18 August 2018

Hyaku ma no Shu 21

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

21 Raja Iblis dengan Gelar 〈Dewa〉

「〈Enam Sayap Dewa Angin (Van Ester)〉」

Mantra yang Merea ucapkan tidak mungkin didengar oleh siapa pun. Itu hanya bercampur dengan angin dan menghilang.

◆◆◆

Angin topan berkecamuk di punggung Merea. Itu adalah angin yang sedikit keputih-putihan.

Angin putih yang mengamuk itu perlahan-lahan tinggal di punggung Merea.

Angin berhembus ke punggungnya seolah-olah itu, dengan sendirinya, hidup dan berusaha keras untuk menetap di punggungnya. Saat ia menetap di punggungnya, angin lalu mengambil bentuk 〈Enam Sayap〉 .

Aliran mana juga bisa dirasakan dan angin dengan cepat mengambil bentuk yang diinginkan.

Alhasil, angin berubah, siapa pun yang melihatnya akan dapat mengatakan bahwa itu adalah sayap.

◆◆◆

――Sayap angin... berwarna putih.

Sang 〈Kaisar Tinju〉 secara tak terduga terpesona oleh hal tersebut.

Sayap besar yang diciptakan di punggung Merea menyebabkan salju, menumpuk di tanah, berayun dalam angin dan membungkus tubuhnya.

Dari dalam sayapnya, cahaya bisa terlihat bersinar. Cahaya berkilauan yang tampak seperti debu berlian.

Saat sayap angin Merea selesai, tubuhnya semakin dipercepat.

Petir putih dan sayap angin putih.

Geledek dan angin ribut.

Dengan kedua hal tersebut yang membungkus dirinya, pria dengan rambut putih, seolah-olah inkarnasi dari kemarahan Ibu Alam itu sendiri.

「Oi, oi, dia berencana mempercepat lebih jauh lagi ...?」

Sang 〈Kaisar Tinju〉 tersenyum kagum di wajahnya ketika dia melihat pria yang menjadi objek takjub baginya.

Kendati suaranya kedengaran dia siap untuk menyerah, jauh di dalam hatinya dia juga merasa gelisah.

Keenam sayap, alih-alih digunakan untuk terbang, tampaknya lebih untuk propulsi.

Alih-alih mengepak, sepertinya sayap angin memberi dorongan eksplosif ke tubuh Merea.

Sosoknya tiba-tiba terlihat sangat buram dan Merea dengan cepat naik ke kapal emas itu.

Gerak lambat yang 〈Kaisar Tinju〉 alami berhenti segera setelah itu terjadi.

「Pegang!!」

Sang 〈Kaisar Tinju〉 mengulurkan tangannya, segera setelah dia bisa merasakan bahwa Merea telah meraih pegangan.

「Oraa!」

Alhasil, sang 〈Kaisar Tinju〉 pun menarik Merea ke atas kapal.

Akibat dari enam sayap angin yang telah Merea lilit ke dirinya mengamuk di dalam kapal.

「Uwaaa! Angin masuk ke mataku! Mataku!!!」
「Kyaa! Hei!! Rambutku menjadi acak-acakan sekarang!!」
「Tenanglah, mari kita pertama-tama senang bahwa semua orang selamat」

Para Raja Iblis di kapal itu dilemparkan ke dalam kekacauan lengkap dan akhirnya menjadi agak bising.

Kapal emas sudah mencapai kecepatan yang cukup sulit untuk dijelaskan.

Pasukan Mūzeg yang mengejar mereka dari belakang Merea sudah tertinggal jauh.

Meski begitu, si kembar tertawa gembira sambil terus menciptakan jalur es.

Mereka semakin dipercepat.

Meskipun mereka bisa mendengar suara lereng gunung yang menggores bagian bawah kapal, tapi, kapal itu sendiri cukup kokoh.

「 Kekuatan uang itu hebat! 」 atau begitulah sang 〈Raja Alkimia〉 katakan tapi sang 〈Kaisar Tinju〉 mengabaikannya.

「Oi, kau baik-baik saja?」

Sang 〈Kaisar Tinju〉 bertanya pada Merea, yang baru saja dia tarik ke kapal.

Merea berguling sampai ke ujung kapal dan lebih dari itu, karena getaran kapal, dia membenturkan kepalanya ke sisi lambung dua atau tiga kali.

「Ouchh…!」

Melihat dia memegangi kepalanya, terlihat kesakitan, dia tampaknya memiliki rasa sakit manusia normal.

Setelah diperlihatkan kemampuan tempur yang amat menakjubkan, itu membuatnya tampak cukup jauh dari menjadi manusia normal tapi entah mengapa itu tidak terjadi.

Alhasil, Merea memperbaiki posturnya dan sambil menggosok kepalanya, dia mengangkat tangannya ke arah sang 〈Kaisar Tinju〉 seolah-olah mengatakan bahwa dia baik-baik saja.

Wajahnya memiliki senyuman yang bisa dianggap sebagai senyum pahit seperti juga ejekan diri.

「Kau menyelamatkanku. Aku berusan tersandung pada saat yang paling penting」

「Kau benar-benar membuatku takut. Sampai menggigil ke tulang punggungku. Atau lebih seperti, jika kau memiliki sesuatu seperti itu maka gunakan dari awal」

「Tidak mungkin menggunakannya di tempat sempit itu. Apalagi, setelah melihat banyak tentara, aku pun ingin menghemat mana-ku karena kita tidak tahu apa yang akan kita hadapi ketika kita turun dari gunung」

「Ahh …, ya itu benar juga. Entah mengapa kau agak terlalu 『itu』 jadi aku agak melupakan hal-hal yang jelas seperti itu.... Mana huh? Karena kau bergantung pada mana internal, kau mesti cemas kehabisan juga ya」

Biasanya, dia akan memikirkan hal-hal itu sendiri tapi dalam kasus ini, sampai dia dipanggil, dia benar-benar melupakannya.

Begitu dia menyadari fakta itu, dia menyadari bahwa dia masih belum kembali dari kegembiraannya selama pertempuran.

Dia tidak bisa berbicara apa yang ada di benaknya dengan jelas sehingga dia membiarkannya meluncur dan sementara dia menahan guncangan kapal, Merea mengajukan pertanyaan kepadanya.

「Uhm, aku masih belum menanyakan namamu apa?」

「Hm? ...Oh. Aku Raja Iblis yang menggantikan seri 〈Kaisar Tinju〉. Namaku Salman」

Dengan, 「Ah, aku masih belum memberitahumu namaku ya」begitulah wajahnya, sang 〈Kaisar Tinju〉 menjawab.

Mendengar namanya, Merea berkata,

「Salman ya. Itu nama yang keren. Aku... 」
「Merea benar? Aku mengingatnya」

Sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, 〈 Fist Emperor 〉 Salman berkata.Sementara merasa agak malu, Merea menundukkan kepalanya.

「 ... Begitukah? Terima kasih telah menarikku ke atas kapal, Salman」
「Tidak masalah!」

Saat membalas, Salman membuka tangannya dan menghadap ke arah Merea.
Dia memegangnya di dekat wajahnya dan memiliki postur yang sepertinya menunggu sesuatu.

Pada awalnya, Merea tidak tahu apa yang seharusnya dia lakukan tapi kemudian ketika sedikit waktu berlalu, dia perlahan mengerti dan dengan senyum senang dia menepuk tangannya terhadap tangan Salman.

Suara tajam terdengar di seluruh kapal. Meskipun suara kisi kapal emas bergerak menuruni lereng, suara itu masih terdengar sangat jelas.

Para Raja Iblis lainnya di dalam kapal semua menoleh ke arah Merea dan Salman dan ekspresi mereka berubah menjadi lega.

Itu adalah rasa lega karena 22 Raja Iblis telah berhasil melewati cobaan itu.

Tiba-tiba, salah satu dari mereka merangkak ke depan, seolah mencoba menahan getaran kapal dan berbicara.

「Pada saat-saat seperti itu, pria memang enak ya.Sepertinya mereka langsung menjadi teman berdasarkan mood saja」

Itu adalah 〈Kaisar Api〉 Lilium.

Melihat sosok keduanya saling memberi tos, Lilium, yang memiliki penampilan sangat kusut, mengatakannya dengan ekspresi sedikit iri.

「Kau kelihatan kayak monster berbulu merah, lho」
「Beneran lho」
「….APa?」
「 Hiii」

Setelah tiba-tiba menyadari bahwa dia adalah alasan penampilan Lilium yang acak-acakan, Merea menjerit pendek melihat keburukannya.

「 ….Sudahlah, aku pun diselamatkan olehmu dan bukannya kita sudah keluar dari hutan, jadi aku akan melanjutkan ini nanti」

「Jadi, pada akhirnya, kau tetap akan melanjutkan ini huh?」

「Tentu saja, rambut wanita itu seperti hidupnya」

「Apapun kecuali kekuatan uang tidaklah cukup!!!! Lebih!! Beri aku lebih banyak uang berkilauan!!!」

Teriakan gembira dari sang 〈Raja Alkimia〉 Shaw bergema di seluruh kapal emas dan menghapus semua yang baru saja terjadi.

◆◆◆

――Aku akan ... pergi ke dunia luar untuk kali pertama ya.

Semua orang segera mulai khawatir tentang getaran kapal emas.

Meskipun itu adalah situasi yang agak misterius ketika meluncur menuruni gunung dengan kapal, tidak satu pun dari mereka membiarkan penjagaan mereka turun.

Selama waktu itu, Merea sedang memikirkan berbagai hal.

――Aku benar-benar tidak menyangka bahwa itu akan berakhir dalam situasi semacam itu.

Awalnya adalah pertempuran, yang tidak bisa dia terima. Meskipun, karena itu, dia mampu mengambil keputusan.

Untuk terakhir kalinya, Merea menjulurkan kepalanya ke luar jendela dan melihat ke puncak gunung Lidholm yang terlihat dari puncak gunung.

Angin yang mengamuk tumpang tindih dan menutupi puncak gunung dalam kabut putih berkabut.

Tapi, Merea merasa dia bisa melihat sosok bayangan dari seratus orang yang berdiri di sana.

Mereka benar-benar ilusi.

Kendati ilusi-ilusi itu sepertinya melambaikan tangan mereka kepadanya.

——Yeah.

Dia pun percaya ilusi pada akhirnya.

Tempat ini adalah gunung suci Lidholm.

Tempat yang aneh di mana bahkan orang mati bisa melakukan sesuatu atau yang lain.

Hanya melambaikan tangan mereka pada seseorang yang sedang menuruni gunung bukanlah halangan bagi mereka.

――Selamat tinggal, semuanya. Aku akan kembali.

Merea menghadap ke arah langit dengan ekspresi sentimental di wajahnya, tapi, sebagian besar Raja Iblis lainnya sudah menyadarinya.
Mereka sudah tahu bahwa, bagi Merea, tempat ini adalah rumahnya.
Pada awalnya, mereka tidak percaya, tapi sekarang mereka melihat bagaimana Merea, mereka pun bisa mempercayainya.
Juga, kuburan di puncak gunung itu, mungkin sangat berarti baginya. Reaksi dia ketika <Meriam Cahaya Putih> dari Mūzeg melenyapkan beberapa bagian dari kuburan itu dianggap sebagai konfirmasi.

Lalu, Merea tidak mengatakan apa-apa sehingga yang lain ditinggalkan untuk menebak apa yang tengah terjadi di kepalanya tapi memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa.

Tapi, sebentar saja, mereka memutuskan untuk tetap setenang mungkin. Sebisa mungkin mereka ingin sentimennya melunak.

Sambil berharap, mereka semua tinggal di kapal emas dengan tenang.

◆◆◆

Seratus roh heroik yang terdampar di dunia ini karena penyesalan mereka.

Pria yang dibesarkan oleh seratus roh itu, Merea Mea.

Orang yang seharusnya menjadi pahlawan, pada hari itu, pergi dalam perjalanan dengan orang-orang yang dikenal sebagai Raja Iblis.

Setelah dibesarkan oleh seratus roh heroik, Merea Mea adalah, karena situasi di gunung suci Lidholm, diakui sebagai Raja Iblis oleh Mūzeg.

Ketika seseorang diakui sebagai Raja Iblis, untuk membedakan antara kemampuan dari Raja Iblis lainnya, mereka diberi seri.

Karena perbedaan antara Raja Iblis, serta fakta bahwa itu bisa menunjukkan jenis apa mereka atau apa spesialisasi mereka, sistem gelar semacam ini digunakan.

Merea Mea, pada hari itu, tengah diberikan gelar sang 〈Dewa Iblis〉 dan 〈Dewa Putih〉 .

Itu cukup langka untuk satu Raja Iblis untuk mendapatkan dua gelar.
Ada lebih banyak poin langka juga.

Untuk gelar Raja Iblis, ada peringkat ambigu dalam hal kekuatan.

〈Iblis〉 , 〈Raja〉 , 〈Kaisar〉 dan 〈Dewa〉 .

Peringkat tertinggi adalah 〈Dewa〉 sementara peringkat terendah adalah 〈Iblis〉 .

Kecuali itu adalah pembicaraan dari zaman dulu, hampir tidak ada yang memegang gelar 〈Dewa〉 .

Konon, di zaman saat ini, ketika Raja Iblis baru diakui dan gelar terlampir, hampir tidak ada yang menerima gelar 〈Dewa〉 .

Itu karena Raja Iblis telah berhenti menunjukkan kekuatan mereka.

Di dunia saat ini, Raja Iblis adalah yang diburu.
Meskipun peringkatnya berdasarkan kekuatan tetapi untuk sisi yang berburu, itu juga merupakan indikator bahaya yang akan mereka hadapi. Memiliki seseorang dengan gelar 〈Dewa〉kurang-lebih terdengar saat ini.

Namun, di zaman seperti itu, Merea secara luar biasa diberi gelar 〈Dewa〉 .

Itu terutama dilakukan berdasarkan pendapat orang-orang yang benar-benar berperang melawan Merea, Korps Praktisi pasukan Mūzeg.
Seluruh korps dengan suara bulat menetapkan Merea untuk memiliki gelar 〈Dewa〉 .

Itu betapa parahnya berdampak pada mereka.

Lebih dari apapun, apa yang paling berdampak pada mereka adalah fakta bahwa, teknik yang mengharuskan orang banyak untuk memohonnya bersama, dilacak dalam sekejap dan teknik pembalikan segera digunakan, semua dengan satu, satu orang.

Selain itu, ketika mereka berpikir bahwa dia adalah seorang praktisi, dia ternyata sangat kuat dalam pertempuran jarak dekat juga.

Mengimbangi teknik menggunakan teknik pembalikan konon kekuatan mantan pahlawan, 〈Dewa Teknik, Flander Crow〉 .
Sebagai seseorang yang melakukan sesuatu yang mirip dengan si 〈Dewa Teknik〉 itu, dia sepertinya tidak kalah dengan 〈Dewa Teknik〉 dalam cerita lama. Tapi, tidak seperti 〈Dewa Teknik〉, pria ini juga kuat dalam pertempuran jarak dekat.

Karena gelar menunjukkan sistem pertempuran yang mereka ikuti atau spesialisasi mereka, menggunakan 〈Dewa Teknik〉 atau 〈Dewa Perang〉 sepertinya tidak cukup.
Awalnya, mereka bingung apa yang harus dilakukan.

Alhasil,
Dengan makna menjadi perwujudan kekuatan dalam semua aspek, ia diberi gelar 〈Dewa Iblis〉 .

Juga, cahaya putih yang dia gunakan seperti juga sayap angin putih yang dia ciptakan. Belum lagi, fakta bahwa rambutnya berwarna putih salju.

Penampilannya yang lain adalah, karakteristik terbesarnya.
Berdasarkan semua itu, sebagian orang mulai menyebut dirinya sebagai, 〈Dewa Putih〉 .

◆◆◆

Dengan demikian, Merea secara resmi disebut Raja Iblis oleh Mūzeg.

◆◆◆

Pada waktunya, ia akan melampaui sistem gelar dan disebut dengan nama unik 〈Raja Seratus Iblis〉.

「Hidup sebagai Raja Iblis」 orang seperti itu baru saja dimulai.

―――
――
Hyaku ma no Shu 21

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment