12 August 2016

The Destruction of a Triad Boss Trilogy

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

  1. Orang muda dengan ambisi yang tinggi
Dikatakan bahwa "Kau dapat melihat jati diri seseorang saat mereka berusia tiga tahun." Pepatah ini bukanlah kesalahan. Dua tahun pertama kehidupanku, aku tidak berbeda dari anak rata-rata; aku menangis; aku berisik; dan aku mengompol. Keistimewaanku mulai muncul saat tiga tahun.

Saat tiga tahun, aku terpesona oleh senjata. Hal ini tak aneh; setiap anak akan seperti senjata. Ini adalah sifat bawaan. Apa yang salah adalah kata-kata Ibuku katakan suatu hari ketika aku berguling-guling di lantai menuntut untuk dibeli senapan mesin mainan. Setelah memaksa dan ancaman itu gagal, ia berkata, "Orang baik hanya punya satu senjata. Hanya orang jahat punya banyak senjata. Hao Ran, kau sudah punya senjata di rumah, kalau kita membeli lagi, kau akan menjadi orang jahat."

Aku berpikir kembali ke semua TV yang telah kusaksikan; tampaknya hal itu benar-benar terjadi. Tapi kehausanku akan senjata melebihi tuntutan yang kupunya akan kualitas diriku, jadi aku menjawab, "Aku ingin menjadi orang jahat."

Kemudian, aku menerima tekad senjata dan arah hidupku — aku akan menjadi orang jahat.

Jangan ragu-ragu atau tertawa diam-diam, yang disebut ambisi tidak terikat oleh usia. Jangan meremehkan tekad seorang anak berusia tiga tahun. Itu karena Ibuku tidak mengambil kata-kata milikku itu sampai menyakiti hati dan kehilangan kesempatan optimal untuk mengubah arah hidupku.

Setelah itu, aku akan memberikan perhatian khusus terhadap perbedaan antara orang-orang yang baik dan jahat ketika aku menonton TV. Semakin aku melihat, semakin menjadi-jadi aku menjadikan tekadku untuk menjadi orang jahat. Lihatlah orang-orang jahat di TV — mereka makan dan minum yang terbaik dan melakukan sesuka mereka. Kemudian, berbeda dari orang-orang baik yang selalu ditindas oleh orang jahat — melayang antara hidup dan mati, kelelahan dan penderitaan.

Aku akan menjadi orang jahat! Mulai dari ketika aku tiga tahun, aku mencoba yang terbaik untuk menuju sana — mempraktekkan semua taktik orang jahat. Aku menyambar lolipop gadis kecil tetangga; aku memonopoli mainan di TK, tidak memberikan mereka untuk anak-anak lain bermain; aku menggunakan ketapel untuk menembak di kaca jendela para warga; aku mengkiat ekor kucing dengan petasan...

Orang-orang yang datang mengeluh di rumahku setiap hari pasti membentuk barisan. Orang tuaku sudah biasa dengan ini dan akan melakukan hal-hal: Satu, menunduk; Dua, menyerahkan hadiah; Tiga, mengatakan, "Maaf, anak kami tak ada disiplin."

Tapi mereka tak bisa melakukan apa-apa tentangku. Sama seperti bagaimana Jia Bao Yu memiliki leluhur tua melindunginya, Nenek(pihak Ayah)-ku juga tidak bijaksana denganku. Aku adalah satu-satunya di nama keluarga yang lulus ke dalam lima generasi ini. Jika dia tidak mencintaiku, maka siapa lagi? Terutama karena Ibuku telah mengalami keguguran sebelumnya. Ada dua orang yang tak bisa selamat sebelum diriku. Katanya yang pertama hilang karena ia membantu menambil pakaian kering; untuk yang kedua, Ibuku kapok dan tidak melakukan pekerjaan apapun. Pada akhirnya, suatu saat, ketika dia selesai makan permen kismis dan membuang bijinya ke keranjang sampah lebih dari satu meter jauhnya, dengan kecelakaan, kakak kedua laki-laki atau perempuanku meninggal. Ketika dia menghamiliku, selain menggerakkan mulutnya, Ibuku tidak berani bergerak sama sekali. Dia berbaring di tempat tidur selama tujuh bulan. Minum, makan, dan pergi ke kamar mandi yang itu semua dilakukan di tempat tidur. Ini adalah bagaimana ia mampu melestarikan sedikit darah dari Keluarga Li.

Mereka akhirnya memilikiku setelah banyak tantangan. Dan aku adalah seorang laki-laki, sehingga dimanjakan, tentu saja, tak dapat dihindari. Nenekku melihatku sebagai dambaan lebih dari hatinya sendiri. Nenek bisa menemukan manfaat dalam apa pun hal buruk yang kulakukan. Ketika aku berbicara senonoh, Nenek akan berpikir bahwa kosakataku sangat kaya; ketika aku menghancurkan kepala seseorang, Nenek akan melihat bahwa kekuatanku sangat hebat ....Meskipun Ibuku tidaklah memanjakanku seperti Nenekku, Ibu akan mengatakan beberapa kata ketika aku melakukan sesuatu yang buruk, tapi tak ada yang serius. Ibu belum pernah bersedia untuk memukulku. Ketika datang padanya, aku mendapatkan apa pun yang kuminta.

Satu-satunya orang yang mengganggu adalah Ayahku. Ayah akan selalu memiliki wajah kebapakan keras dan berteriak padaku. Jujur saja, aku agak takut tapi hal baiknya Ayah adalah seorang anak yang berbakti dan mencintai istrinya. Ada banyak saat, ketika Ayah mengangkat tongkat, aku hanya akan bersembunyi di balik Nenekku atau Ibuku dan mereka akan hanya harus mengatakan, "Kalau kau ingin memukulnya, pukul aku dulu" dengan itu tongkat itu tidak jatuh di tubuhku. Ayahku sudah berusaha memberi alasan pada istri dan Ibunya, tapi Nenekku hanya takkan melihat arti di dalamnya dan Ibuku akan memahami itu salah tetapi takkan berubah. Beberapa kali, ketika Ayah gagal untuk menerobos mereka, Ayah akan menyerah berusaha untuk mendidikku dengan tongkat dan berkonsentrasi pada berurusan dengan pasca bencana yang kusebabkan.

Mengandalkan Nenek dan Ibuku untuk dukungan, ditambah fisik tinggi dan kuat yang kuwarisi dari Ayahku, dengan tidak diragukan lagi, aku tumbuh menjadi sedikit pengganggu.

WilAyah di mana keluargaku tinggal itu biasa disebut Chessboard Street, karena banyak gang-gang kecil saling silang seperti papan catur. Setiap hari aku akan melakukan hal-hal buruk di semua lorong-lorong papan catur, menyebabkan kekacauan di papan catur itu. Sebuah pedant lama Ku Dang (celana selangkangan) Lane mengatakan aku adalah "orang baik fudamental dengan karakter jahat" mencoba untuk membuktikan diri. Sesama warga desa memberiku julukan terkenal disebut, "Gui Jian Chou" (seseorang yang bahkan ditakuti hantu.)  Mereka semua mengatakan bahwa aku akan menjadi bajingan di masa depan. Aku juga ingin berpikir begitu.

Anak-anak di Chessboard Street yang sering diganggu telah cukup banyak diganggu olehku sebelumnya. Satu-satunya yang belum adalah gadis kecil Chen di Lantern Lane.

Keluarga Chen sering menjadi bahan diskusi oleh para warga dari Chessboard Street. Nyonya keluarga itu adalah seorang wanita yang sangat tidak menyenangkan. Semua orang membencinya, bahkan lebih dari mereka membenciku. Katanya wanita itu dulunya ayam yang tak bisa bertelur. Sebelum aku mengerti analogi ini, aku selalu berpikir bahwa wanita itu adalah perubahan ayam iblis. Dengan demikian, Lantern Lane sempit dan untungnya kabur dari gangguanku selama bertahun-tahun. Tentu saja, setelah aku mengerti arti tersirat, Lantern Lane dimasukkan ke dalam lingkup kekuasaanku. Tapi ini bukan apa yang ingin kubicarakan sekarang, mari kita kembali ke titik utama.

Katanya sejak ayam itu tak bisa menetaskan telur selama bertahun-tahun, dia pergi dan mengambil telur; yakni gadis kecil itu. Pada awalnya, itu masih baik-baik saja. Siapa yang bisa tahu bahwa setelah dua tahun, ayam itu benar-benar mampu menetaskan telur? Dan bahkan telur laki-laki. Orang yang dibawa itu menjadi tidak perlu. Sejak itu, ia hidup melalui penderitaan masa sulit di mana "adik laki-laki mendapatkan mie sementara aku minum sup."

Ketika aku melewati Lantern Lane, setidaknya 9 kali dari 10, aku akan melihat wanita itu memukuli dan memarahi gadis kecil. Dia bahkan tidak bisa pergi ke sekolah sampai subdistrik dan polisi setempat datang untuk menegakkan hukum pendidikan. Juga pernah ada tetangga yang tak bisa tahan lagi dan berusaha membujuk keluarga itu jangan begitu keras. Wanita itu hanya meletakkan tangannya di pinggang dan berkata, "Kalau kau begitu baik hati, kenapa kau tidak membawa idiot ini ke rumah untuk dibesarkan?!" Tak ada yang ingin mengambil beban ini, sehingga mereka hanya bisa berkomentar tentang hal itu diam-diam.

Wanita yang selalu menyebut gadis kecil itu, "Idiot." Semua orang juga menduga bahwa ia telah menjadi bodoh akan penganiayaan. Sebelumnya, ketika dia ditabrak, dia akan masih tahu untuk menangis. Kemudian, tak ada suara. Dia akan gemetar ketakutan terhadap kaki dinding di mana pun dia pergi. Jika ada yang dekat dengannya, mereka akan takut. Dengan pakaian usang dan kotor, rambut berantakan dan wajah kotor, tak ada yang ingin melihat bagaimana tampilannya. Perasaan yang dia beri adalah awan abu; yang akan berantakan jika angin bertiup kuat.

Membandingkan aku dengannya adalah seperti membandingkan singa dan belalang. Perbedaan kekuatan kami itu terlalu besar sampai aku tidak repot-repot untuk mengganggunya.

Selain itu, Nenekku secara khusus mengatakan kepadaku, "Chen si gadis kecil itu sudah cukup menyedihkan, kau tidak perlu menyebabkan masalahnya."

Ibuku juga selalu mengatakan dia menyedihkan, bahwa dia tak bisa makan cukup atau mengenakan pakaian cukup untuk kehangatan. Ketika orang lain memberinya pakaian lama, mereka mendatangkan murka tikus kesturi itu. Seiring waktu, tak ada yang berani untuk membantunya lagi.

Apakah gadis yang hidup dengan baik atau tidak itu tak ada hubungannya denganku. Tapi pada waktu itu aku baru menginjak usia 12 tahun, sifat agresif hewan jantan mulai terbangun. Bahkan jika itu menjadi orang jahat, orang dengan keinginan diri sendiri untuk menjadi yang paling jahat. Jadi aku merasa sangat senang bahwa wanita itu benar-benar lebih jahat dariku. Apa yang membuatku lebih marah adalah bahwa dia bahkan telah melahirkan seorang putra jahat, Chen Yong Kang. Chen Yong Kang lebih muda tiga tahun dariku, tapi menggigit tumitku di leaderboard untuk orang yang paling mengerikan. Ketika seseorang menganalisa sejarahku dan Cheng Yong Kang, keyakinan adalah itu: konstitusi jahatku diakuisisi, sementara konstitusi jahat Cheng Yong Kang adalah sifatnya. Kecepatan dan tingkat di mana Cheng Yong Kang menjadi lebih buruk adalah jauh lebih besar daripada aku. Ruang baginya untuk tumbuh juga melampaui punyaku itu. Dia hanya membutuhkan sedikit waktu untuk tumbuh dan hasil yang tak terelakkan akan dia menyalipku di persimpangan jalan.

Bagaimana ini bisa dilakukan? Aku bisa mengakui tidak bisa lebih buruk dari Ibunya untuk saat ini, karena dia telah memiliki tiga puluh ditambah lagi beberapa tahun praktek dari diriku. Ketika aku mulai belajar menjadi jahat, ia sudah berpengalaman. Tapi anak muda ini tiga tahun lebih muda dariku. Aku tidak ingin menjadi antek-antek untuknya di masa depan. Aku harus mencekik embrio ini di dalam ayunan bayinya.

Aku memimpin bandit di bawahku untuk memulai membimbing Cheng Yong Kong kembali ke jalan yang benar. Metode yang digunakan adalah memerangi kejahatan dengan kejahatan. Ketika ia melemparkan ingus ke orang lain, bola kotoran akan jatuh padanya; ketika ia mengangkat rok seorang gadis, dia akan disita didalam gang buntu dan keluar dengan telanjang bawah; ketika ia melemparkan sampah ke halaman orang lain, semua sampah di Chessboard Street akan berkumpul di depan rumahnya pada hari berikutnya... segera setelah ia melakukan sesuatu yang buruk, ia akan menerima hukuman.


  1. Langkah pertama menuju kehancuran
Diracuni oleh peluru dilapisi gula, titik awal aku mencoba untuk memperbaiki Cheng Yong Kang benar-benar bukan untuk sesuatu yang baik. Seseorang yang jahat ingin melakukan hal-hal baik akan membuat seseorang mati tertawa. Namun, ada yang disebut mengatakan, sampah seorang pria adalah harta orang lain; hal-hal yang jahat untuk Cheng Yong Kong, bisa baik bagi orang lain. Dari ini aku tertarik mengganggu yang akan membawaku ke jalan yang salah selama sisa hidupku.

Minggu, aku pergi untuk mencari teman sekelas untuk bermain. Ketika aku melewati Lantern Lane, aku kebetulan melihat Cheng Yong Kang mengganggu kakaknya.Tentu saja aku tidak ragu-ragu dan ke sana menariknya dari kakaknya menggunakan satu tangan. Dan kemudian menendang pantat. Cheng Yong Kang mulai berteriak sekaligus.

Itu adalah kesalahan perhitungan utama. Aku lupa bahwa tempat itu pintu depan rumahnya. Sangat cepat, ia menangis menarik si induk ayam tua. Cheng Yong Kang ditangani dengan mudah, tapi si induk ayam tua di keluarganya adalah seseorang yang tak bisa kuurusi pada saat itu.

Ada yang mengatakan, "Kepalamu mungkin dipotong, darahmu mungkin mengalir, tapi kehormatanmu harus dijaga." Meskipun kekuatanku jatuh kecil, aku masih memutuskan untuk menghadapi si induk ayam tua. Adegan itu sangat kacau hari itu. Kami mulai dengan melemparkan penghinaan dan kemudian saling memukul, pada akhirnya tak ada pihak yang menang.

Hasil akhir dari kejadian ini yang berakhir dengan adik tambahan. Itu karena ketika si induk ayam tua dan aku saling memukul dan melemparkan penghinaan, tanpa berpikir banyak tentang hal itu, aku, dengan sangat heroik, membuat pernyataan berlebihan — mengatakan bahwa aku akan mengambil gadis itu pulang untuk dibesarkan. Si induk ayam tua yang tak tahu malu, sederhananya, sangat keji meraih ke pembukaan itu dan tidak membiarkan lepas — bertekad untuk membiarkan aku membawa gadis itu kembali ke rumah. Dan demi sialan yang disebut kehormatan laki-laki, dengan hidung berdarah dan wajah bengkak, aku membawa anak wanita itu kembali ke rumah.

Ketika aku kembali ke rumah, penampilan menyedihkanku membingungkan Nenek dan Ibu sekaligus "harta tersayang" mereka. Sementara Ayah, seperti biasa, mengerutkan alisnya dan bertanya, "Siapa yang kau provokasi kali ini?"

Aku mencengkeram gadis yang bersembunyi di belakangku dan mendorongnya di depan semua orang, "Aku ingin kalian mengadopsi dia!" Dan kemudian aku menceritakan apa yang baru saja terjadi secara rinci kepada mereka.

Nenek dan Ibu bereaksi seperti yang diharapkan; sementara mereka berdiri di sisiku, mereka memendam keraguan tentang mengadopsi gadis itu. Sebaliknya, itu adalah Ayah yang, untuk pertama kalinya, tidak memarahiku. Ayah menenangkan alisnya dan memujiku, "Anak yang baik, kau melakukannya dengan baik. Seorang pria menjaga kata-katanya. Keluarga kami akan mengadopsinya. Ayah akan pergi menyelesaikan dokumen besok."

Nenek dan Ibu ingin mengajukan keberatan mereka, tapi Ayah mengabaikan mereka, "Di masa lalu, ketika kalian tak perlu bersama dengannya, kalian selalu buta. Akhirnya, anak ini menunjukkan tanda-tanda kebajikan. Kalian tak diizinkan mengganggu-gugat. Selain itu, apa masalahnya dengan membesarkan anak lain. Itu hanya setetes air dalam ember. Bukan berarti keluarga kami tak mampu untuk membesarkannya. Ini sudah diputuskan."

Seperti ini, di bawah desakan Ayah, gadis itu datang untuk tinggal di rumah kami. Segera setelah itu, Ayah menyelesaikan surat adopsi dan aku punya seorang adik perempuan yang baru.

Ketika Mei Mei (adik perempuan) pertama kali datang ke rumahku, dia adalah imej pemisahan seseorang yang baru saja keluar dari sebuah kamp pengungsi. Rambutnya kering, diikat menjadi kuncir berantakan. Sepasang mata besar berada di wajah sedikit kuning keringnya. Seperti ET, dia selalu melahirkan sedikit rasa takut — meringkuk dan tidak berani melihat orang. Siapa yang tahu berapa tahun dia telah mengenakan pakaian di punggungnya, kau bahkan tidak tahu apa warna aslinya. Ini adalah benjolan abu-abu, erat membentang di tubuhnya. Setengah dari siku dan kakinya terbuka. Semua kulit dan tulangnya dengan garis-garis ungu. Ibu mengatakan bahwa itu tampak seperti tanda-tanda sudah dipukuli.

Mei Mei tidak tahu banyak, hanya hal kecil akan menggerakkannya selama setengah hari. Tak perlu untuk melakukan pekerjaan rumah tangga, memberinya sumpit di mangkuk, membeli baju baru, dan hal-hal lain akan menyebabkan dia untuk menunjukkan wajah tak percaya, ekspresi kewalahan dan merendahkan. Nenek mengatakan bahwa dia pasti dirawat buruk di rumah lama miliknya.

Aku sangat kesal dengan itu semua. Pada saat itu, tingkat pemahamanku telah naik dan aku mulai merenungkan apakah imej "orang jahat" sebenarnya cocok untukku. Apakah aku benar-benar ingin menjadi orang jahat seperti si induk ayam tua di masa depan, yang ditolak oleh semua orang yang melihatku? Sehingga aku bahkan merendahkannya? Haruskah aku terus di jalan ini? Aku tenggelam ke dalam kebingungan.

Ah, Chow ge (Chow Yun-fat)! Kaulah mercusuar dalam hidupku, tunjukkanlah arah bagiku untuk maju!

Dalam kebingungannya, aku menyaksikan serangkaian film triad Hong Kong yang Chow ge bintangi sebelum menyadari pemahamanku dari "orang jahat" itu terlalu berpikiran sempit sebelumnya. Orang jahat juga dibagi menjadi tingkatan dan jenis; jenis si induk ayam tua adalah yang bahkan tidak bisa keluar di depan umum. Setelah menghilangkan vulgar kelas bawah, pengkhianat dan penipu, dan lain-lain — jenis yang kurasakan berada di bawahku — aku menegaskan bahwa aku masih ingin menjadi orang jahat, tetapi hanya jenis tertentu: mengenakan jaket kulit dan kacamata hitam, pistol di belakang sabuk, pisau di sepatu boot; aku ingin memiliki keahlian menembak akurat, menjadi ahli di seni bela diri, memiliki keterampilan melempar pisau yang mematikan, dan menggunakan kartu poker sebagai anak panah; aku juga ingin menghargai loyalitas, memiliki saudara, melindungi yang muda, hanya dalam menghadapi kejahatan, menggunakan kekerasan untuk menghentikan kekerasan, membalas utang budi...

Itu benar, sama seperti itu! Seseorang tidak takut berbuat salah, hanya takut berdosa sampai akhir. Aku sangat senang bahwa aku mengerti kesalahanku sendiri pada usia 12 tahun dan segera menunjuk arah hidupku — aku ingin menjadi bos triad.

Pada saat aku terbangun dari kebingunganku, aku menyadari bahwa Mei Mei sudah sampai ke akar-akarnya ke dalam keluargaku. Sejak ia menjadi nyaman di rumahku, ia tumbuh jauh lebih cantik — tak lagi kering seperti sebelumnya. Wajahnya menjadi sedikit lebih bulat, putih dengan sedikit merah muda. Bibirnya juga meningkat dalam warna. Matanya tak lagi besar dengan penderitaan, mereka berbinar seperti yang lain. Sekarang, Ibu suka untuk membeli baju baru, selalu mengatakan bahwa cara berpakaian putrinya seperti bunga memberinya rasa pencapaian.

Semua tetangga mengatakan bahwa dia pasti akan menjadi cantik sekali ketika ia dewasa. Bahkan si induk ayam tua menunjukkan penyesalan ketika dia melihat bagaimana rupanya sekarang, menggerutu bahwa jika dia tahu ini, dia tidak akan memberinya kepada keluargaku; siapa tahu jika mereka bisa menggunakannya untuk memanjat tangga di masa depan. Ketika aku mendengar tentang hal ini, aku berhenti megejek sampai saluran pembuangan di luar tembok halamannya.

Cara meringkuk dari Mei Mei sebelumnya, juga, secara bertahap mereda. Setelah periode kewalahan oleh cinta, dia sekarang bisa benar-benar bangga menjadi bagian dari keluarga Li. Dia selalu penuh dengan senyum. Ketika ia melewati orang-orang dia akan berbicara tentang bagaimana baiknya Nenekku, bagaimana bijaksananya Ayahku, bagaimana lembutnya Ibuku, dan bagaimana megagumkannya Ge Ge (kakak laki-laki)-ku — seolah-olah dia sangat senang.

Dia sangat patuh dan memiliki penilaian besar. Dia akan membawa teh, menuangkan air, menyerahkan sandal, dan sangat efisien tentang hal itu. Nenek selalu mengatakan bahwa Nenek tak pernah melihat seorang anak lebih pintar, bijaksana, dan perhatian dari dirinya; dia benar-benar tidak tahu di mana otak dari keluarga Chen berada, bagian bersedia untuk menyiksa dan bagian dengan anak yang baik.

Ayah juga sangat bangga pada dirinya sendiri karena keputusan yang bijaksana untuk mengadopsi Mei Mei. Nenek dan Ibu yang dulunya menolak mengadopsinya mulai menyukainya, sehingga mereka menyukainya lebih baik dariku. Suatu kali, aku bahkan mendengar Nenek berkata kepada Ibu, "Sebelumnya, aku akan selalu khawatir tentang Hao Ran dan tak tahu bagaimana ia akan berubah di masa depan. Setelah ada seorang adik perempuan, jika Hao Ran jatuh kesulitan nanti, masih akan ada seseorang untuk menjaganya."

Aku tidak berpikir bahwa Nenek berpikir begitu rendah dariku dalam hatinya. Aku tidak bisa berbaring! Akar masalahnya adalah Mei Mei. Sejak ia datang, tempatku di keluarga itu terus memburuk.

Marah, aku pergi untuk mencari Mei Mei untuk menyelesaikan sesuatu. Aku mengetuk sekali sebagai isyarat dan kemudian aku pergi. Dia sungguh-sungguh belajar pada saat itu. Ketika dia melihatku, dia menyambutku dengan semua senyum dan menatapku dengan memuja dan rasa syukur, dan bertanya dengan manis, "Ge Ge, apakah kau cari aku untuk sesuatu?" Jika dia adalah anak anjing, aku yakin bahwa ekornya akan naik dan bergoyang-goyang sampai mati.

Begitulah setiap kali. Sejak aku berkelahi dengan Ibu angkatnya sebelumnya dan membawanya pulang, dia menganggapku seperti penyelamatnya; tak pernah lupa untuk berterima kasih padaku setiap saat. Dia selalu patuh dan taat terhadapku. Kemudian, ada saat-saat yang orang lain mengganggunya. Aku melangkah untuk menghentikan itu dan, lebih jauh lagi, mengeluarkan kata bahwa siapa pun yang membuat hidupnya sulit membuat hidupku sulit. Sungguh lelucon. Bagaimana bisa adik bos triad diganggu oleh orang lain? Ini pasti karena kehormatan laki-laki.

Hanya saja aku tidak berharap dia untuk mencapai tahap memujaku denganmembabi buta karena itu. Jika aku mengatakan bahwa angin besar bertiup dengan baik ke sisi lain pagar, hanya kau menonton, ia akan segera pergi dan bergerak baik ke sisi pagar ini.

Seperti yang mereka katakan, kau tidak memegang tangan untuk menampar orang tersenyum. Plus, rencana yang kususun menjadi orang jahat tidak termasuk memukul seorang wanita. Dengan demikian, hal ini menyebabkan aku untuk tidak pernah bisa melepaskan kemarahanku.

Kali ini tidak terkecuali. Aku membuka mulut, tapi serangan yang sudah kusiapkan tidak akan keluar. Aku hanya bisa membuat postur marah dan membuat suara 'humph' melalui hidungku.

Dia mencoba untuk mencari tahu apa yang kuungkapkan, kemudian mengikutiku bertanya, "Ge Ge, aku membantumu mencampur secangkir Cola Cao. Ini yang dingin di lemari es. Apakah kau ingin minum sekarang?"

Aku membuat suara "uh-huh" dengan cara sombong dan duduk di kursinya. Bersemangat, ia pergi mengambil minumku. Setelah beberapa saat, ia membawa cangkir dan menyerahkannya kepadaku dengan hormat. Setelah dia melihatku mengambil seteguk, dia membuat sebuah ekspresi "Menunggu untuk dipuji karena suatu pekerjaan baik".

Dia benar-benar menjengkelkan. Bagaimana dia bisa tahu seleraku begitu baik? Campuran yang tidak terlalu terkonsentrasi atau encer. Ini sangat sempurna sekali. Bahkan aku tidak bisa mencampurkan rasa ini sendiri. Sekarang, aku tidak bisa melanjutkan peran sombongku. Aku melonggarkan wajahku, mengangguk dan berkata, "Mmm, rasanya enak!"

Dia langsung tersenyum dengan seluruh wajahnya, terlihat sangat senang. *Sigh*, meskipun orang jahat membutuhkan beberapa pengikut yang teguh, itu benar-benar sangat tidak biasa untuk dipuja olehnya. Jadi, ketika aku selesai minum, aku berdiri, dan menunjukkan kasih sayang dari seorang kakak dan membelai kepalanya, "Ambil cangkirnya dan cucilah."


  1. Langkah kedua menuju kehancuran
Hari-hari kering dengan martabat dan hidup dengan daya tahan terlewat satu per satu. Ketika istilah sekolah berakhir, kami berdua membawa kartu laporan kami. Tak ada yang bisa mengatakan bahwa dia benar-benar sangat cerdas. Tapi begitu dia berkonsentrasi pada belajar, nilai-nilainya naik dengan sangat cepat. Pada akhir semester, dia benar-benar ujian untuk menjadi tempat kedua di kelas. Relatif, aku dapat rata-rata; bahkan tidak sampai top 50.

Nenek, Ayah, dan Ibu sangat senang dan memuji Mei Mei karena pintar. Tapi Mei Mei memiliki ekspresi seperti dia baru saja menemukan idolanya di keranjang sampah, dan berkata, "Bagaimana ini bisa terjadi? Bagaimana ini bisa terjadi? Ge Ge begitu cerdas, bagaimana bisa dia tidak ujian lebih tinggi dari aku?"

Aku tidak tahan, tapi aku harus! Ini harus dilakukan dengan kehormatan laki-laki! Dengan wajah ungu, aku berbicara, "Tentu saja aku bisa, hanya saja perutku tidak merasa enakan pada hari ujian, jadi aku tidak ujian dengan baik."

Nenek, Ayah dan Ibu memiliki ekspresi terkejut di wajah mereka. Hanya si bodoh Mei Mei tiba-tiba mengangguk dengan pemahaman, "Itu benar. Seperti yang kukatakan, Ge Ge sangat mengagumkan."

Nenek dan mereka semua tertawa-tawa. Aku tidak bisa menahan ekspresiku lagi, sehingga lolos dari mata semua orang, tapi masih enggan mengakui kesalahanku, "Tunggu saja, semester berikutnya, aku pasti akan melampauimu."

*Sigh*, kehormatan laki-laki sangat benci itu! Selama semester baru, agar tidak kehilangan kehormatan di depan Mei Mei, aku membuat upaya habis-habisan dalam pelajaran dan akhirnya mendapat tempat pertama di podium pada akhir semester. Ini mengejutkan semua orang. Hanya Mei Mei memiliki popularitas yang mengikuti ekspresi — itu adalah hal-hal yang seharusnya —.

Didorong oleh ekspresi miliknya, aku tidak punya waktu untuk pergi keluar dan menjadi nakal. Semua tetangga memujiku untuk membalik lembaran baru. Akhirnya, aku lulus top kelas dan ujian peringkat tinggi sekolah. Mei Mei juga melayang di sekitar tempat pertama dan kedua. Kami berdua, pasangan kakak dan adik keluarga Li, menjadi legenda Sekolah Dasar Yan Lin. Pada pertemuan orang tua, selalu ada sekelompok orang yang mencoba untuk belajar dari orang tuaku.

Hal yang paling dibenci adalah, meskipun aku jelas-jelas membaik, Ayah dan Ibuku bahkan lebih menyukai Mei Mei. Tapi dia selalu mengikuti di belakangku seperti sedikit lebih percaya, sehingga sehingga aku bahkan tidak bisa marah padanya.

Dengan kesulitan tersebut, aku masuk ke sekolah menengah pertama. Sekolah itu di distrik lain jadi aku hanya melihat orang sedikit lebih percaya ketika aku pulang, dan tekanan padaku tiba-tiba menurun. Mengingat karir bos triad-ku yang sudah kutinggalkan begitu lama, aku merasa bahwa aku harus melanjutkan persiapanku. Pada tahun kedua di sekolah menengah pertama, aku berhubungan dengan berandal di sekitar sekolah. Pada waktu yang tepat, aku baru saja mulai pubertas dan memiliki banyak kemarahan hormonal untuk dilampiaskan. Aku mulai membangun wilAyah di luar sekolah. Takut bahwa Mei Mei akan mendengar tentang hal itu, aku tidak berani dekat-dekat Chessboard Street. Aku tidak berani meninggalkan pelajaranku juga, takut bahwa Mei Mei akan menunjukkan ekspresi yang menemukan idolanya di keranjang sampah lagi.

Sekarang aku tahu bahwa terlalu dipuja oleh seseorang adalah tekanan besar. Aku benar-benar menyesal memprovokasi Mei Mei dan bahkan lebih muak dengan rasa yang kuat akan kehormatan laki-laki yang kupunya.

Tentu saja, yang disebut membangun wilAyah tidak terlepas dari perkelahian. Beberapa kali, aku pulang dengan wajah berwarna. Kupikir aku telah menutupi itu baik-baik, tapi itu tak bisa luput dari perhatian berlebihan dari Mei Mei terhadapku. Ketika aku meringis di kamar mandi, mencoba menerapkan minyak safflower di punggungku di depan cermin, Mei Mei mengikutiku. Dengan ekspresi langit-jatuh, "Ge Ge, apa yang terjadi padamu?"

Aku segera menutup mulutnya, "Jangan berisik, apakah kau ingin Nenek khawatir?"

Dia langsung mengerti dan mengangguk. Aku melepaskan tanganku dan menyerahkan minyak safflower padanya, "Kau datang tepat waktu, bantu aku mengolesinya."

Dengan mata merah, Mei Mei mengambil minyak safflower dan berkata sambil mengolesi itu, "Ge Ge, kau begitu baik. Kau masih ingat untuk jangan mengkhawatirkan Nenek bahkan ketika kau terluka. Aku benar-benar terlalu bodoh. Ge Ge, kau terluka karena kau mencoba untuk berdiri hanya karena?"

Aku benar-benar sungguh ingin memanfaatkan kesempatan itu dan mengatakan yang sebenarnya, dan berubah. Tapi ketika aku melihat hidung merah di cermin, aku hanya bisa membuat dua suara ambigu "Mmm mmm". *Sigh*, kehormatan laki-laki mengganggu!

Setelah itu aku tidak bertarung lagi dan putus hubungan dengan para berandal. Itu bukan hanya untuk kehormatan laki-laki. Ada alasan memalukan lain. Ketika tangan kecil Mei Mei menggosok punggungku hari itu, aku punya perasaan aneh di perut bagian bawah. Setelah itu, aku bahkan bermimpi erotis. Wanitanya itu, tiba-tiba, Mei Mei.

Demi kebajikan! Aku hanyalah hewan buas! Bagaimana aku bisa memiliki pikiran seperti itu terhadap adik perempuanku sendiri? Aku ingin menjadi orang jahat, bukan hewan buas!

Aku tidak berani bertarung lagi. Dia hanya membantuku mengoleskan obat sekali dan aku bermimpi erotis. Kalau itu terjadi lagi, sulit untuk mengatakan bahwa aku tidak akan berperilaku mesum.

Aku merasa malu untuk dipuja Mei Mei. Untuk itu, aku mencoba yang terbaik untuk menjadi kakak yang baik. Dan dia mengikutiku bahkan lebih dekat; selalu memikirkanku dulu lebih dari apa pun.

Itu akan lebih baik jika dia memikirkanku hanya ketika ada sesuatu yang enak untuk dimakan atau sesuatu yang menyenangkan, tapi ketika dia mendapatkan haid pertama, dia juga datang untuk menemukanku? Hari itu, Ibu dan Nenek di rumah, tapi dia datang, semuanya bingung, untuk menemukanku. Katanya sambil menangis, "Ge Ge, Ge Ge, aku terkena kanker? Begitu banyak darah sudah keluar dariku."

Aku buru-buru bertanya, "Di mana?"

Dia menunjuk pantatnya.

Aku melihat. Darah sudah merendam celana dalamnya. Aku berteriak ketakutan, "Ibu, Ayah, cepat! Ada sesuatu yang salah dengan Mei Mei!" Aku tidak pernah berteriak begitu sedih sebelumnya.

Ayah dan Ibu buru-buru berlari. Nenek juga. Mereka juga menjadi panik oleh menangisnya Mei Mei dan bertanya apa yang terjadi.

Aku segera mengatakan kepada mereka, "Cepat dan panggil ambulans. Selamatkan Mei Mei!"

Tapi Ibu, dengan tampilan santai, menyalahkan dirinya sendiri, "Ah, aku sudah ceroboh. Mei Mei sudah berumur segini." Dan kemudian Ibu memimpin Mei Mei ke kamar mandi, berseri-seri.

Ayah dan Nenek juga memiliki penampilan tenang. Hanya aku yang tidak mengerti dan masih bertanya cemas pada Ayah, "Ada apa dengan Mei Mei? Apakah tidak merawatnya hanya karena dia bukan anak biologis Ayah!"

Ayah tertawa dan dengan nada sedikit mengejek, "Berhenti panik, Nak. Apakah Ayah lamamu orang semacam itu? Tidak apa. Mei Mei baru saja dewasa."

Dewasa? Apa dewasa semenakutkan itu? Dengan darah yang keluar? Perlahan-lahan, perlahan-lahan, aku mengingat melihat di majalah ilmiah bahwa ketika seorang gadis sudah 12 atau 13 tahun dia akan haid; lalu akan bisa memiliki anak-anak. Memikirkan rIbut-rIbut yang kubuat bukanlah apa-apa saat itu benar-benar memalukan.

Pada saat makan malam, Mei Mei terus menundukkan kepala dengan wajah merah. Aku menatap tubuhnya dengan bingung. Dia masih terlihat seperti anak kecil tidak peduli bagaimana kau melihatnya. Aku tidak mengerti di mananya dia bisa memegang anak?

Setelah itu, Mei Mei tiba-tiba menjaga jarak dariku. Dia terus memujiku seperti matanya selalu mengikutiku. Tapi dia akan mengunci pintu dan mengharuskan aku untuk mengetuk, tidak membiarkan aku masuk sesukaku.

Ada juga beberapa hal yang takkan dia memberitahuku. Misalnya, suatu hari sehabis sekolah, aku melihatnya memegang perutnya dengan wajah pucat. Aku bertanya ada apa, tapi dia menggeleng dan tak mengatakan apa-apa. Dia menyelinap ke kamar mandi dan tinggal di sana sementara waktu sebelum keluar. Dan kemudian ia pergi ke kamar tidurnya, memegang perutnya, tanpa memperhatikan aku.

Dengan kemarahan keras kepalaku, aku harus mengerti. Aku pergi ke kamar mandi dan menyelidiki sementara waktu sebelum menemukan petunjuk di keranjang sampah. Kali ini, aku tidak panik. Setelah pelajaran terakhir kali, aku cepat mengerti. Hal itu datang untuk Mei Mei.

Kenapa Mei Mei sangat kesakitan? Ayah dan Ibu masih belum masuk kerja dan aku tidak ingin bertanya pada Ayah dan Ibu. Sejak kejadian haid terakhir kali, Ayah, Ibu, dan Nenek akan selalu melihatku seolah-olah mereka memahami sesuatu tentangku. Aku tidak ingin memalukan diriku sendiri.

Aku mencari di baidu dan menemukan jawabannya dengan cepat. Penjelasan di sana sangat teliti dan rinci. Ia bahkan menyarankan beberapa cara untuk mengurangi rasa sakit; salah satunya, sup kacang merah, mudah dIbuat.

Aku memutar semua di dapur untuk menemukan kacang merah dan kemudian menambahkan sedikit air untuk mulai memasak.

Selama aku memasak, Ibu habis pulang kerja.

Ketika dia melihatku di dapur, itu membuatnya ketakutan, "Hao Ran? Apa yang kaulakukan di dapur? Di mana Mei Mei? Kenapa dia tidak denganmu?"

Aku sudah membuat persiapan. Aku mengangkat telunjuk tangan kiriku. Aku sudah membuat bekas luka merah palsu dengan pewarna merah, "Jariku berdarah. Aku sedang membuat sup kacang merah untuk memperkaya darah. Mei Mei di kamar tidurnya."

Ibu jelas benar-benar tidak percaya, tapi secara ajaib, dia tidak menanyaiku lagi. Dia pergi ke pintu kamar tidur Mei Mei, mengetuk, dan kemudian masuk. Setelah beberapa saat, dia keluar dengan tampilan memahami sesuatu dan masuk ke dapur. Dia menatap panci itu dan berkata, "Airnya terlalu sedikit, sup kacang merah harus dimasak seperti ini..."

Ibu mengajariku dengan sangat hati-hati bagaimana membuat sup kacang merah, dan kemudian menyiapkan makan malam. Sesekali, ia akan melihatku dan tersenyum. Senyumnya membuat rambut di kepalaku berdiri.

Setelah sup kacang merah siap, aku tergagap dan berkata, "Kurasa aku membuat terlalu banyak. Aku akan pergi membawa mangkuk untuk Mei Mei."

Ibu hanya tersenyum, "Mmm, pergilah."

Aku mengetuk pintu dan Mei Mei berkata lemah, "Masuklah."

Aku masuk dan melihat Mei Mei meringkuk di selimutnya. Aku membawa sup kacang merah, "Mei Mei, minum semangkuk sup ini."

Aku tidak tahu kapan Ibu mengikutiku, "Kau harus minum ini. Ini buatan Hao Ran pribadi. Aku sudah membesarkannya selama lebih dari sepuluh tahun dan bahkan belum minum seteguk teh yang dituangkan olehnya. Mmm, seorang putra dewasa dan meninggalkan Ibunya."

Dengan wajah memerah, aku membantah, "Aku membuatnya karena aku berdarah. Ini hanya karena aku tak sengaja membuat terlalu banyak sampai aku memberikannya untuk Mei Mei."

"Itu benar." Ibu mengucapkan kata-kata kosong, "Kalian perlahan memperkaya darah kalian. Aku akan pergi memasak makan malam."

Mei Mei duduk. Wajahnya yang pucat merona merah sedikit. Mata cerahnya menatapku.

Kapan Mei Mei menjadi lebih cantik? Aku lumayan cukup tertegun.

Melihatku kaget, Mei Mei mengerutkan bibirnya dan tertawa. Dia mengambil mangkuk dari tanganku dan menunduk untuk minum sup. Setelah dia selesai, dia menyerahkan mangkuk kembali padaku dan berkata dengan suara lembut, "Terima kasih, Ge Ge." Mendengar ini membuat tubuhku jadi lunak.

Setelah itu, aku akan mendapatkan cedera kecil pada beberapa hari setiap bulan dan membutuhkan pengayaan darah. Dan aku akan selalu tak sengaja membuat terlalu banyak dan memberikan Mei Mei semangkuk. Kadang-kadang aku bahkan tidak percaya alasanku, tapi Ayah dan Ibu percaya. Keterampilanku dalam membuat sup kacang merah menjadi lebih baik hari demi hari.

Mei Mei selalu dengan senang hati akan minum sup kacang merah dan mata yang memandangku menjadi lebih cerah dan terang.


  1. Langkah ketiga menuju kehancuran
Jatuh ke dalam lubang kecantikan, Mei Mei menjadi lebih dan lebih cantik. Kurasa aku sudah berakhir. Aku akan menjadi hewan buas. Ada cinta monyet di sekolah, dan ada gadis yang diam-diam memberiku surat cinta. Tapi aku hanya bisa memikirkan Mei Mei. Pada tahun ketigaku di SMP, Mei Mei juga masuk ke kelasku. Teman sekelas laki-lakiku menerkam seperti serigala ketika mereka melihat Mei Mei dan bersaing untuk memenangi hatiku untuk memperkenalkan mereka. Bagaimana aku bisa memberikan Mei Mei kepada mereka? Aku menemukan segala macam alasan untuk menjauhi mereka, mendorong mereka, mengusir mereka... untuk melindungi Mei Mei, aku memutar otakku sampai kosong.

Aku menderita; aku bingung; aku merasa tertekan. Kenapa dia jadi adikku?

Aku tidak tahan lagi! Aku tidak tahan dengan cara Mei Mei menatapku dengan mata terang dia. Aku perlu untuk menghancurkan idolanya dan mengekspos warna sejatiku. Aku ingin dia tetap jauh dariku.

Suatu hari, ada kesempatan di meja makan. Ayah dan Ibu bertanya tentang aspirasiku untuk ujian sekolah (untuk SMA). Aku berkata, "Aku tidak akan pergi ke sekolah lagi. Aku akan bergabung dengan triad. Aku ingin menjadi bos triad."

Ayah tidak menganggapnya serius dan bertanya mengejek, "Apakah kau pikir kau bisa menjadi bos seperti itu? Kau harus mulai dari menjadi bandit kecil dan bekerja dengan caramu. Kau mungkin tidak bisa menjadi bos sebelum kau jatuh tewas."

Ibu dan Nenek hanya menganggapnya sebagai lelucon dan menghIburku, "Apakah kita memberimu terlalu banyak tekanan akhir-akhir ini. Jangan gugup, selama kau mencoba yang terbaik, kami tidak akan menyalahkanmu tidak peduli selama kau ujian."

Kenapa tidak ada yang percaya apa yang kukatakan? Lupakan saja, aku tidak peduli tentang reaksi mereka. Aku hanya peduli tentang Mei Mei. Aku menatap penuh harap pada Mei Mei, berharap untuk melihat ekspresi kecewa dan membuatnya bersembunyi jauh dariku.

Tapi tidak ada. Mata Mei Mei masih sama terang dan dia berkata dengan sangat serius, "Kalau Ge Ge bergabung dengan triad, lalu aku akan menggunakan kecantikan untuk menarik bos dan membiarkan dia jadi pengantin Ge Ge untuk menjadi penggantinya. Dan kemudian, aku akan meracuni bos dan membantu Ge Ge merebut takhta."

Tuhanku! Kata-kata ini benar-benar keluar dari mulut Mei Mei yang tercinta dan lucu? Ayah, Ibu dan mereka memandang kami berdua dan tertawa keras. Tapi aku dipenuhi dengan kekecewaan. Apakah kalian membawa Mei Mei untuk menonton terlalu banyak film triad sehingga dia bisa memiliki pikiran aneh seperti itu? Itu bahkan lebih berdarah dari punyaku.

Aku harus menyesuaikan pengalaman Mei Mei! Aku tidak bisa tidak menyesuaikan mereka! Kau harus tahu, bahwa untuk tujuan ambisiusku, aku selalu sangat hati-hati mengamati pergerakan triad. Aku tahu bos dari Fierce Tiger Gang di distrik Timur memiliki bau badan; bos dari Azure Dragon Gang di distrik Barat orangnya botak; bos dari Black Panther Gang distrik Selatan orangnya mesum... cari sana-sini, tidak ada padang gurun yang layak yang tepat dan tampan Mei Mei. Kecuali, jika aku segera menjadi bos. Tapi ini tidak mungkin. Aku harus berurusan dengan hal-hal penting dulu. mimpiku menjadi bos triad hanya bisa ditunda.

Dalam rangka mendukung Mei Mei, aku menderita dan belajar keras selama satu tahun dan lulus dengan lancar langsung ke SMA. Ayah, Ibu dan mereka bahkan lebih menyukai Mei Mei. Itu benar-benar aneh.

Fakta membuktikan bahwa pilihanku itu sangat betul. Karena Mei Mei menjadi lebih cantik, selalu ada murid laki-laki yang menunggunya di pintu masuk sekolah setiap hari. Orang-orang dari sekolahnya dan sekolah lainnya. Jika dia tidak tampak setelah, itu benar-benar tidak akan berhasil. Segera setelah itu, ada rumor di sekolah bahwa aku merindukan adikku.

Aku benar-benar merindukan Mei Mei. Aku berpikir bahwa aku mungkin sudah menjadi mesum. Aku dipenuhi dengan dosa. Akhirnya, suatu hari, Ayah mempertanyakan mengapa aku sangat murung dan sering jatuh sendiri akhir-akhir ini.

Aku mengaku pada Ayah, "Ayah, pukul aku hingga aku bangun. Aku hanyalah hewan buas."

Ayah khawatir, "Bagaimana kabarmu hewan buas?"

Aku berkata, malu, "Aku memiliki pengalaman incest."

Ayah segera kaget, "Mungkinkah kau memiliki pemikiran yang tidak benar terhadap Ibumu?"

Aku menggeleng dan Ayah bahkan lebih waswas, "Lalu apakah Nenekmu? Masih bukan? Mungkinkah aku, ya?"

Semakin banyak ia berbicara, semakin dia membentangkannya. Apakah kita menceritakan kisah BL (gay)? Aku merasa malu pada diriku sendiri, dan bahkan lebih malu dengan Ayah idiot. Mau tak mau aku mengangkat kepalaku menyesal dan berteriak, "Bagaimana bisa? Ini Mei Mei!"

Akibatnya, Ayah benar-benar memukulku, "Bocah sialan, siapa yang coba kau takuti? Kau dan Mei Mei tidak berhubungan darah, bagaimana jadi incest? Dasar bodoh! Kalau kau menyukainya lalu pergi dan menjadi yang pertama dalam barisan. Jangan biarkan mengalirkan pupuk ke ladang orang lain. Paham?"

Masalah sulit yang telah membingungkanku selama bertahun-tahun terselesaikan dengan mudah? Aku layak menjadi anak idiot seorang Ayah idiot. Aku berbalik dalam kesedihan dan kebahagiaan yang tak terbedakan untuk menemukan itu di beberapa titik, Nenek dan Ibu sudah berdiri di sana, dan di belakang mereka adalah Mei Mei.

Ibu menggeleng dan mendesah, "Kau benar-benar anak bodoh! Kalian berdua dengarkan. Aku tidak keberatan dengan cinta monyet, tetapi kalian tidak bisa main-main. Dan itu tidak boleh mempengaruhi pelajaran kalian, paham?"

Aku tidak berpikir Ayah dan Ibu akan begitu berpikiran terbuka. Aku mengangguk dengan senyum bodoh, "Aku janji!"

Ayah, Ibu dan mereka meninggalkan tertawa, meninggalkan aku dan Mei Mei di dalam kamar.

Mei Mei menunduk dan aku tidak bisa melihat ekspresinya. Hanya saja nanti aku menyadari bahwa aku tidak tahu apa yang dia pikirkan. Aku agak panik, pergi dan memanggil dengan gelisah "Mei Mei?"

Dia diam-diam membuat suara "Mmm", tapi masih tidak akan mengangkat kepalanya.

Melihat dia tidak memiliki reaksi, hatiku tenang dan aku berani memeluknya, "Mei Mei, aku akan baik untukmu selama hidupku."

Dalam pelukanku, wajah Mei Mei tersenyum dan tertawa. Dia berkata pelan, "Ge Ge, ini seperti kita berakting."

Wah, dia benar-benar berani mengejekku? Aku melepaskan salah satu tanganku dan mengangkat dagunya. Dengan wajah merah, dia melirik padaku dan kemudian menutup matanya, cemberut dan memutar dalam pelukanku. Dia memanggil dengan genit, "Ge ~"

Aku belum pernah melihat Mei Mei seperti itu sebelumnya; sepertinya dia sudah menjadi lebih lucu.

Setelah itu, hari-hari dengan Mei Mei dan aku sedang menggelegak dengan keindahan. Impian menjadi bos triad sudah dIbuang jauh-jauh olehku ke beberapa sudut. Setelah guru juga datang untuk berbicara dengan kami, menginginkan kita untuk tidak terlibat dalam cinta monyet.

Aku berkata, "Tapi berada di cinta monyet hanya bisa baik bagi kita."

Guru itu memikirkan hal itu. Itu juga benar. Aku yakin bahwa suasana hatiku menjadi stabil setelah berada di cinta monyet dan nilai sekolahku telah benar-benar lebih baik; Mei Mei juga naik beberapa peringkat. Dia mengatakan dengan sedikit kecanggungan, "Tapi ini akan menyebabkan murid lain untuk meniru kalian."

Aku menjawab dengan dingin, "Kemudian beri tahu mereka untuk meniru nilai kita juga."

Guru itu  olehku sehingga ia berbalik ke arah Mei Mei. Mei Mei meringkuk melawanku dan berkata dengan manis, "Apa pun Ge Ge-ku katakan adalah apa itu."

Sekolah datang untuk mencoba memecahkan itu lewat orang tua kita.

Guru yang bertanggung jawab atas kelasku datang untuk berdiskusi dengan Ayah. Ayah menjelaskan arah dewasaku dan kemudian bertanya pada guru itu, "Jika Anda juga memiliki seorang putra yang seperti kuda liar dan begitulah, dengan banyak kesulitan, menambatkan kendalinya dengan suakrela, apakah Anda bersedia untuk berpisah dengan kesempatan ini?"

Guru itu sudah takut dengan prestasi luar biasa dari ketika aku masih muda, jadi dia berulang kali mengangguk, "Tentu saja tidak bisa, Anda harus menjeratnya."

Percobaan pertama pada bujukan gagal.

Guru yang bertanggung jawab atas kelas Mei Mei datang untuk berdiskusi dengan Ibu. Ibu memuji Mei Mei dari kepala sampai kaki dan kemudian bertanya pada guru itu, "Tempatkan diri Anda dalam sepatu saya. Jika Anda memiliki seorang putra dan memiliki seorang gadis yang baik di dekatnya, maukah Anda menantu ini?"

"Tentu saja mau! Ini akan sangat sayang untuk membiarkannya lepas."

"Tepat, itulah apa yang kita pikirkan. Saya tahu bahwa Anda, guru, akan mengerti."

Kemudian percobaan berikutnya pada bujukan gagal.

Direktur mengajar datang untuk berdiskusi dengan Nenek. Nenek mengatakan dengan dialek Jiangnan (di Cina Selatan), "(banyak diisi dengan dialek)" (Apa yang Anda katakan adalah benar. Seseorang perlu melakukan hal-hal yang baik. Hanya perbuatan baik akan dilunasi dengan baik. anakku diselamatkan seorang gadis sebelumnya, dan sekarang ia memiliki istri yang baik.)

Sebelum Nenek telah selesai berbicara, direktur, dari Utara, telah melarikan diri sementara mulutnya berbusa.

Sekolah menyerah dengan bujukan dan siap untuk mengadopsi metode sulit untuk menghentikan itu. Siapa yang tahu bahwa pendekatan keluargaku bahkan lebih sulit? Ayah dan Ibuku mengatakan bahwa selama itu tidak mempengaruhi pelajaran kami dan kami tidak melangkah keluar batas, mereka bahkan akan mentransfer kami ke sekolah lain untuk melindungi cinta yang tulus.

Mei Mei dan aku murid yang sangat hebat; sekolah juga benci untuk berpisah dengan kami. Jadi mereka hanya bisa menutup mata dan kompromi. Satu-satunya persyaratan adalah bagi kita untuk menjaga riwayat rendah di sekolah.

Ketika mereka datang menginterogasi dari murid atau orang tua lainnya, para guru akan menggunakan kata-kata untuk menjawab mereka, "Jika cinta monyet dapat menjadi kekuatan pendorong di balik pelajaran mereka, maka kita akan menyambutnya."

Anehnya, benar-benar ada pasangan yang secara terbuka mencoba yang terbaik dalam pelajaran mereka. Beberapa tahun kemudian, "Menggunakan cinta sebagai motivasi" benar-benar menjadi kualitas yang membedakan dari sekolah itu. Kepala sekolah sering diundang ke sekolah lain untuk berbicara. Pada beberapa majalah pendidikan, bahkan ada diskusi bahwa metode penanganan cinta monyet bisa menjinakkan banjir, membersihkan jalan, dan pelajaran keseimbangan dan sifat manusia, dll

Tentu saja, hal-hal itu tidak ada hubungannya dengan kami. Aku hanya harus mengatakan bahwa cinta monyet Mei Mei dan aku berubah menjadi gairah cinta, cinta dan pernikahan, dan cinta abadi.

Mei Mei selalu mendengarkanku. Tapi kemudian, aku menyadari bahwa hal-hal itu sering benar-benar dikembangkan berdasarkan keinginannya.

Aku dimanjakannya, memanjakannya. Aku menikmati Mei Mei memeluk lenganku dan memohon padaku dengan lembut, "Ge Ge, aku ingin..." Aku cinta, bahkan lebih, ciuman yang akan tandai pada wajahku setelah aku setuju, dan mengatakan penuh kebahagiaan, "Ge Ge, kau sangat mengagumkan!"

Lalu suatu hari, saat menonton TV, lagu klasik sedang dimainkan, "... aku jatuh ke dalam perangkap madumu dengan banyak kesulitan, bagaimana kubisa melepaskannya?..."

Begitulah! Aku jatuh ke perangkap madu Mei Mei. Aku tidak akan melakukan sesuatu yang tidak dia suka. Keinginanku benar-benar keinginannya. Tidak heran dia akan mendengarkanku sepanjang waktu.

Aku berbisik di telinga Mei Mei, "Aku jatuh ke perangkap madumu."

Mei Mei berbalik dan tersenyum manis, bibir lembut menggosok pipiku, "Tapi aku benar-benar sangat mencintaimu, pahlawanku."

Pahlawan bahkan memiliki kelemahan pada pesona wanita cantik, aku mengaku kalah!

Aku harus mengatakan, pernyataan bahwa Alkitab tahu bagaimana wanita itu terbuat dari tulang rusuk pria mungkin benar. Aku selalu merasa bahwa Mei Mei adalah titik lemah di bawah hatiku. Penangkapannya seperti merebutku. Aku tidak tahan dia disakiti; tidak tahan penderitaannya. Baginya aku berangkat dari cita-citaku, didirikan ketika aku masih muda, untuk menjadi orang jahat; Aku berjalan ke jalan yang benar dan menetapkan pikiranku untuk selalu menjadi pahlawannya.

Seperti ini, bos triad hancur.


  1. Catatan wawancara
(1) kata-kata Mei Mei

Sebenarnya, aku tidak loyal. Penderitaan dari tahun demi tahun mengajariku sedikit kelicikan. Menjadi jeli adalah satu-satunya metode untuk bertahan hidup di bawah penyalahgunaan Ibu dan putra keluarga Chen.

Ketika aku pertama kali ke Keluarga Li, aku merasa seperti aku telah tiba di surga. Tidak ada yang memukul atau memarahiku. Aku tidak perlu melakukan pekerjaan rumah. Aku bisa makan sampai aku kenyang. Ada baju baru untuk dipakai... Setiap malam, aku hanya bisa tertidur ketika aku benar-benar tidak bisa terus terjaga lagi; takut bahwa semua itu akan menjadi mimpi ketika aku bangun dan aku akan kembali ke keluarga Chen yang menakutkan lagi.

Setiap malam, sebelum aku tidur, aku akan berdoa kepada Tuhan: selama Engkau membiarkan hamba tinggal di keluarga ini, hamba akan menjadi yang terbaik.

Aku mencoba yang terbaik untuk mengikuti semua orang dalam keluarga, termasuk kakakku. Aku bisa mengatakan bahwa yang paling berharga dalam keluarga adalah dia. Aku mengkutinya dulu. Selama aku punya dia, maka aku harus berharap untuk selalu tinggal di keluarga.

Mungkin, dalam 10 tahun pertama hidupku, aku telah menanggung semua kesulitan hidupku. Setelah aku sampai ke keluarga ini, kesulitan tidak pernah datang lagi.

Seperti keberuntungan! Untuk mengizinkanku datang oleh Nenek, Ayah dan Ibu. Mereka menggunakan cinta untuk dipakai di bawah tanda vulgar dalam hidupku dan membiarkanku menyadari bahwa aku benar-benar bisa menjadi anak yang mampu seperti itu.

Keberuntungan dalam keberuntungan! Untuk mengizinkanku untuk datang oleh kakak seperti itu. Untuk alasan ini, aku tidak ragu untuk mengucapkan terima kasih kepada Chen Yong Kang. Berkatnya untuk memberiku kesempatan diselamatkan oleh Ge Ge dari rawa itu.

Pada awalnya, pemujaan yang kupunya untuk Ge Ge sedikit pura-pura, dan hanya untuk mengikuti dirinya. Tapi Ge Ge adalah tipe rasa tanggung jawab ekstrim. Apa pun harapan yang kau punya, dia tidak akan mengecewakanmu. Sayangnya bahwa Ayah, Ibu, dan mereka tidak melihat kualitas khusus ini dan selalu memperlakukannya sebagai anak yang buruk, menyebabkan dia harus didorong lebih jauh dan lebih jauh ke jalur licik.

Aku sering berpikir, mungkin langit membawaku padanya. Hanya aku bisa melihat kualitas khususnya itu. Orang sering mengatakan bahwa seorang wanita adalah seperti sekolah yang baik. Jika kau telah diajarkan sebelumnya, maka kau pasti mengerti bahwa apa yang dapat membentuk wajah guru adalah pikiran bakat. Tentu saja, aku tidak bisa membiarkan dia pergi.

Apakah kau ingin tahu bagaimana aku membentuknya? Itu benar-benar mudah. Aku hanya harus menyembahnya seperti pahlawan dan ia menjadi pahlawanku.

Sering kali bertanya apakah aku dengan Ge Ge sudah membalas kebaikannya. Bahkan Ge Ge telah ditanyai pertanyaan serupa.

Aku menjawab tidak. Meskipun memiliki unsur balasan, hanya memainkan peran sedari awal — menarik kami berdua bersama-sama. Adapun nanti, itu harapanku yang perlahan membimbingnya untuk menjadi orang yang kuinginkan. Bagaimana bisa aku tidak mencintai seorang pria yang diukur dan dIbuat untukku?

Beberapa orang mengatakan bahwa aku terlalu unggul untuk Ge Ge, menyebabkan perempuan kehilangan muka.

Aku ingin mengatakan, proses kebawelan antara seorang pria dan seorang wanita tidak penting, penampilan tidak penting. Kita hanya bisa melihat yang keinginan hasil akhirnya bersandar ke arah tahu siapa pemenang itu.

Kadang-kadang penurut bisa menjadi jenis kekuasaan, membimbing dia untuk ingin menuju ke arahmu, menghormati kekalahan. Itu adalah kemenangan terbesar.

Dan jadi aku mencintainya dan dia mencintaiku. Tidak peduli siapa yang kalah atau menang, kami berdua akan senang karena kebahagiaan kita adalah kebahagiaan yang lain.

(2) Ayah mengatakan

Jujur, sebelum Mei Mei datang ke rumah kami, aku sangat kecewa dengan anak ini. Aku sudah siap dengan kunjungan penjara dan bahkan menghabisinya. Mei Mei tampaknya hanya datang ke rumah ini untuk menyelamatkannya. Dan kemudian, semuanya seperti sebuah keajaiban. Kuda liar pelarian mengenakan kekang dan berubah menjadi kuda baik.

Pertama, anakku ujian ke sekolah terkenal. Dalam rangka untuk lulus dengan Mei Mei, ia ujian ke universitas. Setelah keduanya pergi untuk belajar di luar negeri dan kembali pulang, anakku menjadi CEO dari perusahaan multinasional dan Mei Mei menjadi profesor perguruan tinggi. Sekarang, siapa yang tidak melihatku dengan iri atas keberuntunganku?

Sekarang, cucuku yang sudah lima tahun dan tampaknya memiliki sikap yang sama seperti Ayahnya sebagai seorang anak. Persiapanku didasarkan pada keutamaan. Suatu hari, aku akan pergi ke panti asuhan dan mengadopsi seorang gadis kecil yang cantik.

(3) Ibu mengatakan

Aku selalu menginginkan seorang putri cantik. Sayangnya, karena fisikku, aku tidak bisa melahirkan lagi. Kedatangan Mei Mei ini dapat dianggap sebagai pelengkap untuk cacatku. Mei Mei adalah anak yang baik dan aku sangat puas dengannya. Mau tak mau aku menambahkan bahan bakar ke api untuk menghasut dua anak-anak ini memulai cinta monyet ketika ia masih di sekolah menengah pertama. Aku, sepenuh hati, ingin menjaga potensi ini.

Fakta membuktikan bahwa dia juga seorang menantu yang baik. Hal ini terlalu buruk bahwa ia melahirkan seorang putra. Awalnya, karir anakku dan menantuku ini sangat sukses. Mereka mampu untuk membayar denda dan membesarkan anak kedua. Mei Mei juga setuju. Tapi anakku ini mengecewakan. Dia takut keluar dari akalnya pertama kalinya Mei Mei melahirkan, dan menolak untuk pernah membiarkan Mei Mei hamil lagi. Mei Mei dan aku diam-diam mengacaukan dengan kondom sebelum benih berhasil ditanam. Anak bodoh itu benar-benar pergi dan mendapat ligasi atas kemarahannya. Aku awalnya mengatakan bahwa jika bayi ini bukan seorang perempuan, kemudian biarkan Mei Mei hamil lagi. Tidak ada harapan sekarang.

Tapi melihat dia mengikuti Mei Mei begitu erat setiap hari dengan ekspresi berkabung — mengkhawatirkan pengiriman yang akan datang sampai dia hampir menarik semua rambutnya — kemarahan wanita tua ini telah menghilang sejak lama.

Langit memberkati kita, itu pasti menjadi putri kecil saat ini! Dan menjadi cantik seperti Mei Mei.

(4) Nenek mengatakan

(Banyak diisi dengan dialek)

(Aku masih harus mengatakan, melakukan hal-hal buruk orang jahat akan memiliki balasan. Wanita tua, aku, tidak pernah melakukan sesuatu yang buruk selama hidupku. Sekarang, empat generasi tinggal di bawah satu atap dan hidup dengan kepuasan. Sekarang, aku berharap menantu cucuku melahirkan anak yang lain...)

Nenek sangat tua dan mengatakan terlalu banyak. Penerjemah telah dikirim ke rumah sakit untuk perawatan darurat karena kelelahan. Jadi apa yang terjadi setelah itu hanya bisa mengandalkan imajinasi setiap orang.

The Destruction of a Triad Boss Trilogy

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment