01 October 2017

Arifureta After 14

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

KERIBUTAN PENGANTIN KELUARGA NAGUMO

AN: Perhatian, garis waktu bab ini akan kembali lagi. Bab ini terjadi di antara kembali ke rumah dan pertemuan perayaan satu tahun.

After story ditulis selama penulis senang (main story-nya juga serampangan), jadi urutan kronologisnya juga ada di mana-mana. Mungkin sulit untuk dibaca tapi, tolong jaga dengan baik.



"Aku penasaran......apa yang harus dilakukan tentang upacara pernikahan?"

Di ruang tamu yang diterangi oleh sinar mentari yang terang, Sumire yang terkulai lemas di sofa berbisik pada dirinya sendiri.

Hari ini adalah hari libur bagi masyarakat, bagaimana pun, Sumire yang adalah seorang seniman manga terkenal sejak awal tidak memiliki liburan. Agar bisa berlayar melewati waktu penghakiman dengan nama deadline yang mendekati dia hari ini juga, class-nya berubah menjadi zombie dan menuju ke tempat kerjanya tapi......pada akhirnya, Sumire yang kehabisan bahan tidak bisa maju, malah merajuk di ranjang di rumahnya dengan bertindak lamban.

Saat ini Hajime dan Shuu tidak di rumah, hanya ada kelompok perempuan Yue dan yang lainnya di sini. Apa yang tidak biasa meskipun Hajime pergi keluar tapi dia meninggalkan Yue dan yang lainnya.

Hajime dan Shuu akan menghadiri sebuah pertemuan mengenai game baru yang sedang dibuat di perusahaan Shuu, tapi menyingkirkan Hajime yang dikenal sebagai kekuatan pertempuran yang penting bahkan saat dia masih menjadi murid, bagi Yue dan yang lainnya hanya memiliki sedikit pengetahuan tentang game, mereka tidak bisa berpartisipasi dalam pertemuan hanya dengan alasan ingin bersama dengan kekasih mereka, itulah alasan yang timbul.

Selain itu, hari ini Myuu juga akan keluar. Tampaknya dia mengajak teman-teman(bawahan)-nya di taman kanak-kanak untuk menjauhkan diri dari posisi mereka dengan taman kanak-kanak dari kota tetangga. Saat Myuu keluar dari pintu masuk rumah, Myuu berkata "Hari ini adalah pertempuran sengit nano. Myuu akan mengajar anak-anak sok itu, di mana tempat mereka berada di masyarakat nano" dengan senyuman tak kenal takut, siapa yang dia hadapi........pertanyaan semacam itu bahkan tidak perlu ditanyakan.

Karena itu, Kaori dan Shizuku juga diajak masuk ke rumah tersebut, dan mereka menghabiskan liburan santai dengan hanya perempuan tapi......

Ledakan yang membuat Sumire menimbulkan riak yang tidak berarti kecil di antara perempuan. Di atas kepala mereka, ada tanda "!?" mengambang seperti prajurit tertentu yang menyukai kotak kardus saat dia ditemukan oleh prajurit musuh, dan mereka mengalihkan tatapan mereka pada Sumire dengan sebuah momentum yang sepertinya bisa mengeluarkan suara *bat-*. Hanya Yue yang sedang minum teh hitam sambil mengarahkan pandangan ke arah Sumire seakan sedang melihat orang yang agak tak berguna.

"E-Err, Kaa-sama? Apa maksudmu tadi?"

Shea mewakili semua orang dan menanyakan arti sebenarnya bisikan Sumire. Sambil menanggapi itu, Sumire mengangkat wajahnya yang dikuburkan di sofa dengan lesu dan membuka mulutnya dengan ekspresi yang benar-benar tidak enak.

"Tidak ada makna yang lebih dalam, Shea-chan. Cepat atau lambat, kami bermaksud untuk mengadakan upacara pernikahan Hajime dengan Shea-chan dan yang lain, tapi sudah kuduga, mustahil kalian semua melakukannya, kan? Lihat, di Jepang ini, sebuah negara dengan pemerintahan konstitusional, poligami dilarang oleh undang-undang."

"Te-Tentu saja......"

Shea mengangguk ke atas dan ke bawah. Kaori dan Shizuku berkata "Hm?" dan memiringkan kepala mereka, mereka hendak membuka mulut untuk mengatakan sesuatu, tapi kata-kata Sumire terus menghalangi mereka.

"Orangtua semuanya sama sekali ingin melihat putri mereka dalam gaun pengantin juga. Tapi, betapa menyedihkannya, berdasarkan hukum Jepang, hanya ada satu pengantin dalam upacara pernikahan......maksudnya, hanya ada satu orang di antara kalian yang bisa memakai gaun pengantin!"

*zugaaan!* Sementara penerangan menderu di belakang punggungnya, dengan keras Sumire meneriakkan kebenaran yang mengejutkan itu(?). Shea dan Tio, dan juga Kaori dan selebihnya membuat wajah yang sepertinya mengatakan "Apa katamu—!!". Shizuku hendak membuat jawaban atas apa yang Sumire tunjukkan tapi......

"Shizuku-chan......apa kau tidak mau memakai gaun pengantin?"

"Wa? T-Tidak, Sumire-san. maksudnya, tentu saja aku ingin memakainya, tapi......"

Sumire dengan tegas menangkap bahu Shizuku dan mengajukan pertanyaan itu padanya sambil menatap wajahnya dari jarak yang sangat dekat. Mendengar pertanyaan itu, tubuh Shizuku bersandar dari tekanan dan mengungkapkan perasaannya yang jujur. Seakan mengambil keuntungan dari pembukaan itu, serangan verbal Sumire tidak berhenti!

"Shizuku-chan. Remia-chan yang bertindak dengan 'ara ara ufufu' di sana, dan juga Yue-chan yang karena beberapa alasan menatapku dengan tatapan suam seolah-olah aku orang tak berguna sama sekali. Semuanya juga ingin memakai gaun pengantin bukan? Kalian ingin berjalan bersama Hajime di lorong pernikahan yang dibalut gaun seremonial bukan?"

"Itu......ya."

"......Nn. Tentu saja Okaa-sama."

"Aku juga merasakan hal yang sama, Okaa-san."

Sumire mengangguk dengan 'yep yep', bagaimana pun, segera setelah dia melihat ke atas dengan isyarat yang terlalu dramatis.

"Bukan begitu. Tapi, hanya satu orang yang bisa melakukan itu. Lalu, tentang pendaftaran pernikahan, itu adalah laporan karena dilihat oleh orang-orang di luar sebagai istri Hajime, hanya ada satu orang yang dapat memilikinya......di Jepang ini, hanya satu orang yang dapat dikenali sebagai istri formal Hajime."

Setelah mengatakan itu Sumire mengarahkan pandangannya pada Yue dan yang lainnya dengan ekspresi sedih. Lalu, Shea dan yang lainnya, ketika mereka mendengar kata-kata "Hanya ada satu orang di antara orang-orang ini di sini yang akan menjadi istri formal Hajime" mereka saling mengirim pandangan yang saling gugup. Di tengah suasana seperti itu, Sumire mengucapkan kata-kata yang akan mendorong keluarga Nagumo ke dalam kekacauan di hari ini.

"Nah, aku penasaran, siapa di antara wanita-wanita ini yang benar-benar layak menjadi istri Hajime? Aku ingin tahu, sebagai ibunya, siapa yang harus kupilih? Hei, kalian semua, istri 'memproklamirkan diri' Hajime?"

""""!?""""

Shock berlari menembus tubuh Shea dan yang lainnya!

Memproklamirkan diri— kata itu dalam, benar-benar menembus dada mereka. Memang, mereka belum mengajukan pendaftaran pernikahan atau bahkan menggelar upacara. Tidak peduli bagaimana mereka bersikeras bahwa mereka adalah suami-istri, tapi dilihat dari mata masyarakat tidak ada bukti itu. Kata "memproklamirkan diri", untuk suatu alasan yang tidak diketahui, hal itu menyebabkan ketidaknyamanan yang hebat sampai mereka tidak bisa meniadakannya!

"Ka-Kaa-sama–! Apa, apa yang harus kulakukan!?"

"Ah, Shea, itu tidak adil! Okaa-san! Aku akan melakukan yang terbaik untuk Hajime-kun! Itu sebabnya!"

"E-ee, aku juga, aku akan melakukan yang terbaik jadi........"

"Hmmm, aku juga, mungkin akan segera waktunya untuk menunjukkan keseriusanku."

Shea, Kaori, Shizuku, dan Tio yang semuanya bingung dan gemetar berkumpul pada ibu mertua mereka dan memohon untuk diajari dirinya. Yue dan Remia pun yang entah bagaimana menebak motif tersembunyi Sumire hanya melirik dan senyum sedih sebelum mendekati sisi Sumire.

Sumire tersenyum puas di dalam hatinya sambil menatapnya patuh(?) putri menantu, bagaimana pun, bahkan dia tidak menunjukkan setitik pun dari dalam hatinya, dan kemudian dengan kekuatan yang sepertinya membuat suara *zubishi-* dia menusukkan jarinya. Dan kemudian, dia menyatakan.

"Yue-chan, Shea-chan, Tio-chan, Kaori-chan, Remia-chan, Shizuku-chan! Apakah kalian semua mau, mengenakan kostum pernikahan di sisi Hajimeeee—!"

Tentu, para istri membalas kembali "Oo~~~" dengan semangat tinggi.

"Apakah kalian mauuu, untuk dilihat sebagai istri Hajime oleh para tetangga—!!"

Tentu, para istri menjawab balik "Gung ho, gung ho, gung ho!!" dalam semangat yang tinggi.

"Apakah kalian bersedia, untuk memiliki nama kalian tertulis di registrasi pernikahaaaan—!!"

Tentu, para istri membalas kembali "Uu~raaraaraaraa—" dengan semangat tinggi.

Hal sepele sudah tidak masalah.

Setelah itu, dengan hasrat Sumire, Yue dan yang lainnya maju bersiap-siap demi "Pertandingan penentuan siapa yang paling layak sebagai istri di Keluarga Nagumo!".





Pada malam hari, Hajime dan Shuu menyelesaikan pekerjaan mereka dan pulang ke rumah. Mereka melewati pintu masuk rumah sambil membicarakan hal ini dan pertemuan hari ini tentang produksi game baru, dan mereka meletakkan tangan mereka di pintu masuk. Lalu,

"Aku pulang~"

"Kita pulang~"

Mereka mengatakan salam pulang ke rumah saat membuka pintu......

"......Nn. Selamat datang, wah, Otou-sama."

"Selamat datang di rumah!"

Mereka disambut oleh Yue dan Shea yang hanya mengenakan celemek kecil berwarna putih berenda. Shuu berbicara "O-oo!?" dari samping, tapi pada saat berikutnya, "pugeh" jeritan seperti itu terangkat dan dia merosot. Serangan cepat yang tak terhindarkan dari anaknya membuat kesadarannya terbang.

"Apa yang kalian lakukan, Yue, Shea?"

Bentuk-bentuk kaki indah, lengan ramping dan bahu ramping berwarna putih murni, lalu, payudara yang ditutupi oleh lebih dari setengahnya yang terlalu menimbulkan gairah menyebabkan pipi Hajime kram saat bertanya.

"......Tentu saja, terhadap suami yang baru saja bekerja keras dan kembali ke rumah—"

"Sang istri menyambutnya dengan apa adanya."

"Dengan celemek telanjang?"

""Dengan celemek telanjang.""

Yue dan Shea berputar-putar di tempat. Punggung mereka yang telanjang dan pantat yang bergoyang diperlihatkan pada Hajime.

"Kau tidak senang?"

"Apa ini gagal?"

Yue dan Shea memiringkan kepalanya sambil memastikan pada Hajime. Tentu saja, Hajime menundukkan kepala dengan mengatakan "Terima kasih banyak". Itu adalah sifat menyedihkan pria. Melihat Hajime begitu, Yue dan Shea menanyainya sesuatu yang aneh "Dari 1 sampai 10, berapakah skor kita?". Meski merasa curiga, Hajime menjawab "Skor penuh" tanpa ragu.

Yue dan Shea mengambil sebuah keberanian untuk berpose "Yosh–", lalu mereka juga melepaskan mantel dan mengambil koper Hajime sebelum menghilang di dalam ruangan dengan pantat indah mereka.

"Apa yang sedang terjadi……"

Sambil merasakan seolah sedang melihat mimpi saat terjaga, Hajime memanggul ayahnya yang pingsan dan membuka pintu ruang tamu.

Di sana, kali ini,

"Kalian juga!?"

"Uu, se-selamat datang, kembali, Hajime-kun."

"Kami, se-sela— mustahiiil, sudah kuduga, aku tidak tahan menghadapi ini!!"

"Ara ara, fufu. Selamat datang kembali, Sayang."

"Ya, selamat datang kembali, Goshujin-sama."

Kaori dan Shizuku, Remia dan Tio memakai celemek telanjang seperti yang diharapkan saat menyambutnya pulang dengan busur dengan tiga jari masing-masing menekan di lantai. Penalaran spontan Hajime menyebabkan wajah Shizuku berubah merah karena malu saat dia bergegas masuk ke dalam ruangan. Namun, hal itu tidak mengubah fakta bahwa dia memakai celemek telanjang, jadi tak usah dipungkiri bahwa pantatnya yang menawan terlihat Hajime.

"Uu, apa, tiba-tiba dampaknya mengenai rahangku......hah!? Apa tempat ini, apakah ini Shangri-la abeshih–"

Shuu yang Hajime lempar ke sofa tampak membuka matanya, tapi seperti yang diharapkan ia mendapat serangan tak terhindarkan yang cepat yang membuatnya roboh dengan mata putihnya terlihat.

Sambil melirik Shuu seperti itu, seperti yang diharapkan pertanyaan "Skor?" dari istri-istri datang kepadanya. Dengan antusias Hajime memberitahu "2 poin" hanya pada Tio sebelum dia berkata kepada Kaori dan Remia "Poin penuh". Mengabaikan Tio yang berkedut sebelum mulai terengah-engah, Kaori dan Remia membuat pose berhasil dan seperti yang diharapkan mereka menghilang ke dapur dengan pantatnya terlihat Hajime.

"Jadi, Kaa-san. Apa yang sedang kau lakukan pada mereka kali ini?"

Hajime mendesah sambil bertanya pada Sumire yang sedang menyeringai lebar sambil berpose keren untuk beberapa alasan di sudut ruangan.

"Astaga, ada apa dengan itu. kau membuatku terdengar aku adalah anak yang bermasalah. Aku hanya menemani semua orang dalam latihan rumah tangga mereka, tahu?"

"Ini adalah pertama kalinya aku mendengar celemek telanjang itu adalah latihan pengantin wanita."

"Menyambut pulang suami juga merupakan salah satu latihan mempelai yang patut dipuji. Begini, Yue-chan dan lainnya, saat ini mereka saling bersaing, tahu siapa yang paling berharga sebagai pengantin keluarga Nagumo. Sebagai suami mereka, kau harus benar-benar menyaksikan mereka. Keputusannya tidak akan tercapai jika semua orang mendapatkan poin penuh, jadi kau harus menilai dengan benar! Baik!?"

"......"

Hajime mengirim tatapan yang paling mencela yang bisa dia buat pada Sumire. Sebelum para gadis melakukan latihan untuk pekerjaan rumah tangga, mencuci, dan memasak sebagai latihan pengantin. Dan sekarang mereka saling berkompetisi dengan cara yang tidak normal seperti celemek telanjang, tidak peduli bagaimana dia memikirkannya, ini pasti sebuah lelucon. Dan dalang lelucon ini hanya ada dari satu orang di tempat ini.

Hajime hendak menanyai Sumire lebih jauh, tapi pada saat itu Yue mendekatinya dengan langkah-langkah kecil. Pakaiannya masih sama.

"......Hajime, persiapan untuk makan malam dan mandi sudah selesai."

"O-ou, aku mengerti."

"......Nn. Jadi......"

Yue mencengkeram pinggiran celemeknya dengan susah payah. Jika dia melakukan hal seperti itu, daripada celemek yang sudah lama memiliki risiko panjang akan digulubg lagi dan menjadi sesuatu yang berbahaya. Tentu saja tatapan Hajime ditarik ke wilayah itu seperti monster yang sedang tersedot ke dalam mulut thunder dragon.

Pada Hajime begitu, Yue mengucapkan kata klise itu.

"......Maukah kau tak mandi, dan lakukan padaku? Atau maukah kau tak makan malam, dan lakukan padaku? Atau, maukah lakukan padaku, atau lakukan padaku?"

"......Pada akhirnya tidak ada pilihan bagiku......"

Itu jauh dari klise! Seperti yang diharapkan dari kualitas Yue. Tapi, bagaimana pun, putri vampir tanpa tanding belum selesai hanya dengan begini!

"Kalau begitu, maukah kau mandi saat lakukan padaku? Atau, maukah kau makan malam saat lakukan padaku?"

"Apa maksudnya itu!?"

"......Seperti yang diharapkan, akan memalukan, melakukannya di depan Otou-sama dan Okaa-sama. Tapi, jika Hajime menginginkannya."

"Aku tidak menginginkan itu! Ada batasnya menjadi abnormal!"

"Astaga, Hajime! Anak mesum ini!"

"Kaa-san diam sebentar!"

Balasan Hajime keluar. Pada kesempatan ini ia meninggalkan Yue sendirian yang tersipu saat gelisah dengan kedua tangannya di pipinya. Untuk saat ini, dia harus membuatnya memakai beberapa pakaian dan memulihkan perintah di kediaman Nagumo. Hajime hendak bertindak sesuai tujuan itu.

Tapi, sebelum dia bisa melakukan itu,

"A-Aku tidak bisa membiarkannya, hanya Yue yang mendapat sorotan! Ha-Hajime-kun!"

"Ka, Kaori?"

Masih dengan celemek telanjang, Kaori yang mengintip dari balik dapur tampak melompat seakan dia sudah menunggu gilirannya. Lalu, saat dia meraba-raba kaki saat terlihat malu, dia berteriak dengan ekspresi yang dipenuhi dengan tekad.

"Tidakkah kau akan memakanku sebagai makan malam!?"

"Apa yang kau bicarakan!?"

"Bumbu apa yang kamu inginkan!?"

"Tenanglah, apa yang kau bicarakan terlalu aneh!"

"Astaga, Hajime! Mr. gourmet master ini–"

"Aku akan mengusirmu dari rumah, Kaa-san!"

Setelah itu, Shea dan yang lain yang melompat keluar setelah mengatakan hal-hal serupa yang mana dipuji oleh Hajime keberatan, Sumire yang melihat hal itu mengaduk tempat itu, Shuu yang memulihkan kesadarannya dengan 'hah' dibuat untuk tidur dengan serangan tak terhindarkan yang cepat, dan pada akhirnya, telah satu jam kemudian sebelum mereka bisa makan malam dengan normal.

Omong-omong, seperti yang diharapkan semua orang memakai baju saat makan malam. Entah kenapa setiap orang memakai penampilan cosplay yang lumayan......

Di tengah, pria muda petugas pengiriman sedang mengirim, tapi dia dikejutkan oleh polwan rok mini berambut pirang yang keluar dari rumah, dan kemudian dia melangkah mundur melihat perawat rok mini yang keluar dari belakang polwan itu berkata "Kau melupakan capnya", selanjutnya dia berkeringat dingin karena gadis kuil rok mini yang datang dengan panik mengatakan "Apa yang kalian berdua lakukan dengan penampilan itu!", akhirnya pemuda tersebut mengucapkan terima kasih "Teima kasi bayak—" yang dipenuhi dengan berbagai makna dengan wajah merah dan juga panik, hal seperti itu terjadi tapi......

Bagaimana pun, pertarungan memasak membuat setiap orang membuat satu hidangan yang dinilai oleh Hajime, dan sebagian besar berlangsung dengan damai.

"Haa"

"Nmyu? Ada apa papa?"

Saat mandi, Hajime tengah mencuci rambut Myuu yang pulang sebelum makan malam sambil tak sengaja mendesah lelah. Myuu memiringkan kepalanya yang ditutupi dengan gelembung.

"Myuu......tumbuh menjadi gadis normal untukku oke."

"??"

"Tidak, tidak masalah. Lupakan saja."

Melihat putrinya yang tercinta yang memiringkan kepalanya karena tidak mengerti, Hajime tersenyum masam sambil berpikir 'apa yang kukatakan' sebelum membilas gelembung di rambut Myuu.

Tapi, pada waktu itu, indra Hajime mendeteksi kehadiran beberapa orang yang mendekati kamar mandi!

"Tunggu, Kaori dan juga Shizuku, keduanya belum pulang?"

Sebelum Hajime masuk kamar mandi, dia mengatakan kepada mereka berdua bahwa mereka harus segera kembali ke rumah. Tapi terlepas dari itu, Hajime bisa merasakan kehadiran Kaori dan Shizuku di antara kehadiran yang mendekat, hal itu membuat Hajime berada di akhir akal sehatnya. Segera setelah itu, pintu kamar mandi terbuka dengan kencang. Seperti yang dia duga, ada sosok telanjang bulat Yue dan yang lainnya dengan berani berdiri dengan angkuh! Bahkan sehelai tali pun tak menutupi tubuh mereka, sampai pada batas waktu Hajime ingin memberi tahu mereka untuk setidaknya menggunakan handuk untuk menutupi bagian depan mereka. (Untuk saat ini, hanya Shizuku yang menggunakan handuk untuk menyembunyikan tubuhnya.)

"......Nn. Sekarang–"

"Serang"

"Aku tidak akan kalah! Orang yang paling terampil mencuci tubuh Hajime-kun, adalah akuu!"

"Ufufu, hari ini adalah hari aku mencuci bagian depan."

"Haa haa, Goshujin-sama, haa haa"

"……Maaf."

Ternyata ini adalah kompetisi tentang siapa yang bisa mencuci tubuh sang suami yang terbaik. Mata Hajime berkedut saat dia cepat-cepat menuju bak mandi dan mendesak Myuu untuk mengikutinya. Seolah-olah dia bertanya apakah dia bisa menemaninya.

Tapi,

"Aku tidak akan membiarkanmu!"

Seiring dengan kata-kata itu, *whoosh* seketika Yue langsung muncul di hadapan mata Hajime.

"Tu–, jangan gunakan 'Heaven Existence' di tempat seperti ini!"

"Level X–"

"Penguatan tubuh maksimal!? Ah, idiot, ayo pergi, kelinci mesum ini!"

"Aku juga–, Limit Break–"

"Batas apa yang ingin kau hancurkan hah?"

Hajime benar-benar dikelilingi oleh putri vampir dan si kelinci serangga dan gadis angel mode! Dengan menggunakan bukaan itu, Remia mengamankan Myuu, sementara Tio menggunakan sihir angin untuk membentuk penghalang dan menutup suara yang keluar dengan meletakkan selubung udara.

Seperti itu, pada saat berikutnya, kamar mandi pun berubah menjadi medan perang. Sebuah medan perang para gadis karnivora.

"Kuh, siapa yang bisa tinggal di tempat seperti ini dimana hanya ada binatang buas! Aku akan kembali ke kamarku!"

Sambil mendirikan bendera aneh, Hajime menampar Tio dengan keras yang membuatnya terengah-engah saat bergegas keluar dari kamar mandi. Ada Yue yang teleport dan Kaori yang mengaktifkan God Speed-nya melompat ke punggungnya, sementara Shea memeluk pinggangnya dengan penguatan tubuhnya yang terberat. Karena kakinya yang basah dan lantai yang basah, Hajime terpeleset dan terjatuh.

Ada Yue dan yang lainnya melompat lebih jauh pada kesempatan itu, bahkan Tio yang baru bangkit juga naik ke atas Hajime.

Di koridor kediaman Nagumo, ada sosok Hajime yang terbaring terbalik saat ditutupi oleh wanita dan gadis cantik.

Pada waktu bersamaan,

Ada sosok Sumire, terkekeh keras saat berguling di koridor sambil menahan perutnya saat melihat situasinya.

Di suatu tempat, *snap* suara sesuatu bergema.

Tepat setelah itu, Yue dan yang lainnya mengangkat suara aneh "Aahn". Titik lemah mereka diraba oleh Hajime. Secara refleks kekuatan mereka meninggalkan tubuh mereka~, dengan menggunakan lubang pembuka itu, Hajime berdiri. Kaori mengatakan sesuatu yang bodoh "Hau, Hajime-kun Hajime-kun ada di depan mataku", tapi dia mengabaikannya.

TLN: Hajime-kun Hajime-kun (ハジメくんのハジメくん hajimekun no hajimekun)

"Kaa-san, sepertinya ada pertemuan keluarga di antara kita. Juga, ini harusnya menjadi pertemuan yang sangat keras."

"Astaga, Hajime. Aku tidak berpikir bahwa pertemuan semacam itu perlu dilakukan?"

"Tidak, itu perlu.......Pertemuan demi membuat Kaa-san merenungkan dirimu sendiri!"

Batas kesabaran Hajime telah habis dari lelucon ibunya yang berlebihan. Dia melangkah maju. Dia bahkan bermaksud membungkus ibunya di atas tikar bambu lalu menggantungnya selama semalam sehingga dia bisa sedikit merenung.

Tapi, sepertinya Sumire sudah memperkirakan tindakan Hajime. Sambil mengatakan "Aku telah berpikir bahwa ini akan terjadi!" dengan penampilan penuh kemenangan, dia mengeluarkan penyedot debu yang bersandar di bawah bayangan koridor.

—Cleaning Artifact "Sniper Mark II"

Bagaimana pun, apakah kau memiliki pengalaman mengisap hal yang tidak boleh dihisap sembarangan saat membersihkan menggunakan penyedot debu? Ini bisa menjadi penyebab pecahnya vakum, tapi membuka tutupnya untuk mengatasinya setiap saat memang merepotkan bukan? Dalam waktu seperti itu, gunakan ini. Penyedot debu generasi berikutnya "Sniper Mark II".

Jika sudah begini, kau bisa memilih target yang ingin kau hisap dan target yang tidak ingin kau hisap! Selanjutnya! Kalau kau menggunakannya secara praktis, bahkan mungkin kau bisa mengisap kecap atau remote control yang jauh di tanganmu, hanya dengan sekali menekan tombol! Penyedot debu generasi berikutnya sudah tidak terbatas hanya untuk membersihkan utilitasnya!

Kekuatan penyerapan tidak akan pernah menurun. Zaman dari sini, adalah zaman kekuatan penyerapan ganda yang hanya mengisap mangsa yang kau arahkan!

Penyedot debu (eksklusif untuk kediaman Nagumo) yang dikembangkan Hajime dengan slogan tersebut, dipegang Sumire.

Di depan mata curiga Hajime, Sumire mengeluarkan Crystal Key versi terdistorsi dari saku dadanya. Itu diserahkan kepadanya sehingga jika terjadi sesuatu pada orangtuanya karena masalah Hajime dan lainnya, mereka bisa segera melakukan teleportasi.

Sebelum Hajime bisa mengatakan "Apa kau" , Sumire menusuk kunci kristal yang terdegradasi ke depan. Segera ruang itu terdistorsi, dan sebuah gerbang terwujud. Pada saat yang sama, Sumire menekan tombol max mode pada penyedot debu. Tentu, kekuatan penyerapan yang kuat menarik target dari dalam gerbang.

"A-A-Apa!? Apa yang sedang terjadi!? Tidaaaak—, aku sedang dihisaaaaaaaaaap–"

Seperti itu, jeritan yang tidak asing lagi terdengar, lalu dari sisi lain pintu gerbang seorang wanita bertubuh mungil dengan jas tengah terjatuh. Sumire mematikan saklar pada saat bersamaan ketika sosok itu keluar, tapi mengikuti hukum inersia, wanita yang melompat keluar dari gerbang berguling di koridor kediaman Nagumo, sosok itu akhirnya berhenti saat wajahnya jatuh *munyu!* pada hambatan di depannya.

"......"

"......"

Wanita yang berguling dari gerbang dan terjun ke benda tertentu dengan wajahnya— Hatayama Aiko-sensei, tanpa kata, perlahan menjauh dari tempat di mana wajahnya dimakamkan. Lalu, melihat benda itu menjuntai di depan matanya yang sepertinya sudah tidak asing lagi, dia memiringkan kepalanya sambil berkata......

"Hajime-kun?"

"Aiko, bisakah kau memanggil namaku tanpa melihat selangkanganku?"

"Hah!? Awawawawawa, ma-maafkan aku~"

Ya, Aiko yang berguling, karena momentumnya, wajahnya mendarat pada anak Hajime yang saat ini berdiri telanjang bulat dengan impresif.

Aiko langsung tersipu keras sementara pikirannya dalam kekacauan berpikir 'Aku tidak mengerti situasinya!'. Melihat dari sosoknya yang cocok, mungkin dia bekerja tanpa mempedulikan liburan dan dia baru saja pulang. Meskipun demikian, dia tiba-tiba dibuat teleport, dan di atas itu dia langsung menundukkan wajahnya pada selangkangan kekasihnya yang disembunyikan dari masyarakat kecuali beberapa orang......wajar saja jika dia kaget.

"K-Kau ingin aku menggunakan metode kuat semacam ini!?", atau "Tidak, bukannya aku membencinya tapi......menunggu telanjang seperti ini sedikit......", atau "M-Mungkin aku tidak bisa pulang malam ini......", juga apa boleh buat jika dia berbicara dengan dirinya sendiri seperti itu, mungkin.

Bagaimana pun, setelah Hajime membungkus handuk di pinggangnya, dia mengarahkan pandangannya sekali lagi, tapi sosok Sumire sudah pergi, dia hanya bisa melihat pintu masuk yang ditutup dan selembar kertas berkibar di udara. Sepertinya rencananya adalah membuat Aiko selaku gangguan saat dia melarikan diri. Itu adalah pelarian yang indah.

Hajime mengambil kertas memo yang jatuh di kakinya dan tatapannya jatuh di atasnya. Sana,

'Aku menerima bahan yang cukup. Terima kasih banyak. Mama akan kembali ke pekerjaannya sekarang!'

Itulah yang ditulis.

"Haa, kupikir itu sesuatu seperti ini........Yue, kau sudah tahu itu, kan?"

Hajime menghela napas pada perbuatan ibunya saat menanyai Yue yang berdiri di sampingnya tanpa disadari. Sebagai balasan Yue mengangguk. Mendengar itu, Shea yang juga pulih memiringkan kepalanya dan bertanya apa maksud Hajime.

"Begini, apakah upacara pernikahan akan dilakukan satu per satu, atau dengan semua orang sekaligus, boleh mana saja, tapi tidak ada peraturan bahwa hanya satu orang yang bisa melakukannya. Selain itu, jika perlu kita juga bisa melakukan upacara di Tortus."

"Ah~, sekarang Hajime-san mengatakan itu, benar bukan?"

"Selain itu, bahkan pendaftaran pernikahan, aku sudah memalsukan surat-surat resmi tentang kalian semua, sangat susah tentang pendaftaran pernikahan untuk semua orang sekarang tidak ada artinya. Sesuatu seperti konsistensi data atau apa pun, bisa diurus nanti sesuai keinginan."

"Setelah kau menyebutkannya, itu benar. Lalu, mengapa Okaa-san melakukan hal seperti pertempuran memutuskan mempelai......"

"Itu jelas untuk koleksi bahannya. Kenapa menurutmu dia mengendur di rumah sejak siang hari?"

Singkat kata, Sumire mengatakan apa pun yang terdengar sesuai untuk menghasut Shea dan yang lainnya, dan kemudian kegemparan yang disebabkan karena hal itu akan berubah menjadi bahan untuk manga yang saat ini mencapai batasnya. Itu adalah skema Sumire.

Shea dan yang lainnya berpikir. Itu juga salah mereka sendiri sehingga mereka terjebak dalam provokasi begitu, tapi kemampuan Sumire untuk membiarkan pidato mengalir tanpa persiapan seperti seorang agitator, itu sama seperti yang diharapkan dari ibu Hajime.

Dan kemudian, Yue yang memperhatikan maksud Sumire masih ikut serta tanpa benar-benar keberatan adalah karena,

"Hari ini juga, adalah hari yang menyenangkan."

"Begitu ya."

Hal itu tampaknya menjadi alasannya. Bagi Yue, hiruk-pikuk seperti ini juga termasuk dalam hari-hari biasa yang indah. Sesuatu seperti argumen adil yang kasar bisa saja dilemparkan ke tong sampah. Ekspresi Yue yang puas membuat Hajime mengangkat bahu, "Baiklah, itu bagus".

"Katakanlah~, aku benar-benar tidak mengerti apa yang kalian semua lakukan......"

Aiko memanggil dengan malu-malu pada Hajime dan yang lainnya merasa hangat dan lembut sendiri. Hajime melirik Aiko dan,

"Tubuhku benar-benar kedinginan sekarang......mari kita masuk bak mandi lagi. Dengan semuanya kali ini."

Mengatakan itu, Hajime menggendong Aiko dengan gendongan seorang putri. "Eh? Eh?" Sambil melirik Aiko yang kebingungan, Yue dan yang lainnya mengangkat "Oo~" selaras dan kembali ke kamar mandi besar di kediaman Nagumo yang direkonstruksi.

Setelah itu, termasuk Aiko yang dilucuti oleh tangan Hajime, Hajime dan istri-istrinya santai dan menikmati mandi tanpa persaingan khusus.

......Tidak ada siapa-siapa, yang menaruh perhatian pada Shuu yang masih pingsan di ruang tamu.



AN: Terima kasih banyak telah membaca ini setiap saat.

Terima kasih juga atas pemikiran, opini, dan laporan tentang kesalahan ejaan dan kata-kata yang hilang.

Update berikutnya direncanakan pada pukul 6 sore hari Sabtu juga.
Arifureta After 14

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment