08 June 2018

Kujibiki Tokushou Bab 235

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 235 – Yang Terkuat vs Yang Terkuat

「 Akhirnya aku menemukanmu, pria dengan Pedang Iblis 」

「 Eleanor 」

Eleanor yang berdiri di depanku sepertinya sangat hidup.

Walau aku telah melihat penampilan Eleanor berkali-kali di tempat lotere, Eleanor di depanku ini memiliki ekspresi yang sama sekali berbeda yang dapat dikatakan mereka adalah orang yang berbeda.

Eleanor yang kukenal biasanya akan tersenyum sinis. Dia akan menunjukkan senyuman sarkastik dari waktu ke waktu, dan, yah, dia terlihat sangat menyayanginya ketika dia berinteraksi dengan Hikari.

Dibandingkan dengan itu, Eleanor di depanku memiliki rambut panjang dan jubah hitamnya melambai di udara, terlihat begitu hidup.

Sudut bibirnya terangkat dengan seringai jahat, matanya tajam, dengan kilatan yang tidak menyenangkan.

Meskipun ekspresinya dipenuhi dengan kejahatan yang akan membuat penjahat biasa memutar ekornya dan melarikan diri, dia juga terlihat sangat hidup.

「 Aku tidak menyangka kau akan menyerang lebih dulu 」

「 Akhirnya aku terbiasa dengan tubuhku. Hari ini, aku akan mengambil dua pedang itu 」

「 Maaf, tapi aku tidak akan memberikannya kepadamu 」

「 Kalau begitu, maka aku akan mengambilnya sendiri melalui kekerasan! 」

Mata Eleanor tiba-tiba melebar. Dia melambaikan tangan kanannya ke samping dan Undead Army muncul dari belakangnya.

「 Hikari! 」

『 Un! 』

Suara Hikari tidak berdosa namun tidak gentar.

Segera setelah itu, tentara drake muncul dari belakangku.

Seratus naga Hikari, tidak disamarkan dengan auraku.

「 Hou, itu adalah kemampuan Pedang Iblis. Sudah kuduga, itu sangat mirip denganku. Aku bahkan lebih menyukainya 」

『 Aku kan putri Okaa-san〜! 』

Hikari menjawab dengan gembira seolah-olah dia dipuji ーー tentu saja, Eleanor yang lain tidak bisa mendengarnya.

Undead Army menyerang dan memprovokasi mereka, tentara drake bergerak maju dan bertabrakan dengan mereka.

Detik berikutnya, Eleanor menghilang.

Penampilannya berubah menjadi kabut dan tiba-tiba muncul di depanku.

Aku sudah menduga itu jadi aku menerimanya dengan mengayunkan pedangku.

Eleanor membalas dengan memotong.

*Gakiiーーn!*

Suara metalik menggema di seluruh bidang.

Gelombang kejut diciptakan, mengirim undead dan drake yang melawan terhempas di dekatnya.

「 Mengesankan, bagaimana dengan ini? 」

「 Mu?! 」

Eleanor tiba-tiba menekuk lututnya dan melepaskan tendangan depan.

Aku menjaga secara naluriah, tapi aku masih terhempas dengan kekuatan yang tak terbayangkan yang datang dari tubuh kecil seperti itu.

Aku terhempas sejauh 20 meter dan memperbaiki postur saya di udara.

『 Dia datang! 』

Peringatan Eleanor bergema di dalam kepalaku.

Aku dengan cepat menggunakan Pedang Iblis mengayunkannya dalam 360 derajat dan bertahan dengan melepaskan semua aura saya.

Petir jatuh dari langit.

Itu bukan petir biasa, tapi petir gelap yang tampaknya memiliki semua kejahatan di dunia ini.

Dampak petir melewati seluruh tubuhku. Itu adalah pukulan berat yang menembus intiku.

「 Kufu! 」

『 Otou-san! Ada darah! 』

「 Aku baik-baik saja 」

『 Apa kau masih bisa melanjutkan? 』

「 Tentu saja 」

Giliranku sekarang.

Aku mencengkeram Pedang Iblis dan menyerbu saat aku membungkus diri dalam aura.

Pertama, aku mengayunkan Hikari dengan santai.

「 Hmph, itu sajaーーmu! 」

Eleanor sepertinya mencibir tetapi tiba-tiba mencoba untuk menghindar, namun sudah terlambat.

Seranganku dengan Hikari membayangi Eleanor. Tahu dia tidak bisa menghindar, Eleanor bertahan dengan lengannya.

Aura gelapku mendarat pada Eleanor.

Aku mengangkat perlengkapanku ke atas dan menggunakan dua Pedang Iblis dalam sebuah Tarian Pedang.

*Gagagagagaーー!*, Setiap kali Pedang Iblis memotong Eleanor, aura meledak dan memberikan kerusakan tambahan.

「 Trik lemah! Hmph! 」

Eleanor mendorongku kembali dengan serangan dengan ayunan besar, dia kemudian melepaskan auranya sendiri, menghapus aura gelap yang aku taruh padanya.

Ini adalah pertama kalinya teknikku rusak setelah berhasil.

『 Bagaimanapun, kekuatan yang dimilikinya memiliki sifat yang sama dan memiliki kemurnian yang lebih tinggi 』

「 Itu tidak akan berhasil padanya, huh 」

Kedua belah pihak bentrok sekali lagi.

Gelombang kejut diciptakan, yang akan mengubah medan di sekitarnya.

Kami bentrok dengan kekuatan penuh.

Ini adalah pertama kalinya aku, menerima kekuatan seperti itu.

Raja Iblis Eleanor yang dengan mudah melebihi kekuatan Red Dragon Olivia.

Dan aku belum melihat batas-batas Eleanor.

Dia akan semakin kuat setiap kali kita berbenturan, dan ketika aku berpikir dia mencapai batasnya, dia akan menyerang dengan serangan yang lebih kuat.

Dan itu ーー

「 Apa yang lucu 」

Eleanor tiba-tiba berhenti menyerang dan mengambil jarak dariku.

「 Lucu? 」

「 Kau menyeringai. Apa kau mempermalukan aku? 」

「 AKu...... menyeringai? 」

Aku tidak bisa menahan tusukan Hikari ke tanah dan menyentuh wajahku dengan tangan kiriku.

『 Un, sepertinya Otou-san bersenang-senang 』

『 Aku bahkan berpikir kau akan memiliki kualitas seorang pecandu perang 』

Hikari yang mengatakan itu dengan polos dan bahagia, dan Eleanor yang memutar matanya.

Begitu. Aku menyeringai ya.

Ya tentu saja.

「 Kau terlihat sangat hidup 」

「 Apa maksudmu? 」

「 Itu karena kau terlihat sangat hidup. Kau sekarang, aku sangat menyukainya 」

「 Apa ーー! 」

『 Wa〜 , Otou-san dan Okaa-san sangat mesra〜 』

『 ……dia bahkan tidak pernah memberitahuku sesuatu seperti itu 』

Hikari dan Eleanor membuat "adegan keluarga yang menghangatkan hati yang aneh" yang mereka buat di tempat lotere itu.

Di sisi lain, Raja Iblis Eleanor gemetar karena marah.

「 Mengejek......ku! 」

Detik berikutnya, dia menyerang lurus ke arahku.

Aku merasakan getaran di tulang belakangku. Aku bisa merasakan kekuatan yang belum pernah kurasakan sebelumnya.

Dengan erat aku menahan Eleanor.

Aku mengumpulkan semua kekuatan yang kumiliki dan mengayunkan Eleanor.

――――

Kami bentrok. Semua suara menghilang. Ruang terdistorsi seperti kabut panas dan Eleanor dan aku terhempas menjauh.

Aku membalik udara dan mendarat setelah memperbaiki posturku. Eleanor mendengus dan berhenti di udara.

Tangan kananku terasa mati rasa. Tangan yang kugunakan untuk menahan Eleanor gemetar.

Serangan yang dia lepaskan dengan kemarahan adalah serangan terkuat yang kuterima di dunia ini.

Sangat kuat sehingga mendistorsikan ruang itu sendiri.

「 Sungguh, kau terlalu baik 」

「 Wha……! Jangan merendahkan aku! 」

Dia menggertakkan giginya lagi dan menyerang sambil marah.

Aku bertemu dengannya menggunakan Hikari ーー tetapi Eleanor tiba-tiba memudar dan menutup jarak di antara kami.

Dan, dia meraih leherku dari bawah.

「 Sudah berakhir 」

Sebuah aura menyelimutiku. Itu aura Eleanor.

Aura itu mencoba masuk ke dalam diriku, tapi

「 Apaーー! Mustahil! Kau tidak bisa dirasuki?! 」

「 Benar. Ya, dominasimu tidak bekerja padaku 」

「 Mustahil, tidak mungkin ada manusia yang tidak bisa kukendalikan di dunia ini 」

「 Ada, di sini. Ha 」

Aku melepaskan lengan aura dan meraih Eleanor.

「 Apa yang kaulakukan? 」

「 Kali ini, giliranku 」

Aku melepaskan auraku dan menyelimuti Eleanor.

Aku akan menggunakan teknik itu, teknik yang kubuat selama, insiden Xiphos.

Setelah aura menyelimuti Eleanor sepenuhnya, apa yang muncul adalah

「I -Ini…… apa kau kaluan?! 」 (*lakukan)

「 Kubilang ini giliranku. Hal yang sama yang kau lakukan padaku 」

『 Eiii! Jangan gunakan teknik itu!! 』

『 Okaa-san terlihat sangat imut〜 』

Eleanor dalam diriku protes dan Hikari berkata dengan gembira.

Aku juga membuat Eleanor berubah menjadi seorang anak kecil sebelumnya, jadi Hikari mungkin mengingat waktu itu.

「 Bengsek!! 」 (*brengsek)

Eleanor mengayunkan lengannya dan aku memblokir menggunakan Hikari.

Meskipun dia menjadi lebih kecil, kekuatan yang dia ciptakan benar-benar sama.

「 Hmph! 」

Dan, korosi berhenti.

Raja Iblis Eleanor yang memiliki kekuatan puncaknya menghilangkan korosiku menggunakan tekad.

Dia kuat. Eleanor ini sangat kuat.

Dia adalah lawan terkuat yang pernah kutemui.

Aku bertukar pukulan dengan Eleanor. Kami bentrok berkali-kali dengan kekuatan yang mengubah semua medan di sekitarnya.

Eleanor kuat, tapi aku melebihi dia karena memiliki Pedang Iblis ibu dan anak.

Kami terus berbenturan dan aku perlahan-lahan mendorong mundur Eleanor.

Akhirnya, pedang Eleanor dan lengan Eleanor bentrok, dan aku bisa merasakan dia melemah, jadi aku mengayun ke atas membuat lengannya mengikutinya.

Dan ーー Hikari.

Meskipun aku ragu-ragu sebelumnyaーーkali ini, aku mengayunkan Hikari tanpa ragu-ragu.

*Zaku!*

Eleanor mengangkat lengannya yang lain untuk memblokir tetapi aku memotong seluruh tubuhnya bersama dengan lengan itu.

Tangan kanan Eleanor dikirim terbang dan kegelapan hitam pekat naik seolah-olah itu darah muncrat.

「 Ku……! Uu…… 」

Eleanor mundur beberapa langkah dan terhuyung-huyung.

「 ......UOOOOOooO! 」

Bersama dengan teriakan itu, Eleanor meregenerasi lengannya dengan paksa.

Tubuhnya kembali normal dalam sekejap. Tapi pakaiannya berantakan, keringat muncul di dahinya.

Dalam sekejap ini, aku benar-benar melampaui Eleanor. Pertandingan sudah diputuskan.

Dan sepertinya Eleanor merasakan itu juga.

「 ......bunuh aku 」

Eleanor jatuh ke tanah dan memandang jauh ke langit.

Aku menyarungkan Eleanor dan Hikari.

「 Apa?! Kenapa kau tidak mau membunuhku 」

「 Kapan aku mengatakan aku akan membunuhmu? 」

「 Aku mencoba membunuhmu 」

「 Aku tidak akan membunuhmu. Takkan pernah 」

「 Apa kau mengejekku! 」

「 …… 」

Aku menggeleng dan memberi isyarat.

Detik berikutnya, Hikari berubah menjadi manusia dari bentuk Pedang Iblisnya.

Eleanor menarik napas tajam. Dia memiliki wajah seolah-olah dia tidak percaya apa yang dilihatnya.

「 Pedang Iblis……berubah menjadi manusia?! 」

「 Dia anakku 」

「 Aku Hikari! E〜to, senang bertemu denganmu, kurasa? Okaa-san 」

「 ......Putri, Pedang Iblis, manusia...... tunggu, apa katamu? 」

「 Aku Hikari 」

「 Bukan itu, yang kamu katakan setelah itu 」

「 Senang bertemu denganmu? 」

「 Setelah itu 」

「 Okaa-san 」

「 Kenapa kau memanggilku itu? 」

「 Karena Okaa-san adalah Hikari Okaa-san 」

「 Eii! Itu yang tidak aku mengerti 」

Eleanor menatapku. "Jelaskan", tertulis di wajahnya.

『 Jelaskan dengan benar 』

「 Kurasa begitu. Sebelum itu 」

Aku mendekati Eleanor dan mengulurkan tanganku.

「 Apa artinya ini? 」

Aku melirik Hikari.

「 Kau memahami alasanku tidak membunuhmu, kan? Mari luangkan waktu dan bicara. Ini akan lama 」

「 …… 」

Eleanor menatapku dan Hikari, lalu dia melihat Eleanor tergantung di pinggangku.

Walau ada keraguan yang tersisa dalam ekspresinya, kemarahan dan kebencian, dan keinginan untuk bertarung telah menghilang.

「 ……Aku bisa berdiri sendiri 」

Meski begitu, Eleanor keras kepala. Dia menampar tangan yang kuulur.

Sungguh, gadis ini...... tidak, inilah Eleanor yang seharusnya.

Dan, ketika aku meyakinkan diriku sendiri.

*Bishi!*

Aku mendengar suara retak antara aku dan Eleanor.

Setitik air mata terbentuk dari ketiadaan dan aku melihat sesuatu yang gelap di dalam.

Kegelapan ーー

Kata itu muncul di kepalaku dan aku merasakan getaran di tulang punggungku.

「 Lari! 」

Aku berteriak dan mencoba setidaknya membiarkan keduanya lariーーtapi sudah terlambat.

Retakーーrobekan di angkasa dengan cepat memperluas dan melahap kita semua.
Kujibiki Tokushou Bab 235

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment