21 November 2017

Super Soldier King 38

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

LAPORAN

Zhao Tian Hao memiliki banyak koneksi. Meskipun dia tidak memiliki saham di Institut Bahasa Asing, satu kata darinya, dan segera memungkinkan seorang mahasiswa baru mendaftar. Kepala sekolah tidak bisa menolak untuk memberikan wajahnya. Jadi saat mereka masih dalam perjalanan ke institut tersebut, Hu Ge hanya harus mengucapkan beberapa patah kata agar kepala sekolah segera menyetujuinya.

Setelah Ye Qian meminta lokasi kantor dekan, dia langsung menuju ke sana. Bahkan sebelum dia sampai di pintu, Ye Qian bisa mendengar suara heng heng ha ha. Meskipun Ye Qian tidak sering melakukan pelacuran, dia bukan seorang newbie, jadi dia bisa dengan mudah menebak apa yang sedang terjadi. Sebuah sekolah adalah tempat suci, mengapa hal-hal kotor ini terjadi di sini. Ye Qian sedikit terkejut.

Ye Qian berhenti sejenak lalu mengetuk pintu.

Sebagai jawaban, dia mendengar suara gemerisik pakaian yang dipasang kembali. Lalu suara seorang pria dengan nada tidak sabar berkata, "Masuk!". Sebuah pikiran yang tidak menyenangkan terjadi pada Ye Qian. Mungkinkah saat dia mengetuk pintunya, dia takut akan ketahuan? Jika mulai sekarang, dia tidak akan bisa menyelesaikannya, maka Ye Qian benar-benar merasa dia salah.

Setelah dia membuka pintu dan masuk, dia melihat seorang pria berusia sekitar 50 tahun duduk di belakang sebuah meja. Dia menatap Ye Qian dengan sedikit amarah, dengan jelas menyalahkannya karena gangguan tersebut. Di sampingnya berdiri seorang gadis muda, sekitar 30 tahun. Ketika dia melihat Ye Qian masuk, dia sama sekali tidak sedikit malu, sebaliknya senyum rubah ada di wajahnya. Ye Qian tidak bisa tidak bergidik. Wanita ini tidak terlalu cantik, tapi mata licik itu sangat menggoda. Melihat penampilannya, takut tubuh sudah habis.

TL: Ini di raw jadi kita tebak "habis"

Orang macam apa Ye Qian? Kulitnya lebih tebal dari dinding Shanxi. Dia tidak takut dengan rayuan wanita. Sambil menyeringai nakal, Ye Qian berpaling kepada dekan yang sangat mirip kodok, dan berkata, "Anda adalah dekan, benar? Aku adalah orang baru, namaku adalah Ye Qian. Kuharap aku tidak mengganggumu."

Kata-kata Ye Qian sopan, tapi si kodok bisa mendengarnya, nada xiaozi agak mencela, seolah dia mengejek dan menegurnya. Meski reputasinya di sekolah tidak begitu bagus, ia tetap harus menjaga martabat seorang pendidik. Setelah dia mendengar kata-kata Ye Qian, katak itu berkata, "Mahasiswa Ye, jangan salah paham, barusan aku dan Guru Pan sedang membahas beberapa hal."

"Mengerti, mengerti! Aku tidak mendengar apapun!" Jawab Ye Qian sambil tersenyum.

Katak mengangguk sedikit. Dia berpikir bahwa xiaozi ini cukup pengganggu, tapi saat ini xiaozi memiliki informasi yang bisa digunakan untuk melawannya. Kata-kata yang keluar dari mulutnya pasti bagus atau xiaozi ini mungkin bisa membalas. Tidak hanya posisinya sendiri yang dalam bahaya, meski suami Pan Lian pernah menemukannya, hidupnya mungkin juga terancam. "Kepala sekolah sudah menjelaskan semuanya padaku. Pergi ke kamar nomor 3 kelas bahasa Prancis. Kemudian aku akan memberi guru yang bertanggung jawab untuk membawamu masuk. Kalau kau memiliki sesuatu yang kau butuhkan nanti, jangan ragu untuk datang menemuiku. Guru harus membantu mahasiswanya." Kata katak itu dengan saksama.

Ye Qian tahu bahwa xiaozi tua ini sedang menyogoknya tapi dia tidak berencana untuk mengungkapkannya. Lagi pula, dia harus mencoba berbaur di sekolah untuk saat ini. Memiliki dukungan dekan adalah hal yang baik. "Terima kasih. Dekan adalah teladan contoh seorang pendidik. Kami mahasiswa dapat beristirahat dengan mudah di tangan Anda; Itu sebuah kehormatan." Ye Qian tersenyum nakal saat dia berbicara dengan antusias.

Katak itu sepertinya menikmati sanjungan Ye Qian, tapi dia tetap menjawab dengan sombong, "Selama kau belajar dengan baik, memberikan pelayanan ke ibu pertiwi, kau tidak akan menolak kerja para pendidik."

"Cukup begitu, cukup begitu. Aku akan benar-benar mengikuti teladan Anda dan belajar dengan baik." Ye Qian menjawab tapi di dalam dia berpikir: bagaimana kau bisa mencampuri guru dan siswa di sekolah.

Katak mengangguk, tidak ingin melanjutkan pertukaran dengan Ye Qian. Saat dia takut pada Ye Qian sebelumnya, dia takut akan kelembutan dan ketenangan. Tapi sekarang dia melihat Ye Qian bersikap bijaksana sehingga desakannya kembali. Dia tidak bisa menunggu Ye Qian pergi sehingga dia bisa terus meluncurkan senjatanya sendiri, memasang Pan Lian. Dia mengambil telepon dan mengucapkan beberapa patah kata pada guru Ye Qian. Tidak lama kemudian, ketukan bisa terdengar dari pintu.

Saat Ye Qian melihat orang yang masuk, dia terkejut. Dia benar-benar merasa bahwa Institut Bahasa Asing ini tentu saja tidak berhemat, tanpa diduga menyerahkannya kepada wanita cantik. Wanita ini tidak setua itu - tidak bisa lebih tua dari 30 tahun. Dia mengenakan setelan profesional, dan rambutnya diikat rapi di belakang kepalanya. Dia memakai kacamata hitam berbingkai hitam, dan memiliki aroma seperti wanita yang menutupi tubuhnya. Ketika dia melihat bahwa ini akan menjadi gurunya, dia pikir bukankah itu berarti dia akan lebih banyak berurusan dengannya di masa depan? Ini adalah hal yang baik. Kelas masa depannya mungkin tidak begitu membosankan seperti yang dia pikirkan. Dengan pemikiran ini, sudut-sudut bibir Ye Qian melengkung menjadi senyuman kecil.

"Direktur Huang!" Gadis itu menyapa kodok itu dengan sopan.

Katak mengangguk dan berkata, "Mahasiswa ini adalah seorang penerima transfer baru. Dia akan mendaftar di kelas Guru Qin Yue. Kau punya pertanyaan?"

Ketika dia mendengar kata-kata katak itu, mata Qin Yue tidak bisa menahan diri untuk berbalik ke arah Ye Qian. Dia hanya melihat yang terakhir menatapnya dengan ekspresi hampa di wajahnya. Lebih buruk lagi, air liur tampaknya menetes dari sudut mulutnya. Qin Wei merapatkan alisnya, perasaan jijik terhadap Ye Qian merasuk di dalam dirinya. Dia ingin menolak kodok, Huang Se Lang, dan pengaturannya. Namun, dia adalah dekan, dan dia tidak bisa menolak. Setelah melotot pada Ye Qian, Qin Yue berkata dingin, "Kelas akan segera dimulai. Ikuti aku!"

"Direktur, aku akan pergi. tolong lanjutkan." Ye Qian tersenyum pada katak Huang Se Lang, maknanya sangat jelas.

Bagaimana si katak Huang Se Lang tidak tahu maknanya di balik senyuman Ye Qian. Dia mengangguk dan berkata, "Kalau kau ada masalah di masa depan datang saja menemuiku."

Melihat Ye Qian dan si katak Huang Se Lang bergaul dengan baik, kata-kata Ye Qian yang membuat Qin Yue sangat tidak nyaman. Siapa yang tidak mengenal tipe orang kodok itu sebenarnya adalah Huan Se Lang. Siapa tahu berapa banyak mahasiswi dan guru yang telah dirusak olehnya - dan Ye Qian sepertinya sedang menghisapnya! Qin Yue segera mengklasifikasikannya sebagai salah satu jenis Huang Se Lang.

Setelah meninggalkan kantor dekan, Ye Qian mengikuti Qin Yue dari belakang. Dia melihat pantatnya yang bergoyang saat dia berjalan, dan tidak dapat menahan diri untuk tidak menambahkan lidahnya pada apresiasi, bergumam pada dirinya sendiri, "bulat dan penuh semangat, kualitas terbaik!"
Super Soldier King 38

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment