29 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 144

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 144 – Masa Lalu Delfina (Part 1) ~ Si Budak 100 Kre

Di sebuah ruangan di mana perabotan yang layak diatur, dan sebuah sofa berkualitas bagus diletakkan di satu sisi dinding.

Dari disain ruangan, dibuat agar wajah orang yang duduk di atas tidak akan terlihat meski matahari sudah menghilang.

Dan di sofa itu, satu orang duduk, mengukur kelima gadis di depannya.

Semua gadis itu berumur 10 tahun. Mereka adalah barang dagangan yang dikumpulkan karena permintaan.

Empat dari lima di antaranya berakhir, dan akhirnya giliran gadis terakhir.

"Kau, siapa namamu?"

"Delfina Lanmari"


Gadis berambut pendek itu menjawab dengan jelas dan tajam.

Tubuhnya kurus, dan pipinya telah tenggelam, tapi ada kekuatan yang tinggal di matanya, memisahkannya dari gadis-gadis lain.

Sebenarnya, gadis itu menjawab pertanyaan pria itu dengan sangat baik. Pria itu mengajukan banyak pertanyaan, dan waktu yang dia ambil dua kali dari gadis-gadis lain.

Ini akhirnya berakhir, dan kelima gadis itu meninggalkan ruangan sekaligus.

Seorang wanita paruh baya yang masuk dengan imbalan mereka membungkuk hormat kepada pria itu.

"Apakah Anda memiliki yang Anda sukai?"

"Umu"

Pria itu tidak menjawab secara langsung, dan mengisap rokok dengan santai.

Karena tidak mampu menanggungnya, wanita pedagang itu mendorong.

"Kelima gadis tadi adalah mereka yang telah lulus tes kecerdasan. Aku percaya bahwa mereka adalah gadis cerdas yang diinginkan oleh Yang Mulia. Tentu saja, seperti yang Anda minta, kami belum mendidik mereka"

"Umu"

Pria itu hanya menjawab sama seperti tadi, dengan santai meletakkan punggungnya di sofa, dan menatap ke langit-langit.

Dan, dia memejamkan mata. Seakan memproyeksikan sesuatu di balik kelopak matanya.

Ada intensitas yang tak terkatakan dengan isyarat itu. Inilah yang disebut martabat yang tenang, yang telah melewati kesulitan dan pertumpahan darah diizinkan untuk memilikinya.

Orang biasa pasti sudah tenang hanya dengan itu, tapi.

"Jika Anda merasa tidak puas, kami akan mengumpulkan lebih banyak jika Anda memberi kami waktu. Di masa ini, kami bisa menemukan gadis-gadis berusia 10 tahun yang tidak berpendidikan dan cerdas. Jika Anda memberi kami tiga hari saja, kami bisa mengumpulkan puluhan"

Begitu saja, dia terus-menerus mengucapkan omongan penjualannya.

Pria itu sengaja tidak menghentikannya. Dalam estetikanya, ia cenderung berpikir bahwa membungkam orang lain dengan mengintimidasi mereka menggunakan status atau kekayaan pribadi mereka adalah perilaku yang vulgar.

Wanita itu berisik, tapi dia membiarkan mereka melakukan apa yang dia suka.

Dia hanya diam sambil memikirkan gadis-gadis itu.

"Yang Mulia, bolehkah untuk bertanya mengapa Anda menginginkan anak-anak yang tidak berpendidikan seperti itu?"

Apakah karena percakapan mereka tidak berlanjut? Wanita itu mengganti topik pembicaraan, dan bertanya pada pria itu.

Pria itu perlahan membuka matanya dan menjawab pada wanita itu.

"Sepertinya saat kau mendapatkan berbagai hal, kau akan berhenti tertarik pada mereka"

"Haa"

"Di dalamnya menjadi begitu, seseorang akan mulai menggunakan uang untuk manusia. Sama seperti orang kaya di dunia menjadi pelindung seniman dan bartender yang tidak populer. Subjekku beralih ke budak. Itu saja"

"Begitu, budak polos dan tidak berdosa, Anda ingin membesarkan mereka sejak awal, ya"

Pria itu mengangkat ujung bibirnya.

"Aku sudah memutuskan. Aku akan mengambil Petrina yang nomor dua dan Delfina yang nomor lima"

"Terima kasih atas dukungan Anda! Ngomong-ngomong, kenapa mereka berdua?"

"Kecerdasan, dan kebijaksanaan"

"Haa......"

Wanita itu menunjukkan wajah yang tidak koheren setelah mendengar kata-kata pria itu.



Di kamar mansion. Ada dua gadis yang mengenakan pakaian bagus, dan duduk dengan meja di depan mereka.

Kerah pada leher mereka menunjukkan status mereka tentang seorang budak, namun tangan dan jari mereka tidak tampak kasar karena kerja keras.

Pekerjaan dua gadis itu bukanlah sesuatu yang sama.

Dan, jika seseorang akan bertanya apa pekerjaan merekaーー.

Pintu terbuka dan seorang pria yang memakai kacamata masuk.

Pria itu datang di depan anak-anakーーmengambil posisi guru, dan berbicara kepada mereka.

"Aku akan mengembalikan tesmu yang kemarin. Petrina-kun"

"Iya"

"Kau melakukannya dengan baik, kau mendapat nilai sempurna saat ini"

"Iya!"

"Delfina-kun"

"Iya"

"Kau dapat nilai 85 poin. Lakukan yang terbaik di lain waktu"

"Iya"

"Hari ini sudah berakhir. Sesuai jadwal, tidak akan ada pelajaran hari ini. Yang Mulia telah mengatakan bahwa kalian dapat mengunjungi kota dan bermain kalau hanya untuk sementara waktu, tapi jangan bertindak tanpa menahan diri oke"

Setelah guru laki-laki mengatakan itu, dia meninggalkan ruangan.

Pekerjaan kedua gadis itu adalah ini. Mereka disimpan di dalam rumah majikan mereka, yang secara nominal disebut sebagai budak studi.

Petrina menatap kertas ujiannya dengan penuh perasaan, dan berbicara dengan Delfina.

"Ini kemenanganku lagi ya"

"Tampaknya begitu"

"Delfina, sebaiknya kau berbuat lebih baik? Akan dengan mudah aku meninggalkanmu kalau kau tidak lebih baik"

"Meninggalkanku?"

"Benar, aku akan meninggalkanmu"

Petrina mengatakan itu, dan meninggalkan ruangan dengan perasaan senang.

"......meninggalkanku, meninggalkanku, tapi kemana kau pergi?"

Delfina berbisik.

Dia melihat ke pintu tempat Petrina berjalan, melihat kertas ujiannya, dan melihat ke luar jendela.

"Kenapa dia melakukan ini? Kenapa, apakah dia pergi dalam perjalanan untuk membeli seorang budak untuk mendidik mereka?"

Delfina berbisik kepada tak siapapun.

Dia menatap kertas ujian itu dalam-dalam.

"Kenapa, apakah pemerintahan Rodotos tidak berlanjut? Kenapa, Orga membuang naganya dan menjadi makhluk setengah matang yang disebut Dragonoid?"

Masalah ujian, dia tidak memiliki pertanyaan tentang jawabannya, tapi soal pernyataan masalahnya sendiri.

Kenapa, kenapa, kenapa.

Delfina pada awalnya adalah seorang gadis seperti itu, namun baru-baru ini, tren itu semakin menguat.

Karena dia diberi pendidikan, dia mulai memikirkan "kenapa" terhadap segalanya.

Dan itu, itu berpengaruh pada penelitian dan nilai ujiannya yang biasa, yang tidak bisa disebut baik.



"Tidak buruk memikirkan sebabnya"

Di dalam kamar tidur.

Tuan rumah, Lord Adamandieous Maneloi, dengan hormat memberi tahu Delfina setelah mengangkat tubuhnya saat mengenakan pakaian tidur.

"Tapi, kalau kau berkata ‘kenapa’, ulangi saja sebanyak lima kali"

"Lima kali?"

"Kau bertanya ‘kenapa’ , dan membuat sebuah jawaban. Kau juga harus bertanya ‘kenapa’ untuk jawaban itu. Ulangi itu lima kali"

"Kenapa seperti itu? Kenapa lima kali?"

Menuju Delfina yang terus mengajukan pertanyaan, Adamandious menyipitkan matanya, dan menepuk-nepuk kepalanya.

"Dengan melakukan itu, kau akan bisa melihat kebenaran"

"Kebenaran……"

Delfina membisikkan kata-kata itu seolah mencerna mereka.

"Kenapa lima kali? Tidak bisakah Anda mencapai kebenaran dengan tiga kali?"

"Fufu"

Dia menambahkan lebih banyak kebaikan pada tangan yang biasa dia gunakan untuk menepuk kepalanya.

"Delfina benar-benar gadis yang bijak huh"

Dia tidak diberi jawaban.

Inilah kebaikan manusia yang terbesar terhadap anak yang dia lihat sebagai "kebijaksanaan".



Delfina muda yang dibeli seharga 100 Kre mempelajari banyak hal di mansion tersebut.

Dibandingkan Petrina yang memiliki otak cerdas yang bisa menyerap pengetahuan seperti kapas, Delfina yang akan terus menerus bertanya-tanya bukanlah murid yang baik bagi para guru.

Meski begitu, dengan wewenang majikannya, Delfina diberi lingkungan di mana dia bisa belajar tanpa ada ketidaknyamanan.

Secara kiasan, itu adalah musim semi dari empat musim seseorang.

Delfina muda menikmati musim semi hidupnya tanpa bisa menyadarinya sendiri.

Periode itu, tiga tahun.

Itu berlanjut sampai Majikannya meninggal karena penyakit, dan sampai dia dibawa ke pasar sebagai budak bekas dijual 10 Kre.
Kujibiki Tokushou Bab 144

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment