14 September 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 48

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 48: Perang Arkland ⑤ Penjaga Gerbang

—Anggota Kavaleri POV—

Dengan suara gemuruh palang hancur dan gerbang terbuka.

「 Habisi mereka !!!」

Seorang kavaleri dengan tombak panjangnya disandarkan, datang menyerang ke arah gerbang.

Untuk membiarkan kotamu sendiri berubah menjadi basis musuh dan semua yang dilakukan orang desa hanya berdiri di sana, kalian semua pengkhianat! Aku akan membunuh kalian semua, penduduk kota.

Sama seperti berapa banyak pemberontakan yang ditindas di masa lalu, penduduk kota adalah orang-orang yang pengecut dan curang. Ketika penguasa feodal mereka dilucuti penjaga dan dibiarkan tanpa perlindungan, orang-orang di kota ini cukup berani untuk memukulnya sampai mati dengan mentalitas massa mereka. Namun, ketika pasukan sekaliber ini tiba, mereka akan keluar untuk mengemis hidup mereka.

Tak perlu dikatakan, aku tidak akan mengindahkan permintaan mereka.
Pertempuran di siang hari berakhir dengan hasil yang tidak memuaskan, Tapi untuk mengatasinya aku akan mengamuk dalam pertempuran ini sepuas hatiku. Mari kita selesaikan dengan cepat, aku menantikan untuk menembus markas musuh dan menyelesaikan misiku.

「 Ada yang aneh?」

Pemandangan itu berputar secara vertikal. Lalu semuanya menjadi hitam. Dia bahkan tidak menyadari sampai akhir bahwa kepalanya terbang terputus di udara.

 

—Aegir POV—

「 Itu dua orang!」

Dua unit pertama yang muncul membuat kepala mereka terhempas saat mereka berdiri di jalan. Menindaklanjuti, aku menusuk kuda-kuda mereka dengan dorongan lurus dari pollaxe-ku dan menyeret mereka ke tanah. Para prajurit yang jatuh yang tidak bisa menghindar pada waktunya telah kepala mereka hancur, sementara aku menghabisi kuda-kuda dengan memotong leher mereka.

Aku merasa kasihan pada kuda-kuda itu, tapi aku membuang mayat-mayat itu di depan gerbang, sehingga mereka tidak bisa lagi berlari ke arahku saat menunggang kuda. Aku tidak perlu khawatir mereka melompati rintangan dari ketinggian ini.

「 Siapa itu?!」

「 Bersihkan jalur!」

Salah satu penunggang kuda musuh sedang berisik jadi aku melemparkan tombak prajurit yang mati padanya untuk membungkamnya. Kata-kata tidak diperlukan. Aku akan membunuh kalian, jadi kalian semua juga harus mencoba membunuhku. Ini cukup sederhana bukan?

Aku memotong tentara yang mencoba melakukan manuver melewati gerbang entah bagaimana sambil tetap menunggang kudanya. Kavaleri dengan cepat turun dengan tombak mereka sudah siap, mencoba untuk menusukku sampai mati tapi aku menggunakan Dual Crater untuk memotong semua ujung tombak. Kepala para tentara tercengang dengan cepat dan diiris bersih menjadi dua.

 

Aku melakukan semua yang bisa kulakukan. Aku mengayunkan pollaxe-ku, menebas dengan pedangku, dan melemparkan senjata yang jatuh kembali pada mereka.

Ketika sekitar 30 dari mereka berubah menjadi mayat, sebuah panah tiba-tiba menembus pundakku. Sepertinya seseorang membidikku dengan bowgun dari luar gerbang. Rasa sakit yang tajam mengalir di tubuhku tapi aku masih bisa bertarung.

Aku menarik panah yang menonjol dari lukaku, dan meremukkan wajah prajurit yang datang berlari ke arahku berpikir bahwa itu adalah pembukaan dan sekali lagi, panah terbang satu demi satu segera setelahnya. Tapi aku tidak akan dimakan dengan mudah untuk yang kedua kalinya. Aku meraih jubahku dan membawanya ke depan tubuhku. Meskipun itu adalah kain yang mungkin tidak dapat memblokir anak panah dari bowgun, ini adalah benda khusus yang mencegah proyektil, seperti anak panah, menembus.

Aku menilai lubang di tubuhku. Ini dalam, darah mengalir keluar tapi itu bukan organ vital. Ini tidak seperti darah yang disedot keluar sehingga aku bisa bertahan untuk sementara waktu.

Karena aku tampaknya telah menjadi pendiam, mereka berpikir itu adalah kesempatan untuk bergegas masuk dan aku menggunakan pollaxe dan pedangku untuk menghadapi gelombang yang akan datang.

Membentang terbuka jubahku, aku mengayunkan pollaxe. Terdengar bunyi sesuatu yang meledak dan empat suara seseorang jatuh di atas tumpukan mayat, kemudian sesuatu terputus dan ada tiga suara sesuatu yang jatuh.

Ada yang pendek? Ketika aku memeriksa, aku melihat bahwa ada lemak dari tubuh manusia yang tersisa di tombak, sehingga menyebabkan pollaxe kehilangan beberapa ketajamannya, menyebabkan kepala orang terakhir dipotong hanya setengah. Itu terlalu kotor jadi aku menggunakan tanganku untuk merobeknya.

「 Aku masih belum mati, tahu? Apa yang akan kalian lakukan soal itu? 」

Aku tertawa sambil mengacungkan kepala yang kuputar dengan satu tangan.

「 Bowgun! Bergerak maju dan bunuh monster itu! 」

Pengecut. Aku melempar kepala, dan sekali lagi menggunakan jubahku untuk menghentikan panah.

Ini adalah adegan neraka dimana keringat dan kematian menari. Tapi berada di tengahnya tidak terasa terlalu buruk.

Tombak menusuk kakiku. Sebagai imbalannya, aku menggunakan pedangku untuk menusuk kepalanya.

Seseorang menusukkan pedang ke celah armorku yang hancur. Sebagai imbalannya aku membagi tubuhnya menjadi dua.

Luka saya bertambah satu per satu, tetapi jantung tenang sebanding dengan jumlah darah yang mengalir keluar. Aku dengan tenang memeriksa tubuhku. Aku sudah memiliki banyak luka tetapi aku masih belum mendapatkan luka yang fatal. Aku masih bisa bertarung.

Seorang prajurit tertentu muncul dan menyebut dirinya sebagai ksatria, tapi aku tidak bisa mendengar apapun. Aku mengayunkan pollaxe padanya, tapi setelah melalui banyak pertarungan dan bentrokan selama bertahun-tahun, akhirnya mencapai batas daya tahan dan Bardiche-ku retak. Hatiku tenang, tetapi aku sedih karena salah satu hal yang menghubungkanku dengan Lucy rusak.

Ksatria tampaknya gembira dengan kesuksesannya tapi aku tidak tahu mengapa mereka merasa seperti mereka menang. Dia menyakiti telingaku, menyatukan kebencianku pada Bardiche-ku, aku mendorong pollaxe yang rusak ke lehernya dan dia menjadi diam. Memaksa potongan-potongan logam yang rusak ke dalam dirinya pasti terlihat menyakitkan.

Aku menaruh kekuatan ke kaki dan menarik Dual Crater dan memegangnya di atas kepalaku dalam posisi di atas kepala. Musuh-musuh mendekatiku saat aku memotongnya secara berurutan, 1, 2, 3, 4, 5 ... sampai sekitar 20. Aku kehabisan napas dan pandanganku menjadi gelap. Aku mungkin kehilangan terlalu banyak darah.

Aku belum boleh mati. Aku belum memenuhi janjiku dengan Lucy, ada wanita di rumah yang memujaku dan akan membiarkanku melakukan apa yang kumau. Akan sia-sia jika aku mati di sini.

「 Ap-apa yang kaulakukan?! 1500 Kavaleri Tombak Baja terjepit oleh satu orang! 」

「 Tapi kapten! Dia sudah memotong 100 orang ... 」

「 Kau harus pergi! Majulah dan potong dia! Hadiahnya akan menjadi apapun yang kaumau. 」

「 Tidak mungkin! Aku tidak mungkin melakukannya! 」

Apakah itu 100 orang? Hanya 1400 yang tersisa dan terasa sangat jauh.

Ksatria menyedihkan yang atasannya beri tahu untuk menyerang terbagi menjadi dua.

「 Apa itu ... 101?」

Ketika aku tertawa, para ksatria musuh dan pengikut mereka sedikit mundur.

 

—Erich POV—

Perkemahan Central Army, Pasukan Utama Komandan Pasukan

「 Lepaskan, lepaskan, lepaskan, lepaskan!!!!!!」

Gadis yang tidak stabil secara emosional ditahan oleh Agor, ajudan. Jika dia melepaskan tangannya, maka dengan cepat dia menuju ke arah kota.

Orang-orang di divisi ketiga batalion campuran itu berada di bawah komando pasukan utama. Jika mereka ditinggalkan di medan perang, mereka masih akan memiliki peran penting untuk dipenuhi tapi pengikutnya, meskipun dia sedikit muda, dia juga pacarnya. Amarahnya dalam kondisi yang sangat buruk.

 

Pertempuran malam awalnya mendorong kami kembali karena keefektifan serangan mendadak, tapi saat ini, itu berkembang menguntungkan kami. Musuh-musuh, bersama dengan sekutu kami, kelelahan setelah pertempuran di siang hari, jadi perbedaan antara pasukan kami, yang telah beristirahat sebentar, dan musuh yang harus mempersiapkan serangan malam yang berkelanjutan, muncul.

Jelas, tentara musuh kehabisan napas karena kelelahan. Tapi ini tidak boleh keluar dari harapan mereka, musuh berharap untuk membakar kota dan meminta Kavaleri Tombak Baja menyerang kita dari belakang.

Dengan kota terbakar, tentara yang kebingungan akan dihabisi oleh kavaleri. Itu seharusnya cukup berdampak untuk menyelesaikan berbagai hal.

Untuk saat ini, skuad tombak panjang akan menahan mereka tetapi ke 1500 unit kavaleri berat, mereka akan menjadi kertas.

Tapi mereka tidak datang. Jika kota telah jatuh, maka setidaknya mereka akan membakar obor dan menerbangkan bendera Arkland di dinding kota.

Itu bukan sesuatu yang bisa diharapkan oleh seorang pria lajang. Dengan waktu yang dia ulur untuk kita, dengan cepat kita mendekati musuh.
Tentunya dia tidak bisa diselamatkan. Itu wajar, jika dia bisa bertahan hidup sendiri melawan 1500 kavaleri, maka itu akan membuatnya menjadi reinkarnasi dari dewa pertempuran atau raja iblis. Pengorbanannya tidak akan sia-sia. Jika kita dapat menghancurkan pasukan utama musuh terlebih dulu maka mereka tidak akan mampu membakar kota dan pemenang akan ditentukan.

「 Kita akan pergi dari sayap kanan. Konsentrasikan panah kalian! Semuanya harus panah api. Bakar musuh sambil menyalakan tempat. 」

「 Cepat! Kalau aku tidak cepat-cepat pergi dia akan mati! Aegir-sama akan mati! 」

Pertarungan berlanjut, jeritan sedih Celia berdering di langit malam.

 

—Aegir POV—

「 15 ... 2? Atau 153? 」

Sulit untuk terus menghitung sambil bertarung. Aku membalas sambil memegang tombak yang menusukku di samping tapi aku tidak bisa menariknya keluar, dan tubuhku telah ditusuk dengan beberapa panah. Kaki kananku telah diiris dan aku tidak bisa bergerak seperti yang kumau.

Jika mereka semua menyerangku sekaligus maka aku tidak akan bisa memblokir semuanya, tapi tidak ada gunanya mengkhawatirkan hal itu. Area di sekitar gerbang sudah memiliki mayat yang menumpuk sampai pinggangku; itu menjadi tempat yang cukup sulit berlari.

「 Um ...! Kami juga! 」

Di belakangku, warga kota berkumpul. Pada awalnya, aku berpikir bahwa aku akan ditikam dari belakang atau sesuatu, tapi melihat bahwa jika Kavaleri Tombak Baja masuk, mereka juga akan terbunuh, mereka ingin bekerja sama denganku.

Tapi aku menolak mereka. Tidak ada yang bisa mereka lakukan. Jika aku mundur dan meminta mereka melindungi bagian depan gerbang, maka itu akan dihancurkan dengan mudah.

Untuk menghentikan 1500 unit kavaleri, kau perlu melakukannya di ruang yang sempit. Jika mereka keluar dan menyebar dalam ruang yang luas maka tidak ada yang bisa kaulakukan.

Aku memanggil seorang wanita yang memegang tongkat dan tampaknya dia akan menangis.

「 Kau tidak perlu khawatir, jadi kembalilah ke rumah dan tidur. Ketika lukaku sembuh, aku akan mengunjungimu di malam hari. 」

Meskipun tidak kehilangan kesempatan untuk main mata, aku berbalik untuk menghadapi tentara musuh yang datang kepadaku.

「 Tidak bisa menggerakkan kakiku ini tidak enak!」

Aku meraih pedangku dan membiarkan dia menusuk tenggorokannya sendiri, melanjutkan dengan orang kedua dan ketiga, aku memotong mereka.

「 Er… 156 ya? Masih ada banyak sekali. 」

Ketika aku menengadah, matahari akan terbit. Jika aku melihatnya dari atas tembok kota, itu akan sangat indah tanpa keraguan.

 

—Erich POV Orang Ketiga—

Central Army

「 Angkat teriakan kalian untuk kemenangan!!」

「 Ooooooooooooh!!」

Tentara Arkland berlari dan tersebar. Para prajurit yang terus bertarung meskipun kelelahan akhirnya mencapai batas mereka.

Itu adalah keruntuhan skala kecil, meskipun kekacauan menyebar sekilas di seluruh pasukan, musuh menyerah untuk menguasai kota dan memilih untuk setidaknya mundur teratur.

Tapi Erich tidak naif maupun tidak kompeten, jadi dia tidak akan membiarkan mereka secara bebas. Central army bergerak ke segala arah untuk serangan kekuatan penuh pada musuh di semua lokasi, menghabisi mereka, mengejar mereka, dan melukai mereka dengan parah.

Dia ingin mengejar musuh, yang sudah mundur, tapi mengejar musuh yang melarikan diri dapat menyebabkan serangan balik dari kamp musuh yang berbahaya. Apalagi, ada target bernilai tinggi yang masih tersisa.

Setelah menghancurkan pasukan utama musuh, dia berpikir tentang bagaimana menghadapi sisa masalah dan ingin melenyapkan kavaleri Tombak Baja sekarang.

Dia memberi perintah kepada masing-masing skuad untuk pergi ke kota, tapi ketika dia melakukannya, Celia dan Agor melompat ke atas kuda mereka dan menendang mereka sampai berderap.

「 Ikuti aku! Aku akan membantu komandan batalion! 」

Tidak ada orang yang benar-benar percaya bahwa dia masih hidup. Tapi karena itu, Celia akan menjadi satu-satunya yang akan menyelam di sana.

Celia adalah maskot dari kompi kavaleri divisi pertama. Ada banyak yang berpikir bahwa dia suka mengomel, dan selalu berusaha terlihat tegap dengan berjinjit, tapi juga melihatnya lucu. Jika dia membiarkannya mati di bawah hidungnya maka itu akan mempengaruhi harga dirinya sebagai seorang pria.

Mengikuti gadis itu, seluruh pasukan bergerak. Kemenangan telah tercapai, apa yang tersisa adalah berjemur di dalam kemuliaan kemenangan.

 

「 Apa yang kau maksud dengan itu?」

Di depan tembok kota, setumpuk mayat yang terbuat dari Kavaleri Tombak Baja ditumpuk di mana gerbang berada.

Ada banyak, mungkin lebih dari 1000 yang tersisa. Mereka seharusnya menduduki bagian dalam kota pada titik ini, tapi mereka masih terjebak di luar.

「 Mereka masih belum diizinkan masuk ke kota ... dan itu berarti dia masih hidup!」

Divisi kavaleri yang datang dari belakang juga menyadari itu, dan mulai meningkatkan kecepatan mereka.

Mereka telah menderita kerugian dan kurang dari 100, tapi itu penting bahwa mereka muncul. Itu berarti bahwa pasukan Arkland telah dikalahkan dan kedatangan pasukan itu menyebabkan Kavaleri Tombak Baja menjadi panik. Segera, beberapa ribu unit infanteri muncul bersama dengan kavaleri divisi pertama, itu berubah menjadi pertempuran habis-habisan.
Karena irisan besar yang dibuat di depan gerbang kastil, mereka tidak dapat mengubah garis pertempuran mereka dengan benar, dengan masing-masing mencoba untuk menjadi yang pertama, itu menyebabkan kekacauan ketika mereka mulai mundur, tombak ditusuk dari samping, dan infanteri menyapu kaki kuda untuk membuatnya jatuh.

Tanpa melirik pemandangan di depannya, Celia bergegas ke gerbang. Di sekitar gerbang ada mayat yang tak terhitung jumlahnya menumpuk, sehingga menghalangi pandangan di luar mereka. Kudanya juga kehilangan keseimbangan dan terjatuh.

Seakan tidak sakit ketika dia jatuh dari kudanya, dia merangkak melewati gunung mayat dan memasuki kota.

Dan kemudian dia menemukannya. Dengan seluruh tubuhnya bersimbah darah, dia menggunakan tombak musuh sebagai tongkat untuk menopang dirinya sendiri. Pedang yang dia genggam di tangannya adalah Dual Crater yang berharga; Itu adalah pedang yang dia terima dari wanita yang tinggal bersamanya.

「 Ae-Aegir-sama?」

Dia berdiri tapi matanya tidak terbuka. Khawatir yang terburuk, dia bergegas ke arahnya tetapi tiba-tiba dia mengusap pantat Celia ketika dia datang untuk memeluknya.

「 Kau menjadi lebih seperti wanita ... mungkin sudah waktunya aku memakanmu.」

「 Mengatakan sesuatu seperti itu pada saat seperti ini ... aku selalu siap ...」

Sambil masih memeluk dan menikmati sensasi lembut dari gadis yang menangis itu, Aegir kehilangan kesadarannya.

 

Extra Story: Kehidupan Sehari-hari Maria

Kembali ke masa lalu sedikit sebelum perintah untuk menyerang

—Miti—

「 Ahh..Miti, aku minta maaf! Aku menumpahkan sedikit teh ... bisakah kau menyekanya untukku? 」

Bersihkan sendiri! Dan terlebih lagi, kaulah yang menumpahkannya di karpet!

「 Miti, kami kehabisan gula, bisakah kau keluar dan membelinya?」

Jangan bilang begitu saat kita baru kembali dari belanja!

「 Miti, aku ingin mencoba pakaian baru, bisakah kau sedikit mendukung payudaraku?」

Mereka terlalu besar! Bahkan menggunakan kedua tangan mereka terlalu berat! Apa yang kau makan sampai menjadi seperti ini?!

 

—Maria—

Di malam hari, ketika persiapan untuk makan malam selesai, Miti juga selesai bersih-bersih dan beristirahat di dapur. Miti menyuarakan keluhannya tentang Nonna-san dengan wajah sedih.

「 Nonna-san.. dia benar-benar membenciku ya? Aku tidak ingat pernah melakukan hal buruk padanya. 」

Tidak, lebih seperti Nonna-san bertindak seperti itu terhadap orang lain kecuali pada Aegir-san.

「 Tidak apa-apa ~ Tidak ada yang membencimu, Miti. Semua orang tahu kalau kau anak yang baik ~ 」

「 Uu ~ Aku menyayangimu Maria-san.Tapi, aku tidak baik dengan Nonna-san, atau lebih tepatnya aku tidak menyukainya, dia juga jahat ~ 」

Yah, Nonna-san juga bukan orang jahat, tapi mungkin dia tidak kehilangan sikapnya sebagai seorang bangsawan. Aku juga akan membiarkan dia tahu secara langsung. Tapi pertama-tama, aku harus menghapus konflik internal di antara mereka.

「 Miti, apa kau baik-baik saja untuk malam ini? Maukah kau datang ke kamarku ketika semua orang tertidur? 」

「 Ya? Aku akan baik-baik saja, tapi apa yang terjadi? 」

Aku tertawa sambil meyakinkan dia dan mengatakan itu baik-baik saja, dia pasti akan terkejut.

 

Kemudian di malam hari,

「 Selamat malam ~ Maaf aku mengganggumu malam-malam.」

「 Aku kan yang memanggilmu ~ Yah, mari kita pergi.」

Miti bertanya-tanya ke mana dia akan pergi saat dia memiringkan kepalanya; Aku menariknya dengan tangannya dan menuju ke arah kamar Nonna-san.

「 Eeeh! Kalau kita pergi saat ini maka dia akan memberitahuku banyak hal ... 」

「 Jangan cemas, karena hari ini giliran Nonna-san. Dekatkan telingamu ke pintu dan dengarkan. 」

Miti dengan malu-malu menempatkan telinganya di dekat pintu, tangannya mendekat ke mulutnya dan dia memerah.

「 Maria-san! Di dalam itu?! 」

Hari ini, Nonna-san semakin sayang. Jika kau tetap diam, bahkan tanpa menempelkan telingamu, kau bisa mendengar rintihan Nonna-san.

「 Aku pikir tubuh Nonna-san sedang bercumbu. Jika benar-benar melakukannya maka suaranya tidak akan seperti itu. 」

Suaranya terdengar keras, hanya kedua dari Carla-san.

「 Kenapa kau menunjukkan ini padaku?」

「 Ufu, Miti sedang mengintip saat giliranku, kan?」

Miti langsung berubah merah.

「 Tidak, tu-! Sesuatu seperti itu!! 」

「 Kalau kau membuat suara keras seperti itu, mereka akan menyadari bahwa kau ada di sini ~ kau harus menonton dengan hati-hati karena Nonna-san juga memiliki sisi imut ~」

Dia menolaknya, tapi dia sudah cukup terbiasa membuka pintu tanpa membuat suara. Sepertinya dia memiliki cukup pengalaman dengan ini.

Begitu pintu terbuka, suara Nonna-san menjadi lebih kencang.

「 Dengar, sekarang mereka menjadi satu ~」

「 L, luar biasa. Dia condong dan berteriak ... 」

「 Nonna-san sudah di atas ~」

「 Payudara besar menjengkelkannya bergoyang. Ah, dia duduk. 」

Sebenarnya sejak tadi, mataku sudah bertemu dengan Aegir-san. Aku menunjuk Miti dan tersenyum serta menyeringai. Dia pasti melakukan pertunjukan untuk Miti.

「 Arara, dia sedang diangkat.」

「 Dia akan melakukan hal seperti itu juga!? Nonna-san belum mengucapkan sepatah kata pun. 」

Dia hanya mengangkat suaranya. Dan jika itu selesai maka itu sudah waktunya kupikir.

「 Perhatikan baik-baik. Nonna-san akan segera menjadi imut. 」

「 Eh? Apa yang akan ... ah! 」

Nonna-san berteriak dan kejang, dia kehilangan kekuatannya dan menjadi seperti boneka.

「 Itu, benar kan?」

「 Benar, dia mengalami orgasme, tapi itu tidak akan berakhir sampai Aegir-san puas ~」

Dia lebih lanjut pergi ke Nonna-san yang pincang seperti boneka. Nonna-san masih bercinta tapi apakah itu instingnya, lengan dan kakinya tetap terjerat.

「 Beri aku, seorang anak, seorang bayi ..」

Dia bergumam dengan tidak jelas dan mengulanginya berulang kali. Dia benar-benar menginginkan anak, ya.

「 Ini sudah waktunya.」

「 ... ..」

Miti menelan ludahnya, matanya tidak bisa berpaling. Aegir-san juga membuatnya sehingga semuanya bisa dilihat dari sini. Gerakannya berhenti. Aah, sekarang dia di tengah menuangkan benihnya di dalam dirinya.

「 Maria-san, itu bendanya kan?」

「 Ya, sekarang, dia menanamkan benihnya ~」

Karena Aegir-san luar biasa, itu akan memakan waktu 30 detik.

「 Nonna-san, apa dia baik-baik saja?」

「 Ya, dia sebenarnya adalah orang yang paling bahagia saat ini.」

Setelah semuanya berakhir, Aegir-san tertidur dalam bentuk karakter 大 .Nonna-san sadar dan membersihkan alat berharganya.

「 Dengar, bukankah Nonna-san imut ketika dia dengan melayaninya mati-matian? Biasanya dia memiliki sisi sarkastik, tapi jika kau melihat dia seperti ini, dia hanya seorang wanita. 」

Miti berbisik dengan suara tenang.

「 Itu hanya ketika dia di depan pria yang dicintainya bahwa Nonna-san menyanjung dia, bukankah itu tidak konsisten?」

「 Apa kau mengatakan sesuatu?」

「 Tidak, bukan apa-apa! Selain itu, bagiku, aku takut pada benda laki-laki ... Tidak peduli bagaimana aku memikirkannya, itu mustahil! Lubangku misalnya pasti akan meledak! 」

「 Aaah ~ Itu karena Aegir-san sangat spesial. Orang normal memiliki barang sekitar setengah atau mungkin sepertiga dari ukuran itu. 」

Itu menurut Melissa-san, jadi aku tidak bisa membandingkan karena aku belum melihat milik orang lain.

「 B-begitukah!?」

「 Ya, dan juga jumlah benih yang keluar dari orang normal juga tidak akan terlalu membesar. Sebagai seorang pria, dia adalah orang yang luar biasa ~ 」

Jika yang pertama kau temui adalah Aegir-san, maka jika kau melihat pria lain maka kau mungkin akan kecewa. Atau mungkin dia akan bergabung dengan kami seperti itu sebagai bagian dari grup kami?

「 Hei Miti~? Sudahkah kau berpikir tentang menjadi wanita Aegir-san? 」

Pada titik ini, mengapa tidak bertanya padanya dengan jelas?

「 Eeeh! Aku tidak tahu tentang hal seperti itu. Ini sedikit menakutkan. 」

Tapi bukan berarti dia tidak menyukainya. Jika dia seperti ini maka dia mungkin siap dimakan besok. Aegir-san tidak tampak seperti orang yang lebih suka gadis kecil, tapi sejak Miti telah tumbuh dengan cepat, dan sudah menjadi salah satu dari kami.

Miti mulai gelisah dan tampak tidak puas, seperti ada sesuatu yang hilang. Apakah karena aku di sini, dia tidak bisa melakukan sesuatu yang sangat penting?

「 Yah, aku akan kembali ke kamarku. Jangan terlalu lama keluar. 」

「 Y-ya bu!」

「 Juga, satu hal lagi. Aku akan memberimu sesuatu yang bisa kau gunakan untuk melawan Nonna-san. 」

Aku mendekatkan telinga Miti.

「 Tidak mungkin! Dia melakukan hal seperti itu!? Carla-san akan menertawakannya, apa dia tahu!? 」

「 Ufufu. Baiklah selamat malam itu. 」

Meskipun, aku pikir kau harus menunggu sampai aku ke kamarku sebelum kau menurunkan pakaian dalammu.....

 

—Miti—

Keesokan harinya,

「 Miti! Daun tehnya habis. Bukankah aku memberitahumu untuk membeli ini? 」

Kau tidak mengatakan itu. Itu dan fakta bahwa jumlahnya menurun sangat cepat adalah karena kau menenggaknya seperti air. Tapi hari ini aku tidak akan mencap kakiku karena frustrasi, karena aku memiliki senjata yang kuat.

「 Aku sangat menyesal. Kemarin aku membersihkan area di sekitar mansion dan menghabiskan waktuku. 」

「 Pembersihan adalah rutinitas harianmu bukan? Sampai membuat alasan seperti itu – 」「 Maaf, tapi sepertinya ada seseorang yang mengalami 'kecelakaan'! 」

Nonna membeku tiba-tiba.

「 Itu sudah tersebar, mungkin telah ditaburkan dari jendela. Itu belum ada saat aku berkeliling di 'sore hari'. 」

Nonna yang merah sampai lehernya mengambil cangkir kosongnya dan pura-pura menyesapnya dengan memasukkannya ke mulutnya.

「 Aku mengandalkanmu untuk membelinya besok ketika kau pergi berbelanja. Aku sibuk jadi aku akan pergi sekarang! 」

Nonna cepat-cepat pergi ke kamarnya sendiri.

 

「 Seperti yang aku katakan, itu sangat banyak yang bisa dilihat orang! Aegir-sama yang melakukannya! Dipeluk tidak ada hubungannya dengan itu! 」

「 Apa yang kau lakukan, bergumam seperti itu, menjijikkan. APa sudah sampai ke titik di mana otakmu dikendalikan oleh payudaramu? 」

Mengabaikan komentar sinis Carla, Nonna pergi.

Aku menang, akhirnya aku menang! Wanita jahat itu hancur. Aku akan mengeringkan cucian dalam suasana hati terbaik hari ini. Sambil memutar keranjang penuh cucian, aku keluar ke kebun. Matahari bagus hari ini; ayo tingkatkan jumlah putaran.

「 Aduh!」

Aku bertabrakan dengan sesuatu dan terguling. Keranjang itu mendarat dengan mantap dan entah bagaimana cuciannya tidak tumpah ... di atas ...

Di depan penglihatanku adalah Celia-san yang terbalik. Tepat di sebelahnya adalah tuan yang tersenyum pahit; mereka mungkin sedang berlatih permainan pedang mereka di taman. Sepertinya dia jatuh karena aku menabraknya dari belakang.

「 Owie ... hati-hati!」

Celia-san berteriak, tapi dia belum menyadari situasinya sendiri.

「Pantat imutmu muncul.」

Tuan menunjukkan sambil tertawa.

Itu benar, Karena aku memegang ujung celana pendeknya, bahkan celana dalamnya ditarik ke bawah; Tidak hanya pantatnya yang halus dan berkilau, tapi bahkan alat kelaminnya juga terlihat.

「 Uhh!!!」

Celia-san dengan cepat menutupi tubuhnya dan berubah menjadi merah. Tentu saja, tepat setelah ...

「 Beraninya kau ... beraninya kau mempermalukanku di depan Aegir-sama ... Aku tidak akan melupakan ini ...」

Mungkin karena tuan ada di sana, suaranya yang marah agak tertekan, tapi itu masih suara yang paling marah yang pernah kudengar darinya.

Meskipun aku baru saja keluar dari satu masalah lain, tampaknya hari-hari damaiku masih jauh dari kenyataan.

 

Aegir Hardlett, 19 tahun, musim gugur

Kelas: Komandan Batalion Campuran div. Ke-3 Central Army

Skuad: Kompi Kavaleri div. ke-1; kavaleri berat 120 unit, kavaleri ringan 20 unit (dengan kerusakan)

3 kompi Infanteri, 150 orang, 130 orang, 100 orang

Korps Teknisi 200 orang

Prajurit Sukarelawan 250 orang

Total 830 orang

Bawahan: Celia (pengikut), Leopol (pengikut-ahli strategi), Agor (komandan kompi infantri), Carl (komandan kompi infantri), Mack (komandan korps teknisi), Christoph (prajurit biasa), Yoguri (pemimpin prajurit sukarelawan)

Senjata: Dual Crater (pedang besar)

Peralatan: Black Cloak (Terkutuk)

Lokasi saat ini: bagian utara teritori Arkland, Kota Datrohn

Prestasi: Menghabisi garda depan musuh (Bersama)

Desa-desa yang direbut x8, menduduki Datrohn, menahan kavaleri tombak baja

Menahan Datrohn sendirian, 200 orang tewas
Oukoku e Tsudzuku Michi 48

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment