12 January 2017

Kujibiki Tokushou Bab 66

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 66 – Wanita yang Mendalangi


Ibukota Kerajaan Comotoria, Krades.

Dengan kita berdua, Melissa dan aku datang ke istana.

Aku dalam penampilan biasa, dengan dua Pedang Iblis Eleanor dan Hikari di pinggangku, dan Melissa dengan pakaian formal Gereja Solon, dia mengenakan jubah santo.

Dipandu oleh seorang wanita dari istana, kami pergi ke aula pertemuan.

"Entah kenapa rasanya suram"

Kataku diam-diam.

Struktur itu sendiri seperti yang diharapkan bagai istana kerajaan, itu cukup indah. Cara yang dibangun dan kelebarannya, dekorasi juga dari kualitas tinggi, itu semua tampaknya mahal.

Tapi, kesuraman yang menguasai juga beredar.

"Ini sangat berbeda dari terakhir kali aku datang ke sini"

Melissa juga bingung.

"Juga, bukan hanya struktur, orang-orang juga"

Kataku, dan Melissa mengangguk.

Bahkan wanita dari istana yang membimbing kita, juga para penjaga yang berdiri di sana-sini.

Untuk beberapa alasan, mereka semua tampak suram.

"Mari kita berhati-hati"

"Iya"

Kami berkata dengan suara kecil, dan mengangguk.

Dipandu oleh wanita dari istana, kami tiba di aula pertemuan.

Kami menunggu di sana sebentar, dan dari sisi takhta, seorang pria tua muncul.

Mengenakan pakaian raja dan mahkota, itu adalah pria tua keriput.

"Mirip zombie"

"Menakutkan……"

Suara Ibu dan anak Pedang Iblis terdengar di kepalaku. Eleanor memiliki nada berat, dan Hikari, seperti katanya, merasa ketakutan.

Pria tua yang muncul adalah orang yang memiliki wajah paling tersuram di istana yang kami temui.

Dia tidak hanya suram, tapi hidup tidak bisa dirasakan darinya sama sekali. Seolah-olah orang itu sudah mati, kulitnya seperti kertas.

"Terlupakan oleh langit, kami amat sangat senang"

"Ohh, ohh. Lama tak jumpa, Melissa-sama"

"Ini adalah suatu kehormatan, Paduka Raja"

Raja dan Melissa, keduanya berbicara dengan salam formal.

Cara kasar biasa Melissa berbicara, dengan dia dalam mode saint, dia terlihat sangat suci.

Di sisi lain, raja bicara dengan nada yang tinggi, ia tampaknya akan mati kapan saja.

"Yah, yah, siapa itu di sana"

"Aku Yuuki Kakeru"

"Yuuki Kakeru...... Ah, sungguh nama yang tidak biasa"

"Dia adalah orang yang diperkenalkan oleh Althea-sama"

Ada suara perempuan, dan dia muncul dari samping.

Seorang wanita mempesona. Wanita itu memiliki wajah yang paling hidup di dalam orang yang kita temui di istana.

Tapi, matanya dingin. Ketika mata kami bertemu, matanya sangat dingin sampai-sampai aku hampir gemetar.

"Uu"

Melissa mengerang kecil.

"Ohh, Aerine"

"Paduka"

Wanita yang disebut Aerine berdiri di sisi raja, dan memegang tangannya.

Seorang pria tua yang sudah lebih dari 70 tahun, dan wanita cantik di akhir dua puluhannya.

Keduanya tampak seperti mereka memiliki jenis hubungan "itu".

"Dan, Aerine. Sage-sama kau bilang?"

"Oh apa, Paduka. Bukankah itu surat Althea-sama kirim beberapa waktu yang lalu. Mengatakan bahwa dia menginginkan seorang pria untuk memiliki gelar baron"

"Ohh, benar juga, surat itu datang. Aku menyerahkannya padamu"

"Iya"

"Yang berarti"

Pria tua itu menatapku.

"Kau Baron Yuuki"

"……iya"

Aku mengangguk. Aku bingung dengan raja itu seolah-olah ia baru saja mendengar tentang hal itu sekarang.

"Bila Sage-sama mengatakan demikian, itu pasti menjadi orang yang memenuhi syarat. Melanjutkan kata sulit bagi kerajaan kita"

"……iya"

"Paduka. Menurut rumor, Baron Yuuki adalah seorang pejuang tak tertandingi "

"Ohh, begitu"

"Di sisi lain, ada orang-orang yang mengatakan bahwa itu semua hanyalah rumor"

"Oh. Mana yang benar?"

"Sejak dia datang ke sini, untuk sekali, bagaimana dengan kita mengujinya. Daripada rumor, akan lebih baik untuk menguji dirinya"

"Bagaimana kita akan mengujinya"

"Apa ada orang. Bawa Grodo ke sini"

Aerine memanggil para penjaga, dan memerintahkan mereka.

Setelah beberapa saat, satu orang membawa ke sini.

"Apa itu"

Melissa menahan napas. Dia tidak bisa disalahkan.

Pria itu jelas bukan manusia.

Memiliki ketinggian lebih dari dua meter, ia mengenakan pakaian pengekangan.

Dia membiarkan napas tak menyenangkan dari mulutnya ーー kebanyakan, ia tidak memiliki mata.

Daripada manusia, ia adalah monster. Ini adalah orang seperti itu.

"Itu?"

"Seorang tahanan kematian. Dia adalah seorang tahanan jahat yang telah membunuh lebih dari seratus dengan tangan kosong. Memang benar bahwa dia jahat, tapi kekuatannya juga benar, sebagian besar dari semua, seorang pria yang tidak memiliki masalah untuk mati. Dia adalah yang terbaik untuk menguji kekuatan Baron"

"Ohh begitu"

Raja menjadi yakin.

Tidak, tunggu dulu, jangan yakin dengan itu, matamu penuh dengan lubang.

"Baron Yuuki, kau setuju dengan itu kan"

Aerine menatapku.

Aku mengerti.

Wanita ini menggunakannya, untuk mencoba membunuhku.

Pada saat yang sama, aku yakin.

Bola mata itu ada hubungannya dengan Aerine.

"......Ya, tidak ada masalah"

Pertempuran tidak dapat dihindari.

"Kakeru, apa sungguh baik-baik saja?"

Melissa khawatir tentangku.

Aku tersenyum padanya.

"Baiklah. Siapapun, berikan senjata untuk Grodo"

Ketika Aerine memerintahkan, kali ini, senjata dibawa.

Itu senjata mirip nata yang panjang.

Itu adalah nata besar dan berat yang lima penjaga hampir tidak bisa bawa.

Senjata itu diletakkan di depan Grodo, dan salah satu dari mereka melepas kekangan.

"Nak, ambil senjata itu"

Aerine memerintahkan...... Yang mana tahanan kematian berjalan.

Grodo mengambil nata itu, dengan mudah dia membawanya dengan satu tangan.

"Ohh, kuat"

"Kakeru......!"

Raja menjadi terkesan, dan Melissa mulai khawatir.

Menuju Aerine, aku bertanya.

"Makhluk itu, dia seorang pembunuh dan tahanan kematian, kan"

"Ya itu benar"

"Aku mengerti"

Kemudian, tidak ada masalah.

Aku menarik Pedang Iblis, dan memandang ke arah Grodo.

Pria itu hanya terlihat seperti seekor monster tapi aku melihatnya, ia mengeluarkan aura permusuhan.

Aku tidak benci itu.

Di dalam istana yang suram termasuk raja, makhluk ini melepaskan "panas", aku tidak benci sama sekali.

Tidak, tapi.

"Kalau kau menyimpan dendam, arahkan pada majikanmu"

Aku menarik dua Pedang Iblis, dan membuat sikap.

"Guoooooooo"

Nata itu berayun dari atas.

Aku menghentikan dengan Hikari, dan memecahkannya dengan Eleanor.

Dengan dua Pedang Iblis, Grodo dipotong silang.

"Ohh"

"Kakeru!"

Raja yang terkesan kecil, dan Melissa yang lega.

"......"

Dan, yang mengertakkan gigi, Aerine yang memiliki wajah frustrasi.

Si dalang, sepertinya wanita ini.

Jadi, aku harus melenyapkan wanita ini ya.
Kujibiki Tokushou Bab 66

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment