02 November 2016

Kujibiki Tokushou Bab 15

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 15 - Menyelamatkan Sang Putri


Siang, setelah membersihkan kuota perburuan sapi gunung, aku berada di sebuah kamar di mansion, melihat kipas.

Kipas Putri Helen. Kipas yang kupunya di sabukku saat aku mendapatkannya.

"Apa itu"

Aku mendengar Pedang Iblis di dalam kepalaku.

Ia berisik pada awalnya, mengatakan hal-hal seperti "Lepaskan aku", tapi setelah memutar banyak, aku tidak tahu apa yang terjadi tapi ia berhenti mengatakan itu.

"Aku mengerti, dari menyelamatkan seseorang"

"Cinta pada pandangan pertama, ya"

"Hu!"

Aku kehilangan kata-kataku. Mungkin itu benar.

Dari pandangan pertama, mataku dicuri dengan kecantikannya.

Rambut panjang berwarna emas, postur tenang, dan gerak tubuh menawan.

Segala sesuatu tentang dirinya adalah mirip "Putri".

"Aku ingin tahu, apa dia baik-baik saja"

"Apa kau merasa cemas? Maka kau hanya harus bertemu dengannya. Menggunakan bulu"

"Aku tidak tahu di mana dia"

Yang pasti, aku mengambil bulu dan membayangkan "Tempat Putri Helen", tapi tak ada yang terjadi sama sekali.

"Tempat" mungkin harus jelas diputuskan atau yang lain itu tidak akan berhasil.

"Tuan"

Dengan ketukan di pintu, aku mendengar suara Miu.

"Apa?"

"Maafkan saya. Uhm, ada pengunjung untuk Tuan"

"Seorang pengunjung? Orang macam apa?"

"Uhmm......putri? Saya rasa"

"Eh!"

Jantungku berdetak.

Putri, yang berarti, tidak mungkin.

Aku meraih Pedang Iblis, dan meninggalkan kamar. Miu mengikuti dari belakang terburu-buru, dan berkata.

"Saya mempersilahkan dia ke ruang tamu"

Dengan langkah cepat, aku berjalan menuju ruang tamu.

Ketika aku masuk ke dalam.

"Ah!......"

Tak sengaja aku mengeluarkan suara.

Di sana, bukan Putri Helen.

Itu adiknya, Iris Teresia Mercouri, itu Putri Iris.

Aku merasa bahwa aku memukul bola yang salah ー ー tapi.

"Kakeru"

Ketika aku melihat wajah bermasalah Putri Iris, pikiran itu tertiup.

"Aku ingin kau menyelamatkan Aneue"

Begitu aku duduk di sofa, Putri Iris mengatakan sesuatu seperti itu.

"Dengan Aneue, maksud Anda Putri Helen? Apa yang terjadi"

"Aneue ada di garis depan sekarang"

"Iya, kalau aku benar, dia mengatakan itu untuk menghibur atau sesuatu"

Aku ingat waktu aku menyelamatkan Putri Helen.

"Itu benar, dalam perang penaklukan barbar, garis depan. Sebagian besar ditenangkan, sehingga anggota salah satu Keluarga Kerajaan harus pergi mengonsolidasikan dan melakukan perawatan pasca-perang. Orang yang pergi adalah Aneue, tapi......"

"Tapi?"

"Para komandan lokal berpaling ke sisi musuh. Karena itu, cerita jadi terbalik sekaligus"

"Terbalik katamu, lalu, Putri Helen?!!"

"Ksatria Penjaga Fortis merasakan darurat pada menit terakhir, dan melarikan diri. Sekarang, dengan kekuatan pasukan kecil, mereka pasti sedang dikepung di sebuah benteng di dekatnya ーーAku ingin kau pergi ke sana"

"Aku?"

"Itu benar. Tentu saja, kami akan mengirim bala bantuan, tetapi persiapkan diri. Aku ingin kau untuk menyelamatkan setidaknya Aneue dulu"

"Setidaknya Aneue", kata-kata putus asa.

Membaca yang tersirat, "Kalaupun kau meninggalkan tentara pada kematian mereka, aku ingin kau untuk menyelamatkan Aneue dulu". Aku merasakan rasa keegoisan di dalam Iris.

Sebuah emosi yang kuat, pasti. Itu sebabnya aku merasa ragu.

"Apa Anda yakin? Memintaku itu. Anda baru saja dikhianati, biasanya, tidakkah Anda bertanya orang yang lebih dapat dipercaya?"

"Kipas itu"

Iris menunjukkan di pinggangku. Ada, kipas Putri Helen yang selalu kubawa denganku.

"Itu milik Aneue, kan? Pertama kali aku bertemu dengan Kakeru, dan bahkan sekarang. Kau selalu membawa kipas itu denganmu di pinggangmu. Seperti harta. Kalau itu Kakeru, kurasa"

"Aku mengerti"

Aku menyentuh kipasnya. Memang benar bahwa ini adalah hartaku, tapi pemiliknya ーーPutri Helen lebih penting.

Kalau seseorang berkata padaku untuk menyelamatkannya, tentu saja, aku akan pergi menyelamatkannya, walaupun mempertaruhkan nyawaku.

"Kalau memang begitu", aku yakin.

"Juga"

"Ya?"

Aku memiringkan kepalaku dan melihat Putri Iris.

Juga ー ー Apa?

Iris menatap lurus ke arahku.

Dengan punggung tegak, wajah tanpa ragu-ragu.

"Aku tahu, kalau Kakeru, aku percaya"

Itu adalah serangan mendadak. Dan wajah yang curang.

Kalau Anda menatapku dengan mata seperti itu, satu-satunya hal yang dapat kulakukan adalah untuk menjawab harapan Anda.

 



 

Aku menunggang kuda.

Setelah meninggalkan kota Roizen, aku membuat kuda lari yang terbaik ke kota berikutnya, Reius, di mana ada kuda baru yang Iris siapkan ー ー Mengganti kuda baru yang tidak lelah dan pergi ke kota berikutnya, lalu kuda ditukar lagi ke berikutnya ー ー.

Menunggang kuda satu per satu, dengan kecepatan penuh menuju di mana Putri Helen berada, ke benteng wilayah Euboi, aku pergi.

Aku berganti kuda di kota terdekat ke benteng, dan mengambil peta di sebelah.

Dan kemudian aku tiba di benteng.

Itu kecil, dikelilingi oleh dinding yang terbuat kayu, benteng sederhana.

"Asap meningkat, kita terlambat?"

Kata Pedang Iblis di dalam kepalaku.

Aku memfokuskan mataku. Apa yang kulihat dengan penglihatan ditingkatkan, adalah benteng yang dikelilingi dan menerima serangan hebat, itu adegannya.

Aku merasa lega.

"Mereka masih bertahan, kita tepat waktu"

"Benarkah?"

"Aku akan memanfaatkanmu"

Aku mencengkeram Pedang Iblis. Ini adalah senjata berbahaya sebelumnya, tapi sekarang ini adalah sesuatu yang bisa kuandalkan.

"Baiklah. Sebagai gantinya, aku akan membuatmu memberikan salah satu keinginanku"

"Kalau itu tentang membiarkan kau pergi atau menyakiti seseorang, aku tidak akan mendengarkanmu"

Aku membuat itu jelas untuk berjaga-jaga.

"Fu! Kekuatanku, gunakan sebanyak yang kau mau"

Dari bilah Pedang Iblis adalah aura gelap yang mulai keluar.

Ini terlihat sama pada waktu ketika tubuh Marie dirasuki. Tentu saja, aku tidak akan dirasuki sekalipun.

Tapi, entah bagaimana aku tahu. Bahwa dia lebih kuat sekarang daripada sebelumnya. Kekuatannya sebagai pedang meningkat.

Aku mencengkeram Pedang Iblis, turun dari kuda, dan menyerang musuh.

Aku berlari menuju gerbang benteng dalam garis lurus.

Para tentara yang melihatku bingung, tapi mengabaikan mereka, aku menebas orang-orang yang menghalangi perjalananku dan bergerak maju.

"Musuh Serang!", Aku mendengar mereka berteriak, dan setelah itu, para tentara menembak aura permusuhan dan mengelilingiku.

"Payah!! Minggir!!"

Mengayunkan Pedang Iblis, aku memotong orang-orang yang bergerak ke arahku.

Aku menebas dan menebas, bergerak lagi.

Setelah menebas sekitar seratus orang, aku tiba di gerbang benteng.

Melalui gerbang itu, aku melihat wajah familiar.

"Fortis!!"

"Kau ー ー !!!"

Itu adalah ksatria yang ada di sana, ketika aku menyelamatkan Putri Helen. Melewati gerbang, Fortis terkejut bahwa aku muncul.

Aku merasakan dari belakang bahwa para tentara datang, aku tidak punya waktu.

"Aku sudah dikirim oleh Putri Iris!! Tolong buka gerbangnya"

"Yang Mulia Iris? T-Tapi"

Fortis ragu-ragu. Dia seperti "Haruskah aku benar-benar membukanya."

"Khu!"

Tentara musuh menyerang dari belakang, aku menebas sambil berbalik.

Aku harus berjuang dengan gerbang di belakangku.

Itu, di tempat pertama, titik di mana tentara musuh terkonsentrasi. Kesulitan pertempuran di sini, tidak bisa dibandingkan dengan kesulitan menyerang melalui barisan belakang musuh.

Meskipun aku menebas dan menebas, tekanan dari tentara musuh yang datang seperti ombak luar biasa.

"Apa aku hanya akan bertarung di sini sampai mereka dimusnahkan", itu adalah waktu ketika aku berpikir begitu.

"Fortis"

Itu suara familiar. Biarpun aku tidak berbalik, aku tahu siapa orang itu.

Putri Helen. Dengan dia, terdengar baik-baik saja, aku merasa lega.

Tapi, Fortis sedang resah.

"Yang Mulia!! Ini berbahaya, tolong pergi ーー"

"Buka gerbangnya"

"Tapi ー ー"

"Buka"

"......Seperti yang Anda perintahkan"

Setelah pembicaraan mereka, terdengar bahwa gerbang membuka.

"Sekarang kesempatannya, cepat"

"Aku mengerti. Ooooooooooooooohhhhhhh!!"

Memegang Pedang Iblis dengan kedua tangan, dari atas puncak kepala dan lurus ke bawah ー ー aku menghancurkan tanah.

Dengan ledakan, tanah bergetar, kawah raksasa diciptakan di tempat di mana aku menghancurkannya.

Tentara musuh menghentikan kaki mereka, mereka heran dengan kawah dan tak bisa bergerak maju.

Pada saat yang sama, aku memasuki benteng, dan gerbang ditutup dengan aman.

Ada, Putri Helen.

"Putri Helen"

"Kakeru-sama"

Untuk sementara, kami saling memandang.

"Aku datang untuk menyelamatkan Anda"

Dengan segenap hatiku, kataku.

Putri, seolah-olah bunga mekar, tersenyum padaku.

Kujibiki Tokushou Bab 15

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment