17 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 160

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 160 – Dua Muka, Dua Hal

Di tempat latihan di samping mansion, sebuah kursi ditempatkan di atas panggung, dan aku melihat Nana melatih tentara budak dari sana.

Althea berdiri di sampingku. Dia mengenakan tudung di atas kepalanya, terlihat persis seperti saat pertama kali bertemu dengannya.

"Ini benar-benar berbeda dari awal"

"Begitu?"

"Tidak bisakah kau beritahu? Meskipun kau ada di sini, mereka sama sekali tidak keberatan. Ketika mereka baru saja mulai berlatih, mereka mencoba menunjukkan keahlian mereka masing-masing, tapi sekarang mereka bisa berkonsentrasi, mereka bergerak dengan cara yang sama sekali berbeda"

"Itu semua berkat Nana. Dia mengawasi mereka dengan sangat baik"

"Itu hanya setengahnya"

"Bagaimana dengan setengah lainnya?"

Althea tidak menjawab. Dia hanya melihat tentara budak dalam pelatihan diam-diam.

Wanita cerdas sering melakukan percakapan sugestif semacam ini. Dan wanita cerdas itu tidak hanya mengakhiri dengan obrolan sugestif, tapi sangat berarti.

Dan cukup menyenangkan memikirkan apa adanya.

Meninggalkan apakah jawabanku benar.

"Sebenarnya, menurutmu berapa banyak mereka tumbuh?"

"Aku percaya bahwa kapten peleton sudah cukup dewasa sehingga mereka setara dengan kelas wakil komandan di kerajaan lain.Terutama Nikki dan Neora. Bahkan mungkin ada raja yang akan mengatakan keduanya harus memimpin pasukan"

"He~"

Itu sangat menakjubkan, membuat Althea memuji mereka sebanyak itu.

"Lebih dari itu, ini dia"

"Nya?"

Saat aku bertanya kembali, Althea mengulurkan tangannya.

Yang keluar dari bawah jubah yang menutupi seluruh tubuhnya adalah jari putih muda dan lincah.

Jari itu menunjuk Nana yang sedang mengawasi tentara budak.

"Nana Kanou. The War Princess yang pernah dikalahkan. Dia mulai menunjukkan martabat, tidak ada kehadiran yang hebat. Hanya berdiri di sana, dia terlihat sangat berbeda dari yang lain. Itu sudah......sebuah kelas penguasa"

"Tentu saja"

"Tanpa diragukan lagi," pikirku.

Bahkan di dalam wanitaku, Nana adalah wanita manis yang luar biasa.

Dia kuat, cantik, dan keren juga.

Althea mengevaluasi Nikki dan Neora yang mengatakan bahwa ada raja-raja yang akan membuat mereka memimpin sebuah pasukan, tapi jika itu Nana, aku akan menjadikannya panglima tertinggi ketika aku memikirkan untuk menaklukkan dunia.

Dia memiliki kelemahan bahwa dia tidak baik menjalani kehidupan pribadinya, tapi dia wanita yang sangat manis sehingga itu bahkan tidak minus.

Jujur saja.

"Aku ingin menjadi musuh dengannya sekali lagi. Dalam semua keseriusan"

Aku tidak akan menjalin hubungan seperti itu dengan Nana, tapi kupikir meski itu terjadi, pasti akan sangat menyenangkan.

Ahh, aku benar-benar merasa akan sangat senang. Ini akan sangat menyenangkan. Berjuang melawan Nana sebagai musuh yang menggunakan kekuatan penuhku.

"Hal yang paling menakutkan tentang dia adalah......"

"Un?"

"Bahwa dia membuatmu mengatakan kalimat itu dengan ekspresi seperti itu"

"Ekspresi seperti apa itu?"

Aku menyentuh wajahku sendiri.

"Itu adalah ekspresi seorang anak ketika mereka menerima mainan untuk pertama kalinya"

"Contoh itu sulit dimengerti"

Aku tidak tahu, tapi seharusnya ada artinya karena wanita seperti Althea yang mengatakannya.

Dan sambil memikirkan itu, aku melihat latihannya.

Sambil menonton, aku memulai topik yang membuatku menarik Althea sebanyak ini.

"Ajari aku tentang Gereja Solon"

"Itu topik hari ini huh"

Althea menengok ke arahku. Aku tidak bisa membedakannya dengan baik karena tertutup oleh tudungnya.

"Betul"

"Kenapa kau tidak bertanya pada Melissa?"

"Kupikir aku harus bertanya dari luar dulu. Kau tampaknya paling berpengetahuan dari luar"

Dia bahkan disebut The Great Sage Althea.

"Itu mungkin benar. Apa yang ingin kau ketahui tentang Gereja Solon?"

"Tentang bos mereka"

"Yang manusia? Atau Tuhan?"

"Apakah itu ada? Tuhan"

"Ada eksistensi seperti itu. Meskipun itu tergantung pada pandanganmu kalau itu benar-benar tuhan"

Meringkas apa yang kudengar dari Althea, ini seperti ini.

Gereja Solon adalah agama yang memuja Solon, satu-satunya Tuhan di dunia ini.

Solon bukan hanya eksistensi dalam imajinasi, tapi dia adalah Tuhan mutlak sekaligus inkarnasi belas kasihan yang akan muncul dalam "hari kedatangan" setahun sekali, dan menyebabkan berbagai macam mukjizat.

Sebenarnya, ada banyak pengikut saleh yang diselamatkan oleh mukjizat Tuhan.

Tidak seperti agama-agama lain, fenomena “keturunan tuhan dan menciptakan mukjizat” jelas dikonfirmasi, sehingga jumlah pengikut yang taat tak tertandingi dari yang dari agama-agama lain, dan saat ini agama terbesar di duniaーーsetidaknya itulah yang dikatakan Althea.

"Kau bilang itu tergantung dari pandanganku apakah itu tuhan asli atau bukan benar?"

"Iya "

"Bagaimana denganmu?"

"Aku pikir itu mungkin penyihir abadi, atau mungkin salah satu dari ras iblis yang ahli dalam metode dan trik seorang penyihir"

"Begitu"

"......yang terakhir, ya"

"Mu!"

"Ara, aku benar ya"

Ujar Althea tampaknya sedikit terkejut. Dia menangkapku.

Aku tidak berpikir bahwa dia akan membuat tebing begitu santai. Sepertinya wajahku tidak bisa menahan diri untuk tidak menunjukkan reaksi.

Baiklah. Bukannya akan merepotkan jika Althea tahu.

Alih-alih itu, aku ingat karena ini tentang "muka".

"Hei, Althea. Kenapa kau memakai tudungmu? Seharusnya kau sudah diremajakan sekarang kan"

Kataku dan meraih tangannya.

Begitu juga saat dia menunjuk Nana. Tangan muda dan cantik.

Tangan dari kecantikan tak tertandingi.

"Kita di depan umum yang kau tahu. Ini lebih mirip dengan Great Sage kan?"

"Lalu? Alasan sebenarnya adalah?"

Tangan Althea yang kupegang gemetar.

"......seperti yang kupikirkan"

"Kau menggertak"

"Aku baru saja membalasnya"

"Orang yang penuh kebencian"

"Dan sebagainya?"

"Aku tidak ingin hal itu terlihat. Muka Great Sage Althea"

"N?"

"Akhirnya aku menjadi 'hanya' Althea juga", bisiknya selanjutnya.

Dia berkata pelan tapi sayangnya, telingaku bagus jadi aku dengar semuanya.

"Althea"

Aku meraih tangannya, menariknya ke arahku, dan memasukkannya ke pangkuanku.

Aku melepaskan tudungnya dan mengungkapkan wajah seorang wanita yang tak tertandingi.

"Kami selesai berbicara"

"……baik"


Dia menjadi hanya Althea dan dengan wajah itu, dia menyandarkan tubuhnya ke tubuhku.

Aku memeluk Althea dan melihat tentara budak berlatih sambil membelai pipi dan bibirnya.

Itu adalah saat yang menyenangkan dan santai.

Setelah beberapa saat, Miu berlari ke arahku dari mansion.

Wajahnya sangat gelisah dan panik.

"Tuan!"

"Apa?"

"S-Seorang utusan datang"

"Utusan?"

"Ini Aegina...... uhm, utusan dari Perdana Menteri Pangeran-sama"

Aku menyipitkan alis.

Perdana Menteri Pangeran......? Kimon sudah mati, kan?

"Kau dengar apa yang mereka cari?"

"Saya maid, jadi saya tidak diberi tahu detilnya. Mereka hanya bilang kepada saya ini tentang imbalan dan perintah"

Sepertinya dia mengatakan ada kabar baik dan kabar buruk.

"Aku harus pergi huh", aku berdiri dan berjalan menuju mansion.
Kujibiki Tokushou Bab 160

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment