14 June 2017

Kujibiki Tokushou Bab 103

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 103 – Jenderal Sepuluh Ribu Orang, Tanashi


“UOOOOOOOO!!”

Tarian awan darah.

Di tengah medan perang, kedua tentara tersebut bentrok.

Darah dan bagian-bagian itu dulunya adalah manusia yang berserakan di sekitarku.

Dibungkus dengan aura gelap, aku mengayunkan dua Pedang Iblis.

“I-Itu si Pengguna Pedang Iblis”

“Hiiiiiiii!!!!”

Tekanan di awal menghilang tanpa jejak,

Sebagian besar tentara musuh di hadapanku kabur hampir roboh.

“Tanya, Peggy”

“Aku disini~”

“Ya”

Karena aku bebas, aku memanggil pasangan hantu maid yang terang dan pemalu.

“Bagaimana situasinya?”

Keduanya terbang di atas dan menatap jauh saat mereka meletakkan tangannya di dahi mereka.

“Musuh di sisi kiri mundur~”

“Seperti yang diharapkan dari Nana huh”

“S-Sisi kanan sedikit menguntungkan. Ah! Rika-sama dan Io-san mulai melafalkan sihir”

“Kalau begitu, ini hanya masalah waktu”

Sambil memegang Pedang Iblis, aku mengatur situasinya.

Ini adalah tempat bernama Yalcon dekat Chigris.

Alasan mengapa tempat ini hanya terlihat seperti tanah tandus dari langit memiliki nama karena merupakan medan perang kuno dimana pertempuran besar telah digelar sejak dulu.

Di tempat itu, kita melawan tentara barbar.

Kekuatan militer di sisi kita adalah 4700, 4500 bala bantuan dari 3 kerajaan dan 200 tentara budak. Ngomong-ngomong, aku meninggalkan penjaga kerajaan untuk melindungi Fiona dan Marie.

Tentara barbar memiliki 5000, kita hampir sama hanya melihat angka.

“Namun, saat kau mengatakan formasi itu, kupikir kau menjadi gila”

“Tentang formasi Kakuyoku (formasi berbentuk V)?”

“Aku tidak tahu nama itu, tapi, kau melihatnya, ini adalah formasi yang digunakan untuk mengelilingi kekuatan kecil”

“Kita hampir memiliki jumlah yang sama dengan mereka”

Hikari juga ikut dalam pembicaraan.

“Kupikir Otou-san menjadi gila”

“Jangan bilang itu dua kali. ......itu keputusan yang tepat kan?”

“Ini bukan sesuatu yang orang lain selain kau yang bisa”

Ketika kami membentuk formasi pertempuran kami, kami membagi tentara seperti ini.

Sisi kiri, tentara koalisi Kerajaan 2000 yang dipimpin oleh Nana Kanou.

Sisi kanan, 2500 tentara koalisi Kerajaan yang dipimpin oleh ketiga putri.

Di tengah, aku dan 200 tentara budak.

Kami membagi tentara dengan sangat banyak, dan karena aku mengamuk di tengah, formasi Kakuyoku menunjukkan hasilnya.

Sebenarnya, aku membuat tentara utama musuh yaitu 10 kali dari kita di tengah mundur, dan sisi-sisi mulai secara bertahap mengelilingi tentara musuh.

“Aku telah berhenti terkejut pada setiap tindakan yang kau lakukan, tapi aku bertanya-tanya apa yang dikatakan sejarawan di masa depan?”

“Apa maksudmu dengan apa?”

“Sejarah dibuat oleh pemenang”

“Itu adalah kata-kata yang sering didengar”

“Denganmu yang berlebihan, itu akan ditulis dalam sejarah pemenang dengan melebih-lebihkan”

“Ahh, maksudmu begitu huh”

“Sebagian besar buku sejarah telah ditulis dengan berlebihan, namun dalam kasusmu, melebih-lebihkan itu mungkin berada pada tingkat mitologis”

Kedengarannya bagus juga.

“Yang Mulia”

Aku dipanggil dari belakang.

Ini adalah kapten peleton pertama, Nikki.

“Apa yang terjadi?”

“Kami telah selesai mempersiapkan serangan pengejaran”

“Serangan pengejaran ya”

Aku melihat tentara di depan kita.

Formasi mereka ambruk dan mulai terputus.

Ini akan diputuskan dengan mudah jika kita melancarkan serangan pengejaran sekarang.

“Biarkan aku berpikir. Berapa korban kita?”

“Setiap peleton, tingkat penggunaan magic ball melebihi 50%”

“50%. Dari semua huh”

“Benar”

Nikki menjawab setelah terhuyung-huyung sebentar.

Dia mungkin ingat saat aku marah karena hanya mereka yang memiliki terlalu banyak korban sebelumnya.

Meski begitu, 50% ya.

Haruskah kita menghentikan serangan pengejaran?

Pada saat itulah aku memikirkan hal itu.

“Yang Mulia!”

Teriak Nikki. Matanya melebar dan menatap ke depan.

Aku mengikuti penglihatannyaーーawan darah tengah menari.

Sesuatu datang dari belakang tentara musuh yang melarikan diri.

Itu menuju ke sini sambil memotong para tentara.

“Mundur...... kalian menghalangi”

“Ha!”

Nikki menaati dan kembali.

Dari hadapannya dari belakang, aku mengerti bahwa tentara budak mengambil jarak.

Dan, orang itu muncul.

Pria kurus dengan santai berjalan melewati kebun darah segar yang dia paksa buat.

Seorang pria kurus yang tampaknya memiliki tubuh yang lemah, atau mungkin dikutuk oleh sesuatu.

Apakah senjatanya semacam pedang sihir? Bilahnya tipis dan berkilauan dengan cahaya.

Dia mengayunkannya dan memotong tentara musuh yang melarikan diri menjadi dua.

“Ohh, ya ampun. Sungguh lemah tak berguna”

Pria itu berkata dengan nada santai seorang pria gay(?) berjalan ke arahku.

“Kau adalah si Pengguna Pedang Iblis?”

“Kau ini?”

“Aku adalah Banko Shōgun, Tanashi Ariadone. Senang bertemu denganmu~”

“Banko?”

“Artinya status yang mampu memiliki sepuluh ribu bawahan. Sungguh menakjubkan tahu, hanya ada 2 di negara kita”

“Artinya dia kelas berat ya”

Aku mengangguk kecil untuk mengucapkan kata-kata Eleanor.

“Dan kenapa sih, Jenderal Sepuluh Ribu Orang memotong tentaranya sendiri?”

“Toh~ , lemah begitu, kau tidak membutuhkannya, kan? Lemah begitu yang lari saat berada di depan musuh. Tentara harus bentrokan seperti tentara”

“......”

“Mereka melarikan diri di hadapan musuh, jadi aku mengeksekusi mereka. Ini benar kan?”

“......mana kutahu”

Aku benar-benar tidak tahu

Aku tidak mengerti apa yang ingin dia katakan, tapi dia menyebalkan.

“Sampai situ, kau baguuus. Tentaramu juga bagus~ Ne~ , gadis-gadis itu, berikan mereka padaku ~”

Aku merasakan kehadiran tentara budak dari belakang menjadi terganggu.

“Aku menolak. Mereka milikku”

“Lalu, aku akan mengalahkanmu dan mendapatkan gadis-gadis itu~”

Tanashi menyiapkan pedang sihirnya. Dia berjalan mendekatiku dengan santai.

Aku bereaksi dan memegang Eleanor dan Hikariーー .

“Rasakan ini”

Di depan Tanashi, seorang tentara yang terluka ringan berdiri dan mencoba mengangkat tombaknya.

Tanashi memotongnya. Dia memotongnya menjadi dua.

“......”

“Ayo〜”

Dia mengangkat sebuah suara bernada tinggi dan menyerang.

Dari gerakannya, dia bukanlah sesuatu yang sederhana.

Awan darah yang dia buat saat dia memotong tentara musuh juga, dia mungkin adalah lawan terkuat yang akan kulawan sampai sekarang.

“Sama dengan Nana-jou, atau mungkin lebih kuat”

Eleanor menganalisa dengan tenang.

Ini sangat mirip dengan itu.

Tapi, kepribadiannya adalah sampah yang tak bisa dibandingkan.

“Nikki”

“Ha! Yang Mulia”

Dipanggil, Nikki melangkah maju.

“Aku akan meminjam kekuatanmu”

“Tolong beritahu”

“Meminjam Nikki kecepatan”

【 Speed akan dipinjamkan kepada Nikki Cephalis.Sisa Waktu: 29 detik 】

“Aktifkan Copy Plus, salin kecepatan Nikki”

【 Speed akan disalin dari Nikki Cephalis 】

Barang dagangan dari lotere, pemberian pinjaman dan kombinasi copy plus.

Begitu berhasil, aku merasakan kekuatan itu meningkat di sekujur tubuhku.

Aku membungkus diri dengan aura gelap dan mengayunkan kedua Pedang Iblis.

*ZaZaZaZa*

Zangeki Shiren (Empat serangan bentrok)

Aku memotong anggota tubuh Tanashi yang menyerang.

“Araa~?”

Dia tidak mengerti apa yang terjadi pada dirinya sendiri dan terhempas mundur dengan suara datar.

*Dosa!*

Kudengar suara potongan daging jatuh ke tanah.

“A-Apa sih ini, apa〜〜”

Aku mendengar jeritan, jeritan tinggi Tanashiーーjeritan yang menjijikkan untuk didengar.

“Kalau dia tidak tahan, mengapa tidak mengakhiri dia?”

“Tidak”

Aku menolak.

Aku melirik ke belakang.

“Nikki”

“Ha!”

“Lindungi benda itu sampai mati”

“Aku mengerti!”

Nikki memberi hormat. 200 tentara budak mengepung Tanashi yang berada di tanah.

Nikki yang mengerti perintahku 'dengan benar' menyaksikan akhir Tanashi dengan benar.
Kujibiki Tokushou Bab 103

Diposkan Oleh: setia kun

3 Komentar: