04 September 2017

Super Soldier King 11

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BERANINYA KAU?

Wang Yu melotot pada preman itu dengan mata seperti kesenangan menembak. Tapi saat melihat ekspresi senangnya, dia langsung menampik kemarahannya. Bagaimanapun, dia adalah orang yang berpendidikan tinggi, tidak ada alasan untuk menjatuhkan diri untuk berdebat dengan preman itu. Lagi pula, membuatnya marah sama seperti yang diinginkan Ye Qian, dan dia tidak ingin membiarkannya merasa senang. Tidak butuh waktu lama baginya untuk membalas dendam dengan mulia. Ketika mereka tiba di kantor polisi, dia akan memiliki metode sendiri untuk menghadapinya. Jika sudah waktunya, dia akan bisa membalas kembali dirinya.

Tak lama kemudian, mobil tersebut masuk ke bagian kepolisian. Wang Yu dan petugas lain mengawal Ye Qian dan masuk. Ye Qian memiliki ekspresi yang sepertinya tidak begitu diperhatikannya, dan berjalan masuk seperti kantor polisi adalah kebun rumahnya, seakan sekarang dia berjalan sendirian untuk sekadar duduk dan melihat-lihat bunga-bunga itu.

Saat melihat wajah Wang Yu yang marah, petugas yang mereka temui di jalan berserakan untuk menghindari jalannya. Mereka tidak bisa mengerti mengapa Wang Yu seperti itu hari ini, bisa jadi hari ini adalah awal dari menstruasi. Ye Qian langsung dilempar ke ruang interogasi, kedua tangannya terbelenggu ke kursi. Ye Qian tidak menahan diri, tanpa diduga dia hanya ingin melihat trik macam apa yang bisa dilakukan wanita polisi yang hebat dan menarik ini.

"Keluar!" Kata Wang Yu pada petugas polisi pria itu dengan suara keras.

Sudah terbiasa melihat tingkah laku Wang Yu yang keras, polisi itu hampir tidak mempedulikannya lagi, tanpa penundaan dia buru-buru berlari keluar seperti napi dalam amnesti. Dia bahkan tidak berani membayangkan, jika dia tetap tinggal untuk berbicara, bencana kemarahan Wang Yu. Dia baru saja keluar, saat kolega-koleganya mengepungnya, mengucapkan beberapa komentar singkat dan akhirnya bertanya apa sebenarnya yang telah terjadi.

"Tenanglah, tenanglah, aku tahu apa yang ingin kalian tanyakan. Tolong bawa aku minum segelas air dulu, oke? Aku sangat ketakutan dalam perjalanan ke sini." Kata Sun Ji Sheng sambil menepuk dadanya. Dia memikirkan bagaimana di dalam mobil, ketika Ye Qian berkomentar tentang dada Wang Yu yang terlalu besar, dia sangat takut. Dia berpikir bahwa sangat mungkin Wang Yu mengeluarkan pistolnya pada saat itu juga. Tapi dia tidak mengerti mengapa akhirnya Wang Yu tidak melakukan tindakan apapun. Dari ekspresi Wang Yu yang suram, akhirnya dia mengerti bahwa sekarang dia akan melakukan pembalasan.

"Cepat, bicara. Apa yang sedang terjadi? Siapa laki-laki itu?" Seorang kolega mendesak dengan cemas.

"Ah dia adalah orang yang melukai Zeng Da Fu. Kau tahu apa tentang Wang Yu tadi di mobil?" Jawab Sun Ji Sheng.

"Apa yang dia bilang" Rekan itu tidak sabar menunggu dalam ketegangan. Dia memikirkan apa jawabannya.

"Dia bilang payudara Wang Yu terlalu besar!" Jawab Sun Ji Sheng.

"Hiss....." Seorang kolega tidak bisa menahan diri untuk tidak bernapas di udara yang dingin, matanya bergeser dan kemudian menyipitkan matanya ke arah ruang interogasi, di dalam hatinya, ia sudah menganggap hidup Ye Qian sudah berakhir. Bahkan kepala biro pun harus memberinya wajah.

"Apa yang semua orang lakukan di sana? Tidak mau bekerja lagi?" Pada saat ini, suara yang parah berbicara. Semua orang menoleh dan melihat bahwa Yang Wei yang tersenyum malu-malu dan membiarkan semua orang menyebar seperti burung. Yang Wei bertanggung jawab untuk menjaga kedamaian di kepolisian. Kekuatannya sendiri tidak sebesar itu tapi dia mendapat dukungan dari ayahnya yang berpengaruh. Jadi dia sangat tirani di kepolisian.

Yang Wei dengan tatapan bingung, mengarahkan matanya ke ruang interogasi, lalu dia memberi isyarat kepada Sun Jisheng dan bertanya, "Pernahkah kau melihat Xiao Yu?" Seluruh departemen kepolisian tidak tahu bahwa tuan muda terkemuka dan terhebat ini sedang mengejar Wang Yu. Sungguh tragis bahwa pria berprestasi ini tiba-tiba tidak dapat menarik minat Wang Yu, tapi dia masih terus-menerus mencengkeram dirinya tanpa henti pada Wang Yu.

"Dia ada di ruang interogasi lagi menanyai tersangka." Su Ji Sheng menunjuk ke ruang interogasi saat dia menjawab.

"Menanyakan tersangka? Apa yang terjadi?" Tanya Yang Wei.

"Seorang bos besar sebuah tambang batu bara di provinsi melaporkan kepada kami sebuah kasus hukum yang membahayakan dirinya sendiri, tersangka telah ditangkap dan dibawa kembali, Wang Yu saat ini sedang merekam pengakuan lisan." Jawab Sun Jisheng.

Yang Wei mengangguk dan menjawab: "Tidak apa-apa, tak usah dipikirkan, kau pergilah."



Di dalam ruang interogasi, setelah Sun Jisheng pergi, pintunya membuat suara "bang" saat Wang Yu menutup pintu, lalu Ye Qian duduk di hadapannya. Mengambil selembar kertas dan bolpoin, melirik Ye Qian, dia kemudian bertanya: "Nama?"

"Ye Qian!"

"Usia?"

"Dua puluh lima!"

"Profesi?"

"Sementara menganggur" Ye Qian benar-benar kooperatif. Ini bukan yang diantisipasi Wang Yu. Wang Yu berpikir bahwa penjahat ini akan sulit selama interogasi, akan menduga dia akan sangat kooperatif, menjawab semua pertanyaan segera. Dia juga tampak sangat egois, pikir Wang Yu pada dirinya sendiri.

Tapi, meski Ye Qian merasa nyaman, preman ini masih menertawakan dadanya yang besar. Dia harus mengajarinya pelajaran untuk menghilangkan kebencian yang dirasakannya. Kembali ke topik yang ada, dada Wang Yu tidak bisa dianggap kecil, ukuran cup-nya sekitar 36F, ukuran raksasa seperti itu jarang terlihat. Sepasang kelinci putih besar ini awalnya membuatnya berpikir bahwa mereka adalah keuntungan besar, siapa yang akan membayangkan bahwa di depan preman ini dia akan sangat bingung dengan hal itu.

"Orang menganggur, seorang pria yang menganggur sepanjang hari, juga kehilangan muka secara tidak sadar." Wang Yu sengaja mengejeknya, tujuannya adalah untuk membuat Ye Qian kesal, dengan cara ini dia bisa menemukan pembenaran untuk menganiaya dia.

Siapa tahu bahwa Ye Qian tidak peduli sedikit pun, dan berkata acuh tak acuh: "Apa yang memalukan tentang hal itu? Aku masih mencari seorang wanita tua yang kaya untuk mendukungku. Apakah kau kenal wanita kaya? Tidak masalah apakah mereka sudah tua, asalkan mereka kaya."

"Kau tipe orang ini? Beraninya kau mengatakan kata-kata seperti itu?" Kata Wang Yu dengan marah.

"Ay, kau tidak mengerti kesulitan hidup. Menjadi sepertiku yang tidak memiliki perdagangan dan tidak berbudaya, bagaimana aku bisa menemukan pekerjaan? Kalau kau benar-benar mengenal seseorang yang harus kau ceritakan padaku. Sebaiknya mereka memiliki payudara besar, sekitar 36D sudah cukup. Kalau sebesar milikmu, payudaranya terlihat palsu, kalau aku menyentuhnya, aku tidak akan bisa merasakan apapun." jawab Ye Qian dengan serius, sepertinya dia sama sekali tidak bercanda.

"Kau...... sudahkah kau menyentuhnya? Bagaimana kau tahu bagaimana rasanya saat kau belum merasakannya?" Wang Yu marah dan agak bertele-tele. Setelah selesai berbicara, Wang Yu juga merasa telah mengatakan sesuatu yang tidak pantas, tapi dia tidak ingin terlihat seolah-olah dia telah mengaku kalah.

"Yah... aku benar-benar tidak merasakannya, tapi aku benar-benar berpikir seperti itulah jadinya." Ye Qian tidak bisa memprediksi apa yang akan dikatakan Wang Yu selanjutnya, menjawab dengan bingung, "Kau sungguh tidak menipu orang? Aku benar-benar merasa kalau aku menyentuhnya, aku tidak akan merasakan apapun. Aku benar-benar mencurigai bahwa itu palsu, di dalamnya semua silika gel bukan?"

"Kau berbicara omong kosong, ini benar-benar asli. Kau tidak mempercayaiku, baiklah, sentuh saja, begitu kau menyentuhnya, kau akan tahu itu asli." Kata Wang Yu sambil tiba-tiba berdiri, lalu mencuatkan dadanya.

Apakah ini benar-benar terjadi? Ye Qian curiga melihat Wan Yu. Sepertinya gadis muda ini sedang serius.
Super Soldier King 11

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment