28 May 2019

Oukoku e Tsudzuku Michi 115

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 115: Senjata dan Bawahan Baru

–Aegir POV–

Pagi selanjutnya

「 Kau tidak perlu hadiah?」

Pada saat setelah pesta selamat datang dan setelah malam pertama karena mempelajari dasar-dasarnya, aku akan memberi para pemimpin hadiah atas jasa mereka dalam perang sebelum kembali, tapi mereka menolak.

「Loyalitas kami awalnya terletak dengan sumpah kami ke pegunungan. Sesuatu seperti kompensasi itu tidak perlu.」

Tapi itu terlalu sepihak. Tidak masalah jika mereka mengatakan mereka tidak membutuhkannya, tapi mereka yang kehilangan keluarga mungkin tetap tidak puas jika mereka tidak mendapatkan apa-apa. Aku ingin mereka mengatakan sesuatu bahkan jika itu dengan paksa.

「Itu sesuatu yang ingin kulakukan. Katakan saja apa saja.」

Para pemimpin saling memandang dan kemudian membuka mulut mereka untuk mengatakan sesuatu.

「Kalau begitu untuk suku yang paling menderita kematian, jika kepala suku itu…… tolong beri wanita-wanita dari suku itu dengan benih yang kuat. Keturunan kepala suku... pasti akan menjadi kekuatan kita untuk 100 tahun ke depan!」

「Jika kita memiliki prajurit dari garis keturunan kepala suku, tidak ada yang akan kita takuti!」

「Kekuatan mereka akan bernilai lebih dari seribu orang!」

Mereka percaya adalah penting untuk memiliki darah yang luar biasa mengalir melalui keluarga mereka dan itu akan menjadi kebahagiaan bagiku jika aku bisa merangkul wanita dan menyemprot benihku. Tidak ada hadiah yang senyaman ini.

「Baiklah, kirimkan aku beberapa wanita. Apa ada hal lain? 」

Ketika aku bertanya, seorang pemimpin lain membuka mulutnya.

「 Apakah para pengawal yang dimiliki kepala di sisinya itu dari dataran?」

「 Ya, benar.」

Mereka adalah orang-orang yang dipilih Celia dan memimpin sebagai unit pengawalku, secara teknis menjadikan mereka pasukan Celia. Mereka sedikit jumlahnya tapi mereka adalah pasukan elite yang unggul dari prajurit rata-rata dalam hal fisik dan seni bela diri.

「Sangat disayangkan kepala hanya memiliki prajurit dari dataran di sisinya untuk melindunginya. Kami ingin prajurit kami sendiri memenuhi peran itu juga.」

Fumu, aku tidak keberatan, tapi jika mereka bergabung dengan unit pengawal, itu berarti mereka akan tinggal di Rafen. Aku tidak akan memberikan perlakuan khusus kepada semua orang seperti Pipi, Luna dan yang lainnya tapi mereka mungkin akan baik-baik saja.

「Aku akan meminta mereka yang akan terbiasa dengan gaya hidup dataran. Aku akan memilih orang yang masih muda dan tidak keras kepala.」

Tidak masalah denganku.

「Ini terpisah dari hadiahnya tapi aku akan menyediakan kalian lebih banyak makanan agar kalian bisa bertarung dengan mudah. Percayalah dan makan sampai perut kalian kenyang.」

Adolph juga mengangguk padaku. Pertama, mereka menginginkan sesuatu yang tidak menyerupai hadiah, jadi ini seharusnya baik-baik saja.

「Jadi, kalian melakukannya dengan baik kali ini. Kupikir aku tidak akan memanggil semua orang. Tapi seperti biasa, datanglah ke Rafen selama periode pelatihan kami.」

Para pemimpin menundukkan kepala bersama.

「Nah...... di mana aku harus pergi untuk memberikan wanita benihku?」

「Silakan lewat sini, kepala.」

 

Wanita yang dipilih sedang menungguku dengan telanjang di tempat aku dibimbing. Mereka pasti mempertimbangkan penampilan juga, karena dia sangat cantik dan muda dan memiliki payudara yang relatif besar. Jika saya melihatnya di kota, dia adalah tipe wanita yang akan kubayar dengan uang, dan karena dia telanjang, penisku cukup keras.

「Tapi ini sedikit-」

Benar saja, ini akan sulit bagiku untuk melakukannya.

「Tolong jangan mengindahkan dan menghamilinya.」

Masalahnya adalah wanita paruh baya di sini, yang mengenakan pakaian formal, duduk di tempat di mana gadis itu dan aku akan bercinta.

「Ibu...... aku agak takut.」

「Apa yang kau katakan? Kau akan menerima benih kepala suku agung. Sebagai seorang wanita, seharusnya tidak ada kesenangan yang lebih besar dari ini.」

「Aku tahu, tapi......aku mendengar bahwa alat kepala suku itu sebesar alat kuda......」

Tampaknya suku mereka biasanya mengirim seorang wanita untuk menemani gadis-gadis mereka untuk mengawasi mereka saat mereka hamil – kali ini, tampaknya wanita itu adalah ibunya sendiri. Ini adalah situasi khusus untuk dapat tidur dengan seorang putri di depan ibu mereka.

「Ini bukan lelucon antara pria dan wanita. Ini adalah tindakan sakral menerima benih dari kepala suku.」

Ngeseks seorang anak perempuan di depan ibunya, dan lagi, anak perempuan itu tampaknya seorang perawan dari betapa takutnya dia bertindak. Tak ada gunanya hanya memikirkannya. Lagipula penisku sudah keras, jadi aku harus memasukkannya untuk sekarang.

「Ini akan memasukimu.」

Aku menurunkan celana dan memperlihatkan penisku yang ereksi.

「Hiiih!! Itu alat kuda, seperti yang aku pikirkan!!」
「I-…… ini adalah……!?」

Ibu dan anak itu saling memandang dan berseru. Aku harus berhenti memikirkannya. Sang ibu menatap kosong pada penisnya sambil menutupi putrinya dan membelai alat kelaminnya.

Karena dia ketakutan, dia takkan bisa tenang dan rileks secara alami. Setelah membelai lubangnya sebentar, sang ibu pun membasahi alat kelamin anak perempuannya dengan meneteskan air liur yang menumpuk dari mulutnya. Dengan jumlah persiapan minimal ini, dia seharusnya tidak terlalu terluka.

「Kalau sakit, jangan takut meremas kuku atau menggigit. Aku tidak keberatan.」
「O-...... oke.」

Aku memeluknya dari depan, siap menembusnya. Bibir vaginanya, basah dengan air liur, masih cukup ketat dan aku tidak bisa masuk meskipun aku menggunakan sedikit kekuatan.

「Ah …… aaaaaaaaaah …… aaah—!! Aah–!!」

Teriakan wanita itu menjadi lebih keras saat aku melanjutkan aksinya, meraih bahunya dan mendorong pinggulku. Aku mendengar suara membrannya robek ketika penisku menembusnya sekaligus dan aku merasakannya mendorong sampai ke bagian paling belakang.

「Maaf, itu akan sedikit sakit......di sana!」

「Hiiih—-!!」

Pada saat yang sama, dia menggali punggungku dengan kukunya dan menggali pundakku dengan giginya. Sepertinya dia benar-benar tidak menahan diri ketika dia menggigitku. Aku bisa merasakan darah menetes dari pundakku.

「He-hei! Bagaimana kau bisa melakukan itu kepada kepala-」

「Aku tidak keberatan. Ada wanita menggigitku bukanlah masalah besar.」

Aku menahan sang ibu yang kebingungan dan dengan lembut mengayun pinggulku.

「Menggigit sebanyak yang kau mau, aku akan bergerak perlahan jadi rilekskan tubuhmu.」

Gadis itu, yang berteriak dengan suara teredam, menutup matanya dan mengangguk.

Aku telah merobek beberapa selaput dara. Jika kau bertanya padaku, aku lebih suka gadis-gadis berpengalaman yang bisa berhubungan seks intens denganku...... tapi ada pengalaman pertama bagi semua orang.

Sepertinya aku cukup besar jadi aku akhirnya menyakiti gadis manapun. Itu menimbulkan pertanyaan apakah bisa bagiku untuk menyenangkan mereka sedari awal. Aku terus menggerakkan pinggulku dengan tenang saat memikirkan hal-hal seperti itu.

Aku ingin entah bagaimana membuat diriku ejakulasi lebih cepat, tapi stimulasi itu terlalu lemah bagiku dan bahkan jika aku memaksakan diri untuk membangun kesenangan, itu akan membutuhkan beberapa lusin menit. Gadis itu sudah kelelahan karena rasa sakit dan tekanan. Aku harus muncrat dengan cepat.

Aku menjilat lehernya, mencubit putingnya dan membangkitkan gairahku sendiri, kemudian batang dagingku akhirnya berkedut seolah-olah siap untuk melepaskan sperma.

「Benihku keluar...... sekarang, hamillah.」

「Y-ya …… benih …… hamil ……」

Sang ibu mengambil tangan gadis lesu itu dan mengawasinya. Aku meningkatkan kecepatan doronganku dan setelah membantingnya beberapa kali, aku menutupinya dan memeluknya erat-erat. Ketika anak perempuan itu dibungkus erat oleh seorang pria, wajahnya terlihat penuh kesenangan dan dia mengerang ringan.

「Uoooh……」
「Aau!」
「Benih…… ditembak dengan sangat kuat……」

Dengan suara berdenyut keras dari ejakulasiku, perut gadis itu mengembang. Dia terlihat seperti wanita hamil untuk sesaat dan anak perempuan itu membuat wajah tidak percaya sementara ibunya mengusap perutnya.

「Ah...... Aku masih muncrat...... hanya sedikit lagi......」

Lebih banyak mani daripada yang kuharapkan keluar saat aku menggerakkan pinggul karena perasaan menanamkan benihku pada seorang perawan.

「Fuu……」

「Terima kasih atas kerja kerasmu.」

Ketika aku menarik keluar penisku, sejumlah besar mani mengalir kembali dan putrinya berbaring di sana dengan linglung, menatap langit-langit dan tidak bisa mengatakan apa-apa. Sang ibu berterima kasih padaku untuk saat ini, tapi matanya tertuju pada penis yang baru saja meninggalkan vagina putrinya.

「Itu agak kotor, bukan begitu?」

「A-Aku kira begitu.」

Penisnya, masih basah dengan jus cinta dan air mani, tidak kehilangan kekakuannya sedikit pun. Aku berdiri dan mendorong penisku di depan wajah ibu.

Aku yakin dia akan mengerti bahwa aku ingin dia menyedotku. Tentu saja, penetrasi juga menunggu setelahnya.

「A-Aku sudah melewati usia untuk mendapatkan benih lagi......」

Aku mengabaikan apa yang dia katakan dan terus melangkah maju, perlahan-lahan mendekatkan penisku semakin dekat ke wajah sang ibu.

「Gadis berikutnya harus menunggumu juga......」

Meskipun dia terus menolak, sang ibu tampaknya terpesona melihat penisku yang mendekat, kehilangan pandangan dari segala sesuatu yang lain, dan perlahan membuka mulutnya dan menjulurkan lidahnya. Nalurinya sebagai seorang wanita, bukan alasannya, yang membuatnya menginginkan penisku. Napasnya mulai menjadi kasar dan wajahnya menjadi memerah. Pada saat itulah lidahnya yang panjang hampir menyentuh ujung penisku.

「Ketua, sudah selesai? Gadis berikutnya sudah siap.」

Pemimpin di luar tenda pasti memanggilku karena sudah sepi dan tidak ada lagi erangan. Seolah tersentak kembali ke akal sehatnya, ibu dengan cepat menjauhkan diri darijy, dan aku tidak lagi mengejarnya. Aku juga hampir sampai.

「Gadis ini adalah yang terbaik. Jika dia hamil, apakah kau akan merawatnya?」

「Y-ya! Tentu saja, aku akan memelihara suku kami dengan sangat baik!!」

Sang ibu tidak bisa menyembunyikan keresahan karena begitu dekat dengan mengisap penisku.

「Jika takdir memungkinkan …… Aku akan membiarkanmu mengisapnya lain kali.」

Aku berbisik ke telinga sang ibu sebelum menjilati daun telinganya dengan ringan. Wanita itu menghela napas erotik sebelum tenggelam ke tanah. Tanpa menghiraukan bahwa dia ada di depan putrinya yang baru saja kehilangan keperawanannya, dia meraih payudaranya sendiri dan bahkan mengulurkan tangan ke selangkangannya. Wanita yang imut.

Mari kita pergi ke yang berikutnya.

Setelah itu, aku menemani tujuh gadis lain secara total dan dengan cara yang sama merobek tujuh selaput dara. Ini bukan masalah besar dalam hal jumlah orang, tapi aku harus ekstra hati-hati dengan gadis-gadis jadi aku akhirnya menjadi lelah. Meskipun demikian, aku menembak banyak benihku di semua orang, jadi semua orang yang memantau gadis-gadis itu bersukacita tentang bagaimana mereka pasti akan hamil.

 

Begitulah hadiah untuk menghamili beberapa wanita selesai, menandai waktuku akan meninggalkan bangsa pegunungan untuk saat ini. aku akan kembali ke Rafen bersama Pipi, Luna, dan Ruby, yang baru-baru ini menjadi milikku.

Jumlah orang yang kembali denganku jauh lebih banyak daripada jumlah aku datang. 30 prajurit telah ditambahkan dari bangsa pegunungan untuk menjadi bagian dari unit pengawalku, dan karena mereka pada akhirnya akan beradaptasi dengan kehidupan di Rafen, mereka semua masih muda. Gido, yang kubantu dengan malam pertamanya, juga ada di sana. Tampaknya dia mengajukan diri, terlepas dari posisinya sebagai putra pemimpin.

「Ini tidak seperti aku meminta pasangan yang baru menikah untuk meninggalkan kampung halaman mereka begitu cepat.」

「Tidak…… Aku juga ingin melihat dunia baru sama sekali.」

Aku kira anak-anak perlu memiliki rasa petualangan.

「Aku juga ingin tumbuh menjadi sebesar kepala.」

Tidak apa-apa, tapi kenapa kau melihat selangkanganmu dan selangkanganku?

「Aku tidak akan memintamu untuk melakukan sesuatu yang khusus tapi kau akan menemukan jawabannya dalam pekerjaanmu. …… Namun, kau mendapatkan poin minus untuk itu sekarang.」

「Aku sangat menyesal ……」

Hal yang kumaksudkan sebelumnya adalah ketika Gido mengatakan padaku bahwa dia akan datang dan akan meninggalkan istrinya setelah menikahinya. Meskipun wanita yang jatuh cinta dengan Gido, dia tetap menangis. Itu sebabnya aku membawa gadis itu dan meletakkannya di punggung kuda Gido. Jika kau bahkan tidak bisa memahami perasaan gadis itu memelukmu dari belakang dengan tampilan kepuasan penuh, kau tidak akan pernah menjadi pria hebat. Atau apakah dia mengira aku tidak akan menyiapkan tempat tinggal istrinya.

Ketika aku melihat Gido lagi, dia terlihat sedikit lebih tinggi dan lebih besar dari Celia, dan memiliki tubuh yang agak besar. Ada banyak ruang baginya untuk tumbuh jika mempertimbangkan usianya, jadi ada kemungkinan dia akan menjadi prajurit yang hebat. Orang-orang dari bangsa pegunungan tidak pernah memiliki tubuh besar.

Dari segi penampilan, dia hampir tetapi tidak cukup jantan, namun aku pun berpikir dia memiliki wajah yang tampan. Dia juga satu-satunya yang bisa membuat wanita itu mencapai klimaks saat pertama kali berhubungan seks. Dia mungkin sedikit khawatir tentang ukuran penisnya dibandingkan dengan milikku, tapi selama dia memperbaiki pre-ejakulasinya, aku pikir dia akan menjadi pria hebat.

「Gido...... Aku sangat senang sampai ketakutan......」

「Hei, jangan lakukan sesuatu yang tidak perlu di depan kepala suku.」

「Ya…… kita akan bersama selamanya, Gido.」

Celia memelototi dua pengantin baru, yang memancarkan suasana manis. Jika kau begitu terikat tentang hal ini dan memamerkan sesuatu yang bodoh, kau akan menjadi orang yang malu.

「Apa?」

Celia memanggilku. Ketika kami berada di tempat bangsa pegunungan, aku tidak terlalu memperhatikannya.

「Aku punya banyak tugas. Maaf karena mengabaikanmu.」

Aku akan menepuk kepalanya.

「Membuat semua gadis berbaris dan merobek keperawanan mereka adalah tugas yang sangat bagus, bukan!?」

「Tidak hanya itu. Akhirnya selesai ketika kau menuangkan benih di dalamnya.」

Celia semakin cemberut dan menarik pipi Leah yang bertepuk tangan sebagai ledakan kemarahan. Aku akan menepuk kalian berdua, jadi bersoraklah.

「Ya ampun, aku sudah mendengar banyak tentang bangsa pegunungan, tetapi sebenarnya melihatnya secara langsung membuat perbedaan mereka dalam budaya menonjol.」

Adolph mungkin telah mengubah cara berpikirnya setelah benar-benar melihat mereka. Dia berpikir apakah dia entah bagaimana bisa menggunakannya untuk pekerjaan tenaga kerja atau pengembangan sejenis, tapi aku yakin dia tahu bahwa itu mungkin mustahil. Mereka adalah orang-orang yang berlarian di hutan belantara, jadi mustahil bagi mereka untuk tetap di satu tempat bersama untuk melakukan sesuatu.

「Tidak peduli seberapa banyak aku mendengarnya dari orang-orang, aku tidak akan mengerti jika aku tidak melihatnya sendiri. Itu adalah pengalaman berharga.」

Sepertinya Adolph mulai berpikir. Aku senang dia begitu antusias dengan pekerjaannya, karena nyawa warga negara ada di pundaknya.

「Aku juga...... memiliki pengalaman yang luar biasa.」

Claire menyuarakan pendapatnya selanjutnya.

「Apakah kau melihat sesuatu yang menarik?」

「Ya, itu sesuatu yang bagus untuk referensi.」

Awalnya, itu bukan sesuatu yang akan aku tunjukkan pada Claire, yang bahkan bukan bawahanku. Tapi dia setuju dengan pinjaman dan kami akan bekerja sama untuk pengembangan tambang di masa depan juga. Aku harus memercayainya sampai tingkat tertentu.

「Tolong jangan menyebarkannya.」

「Biasanya. Ini adalah informasi yang kuperoleh dengan susah payah, jadi kalau aku memberi tahu semua orang, itu akan kehilangan nilainya…… selain itu, tidak ada yang bisa kulakukan jika itu membuatmu tidak nyaman, Count. Bagaimanapun, kita menuai manfaat bersama.」

Claire bersandar padaku dan bertindak genit, menggunakan pesona dewasanya yang tidak ada di Celia dan Leah, yang membuatku secara tidak sadar meraih selangkangannya, tetapi dia melarikan diri.

「Tapi sebagai pedagang, daripada gaya hidup bangsa pegunungan........ aku lebih tertarik pada tambang dan demi-human yang tinggal di sana.」

「Begitukah? Mereka sepertinya tidak mau keluar dari gunung.」

「Itu sebabnya ada nilai seperti itu. Lihatlah ini.」

Claire mengeluarkan cangkir logam yang digunakan para kurcaci untuk minum alkohol mereka. Kapan dia membawanya? Itu bukan barang yang sangat berharga sih.

「Itu bukan besi atau perunggu...... sepertinya semacam logam mulia, tapi sepertinya sesuatu yang berbeda.」

Mereka mungkin tidak keluar dari gunung, jadi mereka seharusnya tidak memiliki barang kayu. Mereka membuat semuanya menggunakan logam yang digali dari pegunungan. Itu mengingatkan aku, kapak yang digunakan Balbano terbuat dari sesuatu selain besi juga.

「Cukup kuat sehingga tidak akan pecah meskipun kau menekannya atau menginjaknya, tapi itu cantik dan didekorasi dengan indah. Aku akan mengatakan bahwa aku dapat menjual ini kepada seorang bangsawan dengan harga 20 emas.」

「Kalau kau berpikir begitu, maka harap kembalikan.」

Mereka adalah orang baik tapi mereka tampaknya marah pada hal-hal terkecil.

「Jika kita memperoleh produk mereka dan menjualnya…… tapi kompensasi apa yang akan...... mengalokasikan lebih banyak gadis lebih cepat…… berbulu…… tebal……」

Claire menatap cangkir itu dan menggumamkan sesuatu sambil berpikir sendiri. Ini bukan keahlianku jadi aku akan menyerahkannya sebagai pedagang.

Dari apa yang kulihat dari cangkir berhias, segala yang dibuat oleh para kurcaci pada akhirnya dibuat dengan kekokohan, bahkan produk-produk dengan ornamen. Jadi aku bisa mengharapkan sesuatu yang hebat dengan tombak yang kuminta mereka buat.

 

Beberapa Hari Kemudian, Tambang (Lokasi yang Direncanakan)

「Aku kembali! Apa kau sudah menyelesaikan tombaknya!?」

Aku berdiri di depan gunung coklat kemerahan dan mencoba berteriak di lubang acak, tapi tidak ada reaksi.

「Mereka tahu bagaimana rupamu. Kenapa tidak mencoba masuk ke dalam?」

Setuju dengan Celia, aku akan bergerak maju tetapi berhenti.

「Yang mana lubangnya??

「……」

Aku memalingkan mataku. Selain ada banyak gua di gunung, mereka semua terlihat sama sehingga aku tidak tahu lubang mana yang kumasuki sebelumnya. Jika kita memilih satu secara acak, sesuatu yang buruk bisa terjadi di dalam.

「Betapa merepotkan.」

Aku juga tidak bermaksud menghabiskan waktu dengan santai di sini. aku ingin kembali ke kota dengan cepat dan makan makanan enak, dan merangkul gadis-gadis yang menungguku. Apalagi jika aku membuat Nonna menunggu terlalu lama, dia akan cemberut dan mulai membuang-buang uang lagi.

「Pinjamkan aku palu. Aku akan membuat suara.」

「......Kau melakukan ini lagi?」

Jika mereka tidak keluar ketika kita memanggil mereka, maka aku harus mengetuk. Aku mengambil ayunan dengan palu yang diberikan padaku dan memukul dinding samping gua acak. Suara batu pecah bergema keras.

「Lihat, tidak runtuh kali ini. Tidak seperti itu runtuh setiap saat.」

Begitu aku mengatakan itu, aku merasakan getaran bumi jauh di dalam kegelapan, di perut gua. Setelah jeda singkat, awan debu dan pasir berhembus keluar dari pintu masuk gua.

「......jadi itu runtuh. Belum lagi, itu sangat jauh ke belakang.」

「Itu kebetulan. Sebuah keruntuhan terjadi sesekali. Jenis ini-」「Ini kau lagi!!!!」

Para kurcaci tidak akan keluar jika kau tidak mengetuk sedikit keras.

 

「Temanku. Tombak yang dijanjikan selesai. Kami baru saja selesai makan makanan terakhir.」

「Begitukah? Sungguh setia.」

「Kurcaci menepati janji mereka. Terutama bagi mereka yang telah berbagi minuman dengan kami.」

Di lubang tempat para kurcaci tinggal, aku menghadapi Balbano dan minum bersamanya. Sepertinya mereka selalu minum sebelum melakukan sesuatu.

「Ini dia.」

Aku mengangkat tombak yang diberikan padaku di atas cahaya untuk memeriksanya. Ini adalah campuran warna cokelat dan hitam.

Panjangnya sedikit di atas 3 meter, ada bilah seperti kapak yang terpasang di dekat ujungnya tapi tidak ada kait kembali jadi aku tidak perlu khawatir tentang tusukan tidak mulus. Ini lebih berat dari tombakku sebelumnya tapi posisi pusat gravitasinya sempurna, dan ketika aku memberikannya uji coba, keseimbanganku tidak terlempar. Ada sedikit reses di area pegangan dalam bentuk tanganku jadi meskipun aku tidak menutupinya dengan kulit, itu tidak akan terpeleset. Aku bisa menanganinya tanpa masalah jika aku menggunakan tangan kosong atau memakai pelindung lengan.

「Aku mengerti bentuk tanganmu setelah tanganku terkunci dengan tanganmu.」

Kurasa pergumulan kotor itu tidak sia-sia.

「Cobalah memotong sesuatu.」

Dia mengulurkan papan yang terbuat dari logam yang terlihat seperti besi. Aku tidak ragu untuk mengayunkan tombakku dan membagi dua secara horizontal.

Bunyi logam yang menggelegar keluar tapi papan itu terbelah dan terbang. Ini tidak mirip dengan cara Dual Crater memotong sesuatu dengan bersih seperti mentega. Pada akhirnya rasanya seperti aku memotong sesuatu dengan menerjangnya, tapi tidak seperti tombak baja, aku tidak merasakan kisi apa pun dari tombak ini. Rasanya bahkan setelah menebas ratusan kali, tombak tidak akan terasa mau patah.

「Aku menjamin daya tahannya. Benda-benda yang dibuat oleh para kurcaci semuanya kokoh, tapi yang ini terutama begitu.」

Hebat. Aku tidak perlu khawatir bahkan jika aku menjadi liar di medan perang. Aku dengan senang hati akan membawa ini.

Aku mengucapkan terima kasih dan tiba-tiba melihat sisi lain tombak. Itu bukan warna mencolok juga bukan sebagai mengkilap seperti Dual Crater, tapi jika aku perhatikan dengan teliti, ada beberapa pola rinci yang diukir di permukaan. Desain terperinci yang diukir dengan hati-hati pada tombak, yang juga tidak mempengaruhi fungsinya, terlihat cantik bahkan bagi orang yang tidak peduli tentang seni sepertiku.

「Sebagai hadiah untuk teman kita, akan membosankan jika itu hanya tongkat biasa. Kami membuatnya agar tidak mempengaruhi kekuatannya.」

「Kau melakukannya dengan baik untuk membuat hiasan seperti ini dalam waktu yang singkat.」

「Bagi kami, pandai besi adalah yang terpenting kedua setelah alkohol, jadi itu mudah.…… Aku benar-benar berpikir untuk membuatnya lebih berat, tapi ketika aku mempertimbangkan untuk memegang senjata di masing-masing tangan, ini terasa pas.」

「Aku tidak akan pernah melakukan hal seperti itu lagi. Tapi ini bagus, kalau lebih berat dari ini, bukan hanya aku, tapi kudaku juga akan kelelahan.」

Mungkin tidak akan ada lagi kesempatan bagiku untuk menggunakan dua kapak dan tombak raksasa. Malam itu, otot saya sakit seperti yang sudah diduga.

「Omong-omong, dari apa tombak ini dibuat? Ini tidak terlihat seperti baja dan aku belum pernah melihat warna ini sebelumnya.」

「Jangan konyol! Kami tidak akan menggunakan besi untuk hadiah untuk teman kami! Kami menggunakan sesuatu yang lebih istimewa dari itu!」

Dia menyebutkan nama beberapa logam, tapi karena aku belum pernah mendengarnya sebelumnya, aku lupa tentang itu.

「Lupakan soal itu. Aku menggunakan bahan sisa untuk membuat pedang juga.」

Setelah mengatakan itu, Balbano mengeluarkan pedang dengan warna yang sama dengan tombakku. Panjang bilahnya sekitar 80 sentimeter, sehingga terlihat seperti pedang satu tangan yang besar.

「Yang dimiliki teman kita agak kecil, jadi letakkan yang ini di pinggangmu juga.」

Rasanya dia hanya menjadikan ini sebagai tambahan dan tidak menaruh sebanyak hatinya untuk membuatnya. Tapi aku akan menerimanya.

「Ini bukan kompensasi...... tapi aku membawa daging kering. Makanlah dengan alkohol atau sesuatu.」

「Daging?! Aku tak sabar untuk itu. Daging tikus gua cukup encer.」

Setelah mengatakan itu, kami hanya menghabiskan alkohol dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Balbano dan aku bukan tipe orang yang menikmati pembicaraan iseng.

「Lalu, aku akan pulang sekarang.」

「Baiklah, datang lagi nanti, sobat.」

Nah, inilah akhirnya. Kami meninggalkan tempat tinggal para kurcaci.

Tak ada yang tersisa untuk dilakukan. Yang tersisa adalah kembali ke Rafen.

「Oh ya, Celia.」

「Ya? Apa itu?」

「Kau ingin menggunakannya?」

Aku memberinya pedang yang kuterima dari Balbano sebelumnya.

「Eeeh!? A-apa itu boleh!?」

Aku biasanya tidak menggunakan pedang satu tangan. Jika aku akan bertarung dalam jangkauan pedang, maka aku memiliki Dual Crater. Ini adalah pedang yang dibuat untuk penggunaan praktis, jadi jauh lebih baik jika Celia menggunakannya daripada jika aku menggunakannya sebagai hiasan di pinggangku.

「Terima kasih banyak!」

Celia tampak sedikit gembira dan memeluk pedangnya. Aku senang jika itu membuatnya bahagia.

Celia ingin mengambil ancang-ancang untuk mengujinya dan akan melepasnya dari sarungnya. Aah…… begitu.

「Guu…… berat……」

Itu hanya pedang satu tangan yang sedikit lebih besar bagiku, tapi itu menjadi pedang dua tangan untuk Celia. Bagi Celia, yang suka bergerak cepat dan mengincar celah di armor musuh saat dia menyerang, pedang ini punya level yang berbeda.

「......Gunakan pedang yang selalu kau gunakan, jika kau melakukan sesuatu yang aneh di medan perang, kau akan mati.」

「Aku pasti akan bisa menggunakannya dalam pertempuran berikutnya! Aku akan mengembangkan lebih banyak otot!」

Tolong jangan. Celia yang super berotot tidak akan lucu. Aku memeluk Celia, yang tidak mau melepaskan pedang dengan mata berkaca-kaca, dan menggosok kepalanya. Rambut Celia telah mulai semakin panjang belakangna ini, jadi rambutnya kusut dan berantakan setelah aku menggosok kepalanya, membuatnya mengerang sedikit.

Aku pikir tidak ada hal lain yang akan terjadi ketika kami kembali ke Rafen.

「Kepala suku, binatang hitam mengikuti di belakang kami. Ada tiga!」

Aku kira aku salah. Gido, yang baru saja ditambahkan ke unit pengawalku, berteriak.

Binatang hitam adalah yang kami temui dalam perjalanan ke tempat di mana pembangunan jalan raya seharusnya dilakukan. Dengan mataku, aku hanya bisa mengatakan bahwa itu semacam binatang tapi dia pasti benar mengingat betapa luar biasanya penglihatan orang-orang pegunungan itu.

「Fumu, apa kau tahu banyak tentang monster yang mengikuti kita?」

Aku mencoba bertanya kepada Gido. Satu-satunya hal yang kutahu tentang itu adalah ia membunuh banyak hal dan itu hitam.

「Ya, mereka terkadang muncul di tempat kami tinggal. Daging mereka enak tapi kuat sehingga mudah untuk menjadi korban dan aku tidak memburunya sendiri.」

Begitu, jadi daging mereka enak……?

「Jika kita berada dalam kelompok besar, ia menjaga jarak dan mengikuti kita...... jika kita menurunkan kewaspadaan kita dan salah satu dari kita sendirian, itu menargetkan mereka.」

Jadi itu sebabnya ada tiga dari mereka yang perlahan mengikuti kita. Seperti yang diharapkan, mereka tidak akan mencoba menyerang kita sementara kita memiliki 40 tentara bersenjata bersama kita, tapi aku tidak bisa membiarkan mereka mengikuti kita sampai ke lokasi di mana pembangunan jalan raya sedang berlangsung.

「Kita akan melakukannya di sini.Gido, tinggalkan istrimu dengan Leah di kereta.」

「Eh? Tapi kepala suku, itu akan lari jika kita mengejar dengan banyak orang. Mereka cepat sehingga kuda tidak bisa mengejar mereka……」

「Apa yang kau bicarakan, kau dan aku akan melakukannya.」

Aku menyalakan api untuk memotivasi Gido yang terpana dan membuatnya berbaris di sampingku. Meskipun Celia dan Luna bersikeras bertarung denganku, aku meninggalkan mereka untuk menjaga wagon.

Berdasarkan perasaan yang aku miliki dalam pertarungan sebelumnya, aku mungkin bisa membantai mereka bertiga sendirian. Aku ingin melihat keterampilan dan keberanian Gido. Dari apa yang kulihat selama dia menantangku, sepertinya dia tidak memiliki keterampilan untuk melawan mereka dengan mudah.

「Ayo pergi.」
「B-Baik!」

Kuda-kuda kami berpacu berdampingan. Tiga monster itu tampaknya bersiap-siap untuk melarikan diri ketika mereka melihat kuda-kuda yang menyerang, tapi setelah mengkonfirmasi hanya ada kita berdua, mereka malah berlari ke arah kita. Ini adalah kesempatan untuk berburu yang bahkan tidak mereka minta.

「Hah!」

Gido dengan cepat menembakkan panah. Panah terbang vertikal menjulang tinggi di udara, menusuk leher dan wajah monster pertama, tapi tidak menghasilkan luka fatal.

Monster itu meringis dengan sedih tapi tidak melambat. Gido menilai dia tidak punya cukup waktu untuk melepaskan lebih banyak panah dan menghunus pedangnya. Aku melihat dia memiliki kemampuan penilaian yang cukup bagus.

Monster itu bergerak ke posisi untuk memakan Gido bersama dengan kudanya, berlari dengan kepala dan membidik kaki kuda. Gido nyaris tidak bisa mengubah arah kudanya, menghindari taring monster dengan margin tipis kertas. Lalu, dia membungkuk ke depan pada kudanya dan menyerang monster itu dengan cepat, mengiris wajahnya.

Pedang Gido berukuran kecil dibandingkan dengan ukuran tubuh monster itu tapi dengan mempertimbangkan momentumnya, ia mampu menggali dalam-dalam ke wajah monster itu. Taringnya terbang, saat monster itu berjungkir balik dan berbalik.

「Kepala suku!! Ia datang dari depan!!」

Aku lupa tentang itu karena aku hanya menonton Gido. Ada satu yang mengejarku juga. Schwartz meringkuk seolah-olah memberitahuku untuk tidak terganggu.

「Kurasa begitu!」

Aku meluruskan tombakku dengan musuh yang mendekat dan menusukkannya dengan kuat. Jika itu adalah tombak tahan lama yang dibuat oleh para kurcaci, aku tidak berpikir itu akan pecah bahkan jika aku menghancurkan monster dari depan…….

Bilah seperti kapak besar yang melekat pada ujung tombak menghancurkan wajah monster itu dan menembus lehernya, menjulur hingga ke sisi lain wajahnya.

Bahkan tidak memiliki kesempatan untuk mengeluarkan jeritan. Berkedut sekali karena terkejut sebelum mati dan runtuh di sisinya.

Ketajaman tombak ini berada di atas yang dari baja, tapi yang lebih penting, bahkan ketika aku mendorong monster itu dari depan saat dia menyerangku dengan semua bobot di belakangnya, itu tidak bengkok atau berderit sama sekali. Jika aku memiliki tombak ini, mungkin tombak ini tidak akan pecah tidak peduli seberapa kasar aku menggunakannya.

「Waktu yang tepat untuk mengujinya.」

「Dalam satu serangan……」

「Gido, tak ada waktu untuk berdiri di sana dengan kagum. Ia pergi ke sana.」

Yang terakhir membandingkan kami berdua sebelum memutuskan untuk berlari pada Gido. Meskipun aku akan menyukainya jika itu berlari padaku.

Gido buru-buru mencoba membuat kudanya berlari, tapi ia selangkah lambat. Aku juga menuju untuk membantunya, tapi kalau begini, monster itu akan menyusul Gido sebelum aku bisa mengejarnya. Monster itu lebih cepat dari kuda biasa.

「Aku hampir tidak akan berhasil tepat waktu. Lakukan sesuatu sendiri!」

Gido membuat wajah yang menyedihkan untuk sesaat, tapi segera menyuruh dirinya sendiri. Dia membuang pedangnya, beralih ke busurnya dan membidik. Tampaknya gila menggunakan busur dalam jarak dekat.

「Sh-!」

Memutar tubuhnya dan memutarnya untuk menghadapi monster di belakangnya, yang akan memakan kuda itu, ia melepaskan panahnya dari jarak dekat untuk secara akurat menembus mata kanannya. Pada saat yang sama, dia memiringkan kudanya ke kiri. Tentu saja, kecepatannya turun dan monster itu langsung melompat untuk membunuh, tapi meleset dan berguling di tanah.

「Begitu, dia berbalik ke arah yang sama dengan mata yang rusak.」

Pertimbangan yang bagus. Akan ada banyak kali di medan perang di mana tindakan intuitif semacam ini akan menyelamatkan nyawa.

Monster itu segera bangkit dan mengejar Gido lagi, tapi sudah terlambat. Aku sudah menyusul.

「Rasakan itu.」

Dagingnya enak jadi aku tidak ingin terlalu keras. Dengan penurunan tombak yang tepat, tombak itu menempel ke tanah dan leher monster itu jatuh ke bawah. Itu juga akan membuat pengaliran darah lebih mudah jika aku melakukannya seperti ini.

「Gido, salah satunya adalah pencapaianmu.」

「Satu ……?」

Ketika Gido kembali, dia memiliki wajah yang tidak puas. Dia mungkin ingin mengatakan bahwa dia mengalahkan dua, tapi yang dengan mata hancur belum mati ……

Aku mengayunkan tombakku dengan kedua tangan dari belakang dan membelah kepala musuh.

「Kau tidak menyelesaikan yang pertama. Ada dua yang setengah mati, jadi kau mendapatkan satu pembunuhan.」

Aku tertawa sambil mengeluarkan tombakku. Itu berlumuran darah begitu cepat setelah baru beberapa waktu yang lalu, tapi aku akan mencucinya dalam air untuk membuatnya bagus dan bersih setelahnya.

Gido terlihat kecewa saat dia menendang kepala mayat monster yang terbelah itu.

Dia masih naif di keadaan tertentu, tapi dia mendapat tanda lulus. Aku bisa melihat cukup janji dalam dirinya.

「Jangan menghancurkan mayat itu, kita akan mengikatnya ke belakang kereta dan membawanya. Aku akan mengembalikannya sebagai bonus.」

「Monster ini…… karena hanya bisa dibawa dari sini, akankah menjadi produk spesial?」

Adolph bergumam. Nah, jika kita bisa berburu dengan baik maka bisa jadi.

Tetapi yang lebih penting, aku ingin kembali dengan cepat. Bangsa pegunungan secara keseluruhan memiliki payudara kecil. Leah relatif lebih besar, tapi tidak terlalu besar, dan aku kelaparan untuk yang besar. Nonna, Carla dan Melissa…… ketika aku kembali, aku ingin bermain-main sambil dikelilingi oleh payudara besar.

「Kau sedang memikirkan sesuatu yang nakal, bukan.」

Celia menatapku.

「Apa yang kau katakan, tiba-tiba?」

「Bagian depan…… tolong tutupi.」

Ketika aku menurunkan mata ke celanaku, ada tonjolan yang sepertinya akan merobek celanaku segera. Gido tercengang dan istrinya dengan cepat menutupi wajahnya dengan tangannya, mengintip melalui celah di jemarinya.

「......Aku akan di kereta untuk beristirahat sedikit. Leah, ayo.」

「Oke~」 「A-aku juga!」

Aku akan memiliki pertempuran kecil ini dulu.

 

Protagonis: Aegir Hardlett. 22 tahun. Musim Dingin.
Status: Count Kerajaan Goldonia. Penguasa Feodal Agung dari Wilayah Timur Goldonia. Raja Pegunungan. Teman para Kurcaci.
Komando Pasukan: Pasukan Pribadi – Unit Pengawal: 80, Lainnya: masih direorganisasi
Aset: 8600 emas (tenaga kerja -100) (bonus -200) Pinjaman: 20.000 emas
Senjata: Dual Crater (pedang besar), Tombak Kurcaci
Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir), Mel (selir hamil), Melissa (kekasih), Maria (kekasih hamil), Rita (maid kepala), Catherine (kekasih), Myla (kekasih), Leah (Budak Seks menyatakan diri), Yoguri (NEET), Casie (hantu), Sebastian (butler), Miti (kekasih), Alma, Kroll, Pipi (pengikut)
Anak-anak: Sue, Miu, Ekaterina (anak perempuan), Antonio (anak laki-laki), Kuu, Ruu, Rose (anak asuh)
Bawahan: Celia (ajudan), Irijina (komandan), Luna (komandan), Ruby (kekasih dan pengikut Luna), Leopolt (petugas staf), Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Gido (pengawal), Claire & Laurie (pedagang resmi), Schwartz (kuda)
Pasangan Seksual: 99, anak-anak yang telah lahir: 9
Oukoku e Tsudzuku Michi 115

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment