01 September 2017

Super Soldier King 6

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

MENGGELEDAH

"Berhenti! Jangan kabur!" Ye Qian bisa mendengar teriakan lemah dari luar bar. Terkejut, dia menoleh hanya untuk melihat remaja sekitar usia dua puluh. Dia bisa melihat bahwa di tangannya ada tas wanita, dan remaja itu langsung berlari ke arahnya. Di belakangnya ada seorang wanita muda yang mengenakan seragam polisi yang tidak sepadan berusaha untuk mengejarnya. Saat dia mengejar anak itu untuk membawa tas itu, dia berteriak dari belakang.

Bahkan tanpa mengetahui banyak tentang situasinya, secara kasarnya Ye Qian sudah bisa menebak apa yang sedang terjadi. Pemuda bermata sipit yang memegang tas tangan itu tidak diragukan lagi adalah penjambret. Sebagai warga negara Republik yang rajin, membantu polisi menangani hal-hal yang benar sekaligus menjaga keharmonisan masyarakat sebagai bagian dari tugasnya, dan alaminya Ye Qian tidak mau menyerahkan tanggung jawab ini kepada orang lain.

Pemuda itu mendekati Ye Qian dan berteriak, "Enyahlah!" Dan kemudian mengulurkan tangan untuk mendorong Ye Qian. Meraih kesempatan itu, Ye Qian segera menarik pemuda itu dengan pergelangan tangannya, menyebabkan pemuda itu jatuh datar di wajahnya. Lalu dia meraih kedua lengan pemuda itu, dan membungkuk dengan kekuatan sedemikian sehingga suara retakan keras dipancarkan dan meninggalkan lengan pemuda yang lumpuh sepenuhnya.

Wanita polisi muda itu berhasil melihat Ye Qian menundukkan si penjambret. Merasa bersyukur, dia berkata: "Terima kasih!". Lalu dia mendatangi si penjambret dan membawa borgolnya untuk membelenggu dia. lalu dia berkata pada Ye Qian: "Pak, tolong ikuti aku kembali ke kantor polisi untuk membuat sebuah pernyataan!"

Ye Qian melihat dengan saksama mata merah phoenix wanita itu. Alisnya berbentuk daun dan wajahnya berbentuk oval. Seragam polisi membuatnya tampak hebat. Ye Qian jarang bertemu dengan petugas polisi wanita, dan kelopak mata gadis itu memiliki kecantikan yang aneh akan dirinya. Namun, Ye Qian tidak terlalu tertarik pada polisi dan sangat membencinya. Sementara dia hanya dimintai keterangan lisan, Ye Qian masih tidak ingin pergi ke kantor polisi sampai-sampai dia enggan bahkan berbicara dengan petugas polisi. Memberikan bantuan kepada petugas kepolisian untuk menangani sebuah kasus guna menjaga masyarakat yang damai - ini omong kosong - petugas polisi tidak melayani rakyat. Mereka bukanlah siapa-siapa selain mengenakan seragam untuk menaklukkan orang biasa.

"Tidak usah!" Ye Qian dengan menjawab dingin, berbalik untuk pergi.

Wang Yu tidak tahan melihat tatapan kosong. Sikap acuh tak acuh dari Ye Qian mulai mengganggunya. Di departemen kepolisian, dia adalah seorang wanita polisi yang menarik yang selalu dikelilingi oleh pemuda berbakat dan tampan. Di permukaan, dia adalah seorang petugas polisi yang memberlakukan hukum tersebut, dan meskipun usianya baru 22 tahun, setelah memasuki polisi kurang dari setengah tahun yang lalu, dia melewati polisi magang sampai polisi kelas satu dan segera. Dipromosikan menjadi pengawas kelas tiga. Tapi, biasanya dia bukan tipe orang yang menggertak orang lain, dan biasanya dia sopan, tapi saat pria itu terus mengabaikan dan berbicara acuh tak acuh dengannya, dia tidak bisa tidak merasa marah. Dalam benaknya, pria di depannya ingin menjaga jarak dengan polisi, yang tidak pernah memberi isyarat sesuatu yang baik. Dengan pikiran ini terlintas, suara Wang Yu berubah keras saat dia berteriak: "Berhenti!"

Ye Qian berhenti dan kemudian berbalik perlahan. Dia menatap matanya dan tersenyum tanpa perasaan sambil berkata, "Kenapa? Apakah Anda ingin menangkapku dan membawaku ke kantor polisi?" Jauh di lubuk hatinya dia diam-diam mengira bahwa di bawah langit semua gagak berkulit hitam. Aku khawatir wanita polos cantik di depanku ini tidak berbeda dengan polisi lainnya. Dia tampaknya tahu lebih banyak tentang menindas yang lemah daripada melayani orang, melindungi orang, menjaga mereka tetap aman. Semboyan polisi tidak lebih dari sekadar kata-kata yang mereka katakan untuk menipu orang lain dan menipu diri mereka sendiri.

Wang Yu sungguh ingin menangkap orang ini dan membawanya kembali, tapi dia hanya punya firasat dan tidak punya bukti. Dia tidak bisa menahannya dan membawanya kembali berdasarkan dugaan itu. Mencoba untuk menghabiskan waktu, Wang Yan berkata, "Aku menduga Anda menyembunyikan senjata ilegal. Biarkan aku menggeledah Anda."

Ye Qian, dengan senyum dingin, matanya setajam pedang, menusuk Wang Yu saat dia berkata dengan dingin, "Menggeledah? Apakah kepalamu penuh dengan air? Apakah otakmu baru saja hilang?"

Menghadapi ekspresi keras Ye Qian, tubuh Wang Ye tidak bisa menahan getaran, dan sedikit rasa dingin naik dari dasar hatinya. Mengumpulkan keberaniannya, dia berkata: "Menurut hukum China, penegak hukum memiliki wewenang untuk menggeledah orang yang menjadi sasaran kecurigaan. Pak, tolong bekerja sama, terima kasih!"

Dia mengatur agar bisa menggeledah tubuh Ye Qian.

Ye Qian, yang menyembunyikan senjata di tubuhnya; Senjata ini diberi nama Blood Wolf, dan tidak pernah meninggalkan tubuhnya. Meski bisa dikatakan bahwa belati tidak membuktikan dia bersalah dengan cara apa pun, ini masih bisa digunakan sebagai pengungkit bagi polisi untuk menyebabkan dia bermasalah. Jika mereka terus mengikutinya, statusnya akan terancam bahaya. Ye Qian tidak menginginkan ini. Dia hanya ingin menjalani kehidupan yang polos dan merawat ayahnya sepanjang sisa hidupnya.

Ye Qian tiba-tiba mengangkat alisnya, pikirannya penuh perhatian. Mulutnya tertekuk: "Melakukan penggeledahan itu hebat, kurasa aku bisa telanjang saat kau menggeledahnya saat itu." Saat dia berbicara, dia sudah memberi isyarat untuk melepaskan ikat pinggangnya, dan dia benar-benar tampak siap untuk telanjang bulat.

Wang Yu tidak pernah berpikir sebelumnya tentang tipe pria ini, dia akan sangat tidak berdaya dan bisa bermain-main dengannya, tersandung sedikit sambil berkata: "Apa kau?"

"Bukannya Anda mau menggeledah? Aku akan menanggalkan baju saat Anda menggeledah." Kata Ye Qian tentu saja dengan jahat.

"Kau….." Wang Yu sangat marah atas tingkah lakunya yang menyebalkan sehingga dia tidak dapat berbuat apa-apa padanya. Bagaimana pun, jika bukan karena dia, dia takut ada kemungkinan dia tidak bisa menangkap si penjambret. Apa yang sebenarnya ingin dia katakan adalah dia seharusnya berterima kasih padanya "Baiklah, Anda bisa pergi!" Wang Yu akhirnya mencapai kompromi, meski di dalam hatinya dia sangat marah, tidak ada solusi lain.

Ye Qian tersenyum kecil, berpikir bahwa polisi wanita itu tidak lebih dari seorang gadis kecil. Jika dia ditukar dengan salah satu rubah tua di departemen kepolisian, tipuan ini tidak akan pernah bisa dilepas."En? Kenapa tidak Anda menggeledah? Itu tidak akan terjadi, kalau Anda tidak menggeledah, bagaimana aku membuktikan ketidakbersalahanku?" kata Ye Qian

"Kau..." Wang Yu sangat ingin bertindak kasar, tapi akhirnya dia memperlambat keadaan menjadi tenang. Bekerja sebagai petugas berarti sulit untuk menghindari pertemuan para penyamun dan pengganggu. Dia telah melihat banyak hooligan seperti Ye Qian, tapi dia tidak tahu mengapa hari ini emosinya sangat terpengaruh olehnya. Ketika dia berbicara, Wang Yu menjadi marah, ini belum pernah menjadi masalah baginya sebelumnya. Dengan tegas menatap tajam pada Ye Qian, Wang Yu berkata, "Nanti, lebih baik Anda tidak melakukan kejahatan apa pun yang memaksa tanganku, atau bagaimana aku bisa menghadapi Anda? Kenapa kau tidak enyah; apa yang kau lihat!" Kalimat terakhir mengacu pada si penjambret. Setelah dia selesai berbicara, dia mengambil hak asuh si penjambret dan pergi.

Ye Qian menatap punggung Wang Yu dan mengangkat bahu, "Sungguh petugas polisi yang manis."

Melihat ke meja, sudah lewat pukul 11 malam, Ye Qian membeli makan malam ringan dan langsung naik taksi ke rumah sakit. Sepanjang hari, Han Xue merawat Lao Die, dan dia masih mengkaji pelajarannya, namun hari itu sangat lelah. Dia mungkin harus pulang ke rumah untuk beristirahat, aku akan tinggal di rumah sakit untuk berjaga-jaga, dan dengan mudah ini akan memberi waktu bagiku dan Lao Die untuk mengobrol. Lagi pula, sudah delapan tahun terakhir kita bertemu, dan ada banyak hal yang perlu dibicarakan.
Super Soldier King 6

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment