31 December 2017

Campione! v1 5-1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 5 – PUKULAN MAUT DARI KSATRIA DAN RAJA

Bagian 1

"Maka aku menyatakan atas nama Tuhan, bahwa kini dunia dapat menawarkan bakti, menawarkan pujian kepada Keabadian!"

Di tengah jalannya mantra, sebuah aura keputusasaan mulai mengelilingi Erica.

Selain itu, suhu asli pantai juga turun menjadi sekitar dua puluh derajat.

Kedengarannya tak bisa didengar oleh telinga biasa – tangisan keputusasaan, teriakan kesia-siaan, dan ratapan keputusasaan – semua suara ini bersatu menjadi satu tubuh, tergantung di udara yang membeku.

Semua ini adalah efek yang dibawa oleh mantra Erica.

"Dewi Athena, sebagai bawahan Kusanagi Godou, ksatria Erica Blandelli dengan rendah hati memohon. Jika berkenan, pergilah segera. Jika engkau tidak memperhatikan permintaanku, aku akan menjaga Rajaku dengan pedangku!"

Udara bergema dengan pernyataan tegasnya.

Punggungnya dijaga oleh selempang crimson yang dipanggil dengan sihir, dia menghadap sang Dewi dengan Cuore di Leone di tangannya.

Setelah mendengar pernyataannya, sang Dewi berbalik dan mengakui gadis itu untuk pertama kalinya.

"Oh? Sebagai putri tiri Prometheus – sebagai pengikut Hermes, engkau bersedia mati untuk tuanmu?"

"Bila perlu. Gugur dengan cara terhormat untuk Rajaku, ksatria ini hanya merasa puas. Dalam memilih sebagai musuh Dewi yang paling kuno, Athena, sebuah pemahaman seperti ini wajar saja."

'Kenapa Godou... selalu membuat hidupku susah?'

Erica berbisik pelan.

Bahwa Athena bisa benar-benar memahami kelemahan Campione; dan lebih khusus lagi, Godou.

Hanya dari percakapan singkat mereka, dia berhasil tidak hanya menyadari kalau kecuali Godou dipaksa tersudut, dia tidak akan bertarung, dan dia adalah seorang yang tidak suka berkelahi, dan yang terpenting, dia bahkan pernah dicium!

Melihat Godou seperti mayat itu, tergeletak di lantai, tatapan Erica semakin ganas.

Kapan pria ini akan belajar?!

Meski ini bukan sesuatu yang sering terjadi, terlalu banyak lubang di pertahanannya, meski terlalu terbuka terhadap wanita, jadi ciuman pun mudah dicuri darinya.

Sebagai aturan umum, Campione memiliki pertahanan alami yang sangat baik terhadap mantra dan ilmu sihir lainnya.

Meskipun lawannya adalah Dewa, faktanya tetap bahwa dia tidak akan mudah terbebani. Tapi jika mantra itu entah bagaimana bisa dilakukan langsung di tubuh, maka tidak ada yang bisa dilakukan; Jika metode seperti itu digunakan, bahkan mage seperti Erica pun akan berhasil dengan mudah.

"Kamu sungguh orang yang merepotkan, membuatku bekerja sangat keras..."

Sambil terus bergumam mengeluh, Erica membentuk mantranya menjadi panah, yang melesat menuju Athena.

Jika lawannya adalah manusia, serangan itu sendiri sudah cukup untuk mengakhirinya.

Walau itu adalah mage yang sangat berpengalaman, itu akan membuat dia tidak dapat berdiri.

Ayat-ayat keputusasaannya adalah mantra kematian, yang membekukan hati para musuhnya, tapi Athena hanya menggelengkan kepalanya.

Dengan Dewi sebagai musuhnya, serangan yang lemah seperti itu jelas tidak berpengaruh sama sekali.

Erica menyentuh Cuore di Leone dengan ringan, lalu meneriakkan:

"O singa baja, engkau adalah tubuh dan pikiran dari kesedihan dan kemarahan. Engkau adalah pembawa kesedihan bagi para dewa dan roh, seseorang yang akan bermandikan darah musuhmu— Muncullah di hadapanku, tombak Longinus ——!"

Mengumpulkan mantra yang sudah menyatu, dia mengarahkan semua itu ke bilah senjata kesukaannya.

Erica mengangkat Cuore di Leone, sekarang terisi penuh kekuatan, dan berlari maju.

Dalam sekejap, dia menutup jarak antara dirinya dan Athena, lalu menusukkan senjatanya.

Seolah merasa senang, dewi itu hanya bergerak ke samping, sehingga bisa mengelak dari tusukan senjata. Erica, tentu saja, tidak terkesan dengan ini, tapi...

Dia belum mengakhiri serangannya di sana.

Wajah, tengkorak, bahu kiri, paha, perut, dada, tenggorokan, dan akhirnya, pergelangan tangan kanannya.

Erica mengatur bagian-bagian tubuh itu sebagai sasarannya dan terus menyerangnya.

Tanpa sedikit pun keraguan, seperti kilat petir atau embusan angin, dia terus menekan Athena.

Setiap kali pedang Erica mendekati sang dewi, dia akan menghindari serangan tersebut.

Tapi, menghadapi gaya pertarungan Erica yang tak terduga dan segala arah, akhirnya Athena menyerah saat menghindar, dan menggunakan punggung tangannya untuk menghentikan ayunan terakhir di pergelangan tangannya.

Dalam keadaan normal, sesuatu seperti itu akan menghilangkan telapak tangannya, tapi tangan dewi itu sekuat baja, dan menepis pukulan itu.

Setelah berhasil, Athena melirik tangannya; lalu ekspresinya tiba-tiba berubah. Dia tampak... bersemangat.

"—— Begitu ya, sudah kuduga dari orang yang berani menantangku— tentu saja, kau memiliki kemampuan."

Di tangan yang baru saja memblokir Cuore di Leone, sebuah garis merah tipis muncul.

Dari potongan segar itu, darah menetes keluar.

Itu adalah luka senjata tajam.

Itu adalah fakta sederhana bahwa senjata manusia benar-benar tidak mampu melukai dewa, apalagi mengusik mereka. Lupakan pedang, senjata api dan bahan peledak, bahkan senjata kimia atau biologi pun tidak dapat merusaknya.

Pada apa yang seharusnya abadi, entah bagaimana luka segar muncul.

Sambil tersenyum dan menatap darah yang menetes dari tangannya, Athena berbicara.

"Sungguh langka. Daku telah lama melupakan luka sebelumnya dari seorang manusia biasa."

"Pedangku saat ini dipenuhi dengan mantra tingkat mematikan sama seperti tombak suci Longinus, dengan kekuatan yang mampu melenyapkan Putra Dewa, iblis atau dewa jahat manapun. Bahkan kau, Athena, takkan selamat tanpa terluka kalau kau diserang oleh pedang ini."

Sementara menggetarkan Cuore di Leone-nya dengan ringan, Erica berbicara begitu dengan ceroboh.

Jika lawannya menunjukkan tanda-tanda pergerakan, dia berencana untuk segera menyerang; Tapi, Athena tampak sama sekali tidak peduli.

Apa yang dia rasakan, yakni karena serangan sebelumnya, perhatian Athena kini benar-benar terfokus pada tubuhnya, dan sikap tidak peduli sebelumnya telah hilang.

"Sungguh, manusia, ucapanmu ada benarnya. Bilah itu sangat mematikan bagi tubuh daku, dan mungkin bisa mencuri napas dariku. Sungguh, daku mengasihani posisimu saat ini. Bila engkau tak sembarangan mengucapkan sumpah dan kesetiaan pada Campione itu, daku akan memberimu berkah, dan menerimamu sebagai pengikut daku."

Meskipun Erica menghadapi dia dengan bilahnya, Athena hanya menatapnya dengan ekspresi sayang dan peduli, matanya bagai pelindung, seakan melihat hewan peliharaan tercinta, atau tukang kebun yang bekerja di taman.

—— Apa yang harus kulakukan sekarang?

Tanya Erica pada dirinya sendiri; Jika Godou bersamanya, mungkin mereka berdua bisa melakukan sesuatu, tapi karena dia sendiri, situasinya buruk.

Dan lawannya adalah dewi dalam mode bertarung.

Bahkan dengan pedang sebanding dengan tombak Longinus pembunuh dewa, dan keahliannya dalam permainan pedang dan sihir, berapa banyak perbedaan yang akan dibuatnya – dia sangat tidak yakin akan hasilnya.

Dulu, Godou, sebelum dia menjadi Campione, meski bukan mage, berhasil mengalahkan Verethragna sebagai makhluk fana.

Tapi kemenangan itu harus dipertimbangkan sebagai kombinasi dari banyak kejadian kebetulan, dan sejumlah keberuntungan yang konyol. Selanjutnya, karena orang yang bertarung adalah Kusanagi Godou, dia berhasil melakukannya. Selain itu, dia memiliki 'senjata rahasia', [Kitab Rahasia Prometheus], ​​yang tidak lagi ada di dunia fana.

Sepertinya melarikan diri adalah satu-satunya pilihan.

'Saat ini, yang paling penting adalah menghindari maut yang akan dia kirimkan.'

"Saint George! Dengan gelar suci engkau, berkahilah aku kekuatan membunuh naga!"

Nyata Erica dengan keras.

Meski dia berencana untuk melarikan diri, mustahil dia membiarkan lawannya pergi seperti itu.

Bahkan saat mundur, dia harus melakukannya dengan hebat dan terhormat —— itu adalah kode ksatria Erica.

Bentuk Cuore di Leone mulai berubah.

Dari rapier tipis, itu berubah menjadi tombak panjang dua meter.

Erica memegang tombak berat itu, dan melaju dengan kecepatan tiga kali.

Bagaimana tanggapan Athena? Apakah dia mundur, menghindarinya, atau membalas dan maju?

—— Dia mundur.

Sang dewi melompat mundur dengan kelincahan, jauh melebihi jangkauan tombak yang mencolok.

Melihat respons Athena, Erica menunjukkan senyum yang cemerlang; Bagi mereka yang mengenalnya, itu adalah senyuman yang menunjukkan bahwa dia percaya taktiknya akan berhasil.

Bergegas melawan musuh yang mundur adalah cara paling efektif untuk menggunakan gaya tempurnya, yang berfokus pada kecepatan yang menghancurkan.

"O Salib Merah Tembaga, robeklah pertahanan naga, cabutlah organ-organnya! O leluhurku yang telah pergi, para ksatria yang telah beristirahat abadi, kumohon pada kalian— anugrahkan padaku layanan militer luar biasa kalian!"

Menyelesaikan mantranya, Erica melemparkan tombak yang dipegangnya.

Awalnya sebuah serangan dimaksudkan untuk menyerang lawan yang menjauh; Rincian kecil ini bukanlah sesuatu yang akan dikhawatirkannya sekarang. Tombak, yang meluncur dari tangannya, dilemparkan seperti komet berekor perak ke jantung Athena.

—— Metode pertempuran tombak jarak jauh ini sangat disukai oleh para Etruska.

Akhirnya, orang Romawi mempelajari metode peperangan ini dari mereka, dan selama Abad Pertengahan, Ksatria Meja Bundar mengangkatnya ke tingkat yang lain. Tapi, menghadapi serangan ini, Athena hanya menghancurkannya dengan kepalan tangannya.

Yang aneh adalah, tombak yang seharusnya menancap di tanah, entah bagaimana dengan ganas terus terbang mengejar sang dewi.

"......Oh?"

Tombak perak itu menjadi singa perak.

Cuore di Leone, dalam sekejap mata, berubah bentuk dan melompat saat didorong oleh kekuatan pukulan. Athena menatap gigi singa di dekatnya sambil menunjukkan senyum kagum.

"Sungguh, engkau memukau daku ——"

Athena menghindari lompatan singa itu, dan menyerang cepat dengan sisi telapak tangannya.

Kurang dari separuh ukuran Cuore di Leone, dia tetap menyerangnya, menyusuri garis alami kepala, tubuh dan bahu, mengubahnya menjadi setumpuk bagian hewan.

Yang benar-benar mengejutkan Athena datang segera setelah ini.

"Cuore di Leone! Setelah menerima berkat dari Roh Kudus dan santo, selesaikanlah pekerjaan engkau dengan tubuh yang tidak bisa dihancurkan!"

Erica meneriakkan kalimat akhir mantra, menginstruksikan pedang setia dengan tujuan baru.

......sekarang Cuore di Leone yang membalah tubuh berubah bentuk lagi, masing-masing bagian bergeser ke bentuk singa. Sekarang Athena mendapati dirinya dikelilingi oleh tujuh singa.

"Ahahaha, engkau benar-benar tahu bagaimana menyia-nyiakan waktuku!"

Setelah mendengar tawa Athena yang nyaring, Erica bersiul, dan salah satu singa sekitarnya berbelok ke sisinya.

—— Dengan ini, dia tidak perlu lagi menggunakan taktik apapun.

Erica mengangkat Godou dengan cepat, lalu melompat ke punggung si singa.

Sementara lawannya dikelilingi oleh enam singa, selama dia melakukan yang terbaik untuk melarikan diri tanpa melihat ke belakang – Meski lawannya adalah Athena, menghadapi duel yang dibebankan dengan mantra yang putus asa, dan Cuore di Leone diberkati oleh Tuhan, Tidak mungkin dia bisa menangani mereka dengan mudah dan kemudian mengejar mereka... setidaknya, dia berharap.

Erica berdoa dengan tulus agar musuhnya tidak mengejar, sambil mendorong singa itu untuk bergegas.

Di depannya, Godou terbaring di punggung singa dalam tidur nyenyak. Tentu saja, tidak mungkin dia mati seperti ini. Tidak peduli betapa konyolnya keadaan yang tidak adil, dia adalah orang yang selalu menemukan cara dan jalan menuju kemenangan; Tidak mungkin dia mati dengan mudah.

Dia meletakkan tangannya di dada Godou, memastikan kehangatan dan denyut nadinya.

Setelah menerima dorongan yang dia cari, Erica menunjukkan senyum senang dan cerah.
Campione! v1 5-1

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment