31 December 2017

Campione! v1 5-2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 2

Pengalaman mendekati kematian ini benar-benar sangat tidak menyenangkan.

Godou, yang belum sepenuhnya bangun, berpikir dalam benaknya yang berkabut.

Inkarnasi kedelapan, [Domba], menawarkan kekuatan pemulihan yang ajaib. Terlepas dari seberapa kritis kondisi tubuhnya, kekuatan dewata akan selalu membawa pemulihan penuh.

Sementara Verethragna adalah dewa kemenangan, dia juga merupakan pembela kerajaan.

Di antara sepuluh bentuk, [Domba] memiliki hubungan terdalam dengan kerajaan. Pada zaman kuno ketika penggembalaan bisa disamakan dengan kekayaan, domba-domba itu, yang mampu tumbuh dengan cepat dan bereproduksi dengan kelimpahan, merupakan simbol vitalitas dan kemakmuran.

Subur, produktif, kaya.

Kekuatan untuk menunjukkan vitalitas adalah representasi sempurna dari domba-domba yang menunjukkan sifat-sifat ini.

Tapi jika dia terbunuh seketika, maka kemampuan ini akan menjadi tidak berguna... mengingat ini, dia tidak bisa menahan diri untuk berkeringat dingin setiap kali terbangun dari ketidaksadaran, karena dia harus secara sadar menggunakan kemampuan ini sebelum mati agar bisa bekerja.

Agar lebih berbahaya lagi, kemampuan ini hanya bisa digunakan saat ia berada di ambang kematian.

Godou sendiri pernah mengalami sebelumnya ketidakmampuan menggunakan kekuatan ini untuk menyembuhkan luka serius yang biasa.

Tentu saja, meski dengan batasan keras seperti itu, masih merupakan kemampuan yang luar biasa.

Pembunuh Dewa bisa memanfaatkan kemampuan dewa yang mereka bunuh.

Kekuatan dewata yang diperoleh dengan cara ini disebut [Otoritas].

Ini berarti bahwa semakin banyak dewa yang terbunuh, semakin kuat seorang pembunuh dewa jadinya.

Godou baru saja mengalahkan satu dewa sejauh ini — Verethragna, tapi dikatakan bahwa banyak pembunuh dewa adalah monster yang memiliki banyak [Otoritas].

— Lahir ke dunia ini untuk melawan para dewa, pejuang yang mewakili umat manusia.

Erica pernah menggambarkan para dewa seperti ini: mereka adalah pejuang, raja, monster, tapi pada saat bersamaan juga orang; Mereka adalah eksistensi yang melampaui akal sehat.

Pembunuh dewa lahir dari kemampuan bawaan, juga usaha, dan jelas bukan darah atau takdir.

Hanya kemenangan yang bisa melahirkan seorang pembunuh dewa.

Biarpun seseorang memiliki bakat bawaan, biarpun seseorang bekerja lebih keras daripada orang lain di dunia ini, tanpa kemenangan, seseorang tidak akan pernah menjadi pembunuh dewa.

Itu terlalu ketat, pikir Godou.

Kemenangannya sendiri atas Verethragna sepenuhnya bergantung pada serangkaian kejadian yang luar biasa beruntung.

Lupakan orang normal, bahkan orang spesial seperti orang berbakat atau master legendaris tidak akan pernah bisa mengalahkan dewa. Perbedaan kekuatan itu terlalu besar, cukup bagus untuk membuat perbandingan antara keduanya sama sekali tidak berarti.

Baru setelah serangkaian kejadian luar biasa mungkinkah manusia mengalahkan dewa.

Namun serangkaian kebetulan yang tidak dapat dipercaya bisa melahirkan seorang pembunuh dewa, yang memberi mereka lebih banyak kekuatan daripada yang bisa dimiliki seseorang.

.....Bahkan Godou sendiri menganggap ini bukan ide bagus.

Hanya mereka yang terlahir sebagai dewa atau orang-orang yang terlahir kembali sebagai pembunuh dewa yang bisa saling menentang, itu hanya di luar akal sehat.

Untuk hal seperti itu bisa dicapai hanya melalui keberuntungan, itu pasti bukan hal yang baik. Kekuatan seperti ini seharusnya tidak pernah diberikan kepada satu orang pun, jadi Godou berharap bisa menahan dirinya sebanyak mungkin, bukan untuk menyalahgunakan kekuatan ini, tapi......

Dia menyadari bahwa dia mulai menguasai kekuatan Verethragna.

Pertama kali dia menggunakan [Domba], butuh waktu enam jam untuk pulih dari ketidaksadaran. Kali kedua hanya empat jam. Setiap kali dia menggunakannya, waktu untuk sadar kembali menurun.

Seberapa pendek periode ini bisa menyusut?

Saat beralih ke inkarnasi, dia bisa menggunakan angka seperti ini untuk menggambarkan kemahirannya akan kekuatannya. Tentu saja, Godou tidak suka jatuh ke ambang kematian, tapi untuk perlahan menguasai kekuatan semacam itu, masih ada alasan lain mengapa dia tidak suka menggunakannya.

Kesadarannya mulai jelas.

Saat terbangun, Godou mendapati dirinya terbaring di tempat tidur yang kaku.

Tampak seperti tempat tidur dengan bantal, tapi dia tidak yakin mengapa itu begitu lembut dan hangat di belakang kepalanya.

"Bagaimana rasanya? Bisakah kamu bangun?"

Erica berbisik di samping telinganya.

Sama seperti setiap saat sampai sekarang, dia tetap berada di samping dirinya yang hampir mati saat ini juga.

"......Di mana kita? Dan berapa lama aku tak sadarkan diri?"

"Ini bangku di suatu taman tempat kita lolos, dan kamu hanya tidak sadarkan diri selama dua setengah jam saat ini. Selamat, ini rekor baru."

"Rekor baru semacam ini tidak membuatku bahagia sama sekali. Aku lebih memilih kenaikan waktu."

"Tahu kamu akan mengatakan itu, tapi kali ini pengurangan waktu turun lagi, dan mungkin tidak akan berkurang lagi? — Apa itu membuatmu sedikit lega?"

Balas Erica sambil tersenyum lembut.

Meskipun dia selalu menyeret Godou ke mana-mana, mengejutkan bahwa saat dia paling lemah, sikap Erica juga akan menjadi sangat lembut.

"Hn, sedikit lega."

Sepertinya dia masih belum terbangun sepenuhnya; Penglihatan Godou masih agak kabur, dan dia tidak bisa melihat sekitarnya dengan sangat baik.

Satu-satunya hal yang meyakinkannya adalah kehadiran Erica di sampingnya.

"......Kalau bisa, aku benar-benar berharap orang lain bisa mengalahkan dewa ini. Meskipun, agak tak tahu berterima kasih kalau aku mengatakan ini setelah hampir tidak bisa mempertahankan nyawaku."

"Mustahil. Lawan kita bukanlah seseorang yang bisa kamu kalahkan melalui keberuntungan semata — Tentu saja, memiliki keberuntungan adalah sebuah kebutuhan, tapi kemenangan terakhir akan diputuskan oleh kekuatan dan karaktermu. Kamu seseorang yang memenuhi syarat untuk mengalahkan para dewa, jadi kamu harus lebih percaya diri."

Erica mengatakan ini saat dia dengan anggun memutar-mutar pergelangan tangannya.

Dengan menggunakan tangannya sebagai sisir, Erica mengurus rambut Godou; Gerakannya yang lembut dan berirama membuat Godou merasa sangat nyaman... "Tunggu, dia menyisir rambutku?"

"Kamu mungkin hanya memiliki sebagian dari kekuatannya sekarang, tapi suatu hari kamu pasti akan mengendalikan semua otoritas Verethragna, karena kamu adalah seseorang yang akan menembus rintangan untuk meraih kemenangan. Sampai Godou menjadi raja sejati, aku akan selalu melindungimu — tidak peduli siapa musuhnya, aku tidak akan pernah membiarkan mereka membunuhmu, atau memberikannya kepada orang lain."

Bisik Erica berubah dari nada lembutnya yang biasa sampai penuh dengan tekad.

Itu benar-benar membuatnya senang.

Sejujurnya, Godou merasa dia tidak pantas diperlakukan seperti ini, dan dia agak ingin meminta maaf. Tapi......

"T-terima kasih. Aku selalu menimbulkan masalah bagi Erica, tapi Erica tetap memperlakukanku seperti ini. Aku sangat bersyukur, tapi juga merasa sedikit salah......"

"Kamu tidak perlu meminta maaf padaku, karena aku yang ingin melakukan ini dari lubuk hatiku. Aku hanya ingin Godou mencintaiku dengan jujur. Cukup sederhana?"

"Eh, aku harus minta maaf karena mengatakan hal seperti ini selama ini, tapi posisi ini benar-benar tidak baik!"

Pada saat ini, Godou akhirnya terbangun sepenuhnya dan menyadari situasinya.

Tidak ada yang abnormal dari tubuhnya; Tangan dan kakinya sama bagusnya seperti sebelumnya.

Dia terbaring di bangku panjang dan kotor di sebuah taman kecil. Erica duduk di sampingnya, dengan kepala di pangkuannya, sementara tangannya menyisir rambutnya—

"Mana mungkin. Kamu baru saja kembali dari pintu kematian— jadilah patuh dan istirahat."

Saat dia mengatakan itu, Erica menggunakan kekuatannya yang tidak biasa untuk menekan Godou, yang mencoba bangkit, kembali ke tempat dia berada.

Kaki Erica setipis dan seanggun rusa, sementara pahanya sangat lembut dan membuatnya merasa sangat nyaman.

Ini benar-benar situasi yang berbahaya.

Takkan baik jika dia terus berbaring di sini tanpa mengatakan apapun.

Godou ingin menghindari keadaannya saat ini, sampai pada pemikiran tentang meluncur dari bangku.

"Godou, bukankah menurutmu tidak sopan menolak gerakan baik yang lain begitu keras kepala? Apalagi setelah menyelamatkan hidupmu?"

Meskipun dia mengatakan itu, nada Erica terdengar sangat bahagia.

Godou merasa malu sampai-sampai dia bahkan tidak berani menatap wajah Erica. Yang dia inginkan hanyalah menghindari situasi saat ini.

"Sehubungan dengan itu, aku sangat berterima kasih padamu, dan aku menyesal. Tapi, tidak peduli bagaimana kamu melihat situasi ini sekarang, itu tidak baik!"

"Tapi kenapa? Bukankah ini hanya dasar-dasar pengembangan hubungan kita? Sudah saatnya kita menghentikan perkenalan dan memulai tahap intim kita. Kita harus meluangkan lebih banyak waktu untuk menumbuhkan perasaan kita dengan baik satu sama lain."

Berhentilah mengucapkan kata-kata egois semacam itu.

Bagaimana mungkin pria bernama Kusanagi Godou memiliki keberanian untuk mengambil langkah seperti itu!

"Tapi kita bisa meninggalkan ini untuk nanti, karena kita perlu merencanakan kapan kamu akan membaik. Godou, bagaimana kamu berencana untuk berurusan dengan Athena? Setelah sampai sini, jangan katakan bahwa kamu masih ingin duduk dan bernegosiasi?"

Erica sepertinya menyadari bahwa terlalu kejam untuk terus mendorong, jadi dia mengubah topik pembicaraan.

Akhirnya mereka bisa berbicara dengan normal. Godou mengeluarkan napas saat dia membalas Erica.

"Kamu benar, tapi aku berencana untuk mencarinya lebih dulu, lalu aku akan memutuskan tindakan terakhir berdasarkan keadaan......"

"Begitulah, kamu berencana untuk segera menyerang, dan kemudian memaksa situasi menjadi kebuntuan, bukan?"

Erica memberikan sebuah interpretasi yang benar-benar lepas dari kata-kata Godou.

"Bagaimana kamu sampai pada kesimpulan itu? Kapan aku mengatakannya seperti itu?"

"Karena terus berakhir seperti itu setiap saat, jadi dalam situasi saat ini, kusarankan kita mulai mempersiapkan [Pedang]— kamu tahu apa konsekuensi dari tidak siap melawan lawan seperti Athena jadinya, kan?"

"......Benar, kita perlu mempersiapkan yang terburuk."

Godou mulai berpikir.

Karena dia telah membiarkan Athena pergi, dia bisa saja mengembalikan Gorgonieon kapan saja. Dia membutuhkan persiapan yang sangat mudah untuk menghadapi Athena yang lebih hebat lagi.

Tanpa kekuatan yang memadai, bahkan negosiasi pun tidak akan berjalan ke mana-mana. Ini adalah inti dari masalah yang Erica tunjukkan secara langsung.

"Karena begitu, bagaimana kamu akan meminta bantuanku? Ayo, katakan saja.​​"

Erica tampak sombong.

Meskipun dia benar-benar menyadari apa yang dibutuhkannya, dia sengaja membuat Godou memintanya. Betapa wanita yang kejam.

"......Baiklah, aku ambil kembali apa yang baru saja kukatakan. Tolong ajari aku semua yang kamu tahu tentang Athena. Aku harus mempersiapkan diri untuk melawan dewi itu."

Tanpa bantuan orang dihadapannya, Godou tidak memiliki kesempatan untuk bertarung melawan Athena.

Saat memikirkan ini, dia menundukkan kepalanya untuk mengemis pada Erica.

"Bagus sekali, sekarang jawabanku sudah diputuskan."

Erica meninggalkan bangku panjang itu dan berlutut di depan kaki Godou.

Dengan seringai menggoda, dia dengan hormat berkata:

"Tuanku, aku akan melakukan apa yang kau inginkan. Kaulah master pedangku, dan raja kami para mage. Selama kau menginginkannya, aku akan memberimu kunci kemenangan."

Sesekali, Erica akan menerima sikap hormat seperti ini.

Godou merasa tidak nyaman, jadi dia menariknya kembali.

"Sudah kukatakan, jangan katakan hal seperti itu......Aku ingin Erica menjadi dirinya yang biasa. "

"Masa? Lalu mari kita lakukan seperti biasa. Godou, duduklah di sini, kita akan mulai sekarang."

Godou tiba-tiba terdorong mundur oleh Erica untuk duduk di bangku.

Menyadari tanda-tanda bahaya, Godou mulai panik.

Apakah mereka benar-benar akan melakukan ini?

"Saat kubilang tolong ajari aku, maksudku menyuruhku menggunakan mulutmu, tolong jangan gunakan mantra atau item ritual yang aneh."

"Menurutmu, berapa lama aku harus memberitahumu? Athena berasal dari dewi paling kuno, jadi ada banyak sekali sejarah dan mitologi yang mengelilinginya. Tidak mungkin aku akan membicarakan semuanya, terlalu merepotkan."

Erica mendekati Godou saat dia mengatakan ini.

Karena dengan cepat dia menutup mulut Godou dengan bibirnya, dia tidak bisa lagi menahan perlawanannya.


......Setelah ciuman panjang, Erica membuka bibirnya sejenak dan berkata:

"Hehe, aku benar-benar senang saat ini, karena Godou sangat dingin kepadaku belakangan ini. Kamu telah membuatku terlihat sangat jelas, tapi diam-diam bertemu dengan wanita aneh itu atau dipaksa berciuman dengan Athena, jadi aku benar-benar tidak senang."

Meski dia bilang tidak senang, nadanya manis.

Wajah mereka sangat dekat, hampir sampai ke dahi mereka saling bersentuhan.

"Aku tidak merahasiakannya, dan kasus Athena adalah kecelakaan yang sama sekali tidak terduga. Tapi serius, aku masih tidak berpikir ini adalah ide bagus. Kita harus menggunakan metode yang lebih lengkap dan lebih permanen daripada ini!"

"Apa yang bisa lebih baik daripada bertemu bibir kekasihmu? Lagi pula, orang yang pertama kali menciumku adalah Godou, dan kamu sudah melakukannya lagi beberapa kali sejak saat itu. Setelah semua itu, kenapa kamu masih keberatan?"

"Tapi itu semua dilakukan untuk melawan para dewa! Itu bukan semacam cinta—"

Bibir Godou diblokir lagi sebelum dia bisa menyelesaikannya.

Kali ini pun lidahnya dimainkan.

—Haruskah sampai begini!?

Dia tidak bisa membuka mulutnya meski dia ingin bertanya; Situasi itu sangat menyebalkan. Agar anak lelaki SMA diperlakukan seperti ini dan tetap tidak membangkitkan hasrat, pria itu mungkin saja orang yang sangat tidak normal.

Godou berusaha melepaskan diri dari perangkap madu di hadapannya.

Tapi dia tidak bisa lolos.

Kekuatan pergelangan tangan mereka sangat berbeda; bagaimana mungkin wanita ini bisa begitu kuat?

"Mari kita mulai dengan kelahiran Athena, seperti siapa ibu Athena? Lalu ada hubungan antara Athena dan Medusa."

Erica berbicara lembut di sela ciuman lembutnya dengan Godou.

"Dalam Mitologi Yunani, ibu Athena adalah Metis. Dia adalah istri pertama Zeus, juga dewi kebijaksanaan, tapi sejarah mereka tidak baik. Menurut satu legenda, Zeus memperkosa Metis dengan mengubahnya menjadi seekor lalat, yang menyebabkan dia mengandung Athena."

Ular.

Ekor muncul di dalam citra mentalnya, dan terbentuk menjadi bayangan ular yang penuh. Itu diikuti seekor sapi, dan kemudian sayap — yang berarti bayang-bayang burung datang.

"Bagi Zeus, Metis hanyalah objek nafsunya. Satu-satunya alasan dia membawanya sebagai istri adalah mempertahankan citranya dengan menulis ulang mitos tersebut. Setelah mengetahui tentang kehamilan Metis, Gaia dan Uranus meramalkan bahwa jika dia melahirkan seorang anak lelaki, maka dia akan menjadi lebih kuat daripada Zeus sendiri."

Para dewa memiliki kekuatan melawan sihir.

Itu tidak hanya efektif melawan musuh, tapi juga mempengaruhi mantra yang tidak berbahaya dan bermanfaat.

Bahkan mantra dari rekan-rekannya masih akan terpental dari pembunuh dewa, kecuali sihir itu langsung masuk ke tubuhnya seperti apa yang dilakukan Athena.

Apa yang digunakan Erica saat ini adalah keahliannya untuk memberikan pengetahuannya pada orang lain.

Setiap sejarah itu terkait dengan Athena.

Tujuannya adalah untuk segera mengajarkan Godou semua mitologi dan sifat-sifat dewata yang berhubungan dengan Athena.

"Takut pada anak yang belum lahir, dia menelan Metis dan anaknya, dengan harapan bisa menghancurkan ibu dan anak sekaligus menyerap kebijaksanaan Metis untuk penggunaannya sendiri. Tapi anak Metis, Athena, akhirnya lahir dari kepala Zeus."

Kata-kata yang berasal dari bibir Erica mengalihkan banyak pengetahuan fenomenal ke dalam pikiran Godou.

Inkarnasi kesepuluh dari Verethragna, [Prajurit], dikatakan memiliki pedang emas.

Dan proses ini sangat diperlukan untuk menempa pedang itu.

Baru setelah mendapat pengetahuan yang cukup tentang dewa yang dilawan Kusanagi Godou bisa mengubah wujudnya menjadi [Prajurit].

Dengan kata lain, Athena adalah dewi yang lahir dari kematian ibunya. Ini adalah detail yang sangat penting— di Yunani, 'Metis' juga berarti 'Kebijaksanaan', tapi itu juga asal mula 'Medusa'.

Metis dan Medusa.

Kedua kata ini sama-sama mengandung makna yang sama, dan mereka juga merupakan nama dewi yang memiliki hubungan mendalam dengan Athena.

Dewi trinitas, satu tubuh terbentuk dari Metis, Medusa, dan Athena.

Godou tiba-tiba menyadari artinya.

Itu semua berkat pengetahuan yang telah Erica pindahkan menggunakan bibir dan lidahnya, napas dan air liurnya yang manis, wajah sejati Athena akhirnya terbuka.

Lidah Erica bergoyang-goyang genit untuk menemukan lokasi lidah Godou.

Pengetahuan besar yang menguasainya dan sensasi menyenangkannya melintas di benak Godou.

Dia harus membiarkan semuanya jatuh secara alami ke tempatnya seperti ini.

Kesadaran Godou hilang dalam emosi yang menawan dan kuat.

Sementara Erica sepertinya telah membaca pikiran Godou saat dia mengungkapkan senyuman ringan.

"Bagaimana? Kamu masih ingin berhenti menggunakan metode ini dan kembali ke metode pengajaran yang lebih normal?— Aku lebih suka yang seperti ini. Mana yang ingin Godou gunakan? Haruskah kita terus seperti ini, atau kembali ke metode pengajaran yang membosankan?"

Sebelum menyadarinya, bibir mereka saling berpisah, dan bahkan kaitan mereka pun melemah.

Erica mengendurkan lengannya.

Biasanya, Godou akan memintanya untuk berhenti sejak lama. Tapi setelah sampai sini hanya berhenti sekarang akan sangat sulit. Namun situasi ini masih belum bagus......

Ekspresi Erica penuh kegembiraan saat dia menatap kesedihan Godou.

Senyum setan ini terlalu memikat dan sulit ditolak. Sama seperti perlawanannya menipis dan tubuhnya kehilangan semua kekuatan...

Godou sadar.

Di sudut penglihatannya, seorang wanita yang tersipu malu berdiri di dekatnya.

"Anna-san? Jangan bilang Anna-san, kamu ada di sana... menonton sepanjang waktu?"

"Aku sudah lupa. Anna, kapan kamu kembali?"

Godou dan Erica berpaling untuk melihat ke arah yang sama.

Anna telah bersembunyi di balik lampu jalan, mengamati gerakan masing-masing pasangan itu. Hanya dari melihat Anna, jelas bahwa dia sangat tertarik dengan apa yang mereka lakukan dan terpesona.

"B-Biar kukatakan ini dulu, aku tidak mengintip. Aku hanya khawatir bahwa dua orang muda mungkin tidak dapat mengendalikan diri mereka sendiri dan melakukan sesuatu yang tidak dapat diubah, jadi aku telah berjaga-jaga. Awalnya aku merasa lega melihat Erica-san membiarkan Godou-san beristirahat di pangkuannya, tapi aku tidak pernah mengira Anda berdua akan sangat berani! Sangat memalukan untuk menonton......"

Anna buru-buru menjelaskan dengan wajah bingung.

Godou hanya bisa melihat kegelapan di matanya.

Mungkinkah dia telah melihat gambarannya saat itu tanpa menahan diri?

"Kapan kita bertemu kembali dengan Anna?"

"Saat kamu masih tidur. Setelah kita melarikan diri dari Athena, aku telah menghubungi dia dan dijadwalkan untuk bertemu kembali di sini. Saat pertama kali terbangun, Anna baru saja pergi untuk membeli sesuatu, jadi kamu belum melihatnya."

Sepertinya begitu. Setelah melihat dengan cermat, Anna membawa kopi, teh merah, dan minuman lain di tangannya.

Itu terlalu ceroboh.

'Kalau saja aku memikirkannya, akan mudah untuk menyadari bahwa ada orang ketiga di sini, tapi aku telah...' — Godou yang malu itu ingin menggali lubang dan mengubur dirinya di dalamnya.

"Nah, kalau Anda berdua tidak keberatan, silakan lanjutkan. Tak usah memikirkan aku; pura-pura saja aku tak di sini."

"Tentu saja. Karena Anna sudah mengatakan itu, maka ayo cepat kembali—"

"Jangan buru-buru kembali, dan kita tidak perlu melanjutkan! ......aku berencana untuk kembali ke Tokyo, jadi aku perlu Anna-san mengendarai mobil. Erica kamu bisa menggunakan 'cara normal' untuk mengajariku sisanya."

Godou memberi perintahnya dengan depresi.

Mungkinkah dia benar-benar mengalahkan Athena seperti ini? Dia merasa sangat tidak yakin.
Campione! v1 5-2

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment