10 February 2017

Hyaku ma no Shu Bab 12

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 12 APAKAH RAJA IBLIS PERCAYA DENGAN TAKDIR?


“Hal yang terlihat seperti hantu telah muncul di tepi pandanganku sejak beberapa saat yang lalu, itu pasti imajinasiku.“

“Kau menjengkelkan. Bukankah sudah jelas bahwa itu adalah hal sungguhan. Pikirkan di mana kita berada. Ini bukan suatu yang biasa, ini adalah G-u-n-u-n-g S-u-c-i L-i-n-d-h-o-l-m. —gunung suci, bukankah itu jelas.“

“Yah, aku bermasalah untuk mengatakan “Ada hantu di Gunung Suci itu berlebihan“. Karena satu-satunya hal yang kupercaya di dunia adalah uang.“

“Ini bukan seperti Raja Iblis menjadi seperti itu.“

“Tapi bukankah kau Raja Iblis? [Kaisar Api] bukan? — Sangat mengerikan. Bahkan itu bukan Rangkaian Kaisar. Aku takut koin dan uangku kemungkinan akan dibakar.“

“Dan kupikir kau [Raja Alkimia]. Rasanya benar-benar mencurigakan.“

“Aku curiga? Katakan itu pada nenek moyangku, Mereka dengan alkimia yang tidak sempurna melakukan bisnis yang tidak bermoral. Ini sangat indah! Semacam Kepolosan! Terjebak dengan keburukan dari Raja Iblis yang menangani bisnis yang tidak bermoral dari nenek moyang! Dan pada akhirnya mereka mengatakan padaku untuk memberi mereka semua keberuntunganku!“

“Dan jadi kau harus melarikan diri dari negara itu ke tempat lain.“

Seorang gadis yang memiliki rambut merah panjang mencolok dan seorang pemuda berpakaian baik, telah menaiki Gunung Suci Lindholm.

Pria yang memiliki wajah cantik membawa tas di punggungnya.

Gadis yang memiliki rambut panjang merah membawa sebuah tas tampan elegan, dia, dengan pegangan yang kuat, itu memegang lengan dengan pria itu.

“Bagaimana denganmu?“

“Aku? Aku — telah diberitahu untuk memberikan [Scarlet Flame of Life] selama beberapa generasi adalah dari klan kami.“

“Apakah kau lari tanpa melakukan itu?“

“Ya, karena itu seperti ini, jika aku memberi mereka itu, perang akan menyebar lagi, jadi bila kenaikan pengorbanan karena itu, apa yang akan terjadi dengan klan [Kaisar Api]? “Menciptakan hal-hal begitu“. Ini adalah tanggung jawab besar untuk dilalui, suatu negara mengejarku.“

“Yang tampaknya menjadi kerja keras.“

“Yah. Namaku telah menghilang dari sorotan, Meskipun aku berhati hangat berkat kebaikanmu, aku ingin kembali. Hah... akhirnya aku memasuki Sekolah Aiose sesaat.“

“Huh, kota akademik itu cukup bagus.“

“Benarkah? Aku telah bekerja begitu keras, aku tidak memiliki orang tua, aset dan sebagainya telah dinominasikan oleh negara sebagai milik iblis dan kami bahkan harus mati-matian mendapatkan uang sendiri?“

“Ini bagus, aku melakukan bisnis menggunakan uang itu.“

“Emas dari almarhum, sangat menyegarkan.“

“Aku lebih suka itu daripada disebut [Raja Alkimia]“

Seorang gadis berambut merah dan seorang pemuda menaiki Gunung Suci Lindholm dengan mantap saat berbicara.

Meskipun ada beberapa binatang di jalan, gadis itu mengusir mereka seperti sebelumnya menggunakan api merah.

Gadis itu pengguna teknik yang hebat.

Api gadis itu bergetar seperti burung yang hidup, membakar dan membunuh binatang itu.

Dan kemudian, setelah beberapa menit.

Akhirnya mereka tiba di puncak Gunung Suci Lindholm.

Disana, berdiri seorang pria dan dua wanita.

◆ ◆ ◆

“Eh? Kenapa ada orang di sini?“

“Aku tidak tahu, tanyakanlah kepada mereka.“

Pria itu mengangkat bahu dan wanita itu memutar matanya.

“Aku ingin tahu apa yang terjadi. Untuk beberapa alasan ada banyak pengunjung hari ini, meskipun tidak pernah ada orang di sini.“

Tiba-tiba seorang pria dengan rambut seputih salju dan mata merah terang memberi tampilan dan berbicara tentang mereka.

“Akhirnya, aku diperlakukan seperti orang yang layak.“

“Apakah kau mengatakan aku memperlakukan kau dengan salah?“

“Tidak, tak peduli seberapa mewahnya rambut merahmu, atau bagaimana wajahmu seperti iblis jahat–´Apa yang kau lakukan! Tolong hentikan! Aku rapuh! Jangan menghancurkannya!“

“Sia-pa-kah yang seperti iblis?!“

“Seorang wanita yang tampak baik seperti wanita kasar, bukan? Ada beberapa nenek moyangku yang telah dilupakan karena seorang wanita cantik yang mana seorang diplomat dari negara tertentu. “Pertama menduga kecantikan sebagai Siluman atau Iblis.“ Dikatakan oleh mereka.“
“Jangan membandingkan aku dengan itu.“
“Oke, aku mengerti, tapi tolong mengerti bahwa kau tidak harus memeras sisinya. Daging dapat hancur.“

Saat melakukan pertukaran seperti itu, keduanya mengamati tiga orang yang mengerjakan sesuatu di sana.

Lalu suara pria dengan rambut putih mencapai mereka lagi.

“Apakah kalian bebas?“

“Ya, aku bebas“

“Aku bebas tapi aku tidak gratis“

“Apa yang kau bicarakan? Apa kau tidak pandai berbicara dengan orang-orang? Apa kau pergi baik-baik di sekolah Aiose?“

“Pikirkan sedikit tentang hal itu, ia memiliki makna yang lebih dalam, aku tidak bebas dari dikejar-kejar, tapi karena aku belum memutuskan apa yang harus dilakukan, aku bebas.“
“Itu tak nyaman... aku bisa membayangkan hal-hal seperti membaca pikiran.“

Dari sisi lain “Kali ini berisik... itu bisa lebih cerah.“ Ada suara seperti itu.

“Apa yang akan kau lakukan kalau kita punya waktu?“

“Aku membuat beberapa makam, kalau kalian bebas bisakah kalian membantuku?“

“Hmm, yah- ok.“

“Oh, kalian menerimanya?“

“Karena aku tidak ada hubungannya.“

“Tuh, kan?“

“Sepertinya aku bisa melupakan sesuatu yang menjijikkan.“

“Nah, tampaknya seperti ada maksud untuk itu. Biarkan aku membantu juga.“

Kemudian mereka mulai untuk membantu seorang gadis kecil untuk membangun batu di sekitar makam.

◆ ◆ ◆

Pada hari itu ada jumlah yang tidak biasa dari orang-orang di puncak Gunung Suci Lindholm.

Setelah seorang pemuda yang nyaman dan seorang wanita berambut merah datang, satu orang, dua orang, tiga orang.

Sebanyak dua puluh satu orang jika dilihat. Dua puluh dua orang termasuk Merea.

— Apa ini?

Seperti yang diharapkan, aku tidak bisa membantu untuk menjadi orang yang mengatakan itu.

Akhirnya Merea memutar kata-kata begitu di dalam hatinya.

Sampai gadis kecil kedua yang kupikir itu adalah sesuatu yang kebetulan.

Tapi, dengan begitu banyak pertemuan, tidak mungkin untuk merasa beberapa bentuk kesulitan.

Dan ketika semua orang datang ke puncak gunung, mereka mulai membantunya membuat kuburan

Beberapa dari mereka mulai untuk membantu tanpa mengatakan sesuatu.

Ini aneh.

Benar-benar aneh, tapi tetap saja—

Memang benar bahwa itu bukan suasana yang buruk.

— Tidak perlu bertanya tentang apa pun.

Sebaliknya, saat aku lupa sesuatu, aku akan terus membuat kuburan.

Efisiensi kerja meningkat sebanding dengan jumlah orang, dan kerja Merea adalah hanya untuk menandai nama pada batu saat ini.

Ketika ia selesai menulis nama, batu nisan lain tergelincir dari sisinya.

Ini wanita cantik dengan [Gaun Pembantu] yang melakukan peran menggeser batu nisan.

— Ini gila

Untuk mendaki gunung suci mengenakan kostum pelayan, tapi melihat erat ke belakang pembantu ada selubung dua belati.

— Sungguh pembantu yang berbahaya.

Ada sesuatu yang berkilauan di tumit sepatu kulitnya.

Cukup. Sudah cukup.

Kesan itu bukan hanya sesuatu yang terbakar di belakang otak Merea untuk mengatakan dia tidak suka.

Tapi, yang cantik itu dilengkapi keanehan.

Wanita dengan pedang yang datang ke puncak untuk pertama kalinya juga seorang wanita cantik, tapi pembantu ini mengisi kata-kata kecantikan sesungguhnya

Ini adalah kecantikan anorganik, seperti boneka.

Ini seolah-olah patung itu tidak mungkin runtuh.

“Ini selanjutnya.“

“Ah ya.“

Dengan batu nisan lagi, Merea menjelajahi tubuhnya saat dia takut dan mengukir nama di atasnya.

Juga, itu dikirim ke orang yang berdiri di samping oleh pelayan, dan itu dilakukan lebih lanjut dan lebih jauh oleh sistem brigade perlawanan.

Pembantu itu memberikan nisan berikutnya di depan Merea.

Sebuah batu nisan dengan cukup berat dalam satu menit, dan kekuatan pembantu yang kuambil juga sangat kuat yang tidak cocok untuk tangan baik-baik itu.

Akhirnya, makam keseratus selesai, itu dikirim ke orang berikutnya oleh tangan pembantu, dan itu dikirim ke seseorang dengan dua meter mengenakan full metal whole body armor dan pedang bajingan, dan dikirim ke seorang pemuda keindahan misterius dengan senyum misterius.

Akhir relay itu adalah Elma yang berambut hitam membawa pedang, yang mengunjungi gunung suci pada awal kejadian, dengan tangannya menggiling batu nisan terakhir ke tanah.

“Fuu...“

Jadi.

Merea bernapas lega dan menyeka keringat di dahi.

“Fuu...“

Dia mengembuskan napas sebanyak untuk mengatakan bahwa orang-orang di sekitarku juga selesai tugas.

Lalu ada keheningan hanya beberapa detik -

“— Siapa kalian!!“

Teriak Merea.

Suara itu bergaung dengan baik di puncak Gunung Suci Lindholm.

◆◆◆

Orang-orang di sekitar mendengarkan suara Merea dan berhadapan dengan mereka yang terdekat.

"Kau siapa?"

“Tidak, tidak, kau siapa?“

Saat suara itu bangkit dari sana-sini, akhirnya pandangan itu menuju Merea,

“Nah, kau siapa?“

Seru mereka.

Sementara itu, karena semua suara telah disatukan, [Elma] berkata kata-kata dengan jelas.

“Aku tidak berpikir bahwa ada seseorang di puncak Gunung Suci Lindholm, tapi siapa itu Merea?“

“Aku? Aku–“

Merea bingung bagaimana ia akan menjelaskan.

Akankah mereka percaya jika ia mengatakan kepada mereka dia dibesarkan oleh roh-roh orang mati yang meninggalkan dia di gunung suci ini.

Kemudian ketika ia mengatakan itu, suara lain datang dari agak jauh.

Seorang gadis berambut merah menemukan [Future Stone Fiunace] yang tersebar didekat sisi gubuk Merea, dengan burung api aneh di bahunya, melihat huruf-huruf yang tertulis di sana.

“Future Stone Fiunace ini tidak biasa, yang membuatnya cukup sulit untuk percaya karena perubahan konten itu, tapi salah satu kemungkinan disajikan dan itu cukup lucu–, “Raja Iblis“ ini ditulis, apakah ini milikmu?“

Mengatakan itu, gadis dengan rambut merah memberi future stone pada Merea.

— Oh, aku belum merusakmu ya?

“Ah…“

Sementara kehilangan suara, Merea kehilangan kata-kata bagaimana untuk membalas.

Semuanya terbang kembali dan lagi. Ketika ia berpikir bahwa cerita yang bagus mengalir, ia merasa bahwa binatang itu menunggu saat ini disebelahnya.

Apakah itu tidak aneh jika ia memberitahu mereka bahwa ia adalah Raja Iblis?

Dalam batas bawah, Dia mendengar cerita bahwa penaklukan kerajaan yang bertujuan kekuatan Raja Iblis.

Jika Merea terganggu seperti itu,

“Apa, kau juga Raja Iblis?“

Suara seperti itu datang dari orang-orang.

“Eh?“

“Aku juga Raja Iblis, tepatnya keturunan Raja Iblis — Mungkin, itu sama untuk semua orang berkumpul di sini?“

Semuanya mulai bertukar kata dengan ribut.

“Aku juga seorang keturunan. Aku telah didorong oleh pasukan tentar negara-kota terdekat“

“Aku juga“

“Itulah apa yang kita katakan, kupikir itu sebuah karya zaman ini“

“Lebih mudah, kan?“

“Ini selalu terjadi saat perang akan dimulai dalam waktu dekat“

Dengan Merea mengerti, realitas mereka yang berkumpul cepat menjadi jelas

Dan akhirnya, Ia gelisah mengatakan bahwa ia tidak bisa mengatakn itu dengan itu, sementara Merea berputar kata-katanya keras seakan mengumpulkan semua mata.

“Sungguh, semua orang keturunan dari Raja Iblis?“

“—Tampaknya“

Pada hari itu, semua orang percaya akan adanya fenomena yang disebut Takdir.
Hyaku ma no Shu Bab 12

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment