05 October 2016

ELYSION v1 Prolog

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Prolog - Hari Ketika Mereka Kembali Menjadi Saudara Kandung


Bagian 1

“…eh? Kamu kembali menjadi saudara kandung?”

“Apa aku belum memberitahumu?”

Sebuah padang rumput yang luas menyebar ke segala arah, kemungkinan mencapai ujung bumi.

Angin samar-samar membelai rumput memberikan satu, dua gelombang hijau gelap. Dan berdiri di tengah-tengah menyebarkan gemerlap gelombang, ada dua orang gadis.

Salah satunya, mengenakan kimono perpaduan misterius. Yang lain, mengenakan sesuatu yang tampak seperti jas putih.

“U~mm, aku tahu kamu punya kakak lelaki, kamu selalu membual tentang itu sejak kita pertama kali bertemu.”

“Iya. Dia adalah kakakku seorang adik sepertiku bisa dibanggakan.”

Sang gadis dengan rambut berwarna cokelat yang mengenakan jas putih menampakkan ekspresi bermasalah. Rambutnya yang mencapai bahunya, bergoyang ringan oleh angin.

Yang lain, sang [Adik Perempuan], mengenakan sesuatu yang aneh, kimono modifikasi. Dia mempunyai rambut hitam mengkilap, cukup panjang untuk menutupi keseluruhan belakang yang tipis yang berbentuk seperti sebuah karya seni. Dan di atas semua itu, ada satu karakteristik lagi – dia mempunyai mata biru langit jernih dan tenang seperti lapis lazuli.

“Adik merindukan hari ini akan datang. Akhirnya bisa hidup bersama dengan kakak. Dapatkah kamu memahami perasaan seorang adik, selama 8 tahun itu, sss~~~~elalu menunggu hari ini? Tidak, Rucchan yang bukanlah adik, tidak bisa memahaminya.”

“…eh? Apakah cuma Rui-san yang berpikir apa yang dia dengar itu aneh?”

Karena tidak bisa bertemu dengan orang yang berharga——ia tampaknya tidak mendengarnya seperti itu.

Rucchan, Saionji Rui, menunjukkan ekspresi yang lebih bermasalah.

Melihat ekspresi temannya, Fuyuki menyesali ledakan sengitnya.

“Itu tidak aneh sama sekali, setiap tetes kecil darah adik, setiap helai rambutnya, ada demi kakaknya. Dan kakaknya adalah segalanya, dari ujung jemari kakinya, ke atas kepalanya, milik Adik. Bukankah itu akal sehat di dunia ini?”

“Bukan, aku belum pernah dengar tentang akal sehat seperti itu. Tentunya, tidakkah saudara seperti itu menakutkan?”

“Kasarnya. Apa yang kamu tahu soal Adik, Rucchan?”

“Tentu saja, Rui-san bukanlah adik, tapi, setidaknya dia tahu itu aneh.”

Akhir-akhir ini——dia berpikir bahwa sahabatnya benar-benar menyayangi kakaknya.

Sejak dia bertemu dengannya, dia mendengar begitu banyak cerita soal kakaknya, siapa pun yang mendengarkan akan memperhatikannya.

Memang, Karasuba Fuyuki adalah brocon, dan orang yang ekstrem juga.

Fakta bahwa dia mempunyai tubuh yang jauh sangat kecil, sepuluh dari sepuluh orang akan menemukannya menarik.

Ngomong-ngomong, gadis itu tidak punya urusan dalam setiap pria selain kakaknya——

“Barusan, aku sudah merasa benar-benar tak enak. Apa kamu memikirkan sesuatu yang kasar?”

“Ahaha, aku tidak berpikir begitu.”

Dan dia cukup tajam.

Fuyuki menatap Rui yang mulai berkeringat dingin setelah berbohong padanya. Tapi, sudut pandangannya terlihat lebih rendah karena ia berpikir——dan berhenti melototi dada yang tidak bisa dibandingkan dengan dirinya sendiri.

“Ahaha…”

Keduanya berjalan sepanjang padang rumput yang luas yang tidak ada di Jepang modern. Meskipun, karena topik itu, suasana di sekitar mereka mungkin telah menjadi sedikit mengancam, mereka bergaul cukup baik.

“Sekarang, apa yang kita bicarakan lagi?”

“Soal Kakak!”

“Ah, benar. Jadi, apa maksudmu kamu kembali menjadi saudara kandung? Kamu bicara begitu seakan kamu bukan saudara kandung sampai sekarang.”

“Hmm, Rucchan, berapa banyak yang aku ceritakan soal Kakak?”

“Banyak, dan secara rinci. Aku membayangkan dia menjadi orang yang mengagumkan setelah mendengar cerita Fuyuki.”

“Dan soal rumah Adik ini!?”

“Orang tuamu meninggal 8 tahun yang lalu dan kamu diambil oleh Karasuba, atau sesuatu seperti itu.”

Dia beruntung diambil oleh Karasuba group, yang merupakan perusahaan jaringan terkemuka di dunia~, adalah apa yang dia pikir. Meski dia tidak tahu tentang kehidupan sehari-hari karena dia tidak pernah bertemu sahabatnya di luar Elysion, dia pasti hidup lumayan kaya.

“Kalau kamu tahu banyak, sisanya sederhana. Kakak dan Adik dibawa ke rumah terpisah dan dilarang untuk bertemu sejak saat itu.”

“Dengan kata lain, sampai 8 tahun?”

Bagi Rui, belajar begitu, adalah kejutan terbesar hari ini.

Dan adik brocon ini yang mengalami periode panjang dengan baik~, begitulah.

Yang lainnya adalah, kenapa dia merindukannya sedemikian rupa meskipun mereka belum pernah bertemu dalam 8 tahun~.

Bukankah Fuyuki menganggap kakaknya mungkin telah berubah sama sekali?

Selain itu, sudah 8 tahun. Kita tidak tahu bagaimana ia dibesarkan.

Mengingat penampilan sang adik itu, kakaknya tidak mungkin jelek, tak, tidak mungkin mengetahui bagaimana kepribadiannya.

Ketika dia menanyainya——

“Aku tidak khawatir sama sekali, karena, kita sudah berhubungan sejak tahun lalu.”

“Umm? Apa kalian tidak dilarang bertemu?”

“Kita tidak bertemu, kita berbicara tatap muka melalui terminal.”

Terminal——singkatan dari Individual Structure Management Terminal——yang memungkinkan komunikasi tatap muka interaktif dengan lokasi jauh menggunakan Hologram, tapi…

“…Karasuba mengabaikan suatu hal yang sederhana?”

“Tidak mungkin. Aku senang bahwa kita bertemu di dunia maya, seperti yang diharapkan memonitor dengan sangat ketat, aku tidak punya pilihan selain meretas kantor pusat Karasuba dan menulis ulang program pemantauan terminal. Dengan memahami struktur programnya, kamuflase langkah-langkah anti-memonitor, meretakkan keamanan… dan aku butuh waktu 7 tahun untuk skill-up.”

“Tidak, kamu sedang berbicara soal melakukan sesuatu yang sangat gila seolah itu sesuatu yang sederhana? Fuyuki bisa melakukan hal seperti itu?”

Perusahaan terbesar di dunia networking, [Karasuba], meretas kantor pusat dengan senilai 7 tahun hacker berpengalaman, seorang gadis pada usia 15 tahun.

Hanya demi menghubungi kakaknya.

“…Oh ya, bagus juga. Mau bagaimana lagi, karena hal itu dilakukan. Jadi, kenapa kamu dilarang bertemu? Apakah hubungan di antara rumah tanggamu begitu buruk?”

“Itulah salah satu alasannya, alasan utamanya adalah untuk mencegah kita berdua melarikan diri. Karena, Adik selalu mengatakan bahwa dia ingin hidup bersama dengan Kakak.”

“…dengan kata lain, mereka khawatir bahwa kamu akan kawin lari. Tak peduli bagaimana kamu melihatnya, kalian adalah saudara kandung 'kan——“

“Itu sebabnya kita harus menunggu 8 tahun sebelum kita bisa melarikan diri.”

“………………”

“………………”

“Eh? Untuk kawin lari?”

“Iya. Karena itu satu-satunya cara bagiku untuk bersama dengan Kakak.”

Ujar Fuyuki pada Rui, menyebabkan dia terkejut nan takjub. Meskipun dia mengulangi kakak kakak kakak-kakak-kakak selama bertahun-tahun, dia tidak berpikir akan melakukan sejauh itu.

“Itu berarti properti di dekatmu? Apa itu——“

“Ah, aku belum memberitahumu ya. Aku akan berada di perawatanmu mulai besok dan seterusnya.”

“Apa kamu berniat untuk pindah dan membuat deklarasi pelarian sekaligus?”

“Kita sudah punya cukup uang untuk biaya hidup, ini adalah waktu yang bagus seperti kita akan memasuki SMA. Selain itu, kita belum berniat untuk – sudah kita lakukan. Aku saat ini di sebuah hotel bisnis.”

“…kamu beruntung bahwa Karasuba tidak menemukanmu.”

Fuyuki adalah seorang programmer, dan hacker jenius. Karasuba group tidak akan membiarkan dia lolos karena dia akan menghasilkan keuntungan. Mereka tidak akan melepaskannya selama dia terus melakukannya.

“Aku sudah menghentikan server utama Karasuba sebelumnya, memberi diriku waktu untuk bergerak. Dan, sementara itu, aku membuat perubahan dalam daftar keluarga, sang Adik bukan lagi [Karasuba Fuyuki].”

“Menghentikan server utama…”

“Oh, aku juga terinfeksi virus dan tidak akan pulih dengan mudahnya. Spesial Adik, itu akan memakan waktu setidaknya tiga hari untuk menghapusnya.”

“Satu miliar… tidak, kerusakannya mungkin lebih buruk lagi.”

“Adik meninggalkan rumah itu sekarang, aku tak tahu mereka lagi. Pertama, Karasuba adalah orang-orang yang menarik Kakak dan Adik terpisah, aku membenci mereka.”

Emosi gelap Fuyuki pendam dapat dilihat pada pupil matanya berwarna dengan jelas. Dia benar-benar mengadakan teknik cukup baik untuk menghentikan sebuah perusahaan terkenal di dunia maya, dan niat untuk melakukan hal seperti itu tanpa ragu-ragu. Hawa dingin turun ke tulang belakang Rui.

Mencoba untuk mengguncang pikiran itu pergi, dia mengubah topik.

“Juga, bagaimana soal kakakmu? Dia kabur dari rumah juga, kan?”

“Iya. Kakak menuju ke hotel ini hari ini, dia sekarang seharusnya tiba di kota——“

Dia berhenti, berdiri tegak, dan melihat ke arah langit.

Jauh, jelas, dan langit fantastis tak berawan menyebar ke segala arah. Seolah matanya melihat dunia lain di kejauhan, dunia nyata.

“Aku di tengah-tengah melarikan diri dari rumah.”

Gumamnya.

Sudah waktunya mengakhiri pertemuan Fuyuki dan Rui di dunia maya berakhir.

Bagian 2

Sebuah bangunan bergaya Jepang yang besar di pegunungan yang jauh dari daerah-daerah berpenduduk. Meskipun rumah itu biasanya sepi, dihuni, dan dibungkus dalam kegelapan malam. Hari itu, penampilannya berbeda dari biasanya.

Bergema dan memotong kegelapan adalah suara tembakan dan logam melintas satu sama lain.

“Kejar dia, jangan biarkan dia lolos dalam nama Renjou!”

“Ya!!”

Pria berasal dari militer, diperintahkan oleh pemimpin mereka. atas perintah dari komandan mereka mengejar seorang anak lelaki yang melarikan diri.

Dia memiliki rambut hitam yang dipotong pas. Anak lelaki tampan memiliki ekspresi tak takut. Menyadari bahwa pengejar mendekatinya dari belakang, dia berlari sepanjang lorong.

Bahkan saat dia berlari secepat angin, mata biru langitnya memantulkan cahaya seperti batu lapis lazuli.

“Ya ampun, disiplin sekali. Kecuali kalau aku melakukan sesuatu aku akan tertangkap!!”

Setelah ia bergumam kata-kata ini, sebuah proyektil ditembak dari belakang. Jumlah pengejar meningkat menjadi sepuluh orang, dia menilai itu dengan matanya melirik sambil berlari. Semuanya tampak sangat kasar dan memegang handgun besar.

Selusin sebelumnya, semua dengan senjata militer [Blaster], aplikasi senjata itu tergantung pada jenis peluru yang digunakan, berhamburan.

“Menyerahlah… Anda sudah terkepung.”

Meskipun mendengar tekanan suara dari tentara yang memblokir didepan, anak lelaki itu benar-benar tenang.

Meskipun peluru yang digunakan dikonfirmasi menjadi kelumpuhan anti huru-hara, ekspresinya tak tampak seperti seseorang yang di antara 10 senjata yang diarahkan.

Di depannya, seseorang yang tampak seperti komandan pengejar melangkah maju.

“Sudah waktunya, bisa tolong menyerah, tuan muda.”

“Ini adalah gurauan yang menarik, Kasai. Apa kau pikir kau bisa menangkapku dengan sesuatu setingkat ini?”

Dengan senyum hangat, anak lelaki itu membalikkan tubuhnya perlahan ke sisi.

Postur tubuhnya sangat dekat dengan sikap alami, itu tak cukup untuk disebut sikap yang tepat. Namun, orang-orang di sekitarnya tak bisa menyembunyikan bahwa mereka terguncang oleh semangat yang ingin dia dipancarkan.

Tentu saja, mereka kenal dengan anak lelaki di depan mereka. Dan dengan fakta bahwa dia tidak harus dinilai oleh penampilannya.

Mereka tahu betul tentang kemampuan luar biasa yang dia sembunyikan.

“Tentu saja, normalnya seratus tidak akan menjadi tandingan bagi tuan muda. Akan tetapi, jika kita tidak memiliki seribu yang ada, kami telah memperoleh izin untuk menggunakan Blaster terhadap tuan muda… aku pikir itu cukup bagi kita untuk menang?”

“Ho~, tentunya kau memiliki banyak untuk diucapkan. Aku akan memberikan saran dari pertimbangan semangatmu. Kalau kau ingin bersaing denganku, setidaknya gunakan mode meriam partikel dan menggunakan amunisi hidup. Bahkan sepuluh ribu peluru kelumpuhan tidak bisa menghentikanku.”

“…kalau begitu, aku akan menerima kata-kata anda. Lepaskan pembatas kedua Blaster, semuanya gunakanlah mode ledakan!”

“K-Kasai-san sudah gila, mode ledakan yang digunakan untuk melawan mesin besar seperti tank dan kapal perang, kalaupun menggores manusia takkan ada jejaknya.”

Ujar salah satu anggota kru saat ia memuntahkan busa dari mulutnya. Itu seperti kata-katanya. Meskipun mode meriam partikel adalah kartu truf dan bentuk akhir Blaster, itu juga memiliki amunisi terbatas. Ia memiliki kekuatan untuk menembak menembus baja tebal seolah terbuat dari kertas.

Tanpa diragukan lagi, itu bukan sesuatu yang dimaksudkan untuk digunakan terhadap seorang manusia.

Tapi, Renjou ini.

Tersembunyi di balik layar dalam sejarah sejak zaman kuno, sebuah klan militer yang bertindak sebagai tentara bayaran di seluruh dunia.

Dan anak lelaki itu dikatakan jenius terbesar yang pernah ada diantara Renjou.

“Ini bukan seseorang yang bisa ditahan… semua, tembak untuk membunuh!”

*gachari*, semua moncong diarahkan ke arahnya secara bersamaan. Bahkan sebelum listrik ungu muncul di depan peluru, berkilau dan berderak, ekspresi anak lelaki itu tidak berubah sama sekali.

Lalu, suasana menjadi serius sekaligus——

“…Adikku sedang menunggu. Aku harus membiarkan kalian lewat dengan cepat.”

“Semuanya, tembak!!”

Seiring dengan suara, ada kilatan cahaya.



“…………”

Di rumah keluarga utama Renjou, berdiri di ruangan di lantai atas bangunan, adalah seorang pria.

Seorang pria besar yang memiliki tubuh tampak seperti Iwao, dia dengan tenang memancarkan semangat juang yang kuat, di depannya adalah katana——dia mengambil salah satu dari dua pusaka keluarga Renjou.

“——kau datang, Taiga.”

“Ya, aku di sini——ayah.”

Menjawab suaranya, pintu terhembus oleh raungan. Bagian tengahnya tergeletak di tanah, hancur parah, tidak lagi tampak seperti pintu.

Nama penyusup itu adalah Renjou Taiga.

Sama seperti namanya, dia adalah orang dari Renjou. Musuh mengerikan yang menghabisi 80% dari para pejuang di rumah utama Renjou hari itu. Dan bertemu dengan musuhnya, kepala keluarga generasi ke-33 Renjou, ayah angkat Taiga, Renjou Gouki.

“Tekadmu… tidak berubah.”

“Meskipun aku merasa berhutang kepada ayah karena membawaku, tapi sudah terbalas lama sekali. Mungkin aku egois, tapi aku akan tinggal di mana aku mau, dan melakukan apa yang aku mau. Apa aku salah?”

“Kau salah. Kalaupun darah kita tidak mengalir melalui pembuluh darahmu, semua Renjou tinggal di tubuhmu. Kau adalah bukti dari klan kami, itu sebabnya kau tidak diizinkan untuk pergi. Lebih tepatnya, kau terlalu berbahaya untuk dibiarkan pergi.”

*shichin*, pedang tajam diambil dari sarungnya. Salah satu yang diklasifikasikan sebagai nodachi, pedang besar dengan bilah yang hampir satu meter panjangnya.

Bilah pedang ini bisa memotong manusia sampai terbelah, diarahkan pada Taiga.

“——————————“

“——————————“

Tidak ada sepatah kata pun diucapkan.

Keduanya mencari kesempatan untuk menjatuhkan yang lain, mereka meramalkan tindakan masing-masing.

Pedang dihunus Gouki, dan Taiga tanpa senjata. Gouki memiliki keuntungan.

Dan——tiba-tiba selesai.

Tanpa ada gerakan yang terlihat, kedua sosok melompat pada saat yang sama, tinju melesat pada waktu yang sama seperti katana mengayun.

Tepi bilah itu tidak mencapai anak lelaki itu, terbang ke arah langit dengan sia-sia. Dan dari mulut Gouki… cairan merah itu terludah di lantai.

“…seperti yang diharapkan… bahkan tanpa senjata… guh…”

“Maaf ayah, aku sudah menahannya sehingga ayah takkan mati.”

Taiga bergumam dengan kepalan kirinya tertanam di sisi Gouki, dia menarik tinjunya.

Setelah menerima pukulan itu, tubuh ayahnya berguling ke lantai. Dia nyaris tak menahan kesadaran, dan matanya menipis.

“…Apa yang kau…lakukan sekarang…”

“Berkemas dan pergi, aku datang kemari karena aku lupa sesuatu.”

Dia menjawab patuh dengan suara serak, dia mengambil pusaka lain di tangannya dan mengayunkannya. Dia mengepalkan tangannya di atas pegangan untuk memastikan itu terasa familiar.

“Mungkin, kita tidak akan bertemu lagi.”

“Begitu…kah…”

Itu adalah apa yang ia sampaikan pada akhirnya, dan dengan tenang berjalan pergi. Beberapa orang yang kekurangan informasi mungkin berpikir ada hubungan buruk antara mereka karena mereka tidak berhubungan darah.

Tapi, di antara dua prajurit, pemenang tidak punya apa-apa untuk diberitahukan pada pecundang, dan pecundang hanya tetap bisa diam——

Setelah 8 tahun panjangnya, akhirnya mereka bisa berhubungan lagi, sampai akhir, itu tidak terjadi.

“…Aku sudah tinggal di sini selama 8 tahun, aku sudah tumbuh melekat di jalanan.”

Setelah mengalahkan ayahnya, dan mencatat semua pengejarnya, dia akhirnya kembali tenang.


Sosok Taiga terlihat di hutan. Mata biru langit yang takkan hilang, bisa dilihat bahkan dalam kegelapan, menatap.

Rumah Renjou sudah jauh.

Setelah melihat ke belakang, seakan membakar adegan di matanya pada akhirnya, dia mulai berjalan sekali lagi.

“Aku tidak lagi Renjou Taiga. Namaku——“

“Aku tidak lagi Karasuba Fuyuki. Namaku adalah——“

“Tenryo Taiga.”

“Tenryo Fuyuki.”

Waktu yang berhenti untuk saudara kandung 8 tahun yang lalu, mulai mengalir sekali lagi.

ELYSION v1 Prolog

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment