05 October 2016

Naga v1 Prolog 1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Prolog 1


Di birai besar yang membentang dari batuan dasar, ada seorang pemuda berdiri di tepian.

Dia tampak tidak lebih dari 16 atau 17 tahun, ia mempunyai rambut hitam longgar dan kusut dan mengenakan pakaian yang aneh. Sebuah hakama dengan manset diikat dengan sabuk tebal dan mantel berwarna mencolok. Tak satu pun tampak dari dunia ini.

Dia berdiri di atas tebing batu halus dan vertikal tanpa pijakan, 300 atau 400 meter di atas tanah, pandangan yang membentang di atas cakrawala benar-benar luar biasa. Orang normal akan merasa pusing hanya berdiri di sana tanpa melihat ke bawah.

Namun demikian, pemuda itu berdiri dengan tenang di tepi langkan saat menatap tempat tersebut.

Dalam bidang pandangannya yang luas, tanah bergelombang menyebar saat pola bintik-bintik hijau muda dan coklat kemerahan berjalin bersamaan. Bagian hijau gelap yang tampaknya hutan dapat dilihat dari berbagai tempat. Jika dia mengangkat kepalanya dan menatap ke atas, di atas tebing vertikal ke dataran tinggi dalam tanah, ia bisa melihat puncak-puncak tinggi pada pegunungan dan kaki gunung.

Sebuah hutan lebat yang menutupi dataran tinggi. Berkat kepadatan tinggi pepohonan dan daun hijau gelap, jika ada yang akan menunduk di hutan dari langit, akan mungkin tampak seperti tanah hitam menyebar di atas tanah.

Pria muda yang menatap perlahan mengangkat kepalanya.

Meskipun itu samar dan kabur, ia mampu mempunyai pandangan yang baik dari puncak tertutup salju di kejauhan. Punggung bukit itu memotong kaki langit, memisahkan bumi putih dan langit biru.

Pemuda itu menoleh karena beberapa bayangan muncul di sudut matanya, melihat apa yang tampaknya menjadi jenis kecil naga bersayap terbang di langit yang cerah.

"Ini sudah terlambat untuk mengatakan ini, tapi ini sungguh dunia yang aneh."

Dia masih menatap langit, mengikuti bayangan hitam seperti pergi.

"Meskipun aku mengatakan itu...Aku masih tidak bisa mengingat apa pun dari duniaku sendiri, tapi aku tahu setidaknya bahwa tidak ada makhluk begitu terbang di langit."

Pada saat itu.

Seorang wanita mendekati punggung si pemuda.

Wanita itu tampaknya berusia awal dua puluhan. Dia mempunyai rambut hitam panjang kebiruan tergantung di punggungnya sampai pinggang. Dia mengenakan gaun hitam panjang yang membalut tubuhnya sampai mata kaki. Gaun panjang mempunyai pembukaan yang ditunjukkan dari kedua sisi rok, satunys dapat melihat paha wanita seksi itu.

Wanita itu berhenti di depan punggung pria itu dan memanggilnya setelah melirik punggungnya.

"Apa yang kau lihat, [Raja Naga(Naga)]-sama?"

"Aku hanya...tunggu, aku bilang berhentilah memanggilku Naga-sama. Memangnya kau pikir siapa aku?"

"Selain itu Naga-sama, bagaimana lagi aku harus memanggil dengan titel [Raja Naga] ??"

Meskipun senyum muncul di wajah perempuan itu, ia tampaknya tidak mempunyai sarkasme di dalamnya.

Tapi di sisi lain, wajah pemuda itu tersenyum sinis.

"Ini terlalu muluk. Pertama, aku tidak tahu bahwa namaku mempunyai makna berlebihan seperti [Raja Naga]."

"Kau bilang begitu tetapi, kau tidak akan menyatukan dunia ini? Bersatu dan membawa tatanan baru? Lalu aku percaya bahwa yang disebut [Raja Naga(Naga)] sangat sesuai untukmu."

"Itu niatku, tapi, aku belum merebut satu kastil pun. Kalau aku mulai mengklaim diri sebagai Raja Naga, maka bagaimana aku harus menyebut diriku ketika aku mengambil alih dunia?"

"Kau bisa menyebut diri apa pun yang kau inginkan, seperti penakluk naga atau kaisar naga suci?"

"Uha ha ha! Mengagumkan."

Meskipun pemuda itu tertawa gembira, wanita itu mempunyai tampilan yang sedikit heran di wajahnya.

"Kau yang mengagumkan. Untuk menyatukan negara-negara yang dibagi seperti ini, untuk menyatukan terkamnya dunia ini, bukanlah sesuatu yang orang normal akan pikirkan. Setiap negara hanya melindungi wilayah mereka sendiri, dan demi melindungi negara mereka, mereka menyerang wilayah tetangga. Hal yang sama bagi manusia dan penyihir, untuk melindungi diri, manusia mencoba untuk menghancurkan penyihir, dan untuk melindungi diri kita penyihir menyerang balik mereka. Kita telah menjaga siklus perang tak berujung selama ratusan tahun. Sudah terlambat untuk hidup berdampingan satu sama lain...Itulah yang semua orang pikirkan."

"Maka itu tidak berguna. Kalau satu-satunya hal yang mereka lakukan adalah melindungi negara, baik negara maupun rakyatnya akan maju ke depan. Kalau seseorang tidak menerima tantangan, dunia tidak akan berubah. Kalau tidak ada yang menyampaikan tantangan..."

Pria itu berbalik menghadap wanita itu dan tersenyum dengan berani.

"Lalu aku akan merebutnya."

"Aku benar-benar terkejut oleh cara berpikirmu. Bagaimana seorang pemuda sepertimu mendapatkan ide semacam ini?"

"Aku tidak tahu bagaimana tapi, aku merasa bahwa itu sesuatu yang harus kulakukan. Meski aku tidak akan mengatakan itu adalah...obsesi, itu seperti suara adalah gemilang di suatu tempat di hatiku, mengatakan bahwa dunia robek harus bersatu."

"Aku ingin tahu apakah itu rahasia tersembunyi dalam ingatanmu yang hilang."

"Mungkin saja."

Sekali lagi, pria itu menatap pada pemandangan misterius di hadapannya.

Dunia luas.

Alam terjal.

Banyak negara.

Manusia yang beragam.

Yang disebut penyihir.

Konflik panjang antara manusia dan penyihir.

Serta konflik berkelanjutan antara manusia.

Bisakah pria ini benar-benar menyatukan dunia ini?

Bisakah dia menghentikan konflik panjang antara manusia dan penyihir yang telah terjadi selama berabad-abad?

Untuk mengakhiri perebutan kekuasaan rakyat yang berlangsung selama ratusan tahun?

"Akan kulakukan."

Pemuda itu tertawa berani.

"Tidak peduli seberapa baiknya dunia di luar sana, aku lahir untuk menyatukan dunia."

Pemuda itu berhenti tersenyum dan menatap wajah wanita itu dengan ekspresi serius.

"Jadi Harrigan Halliway Haindora, penyihir hitam pekat dari hutan hitam, akankah kau dan penyihir lainnya berjuang bersamaku?"

"Itu niat kita. Meskipun kelompok kita tidak punya kekuatan, kita siap untuk memberikan semua kekuatan kita untuk membantu ambisimu. Dalam kasus apapun, itu adalah cahaya harapan yang bersinar pada masa depan kita saat di jatuhkan di lereng menghadapi kepunahan. Kalau kita mewujudkan ambisimu, kita dapat mengamankan masa depan kita."

"Aku harap begitu."

"Pertama-tama, kau menyelamatkan hidup kita, sehingga kita harus melunasi utang itu. Bukankah kau bilang sebelumnya [untuk pastikan membayar utang menginap malam dan makan]? Sekarang giliran kita untuk melunasinya."

"Untuk seorang penyihir kau terlalu terhormat."

"Aku terhormat karena aku penyihir. Dan pertama, itu kau yang mempertaruhkan nyawamu di pertempuran untuk kami karena [utang makanan dan tidur]. Akan terlalu terhormat."

Pemuda itu, ingat apa yang dia lakukan, hanya tertawa bahagia.

Pemuda itu terus tertawa untuk sementara waktu, dan segera memutar tubuhnya.

"Nah, mari kita pergi Harrigan. Sudah semakin dingin di sini, kita akan kedinginan kalau kita tinggal terlalu lama."

Pemuda dan penyihir itu berangkat dan segera menghilang ke pintu masuk gua.

Embusan angin bertiup di atas langkan batu yang ditinggalkan, membuat suara melankolis yang menyerupai angin musim dingin bersiul melalui pagar.

Ini adalah negara-negara berperang.

Sebuah dunia di mana perang tak pernah berakhir.

Sebuah dunia yang tercakup dalam huru-hara perang.

Sebuah dunia ditutupi oleh awan perang.

Di mana kerusakan akibat perang tak pernah berhenti.

Di mana genderang perang tak pernah berhenti.

Di mana medan perang tersebar di dunia.

Di mana apa yang menanti di jalan seorang pria bisa menjadi kemenangan atau kekalahan, dan juga hidup atau mati.

Bisakah pria ini benar-benar menyelamatkan penyihir yang berada di ambang kepunahan?
Naga v1 Prolog 1

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment