06 September 2017

Arifureta Manga 1 SS

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PERTEMUAN ITU, ADALAH TAKDIR

Tidak ada satu suara pun. Keheningan yang luar biasa. Bahkan tak ada satu pun cahaya yang menyinari. Kegelapan itu menghancurkan dan mencekik.

Sesuatu seperti perasaan waktu telah lenyap sejak dulu. Keinginan untuk hidup juga telah lenyap. Kebencian yang memendam telah meleleh ke dalam kegelapan, bahkan makna kata putus asa pun bisa diingat lagi. Meski begitu, aku bahkan tidak bisa marah. Karena kemampuan yang kubanggakan di masa lalu, tapi saat ini aku hanya bisa menganggapnya sebagai kutukan.

Tiba-tiba, aku merasa bisa mendengar sesuatu. Meski itu tidak mungkin. Tempat ini adalah dasar neraka. Tempat di mana paman yang kupercaya dan pengikut-pengikutnya menyegelku. Jadi, aku yang mengerikan tidak bisa keluar bahkan dalam kesempatan yang tidak mungkin. Sebuah segel telah diterapkan.

—Kenapa aku masih hidup, aku ingin tahu

Ini sebuah pertanyaan, dengan jawaban yang jelas. Aku hidup hanya karena aku tidak bisa mati. Itu saja.

Aku mengerti. Aku mengerti, tapi terkadang aku sering memikirkannya. Seolah-olah, 'mungkin ada jawaban lain?', Sepertinya aku berpegang pada sesuatu yang bahkan tidak bisa disebut sebagai harapan yang tidak ada harapan.

Betapa bodohnya. Meski baik harapan dan keputusasaan itu tak ada lagi di dalam diriku.— * dopan-*

"-...... a?"

Tampaknya telingaku mendengar pikiran menyiksa diri dan mencoba menenggelamkan kesadaranku ke dasar kegelapan, menangkap halusinasi pendengaran.— *dopan-, zuun-*—*dopan-*

Itu bukan hanya......imajinasiku? Aku membuka mataku yang tertutup. Dua suara bergema di dalam hatiku. Suara dingin yang keluar 'hanya halusinasi', dan sebuah suara yang mengatakan 'mungkinkah' dengan harapan akan sesuatu.

Seberkas cahaya, bersinar masuk. Itu berasal dari dinding yang membelah secara vertikal, seakan menembus kegelapan.

Ini halusinasi, akhirnya aku menjadi gila, tidak tahan lagi harapan–. Sementara dinginnya aku berteriak dengan suara yang agak diwarnai dengan keputusasaan, — dia muncul dari dalam cahaya. Mengenakan ekspresi cemas, dan curiga, anak lelaki berambut putih bertangan satu.

Mata kita bertemu. Meski cukup jauh, entah kenapa aku bisa melihat dengan jelas. Matanya.

Pada saat itu, jantung melompat. Tidak ada alasan. Jantungku yang seharusnya membeku sejak hari pengkhianatan itu, *dokun-* itu menunjukkan keberadaannya, hal itu menghasilkan panas seperti peleburan yang terbakar dengan nyala api.

Mataku tidak bisa bergerak menjauh. Aku hanya, terus menatap dengan sungguh-sungguh pada dia yang muncul dari dalam cahaya......

"Maaf, aku memasuki ruangan yang salah."

Mengatakan itu, dia mulai menutup pintu. Keselamatan yang tidak akan tiba untuk kedua kalinya. Ruang yang ditutup sedikit demi sedikit, yang mulai diatur oleh kegelapan sekali lagi, pada saat cahaya terakhir lenyap, itu menjanjikan kegelapan yang abadi untukku.

Itu sebabnya, aku sangat ingat cara untuk mengeluarkan suara yang telah kulupakan sama sekali entah bagaimana menggerakkan lidahku yang tidak bisa bergerak dengan memuaskan dan berteriak. "Tolong aku" kataku.

"Tidak mau."

Jawaban instan. Dampaknya menyaingi serangan langsung dari sihir kelas atas. Aku sudah sangat putus asa.

Dia akan pergi. Aku tidak akan bisa menemuinya. Pertemuan sepele ini akan lenyap sama sekali dari ingatannya–, aku tidak menginginkan itu–. Aku tidak ingin itu bagaimana pun juga–. Alih-alih dipenjara karena kekekalan dalam kegelapan ini, daripada melalui penyiksaan hidup hanya karena tidak bisa mati, aku tidak ingin melupakannya lebih dari apa pun–.

Dengan putus asa aku memutar kata-kataku, ketika aku melihat pintu terbuka sekali lagi, dan dia ada di depan mataku.

Dia mengatakan sesuatu, tapi sepanjang itu semua aku tertangkap oleh matanya yang benar-benar dekat dan bahkan tidak bisa membalas dengan benar. *Dokun dokun* jantungku berdetak. Darah panas mengalir melewatinya seolah hidup kembali.

—Aku dimarahi oleh dia yang kesal.

Setelah entah bagaimana menekan emosi yang terlalu berat bahkan bagiku, aku berbicara tentang diriku sendiri. Jika aku benar-benar ingin diselamatkan, maka pastinya akan lebih baik jika aku menemukan semacam cerita yang dibuat-buat. Namun, pemikiran seperti itu tidak muncul bahkan hanya sedikit saja di dalam diriku pada saat itu. Aku hanya menceritakan segala hal yang ingin dia ketahui tentangku.

Akankah dia meninggalkanku? Akankah dia berteriak padaku, memanggilku monster? Akankah dia takut, vampir yang takkan mati itu tidak akan mati selama dia masih memiliki kekuatan sihir? Tentu saja, dia......

Aku pasti tidak akan melupakan saat itu, sepanjang hidupku. Tentunya, di seluruh dunia ini adalah kekuatan sihir yang paling mencolok dan kuat. Ini berombak, menyebar dalam riak, bersinar cemerlang, menyihirku tanpa pertanyaan.

Ketika akhirnya aku dibebaskan, dan aku mengucapkan terima kasih yang dipenuhi dengan perasaanku, dia— Hajime, untuk beberapa saat tak dapat berbicara dengan warna rumit yang muncul di matanya, lalu dia tersenyum samar. Hatiku terdorong sampai hampir meledak.

Dan kemudian serangan itu mengejar lebih jauh lagi. Hajime beri aku nama. Sebuah nama baru yang memisahkanku dari masa lalu. Sepertinya nama itu artinya bulan. Dia mengatakan bahwa karena dia bisa melihat bulan bersinar di langit malam sejak aku berada di dalam kegelapan.

—Seseorang, mohon gunakan sihir penyembuhan padaku. Regenerasi otomatisku dibatalkan Jantungku kesakitan.

Kurasa bagus sekali ekspresiku menegang. Karena jika tidak, wajahku akan berubah jadi ceroboh tanpa perbandingan.

Saat mengenakan pakaian Hajime dengan penuh semangat, tiba-tiba dia melompat ke arahku. Ja-Ja-Ja-Jangan bilang–, dia mendorongku!? Seseorang–, seseorang–, gunakan sihir penyembuhan di hatiku–.

Aku membuat keributan di dalam hatiku, tapi sesaat setelah itu, aku melihat monster itu melompat turun dari langit-langit dan kepalaku langsung mendingin. Itu adalah monster yang keterlaluan. Itu adalah lawan yang benar-benar harus dianggap sebagai situasi putus asa bagiku yang lemah dan Hajime yang kemungkinan besar hanya memiliki talenta sebagai ahli transmutasi. Sudah cukup. Monster itu sepertiku diselamatkan. Bahwa aku diberi sebuah nama. Bahwa aku tersenyum. Sudah cukup, jadi tidak masalah meski aku ditinggalkan. Aku menatap Hajime dengan perasaan seperti itu.

"Ayo.......Kalau kau pikir kau bisa membunuhku maka coba saja."

Yang kembali adalah senyuman tak kenal takut. Tujuan membunuh yang mencolok yang menyebabkan tubuh menggigil secara refleks. Dan kemudian, dengan punggungnya ke arahku secara protektif, kemauan yang luar biasa menunjukkan keteguhan hati. Sambil merasakan sensasi yang melumpuhkan seluruh tubuhku, dalam situasi ini seharusnya sangat menyedihkan, di dalam kepalaku tiba-tiba, pertanyaan yang biasa muncul di benakku.

—Kenapa aku masih hidup, aku ingin tahu

Aa, aku mengerti. Sekarang, aku mengerti. Aku menemukan jawabannya.

Waktu lebih dari beberapa ratus tahun, adalah untuk pertemuan di neraka bawah ini. Itulah alasannya, bahwa aku tetap hidup sampai mati.

Aku tidak mengubahnya menjadi kata-kata. Karena kalau kulakukan, maka akan langsung terdengar kacau.

Itu sebabnya, mari kita berteriak, di dalam hati, mematuhi dorongan hati.

Pertemuan ini — adalah takdir.
Arifureta Manga 1 SS

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment