08 March 2017

Kujibiki Tokushou Bab 81

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 81 – Hanya Seorang Gadis Manis


Di pinggiran Roizen, di padang rumput terbuka.

Dua ratus tentara budak melawanku.

Dengan “Mata Prajurit” yang hanya dapat dikerahkan oleh orang-orang yang telah mengalami banyak pertempuran, mereka dikelompokkan dan menyerangku.

Aku membalas menggunakan Eleanor. Hikari masih tergantung di pinggangku.

“Mereka telah menjadi sangat berguna sekarang”

“Kupikir juga begitu, kalau sudah seperti ini, aku bisa membawa mereka ke medan perang”

Saat mengobrol dengan Eleanor, aku menyerang dengan pemikiran melatih mereka.

Ini adalah pertempuran pura-pura, jadi aku bertarung sambil menahan diri untuk tidak membiarkan mereka terluka parah.

“Mundur sekaligus!”

Ketika salah satu tentara budak berteriak itu, mereka semua mulai mundur.

“Ohh”

Aku sedikit bergerak.

Formasi mereka saat mundur itu sungguh teratur.

“Mereka dilatih cukup bagus”

“Kupikir juga begitu”

“Kau ingin melakukan serangan mengejar? Ini juga menarik bagaimana pameran barisan belakang mereka”

“Baiklah”ーーketika aku mengangguk seperti itu, aku merasakan tekanan dari samping.

Aku memegang Eleanor dan menghentikan orang yang mendekat.

*Kakin!*, Pedang yang tajam terdengar gemanya.

Itu penampilan seorang wanita memegang pedang besar.

“Agnes ya”

“Satu-satunya orang yang bisa memanggilku itu Nee-san”

Menunjukkan ekspresi marah, Agnes mendorongku untuk mengunci pedang.

Melihat dari atas bahunya, ada Io dan wanita berpakaian klerus, Julia.

Party Io, pihak ortodoks dari pendekar pedang, penyihir, dan pendeta.

Setelah tentara budak, mereka bertiga menantangku.

“UUOOOOOO!!”

“Cuma kekuatan ganas?”

“ーー !!Tidak mungkin, kan!”

Agnes memerah wajahnya.

Dia menggeser pedangnya, dan kali ini, ia menebas horizontal menggunakan gaya sentrifugal dengan pedang besar.

Suara pedang bentrok, dan dampak itu lebih besar dari sebelumnya.

Itu dampak yang membuat Eleanor sedikit goyang.



“Hebat juga”

“Jangan meremehkanku!”

Agnes menebas berturut-turut. Di belakangnya, Julia mendukungnya, dan Io mulai membaca mantranya.

Strategi standar party Io. Sementara Agnes menghalangi musuh, Julia mempertinggi kekuatan sihirnya untuk mendukung, dan Io akan melakukan pukulan akhir.

Ini strategi ortodoks yang baik, aku dapat dengan mudah membayangkan hasil yang tinggi.

Dan lebih jauh lagi, itu belum semua, sementara membaca mantra, mata Io bersinar.

“Dia bertujuan pada sesuatu”, pikirku. Berpikir dari niatnya, aku mulai memantikan hal itu.

Suara pedang beradu terus, aku menunggu itu. Dan akhirnya.

“Agnes!”

Julia berteriak. Agnes yang sedang melawanku saling serang mulai mundur menjauh.

Dan dengan hampir tidak ada jedaーーsihir Io terbang.

Sihir petir jatuh dari langit, seratus petir jatuh berturut-turut.

Sihir hebat Io, menyelesaikan sihirnya.

Aku memegang Eleanor, dan menahannya.

Aku tidak bisa melarikan diri dengan tidak ada luka, tapi luka itu tidak banyak.

Ini luka yang bisa kutahan mengetahui bahwa itu akan datang.

Seratus serangan jatuh, dan asapku bangkit dari tubuhku.

Nah kemudian, apa yang berikutnya setelah sihir iniーー.

“Onee-sama! Sekarang!”

“Iya! Kakeru-san! Aku datang!”

Tubuh Julia bersinar, dan cahaya itu menuju Io.

Segera setelah itu, Io mengeluarkan sihir.

“Guu!”

Aku merasakan itu ke inti tubuhku. Rasa sakit, panas, dan mati rasa menjalari tubuhku.

Pukulan berturut-turut datang, seratus petir, itu yang kedua!

Aku tidak berpikir bahwa sihir hebat itu membutuhkan mantra panjang yang akan datang berturut-turut, sehingga sihir itu menyerang tubuhku tanpa aku waspada.

Luka datang ke tubuhku langsung.

“Kita melakukannya, kita benar-benar melakukannya. Seperti yang diharapkan dari Nee-san”

“Itulah harganya meremehkan Onee-sama”

Agnes dan Julia merayakan.

“Fuu~......”

Aku menghela napas yang kutahan di paru-paruku.

Meskipun itu aku, aku masih menerima beberapa luka.

“Menggertak tidaklah baik untukmu, kau tahu, menerima Seratus Petir Nee-sanーー”

“Itu benar, keduanya langsung memukul, jadiーー”

Aku berlari, menendang tanah.

Pertama, aku mendekati Agnes, aku memegangnya sampai tidak mampu bereaksi, dan melemparkannya ke arah Julia.

Mereka berdua terhempas bersama-sama.

Kali ini, aku mendekati Io. Aku menempatkan tepi Eleanor ke tenggorokannya, dan membuat skakmat formal.

“Seperti yang diharapkan dari Kakeru-san”

Io tertawa masam.

“Itu cukup efektif”

“Aku berpikir bahwa aku punya kesempatan, sih”

“Kalau orang lain selain aku, kau akan punya banyak”

“Lalu, bagaimana dengan ini?”

“Apaーーku!”

Aku ditembak oleh sihir dari sisi. sihir menyerangku yang lengah.

Maksudku, itu sihir?! Siapa ini!

Aku memegang Eleanor dan melihat ke samping, dan di sana, ada pasangan maid hantu, Tania dan Peggy.

Mereka berdua mengambang di udara mengeluarkan satu sihir mereka di samping yang lain.

Aku memblokirnya menggunakan Eleanor, dan menebasnya.

Dan ketika aku sedang melakukan itu, Agnes pulih, dan menebasku dengan pedang besarnya.

Dan selanjutnya, seolah-olah mereka sedang menunggu itu, 200 tentara budak ikut bergabung.

Tentara budak, party Io, hantu maid.

Mereka semua menyerangku sekaligus.

“Ini bagus, mulailah bersenang-senang. Hikari”

“Un!”

Aku menarik Hikari yang menjawab, dan dual wield dengan Eleanor.

Aku menutupi diri sendiri dengan aura gelap yang keluar dari Pedang Iblis.

Itu menyenangkan.

Party Io, sihir para hantu, serangan tentara budak.

Sangat menyenangkan bertempur melawan mereka.

Aku jadi sedikit serius.

Aku menerobos penjaga Agnes dan menghentikan mantra Io, menginjak-injak tentara budak, dan menghapus sihir para hantu menggunakan aura Pedang Iblis.

Aku melawan mereka dengan Eleanor dan Hikari.

Mereka semua dikalahkan, dan ketika serangan akhirnya tenangーーitu terbang.

“Akhirnya kau datang”

Aku tersenyum, dan membalas dengan Eleanor.

Suara pedang yang tajam memekakkan telinga.

Dua pukulan dengan satu tebasan.

Orang yang mendekat adalah Nana yang dibalut armor platinum.

“Aku menduga kau akan datang”

“Aku akan menyerang dengan semua kekuatanku”

Nana yang memperoleh kekuatan baru dari serangan tambahan 100%.

Dari bagaimana peristiwa berlangsung, aku menduga bahwa dia akan datang.

Bentrokan Pedang Iblis dan pedang panjang. Keduanya memiliki serangan tambahan, dan dua kali lipat dari pedang bentrokan, suara pedang bergema.

Para tentara budak, party Io, dan hantu maid.

Mereka semua sedang menonton dari sisi.

“Kau kuat, Nana. Kau jadi lebih kuat dari sebelumnya”

“Aku berlatih demi Aruji!”

“Ayo lagi”

“Fu!”

Kilat penuh kehendaknyaーーtiga tebasan berturut-turut.

Tiga cahaya muncul di depanku, dan enam pukulan mematikan rasa tanganku yang memegang Eleanor.

“Haaaaaa!!”

Dan setelah itu, aku mulai kehilangan peluang untuk berpikir, kali ini, diikuti enam serangan berturut-turut.

Dua belas serangan, mau tak mau aku menggunakan Hikari untuk menangkis.

“Hebat juga”

“Terima kasih!”

“Bagaimana dengan ini!”

Aku jadi sedikit serius, aku berpikir bahwa kalau itu Nana.

Aku bentrokan dengan enam tebasan berturut-turut yang datang dengan menggunakan Eleanor untuk menyerang dengan kecepatan yang sama, dan menebas menggunakan Hikari.

*Zaku!*

Pedang Iblis Kecil menyentuh kulit Nanaーーtapi tidak ada reaksi apapun.

Aku yakin bahwa aku melukainya, tapi tidak ada reaksi sama sekali. Apa iniーー.

“ーーMelissa!”

Mau tak mau aku mengeluarkan suara. Dibelakang Nana, aku melihat ada penampilan dari Immortal Saint.

Melissa dalam pose berdoa dengan kedua tangannya, dan ada darah muncrat keluar dari tubuhnya, tempat yang sama di mana Nana dipotong.

Ini tak terduga, ini benar-benar tak terduga.

Aku tidak bisa berharap sama sekali bahwa Nana dan Melissa akan bergabung.

Itu terlalu tak terdugaーー

“Haha”

Aku tertawa.

Aku menendang tanah dan melompat mundur.

Aku menatap wanita di depanku.

Nana.

Melissa.

Io dan party-nya.

Hantu maid.

Tentara budak.

Mata perempuan-perempuan itu bersinar sama.

Mereka mata yang bertujuan untuk sesuatu, setelah semua ini.

Pertempuran ini, itu adalah pertarungan untuk mengukur kekuatan merekaーーdan mereka memiliki mata yang menunjukkan bahwa mereka serius berpikir mengalahkanku.

“Haha”

Aku tertawa lagi, itu sangat menyenangkan, aku tidak boleh menahan diri.

“Otou-san, dia kelihatan senang”

“Pria idiot. Mereka akan seperti itu dengan wanita manis di depan mereka”

“Onee-chan, mereka semua adalah wanita manis?”

“Hmph. Kau bisa tahu hanya melihat sikap orang ini, kan?”

Eleanor dan Hikari mengobrol di dalam kepalaku.

Aku sangat setuju.

“Kalian semua adalah perempuan manis”

Aku menyerang Nana yang sedang memimpin, dan menuju wanita itu.

Mencegah, aku sudah selesai dengan itu.

Aku ingin tahu, bagaimana wanita manis mereka itu.



Aku kembali ke mansion.

Itu adalah pertempuran sengit, dan aku benar-benar merasa sengit juga.

Kepadatan pertempuran benar-benar berbeda; Perasaan tinggi ini melebihi apa yang kurasakan pada saat aku mengalahkan Naga Merah.

Dan dengan itu perasaan tinggi, aku datang ke kamar Althea.

“Althea”

“Apa?”

Aku mengulurkan tanganku.

Dengan hanya itu, Althea mengerti.

Dia mengambil tangannya dari mantelnya, dan memegang tanganku.

Semua kekuatan dari tubuhku terasa diserap. Tangan keriput menjadi diremajakan.

Great Sage Althea. Seorang wanita yang menjadi awet muda dengan kekuatan seribu orang, atau kekuatan sendiri.

Dan akhirnya, dia berhenti menyerap kekuatan itu, dan menunjukkan wajahnya.

Aku terkejut.

“Althea?”

“Apa itu”

“Penampilan Itu”

Althea di depanku sangat indah.

Ketika aku pertama kali bertemu dengannya, kupikir dia sebagai gadis cantik tiada tara.

Tapi Althea tepat di depanku adalah lebih dari itu.

Dia lebih cantik dari saat aku menganggapnya sebagai seorang gadis cantik tiada tara.

“...... Ini bagian terbaikku”

“Bagian terbaik?”

“Iya. Aku telah diremajakan sampai sekarang, tapi itu 80% dari bagian terbaiiku. Jumlah kekuatan itu cukup, tapi kualitasnya tidak jadi itu hanya sampai 80%”

“Kualitas itu cukup sekarang, itulah apa yang kau katakan”

“Ya...... apa yang terjadi?”

Althea menatapku, dan bertanya.

“Ada wanita manis”

“Begitukah”

Hanya dengan itu, Althea memiliki ekspresi yakin.

“Jadi”

Dia mengatakan itu, dan menatapku lagi.

Matanya bertanya apa berikutnya.

Aku menginginkan Althea.

Sampai sekarang, aku hanya memberikan kekuatan padanya untuk diremajakan, tapi aku tidak bisa merasakan apa-apa lagi setelah itu.

Kekuatanku benar-benar tersedot.

Tapi, sekarangーーAku masih bisa melakukannya.

Aku membawa Althea ke pelukan.

Aku membawanya dari kamar sambil membawa dirinya seperti seorang putri, dan pergi ke kamarku.

Aku menempatkan dia di atas ranjang, dan menatap lurus ke arahnya.

“Althea. Beritahu aku namamu. Aku hanya tahu kau sebagai Althea”

Aku ingin tahu nama wanita yang akan kujadikan milikku.

“Aku Althea, hanya Althea”

“Althea......”

“Aku ‘hanya’ Althea”

Menatapnya untuk sementara waktu, aku berkata.

“Tidak, sampai sekarang, kau adalah Great Sage Althea. Tapi di sini, mulai sekarang”

Aku menatap lurus ke matanya, dan menciumnya.

“Aku akan, membuatmu hanya Althea”

“Un......”

Dia mengangguk, dan Althea menutup matanya secara perlahan.

Hari ini penuh dengan kejutan, hingga akhirnya, aku terkejut.

Althea, itu adalah pengalaman pertama.
Kujibiki Tokushou Bab 81

Diposkan Oleh: setia kun

2 Komentar: