27 January 2017

Kujibiki Tokushou Bab 73

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 73 – Seseorang yang Melebihi A-Rank


Pagi, Io yang bangun dari ranjang mempersiapkan diri dengan kecepatan lambat.

Dia mengenakan pakaiannya, mengenakan topi penyihirnya, dan memegang tongkat sihirnya.

Penampilannya ketika dia telanjang itu indah, tapi ini juga lumayan.

Melihat dia, aku melihat bahwa dia sedang mempersiapkan untuk pergi keluar.

"Apa kau akan keluar?"

"Un, aku ada quest yang kuambil di guild untuk hari ini, jadi aku akan keluar memenuhinya"

"Guild ya. Kalau dipikir-pikir, kau, kau sering pergi ke sana kan"

"Un"

"......"

Aku berpikir sejenak.

Io yang pergi melakukan quest dari guild.

Aku penasaran.

"Yosh, aku juga akan pergi"

"Sungguh?"

Mata Io berbinar-binar.



"Selamat pagi! Ane-san"

"Onee-sama, jagalah kami hari ini oke"

Ketika kami tiba di depan guild, dua gadis itu berlari menuju Io.

Gadis seperti pendekar pedang dengan rambut ekor kuda yang memiliki banyak eksposur kulit yang memanggil Io "Ane-san", dan gadis yang tampaknya sedikit lembut mengenakan busana klerus Gereja Solon memanggilnya "Onee-sama".

......Ane-san dan Onee-sama??

"Selamat pagi. Ayo kita melakukan yang terbaik hari ini juga"

"Iya! Kalau Ane-san dengan kami, kami tak terkalahkan!"

"Ayo kita meremehkan party Alexis hari ini juga oke"

"Julia, aku selalu mengatakan ini kan, kau tidak perlu mengatakan sesuatu seperti itu. Alexis-san adalah senpai lebih berpengalaman dalam guild, tahu"

"Iya......"

Gadis berpakaian klerus ーー Julia, menjadi putus asa.

"Tapi, Ane-san, peringkat guild hanya sampai A sehingga Ane-san sama dengan mereka, tapi melihat prestasi, aku berpikir bahwa Ane-san telah melampaui party Alexis yang dulu"

"Meski begitu, Agnes. Senpai adalah senpai, kau harus menghormati mereka"

Dan, pendekar pedang itu dipanggil Agnes ya.

"Kalian berdua, kalian mengerti?"

"Iya......"

"Aku mengerti, Onee-sama"

Keduanya dimarahi (?) oleh Io dan tidak sedih, melainkan, mereka melihat Io dengan ekspresi terpesona.

"Seperti yang sudah kupikirkan, Onee-sama memang keren"

"Yah yah, Ane-san gitu lho!"

Bahkan dia disembah dengan alasan yang tidak dapat dipahami.

Maksudku, dengan ini, aku punya banyak pertanyaan.

"Oh, kalian berdua, aku akan memperkenalkan dia oke. Dia Kakeru-san yang akan ikut dengan kita hari ini"

Io menatapku, dan memperkenalkan diriku pada keduanya.

Dalam sekejap, keduanya membuat wajah cemberut.

Uwa~, mereka terlalu terang-terangan.

Keduanya membuat wajah "Dari mana sih orang ini datang".

Entah bagaimana ini jadi menarik.

"Yuuki Kakeru, senang bertemu kalian"

"......"

"......"

Mereka berdua memelototiku. Dan tidak ada salam balik.

"Agnes?Julia?"

"Aku tidak tahu dari mana kau berasal, tapi"

"Aku akan membunuhmu kalau kau menyeret Ane-san"

"Ahh, aku mengerti. Aku tidak akan menjadi beban"

Dan kami berempat berangkat.

Io datang ke sampingku diam-diam, dan berkata dengan suara kecil.

"Maaf, Kakeru-san. Mereka melakukan hal yang sangat kasar"

"Tidak, tak usah dipikirkan. Daripada itu, kau, kau menjadi A rank huh"

"Un...... Aku berhasil"

"A rank adalah peringkat tertinggi, kan"

Aku teringat pembicaraan mereka sebelumnya. Dari bagaimana Agnes dan Julia berbicara, yang tampaknya begitu.

"Un, yang tertinggi"

"Begitu ya, itu menakjubkan"

"Tidak, sama sekali tidak"

"Kau melakukan yang terbaik ya. Seperti yang diharapkan dari wanitaku"

"ーー un!"

Ketika aku memujinya, Io menjadi sangat bahagia.

Setelah itu, dia dipanggil oleh Agnes dan Julia dan pergi ke arah mereka.

Kuraaa saat mengikuti punggung mereka.

Aku berpikir bahwa aku akan bertarung dengan mereka sama-sama, tapi bukan itu, aku lebih suka melihat dan menyaksikan dulu.



Io, Agnes, dan Julia adalah party yang cukup seimbang.

"Gadis itu bernama Agnes, dia seorang pendekar pedang yang hebat huh. Dia tidak wajar bisa mengayunkan pedang besar dengan tubuh kurus itu"

"Iya"

"Di sisi lain Julia, dia melihat bagaimana pertempuran berlangsung dengan baik. Penempatan waktu recovery magic dan support magic-nya sempurna"

"Ahh. Kebanyakan dari semua, Io, sihir petirnya, kekuatannya dan beberapa kali dia bisa menembak telah meningkat banyak dibandingkan ketika dia baru saja bertemu aku"

"Benar. Dengan itu, itu menyenangkan bahwa dia seorang peringkat A"

"Fisik, sihir, pemulihan. Party mereka seimbang dalam level tinggi"

"Mereka sehebat seratus petualang"

Sementara mereka bertempur, aku mengevaluasi mereka dengan Eleanor dari belakang.

Sambil melipat lenganku, aku mengikuti mereka.

Quest dari guild adalah penaklukan monster.

Ini adalah quest untuk "membersihkan" tempat monster level tinggi yang muncul secara teratur.

Dari yang kulihat, monster itu beberapa kali lebih kuat dari sapi gunung yang dikalahkan oleh ketiganya seolah-olah mereka makhluk lemah.

Mereka memiliki banyak cara bagaimana mereka mengalahkan mereka, tapi pola yang paling sering itu Agnes menghentikan monster di teluk, Io mengalahkan mereka dengan sihir, dan Julia akan melemparkan recovery magic dirinya.

Itu akan terjadi sekitar lima puluh persen...... itu menunjukkan berapa banyak mereka berdua percaya Io.

Mereka mengalahkan monster, dan menemukan yang berikutnya.

Agnes dan Julia berbisik satu sama lain tanpa membiarkan Io tahu.

"Julia, apa sih pria itu"

"Itu benar. Dia hanya membuat wajah puas dan mengikuti kami, ia bahkan tidak akan bertarung"

"Dia tampak seperti pedang, tapi, itu replika Pedang Iblis, kan"

"Untuk berpikir bahwa seseorang akan memegang sesuatu seperti itu seolah-olah dia bangga akan hal itu. Onee-sama, aku ingin tahu mengapa dia membawa seorang pria seperti itu dengan kami"

Mereka berdua bermaksud untuk berbisik kepada diri mereka sendiri, tapi aku benar-benar bisa mendengar mereka.

Telinga diperkuat 777 kali ini bagus sih.

Io yang ada di dekatku tidak bisa mendengarnya, tapi aku bisa mendengar semua itu.

"Kau palsu mereka bilang"

"Aku sudah terbiasa dengan hal itu"

Eleanor dalam kesadaranku mendengus.

Kami maju lagi, dan aku merasa udara mengintimidasi yang tidak dapat dibandingkan sampai sekarang.

Kepala kambing, tubuh manusia, sayap hitam, dan memegang sabit besar.

Ukurannya tidak berbeda dari manusia, tapi itu penuh udara mengintimidasi dan kehadiran.

"Dia keluar! Julia, aku akan mengandalkanmu!"

"Un, Onee-sama, baik"

Julia melemparkan support magic, dan Agnes menyerang si kepala kambing.

Si kepala kambing menerimanya dengan sabitnya.

Do ー n!

Itu tidak terdengar seperti memukul logam, tapi ledakan.

Gelombang juga diciptakan. pakaianku berkibar karena tiupan tersebut.

"Dia hebat"

"Ahh"

"Otou-san, kau tidak membantu Io-oneechan?"

Hikari yang diam sampai sekarang bertanya.

"Biarkan aku berpikir"

Aku mendekati Io yang mulai mempersiapkan diri untuk melemparkan mantra, dan bertanya dengan suara kecil.

"Apa tidak ada masalah, Io. Sihir petir, haruskah aku meminjamkannya padamu?"

Io menatapku, dan membuat ekspresi terharu.

Tapi, itu menghilang setelah beberapa saat, dan dia menggeleng.

"U~ un, Kakeru-san, liihat saja"

Dan dia memandang ke depan.

"Lihat saja aku sekarang"

"Aku mengerti"

Aku melangkah mundur.

Aku kembali ke tempatku sebelumnya.

Io mulai melemparkan sihirnya.

Kekuatan sihirnya tinggi, pakaiannya bersinar dari cahaya kekuatan sihir.

Dan pada saat yang sama, Agnes dan Julia yang menghentikan kepala kambing di barisan terdepan.

Tidak seperti sampai sekarang, mereka sedang mengalami waktu yang sulit. Mereka mendapat luka, tetapi meskipun begitu, keduanya entah bagaimana berdiri, menghentikan kakinya dengan putus asa untuk Io.

Bahkan membuatku berpikir bahwa aku harus membantu mereka.

"Agnes, Julia"

"Iya!"

"Aku mengerti"

Disebut oleh Io, keduanya melangkah mundur.

Mereka mengambil jarak dari si kepala kambing sebanyak yang mereka bisa.

Detik berikutnya, petir jatuh dari langit.

Itu jatuh, jatuh, dan masih jatuh.

Satu, dua, tiga...... empat, lima, enam.

Masih berlanjut, petir mengamuk menyerang si kepala kambing.

Sihir petir berturut-turut ditembak, setengahnya, aku tidak bisa menghitung berapa banyak.

"Lima puluh enam, lima puluh tujuh, lima puluh delapan......"

Menggantikanku, Hikari masih menghitung.

Dan.

"Seratus"

Dengan itu, itu adalah akhir.

Ini seratus pas. Seratus petir jatuh dari langit, dan semuanya mengenai si kepala kambing.

Si kepala kambing yang dibakar hitam runtuh dan tidak bergerak lagi.

"......Fuu"

"Ane-san!"

"Onee-sama"

Untuk Io yang lesu dan hampir jatuh, Agnes dan Julia berlari

Mereka menyokong, dan membantunya untuk tidak jatuh ke bawah.

"Terima kasih"

"Tidak! Daripada itu, juga mencapai seratus hari ini juga ya!"

"Melihat nee-sama's Lightning Hundred, itu selalu menarik......"

"Tolong hentikan nama memalukan itu"

Io mengatakan itu, dan menatapku.

Ini wajah mengatakan, "Bagaimana, bagaimana bisa aku lakukan".

Yang dia tunjukkan pada mereka berdua itu wajahnya sebagai "Onee-sama".

Yang dia tunjukkan padaku itu wajahnya seperti "Anak anjing".

Lucunya ーー

"O-Onee-sama!"

Julia memanggil nama Io seakan menjerit.

"A-Apa?"

Agnes berikutnya.

Mereka berdua terkejut; Aku mengikuti pandangan mereka.

Dan kemudian, si kepala kambing ada di sana.

Tidak seperti sebelumnya, kehalusan wajah menjadi keji, dan itu adalah si kepala kambing berotot.

Dan.

"Kenapa..... Kenapa muncul sebanyak ini"

"Bahkan ada dua puluh...... sesuatu seperti ini, ini tidak pernah terjadi"

Kedua gadis menjadi terkejut.

Sepertinya kecelakaan muncul.

"Onee-sama, ayo kita lari dari sini"

"Aku akan di barisan belakang, jadi, Ane-san, cepat"

Aku menarik Eleanor dan Hikari, dan pergi di depan dibalut aura gelap.

"Akhirnya kau pergi huh"

"Hikari akan melakukan yang terbaik. Satu dua~, tiga empat~"

Kedua Eleanor dan Hikari, nada mereka bersemangat.

"A-Apa yang kau rencanakan"

"Ini tepat waktu.Onee-sama, ayo kita tinggalkan pria itu sebagai korban dan melarikan diri"

Sungguh cara yang baik untuk mengatakan ya.

"Lari? Kenapa?"

Di sisi lain, Io tercengang.

Ketika aku menatap sekilas, Io tersenyum ramah.

"Tidak perlu lari, tahu"

Agnes dan Julia kehilangan kata-kata mereka.

Kepercayaan penuh yang sedang diarahkan dari Io.

Aku menerima itu di punggungku, dan ditutupi aura, aku melangkah maju secara alami.

"Dua puluh, huh"

"Kau ingin bersaing?"

"Dengan apa?"

"Kalau kau bisa mengalahkan mereka lebih cepat dari mereka atau tidak"

"......Aku ikut"

Aku menyeringai.

Aku merasakan kehadiran menahan napas mereka dari belakang, tapi untuk sementara, aku akan mengabaikannya.

Aku menyiapkan Eleanor dan Hikari, dan menebas mereka.

Dua puluh kepala kambing.

Waktu itu aku mengalahkan mereka semua, hampir tidak lebih pendek daripada ketika Io dan gadis-gadis itu mengalahkan satu.
Kujibiki Tokushou Bab 73

Diposkan Oleh: setiakun

3 Komentar: