28 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 140

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 140 – Kesalahan Delfina

Perusahaan Pedagang Delfina, di kamar Delfina.

"Apa yang kau butuhkan hari ini?"

"Apa yang terjadi dengan yang kuminta kemarin?"

"Tentang Neora Comenena huh"

"Benar"

Aku mengangguk.

Aku meminta Delfina untuk melakukan sesuatu tentang ayah Neora.

Awal kejadiannya yakni utang ayah bajinganーーsingkatnya, uang.

Meminta Delfina adalah yang tercepat saat menghabiskan uang. Setidaknya itulah yang kupikirkan, jadi aku membawa kasus ini ke Delfina.

Pertama, Neora adalah salah satu tentara budak. Aku telah meminta Delfina untuk mengumpulkan tentara budak.

Dengan alasan itu, wajar bila aku membawa kasus ini kepadanya.

Delfina yang mendengarkan apa yang kuminta mengatakan bahwa aku bisa menyerahkannya kepadanya dengan sebuah kondisi.

Aku belum pernah mendengar secara spesifik kondisi tersebut, namun Delfina secara substansial adalah wanitaku. Aku mempercayainya dan menyerahkan itu padanya.

Jadi, aku datang untuk bertanya apa yang terjadi untuk berjaga-jaga.

"Kami telah menangkap Zeno Comenena"

"Itu cukup cepat"

"Waktunya bagus, dan dia baru di kotaku, jadi"

"Kotamu?...... ahh, yang kau beli dari Aegina huh"

Aku pernah mendengar tentang hal itu ketika aku bertemu dengan Delfina sebelumnya.

Tentang dia membeli kota bernama Malonei.

Aku mengingatnya dengan baik karena aku berpikir "seperti yang diharapkan darinya" pada saat itu.

......n? Apa aku, bertemu seseorang saat itu?

U~n, u~n.

Aku tidak ingat. Kurasa aku bertemu seseorang.

"Dia pria, di atas itu, itu adalah seorang pria paruh baya"

Ahh, kalau begitu, aku tidak akan mengingatnya.

Tidak mungkin aku bisa mengingat pria paruh baya yang baru saja kutemui.

"Itu cukup penting"

Begitu?

Nah, itu tidak masalah. Itu hanya seorang pria.

Aku menatap Delfina lagi.

"Kau berada di Malonei itu?"

"Ya. Neora berasal dari Aegina. Ayahnya selalu berada di Malonei bahkan saat itu milik Aegina. Tidak butuh waktu empat setengah hari untuk menangkapnya"

"Seperti yang diharapkan darimu ya. Lalu?"

"Dia akan diadili dengan sesuai"

"Ceritakan rinciannya"

"Aku telah mengirim notifikasi untuk tidak membiarkan dia tertarik untuk mendapatkan utang mulai sekarang. Artinya, di wilayah Malonei dan Aegina. Zeno Comenena berasal dari Aegina, jadi aku memprioritaskan itu. Tentu saja, aku telah mengambil beberapa tindakan jika dia mencoba pergi ke kerajaan lain, jadi tidak perlu khawatir"

"Begitu. Apakah kau yakin?"

"Aku ingin jika Kakeru-sama akan mempercayaiku sedikit lagi"

"......Kurasa begitu, toh ini adalah sesuatu tentang uang"

"Iya"

Delfina tersenyum anggun dengan senang hati.

Ini seperti apa yang dia katakan. Konfirmasi di akhir itu tidak perlu.

Ini tentang uang. Seharusnya tidak ada masalah jika itu Delfina.

"Aku akan memberimu ucapan terima kasihku"

"Ini hanyalah after service. Mohon terus berlangganan dengan kami"

"Ya"

Aku mengangguk ke arah Delfina dan warp.



Aku kembali ke Reiusu dan sampai di tempat latihan tentara budak.

Para budak telah berkumpul di sana.

Puluhan budak yang sudah berkumpul membentuk sebuah lingkaran, dan ada Nikki, Neora, dan Nana di tengahnya.

Nikki dan Neora berhadapan dengan senjata mereka di tangan, dan Nana berdiri di posisi wasit.

"Pertandingan latihan antara kapten pleton pertama dan kapten peleton kedua huh"

Bisik Eleanor. Sangat menarik.

Aku berhenti mendekati mereka, dan mengawasi mereka dari jauh.

Dengan Nana mengayunkan lengannya ke bawah saat sinyalーーpedang Nikki dan Neora bertabrakan satu sama lain.

Percikan api terbang dan suaranya bergetar. Aku bisa mengatakan hanya dengan tebasan pertama mereka. Ini adalah pertarungan antara yang kuat.

Isinya, Nikki berada dalam serangan sekaligus, dan Neora menghalangi serangannya.

"Mungkin 7:3 paling banyak"

"Kemungkinan Nikki seburuk itu?"

"Dia cukup terlatih, tapi tidak satu lawan satu. Pergerakannya cocok dengan pertempuran kelompok bahkan lebih banyak dibandingkan saat terakhir aku melihatnya. Gerakan-gerakan itu, mereka melindungi orang-orang di sekelilingnya"

"He~"

"Betapa mengagumkannya. Terlihat bagiku bahwa dia melakukan semua yang terbaik untuk mengubah gaya bertarungnya hanya untuk melindungi apa yang kau katakan kepadanya"

"Aku perlu mengurus mereka nanti huh......semua peleton pertama"

Beberapa waktu yang lalu, ada saat peleton pertama mengalami luka paling banyak dibandingkan peleton lainnya.

Setelah aku memeluk semua orang di peleton pertama dan membuat mereka menjadi milikku, ada saat ketika mereka berhenti memperhatikan diri mereka sendiri dan menjadi sangat agresif, dengan pemikiran bertarung "untukku".

Aku tahu tentang itu dan memperbaikinya dengan melatih mereka.

Perubahan Nikki mungkin dimulai pada saat itu.

Sama seperti kata Eleanor, itu patut dipuji, dan manis juga.

Pada saat Nikki menunjukkan cacat dalam serangannya yang terus-menerus, dia tertangkap dalam teknik Neora, membuat keseimbangannya runtuh, dan ujung pedang Neora menunjuk ke tenggorokannya.

Neora menang. Seperti yang diharapkan Eleanor.

Setelah mereka menyelesaikan pertandingan latihan mereka, aku terus berjalan, dan mendekati tentara budak.

Namun, tepat sebelum aku sampai pada mereka, satu orang keluar dari samping, dan pergi ke arah para budak.

Pria bertubuh tinggi dengan punggung membungkuk. Wajahnya agak familiar.

……siapa dia?

"Itu si kolektor utang, idiot"

Eleanor memarahiku.

Ahh, memang benar, pria yang datang untuk mendapatkan uang dari Neora sebelumnya.

Aku benar-benar sulit mengingat pria.

......tidak, tunggu sebentar. Kenapa orang itu di sini?

Dan sementara aku memikirkan hal itu, pria itu berdiri di depan Neora dan berkata sambil menyeringai.

Warna wajah Neora berubah. Aku mendekati mereka untuk mencari tahu apa masalahnya.

"Aku tidak berbohong, oke? Lihat, lihat ini? Ini tanda tangan ayahmu, oke? Ada juga tanggalnya"

"Kemarin……"

Si penagih utang itu menyodorkan selembar kertas ke arah Neora. Wajah Neora menjadi pucat.

"Oi"

Aku masuk di antara mereka.

"Apa yang sedang kau lakukan?"

"Ohh, baiklah, mohon maafkan aku Tuan terkasih? Tidak banyak, aku hanya datang untuk mendapatkan kembali apa yang dipinjam. Lihat, kau bisa melihat ini, kan? Ini ditulis dengan benar bahwa itu akan dikembalikan keesokan harinya"

Pria itu mengepakkan surat utang di hadapanku.

Ini penuh dengan surat dan sudah ditandatangani di akhir.

Aku menatap Neora.

"Apa itu asli?"

Neora mengangguk sambil wajahnya pucat. Dan, seolah meremasnya.

"Tanda tangan itu, asli"

"......"

Delfina, apa sih yang dia lakukan?

"Apa yang akan kau lakukan? Apakah kau akan meminta Tuan tercintamu untuk membayarnya lagi? nn?"

"Itu……"

"Yang kau butuhkan adalah uang, kan? Tunggu"

Bagaimanapun, aku harus mengejar pria ini, dan kemudian bertanya apa yang sedang terjadi dari Delfina.

Aku memikirkan hal itu, dan mencoba membuka Different Dimension Warehouse-ku untuk mengambil beberapa uangーーtapi.

"Tunggu"

Eleanor menghentikanku.

"Apa?"

" Lihatlah dia.Dia terlihat aneh "

"Aneh?"

"Gunakan aku"

Ketika aku sedang memikirkan apa itu semua, sebuah gambar muncul di kepalaku.

"Itu, huh"

Aku bergerak seperti gambarnya.

Aku melepaskan aura dan membuatnya menjadi sebuah lengan.

Inilah teknik yang kubuat untuk membasmi Kushifos dari raja yang dirasukinya.

Aku meraih wajah pria itu menggunakan aura gelap, dan mengangkatnya.

"Apa-apaan kauーーguha!"

Pria itu tiba-tiba menderita kesakitan.

Dia meraih lehernya sendiri, menderita, dan berjuang.

Akhirnya, pria itu jatuh ke tanah.

Aku masih meraih sesuatu dengan lengan gelap Eleanorーーitu masih meraih sesuatu seperti jiwa yang gelap.

"Seharusnya begitu"

"......ini milik orang itu?"

"Umu. Kelihatannya...... aku ingat sesuatu. Hal itu terjadi selama kasus Aura"

"Si kadal itu huh"

Aku bisa ingat bahwa dia cantik sebelum dia berubah.

Sekarang setelah dia menyebutkannya, benda gelap ini memiliki atmosfer yang mirip dengan wanita kadal itu.

"Sepertinya ada sesuatu yang terjadi......"

Eleanor berbisik dengan nada yang luar biasa serius.

Aku melihat benda gelap yang kuambil, dan memiliki pikiran yang sama seperti dirinya.
Kujibiki Tokushou Bab 140

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment