14 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 266

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 266 – Keajaiban Kakeru


「 Tuhan, ya…… 」

Gadis itu menatapku dengan mata memohon.

Kenapa dia bisa mengerti suaraku, tapi dia tidak bisa mengerti suara Hikari dan pria itu dari tadi?

Itu adalah hal pertama yang menggangguku.

「 Sebelum itu, jawab aku. Bisakah kau mendengar suara Hikari ーー gadis ini? 」

「 Bukannya aku tidak bisa mendengarnya, aku hanya tidak bisa mengerti apa yang dia katakan 」

「 Tidak bisa mengerti? 」

「 Aku bisa mendengar suaranya, tapi, uhm, kedengarannya seperti angin atau sesuatu...... 」

「 ......apakah itu sama dengan orang lain? 」

「 Un. Sampai sekarang, aku hanya bisa mendengar suara Tuhan. Karena itu…… 」

Gadis itu menatapku, menjadi semakin putus asa.

「 Apakah engkau Tuhan? 」

「 Akuーー」

「 Caroline-sama ーー」

Ketika aku hendak menjawab, aku mendengar suara ーー mungkin suara wanita ーー dari kejauhan.

Gadis yang bernama Caroline tidak menjawab atau bereaksi. Dia mungkin tidak bisa mendengarnya.

Aku berpikir sejenak dan menyembunyikan diriku dan Hikari menggunakan aura kamuflaseku.

Aku berpikir untuk menyembunyikan fakta bahwa dia dapat mengerti diriku, setidaknya sampai aku mengerti mengapa itu terjadi.

「 Ya Tuhan?! Kemana engkau pergi…… 」

Gadis itu melihat sekeliling mencariku dengan panik.

Matanya tampak hendak menangis, dia tampak seperti anak yang ditinggalkan oleh orangtuanya.

「 Caroline-sama. Kau di sini 」

Seorang wanita setengah baya memasuki gereja.

Wanita yang mengenakan pakaian lama polos dengan warna pudar berbicara dengan gadis ituーー Caroline.

「 Caroline-sama, kami sudah menyiapkan makananmu 」

「 Di mana engkau? Tuhan, dimana...? 」

「 Sungguh memalukan...... sepertinya Tuhan belum memanggilmu lagi 」

Wanita itu menatap Caroline dengan tatapan sedih.

Dia tidak menatapnya dengan kasihanーーsebaliknya, dia tampak empati dan sedih tentang itu seolah-olah itu tentang dirinya sendiri.

Dan bahkan wanita itu, Caroline tidak bereaksi dengan suaranya.

「 Caroline-sama 」

「 Ya Tuhan, tolong…… tolong tunjukkan dirimu padaku sekali lagi 」

「 Caroline-sama 」

Wanita itu memanggilnya dengan keras, tetapi Caroline tidak bereaksi sama sekali.

Ketika tangannya direbut, Caroline akhirnya melihat ke arah wanita itu. Wanita itu memegang tangan Caroline dan menelusuri jarinya.

Aku menduga dia menulis karena aku ingat Caroline mengatakan "menulis" sebelumnya ketika dia berurusan dengan Hikari.

「 Makanan…… 」

「 Itu benar, makanan sudah siap, Caroline-sama. Kau perlu makan banyak dan menjadi sehat, jika tidak, kau tidak dapat mendengar suara Tuhan 」

「 Makanan…… 」

Caroline berbisik.

Bagaimana aku harus menggambarkan ini?

「 Bentuk yang tidak nyaman. Dengan itu, suara yang kau dengar sebelumnya adalah suara Tuhan ya 」

「 Ya! Kata-kata yang Tuhan katakan padaku, aku ingat semuanya 」

「 Eh? 」

「 Caroline-sama? 」

Aku mengangkat suara terkejut bersamaan dengan wanita itu. Wanita itu terkejut bahwa Caroline tiba-tiba berbicara dengan nada seperti balasan.

Tapi aku terkejut dia bisa mendengar suaraku, meskipun aku disembunyikan oleh aura kamuflase.

Ini tidak pernah terjadi sebelumnya.

Aura kamuflase ini menggunakan kekuatan Eleanor, dan hanya mereka yang memiliki kekuatan yang sama atau lebih besar daripada Eleanor yang bisa mendengar suaraku dan melihat sosokku.

Tapi Caroline bisa mendengarku.

Dia masih melihat sekeliling, dan dia bahkan akan melihat ke atas.

Sudah jelas bahwa dia tidak bisa melihat sosokku di sampingnya.

「 Bisakah kau mendengar suara saya? 」

「 Ya Tuhan! 」

Dia menunjukkan kegembiraan dan matanya berbinar. Sepertinya dia bisa mendengarku.

「 Dia bisa mendengar suara Otou-san? Itu luar biasa〜 」

「 Bagaimana dengan Hikari? Bisakah kau mendengar suara putriku? 」

「 Putri? Tidak, aku hanya bisa mendengar suara Tuhan 」

Dia tidak bisa mendengar suara Hikari ya.

Ini menjadi semakin aneh.

Meskipun kita berdua diselimuti oleh aura kamuflase, dia hanya bisa mendengar suaraku.

「 Uhm…… Caroline-sama. Bisakah kau benar-benar mendengar suara Tuhan sekali lagi? 」

Wanita yang datang untuk Caroline bertanya dengan gugup. Tapi Caroline bahkan tidak bisa mendengar suara wanita yang berdiri di sampingnya.

Tampaknya, dia hanya bisa mendengarku. Dia hanya bisa mendengar suaraku.

Aku tidak tahu alasan dibaliknya, tapi aku bisa menggunakan ini.

Jika dia hanya bisa mendengar suaraku, jika dia hanya bisa mendengar suaraku seperti ketika dia bisa mendengar suara Tuhan.

Aku pikir aku bisa memanfaatkan situasi ini.

Sekarang, apa yang harus kulakukan?

『 Serahkan pada saya 』

Bisakah kau melakukan sesuatu tentang situasinya?

『 Umu. Aku akan menunjukkan sesuatu seperti Keajaiban Tuhan 』

Bisakah kau melakukan itu?

『 Aku bisa, jika kami memanfaatkan apa yang kau lakukan dengan Althea 』

Sepertinya dia punya ide.

『 Buat tanaman itu semacam benih. Aku akan membuatnya tumbuh 』

Begitu ya. Kedengarannya seperti keajaiban.

「 Caroline 」

「 Ya Tuhan?! 」

「 Lakukan seperti apa yang akan kukatakan 」

「 Ya! 」

Caroline mengangguk dengan wajah penuh senyum. Dia meninggalkan wanita itu dengan setengah ragu dan bertindak seperti yang kukatakan.

Dia meninggalkan gereja sejenak.

Dia mencari buah-buahan di dekatnya dan kemudian menanamnya di pinggir jalan.

Ini bukan lapangan. Itu di samping jalan yang terlihat sangat sedikit nutrisi.

Dia menanamnya di sana.

「 Yosh, kau berbuat baik 」

『 Biarkan dia menawarkan doanya. Itu membuatnya tampak asli 』

「 Sekarang.Caroline, berdoalah 」

「 Ya, Ya Tuhan! 」

Caroline meletakkan tangannya bersama dan mengucapkan doanya kepada buah yang baru saja dia tanam.

Caroline yang tiba-tiba berdoa di depan gereja mengumpulkan perhatian dari orang-orang yang lewat.

「 Apakah dia melakukan sesuatu lagi? 」

「 Orang itu. Mungkin ingin mengumpulkan perhatian lagi 」

Sebagian besar dari mereka menatapnya dengan dingin. Tatapan meremehkan sedang diarahkan ke Caroline.

『 Aku membuat koneksi. Satu-satunya yang tersisa adalah kau mengirim kekuatanmu 』

Aku mengerti.

Aku mengulurkan tangan dan mengarahkan kesadaranku ke arah buah.

Sama sebagaimana aku meremajakan Altheaーーaku mengirimkan kekuatanku sekaligus.

Sementara penduduk kota menyaksikan dengan cemooh, sebuah tunas muncul dari tanah.

Itu adalah kuncup kecil, tapi itu adalah tunas yang melambangkan napas kehidupan baru.

「 Hei, lihat itu ー ー」

Sementara sebagian besar penonton mencemooh, satu orang melihat tunas ーー segera setelahnya.

"Itu" tumbuh eksplosif.

Dari tunas kecil menjadi pohon, dari pohon menjadi pohon besar.

Seolah-olah itu tumbuh selama bertahun-tahun, tidak, puluhan tahun. Seolah-olah itu adalah video selang waktu yang memadatkan puluhan tahun dalam satu menit.

「 Kya! 」

Caroline jatuh ke pantatnya. Dia didorong oleh pohon besar yang tumbuh ketika dia sedang berdoa.

Dan orang banyak.

「「「 ……………… 」」」

Sebagian besar membuka mulut mereka dengan bengong. Rahang mereka menganga.

Pohon yang ditanam berubah menjadi pohon besar dalam sekejap. Orang-orang yang menyaksikan itu melongo.

「 I-Itu Tuhan. Ini keajaiban Tuhan! 」

Setelah salah satu dari mereka mendapatkan kembali dirinya dan mulai berlutut dan mempersembahkan doa-doanya ke pohon, orang-orang lain yang datang untuk menonton juga jatuh berlutut dan mulai berdoa.

Mereka mengucapkan doa-doa mereka atas keajaibanーーitu juga ditujukan kepada Caroline.

「 Ya Tuhan…… Tuhan belum meninggalkanku 」

Caroline sendiri tidak mendengar suara orang banyak. Dia sepertinya hanya tergerak oleh keajaiban Tuhan.

『 Bagus untukmu, "Ya Tuhan" 』

Ucap Eleanor dengan nakal.

Dengan ini, kami telah mengambil langkah pertama untuk menjadikan Caroline sebagai paus. Pembukaan untuknya baru saja dimulai.
Kujibiki Tokushou Bab 266

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment