04 September 2016

Inou-Battle wa Nichijou-kei no Naka de v5 Prolog

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Prolog



Dunia ini indah.

Jadi aku mau kau dihancurkan sepenuhnya.

Dunia ini siap untuk berubah.

Aku pasti akan menunggu hari kehancuran.




Touhei Yukawa berada di ruang bowling yang ditinggalkan.

Tidak dapat menemukan pembeli, bangunan itu ditinggalkan tanpa dibongkar. Itu adalah tempat yang sempurna untuk tes keberanian di musim panas, tetapi di musim saat ini, tidak ada yang datang.

Wilayah ini sangat tenang di tengah malam.

Cahaya rembulan yang masuk melalui jendela yang pecah menerangi seluruh tempat. Selain pecahan kaca dan kaleng kosong, mereka telah merusak pin bowling dan berserakan di lantai.

"......Hm. Tempat ini berantakan. Juga, tidak ada listrik."

Gumam datar Yukawa, sambil menendang kaleng.

Lalu, Yukawa mengambil beberapa cincin di saku kemeja Hawaii-nya, dipasang ke semua jemarinya. Dia tidak memakai cincin untuk pamer, tetapi berencana untuk menggunakannya sebagai copper knuckle. Semua ini adalah persiapan untuk perang yang akan segera dimulai.

"Meski menghindari kelihatan di depan umum adalah aturan mendasar dalam perang ini, benarkah perlu untuk bertarung di tempat begini? Aku ingin tahu siapa yang akan berpikir fairies begini."

Saat ia berbicara dengan sikap yang bermusuhan, Yukawa mempertahankan tatapannya ke ujung jalur pertama.

─ di tempat itu ada sedikit cahaya.

Itu api cerutu. Seorang pria berdiri di ujung jalur pertama, di mana beberapa pecahan kaca berserakan. Dia menggerakkan cerutu di mulutnya dan meniup asap putih.

Dengan senyum di wajahnya, pria itu berbicara.

"Kita harus mempertimbangkan dan jangan mengganggu tetangga."

"......Ganggu tetangga?"

"Itu karena teriakan jengkelmu itu sangat berisik. Kalau itu jeritan seorang gadis cantik, tidak akan ada masalah, tapi teriakan jengkel dari seorang laki-laki tidak ada yang menarik, bukankah begitu?"

Setelah mendengar provokasi ini, Yukawa mengertakkan gigi dan berbalik melirik pada pria itu.

Pria itu mengenakan mantel hitam panjang.

Dia memiliki rambut perak berdiri dalam gelap.

Dia mengenakan kacamata hitam bulat kecil.

Dan mata kanan merah mencolok.

"Ancient Lucifer ── Kiryuu Hajime."

Ujar Yukawa dengan sinis.

"Kudengar. Ha. Ya, kau mempunyai alias agak berlebihan."

"Bukan ciptaanku. Beberapa orang mulai memanggilku begitu setelah bertarung."

Respon Kiryuu dengan sangat sepele, saat asap putih melayang naik dari rokoknya, menari-nari di udara dan menghilang ke dalam kegelapan.

"Kau mengerti? Aku tidak menciptakan alias itu. Beberapa orang telah menyebarkannya tanpa izinku."

Untuk beberapa alasan, pria itu datang lagi. Cukup tak perlu mendengarnya lagi seperti dulu. pikir Yukawa.

──Apa yang tolol ini pikirkan untuk aliasnya sendiri?

"Hm. Kau mendapatkan belasungkawaku untuk mengakhiri alias konyol itu."

Yukawa alias bercanda tentang pembalasan atas provokasi pria itu sesaat yang lalu. Sejujurnya, dia tidak berpikir alias Kiryuu itu konyol, karena pertama, tidak tertarik sama sekali.

Meski begitu,

"Cih"

Tiba-tiba, Kiryuu membuka mata lebar-lebar dan menggigit cerutu di mulutnya. Setelah itu, ia terus berbicara dengan suara tenang, yang tampaknya memaksa.

"......Aku tidak keberatan, aku yakin orang yang memikirkan itu seharusnya bekerja. Tidak suka ejekan baik dari orang lain. Sejujurnya, aku pikir aku menyukainya.  "Ancient Lucifer." Ini adalah alias menarik. Orang yang tahu alias ini pasti pandai-pandai. Yah, bukan ciptaanku."

Sikapnya kesal dan kata-katanya terdengar seperti alasan. Meski ia memiliki sikap misterius, Yukawa mengubah pikiran dan berkonsentrasi pada lawan di depannya.

Ancient Lucifer ──   Kiryuu Hajime.

Itu adalah rumor yang lumayan. Akan tetapi, rumor ini hanyalah rumor. Pada saat ini, tampaknya menjadi benar.

Sebuah rumor mengatakan bahwa ia adalah "Seorang pria dengan gaya bertarung yang sangat gila." Rumor lain mengatakan dia "Orang yang jarang bertarung." Beberapa rumor menyebutkan bahwa "Memiliki temperamen buruk dan mengamuk segera ketika marah." Dan rumor-rumor lain menyebutkan bahwa "Selalu tenang dan tidak menunjukkan emosinya."

Yukawa tidak tahu apakah rumor itu benar, tetapi tidak bisa bilang jika itu semua adalah palsu.

Tapi, ada dua hal yang pasti.

Pertama, orang ini mempunyai kekuatan yang luar biasa yang bisa memanipulasi gravitasi.

Dan kedua ─ pria ini dianggap sebagai sangat berbahaya.

Bahkan dalam organisasi yang baru saja bergabung, keunggulan Kiryuu Hajime itu diakui.

(……Apa? Aku takut?)

Yukawa berkeringat dari keningnya dan mengerakkan bibirnya membentuk senyum miring.

(Orang ini mempunyai kekuatan spesial yang memanipulasi gravitasi. Mungkin saja kekuatan terkuat, tetapi meski begitu, jenis ini tak sebanyak dari diriku)

Yukawa lebih kuat dari Touhei.

Itu adalah musuh alami dari kekuatan Kiryuu mengendalikan gravitasi.

Keuntungan itu terlalu baik.

Mungkinkah diberikan kekuatan ini untuk mengalahkan pria ini? Itulah yang mau ia pikirkan.

(Tapi, aku harus berhati-hati. Kalau aku punya keuntungan, kalau aku gagal, aku akan berakhir. ...Aku tidak boleh meremehkan kekuatan jenis ini)

Mengepalkan bibirnya, Yukawa terus melihat lawannya.

"Ka, Ka."

Kiryuu mulai tertawa. Itu adalah tertawa kering sangat aneh. Senyum paksa sesaat lalu menghilang, tawa yang sekarang mengisinya.

"Meskipun aku tidak tahu yang kau pikirkan...... jadi aku kira itu, kan? Ini tentang kekuatan mengerikanku, bukan?"

Yukawa terkejut bahwa Kiryuu telah membaca pikirannya. Kiryuu menyeringai dan melanjutkan.

"Jangan khawatir, aku tidak berniat untuk menggunakan kekuatanku hari ini."

"H-Haa?"

Yukawa tidak bisa mempercayai telinganya.

Kau tidak menggunakan kekuatanmu?

"Apa kau tidak dengar? Aku bilang aku tidak akan menggunakan kekuatanku saat bertarung."

(.......Apa yang pria ini pikirkan? Apa kau benar-benar berpikir menghadapiku tanpa menggunakan kekuatanmu?)

Yukawa bingung dan tidak tahu harus berkata apa.

"Hei? Apa keuntungan ini tidak cukup untukmu?"

Kiryuu membungkuk ke lantai dan mengambil pecahan botol. Menggunakan ujung yang tajam dari botol, ia mengukir sebuah lingkaran di lantai.

Ia mengukir sebuah lingkaran sekitar satu meter dengan diameter sekitar itu.

"Aku tidak akan menginjakkan kaki di luar lingkaran ini. Kalau bisa membuatku keluar dari lingkaran ini, kau menang dan aku akan mundur dari perang ini."

"... ..?! Mungkin, apa kau mempermainkan aku!?"

Yukawa sangat marah sampai ia menggigit bibirnya, tapi Kiryuu masih tersenyum.

"Hm? Aku tidak melakukan hal seperti itu, tapi itu ide bagus. Mulai sekarang, aku hanya menggunakan jari kelingking kiriku untuk melawan. Mulai sekarang, kalau kau bisa bilang aku sedang mempermainkan kau."

"…Apa!?"

"Ayo, aku akan menunjukkan perbedaan antara kita."

Kiryuu mengucapkan kata-kata dengan cara yang provokatif.

Karena kata-kata tersebut menganggapnya sebagai kurang cerdas, pikiran Yukawa akhirnya mencapai batasnya.

"Apa kau tidak berpikir begitu, idiot!"

Ini sangat mendorong dirinya dengan kaki yang kuat, ia meluncur pada Kiryuu.

Dalam Fairie War, kekuatan adalah faktor yang sangat penting, tapi kekuatan fisik juga mempengaruhi kemenangan atau kekalahan.

Yukawa memiliki keyakinan dalam jarak dekat keahliannya. Tidak mungkin ia kalah melawan musuh yang tidak berencana untuk menggunakan kekuatannya, juga tidak mungkin dia kalah di hadapan pria kurus itu.

"Aku akan menghancurkan wajah cantikmu!"

Dengan drive yang kuat, jarak antara mereka telah dipersingkat. Yukawa melngkah di dalam lingkaran di mana Kiryuu berdiri.

"─Ah?"

Yukawa tidak percaya apa yang Kiryuu miliki di depan suaranya mulai mengeluarkan suara meragukan.

Hajime Kiryuu telah melangkah di luar lingkaran.

(......A-Apa yang orang ini lakukan? Hah? Apa dia menyerah? Apa dia mengakui kekalahan?)

Yukawa mengabaikan kebingungan situasi ini dan terus melanjutkan serangan gencarnya. Tentu, karena ia tidak bisa berhenti pada kecepatan dia mau.

Ini adalah salah satu langkah untuk mencapai, tetapi lawannya juga telah melangkah.

Hasilnya adalah tidak dapat dihindari, jarak antara mereka menjadi nol.

Pada saat itu, mata Yukawa tidak bisa percaya apa yang mereka lihat, Kiryuu telah mengangkat tinjunya.

Dia menggerakkan tangan kanannya.

(Dia melakukan tangan kanannya...? Bukannya dia bilang bahwa dia tidak akan menggunakan tangan kanannya? Bukannya dia mengatakan bahwa hanya menggunakan jari kelingkingnya?)

Kalau ini jarak dekat, atau jika setidaknya Kiryuu tidak meninggalkan lingkaran, Yukawa bisa menghindari tinju Kiryuu.

Tapi, ia telah melangkah keluar dari lingkaran.

Baik dalam ruang dan waktu, ia turun dari medan perang yang dibayangkan.

Dalam menghadapi Yukawa yang terkejut ─ Kepalan kanan Kiryuu benar-benar memukul.

Sebuah suara keras mengguncang seluruh tempat.

Tinju mengandung kekuatan fisik Kiryuu ditambah ke tingkat di mana Yukawa mengakibatkan kekuatan merusak yang besar.

"A-Arghhhhhhhhhhhhhhhhh!"

Menjerit kesakitan, Yukawa mulai bergulir di lantai, seolah-olah bola bowling.

"Sialan......, ugh...Di luar lingkaran, tangan kanan.....kau..."

Menyentuh patah tulang pipi dan giginya patah, Yukawa mendongak.

"Ka, ka, hahahahahaha"

Kiryuu bersenang-senang sambil menunduk.

"Peraturan nomor 21 Pertarungan dengan kekuatan super. Jangan pernah percaya kata-kata lawan."

"......Uh!"

Pada saat itu, emosi Yukawa mulai membakar. Kebencian terhadap lawan dan penyesalan  karena begitu bodoh, kepala Yukawa mendidih.

"Jangan main-main denganku, keparat! Aku akan menghabisimu!"

"Ka, Ka. Kau akan menghabisiku? Jangan katakan kata-kata berbahaya seperti itu dengan mudahnya. Kau sudah tertawa Prosciutto-aniki dan Aizen-sama."

"Kau akan lihat. Kali ini giliranku, kalau aku menggunakan kekuatanku, aku tidak akan kalah. Bagaimanapun juga, kekuatan es──"

"Giliranmu tidak akan pernah datang."

Ujar Kiryuu mengganggu lawannya.

"Kali ini giliranku."

"……Apa maksudmu!? ──"

Ketika ia mencoba untuk berdiri, tubuh Yukawa menjadi kaku, seolah-olah dia telah diberi seember air dingin. Ada keberadaan aneh mengambang di sisinya, sehingga mustahil untuk bergerak.

Itu dial hitam.

Bulatan itu seukuran bola tenis. Bahkan di tempat ini yang tanpa cahaya, kegelapan bulatan itu sangat nyata.

Yukawa segera teringat sesuatu tentang "lubang" ini.

Itu adalah "lubang" yang tidak pernah mencapai terang dan gelap tidak ada yang lain di dunia ini.

Apa yang mengambang di udara adalah "final black hole".

"Peraturan nomor 15 pertarungan dengan kekuatan super. Tidak ada turn-based system serangan. Dan juga, aturan nomor 8 pertarungan dengan kekuatan super. Jangan pernah meremehkan kekuatan lawan."

Kata-katanya terdengar sangat tenang, tapi Yukawa tidak bisa mendengar apa-apa. Pikirannya penuh keputusasaan.

(...Tunggu sebentar...... A-Aku tidak melakukan apa pun....)

Yukawa mencoba melarikan diri, tapi lubang hitam itu menyeretnya tanpa ampun.

Pecahan kaca, kaleng kosong berserakan di lantai, abu cerutu, dan bahkan cahaya atmosfer, semuanya tersedot ke satu titik.

"Kau akan dilahap ── 'Pinpoint Abyss'"

Itu berakhir dalam sekejap mata.

Saat ini Kiryuu mengatakan kata-kata tersebut, semuanya tersedot ke dalam lubang hitam. Tulang, daging, kulit, rambut, dan bahkan kuku. Segalanya dimakan oleh abyss.

"...Kiryuu Haji... me──"

Itulah kata-kata terakhir dari Yukawa Touhei. Dia bahkan tidak sempat berteriak sebelum tersedot ke dalam lubang hitam.

"Namaku bukan Kiryuu Hajime."

Semuanya berakhir, Kiryuu sedang menonton di tempat di mana ia sebelumnya menjadi lubang hitam. Lalu ia mengatakan dengan luar biasa.

"Aku Kiryuu Heldkaiser Luci The First. Itulah nama orang yang mengalahkanmu...... Meskipun kau tidak lagi bisa mendengarku."



* * *



"Tapi, itu selalu sama."

Dari banyak parkiran di dekatnya, Kiryuu sedang menatap bangunan di mana mereka telah bertarung sesaat yang lalu.

Matanya menatap Yukawa Touhei. Dia telah meninggalkan gedung dan tampak sangat bingung. Setelah beberapa saat, ia mundur ke suatu tempat.

"Meski kalah tewas atau terluka parah, selalu dikembalikan dan kembali pada kehidupan sehari-hari mereka, tanpa memori perang. Ini adalah aturan yang lumayan lembut."

Sementara bersandar di sebuah truk parkir yang ditinggalkan, Kiryuu berbicara dengan gadis yang ada di sampingnya.

"Tentu saja, sebagai aturan dasar Faerie War tidak merepotkan manusia."

"Ka, Ka. Lihat siapa yang bicara, bukannya kau yang sedang melakukan pertunjukan dengan manusia?"

Di samping orang yang tertawa senang, ada seorang gadis yang menampilkan tampilan jengkel.

Tidak, kau tidak bisa menyebutnya sama seperti seorang gadis.

Karena dia bukan manusia.

Warna rambut dan matanya sama sekali berbeda dengan manusia. Dia juga memiliki sayap transparan kecil di punggungnya.

Namanya Leatia.

Dia berasal dari yang sama sekali berbeda dari dunia ini. Dia adalah keberadaan yang dikenal sebagai peri.

"Tapi, kulihat bahwa saat ini selesai lumayan cepat. Akhir-akhir ini, kau telah melunakkan penggunaan kekuatanmu, karena tidak hanya kau mau melihat 100% dari kekuatan lawan, apa yang kau mau adalah bahwa kau membuktikan 120% milikmu."

Dalam menanggapi kata-kata gadis itu, Kiryuu mengerutkan bibirnya, menunjukkan kejengkelannya.

"......Keparat itu mengejek alias keduaku. Mempersoalkan sangat tidak sopan sedari awal."

".......Kalau kau punya sedikit kesabaran. Jadi sebab kau menyingkirkannya sangat cepat itu karena ia mengejek nama panggilanmu? Yang membuatmu malu......"

"Tapi, kurasa aku harus senang bahwa alias keduaku telah menyebar."

Kiryuu menghadapi perubahan jengkel ke senyum dan mulai berbicara dengan senang hati.

"Apakah itu hukuman setelah bekerja keras dalam menyebarkan alias itu."

"....Duh, kau memikirkan kebodohan bekerja keras menyebarkan itu, kan? Bagi orang-orang memanggilku 'Ancient Lucifer', perlu bahwa rekan-rekanku memanggilku dengan santainya, menjadikan rumor yang orang-orang bicarakan......"

"Ini adalah apa yang manusia sebut Guerrilla Marketing pada bulan Maret. Ingat baik-baik."

"Siapa yang peduli tentang itu, bodoh. Lagi pula, kita keluar masalah utamanya."

Menggigit bibirnya, ia tampak Leatia Kiryuu dengan ekspresi serius.

"Apa yang  kumaksud adalah bahwa aku tidak bisa mengumpulkan informasi sama sekali karena kau mengalahkannya dalam sekejap."

".....Hm?  Apa maksudmu?"

Kiryuu tertarik.

Matanya mirip bocah yang menemukan mainan baru.

"Keparat itu, terkait dengan pemberontak pengguna kekuatan?"

"Begitulah. Meski aku mendapat informasi dari rekan-rekanku di Komite, dengan kekuatan yang pria bernama Yukawa Touhei, seperti yang diasumsikan, tidak terdaftar dalam perang ini. Dan juga tidak ada jejak peri yang bertanggung jawab."

"Akhir-akhir ini, telah ada banyak kekuatan pemberontak."

"Rupanya ada kelompok yang terlibat, atau harus aku katakan sebuah organisasi. Kemungkinannya adalah orang ini adalah anggota dari organisasi itu."

"Organisasi?"

"Dalam Komite Pengendalian Perang, kita sebut「 F 」. Kita masih menyelidiki mereka, sehingga tidak ada banyak informasi yang tersedia."

"「 F 」, huh?..."

Sementara mereka berbicara, mobil memasuki tempat parkir. Mobil itu putih dan ada simbol lulusan baru di bagian belakang.

Mobil berhenti di dekat mereka dan jendela kursi pengemudi dibuka.

"Hajime-kun, Leatia-chan."

Wanita yang mengemudikan mobil dan menyebut Kiryuu dan Leatia.

Itu adalah wanita yang mengenakan setelan bisnis hitam. Tampak sederhana dan memberikan kesan perawan yang melihatnya.

Poninya menutupi sisi kanan wajahnya dan menyembunyikan matanya.

"Hitomi, kenapa kau datang menjemputku? Aku pikir kau harus bangun pagi-pagi besok."

"Tidak masalah, kalau kau membutuhkan alasan, itu mungkin karena aku baru saja membeli mobil ini dan ingin mengendarainya."

"Meski sudah bekas."

"Hei, jangan mengatakan itu."

Sebelum ketidakpuasan tumbuh di wanita itu dan mengganggu lagi, Kiryuu memberi sedikit "maaf, maaf"    dan naik ke kursi penumpang. Setelah melihat tatapan Hitomi, Leatia pergi ke tempat lain.

"Aku akan mengajak Kishihime-ku naik besok. Karena lampumu rusak, aku tidak bisa menggunakannya di malam hari karena akan berbahaya."

"......Hajime-kun. Karena aku sopir pribadimu, aku mengajakmu dan membawamu ke mana pun aku bilang sebanyak mungkin.... Jadi tolong, jangan mengemudi mirip sepeda nenek dalam tampilan penuh......"

"Apa yang kau bicarakan, Hitomi? Kau sedang sangat tidak sopan dengan Kishihime-ku. Kicauan yang dihasilkan mempunyai kekuatan untuk menghancurkan pikiran orang-orang yang mendengarnya."

"......rem berdecit lumayan mengganggu, kan?"

"Dan adem├ís──"

Kiryuu santai di kursinya dan terus berbicara, mengabaikan keluhan Hitomi.

Dia menatapnya dengan mata yang gelap dan merah.

"Jangan repot-repot dengan menjadi sopir pribadiku. Kau bukan kakiku, tapi sayapku. Jangan lupa."

"........."

"Dua belas sayap kegelapan ── Fallen Black. Bagiku, aku sudah jatuh dari langit, kau meminta untuk terbang dengan sayap neraka."

"Ya, ya, aku mengerti."

Mereka berada di tempat parkir di tengah malam dan setelah mengangguk-angguk dan senyum pahit, Hitomi menyalakan mobil. Setelah meninjau depan dan belakang, dia menginjak pedal gas.

Mobil putih mulai bergerak perlahan dalam gelap.

Ini adalah kisah seorang pria yang menyebut diri sebagai malaikat jatuh.

Seorang pria yang jatuh dari langit dan melanjutkan hidupnya dengan kakinya terpaku suelo──

Dan kalau kita bercerita tentang sejarah pria ini adalah seorang wanita yang sangat penting.

Namanya Saitou Hitomi.

Dia adalah di tahun keempatnya di universitas dan saat ini sedang mencari pekerjaan.

Seperti dia, dia adalah anggota dari klub literatur SMA Senkou.

Dia telah bersamanya lebih dari orang lain dalam satu tahun terakhir.

Sejak Kiryuu meninggalkan rumah keluarga Hajime Kanzaki.
Inou-Battle wa Nichijou-kei no Naka de v5 Prolog

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment