14 November 2016

Kujibiki Tokushou Bab 33

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 33 - Teh Diminum Sebelum Dingin


Pagi, ketika aku sedang makan sarapan, Nana masuk ke dalam.

Mengenakan armor putih dan pedang panjang, itu adalah tampilan kokoh.

"Apa kau baik-baik saja? Bangun"

"Tidak apa-apa"

Tapi kau melihat dia, lututnya gemetar, tapi dia bertindak seolah-olah itu adalah normal.

Itu keberanian luar biasa.

"Begitu. Yah, ketika menjadi terlalu keras jangan memaksakan diri dan beristirahatlah. Kalau aku melihat tampilan energikmu, aku mungkin ingin menyerangmu, jadi katakan padaku ketika kau benar-benar tidak bisa, itu juga akan membantu di sisiku"

"T-Terima kasih atas perhatianmu"

Nana sedikit terkejut.

Sama seperti itu, dia berdiri di belakangku.

Dengan punggungnya tegap membentang, salah satu tangannya menyentuh gagang pedang

Sama seperti pengawal.

"Kau harus duduk juga"

"Tapi"

"Di dalam mansion, kau wanitaku. Makan bersama merupakan salah satu tugasmu"

Ketika aku menekankan bertugas, Nana mengatakan "Kalau begitu", jadi yakin dan duduk. Seperti yang sudah kupikirkan, dengan itu di pikirannya, dia melakukan sesuatu seperti pengawal.

Dia sangat sederhana dan mudah dimengerti. Dan itu bagian dari dirinya yang imut juga.

Dengan porsi Miu, Nana dan aku makan sarapan. Tanpa berbicara tentang apa pun, itu adalah makan yang diam.

"Selamat pagi"

Kali ini, Delfina datang. Dia juga menampilkan tampilan mirip pedagang.

"Selamat pagi. Maaf yang kemarin"

"Aku terkejut dengan itu. Aku tidak berpikir bahwa kau akan menjemputku mengenakan handuk di bagian bawahmu. Aku pikir sesuatu yang mungkin sudah terjadi"

"Karena itu di tengah-tengah ronde keempat"

"Setelah itu, berapa banyak ronde?"

"Delapan?"

Aku menatap Nana, dan memintanya seakan mengonfirmasi.

Nana tersipu dan jadi tenang. Hal ini memalukan sehingga dia tidak bisa menjawab, itu 'iya' dengan diam.

"Kau hebat. Untuk dapat bersaing dengan itu sendirian"

"Kau juga?"

"Iya. Setelah memikirkan hal itu, aku belum berkenalan. Aku Delfina Homer Lanmari"

"Aku Nana Kanou. Delfina......jangan-jangan, Delfina " itu"."

"Iya, Delfina itu yang telah kau meminta dana"

"......"

Nana membuat wajah terkejut dan menatapku.

Sebaliknya, aku mulai tertarik dalam percakapan dua orang itu.

"Apa yang maksudmu dengan meminta dana?"

"Tentara pemberontak......ahh, aku menyebutnya dengan nama itu, mereka berusaha untuk meminta dana dariku. Tentu saja, mereka menyajikan banyak kembalian pada saat mereka berhasil"

"Apakah kau mendanai mereka dengan itu"

"Tidak mungkin"

Delfina tertawa.

"Pemberontakan, saat ini, memiliki hubungan yang mendalam untuk Helen-denka. Kalau memang begitu, sangat jelas bahwa Yuuki-sama akan keluar di suatu tempat. Menempatkan kepingan ke sisi yang pasti akan kalah, seperti membuang uang ke dalam parit"

"Aku kesal pada saat aku mendengar kita menolak......tapi kalau sekarang, aku yakin"

Nana menatapku dan berkata.

"Kalau kau tahu tentang Aruji, wajar saja untuk memutuskan itu"

"Sebaliknya, untuk Helen-denka......tidak, aku hanya berpikir tentang bagaimana untuk menempatkan utang Kerajaan Mercouri"

Delfina mengatakan itu, dan menatapku mengisyaratkan tentang sesuatu.

"Apa yang harus kulakukan"

Aku bertanya langsung.

"Yuuki-sama harus memimpin korps......dan tolong tundukkan pemberontakan"

Delfina sambil tersenyum seperti bunga sudah mekar (aku tahu kemudian, bahwa itu adalah wajah dia membuat ketika dia yakin sesuatu).



Di pinggiran Euboi.

Aku membawa tiga orang, Nana, Delfina, dan Miu. Memimpin 300 pasukan, aku menghadapi 1500 tentara pemberontak.

Tentara pemberontak jelas tertekan bahwa aku bisa melihat dari jauh.

"Mengirim panggilan menyerah dengan namamu memiliki efek ya"

Kataku pada Nana yang berada di sebelahku.

"Maaf untuk tidak menjadi kekuatanmu"

"Itu cukup, bagaimanapun, aku tidak berpikir bahwa mereka akan menyerah dengan hanya panggilan itu. Para tentara itu sebagian besarnya tentara pribadi klan kuat. Mereka adalah orang-orang yang mempunyai keluarga mereka di tanah air mereka"

"Lalu, apakah kau melakukannya hanya untuk membuat mereka tertekan"

Aku bertanya pada Delfina.

"Itu benar"

"Begitu ya, aku paham. Dan, 300 orang ini?"

"Bukan masalah bila mereka sebagai tentara bayaran yang kusewa"

"Kenapa kau melakukan itu dengan sengaja. Di Euboi, ada setidaknya 500 tentara, kan"

"Kalau mereka tentara yang digunakan untuk menundukkan pemberontakan, itu tidak akan jadi jauh dari sebuah prestasi, itu tidak akan jadi utang dengan itu. Aku ingin menundukkan mereka hanya menggunakan kekuatanku saja"

"Begitu ya"

Kalau memang begitu, maka aku yakin.

"Lalu, haruskah aku memusnahkannya?"

"Apa yang kau pikirkan?"

Delfina melihat Nana untuk pendapatnya.

"Apa yang bisa kita lihat adalah bendera Aeros. Kekuatan Aeros adalah kekuatan utama tentara pemberontak, setelah menghabisi mereka, itu hanya akan menjadi pertemuan kekuatan kecil"

"Di bawah bendera itu, ada Aeros-apalah ya"

"Iya"

"Aku akan bertanya sih, apa yang akan terjadi kalau aku memotong jenderal? Apa mereka akan hancur? Atau tidak banyak berpengaruh?"

Aku tidak tahu pengetahuan umum dari dunia ini jadi aku bertanya.

Apa polanya seperti Periode Perang, bahwa jika jenderal meninggal di rumah mereka sendiri mulai menurun (seperti Imagawa Yoshimoto), atau pola yang tidak banyak berpengaruh, aku penasaran yang satu itu.

"Kalau Aeros dikalahkan mereka akan hancur sekaligus"

"Aku paham"

Kemudian, aku akan pergi memotong itu huh.

"Tuan, teh siap"

Aku mengambil teh yang Miu buat dan mencicipinya.

"Panas!"

Itu terlalu panas sampai kupikir lidahku akan terbakar.

"Maaf! Itu di luar, jadi saya tidak terbiasa dengan itu"

"Ahh, tidak apa-apa"

Aku meletakkan teh, dan memegang Eleanor.

"Aku cuma akan pergi sebentar"

Aku mengatakan itu, meninggalkan wanita yang membuat ekspresi aneh di belakang, dan warp.

Tempatku warp di bawah bendera Aeros. Di tengah garis musuh.

"Apa, siapa kau!"

Tentara musuh menemukanku dan berteriak padaku tiba-tiba.

Aku melihat sekeliling. Aku melihat seorang pria paruh baya yang mengenakan armor yang sangat baru dengan jenggot indah.

"Kau Aeros ya"

"Iya aku, dan siapa kau yang menanyakan itu"

"Yuuki Kakeru. Kau akan tahu kalau aku mengatakan Pengguna Pedang Iblis"

"Kau adalah orang yang memperdaya Nana sendirian huh. Sungguh bagus, aku tidak tahu bagaimana kau mampu mencapai sini, tapi kalau kau kalah ーー"

"Menyombongkan dirimu terlalu panjang"

Sebuah kilat.

Aku menarik Eleanor, dan memotong kepala Aeros.

Itu begitu tiba-tiba, sehingga orang-orang di sekitar tidak bisa mengejar ketinggalan dengan situasinya.

Aku mengambil kepala Aeros, dan warp pulang.

"Aku pulang. Apakah benar yang ini?"

Aku menunjukkan kepala pada Nana.

"Iya, tidak diragukan lagi itu Aeros"

Nana, tanpa terkejut, mengangguk.

"Kalau begitu bagus"

Aku memberi kepala itu pada seorang tentara, dan mengambil teh.

Sebelumnya panas, tapi diminum sekarang.

"Nana. Boleh aku memintamu untuk melakukan sisanya"

"Ha!"

"Kalau 'gitu, aku akan mengandalkanmu"

Ketika aku mengatakan itu, Nana memimpin 300 orang dan melakukan serangan.

Dia membanjiri lawan yang berada dalam kebingungan besar setelah kekalahan Aeros, aku menyaksikan pemandangannya menginjak-injak mereka, sementara aku mengambil teh yang diminum dan *MofuMofu* Miu.
Kujibiki Tokushou Bab 33

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment