03 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 255

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 255 – Api Memusnahkan Segalanya

「 Itu sangat menakjubkan…… 」

Melissa tampak kagum di depan mayat Opis yang tak terhitung jumlahnya di depannya.

Meskipun dia mengenakan pakaian ulama, dia berbeda dari para pedeta lainnya yang kukenal.

Dia adalah wanita yang tak kenal takut yang bisa berdiri di medan perang berdarah, adegan pembunuhan tanpa terhuyung-huyung.

Dan sekarang, dia terlihat benar-benar tidak terpengaruh di depan segunung mayat ular.

「 Kakeru, kau menjadi lebih kuat lagi? 」

「 Hanya sedikit 」

『 Oi, jangan terlalu rendah hati. Aku mendapatkan kembali kekuatan puncakku. Aku tidak akan membiarkanmu menyebutnya hanya sedikit 』

Eleanor protes, tetapi aku mengabaikannya.

「 Mengesampingkan ular...... sepertinya mereka tidak muncul 」

Pertarunganku melawan Opis menghabiskan beberapa waktu.

Aku tidak bisa melakukan apa-apa karena itu adalah lawan yang akan meningkatkan jumlahnya semakin aku membunuhnya.

Kami memutuskan untuk menunggu di sini agar Hemish muncul, tetapi bahkan setelah lewat beberapa saat, sepertinya mereka tidak akan muncul.

「 Sepertinya tidak ada lagi 」

「 Aku juga berpikir begitu 」

「 Terima kasih, Kakeru. Itu sangat membantu 」

「 Jangan pedulikan itu. Aku hanya pergi berkencan dengan wanitaku 」

Kataku, lalu menarik Melissa ke pelukan dan menciumnya.

「 Terima kasih…… 」

Dia tersipu, menjawab dengan wajah senang dengan lebih dari satu alasan.

Tapi itu hanya sesaat. Melissa yang tampak seperti sedang memanjakan pelukanku dengan cepat menguatkan wajahnya sebagai seorang Saintess.

「 Satu-satunya yang tersisa adalah menunggu air 」

「 menunggu lagi? Tapi Hemish sudah dimusnahkan 」

Aku telah mengalahkan semua sumber yang mencemari air di sekitar siniーー

『 Dasar idiot 』

「 Mu?!……ah, aku mengerti 」

Dipanggil oleh Eleanor, aku juga memperhatikannya.

Memotong penyebab utama, bukan berarti bahwa air akan segera bersih.

Kami hanya bisa menunggu air yang tercemar untuk bersih secara alami.

「 Akan sangat bagus jika ada hujan deras, tapi itu tidak bisa dihindari. Dari bagaimana air mengalir di sini, akan baik-baik saja setelah menunggu setengah bulan. Sudah cukup jika aku bisa menyediakan air selama periode itu. Terima kasih, Kakeru. Berkat dirimu, itu menjadi jauh lebih mudah 」

「 Oi, Melissa 」

Dari kata-katanya, aku tanpa sadar membayangkan apa yang dia rencanakan.

「 Apa? 」

「 Air yang disediakan, itu akan disumbangkan oleh Gereja Solon, kan? 」

「 Tidak? Aku akan membayar sendiri. Tidak apa-apa. Menyumbang air adalah hal kecil. Dengan bantuan Kakeru, aku tahu sekarang berapa yang harus kuberikan, jadiーーow! 」

Aku mengetuk kepala Melissa.

Immortal Saintess Melissa. Dia memiliki tubuh abadi yang akan pulih bahkan jika dia dibagi menjadi dua bagian oleh Eleanor, jadi aku mengetuk sedikit lebih kuat.

「 A-Apa yang kaulakukan? 」

「 …… 」

"Ada batasan untuk bersikap terlalu baik" adalah apa yang ingin kukatakan, tapi.

『 Kuku, itu adalah kata-kata yang tidak berguna bagi Saintess yang melakukan pekerjaan seumur hidup tanpa pamrih untuk menyelamatkan orang ーー hei! 』

Aku juga memberi Eleanor yang berbicara dengan ceria dengan jentikan jariku.

Setelah melakukan itu, aku menatap Melissa.

Melissa yang menutupi kepalanya dengan tangannya sambil menatapku dengan mata berkaca-kaca.

……*mendesah*.

「 Mari pergi ke sumber air 」

「 Eh? KenapaーーAh, tunggu aku, Kakeru! 」

Aku mengabaikan Melissa dan berjalan dengan cepat. Melissa segera menyusul.

Aku berjalan dengan langkahnya mengikutiku dari belakang.

Kami tiba di sumber air di mana suara air mengalir bergema di dalam kegelapan.

「 Di sini ya, sumber air 」

「 Benar, tapi apa yang akan kau lakukan? 」

「 Aku akan memurnikannya sekaligus 」

「 B-Bagaimana? 」

Aku hanya perlu membakarnya dengan api.

Sihir pertama yang kupelajari ーーyang kuterima dengan tubuhku setelah datang ke dunia ini adalah Sihir Api.

Kalau aku menggunakan semua kekuatan sihir yang kumiliki sekaligus, makaーー

『 Haruskah aku meminjamkan kekuatanku? 』

「 Apakah kau memiliki ide yang bagus? 」

『 Tidak persis ide, tapi kekuatan yang kuterima 』

「 He〜」

『 Aku bisa menggunakannya sendiri, tapi...... aku akan berikan padamu. Buat Saintess itu mundur 』

「 Melissa, mundur. Aku akan bersiap untuk melakukannya 」

「 U-Un. Aku mengerti 」

Melissa mundur dengan patuh saat diberitahu. Setelah mundur beberapa langkah, dia memiringkan kepalanya dan berjalan beberapa lagi.

「 Apa sudah cukup? 」

『 Tidak masalah. Apa kau siap? 』

「 Aku bisa menebaknya, lakukan 」

『 Kukuku 』

Eleanor tertawa, dia tampak begitu ceria, namun sangat jahat.

Detik berikutnya, tubuhku diselimuti oleh api.

Itu adalah api yang dilepaskan oleh Eleanor, itu adalah api gelap.

「 Kakeru?! 」

Melissa berseru dengan khawatir. Aku mengangkat tangan untuk menghentikannya.

Ada dua cara untuk belajar sihir di dunia ini. Salah satunya adalah ini.

Jika seseorang mampu bertahan setelah menerima serangan sihir, dan jika itu memiliki bakat, maka mereka akan mempelajarinya sendiri.

Dan, semua kecakapanku dikalikan 777x, sebuah keadaan di mana aku bisa belajar sihir apa pun selama kuterkena olehnya.

Satu-satunya yang tersisa adalah bertahan.

Api gelap Eleanor lebih menakutkan daripada biasanya.

Tidak hanya terbakar di permukaan, aku bahkan bisa merasakan sakit dari dalam tulangku.

Tapi aku bertahan, aku bertahan sambil melepaskan seluruh kekuatanku.

Kobaran api terus menyala untuk sementara waktu. Namun akhirnya, itu akhirnya padam.

「 Apakah kau baik-baik saja, Kakeru? 」

「 Kau menyadari apa yang kulakukan di tengah jalan, kan? 」

「 Tapi itu masih mengkhawatirkan. Itu tampak sangat...... itu sangat menakutkan 」

「 Ini api Eleanor. Hanya tampilannya yang menakutkan 」

『 Hmph, apa maksudmu hanya tampilannya 』

Eleanor memprotes. Tentu saja, dia tidak serius marah.

「 Sekarang, ayo lakukan 」

Aku sekali lagi menghadap ke sumber air.

Aku mengulurkan tangan, menggunakan api gelap yang kupelajari dari Eleanor.

Api gelap hanya seukuran percikan yang perlahan-lahan dinyalakan saat itu maju, tapi saat itu memasuki sumber air,

*BOOOSH!!!*

Api langsung melonjak.

Itu membakar ke atas seolah-olah air biasa berubah menjadi bensin.

Sumber air langsung diselimuti oleh api gelap.

Air menguap begitu menyentuh api, tapi belum berakhir dengan itu saja. Itu terus membakar tanah.

Itu hanya terjadi selama lima detik, tapi sumber air berubah menjadi danau yang benar-benar kering.

Tetapi meskipun semua air yang tercemar itu padam, bukan berarti sumber airnya dihancurkan.

Baru, air segar dengan cepat bermunculan.

「 Seharusnya baik-baik saja sekarang 」

「 Kakeru benar-benar menakjubkan…… Aku tidak bisa membayangkan cara memecahkannya 」

"Ini semua salahmu", pikirku, tapi aku tidak mengatakannya.

Sebagai gantinya,

「 Aku akan membuatmu membayarnya, secara pribadi 」

「 Un! Dengan senang hati 」

Saintess yang kutarik ke pelukan mengangguk dengan senyumnya yang paling bahagia.
Kujibiki Tokushou Bab 255

Diposkan Oleh: setiakun

1 Komentar: