22 March 2019

Kujibiki Tokushou Bab 304

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 304 –Anjing Kecil yang Gelisah


Dalam perjalanan kembali ke Reuisu dari "istana" Dunamis.

Aku membawa amplop yang memegang "dekrit kekaisaran"-nya, berjalan sambil melihatnya.

「Apa yang akan kau lakukan dengan itu?」

Agnes bertanya dengan nada yang lebih ringan dari biasanya.

「Aku akan memberikannya kepada Iris」

「Putri Iris…… salah satu Teresia Twin Flower, yang bertanggung jawab atas urusan internal Mercouri」

「Yeah」

「Apa kau serius?」

Agnes menatapku.

Dia benar-benar ーー tidak, dia memiliki mata yang bahkan tampak seolah-olah dia bertanya apakah aku sudah gila.

「Rencananya sih, kenapa?」

「Wanita itu, bukankah dia hanya seseorang yang penuh dengan dirinya sendiri bahkan menyebut dirinya seorang Kaisar, terlalu berpura-pura. Kenapa kau mau memberinya sesuatu seperti itu 」

「Aku akan membiarkan Iris menilai apakah dia berpura-pura atau tidak」

『Kukuku』

Eleanor tertawa geli, jadi aku menjentikkan pedangnya dengan jari.

Seperti biasa, suara jernih yang indah bergema.

『Ada apa, Okaa-san』

『Tidak, aku hanya ingin tahu siapa yang akan dihakimi pria ini. Apakah itu Kaisar, atau apakah itu Putri? 』

Aku menjentikkan Eleanor dengan jariku lagi.

Kau melihatku berlebihan.

Jika isi dekrit kekaisaran Dunamis persis seperti yang dia katakan, dia tidak hanya kata-kata.

Meskipun dia bisa memamerkan otoritasnya menyebut dirinya Kaisar, gagasan untuk memperbaiki jalan dari sudut pandang logistik tidak akan muncul begitu saja.

Bahkan, aku melihat beberapa bagian jalan di sekitar Reiusu yang sudah usang seperti yang dia katakan.

Memang benar lebih baik memperbaikinya.

Bahkan, sebagai orang yang memiliki rumah besar yang terletak di Reiusu, aku menemukannya sebagai "perintah" yang masuk akal.

『Dan kau akan menilai apa yang akan dilakukan Putri Iris setelah melihat ituーーsungguh tidak menyenangkan』

Aku memberinya sentakan jariku lagi.

Aku tidak jijik, ini kepercayaan ー ー aku berpikir, tapi aku tidak mengatakannya dengan lantang.

Lebih penting lagi, aku menemukan sesuatu yang membuatku lebih penasaran.

Agnes, seorang petualang terampil yang memiliki pedang besar sebagai senjata, berjalan di sampingku.

Entah kenapa, dia membuat wajah yang tidak puas.

「Ada apa?」

「Eh?」

「Kau sepertinya sedang bad mood

「Kauー ー B-Bukan apa-apa!」

Agnes dengan cepat membuang muka.

Dia menghadap ke arah lain, tapi aku bisa melihat telinganya merah ke dasarnya.

「Apakah seseorang seperti itu ...... tipemu atau sesuatu?」

Aku mendengarnya menggumamkan sesuatu lagi.

Aku bertanya-tanya apa maksudnya, apa dia bersungguh-sungguh seperti "itu" ー ー tetapi ketika aku berpikir begitu.

Di depan kami, aku melihat warna hijau yang menggeliat.

Bukan rumput di tanah yang terombang-ambing oleh angin. Ini adalah kelompok besar Rotten Slime.

Aku melirik sekilas dan menghitung ada sekitar 300.

「Masih sebanyak ini ーー tidak, aku harus mengatakan bahwa mereka meningkat sebanyak ini. Yah, tentu saja guild akan mengambil tindakan 」

「Eh?」

「Lihat」

Aku menunjuk dengan jariku. Agnes juga memperhatikan gerombolan Rotten Slime.

「Memang benar …… apa yang terjadi」

「Entahlah. Kalau begitu, ada satu hal dengan perintah kekaisaran Dunamis, jadi mari kita bersihkan karena kita sudah bertemu mereka 」

Aku memegang Eleanor dan Hikari dengan erat.

「Ayo lakukan ini, Eleanor, Hikari」

『Kukuku, kau akan menggunakan aku untuk seorang wanita ya』

『Hikari akan melakukan yang terbaik〜! O-chan dan yang lainnya bisa keluar kapan saja〜 』

Pedang Iblis ibu dan anak menunjukkan keinginan. Aku akan menyerang, tetapi.

Agnes menyerang Rotten Slimes menggunakan pedang besarnya bahkan lebih cepat daripada aku.

Dia sepertinya tidak terpengaruh oleh pedang besarnya yang terlihat cukup berat. Dia menyerang ke arah mereka dengan kecepatan tinggi, mengayunkan pedangnya begitu dia mencapai jarak serangnya, lalu mengayunkannya secara horizontal.

Dia menyapu beberapa Rotten Slimes dengan memanfaatkan kekuatan sentrifugal yang dibuat dengan mengayunkan pedang besarnya, tetapi dia menciptakan celah pada saat yang sama. Slime yang berbeda menyerangnya mengambil keuntungan dari celah itu.

「Cih!」

Itu tidak bisa dihindari.

Aku menginjak tanah, bergegas ke arahnya dan membelah beberapa slime yang menyerangnya.

「I-Itu tidak dibutuhkan!」

「Cara kau bergerak sangat tidak cocok untuk bertarung sendirian」

Sama seperti sebelum kami pergi ke tempat Dunamis, aku membuat klon dan mereproduksi gerakan party Io.

Aku menyalin Agnes yang menyerbu masuk, membelah, dan jatuh ke tempat yang sempit lagi.

Klon yang bertindak sebagai Julia dan Io mendukung klon itu.

「Apa kau mengerti sekarang? Tak ada masalah seperti itu ketika kau berada di party. Tapi, kau harus mengubah gerakan saat bertarung sendirian 」

Agnes ragu-ragu, dia berhenti bergerak.

Dia memiliki ekspresi tidak tahu harus berbuat apa.

Aku berhenti membuat klon dan mengembalikan Hikari ke sarungnya ーー Sekarang aku hanya menggunakan Eleanor.

Aku menebas, menghindar, menunggu sebentar, lalu menebas lagi.

「Bergantian...... kau harus menganggapnya memiliki pertukaran yang berbeda. Sama seperti bagaimana kau membuat celah ketika kau menyerang, sebagian besar musuhmu adalah sama. Kau harus berurusan dengan serangan musuh, memblokir atau menangkis, lalu serangan balik 」

「……!」

Meskipun Agnes mengerutkan kening frustasi untuk sesaat, dia memperbaiki cengkeramannya pada pedangnya, dan menyerbu menuju Rotten Slimes lagi.

Kali ini, dia tidak menyerang tanpa berpikir. Dia menutup jarak, menunggu serangan musuh meleset, lalu melakukan serangan balik.

Gerakannya menjadi jauh lebih baik.

Tidak seperti serangan pertamanya yang terlihat berbahaya sejak awal, dia sekarang bertarung dengan cukup andal.

「……」

Agnes melirikku.

Aku merasa ditanya apa yang dia lakukan baik-baik saja.

Tidak, tidak di level itu. Dia tidak hanya menanyakan itu padaku.

Aku tahu tatapan itu di matanya. Aku tahu beberapa wanita yang memiliki tampilan itu.

『Kukuku, dia seperti anjing kecil yang ingin dipuji』

Eleanor berkata dengan lucu.

Aku merasakan hal yang sama.

"Aku melakukannya seperti yang kau katakan padaku, tahu? Pujilah aku, pujilah aku?”

Nada mustahil dimainkan menggunakan suara Agnes di dalam kepalaku.

Dia menatapku begitu saja.

「Kau baik-baik saja. Tapi, kau seharusnya menjadi lebih baik. Bahkan musuh yang menyerang sebagai kelompok telah pecah dalam menyerang dan bertahan seperti ketika bertarung dengan seseorang. Kau harus melatih dirimu untuk bisa melakukan itu 」

「H-Hmph! Aku tahu itu!」

Agnes mengejek dan membuang muka. Dia terus menebas Rotten Slimes.

Meskipun dia merah sampai pangkal telinganya.

"Benar-benar seperti itu," pikirku.

Gerombolan Rotten Slimes masuk ke dalam dua kelompok yang lebih kecil. Setengah dari mereka menyerang Agnes, tapi mereka dipermainkan oleh gerakan barunya, secara bertahap mengurangi jumlah mereka.

Melihatnya bertarung dengan andal.

Aku melihat sisa setengah dari Rotten Slimes, dan bergerak lebih cepat daripada salah satu dari mereka.

Memotong mereka semua dengan Pedang Iblisku.
Kujibiki Tokushou Bab 304

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment