20 May 2018

Kujibiki Tokushou Bab 224

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 224 – Malah Dikalahkan

『 Dia orang yang peruntungannya dibaca sebelum Tanya 』

「 Ahh, ada orang itu......begitu ya, itu dia ya 」

Meskipun aku tidak ingat pria itu, aku ingat kejadian itu.

Dia diberitahu untuk pergi ke suatu tempat, dan akan ada tujuh yang baik dan tiga yang buruk dalam pertemuan berikut atau sesuatu.

Aku ingat betul bahwa aku kesal karena Tanya dibacakan satu yang baik dan sembilan buruk segera setelah itu.

『 Hikari juga ingat. Dia memiliki wajah yang sangat bahagia 』

「 Begitu 」

Aku benar-benar tidak ingat wajahnya, tapi karena Hikari mengatakan demikian, maka itu mungkin benar.

『 Apa bedanya dengan caramu memperlakukan Hikari dan aku 』

「 Kalau kau merasa frustrasi, maka ingat apa yang terjadi di era ini 」

『 Guu……! 』

Eleanor tidak bisa mengatakan apa-apa lagi.

Ini adalah fakta bahwa banyak hal akan menjadi lebih mudah jika dia mengingat era ini, jadi mau bagaimanapun membulinya karena itu.

Membiarkannya ke samping, aku memeriksa sekitarnya dengan indraku dikalikan 777x.

Para tentara mengalami penurunan banyak, hanya ada sekitar puluhan.

Namun, mereka semua tersebar, jadi ini sedikit menyebalkan.

"Apa yang harus kulakukan?", Tetapi ketika aku memikirkan itu, Hikari kembali ke bentuk manusia.

「 Otou-san, serahkan pada Hikari 」

「 Apa yang akan kau lakukan? 」

「 Semuanya, keluar 〜 」


Drake itu dipanggil satu persatu dari bayangan Hikari.

Seratus tentara drake. Segera setelah mereka dipanggil, mereka diselimuti oleh aura dan mengubah penampilan mereka menjadi seorang manusia.

Bukan aku yang melakukan itu, aura itu berasal dari tubuh Hikari.

Hikari, dia mendapatkan kemampuan untuk memanggil mereka dan mengubahnya sendiri!

Setelah memanggil seratus bawahannya, Hikari menatapku dengan wajah gembira.

Aku mengelus kepala putriku, gadis tercantik di dunia.

「 Hikari, luar biasa.Kapan kau mempelajarinya? 」

「 Ehehe〜…… Okaa-san mengajariku. Dia mengatakan itu adalah etiket Pedang Iblis 」

「 Begitu ya 」

「 Aku akan pergi dengan semuanya, oke? 」

「 Baiklah. Lakukan yang terbaik untuk menangkap mereka hidup-hidup 」

「 Un! 」

Hikari mengangguk dengan senyum dan berlari, membawa tentara drake bersamanya.

「 Anda mengajarinya sesuatu seperti itu? 」

『 Aku hanya berpikir bahwa dia akan membutuhkannya suatu hari nanti 』

「 Hikari, dia tumbuh dengan cepat 」

『 Mungkin hanya masalah waktu sebelum dia membawa pacarnya atau apalah. Kuku 』

「 Pac……? 」

『 Kuku, aku penasaran apakah Otou-san akan mengatakan "Aku tidak akan memberimu putriku!" atau sesuatu? 』

「 ……tidak 」

『 Hou? 』

「 Ini "Langkahi dulu mayatku" 」

『 Kuku, kau tidak berencana memberinya, tapi kau benar-benar berencana untuk membunuhnya huh 』

Tentu saja, selama aku masih hidup, aku tidak akan membiarkan siapa pun memiliki Hikari kami.

『 Kukuku. Nah, sebelum datang periode pemberontakan 』

「 …… 」

…… 。

………… 。

……………… !?!?!?



Aku telah membayangkan hal terburuk yang pernah terjadi dalam sejarah, tapi aku sadar kembali dan berhadapan dengan pria itu.

Melihat lebih dekat, ada seorang wanita di samping pria itu. Meskipun pria itu tampak seperti manusia biasa, wanita itu memiliki rambut emas dan telinga runcing, dia tampak seperti elf seperti Helen dan Iris.

Wanita itu bersembunyi di belakang pria itu, dan pria itu menutupi wanita itu meskipun dia tampak terkejut.

「 Apa kau baik-baik saja? 」

「 Y-Ya. Kau...... kau adalah si sepuluh, kan? 」

「 Sepuluh? 」

『 Peramal 』

「 Kalau dipikir-pikir itu, aku diberitahu bahwa aku memiliki sepuluh baik ya. Lalu, kau benar-benar orang itu 」

「 Benar. Akulah yang peruntungannya dibaca oleh Akansa-sama. Aku Rex, Rex Apos 」

「 Aku Yuuki Kakeru 」

Sambil memperkenalkan diri, aku melihat wanita itu.

「 Bisakah aku meminta namamu? 」

「 AKu…… ​​Soora Mercouri 」

Katanya dengan suara berbisik.

Soora lebih banyak bersembunyi di balik Rex.

「 Ada apa, Soora? 」

「 Pedang orang itu...... menakutkan 」

「 Pedang? Memang benar bahwa itu terlihat hitam dan menakutkan 」

「 Dan juga, pedang yang lain tadi, itu berubah menjadi seorang gadis 」

「 Kurasa begitu, tapi apa masalahnya dengan itu? 」

Tidak seperti Soora yang tampak takut, Rex hanya tampak tercengang dan tidak mengerti tentang hal itu.

Yah, itu tidak masalah.

Lebih dari itu, itu Mercouri.

Dia menamai dirinya dengan nama keluarga Mercouri.

Bahkan dari bagaimana dia terlihat, dia tanpa keraguan Mercouri yang berhubungan dengan Helen dan Iris.

Aku lega bisa menemukannya.



Olivia mengajukan diri pada interogasi para tentara yang ditangkap hidup-hidup.

「 Manusia tidak baik di dalamnya kan? 」

Katanya.

Aku diberitahu hal yang sama sebelumnya oleh Eleanor, dan itu berarti bahwa Olivia juga melihatku seperti itu.

Memang benar aku tidak pandai dalam hal itu, jadi aku menyerahkannya pada Olivia.

Ketika dia melakukan itu, aku dipandu oleh Rex dan Soora.

Dan sebagai orang-orang yang menyelamatkan desa mereka, Io, Tanya, dan Hikari bergabung dengan kami, berjalan di sekitar desa.

Setelah beberapa saat, aku menyadari sesuatu.

「 Ada lebih banyak wanita 」

「 Memang benar. Aku ingin tahu apakah para pria keluar untuk bekerja 」

Kata Io dan melihat sekeliling dengan penasaran.

「 B-Bukan seperti itu. Hanya ada lebih banyak wanita yang lahir di ras kita 」

Soora dengan malu-malu menjelaskan, sambil masih terlihat sedikit ketakutan.

「 Begitukah? 」

「 Ya. Ini umumnya 1:2 」

「ras semacam itu ya 」

「 Helen dan Iris tidak mengatakan hal seperti itu……sih 」

Aku teringat sesuatu dan beralih ke Soora.

Aku mengambil kipas Helen kami dan membukanya. Aku menggunakan mantra sihir tertentu dan lambang Mercouri muncul.

「 Apa kau tahu sihir ini? 」

「 Sihir S-Sufaragita 」

「 Itu namanya ya? Ini adalah lambang yang hanya rasmu bisa tulis, dan mantra sihir yang menegaskan itu 」

「 Ya, itu benar…… kenapa? 」

"Jadi apa?", Soora menatapku.

「 Tidak, tidak apa-apa kalau memang seperti itu 」

Tidak apa-apa selama aku mengetahui bahwa mereka terkait dengan Mercouri. Ingatan Eleanor dan Tanya sama sekali tidak jelas.

Aku mengangguk pada diriku sendiri dan Soora membuat wajah penasaran.

Dan dibimbing oleh mereka, kami terus berjalan.

Ada bangunan hancur dan asap masih naik, tetapi sepertinya tidak ada korban jiwa.

Aku menjadi semakin ingin tahu tentang tujuan para tentara.

Dan begitu saja, kami tiba di depan sebuah bangunan.

Itu adalah bangunan yang tidak hancur dalam serangan itu, dan meskipun cara dibangunnya sederhana, itu masih lebih besar dari bangunan lainnya.

Berbeda dengan bangunan lain yang memiliki warna yang sama dengan bahan mereka ketika mereka dibangun, itu memiliki warna merah buatan.

「 Tempat ini? 」

「 I-Ini rumah kepala desa. Harap tunggu sebentar 」

Soora masuk ke dalam.

Setelah beberapa saat, penduduk desa berkumpul, dan mengepung kami dari jauh.

Setelah menunggu yang lain, dia keluar dengan wanita lain.

Dia juga memiliki rambut emas dan telinga runcing.

Dia tampak seperti berusia sekitar tiga puluh tahun, kecantikan yang memiliki atmosfer dewasa namun tenang, tidak seperti Soora, Helen, dan Iris.

Dia langsung menghampiriku dan diam-diam menundukkan kepalanya.

「 Namaku Cima Mercouri 」

「 Aku Yuuki Kakeru. Kau bisa memanggilku Kakeru saja 」

「 Terima kasih banyak karena telah menyelamatkan desa kami 」

「 Tidak masalah 」

「 Aku telah mendengarnya dari Soora. Dia bilang bahwa kau mengalahkan puluhan tentara sendirian 」

「 Bukan apa-apa 」

「 Sungguh orang yang rendah hati 」

Aku tidak rendah hati atau apa pun.

Cima menatapku dengan saksama.

Dia melihat wajahku, tubuhku, anggota tubuhku. Rasanya seperti aku sedang dinilai.

Dan setelah itu, dia melihat Io dan Tanya.

「 Mereka juga Kakeru-san......? 」

「 Mereka adalah wanitaku」

Ketika aku menjawab, Cima terlihat sedikit terkejut dan berbisik “mengakui…… itu dengan mudah……”.

Meski suaranya sangat tipis, aku mendengarnya dengan jelas. Bukan berarti itu sesuatu yang harus aku sembunyikan kan?

Setelah memulihkan dirinya dari keterkejutannya, kali ini, Cima memberiku pandangan genit.

「 Meskipun aku ingin memberimu imbalan karena menyelamatkan desa kami, seperti yang kaulihat, kami tidak memiliki apapun yang berharga 」

「 Tidak perluーー」

「 Satu-satunya hal yang bisa kami berikan adalah, sesuatu seperti…… ini 」

Setelah mengatakan itu, Cima menyandarkan tubuhnya pada tubuhku.

Dia menyandarkan tubuhnya dan menggerakkan jarinya ke dadaku.

『 Kuku, dasar penggoda 』

Eleanor tertawa geli.

Aku juga mengerti. Cima sedang merayuku.

Meskipun aku tidak tertarik dengan kata-kata atau imbalan, itu berbeda jika ini.

Cima itu cantik. Di atas seorang elf memiliki kecantikan mirip peri, ia memiliki daya tarik seorang wanita dewasa.

Jika dia akan "berterima kasih" padaku, maka aku akan menyambutnya.

「 Aku akan menerimanya 」

Aku menjawab dengan segera.

「 Jika kau baik-baik saja dengan itu, bersama mereka juga 」

Cima mengangkat tangannya dan para wanita melangkah maju di antara para penduduk desa yang melihat dari kejauhan.

Ada sembilanーーsepuluh jika kau memasukkan Cima.

「 Bagaimana dengan ini? 」

「 Aku akan mengambil semuanya sekaligus 」

「 Baiklah, mari masuk ke dalam 」

Aku dibawa ke rumah tempat Cima keluar.

「 Ahh…… tragedi 」

「 Ada masalah apa? 」

Aku mendengar suara Soora dan Io dari belakang.

「 Cima-sama, dan gadis-gadis yang datang tadi…… mereka, uhh…… sangat kuat 」

「 Mereka menyukai hal-hal ecchi? 」

「 Ya. Mereka masing-masing kuat, bahkan tidak ada sepuluh orang yang akan menjadi pasangan mereka 」

「 Seperti itu 」

「 Ahh…… kami bahkan belum mengucapkan terima kasih padanya karena menyelamatkan desa. Jika ini terus berlanjut, itu benar-benar akan menjadi sebuah tragedi 」

「 Kalau itu tentang itu, maka tidak ada masalah 」

「 Eh? 」

「 10 x 10, cuma 100 kan? Tidak apa-apanya jika hanya sebanyak itu. Ini bahkan kurang dari apa yang Melissa-san bisa lakukan 」

「 Ehhh?! 」

Terlihat oleh percakapan Io dan Soora, aku memasuki rumah Cima, dan dibawa ke kamar tidurnya.

Sepuluh gadis cantik datang sekaligus, dan yang terakhir menjilat bibirnya sementara dia menutup pintu.

Melihat lebih dekat, sembilan lainnya memiliki atmosfer yang sama di sekitar mereka.

Wajah mereka tampak seperti ular yang melihat mangsa mereka. Aku mengerti, itu seperti yang dikatakan Soora.

Aku melihat mereka sekali lagi. Un, sepuluh orang cantik.

Cima, yang paling cantik di antara mereka, bersandar padaku, dan mendorongku ke ranjang.

「 Kakeru-san…… 」

Wajah Cima mendekati wajahku dengan mata berkabut.

Sepuluh wanita cantik ya, menarik.

Aku bersemangat.

『 Lakukan dengan sedang 』

Sambil mengabaikan suara Eleanor, aku mulai "bertarung" dengan Cima dulu.
Kujibiki Tokushou Bab 224

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment