16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 292

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 292 – Bersinar

Aku turun dari ranjang dan mengenakan pakaianku.

「 Tuhan……? 」

Caroline memanggilku dari tempat tidur.

Dia duduk sambil telanjang, tapi dia bahkan tidak memiliki niat untuk menyembunyikan tubuhnya.

Mungkin karena asuhannya, dia tampaknya memiliki sedikit rasa malu dibandingkan dengan "ratu" atau "putri".

「 Kau hanya harus beristirahat di sana. Kau pasti lelah, tidak perlu memaksakan diri 」

「 Un. Tapi Tuhan 」

「 Hm? 」

「 Engkau belum puas? 」

Meskipun dia menanyakan itu sebagai pertanyaan, dia terdengar sangat yakin.

Dia bertanya padaku dengan nada seperti itu.

「 Kau bisa tahu? 」

「 Un, cahaya Tuhan, itu berubah ketika kita melakukannya, tapi masih seperti itu sekarang 」

『 Kukuku, dia benar-benar telah melihatmu, mengetahui bahwa kau masih terangsang 』

Aku menjentikkan Eleanor dengan satu jari.

Bukannya aku "masih" terangsang, aku "sedang" terangsang.

Aku menjawab pertanyaan Caroline.

「 Ya, aku akan pergi ke tempat Nana sekarang. Aku mengatakan kepadanya bahwa aku akan datang malam ini 」

「 Nana……? 」

「 Kau tidak ingat dia? Dia yang paling kuatーーatau lebih tepatnya 」

Aku ingat kata-kata Caroline.

「 Dia wanita secerah matahari di siang hari 」

「 Aku mengingatnya 」

「 Aku akan ke tempat dia sekarang 」

「 Engkau akan pergi, dan melakukan "itu" padanya? 」

「 Kau benar 」

「 …… 」

Caroline terdiam.

Dia menunduk, menjatuhkan pandangannya ke kakinya. Dia sepertinya memikirkan sesuatu.

Hanya beberapa puluh detik, Caroline mengangkat kepalanya sekali lagi.

「 Boleh aku melihat? 」

Dia bertanya, meminta sesuatu yang biasanya merupakan permintaan yang tidak masuk akal.



Di dalam mansionku, di kamar yang berbeda.

Nana yang dipandu di sana oleh Miu sudah menunggu.

Dia tidak mengenakan armornya seperti biasa. Sebaliknya, dia mengenakan pakaian dalam panjang yang mirip dengan hadajuban.

Menurut Nana, dia menungguku mengenakan pakaian "Aku sudah membersihkan badanku".

Aku menjelaskan permintaan Caroline padanya.

Setelah mendengarkan apa yang kukatakan sampai akhir, Nana tidak menunjukkan keraguan atau ketidaksenangan. Dia memiliki ekspresi yang sepertinya tidak terpengaruh oleh itu.

「 Dipahami 」

Dia menjawab.

「 Apakah kau yakin? Kau akan diawasi 」

「 Tidak perlu malu dalam tindakan menerima kasih sayang Aruji. Aku tidak punya apa-apa untuk dibuat malu 」

「 Begitu ya 」

「 Dan juga…… 」

Nana memandang Caroline.

「 Terus terangーーkami berdua adalah wanita Aruji, itu lebih merupakan alasan untuk tidak menolak 」

「 Kau bisa tahu? 」

「 Atmosfer di sekelilingnya berbeda dari sore sebelumnya 」

「 Atmosfernya, ya 」

Nana tidak memiliki mata dengan kemampuan spesial seperti Carolineーーmeskipun aku memberinya lotere cheat attack tambahan, dia tidak memiliki sesuatu yang bisa disebut kemampuan spesial.

Nana Kanou hanyalah seorang “ahli pedang biasa yang luar biasa”.

Itu sebabnya aku mengerti dia mengatakan "atmosfer di sekelilingnya berbeda".

「 Yosh, ayo mulai 」

「 Ha! 」

「 Aku juga mengatakan ini pada Nikki dan yang lainnya. Ketika kita melakukan ini, lebih baik jika kau lebih rileks 」

「 ……ya 」

Nana sedikit tersipu dan menempatkan jari telunjuknya di depan dadanya.

Melihat wanita terkuat langsung menjadi imut, aku mendorongnya ke ranjang.

Sambil merasakan tatapan Caroline, aku dengan lembut masih bercinta dengan Nana yang cocok dengannya.



Setelah kira-kira enam jam berjuang melawan Nana, aku meninggalkannya kelelahan di ranjang dan menghadapi Caroline.

Dia masih dalam posisi yang sama ketika aku membawanya ke ruangan ini, dia memperhatikan kita seperti itu.

「 Bagaimana rasanya? Apakah kau menemukan sesuatu? 」

「 Cahaya semakin kuat 」

「 Nana? 」

Caroline mengangguk.

「Kilau yang menyilaukan menjadi lebih menyilaukan. Apakah itu karena Tuhan? 」

「 Aku ingin tahu. Aku juga tidak tahu 」

Aku tidak melakukannya dalam niat itu.

Aku hanya mengagumi bagaimana seorang wanita baik Nana.

Aku tidak melakukan apapun seperti membuatnya menjadi lebih cerah seperti yang dikatakan Caroline.

「 ......akankah aku, menjadi lebih cerah setelah melakukannya dengan Tuhan? 」

「 Aku tidak tahu soal itu, dengan dua alasan 」

「 Bagaimana dengan orang lain? 」

「 Kau ingin mencoba? 」

「 Un, aku mau 」

Caroline mengangguk, jadi setelah memikirkannya, aku memutuskan untuk menerima permintaannya.



Di kota Ainon, di gereja Solon.

Aku sedang menunggu di dalam kamar Caroline, sampai dia membawa seorang gadis bersamanya.

Itu adalah gadis yang terlihat seperti gadis kota.

「 Maaf membuatmu menunggu…… apakah Tuhan ada di sini? 」

Ketika dia masuk, Caroline melihat sekeliling mencari diriku.

Aku diselimuti oleh aura kamuflaseku, jadi mereka tidak dapat melihatku.

「 Ya, aku di sini 」

「 Tolong, gadis ini 」

「 Uhm…… apakah benar-benar ada pesan Tuhan? 」

「 Un, dengan dirimu sendiri, kau harus menerima Tuhan…… uhm? 」

「 Rahmat 」

Aku menggunakan kata yang mungkin terdengar seperti itu dan memberi tahu Caroline.

「 Kau akan menerima rahmat Tuhan. Kau tidak mau? 」

「 Bukan-bukan, aku hanya ...... tidak bisa mempercayainya 」

Gadis yang dibawa oleh Caroline mulai gelisah.

Aku mendekati gadis itu sambil diselimuti oleh auraku dan menciumnya.

Dia tampak terkejut dengan tindakan tiba-tiba itu. Namun, dia mungkin menafsirkan "tidak terlihat = pekerjaan Tuhan", jadi dia segera rileks dan menyandarkan tubuhnya ke tubuhku.

Aku bercinta dengan gadis itu sementara Caroline sedang menonton.



Setelah kami menyelesaikan itu, aku membiarkan gadis itu tidur di tempat tidur, dan muncul di depan Caroline setelah melepaskan auraku.

「 Bagaimana? 」

「 Dia mulai bersinar 」

「 Itu berarti, dia tidak bersinar sebelumnya? 」

「 Un, aku membawa seseorang seperti itu 」

『 Hou, dia tiba-tiba pintar 』

Eleanor terkesan.

「 Ah……! 」

「 Apa yang terjadi? 」

「 Cahaya itu... menghilang 」

「 Itu menghilang? 」

「 Un, dia berhenti bersinar seperti sebelumnya 」

Caroline memandang gadis di tempat tidur dengan ekspresi gelisah.

「 Tapi dia bersinar...... kenapa? 」

「 Kau ingin melihat Nana? 」

「Un」

Aku mengeluarkan Warp Feather dan warp ke kamar tidur tempat Nana berada.

Dia masih berbaring di tempat tidur, bernapas dengan tenang dan berirama.

「 Bagaimana? 」

「 Cahayanya masih kuat 」

「 Ini belum semakin redup ya 」

「 Un, apa artinya ini……? 」

Caroline tampak semakin gelisah. Dia bahkan mulai terlihat seperti dia akan menangis.

『 Hmm 』

「 Apakah kau menemukan sesuatu, Eleanor? 」

『 Ini hanya sebuah hipotesis 』

「 Katakan padaku 」

『 Ketika melihat seseorang, kau tahu bahwa ada cara yang berbeda untuk menggambarkan mereka tergantung pada orangnya, kan? 』

「 Un? Ahh, Caroline menyebutnya cahaya dan Nana menyebutnya atmosfer. Apakah itu yang kau bicarakan? 」

『 Umu. Dalam kasusmu, apakah itu wanita yang baik atau tidak 』

「 Aku mengerti, betapa bagusnya wanita itu, huh 」

『 Benar. Segera setelah tidur denganmu, mereka akan menjadi lebih baik sebagai seorang wanita, namunーーAnda harus bisa menebak apa selanjutnya, kan? 』

「 Ya, aku tahu 」

Aku benar-benar bisa mengaitkannya.

Itu karena semua "wanita baik" di sekitarku seperti itu.

Meskipun kata-kata yang kami jelaskan itu mungkin berbeda, semuanya memiliki kesadaran yang jelas tentang "menjadi wanita baik".

Mereka akan sangat sadar akan hal itu, dan ketika mereka melakukan berbagai hal, mereka akan membuat diri mereka tumbuh.

Semua wanitaku adalah orang-orang yang memiliki kesadaran untuk menjadi lebih kuat dengan cara mereka sendiri. Bukan hanya menunggu sesuatu yang diberikan oleh orang lain.

Itu sebabnya cahaya mereka tidak menghilang.

Berdasarkan itu, aku melihat ke arah Caroline.

Dia masih memiliki ekspresi yang akan menangis.

Dia mungkin khawatir bahwa "cahaya" nya mungkin menghilang.

Cara dia melihat, itu agak mirip dengan wanitaku yang lain.

「 Jangan khawatir, Caroline 」

Aku meletakkan lengan di pinggangnya dan menariknya ke arahku, lalu memberinya ciuman singkat.

「 Kau bersinar 」

「 Benarkah? 」

「 Ya, aku jamin 」

Ketika aku mengatakan itu padanya, Caroline tampak seperti anak yang hilang menemukan orangtuanya.

Ekspresinya berubah menjadi perasaan lega dan bahagia.
Kujibiki Tokushou Bab 292

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment