22 August 2017

Super Soldier King 5

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PENYELIDIKAN

Penampilan Han Xue membuatnya tampak lembut dan sepi, tapi temperamennya lebih mirip dengan sosok Ye Qian. Dia sangat tangguh, dan begitu dia memutuskan sesuatu, menjadi sulit untuk mengubah pikirannya. Karena tidak dapat membujuknya, Ye Qian berjanji untuk pulang ke rumah dan membiarkannya mengurus Lao Die. Selain itu, luka-luka Lao Die tidak ada yang mengancam nyawa, Ye Qian bisa yakin. Sekarang lebih penting untuk memberi keadilan kepada ayahnya dan menemukan orang kaya yang baru memukulinya. Ya, dia akan memastikan ayahnya mendapatkan keadilan yang pantas baginya.

Meski ia merasa masih ada banyak hal yang ingin dibicarakannya dengan Lao Die, saat ini hal ini tidak terlalu mendesak. Bagaimana pun, Ye Qian siap untuk tinggal di kota asalnya, jadi ada cukup waktu untuk itu nanti.

Setelah Lao Die berhenti bicara, Ye Qian memutuskan sudah waktunya untuk meninggalkan rumah sakit.

Delapan tahun telah berlalu sejak dia meninggalkan kampung halamannya, tapi dia tidak tahu keberadaan orang yang dia kenal lagi. Jika sulit melacak orang kaya itu saat dia hampir tidak melihat wajah pria itu, tapi Ye Qian bukan anak yang keras kepala dan impulsif saat dulu. Dalam delapan tahun sebagai tentara bayaran, dia belajar banyak hal.

Setelah kembali ke rumah, ia memutuskan untuk mandi. Setelah itu, ia menggunakan ingatannya untuk menarik potret sederhana dari orang kaya itu. Setelah memeriksanya beberapa lama, dia tidak merasakan apa pun yang dia selesaikan sejauh yang dia ingat dan merasa puas dengan pekerjaannya.

Saat meminta informasi, dua sumber terbaik adalah polisi dan hooligan jalanan. Ye Qian tidak ingin pergi ke polisi, karena rasanya dia diberitahu bahwa informasi yang dia minta tidak dapat diungkapkan. Dia memutuskan jauh lebih baik memilih opsi lain karena tidak sulit untuk hanya membayar orang-orang ini untuk mendapatkan informasi.

Saat itu pukul sepuluh malam, Ye Qian mengenakan pakaian kasual sederhana. Dia pergi untuk naik taksi dan kemudian pergi ke bar terdekat. Dia tiba di sebuah distrik yang dipenuhi pub minum, tempat itu penuh dengan punk dan sejenisnya. Ye Qian merasa tidak sulit mencari seseorang untuk meminta informasi.

Tak lama kemudian, mobil itu berhenti berdegup di depan pintu bar. Ye Qian melirik sekilas dan tahu bahwa meski bar itu kecil, bisnisnya mungkin berjalan dengan baik. Itu hampir selalu penuh, pria dan wanita bergoyang-goyang dengan tubuh mereka dengan liar hingga suara musik keras.

Ye Qian masuk ke dalam bar dan duduk dan memutuskan untuk memesan segelas bir dingin. Matanya melambai perlahan melintasi ruangan dan dia mengambil berbagai jenis rambut yang dicat dan beberapa desain tato yang ada di sekujur tubuh remaja. Dia tidak bisa mengingat banyak masa pemberontakannya sendiri, tiba-tiba dia berpikir. Dia mirip saat itu, dan tinggal di tempat-tempat seperti bar sepanjang hari. Meskipun dia tidak mengecat rambutnya, dan dia tidak memiliki tato di seluruh tubuhnya, dia minum dan bertengkar hampir setiap hari. Dia tidak sadar saat itu betapa gaya hidup ini melukai ayahnya, tapi dia selalu merasakan penyesalan atas tindakannya. Saat itu, dia benar-benar nakal saat dulu.

Bartender bar adalah seorang wanita muda, sekitar dua puluh lima sampai dua puluh enam tahun, wajahnya putih dan cantik dan dia dipenuhi pesona yang tampaknya membuat seseorang sangat tertarik padanya. Dadanya seperti ombak besar yang siap meledak. Saat Ye Qian masuk, bartender cantik itu menatapnya untuk waktu yang lama, dia telah bekerja di sini selama dua sampai tiga tahun, tapi ini adalah pertama kalinya baginya untuk melihat orang yang gagah seperti itu. Terutama sepasang mata itu, sangat dalam dan tak berujung seperti hamparan langit yang luas, seseorang tidak dapat menahan diri untuk tidak terpesona oleh matanya.

"Pria tampan, apa ini pertama kalinya kau di sini? Aku belum pernah melihatmu di sini sebelumnya." Bartender yang cantik itu berkata sambil mengangkat alisnya sambil dengan sengaja membungkukkan badannya ke depan, sepasang kelinci putih besar bergoyang bersamaan dengan gerakan ini.

Ye Qian mengerti bahwa meskipun para bartender tidak memiliki latar belakang yang kuat, mereka memiliki keuntungan untuk mengetahui segala macam orang. Jika dia ingin membantu menemukan seseorang, mungkin dia membutuhkan bantuannya. Bagaimana pun, meski dia meminta orang lain, mereka mungkin belum bisa membantu. Setelah mereka bicara, dia tidak bisa menolak pembicaraan itu lagi. Ye Qian bukan pria tulus. Dia tersenyum sambil mengangguk, dan berkata: "Ya, aku baru saja kembali hari ini. Bisnis tampaknya berjalan dengan baik di bar ini. Aku takut banyak orang sepertinya ada di sini karena kau? Aku sudah pergi ke banyak bar, tapi aku belum pernah menemukan bartender wanita sepertimu." Ye Qian tidak membuang banyak waktu untuk memujinya, mulutnya sedikit membentuk dirinya menjadi senyuman.

Mendengar apa kata Ye Qian, si bartender manis itu merasa tersanjung dan tersenyum. Dia berkata dengan gembira dan bersemangat, "Pria tampan, kau sungguh tahu bagaimana cara menyanjung seseorang. Pemilik barnya adalah Hu Ge, tidak ada yang berani menimbulkan masalah, kita biasanya melakukan dengan baik karena itu."

Ye Qian tidak mengenal Hu Ge, tapi jika dia mengelola bar jenis ini... walau dia bukan anggota triad, mungkin dia berhubungan dengan triad. Ye tersenyum, dan berkata: "Gadis cantik, bolehkah aku bertanya tentang seseorang?"

"Nah, siapa yang ingin kau temukan? Kalau kita berbicara tentang informasi, maka aku memiliki banyak cara untuk mendapatkannya." Kata bartender cantik itu sambil tersenyum.

Dia mengeluarkan potret pria yang telah dia buat dan mengatakan, "Aku ingin menemukan pria ini."

Bartender cantik itu melihat-lihat dan bertanya: "Siapa namanya?"

"Aku tidak tahu, aku hanya tahu bahwa dia tiba di sini kemarin dan dia memukuli pria tua di bandara. Apakah tidak ada cara untuk menemukannya?" Tanya Ye Qian.

Sesaat diam, si bartender cantik lalu berkata, "Tidak masalah, tapi kau mungkin perlu menunggu agak lama. Tinggalkan teleponmu, dan saat aku punya berita, aku akan memberitahumu."

"Baik!" Ye Qian segera setuju, dia mengambil pulpen dari tangan bartender cantik itu lalu menuliskan nomor teleponnya.

"Harganya dua ribu, tapi ini lebih merepotkan, jadi aku akan menagih tiga ribu, dan kau perlu membayar lebih dulu. Kalau kita tidak dapat menemukan siapa pun, uangnya tidak dapat dikembalikan." Kata bartender cantik itu dengan terampil. Meskipun dia bukan sosok dunia bawah tanah, dia dianggap sebagai salah satu dari orang-orang Hu Ge. Dia membantu Hu Ge dan orang-orangnya menerima sedikit usaha kecil, bagaimana pun, ini hanya tentang mencari orang. Setiap kali menerima bisnis, dia mendapat komisi 10 persen. Meski tidak banyak, dia menganggapnya sebagai penghasilan tambahan. Membantu orang dan membantu diri sendiri, bagaimana bisa ada yang melawan hal ini? Meskipun dia memiliki kesan baik tentang Ye Qian, ini adalah praktik standar, dan itu tidak bisa dipatahkan.

Ye Qian tidak menawar, dia segera mengeluarkan dua ribu dari sakunya dan berkata: "Sisanya 500 adalah agar kau bisa minum sendiri."

Bartender cantik itu tidak terpengaruh oleh hal ini, dia menjawab sambil tersenyum dan berkata, "Terima kasih bos, tunggu kabar baik dariku."

Ye Qian mengangguk sedikit dan berkata, "Aku pergi", dia bangkit dan berjalan menuju ke luar.

"Bos, namaku Xiao Long Nu!" Teriak bartender cantik itu.

Ye Qian tidak bisa menahan tawa lalu membelakangi dan berkata, "Akan kuingat." Setelah berbicara, dia tersenyum dan pergi keluar. Xiao Long Nu, dia seperti peri, Ye Qian tidak bisa memikirkan kesamaan antara keduanya. Jika ada, pikirnya, kemungkinan mereka berdua bukan perawan.
Super Soldier King 5

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment