10 February 2017

Hyaku ma no Shu Bab 13

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 13 PERKATAAN YANG PERTAMA KALINYA MEMILIKI WARNA


Itu cepat untuk memahami informasi.

Merea benar-benar tidak tahu informasi tentang dunia yang lebih rendah.

Namun, untuk melengkapi informasi yang hilang dengan cepat, ia mendengarkan kata-kata mereka ketika berbicara dengan raja iblis.

Kemudian, beberapa fakta tersorot.

“Apakah semua orang datang ke Gunung Suci Lindholm karena akibat dari melarikan diri dari pengejar yang menginginkan kekuatan raja iblis?“

“Ada kesalahan selama kau mendengarkan cerita. Masalahnya adalah bahwa ada orang-orang yang dikejar dari segala arah, apakah ini disengaja atau tidak, itu adalah situasi yang sangat sulit.“

[Permaisuri Pedang] Elma mengikuti kata-kata Merea.

Dan, seperti yang Elma katakan, Merea juga berpikir bahwa prioritas harus diberikan dengan keadaan ketika mereka memiliki pengejar dari semua sisi, timur, barat, utara dan selatan.

“Nah, itu, jika pengejar berkumpul dari segala arah sekarang — Ini akan menjadi masalah besar... kan?“

Mereka dengan mudah ditemukan dalam keadaan buruk.

Entah bagaimana, mereka menyadari keadaan pelarian mereka berada di sampai sekarang.

“Tolong tunggu sebentar. Aku tidak membuat makam dengan pikiran ini.“

Mereka mungkin telah terjebak pada saat itu dan mungkin telah berpikir tentang apa yang harus dilakukan ketika sedang bingung dan terganggu, tapi jika mungkin mereka ingin tahu sebelumnya apa maksud sebenarnya Merea.

Ketika Merea merintih meminta Raja Iblis yang ada di sana, Elma menjawab pertanyaan benar.

“Mungkin begitu, meskipun telah mengatakan bahwa sebagian besar dibagi menjadi empat sisi, jika ada begitu banyak Raja Iblis, kita akan dikuburkan dari segala arah, kita hanya mengharapkan kegiatan yang datang dari arah yang sama untuk memiliki konflik.“

“Untuk memiliki konflik...“

“Kemungkinan besar semacam itu. Karena mereka mencari kekuatan Raja Iblis untuk mendapatkan keuntungan terhadap kekuatan lain dengan cepat. Kami sedang dikejar karena zaman perang, tapi karena zaman perang situasi mungkin sedikit lebih baik.“

Elma menekankan bahwa itu hanya angan-angan.

“Hal yang paling mengganggu adalah bukan mereka yang saling bertentangan tetapi bekerja sama. Mari kita mengatur yang arah masing-masing berasal dari sehingga kita dapat memprediksi itu sampai batas tertentu — Aku dari timur.“

Elma mengambil inisiatif dan membuat rekomendasi.

Katanya sambil bergoyang pedang iblis Krishura dengan satu tangan dan rambut hitamnya terbawa angin.

Kemudian, untuk menjawab rekomendasi Elma

“A-Aku dari utara“

[Aizu] yang mengunjungi puncak selanjutnya Elma itu rapi, namun menyampaikan informasi yang tegas.

Setelah itu, seorang pemuda membawa tas dan seorang gadis dengan rambut merah berkata.

“Aku akan singkat. Namaku [Shaw]“

“Aku [Lilium]. Lilium Ausbalt Claire Miu—“

“Itu panjang, dan waktu adalah identik dengan uang, yang berarti, itu buang-buang uang.“

“— Lilium saja boleh, Karena menambahkan tiga nama yang lebih itu membuatnya terlalu lama. Aku dan pecandu emas ini datang dari barat.“

Tiga sisi yang tidak baik.

Yang tersisa adalah selatan.

Kemudian, setelah dua orang, “Pembantu“ yang berdiri seolah-olah dia mengigau dan memerintahkan pada saat yang sama mengguncang rambut peraknya.

“Aku [Mariza]. Aku dari selatan.“

Mariza membungkuk ke Merea, dan Merea terima dengan hormat dengan kepalanya.

“Be-Benarkah?...“

Pada titik ini semua pihak yang tertutup.

Setelah itu, para raja iblis berulang kali melaporkan arah di mana mereka dikejar, dan setiap kali firasat tak menyenangkan Merea itu dikonfirmasi.

Tak enak.

Ini mungkin buruk.

Rupanya Gunung Suci Lindholm akan terjebak dalam pertempuran yang tak terduga.

Merea merasakan sesuatu yang dekat dengan kepastian tentang itu.

◆◆◆

Tapi apa yang terjadi?

Bila kau melihat mereka, mereka memiliki ekspresi serius.

— Merea, apa yang akan kau lakukan?

Apa yang lebih penting dalam situasi ini akan menjadi pendapatmu sendiri.

Merea memikirkan teka-teki yang ada di dalam hatinya selama dua menit pertama, tetapi untuk yang lain delapan menit pikirnya.

Pertama, itu tidak cocok.

Ini situasi yang tidak biasa bahwa kita baru bertemu satu sama lain.

— Ya.

Pertama-tama adalah bagaimana kau berpikir.

Ditengah situasi ini, hanya “apa“ telah tumbuh dalam diriku ketika aku mendengar kisah mereka?

“Apa yang kau inginkan?“

Hal terakhir yang percaya pada akhirnya pasti semacam “Dorongan“.

Secara akurat mengidentifikasi itu.

Namun pada kenyataannya, untuk Merea,

— Sesuatu... Tolong adakanlah.

Ada harapan tersebut, pemikiran tersebut.

Merea telah melihat bahwa tidak ada dorongan yang kuat untuk dirinya sendiri.

Tidak, itu mungkin benar, tetapi karena aku tidak terlibat dengan dunia, eksposur itu belum ada.

Jadi aku tidak bisa memastikan.

Koneksi tertutup di ruang tertutup, dengan kejahatan.

Ketika kau hidup di dunia ini, aku tidak bisa memprediksi apa yang kupikir sendiri.

— Pikirkan sesuatu yang benar

Aku ingat pelajaran dengan para roh, pikiran mereka dan hal-hal tegas.

Tapi, sebagai keyakinan mereka, dapatkah kau mengaturnya sebagai dasar tindakanmu?

Aku tidak mengerti karena aku tidak terlibat dengan dunia.

Sehingga ia berharap, Merea mengulurkan pikirannya pada hatinya.

Sebenarnya, itu sedikit — menakutkan.

Ketika kupikir tidak memiliki apa pun di sana, jantungku berdetak dengan sungguh-sungguh.

— Apa yang kau pikirkan?

Pengunjung yang tak terduga.

Koneksi tak terduga.

Tapi tipis. — Benar-benar tipis.

Sebuah garis hubungan yang tidak ada.

— Itu dia.

Salah.

Untuk beberapa alasan — Sulit untuk percaya itu.

Bagiku itu adalah koneksi pertama dengan dunia luar.

Kemudian,

— Mereka adalah “Raja Iblis“.

Bekas kata-kata Flounder yang diingat.

“Kau ada untuk, bekerja sama dengan Raja Iblis.“

Meskipun ada kata pengantar untuk mengatakan itu jika kau dibuat menjadi Raja Iblis, itu dirasakan oleh Merea seperti itu adalah keputusan yang dibuat.

Ada sesuatu tentang Future Stone Fiunace, dan kata-kata Flounder yang agak percaya diri.
Bagaimana kau menjawabnya pada waktu itu?

“Nah, maka biarkan aku bertujuan untuk menjadi pahlawan bagi Raja Iblis“

Jika mereka ingin menjangkau dan tangan mereka yang akan diambil.

Aku bilang begitu.

Aku serius mengatakan itu.

Tapi itu kata kelabu.

Aku benar-benar tidak tahu jika aku berpikir seperti ini dari bagian bawah pikiranku, jika itu yang terjadi.

Ada pemikiran tersebut.

Itu sebabnya tidak ada warna pada kata itu.

Sehubungan dengan dunia, kata yang memiliki warna untuk pertama kalinya.

Jika demikian, sekarang adalah waktu yang akan menentukan itu.

Sekarang, aku mulai terlibat dengan keberadaan dunia yang disebut Raja Iblis.

— Mereka yang mengerikan.

Aku tidak mendengarkan segalanya, tapi ketika aku mendengar cerita mereka tentang hal itu, tampaknya menjadi kenyataan bagi kebanyakan orang.

Orang dianiaya dari hal-hal yang hanya bisa masuk akal atau tidak masuk akal.

Keadaan Raja Iblis di era ini dengar dari Flounder. Tragedi iblis, ditutupi dengan menyembunyikan iblis. Ini seperti pengorbanan untuk era perang.

Mencoba untuk melihat masing-masing individu, tidak mungkin untuk menilai kata-kata yang baik dan buruk selama kau berbicara lebih banyak.

Namun, ketika mereka melihat dari perspektif yang luas, mereka melarikan diri begitu jauh sehingga mereka ingin diselamatkan terlepas dari dorongan yang membebani dengan tidak masuk akal.

— Raja Iblis.

Rupanya, mereka tampaknya akan menelan sudah dalam kekerasan yang datang dengan kata.

— Flounder, semuanya.

Merea mengingatkan dari banyak roh yang telah mengawasi dia.

— Itu dorongan semua orang ingin menyelamatkan seseorang.

Pahlawan lahir dengan cara itu.

Seorang penyelamat.

Aku masih tidak bisa menjangkau mereka.

Bahkan tidak ada tangan di pundak mereka.

Toh, aku mungkin tidak menjadi pahlawan bagi sejumlah besar seperti mereka.

Namun,

— Memang benar bahwa kau berpikir kau tidak bisa dibiarkan saja.

Ada “Dorongan“ tertentu didalam Merea.

Ketika ia melihat itu, Merea ingat ketinggian.

Pada saat yang sama ia ingat sedikit — lega.

Kukira bahwa itu pasti akan dapat menambah warna kata itu.

“Nah, maka biarkan aku bertujuan untuk menjadi pahlawan bagi Raja Iblis“

Dalam pikiran Merea, kata itu bersinar dengan warna untuk pertama kalinya.

◆ ◆ ◆

“Apa yang harus dilakukan, melarikan diri, tapi kami telah dikelilingi di semua sisi.“

“Pasukan negara kota yang sedang mengejarku memiliki operasi korps militer.“

“Mengapa kau sedang dikejar oleh mereka?! Yang mana Raja Iblis adalah kau?“

“[Permaisuri Pedang]“

“Oh, keluarga pedang jahat... Serius, [38 regu pedang langit]. Menggerakkan korps operasi juga.“

“Itu bukan apa yang dulunya, sudah lama dan nama pasukan telah menurun.“

“Nah, nama iblis masih [Permaisuri Pedang]. Ini adalah nama yang cukup.“

“Nah, adalah bahwa sama [Permaisuri Pedang] yang membagi laut dengan tangan kosong?“

“Itulah sedikit kisah menghadap. — Pokoknya, aku mendengar dengan kasar, ada berbagai hal dari kekuatan besar untuk pasukan kecil, mungkin kekuatan minor diperiksa oleh kekuatan utama sebelum datang ke gunung suci dan akan diatur dan kembali.“

“Akibatnya, hal yang paling merepotkan akan mendekati gunung suci.“

“Haha — aku tidak seharusnya tertawa...“

Sementara Merea berpikir, cerita itu berkembang di antara iblis lainnya.

Untuk beberapa waktu seseorang tidak akan menetapkan pedoman, tempat ini tidak mungkin diselesaikan.

Merea yang menangkap itu berkata dengan suara rendah ketika mencoba dengan lancar memajukan diskusi kelompok.

“Yah, kita harus mencari tempat di mana mereka yang paling lemah berada.“

Dia berkata.

Saat berikutnya.

Sebuah insiden tak terduga memukul.

“Ap...! Sesuatu... akan datang!“

Itu suara seorang gadis.

Silsilah raja iblis [Tenma]. Seorang gadis bernama [Aizu] merasakan sesuatu dan membuat semua orang memperhatikan sesuatu.

Segera setelah itu,

Sebuah kilat putih bersih menembus puncak Gunung Suci Lindholm.

Seolah-olah itu adalah pemboman cahaya.
Hyaku ma no Shu Bab 13

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment