14 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 267

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 267 – Kompabilitas Terbalik

Di dunia di mana sihir ada, keajaiban tampaknya berada dalam jangkauan tangan.

Karena sihir ada, fenomena supranatural “biasa” dapat dijelaskan hanya dengan mengatakan itu dilakukan dengan sihir.

Sebagian besar orang di dunia ini bisa tahu itu. Bahkan rakyat jelata dapat menggunakan sihir, jadi apakah itu sihir atau bukan itu mudah dimengerti oleh penonton.

Itulah mengapa hal-hal yang tidak dilakukan melalui sihir,

Hal-hal yang tidak dilakukan dengan menggunakan kekuatan sihir, mereka dilihat sebagai keajaiban.

Perbuatan Melissa adalah contohnyaーーdan seperti apa yang dilakukan Caroline saat ini.

Orang yang lebih lemah dari Eleanor tidak dapat merasakan kekuatannya, jadi apa yang mereka lihat hanyalah hasilnya.

Dengan demikian, mereka akan mengenalinya sebagai mukjizat Tuhan.



Di kota Ainon, di kamar Caroline.

Ruang kecil jauh di dalam gereja adalah kamarnya.

Hampir tidak ada perabotan, sebagian besar adalah meja, kursi, tempat tidur, dan bantal serta selimut.

Meskipun tidak sobek, itu sudah tua.

Semua barang jelas terlihat seperti usang.

Setelah dibawa ke ruangan itu, aku melepaskan aura kamuflaseku dan menunjukkan sosokku bersama dengan Hikari.

「 Ya Tuhan! 」

「 Cukup dengan Tuhan-nya. Aku Yuuki Kakeru 」

「 Yuuki…… Kakeru? 」

「 Ya, kau bisa memanggilku yang mana saja yang kau inginkan 」

「 ......Aku tidak bisa memanggilmu, Tuhan? 」

Caroline menatapku dengan tatapan ke atas.

Matanya adalah memohon.

『 Dia benar-benar mengenalimu sebagai Tuhan-nya. Apa yang akan kau lakukan? 』

Aku menjentikkan pedang Eleanor dengan jariku melihat dia menyeringai di kepalaku.

「 Baiklah, itu juga baik 」

「 Terima kasih, Tuhan! 」

「 Baik untukmu, Onee-chan〜 」

Hikari mengatakannya sambil tersenyum, tetapi Caroline hanya memiringkan kepalanya.

「 Kau tidak bisa mengerti kata-kata Hikari huh 」

「 Aku minta maaf 」

「 Tidak, itu bukan salahmu…… hmm 」

Aku berpikir sejenak. Aku bertanya-tanya apakah dia benar-benar mengerti hanya kata-kataku.

Aku ingin memeriksa itu, jadi aku mengambil Warp Feather-ku dari Gudang Dimensi Berbeda.

「 Pegang aku, Caroline. Hikari juga 」

「 Eh? Ah, ya 」

「 Un! 」

Aku warp dengan dua orang yang memiliki reaksi berbeda.

Tempat yang ku-warp adalah ruangan yang mewah dan lebar, benar-benar berbeda dengan kamar Caroline.

Ini sebuah kamar di dalam istana Mercouri. Di sana ada Helen yang mengenakan gaun puteri.

Mata Caroline melotot keheranan karena warp yang seharusnya tidak ada di dunia ini.

「 Kakeru-sama? Ada apa? 」

Di sisi lain, Helen memperhatikan kami dan tidak menggerakkan alis bahkan setelah kami tiba-tiba muncul karena dia sudah tahu kemampuanku ini.

Seperti biasa, dia diselimuti oleh aura kerajaannya.

Ada juga pembantu yang membantu Helene mengganti pakaiannya.

Aku pikir mungkin dia akan pergi ke pertemuan.

「 Aku ingin kau membantuku dengan sesuatu sebentar. Aku tidak akan merepotkanmu 」

「 Silakan lakukan sesuai keinginan 」

Helen mengangguk tanpa menunjukkan keraguan.

Para pelayan di sekitarnya membaca suasana dan mundur selangkah.

「 Caroline. Bisakah kau mengerti apa yang dia katakan? 」

「 Uhm…… 」

「 Merupakan suatu kehormatan untuk bertemu denganmu. Kau adalah “Anak Tuhan” Caroline-sama, bukan? Aku Helen Teresia Mercouri 」

Seperti yang diharapkan dari Helen. Sepertinya dia sudah tahu soal Caroline.

「 Uhm…… maaf, Tuhan…… 」

「 Tidak apa-apa. Maaf merepotkanmu, Helen 」

「 Bukan apa-apa...... seperti yang diharapkan dari Kakeru-sama 」

Aku mengucapkan selamat tinggal kepada Helen yang sepertinya telah memperhatikan sesuatu, dan kali ini, aku warp ke tempat Rica.

Di istana Calamba, harem Rica, Taman Mawar.

Rica ada di sana menyisir rambut seorang gadis cantik.

Rambut panjang dan mengilap gadis cantik itu disisir, membuatnya semakin cantik.

「 Kakeru! 」

Rica memperhatikanku dan menghentikan tangannya. Dia berdiri dan berlari ke arahku.

「 Apa terjadi sesuatu? Kau tidak memberitahuku kau datang hari ini 」

「 Maaf, aku hanya ingin kau membantuku dengan sesuatu 」

「 Apakah ini tentang gadis ini? 」

Rica memandang Caroline.

「 Dia bernama Caroline. Kau tahu dia? 」

「 Caroline "Itu"? 」

「 Uhm…… 」

「 Ini Rica Calamba. Senang bertemu denganmu 」

Rica mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan. Caroline menjabat tangannya, tapi.

「 Maafkan aku, Tuhan …… 」

「 Aku mengerti. Jangan pedulikan itu 」

「 Oh! Kakeru bisa berbicara dengannya? 」

「 Apakah cerita itu benar-benar terkenal? 」

「 Ya, lumayan 」

「 Begitu ya 」

Mengingat Helen memanggilnya "Anak Tuhan", aku entah bagaimana mengerti bahwa Caroline cukup terkenal.

「 Maaf, aku akan datang lagi 」

「 Ya, aku akan menunggumu 」

Rica mengirim kami dengan senyuman, sementara gadis dengan rambut keemasan menunjukkan ekspresi yang agak kecewa.

Aku mengucapkan selamat tinggal kepada mereka dan warp ke tempat berikutnya.

Aura, Fiona, dan Selene yang menggunakan Pedang Iblis Xiphos.

Aku melangkahkan kaki ke banyak tempat, membiarkan dia bertemu semua jenis orang, tetapi Caroline tidak mengerti kata-kata mereka.

Dia hanya bisa mendengarku, dia hanya bisa mengerti kata-kataku.

Setelah berkeliling, kami kembali ke kamar Caroline.

「 Aku minta maaf, Ya Tuhan…… 」

Caroline tahu niatku, dan dia juga tahu apa yang kulakukan, tetapi dia hanya terlihat dia tidak bisa menjawab harapanku.

Dia mengendurkan bahunya begitu menyedihkan, membuatnya lebih kecil dari perawakannya yang bertubuh mungil.

「 Jangan pedulikan itu. Itu bukan salahmu 」

「 Un…… 」

Aku berpikir sekali lagi sambil menghibur Caroline.

Hampir dipastikan dia tidak bisa mengerti kata-kata orang lain kecuali aku. Yah, itu juga bagus.

Aliasnya “Anak Tuhan” yang kudengar berkali-kali.

Dia bisa mendengar suara Tuhan, dia hanya bisa mengerti suara Tuhan, jadi Anak Tuhan.

Aku berpikir bahwa memiliki Caroline hanya memahami kata-kataku membuat segalanya lebih mudah sebagai gantinya.

Untuk membuatnya menjadi Paus, untuk menjadikannya pengganti Melissa, ada banyak hal yang perlu kulakukan.

Aku kira aku harus mengumpulkannya lebih dulu. Juga, aku ingin saran orang lain.

Mungkin dari Althea, Delfina, dan Helen.

Aku berpikir untuk meminta nasihat mereka.

「 Uhm…… Tuhan 」

「 Un? 」

「 Aku, aku senang hanya bisa berbicara dengan Tuhan 」

「 …… 」

Tentu saja, aku tidak menerima kata-kata Caroline seperti itu.

Ketika dia mengatakan itu, dia tampak sangat sedih.

Dijelaskan secara singkat, dia mendorong dirinya sendiri.

Aku dapat dengan mudah memahami bahwa dia mengatakan kepadaku “Aku baik-baik saja” sambil mendorong dirinya sendiri.

「 Bagaimanapun, ini adalah kekuatan yang diberikan kepadaku oleh Tuhan? 」

「 Diberikan kepadamu? 」

「 Un. Tuhan sebelumnya mengatakan kepadaku, kekuatan ini suatu hari nanti akan menyelamatkan dunia ini, itu adalah kekuatan yang membuat orang bahagia 」

Dia diberitahu itu, ya.

Dan...... kekuatan.

「 …… 」

「 Ada apa, Tuhan? 」

「 Anda tidak ingin berbicara dengan orang lain? 」

「 A-Aku baik-baik saja meskipun tidak bisaーー」

「 Aku tidak bertanya apakah kau baik-baik saja dengan itu. Kau mau atau tidak? Yang mana itu? 」

「 ……eh? 」

Caroline tertangkap basah. Dia segera menjawab.

「 Aku mau, tapi …… 」

Dia berkata dengan lembut.

『 Dia tidak terbiasa berbicara jadi dia mungkin bahkan tidak berpikir untuk menyembunyikannya 』

Aku juga berpikir demikian.

Maksudku, emosi-emosi Caroline pada dasarnya menunjukkan itu sepanjang waktu.

Jika aku melempar bola padanya, dia akan melemparkannya kembali.

Karena dia tidak terbiasa berbicara, reaksi dan balasannya biasanya langsung.

Dan dia bilang dia mau.

「 Jika demikian, maka aku akan membiarkanmu 」

「 Eh? M-Melalui tulisan? 」

「 Bukan 」

Aku menggelengkan kepala. Aku mengulurkan tangan dan membuka Gudang Dimensi Berbeda.

Dari sana, aku mengeluarkan hadiah yang kumenangkan dari lotere.

Skill "Kompatibilitas Terbalik".

Aku menggunakannya pada Caroline.

Cahaya menyelimuti Caroline dan meleleh ke tubuhnya.

「 A -Apa yang terjadi, Tuhan 」

「 Fokus. Fokus sambil berpikir kau ingin mengerti 」

「 Eh? 」

「 Hikari 」

「 Un! 」

Hikari yang berperilaku saat dia mengikuti kami sepanjang waktu dan menyaksikan peristiwa yang terjadi mengangguk.

「 Aku Yuuki Hikari 」

「 ……? 」

「 Fokus, beri tahu dirimu bahwa kau ingin mengerti apa yang dia katakan 」

Aku mengatakan kepadanya sekali lagi. Setelah melihat Caroline mengerutkan alisnya, aku menepuk punggung Hikari.

「 Aku Yuuki Hikari 」

「 Ah……! 」

Mata Caroline melebar.

「 A-Aku mengerti! 」

「 Benarkah?! Kau bisa mengerti Hikari? 」

「 Un! Ya Tuhan, aku mengerti! 」

Sepertinya itu super efektif.
Kujibiki Tokushou Bab 267

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment