17 August 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 26

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Wing of Dawn 2 – Unit Serangan

“Kerja bagus, kau mencapai peringkat tertinggi, tahu. Kau melakukannya seperti yang diharapkan.”

Eli memberiku hadiah uang dalam kantong.

“Aku mendengarmu pergi langsung ke depan, dan menendang semua pantat mereka.”

Dia meletakkan secangkir sake di depanku, tentu saja aku meminumnya.

“Kali ini, musuh-musuh sekitar 200 orang kuat, kan? Korban kami sekitar 10. Kukira, pertama-tama aku akan mengatakan 'baik sekali'.”

“Jujur, aku terkejut oleh skill rombongan dan kepemimpinan ini, karena di bekas skuad tentara bayaranku kami menggunakan kekerasan.”

Eli juga menuangkan sake.

“Pada awalnya, rombongan tentara bayaran ini hanya seperti yang kaugambarkan. Negara ini dibentuk sebelum kau datang ke sini.”

“Perintah Blueno-taicho mengagumkan, juga.”

“Kupikir kau akan mengatakan itu. Aku tidak ingin berbicara tentang rincian, tapi dulu ia menjadi tentara. Dia selalu menggunakan cara tentara untuk perintah.

Tidak heran dia tampaknya begitu berpengalaman.

“Dan kemudian ada aku, yang mendapat peringkat ini hanya karena aku yang bangsawan.”

Eli menertawakan sarkasme sendiri.

“Tapi, seperti yang telah kukatakan sebelumnya, ini bukan kesempatan biasa. Kalau kau di sini, kau dapat memiliki mimpi dan aspirasi yang jelata normal tidak bisa berharap diraih.

“Apakah ini obrolan, 'kau harus menjadi bangsawan dulu'?”

“Obrolan semacam itulah, kan.”

Pembicaraan selesai, aku berangkat dari tenda pemimpin.

“Aegir-sama!”

Aku langsung disambut oleh Celia yang bergegas padaku.

Aku menepuk kepalanya, dan berbicara dengan Mark.

“Hadiahnya adalah 10 koin emas. Ambil... ..”

“Aku tidak membutuhkannya.”

Aku mencoba untuk menyerahkan beberapa emas kepada Mark, tapi ia mendorong kembali ke arahku.

“Hari ini, semua berkat kau. aku tidak perlu bagian hadiahku.

Jika aku memberikannya dengan paksa, dia mungkin akan mulai melihatku dengan jijik.

“Besok, kita mendapatkan satu hari istirahat kan? Ingin pergi minum?”

“Tidak, aku punya sesuatu di malam hari.”

Lalu, aku tidak akan menghentikannya.

Mari kita bersenang-senang dengan wanitaku di penginapan di ibukota.

Ini bahkan tidak membutuhkan 1 jam untuk mencapai ibukota dari perkemahan.

Jika aku naik Schwarz pada kecepatan penuh, bahkan takkan membutuhkan 5 menit.

Ketika aku tiba kembali di penginapan, aku melompat ke 4 wanita.

Ya sudah, Andrei tak membiarkanku menggunakan kamarnya.

Perempuanku cantik-cantik, di atas itu aku mengalami rasa iri dan dengki setiap kali aku dikelilingi oleh mereka di penginapan.

Terutama tubuh mirip dewi Melissa.

Ditambah dengan pakaiannya yang hampir tembus, memperlihatkan payudara; tapi kau dapat melihat segalanya ketika kau melihat dia dari sudut yang benar.
Apakah dia memperpendek roknya untukku? Dengan hanya berdiri di sana, aku bisa melihat paha tebal berbahayanya.

“Karena aku produk cacat, kau tahu, setidaknya aku akan menarik perhatianmu dengan tubuhku.”

Meskipun ia mengatakan itu dengan gampang, dia pasti tertekan.

Meskipun aku selalu meyakinkannya bahwa itu tidak masalah bagiku.

“Hei, Aegir-san! Kita akan pergi ke kamar?”

“Yap, datang.”

"Hei! Kerja bagus mengambil kedua tangannya...... apa boleh buat... ..Aku akan mengambil sesuatu di antara....” “Hentikan, dasar hentai!”

Gadis-gadis itu bertengkar tentang siapa yang bisa memikat lenganku dengan payudara mereka, sampai Noona berlebihan.

Kami minum sake, setelah kembali ke kamar. Apiku akan membakar lebih panas cepat atau lambat.

Para wanita mempercayakan tubuh mereka padaku: membiarkan aku lepaskan pakaian mereka, sebelum meletakkan mereka di ranjang.

“Ini sudah berkedut”

“Apa itu ingin wanita? Atau, itu ingin foreplay?”

Hmm, karena aku kembali dari medan perang saat ini, kupikir aku harus banyak beristirahat?

“Buka mulut kalian”

""""Ya!””””

Para wanita berkumpul di sekitar wilayah bawahku.
Tampaknya mereka tidak berombongan, tapi akan melakukannya satu persatu.

“Bisakah kau melakukan sesuatu untukku?”

Melissa menggulung sepotong kain dan diikat di sekitar kepalaku untuk menutup mataku.

Dia melakukan ini, karena akan membuatku terangsang lebih cepat?

“Tebak siapa yang akan mengurusmu”

Suara terakhir tidak hanya suara Noona, tapi ada suara mengisap dicampur dengan perasaan yang menyenangkan dari wilayah bawahku.

Nah, sensasi ini.....?

“Ini mesti Carla.”

“Tepat~! Aku tau kau akan tahu”

Sifat layanan Carla kasar.

Metode untuk menahan bendaku di mulutnya sangat menyenangkan tapi, giginya biasanya memukul bendaku, juga.

Itu terasa enak sampai aku hampir ingin ejakulasi segera.

Dan selanjutnya adalah......

“Ini adalah...... Apakah ini Maria?”

“Ehehe, kau bisa tahu?”

Layanan Maria adalah menempatkan bendaku di mulutnya dan memijat dengan lidahnya.

Dia benar-benar mencumbu tapi, dengan hanya itu, rasa ejakulasi tidak begitu besar.

Tapi, ketika aku memegang kepalanya dan menggoyangkan pinggangku, aku ejakulasi segera.

Setiap orang iri padanya, sementara dia minum spermaku.

Setelah Maria adalah......

“Nonna, kau jadi lebih baik”

“Ya, setelah semua wanita dapat membantu dengan mulut mereka juga”

Cara Nonna melakukan itu adalah suatu tempat antara Maria dan Carla, tapi tidak sulit untuk membedakan antara mereka.

Karena ketika dia turun padaku, payudara besarnya menyentuh pahaku.

Sekarang, hanya ada 1 orang lagi yang tersisa, tapi......

“Guh! UOOOOOOOO......”

Karena keterampilan Melissa dengan mulut, aku tak sengaja berteriak.

Seperti yang diharapkan dari seorang pelacur veteran, pinggangku gemetar dari teknik yang kuat saat dia memakanku.

Aku merasa kuat dari hanya blowjob, tapi dia masih tidak akan membiarkanku keluar dengan berbagai keterampilan.

“Fufufu, apa itu terasa enak~?”

"Aku ingin lebih. Terus! Aku ingin muncrat.”

“Yup, lalu persiapkan diri”

Dia bergerak lebih cepat dari Carla, dan giginya tidak memukul bendaku.
Bahkan suara itu menimbulkan kegembiraanku.

“Wow......”

“Itu bahkan terdengar seperti jupo-jupo”

“Aku malu”

Ketika aku mulai menggerakkan pinggangku, aku tidak perlu memegang kepalanya untuk mendorong bendaku jauh di dalam tenggorokannya.
Tanpa aku bergerak sama sekali, dia meneguk sperma yang keluar.

“Ohh!”

“Nmuu! Hnmmm......”

Dia meneguk semuanya, dengan hanya memberiku oral. Setelah ia selesai, dia mencium penisku.

Aku melepas penutup mata, dan melihat semua orang melihat Melissa dengan hormat.

Terutama Celia yang bersemangat, tampaknya dia ingin diajarkan.

Jika hanya foreplay, mungkin aku bisa mendapatkan persetujuan darinya.

Saat ini, aku menggoda Celia sebagai hobiku.

Tiba-tiba Nonna menaikiku, jadi aku memutuskan untuk menikmati payudaranya.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

“Serangan hari ini, adalah untuk memusnahkan monster di jalur perdagangan.”

Eli berteriak perintah kepada semua tentara bayaran di depannya.

“Dari ibukota, ke barat pada rute perdagangan untuk menemukan monster. Jadi, kalian akan menjalankan misi ini dengan skuad penuh! Kalian akan menyebar melalui lingkungan dan memusnahkan semua monster!”

“Monster ini adalah: goblin, serigala lapar dan ghoul yang tersembunyi di tengah, tapi laporan intelijen mengatakan kepadaku bahwa ada orc, juga! Jangan lengah dan membawa beberapa alat berat!'

Tidak biasa bahwa monster muncul sedekat ini di pinggiran ibukota. Aku berpikir bahwa monster biasanya muncul di gua-gua dan mayat hidup muncul di beberapa medan perang kuno.

“Aku... aku jarang melawan monster.....”

Celia terasa tidak enak, meskipun kita sedang membicarakan melawan monster kecil, selama yang besar tidak keluar, aku yakin dia akan baik-baik saja.

“Kau tidak perlu takut, dengan keterampilan begitu. Kalau yang besar keluar, hanya bersembunyi di belakangku.”

Aku menyisir rambutnya dengan lembut, meskipun ia melepaskan genggamanku ketika aku mencoba untuk meletakkan tanganku di dalam celana.
Aku lupa bahwa Mark di sampingku.
Blueno-taicho membahas strategi dengan kami, setelah seluruh penjelasan selesai.

“Aku ingin kau menjadi cadangan untuk misi ini.”

Apa? Mengapa aku harus menjadi cadangan untuk misi ini?
Blueno buru-buru menjelaskan lebih banyak setelah ia melihat wajah tak puasku.

“Untuk penaklukan goblin, seorang prajurit normal sudah cukup. Kau akan tinggal sedikit di belakang jika segerombolan monster atau yang besar keluar. Maka kau dapat pergi dan ikut campur.”

Kalau sudah seperti itu, aku tidak keberatan.

Aku tidak akan merasa puas bahkan jika aku mengalahkan beberapa monster kecil.

“Kalau kau mengatakan yang besar, maksudmu orc?”

“Kata saksi mata tersebut bahwa ada orc, tapi kau harus berhati-hati hanya jika ada eksistensi yang lebih besar.

“Nah, jika ada, aku hanya perlu untuk membunuhnya, kan.”

Bleuno tertawa.

“Kau akan baik-baik saja. Sampai tugasmu tiba, kau dapat menggoda wanita muda di sana.”

Misi keduaku sebagai bagian dari 'Wing of Dawn'; Semua anggota adalah untuk memusnahkan monster di barat dari ibukota....MULAI!

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

"Aku bosan."

“Jangan menyentuh tubuhku sambil mengatakan itu!”

Tanganku di antara paha Celia, dengan jemariku digerakkan masuk dan keluar dari vagina yang kecil.

Tiba-tiba, tanganku bergerak dengan lancar dan aku mendengar 'kuchu-kuchu'.

Kalaupun dia bocah, dia tiba-tiba menjadi basah dengan mudah.

“Meskipun kita tidak berada di ranjang, kenapa kau melakukan ini padaku di depan umum! Ahnn!”

“Agar aku bisa bertarung lebih baik, dan aku siap ketika mereka membutuhkanku.”

Ini adalah markas besar batalion 2 di atas bukit, Blueno di sini juga.

Semua unit berpartisipasi dalam misi ini, sehingga berbagai penyebaran luas. Pemandangan dari sini adalah baik; meski kita bisa melihat sesuatu dari sini, itu semua muncul sebagai titik-titik hitam yang bergerak, jadi kita tidak akan memahami situasi di medan perang.

"Ah! AAAA! Aaahhhhh!”

Hmm, Celia mulai memegang tanganku dan tekan di dalam.
Tapi, perubahan udara.
Aku mengeluarkan tombak untuk memastikan sesuatu.

“Eeeeh!? Kenapa kau berhenti sekarang? Dasar kejam.”

Pengintai tidak mengatakan apa-apa, dan titik-titik hitam tidak runtuh atau apa pun. Mereka seharusnya baik-baik saja, kan?

“Ayo lagi. Aku ingin merasa enak......”

Sebuah gerakan dari pengintai.

“Uuu....baik. Aku akan melakukannya sendiri.”

“Sayap kanan dalam kekacauan! Jumlah musuh terlalu banyak! Mundur!"

Blueno dan aku mendengar teriakan pengintai.

“Celia, berhenti masturbasi, kita harus pergi.”

"Wah! Jangan mengatakan itu dengan suara keras!”

Kami menyerang sambil menuruni bukit dengan 10 orang lain dari unit kavaleri.

Jadi begitu, ada sekitar 100 goblin, kita akan berada dalam kesulitan jika kita hanya datang dengan 20 orang.
Tapi, goblin hanya memiliki pisau dan kapak, fisik mereka seperti anak-anaknya. Mereka tidak akan dapat menghentikan serangan kavaleri.
Kita, unit kavaleri, menyerang dengan tombak menunjuk di depan kuda-kuda kami, lalu kami dorong dari samping untuk membunuh goblin yang berlari mengejar infanteri.

Kami mendengar banyak goblin berteriak, karena kami terus menusuk tubuh kecil mereka dengan tombak dan karena mereka diinjak kuda.
Schwarz tidak memiliki masalah dengan sesuatu seperti goblin. Ketika aku melihat kerumunan goblin, aku juga, memegang tombak meninggalkan banyak mayat di belakang.

Situasi pertempuran berubah sepenuhnya.
Goblin berpencar dan mengejar kembali infanteri untuk terus memburu mereka.

“Sudah cukup. Kita akan kembali ke markas.”

Aku berkata kepada Celia dan Mark.
Celia membunuh 3 goblin, sedangkan Mark membunuh 5.

“Kita harus melakukannya lagi setelah tiba kembali di markas. Aku harap kau mendapatkan promosi waktu berikutnya.”

Celia membuat kuda berlari cepat kembali ke markas.

Setelah itu, kami harus menunduk beberapa kali lagi, dan frustrasi Celia tumbuh lebih tinggi. Tiba-tiba pengintai mengatakan bahwa yang besar sudah datang.

"Sayap kiri! Yang besar datang! Ada 3 Orc!”

“Aegir! PERGI. Tapi, jangan membuat dirimu terluka.”

Blueno-taicho tidak masuk akal untuk mengatakan bahwa aku tidak boleh terluka.
Kami lari ke bawah dari bukit kecil, sampai sekarang, keadaan yang sama. Tapi sekarang sedikit berbeda, karena kami tiba di medan pertempuran yang sebenarnya.
Ada begitu banyak kepala infanteri bergulir saat ini, masing-masing kavaleri yang hancur oleh pentungan.

Komandan Orc di tengah memiliki ketinggian hampir 3 meter, itu memegang kayu besar sebagai pentungan di tangannya.

Kami biasanya akan mengelilingi mereka dengan unit pemanah jika kita merasa aman, sayangnya unit ini tidak memiliki pemanah atau pengguna Bowgun.

“Celia, mengikuti di belakang punggungku.”

Schwarz berlari langsung ke orc itu.
Aku menahan pentungan dengan tombak, dan kemudian aku memukul perutnya. Dikombinasikan dengan kekuatan kuda berlari, aku bisa merobek perutnya.
Setelah itu, Celia bergegas masuk untuk memukul perutnya lagi, lebih jauh lagi ia mengikuti ke potongan tangannya.
Meskipun pukulan kita memukul perutnya, itu masih belum cukup karena memiliki lemak tebal dan otot.
Tapi dengan luka parah, Mark memukul kepala Orc yang terkejut dengan palu perangnya.

Setelah Orc akhirnya jatuh, semua orang berteriak dalam sukacita.
Tapi, itu hanya 1 Orc, masih ada 2 lagi. Orc mengejar seorang tentara yang berlari sambil berayun pentungannya.

Setelah pemberitahuanku, itu sudah terlambat.

Bardicheku aris menebas Orc dan darah menyembur keluar seperti air mancur.

Ketika aku pindah ke yang terakhir, Celia mengayunkan pisau ke arah mata Orc. Ketika mata Orc telah ditusuk, orc itu jatuh.

Setelah itu, semua tombak tentara sekutu menusuk berulang kali, sampai mati.

Penampilan Celia aneh dalam perjalanan kembali ke markas. Aku selalu berhenti menggodanya sebelum kita harus berjuang dalam pertempuran, sekarang matanya telah berubah merah. Aku khawatir ketika ia melihat tubuhku lebih rendah ia akan mencoba untuk menyerangku.
Celia yang malang, sekarang aku tidak punya waktu untuk menghiburnya, aku harus membuat dia menunggu sampai ini selesai.

“Sesosok Orc besar telah muncul! Ini seharusnya bos gerombolan monster ini!”

Celia menunjuk pisau ke arah wilayah bawahku, dia akhirnya tidak bisa menahan dirinya setelah mendengar teriakan pengintai.
Mereka mengatakan bahwa monster yang tidak biasa yang memiliki kekuatan dan kecerdasan yang lebih tinggi dapat memerintah monster lainnya.

Dan kadang-kadang, mereka menemukan jenis monster yang sama seperti bos, memiliki kekuatan yang lebih tinggi.
Itu menjelaskan mengapa sudah ada Orc cerdas yang dapat memimpin begitu banyak monster di pinggiran ibukota.

“Ada akhirnya pemanah dan pengguna bowgun disini. Apakah kau masih ingin ikut denganku?”

Aku tahu bahwa tidak perlu untuk memberitahu mereka, tapi aku menghormati bos mereka.
Aku membawa Celia yang hampir mencapai pangkal paha dan menempatkannya di atas Schwarz.
“Kelilingi mereka! Jangan mendekati sembarangan! Habisi mereka."

Besar!

Tingginya adalah lebih tinggi 1 meter bila dibandingkan dengan Orc normal, lengan dan ketebalan kaki telah meningkat juga.
Ini memegang pentungan sebesar pilar rumah.
Ada banyak mayat di sekitar tubuhnya, itu mengalahkan kuda dan manusia sama-sama.
Tapi, hidupnya akan berakhir.
Makhluk ini dikelilingi oleh 2 pendekar tombak dan ada puluhan luka panah, itu sedang diserbu oleh begitu banyak orang.

Ada begitu banyak erangan rendah di sekitarnya.

Menyedihkan.

Itulah yang kupikir.

Tentara adalah manusia lemah yang suatu kelompok membunuhnya, tapi mereka masih mengalami cedera.

Ketika aku melihat ini, aku turun dari Schwarz dan buru-buru untuk membantu mereka.

“Oi, jangan mendekatinya! Kau akan dibunuh.”

"Tidak masalah. Jangan menghentikanku dari membunuh itu. Oi, kelilingi!”

Aku menghadapi Orc dan menyiapkan tombakku untuk membunuhnya.

"Ayo! Aku akan menghormatimu dengan napas terakhirmu.”

Apa ia mengarah padaku? Meskipun banyak orang lain di sekitarnya, itu masih hanya menatapku.

Orc mengayunkan pentungan sebesar pilar ke bawah, semua orang tahu seberapa kuat pukulan itu.
Tapi, aku menerima pukulan itu dengan tombakku.

Meskipun itu besar, tombakku masih meretakkan itu, itu hanya sebuah pentungan kayu.

Orang-orang di sekitarku terkesiap kaget ketika mereka melihat itu.

Tapi, aku masih belum mati. Aku tidak akan terbunuh dari pukulan dengan kekuatan semacam itu.

Orc mengambil langkah mundur terkejut ketika pentungan bahkan tidak bisa menyingkirkanku.
Orang-orang di sekitarku ternganga shock.

Sekarang, giliranku untuk menyerang.
Orc menerima ayunanku, tapi tidak seperti ayunanku yang biasa, yang satu ini memiliki kekuatan penuhku.
1 serangan, 2 serangan, sambil ia mundur aku terus mengayunkan tombak.
Pada ayunan keenam, pentungan yang pecah di tengah.

Aku mengayunkan tombak dan Orc yang menerima dengan pentungannya yang pendek, dan kami bentrokan.

Klub yang rusak merumput wajahku dan cipratan darah kecil.
Tombak menembus perut dan mencipratkan lemak dan otot.
Bagian perut memerciki di tanah, sambil ia berlutut.

Biasanya, Orc tidak memiliki rasa nyeri akibat ketebalan tubuhnya, kecuali jika luka fatal, masih akan terus berjuang.
Meskipun perut yang telah dipotong, tidak akan berhenti segera.
Tapi, Orc ini menatapku bengong, dan kemudian perut.
Apakah ia menyadari akan mati dalam satu menit, atau mungkin tidak ingin dibunuh oleh tentara sekitarnya?

Entahlah, tapi kukira ia ingin kita untuk berhenti.
Aku menyiapkan tombakku.

“Dah.”

Aku menusuk tombakku.
Tombak menembus tengkoraknya sampai menembus keluar dari belakang kepalanya, ia mengejang sekali dan kemudian runtuh.

Aku mengayunkan tombak agar darah dihapus dari bagian bilah, dan kemudian aku melihat tentara disekitarku.

“Apa yang akan kalian lakukan dengan mayat-mayat ini?”

Sorakan langsung meledak.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

“Setelah kami membasmi kerumunan monster, serta bosnya. Monster yang kabur juga dibasmi. Oleh karena itu seluruh wilayah ini terpulihkan dengan baik.”

Eli mengumumkan bahwa misi itu sukses setelah tiba kembali ke ibukota.

“Aku mendengar tentang jasa besarmu dalam misi ini. Aku juga mendengar bahwa kau sendirian melewan bos terakhir.”

Kalau dipikir-pikir, dia mengatakan bahwa aku tidak boleh mengalami cedera.

“Ini saja yang kau lakukan? Kau telah mengangkat hasil militermu, itu fakta.”

Dia memberikan imbalan moneter.
Rombongan tentara bayaran ini memberikan gaji yang bagus.
Sekarang aku tahu mengapa begitu banyak orang berkumpul di sini.

“Sebenarnya bahwa kau tidak hanya melakukan hal itu kan? Dalam misi ini, kau dengan mudah melakukan lebih banyak pekerjaan dari kombinasi 30 penunggang kuda... sendirian. Juga kau membunuh Orc kelas bos juga.”

“Bukankah itu perintahmu?”

“Tidak, perintah awal adalah mengalahkan kerumunan monster. Tapi perintah batalion 2 adalah untuk mengalahkan monster kelas bos.”

Ia juga menambahkan 'jangan jadi bawahanku'.

“Dalam perang, kemampuan organisasi dan kepemimpinan adalah yang paling penting. Tapi, kekuatan militer juga penting. Kaulah yang masih tidak memiliki posisi apapun pada yang terakhir.”

“Sederhananya, kau ingin aku menjadi orang yang akan menyerang duluan dan mengamuk?”

"Sesuatu seperti itu."

Eli tertawa.

“Tentu saja kau akan mendapatkan gaji yang lebih tinggi, juga kau mendapatkan tendamu sendiri... kau dapat melakukan sesuatu dengan wanita lebih mudah.”

Tampaknya ia tahu bahwa Celia adalah seorang wanita.
Apakah wajahku tampak seperti seseorang yang selalu terangsang? Kau memberiku terlalu banyak hadiah.
Aku tidak punya alasan untuk menolak sih.

“Oke, aku ikut.”

“Posisi barumu lebih rendah dari kapten biasa, tapi lebih tinggi dari komandan yang memerintahkan 10-20 orang. Aku akan menghilangkan detail, tapi jangan bikin masalah. Itu saja!"

Kami akan menikmati liburan kami di ibukota untuk memulihkan kerusakan kami.
Aku akan berhubungan seks dengan wanita lain untuk membuat Celia menumpuk keinginannya dengan penderitaan.
Bisakah dia menanggungnya atau akan dia gunakan tangannya untuk memuaskan dirinya sendiri?

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Sekuel dari pertarungan wanita: Skema Carla. [Dari Nonna PoV]

“Baru-baru ini, tatapan pelanggan penginapan sangat parah, tidak ada yang tahu tentang ini?”

Ya, baru-baru ini pelanggan yang tinggal di penginapan telah bermain mata di payudaraku, seperti mereka meremehkan sesuatu, tapi terlalu takut untuk melakukannya secara langsung.
Mungkin, mereka menemukan bahwa kita tidak berpengalaman, meskipun mereka salah pada bagian itu.
Maria dan Melissa tampaknya mengelak tentang hal itu, dan aku tidak pernah mendengar apa-apa dari mesum itu.

"Selamat pagi."

"Hii! Se-Selamat....pagi!”

Lagi…. Seorang gadis kecil melarikan diri.
Tidak ada yang salah bahkan ketika aku melihat diriku di cermin.
Ketika aku makan makan di lobi, aku melihat hentai. (tl: Nonna menyebut Carla hentai/cabul)
Biasanya aku akan merasa kesal tapi, aku masih perlu untuk menyambutnya.

“Ara, selamat pagi.”

"Hii! Maafkan aku! Permisi!"

Carla kabur setelah berteriak minta maaf padaku.
Aku pasti telah melakukan sesuatu yang salah, itu benar-benar menjengkelkan.

“Memang benar, sungguh!”

“Itu bohong... .meskipun ia begitu cantik...”

Aku mendengar pembicaraan karyawan penginapan ini.
Apakah karena kebiasaanku yang bangsawan ini? Kemampuanku untuk mendengarkan suara-suara rendah masih baik.

“Maaf mengganggu tapi, bisa kita berbicara tentang sesuatu?”

Meskipun mereka ingin melarikan diri, aku memegang salah satu dari mereka dengan lembut.

“Aku tidak akan marah, sehingga bisa kau ceritakan apa yang kalian bicarakan tadi? Aku berjanji tidak akan marah.”

Aku menyeret karyawan ke kamarku.

“Kenapa semua orang tampak melihatku dengan aneh? Bahkan gadis kecil tampaknya takut padaku....”

Aku mendorong karyawan untuk berbicara karena dia adalah ragu-ragu.

“Itu... Nonna-san....Tidak, Nonna-sama selalu membuli Carla-san...”

Hmmm, jika itu hanya itu, aku sudah tahu, dan aku tidak tahu tentang gadis lain. Tapi aku punya perasaan buruk tentang ini.

“Apa yang kulakukan pada Carla-san di rumor ini? Bisakah kau mencerahkanku.”

Wajah gadis itu tersipu.

“....Bahwa Anda selalu melucuti orang lain di depan umum, Anda selalu berbicara kotor, dan Anda biasanya mencela sendiri dengan kelyar di depan kekasih Anda....”

“Bisakah wanita itu berhenti mengatakan apa pun yang ia ingin katakan!!”

"Hii! Maafkan saya!"

"Selain itu? Aku tahu masih ada lagi!”

“Y-ya! Anda sulit diatur dan selalu menghina orang lain, Anda ingin berhubungan seks dengan monster dan binatang juga.”

Sungguh kebohongan yang tak masuk diakal.

“S-Siapa yang mengatakan itu?”

“Carla-san sendiri! Beberapa hari yang lalu, dia menjelaskan bahwa dia dihukum pipis di luar penginapan, jika dia tidak melakukan itu, dia akan mendapatkan hukuman lebih kejam....”

Dia malah menyalahkanku ketika orang lain tahu tentang hobinya.

“Nonna-san! Tidak peduli seberapa lembut dia, dia akan berubah menjadi musuh Anda. Bahkan dengan perilaku yang baik dari Carla-san, dia ternyata menjadi seperti ini. Pada akhirnya dia mesum juga.”

Si mesum itu! Jika rumor ini mencapai telinga Aegir-sama....

“Aku perlu berbicara dengan Carla.”

Karena aku ingin berbicara dengan Carla, karyawan penginapan mulai melekat padaku.

"Berhenti! Kuda itu tidak bersalah! Dia rusak, dia akan rusak!”

"Lepaskan aku! Aku perlu menghukum si mesum itu!”

Dari luar ruangan, karyawan lain mendengar: “Berhenti,” “Kuda,” “rusak”, “mesum” dan “Hukuman,” serunya di bayangan kekejaman temannya.

Rumor bahwa “Nonna melatih rival cintanya Carla dengan keras” tidak akan hilang dalam waktu dekat.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Nama: Aegir

Status: Wing of Dawn; Captain of Assault Battalion

Uang: 30 koin emas (perak dan dibawah tidak dihitung) (Uang dipotong untuk biaya perjalanan tanpa disebutkan dalam cerita. Taksiran kasar)

Senjata: Dual Carter (long sword), Large Bardiche (Lance)

Peralataan: Chainmail, High Leather Boots, Black Cloak (Cursed)

Rekan: Schwarz (Horse), Celia (follower), Mark

Rekan yang bersiap di Penginapan: Nonna Elektra, Melissa, Maria, Carla

Jumlah Pasangan Seksual: 28
Oukoku e Tsudzuku Michi 26

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment