (putra), Kuu, Ruu, Rose (angkat)
Ibukota: Melissa, Maria, Miti, Alma, Kroll
Bawahan: Celia (ajudan), Irijina (komandan), Luna (komandan), Pipi (pengikut), Leopolt (perwira staf), Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Claire (pedagang resmi), Schwartz (kuda)
Pasangan Seksual: 53, anak-anak yang telah lahir: 9
Oukoku e Tsudzuku Michi 92

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment