17 September 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 51

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 51: Sebuah Negara Mungkin Hancur, Tapi Masih Sisa Pegunungan

—Celia POV—

Kepalaku sakit sekali. Meskipun ini bukan waktunya untuk tidur, tapi tubuhku tidak mau bergerak. Apa yang sebenarnya terjadi?

Mari kita lihat ... kita masuk ke istana dan Agor-san dikalahkan dan kemudian aku melompat ...

「 Aku ditendang! 」

Aku bangkit dan menyadari bahwa aku sedang tidur di tempat tidur empuk. Aku segera mencari tuanku tapi aku tidak dapat menemukannya. Aku dikalahkan oleh wanita itu ... mungkinkah Aegir-sama, tidak mungkin!

Aku ingin melompat dari tempat tidur tapi aku merasakan sakit kepala dan berubah pikiran.

「 Seseorang! Apa ada orang di luar sana !? 」

「 Apa itu? 」

Seorang prajurit yang berjaga di tenda muncul.

「 Apa Aegir-sama selamat!? 」

Prajurit itu tertawa tanpa peduli di dunia.

「 Ya, dia mengalahkan semua musuh dan kembali. Bukan hanya itu tapi dia membawa ksatria wanita itu di pundaknya. 」

Tampaknya wakil kapten Agor menderita luka berat tapi hidupnya tidak dalam bahaya.

Aku menghela napas lega. Aku merasa nyaman dan jengkel, baginya untuk membawa kembali ksatria perempuan itu aku membuat kesalahan dalam menyelesaikannya. Alhasil aku mungkin harus melawannya sebagai seorang wanita. Untuk dipersiapkan untuk saat itu, aku akan mengistirahatkan tubuhku dan tidur sekali lagi.

 

—Aegir POV—

「 Apakah Celia bangun tadi? 」

「 Ya berusan, tapi sepertinya dia masih sakit kepala, jadi dia kembali tidur. Dokter juga bilang bahwa dia hanya membentur kepalanya sedikit. 」

Itu melegakan. Agor juga berada di tengah perawatan karena lukanya dan sepertinya dia akan baik-baik saja. Dengan ini kau dapat menghindari janda di Goldonia hidup dalam kesedihan.

Aku dengan ringan mencium Celia dan meninggalkan tempat itu. Masih banyak hal yang harus kulakukan.

Gambar mengerikan di dalam ibukota selesai untuk saat ini, dan kota kembali menjadi tenang.

Seorang istri yang memeluk suaminya yang terbunuh, seorang ibu setengah telanjang dan anak yang duduk tercengang... Mereka melihatku dengan mata balas dendam atau mereka menyembunyikan tubuh mereka dan menunduk.

「 Ini tragedi gila. 」

「 Kau benar, ini adalah hasil dari apa yang kita lakukan setelah kita memenangkan perang. Aku khawatir soal masa depan. 」

Erich memegang kepalanya, dia menginstruksikan kepada warga untuk mendapatkan makanan yang cukup agar mereka dapat dihibur sehingga dia bisa mendapatkan kebaikan mereka. Dengan keluarga mereka terbunuh, ini tidak berarti apa-apa, tapi lebih baik daripada tidak sama sekali.

「 Jadi, berapa lama kita akan berada di sini? 」

Royalti Arkland telah dimusnahkan, negara itu sendiri telah dihancurkan. Mungkin ada segelintir kecil orang yang selamat tapi tidak ada artinya bagi seluruh central army untuk tinggal di sini.

「 Aku juga ingin menyampaikan ini kepada pejabat parlemen dan kabur juga, tapi sampai tentara dari setiap negara pulang, aku tidak bisa melakukannya. 」

Kekuatan pasukan itu sendiri seberapa besar pengaruh yang dimiliki suatu negara. Jika kau menarik pasukanmu sebelum negara-negara lain setelah menduduki tempatnya, kau mungkin dirugikan ketika kau bernegosiasi untuk distribusi wilayah.

「 Dalam waktu dekat, orang-orang terhormat dari masing-masing negara akan berkumpul bersama untuk mengadakan konferensi. Sampai saat itu, mereka tidak bisa kembali. 」

Tapi hanya Erich, komandan tertinggi saat ini, yang tidak bisa kembali. Aku ingin cepat-cepat kembali.

「 Sir, kau juga, Lord Hardlett. Entah mengapa, mereka dari berbagai negara membicarakan prestasi heroikmu. 」

Kenapa ini terjadi?

「 Tapi Yang Mulia juga akan melanjutkan dengan prioritas tertinggi. Tidak akan lama, jadi sampai saat itu kau dapat mengistirahatkan tubuhmu. 」

Nah, selain itu tidak ada yang bisa dilakukan.

「 Namun, tolong jangan makan semua wanita di kota. Bahkan tanpa itu mereka sudah cukup menderita, kau tidak ingin mendapatkan penghinaan lebih lanjut dari mereka, kan? 」

「 Aku selalu melakukan hal-hal berdasarkan kesepakatan bersama. Itu tidak akan menjadi masalah ... omong-omong ksatria perempuan yang aku tangkap. 」

「 Yang kau bicarakan kemarin? Sepertinya dia putri keluarga ksatria, tapi dia bukan bangsawan besar atau pemimpin pasukan. Dia tampaknya tidak punya status sosial untuk disalahkan atas perang. Aku tidak benar-benar berpikir tentang kalimatnya, sehingga kau dapat mengusirnya atau memeluknya atau melakukan apapun yang kau suka. 」

Cukup hanya mendengar kata-kata itu. Jika dia dijatuhi hukuman untuk dieksekusi maka aku mungkin secara tidak sengaja melarikan diri dengannya. Dengan begini, aku bisa berbicara dengan dia berani di depan.

「 Permisi! Hardlett-sama. 」

Aku berbalik dan melihat wanita yang kuselamatkan dari perkosaan kemarin.

「 Terima kasih banyak untuk kemarin. Terima kasih ... itu sudah diselesaikan tanpa aku menjadi najis. 」

「 Aku tidak tahan ketika seorang wanita, terutama wanita cantik sepertimu, diperkosa oleh orang lain. Itu saja. 」

「 Sama seperti desas-desus, Anda benar-benar mencintai wanita, ya. 」

Aku ingin bertanya mengenai rumor itu tapi aku akan meninggalkannya untuk saat ini. Ini sedang dalam perjalanan jadi aku akan membawamu ke rumahmu.

Rumah kecil itu tidak dibakar atau dihancurkan dan tetap utuh. Sepertinya dia tinggal sendiri.

「 Lalu aku akan pergi. Jika terjadi sesuatu beri tahu aku. 」

「 Mohon tunggu! Um ... apakah Hardlett-sama juga ingin tidur denganku? 」

「 Tentu saja. Jika seorang pria tak mau tidur dengan wanita yang baik maka ada sesuatu yang salah dengan mereka. 」

Tanpa banyak refleksi atau pemikiran, respons instan menyebabkan wanita itu berubah merah.

「 Yah, aku masih belum mempersiapkan diriku ... tapi aku tidak bisa menolak jika kau datang dari depan .... 」

Sepertinya mungkin menjadi sedikit tegas di sini, karena dia menjadi terpesona denganku. Lebih baik menunggu sedikit lebih lama agar hatinya benar-benar terbuka.

Aku mengambil bibirnya dan mengelus tubuhnya, itu saja untuk saat ini.

「 Makasih banyak ~ 」

Wanita itu berjalan kembali ke dalam ruangan dalam keadaan kepala yang pucat. Kalau dipikir-pikir itu aku lupa namanya, tidak, kurasa dia tidak pernah memberitahuku sejak awal.

Baiklah.

Itu hanya berhenti di jalan.

Aku akan berbicara dengan ksatria perempuan itu.

Dalam perjalanan, aku mengusir seorang tentara yang mencoba mencium seorang wanita yang menentang keinginannya sementara yang lain tidak mengucapkan sepatah kata pun, kemudian aku sampai di kediaman pedagang yang diambil alih batalionku. Tampaknya pedagang di sini memiliki hubungan yang dalam dengan keluarga kerajaan, dan dia meninggalkan tentara di dalam untuk melawan, tapi mereka dibunuh tanpa suara dan sekarang ini adalah rumah kosong.

Untuk rumah pedagang, itu tempat yang cukup besar, mungkin beberapa kali lebih besar dari rumahku sendiri. Ksatria perempuan itu tertahan di gudang anggur di ruang bawah tanah.

Bagaimanapun dia mampu mengalahkan bahkan orang-orang seperti Agor. Aku tidak berpikir kita bisa menguncinya di kamar biasa dan mengatakan semuanya baik-baik saja. Pintu tebal itu terkunci dan tangannya tertahan dengan kulit.

「 Apa kau masih hidup? 」

「 … 」

Ksatria perempuan itu menatapku dengan tatapan permusuhan, tapi dia langsung menunduk. Sejak aku melihatnya di istana, sepertinya ada sesuatu yang aneh dengannya. Dia gemetar dan meringkuk seperti gadis kecil.

「Apa kau tidak puas dengan makanan dan perawalanmu? 」

「 … 」

「 Jawab aku. 」

Ketika aku mengangkat wajahnya, dia mulai menangis. Dia terlihat seperti gadis menyedihkan yang akan diperkosa, itu tidak cocok dengan gambar wanita yang mengayunkan tombak.

「 Makanannya cukup. Aku ingin mandi dalam cahaya ... aku tidak akan lari. 」

「 Kalau kau bersumpah bahwa kau tidak akan lari maka aku akan memindahkanmu ke ruang yang normal. Aku juga akan melepaskan ikatanmu, apa kau mau bersumpah? 」

「 Aku bersumpah. Sudah diputuskan. Aku tidak akan melakukan apapun pada titik ini. 」

Aku tidak punya hobi mendorong seorang wanita di ruang bawah tanah. Aku akan memotong ikatnya jadi aku mengambil pisau.

「 Hiih! Jangan! Tolong hentikan! 」

Pada saat itu wanita itu kehilangan ketenangannya, dia meraih kepalanya dengan tangannya dan mulai menangis.

「 Aku mau memotong ikatnya. Kenapa kau sangat takut? 」

Dia tidak bisa berbicara dengan benar seperti ini. Pertama aku harus membantu meringankan ketakutannya.

Ketika kami bergerak, wanita itu sama sekali tidak mengatakan apa-apa. Aku minta dia masuk ke kamar dan duduk di tempat tidur, lalu aku menanyainya.

「 Aku bertemu denganmu di medan perang tapi aku tidak tahu namamu. Aku Aegir Hardlett. Siapa namamu? 」

「 Irijina, saat ini aku hanya Irijina. 」

「 Aku mengerti, Irijina. Pertama tidak ada hukuman untukmu dari central army. Kau hanya akan tetap ditahan sampai perburuan korban selamat berakhir. 」

「 Begitu ... maaf atas masalah ini. 」

Tanggapannya lemah, keadaan takutnya tidak berubah. Ini aneh bukan? Aku pikir dia takut dieksekusi.

「 Irijina, kau akan dijaga olehku. Aku tidak akan memperlakukanmu dengan kasar. 」

「 Makasih ... 」

Dia tidak bereaksi terhadap itu juga. Sebaliknya sepertinya dia lebih gemetar. Apa yang dia takutkan, ini semakin membosankan.

「 Apa yang kau takutkan? Aku sudah memberitahumu bahwa aku tidak berniat mengeksekusimu atau menyiksamu sampai mati! 」

「 HIi, aku minta maaf! Aku mohon kau jangan makan aku... tolong setidaknya biarkan aku mati sebagai seorang ksatria! 」

Apa yang dia katakan? Aku mendesah ketika aku mencoba mengingat, Irijina tidak takut mati, jadi mungkin dia hanya takut padaku. Jadi dia pingsan di istana karena aku dekat dengannya, ya?

「 Irijina, apa kau menakutkan? 」

「 K-kau menakutkan! 」

「 Kenapa aku menakutkan? 」

「 Kau bertempur seperti iblis... dan aku mendengar bahwa kau memakan orang. 」

Aku memahami bagian bertempur tapi aku tidak ingat memasak dan memakan orang.

「Dari siapa kau mendengarnya? 」

「 Tentara yang membawakan aku makanan sedang membicarakannya di luar pintu. Dia mengatakan hal-hal seperti 'kapten akan langsung memakan wanita yang dia temukan' dan 'wanita ini lebih besar sehingga dia bisa agak kasar dengannya, ada banyak makan' dan 'mari bertaruh berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk kapten makan dia'... 」

Cerita itu sendiri tidak mungkin, tapi Irijina pada dasarnya salah. Mungkin itu karena dia tetap di keluarga ksatria dan tidak tahu bahasa vulgar yang digunakan di sini.

「 Aku mewarisi tubuh dan darah ini dari leluhurku, aku telah mengundurkan diri untuk dibunuh! Tapi tolong selamatkan aku dari dimakan sampai mati. Setidaknya biarkan aku tetap menjadi seseorang sampai akhir. 」

Di atas kesalahpahamannya tampaknya delusinya semakin intens. Sepertinya sulit membuatnya mengerti melalui kata-kata, tapi untung aku seorang pria dan Irijina adalah wanita. Hanya ada kami berdua di sini, dan ada juga tempat tidur. Aku bisa menggunakan cara yang lebih efektif untuk meyakinkannya.

「 Irijina, buka bajumu. 」

「 Hiiih! Sudah kuduga kau akan memakanku! 」

「 Kalau kau mendengarkanku, aku tidak akan memakanmu. 」

Lebih sulit untuk menjelaskan pada Irijina. Aku sebenarnya akan memakannya, tapi itu berbeda dari apa yang dia pikirkan jadi aku tidak berbohong.

「 Uuuuu ..... 」

Irijina tidak punya pilihan selain mempercayai kata-kataku. Dia membuka bajunya, menjatuhkannya ke kakinya. Dia takut tapi cara dia membuka pakaiannya sangat indah dan dia bahkan tidak berusaha menyembunyikan payudaranya atau selangkangannya. Sungguh menakjubkan bahwa rekan-rekanku belum menyerangnya.

Tubuhnya cukup montok atau lebih tepatnya dia memiliki tubuh yang sangat berotot. Payudaranya dan pantatnya besar, mereka dikencangkan jadi aku tidak memperhatikan kelembutan feminin yang biasa. Dan hal yang paling menonjol adalah tinggi badannya. Dibebani denganku, tidak ada banyak perbedaan dalam tinggi badan, dan dia memiliki otot jadi jika dia bertengkar dengan seorang pria, aku tidak berpikir dia akan kalah.

「 Tapi dia tidak terlalu menyadari dirinya sebagai seorang wanita. 」

Aku mengulurkan tangan ke sisinya dan selangkangannya, selangkangannya terutama memiliki rambut berlebih dan telah cukup lebat.

「 Aku belum menikah! Tidak ada orang yang kutunjukkan. 」

「 Bukankah kau sedang menunjukkan seseorang? 」

「 Yah... bukankah kau hanya melihatnya sendiri? 」

Aku meregangkan ke tulang punggungnya yang seperti prajurit dan saat Irijina berdiri tegak, aku jongkok ke bawah ke arah kakinya, meletakkan mulutku di selangkangannya. Rambutnya menghalangi jalanku, tapi ketika aku mendorongnya, lubangnya berwarna pink yang indah. Dan juga baunya sama seperti Celia.

「 Kau masih perawan? 」

「 Aku bilang aku belum menikah! Tentu saja. 」

Sepertinya dia memiliki standar moral yang tinggi. Aku harus membatalkan cara berpikir itu.

Aku memeluk Irijina dari belakang dan mengambil payudaranya, penisku menggosok pantatnya. Tingginya sama sehingga perasaan itu mengenai suatu tempat berbeda dibandingkan dengan wanita lain yang mengasyikkan. Aku mencubit kedua putingnya dan menariknya sedikit sehingga membuatnya mengeluarkan suara yang imut.

「 Hyan~! Apa yang sedang kau lakukan?! 」

Tanpa menjawabnya, aku mendorongnya ke ranjang. Putingnya secara mengejutkan semakin besar dan tegak, lubangnya juga semakin basah. Dengan membangunnya, aku tidak perlu terlalu khawatir untuk menghancurkannya. Aku meraih pinggulnya dari belakang dan menempatkan penisku di vaginanya yang tertutup.

「 Di mana kau menyentuh...! Itu akan membuatnya masuk, kan? Aku sudah bilang aku belum menikah dan kau bukan pacarku... 」

Aku menenggelamkan penisku ke dalam dirinya saat Irijina berbaring telungkup. Lubang itu sendiri besar dan terbuka dengan baik, tapi wanita yang berjuang itu mengencangkannya sehingga penyisipannya berhenti.

「 Apa yang kau lakukan?! Jangan naiki aku, turun. 」

Aku menekan Irijina yang menolak sepenuhnya menghadap ke bawah, aku naik ke atas dan berbisik di telinganya.

「 Aku bukan monster, aku cuma seorang pria. Kau tidak perlu takut. 」

「 Uu? Benarkah? Kau tidak akan makan bahkan satu dari lenganku? 」

Hal-hal aneh apa yang telah kau pikirkan?

「 Ya, jadi jangan cemas, ugh! 」

「 Aah-! Ow-!! 」

Irijina rileks dan aku mengerahkan kekuatan di pinggulku untuk membantingnya, merampas kesuciannya. Aku menaruh seluruh berat badanku padanya, dan memasukkannya sampai akhir.

「 Haah ... ada di dalam ... Tunggu! Mungkinkah kau sedang meniduriku!? 」

Kau barus menyadarinya? Aku hanya tahu tentang penampilan bertarungmu dan keadaan takutmu tapi gadis ini sedikit bodoh.

「 Ini buruk! Keperawananku telah dicuri! Aku sedang diperkosa !! 」

Irijina sekali lagi menjadi liar, tapi penisku menusuknya dalam-dalam sehingga tidak mungkin dia bisa pergi. Meski begitu, dia sangat kuat, jika aku tidak membuat kekuatan sendiri rasanya aku akan diledakkan kembali. Tapi jika kau mengamuk, penisku yang telah menusukmu akan menstimulasi bagian dalammu.

「 Nnnah~! Kau menusuk selangkanganku ... keluarkan! Keluarkan! 」

Aku mengabaikan jeritannya, dan mendorong pinggangku lebih jauh. Aku tidak bisa mendorongnya sampai ke rahimnya seperti yang aku bisa dengan Melissa, tapi aku mendorongnya sebanyak yang aku bisa sampai ke rahimnya dan anggota tubuhku tertelan sampai ke pangkalan.

「 Oooh, ia naik ke akarnya. Ini bagus ... 」

Melissa adalah satu-satunya yang bisa membawaku ke pangkalan. Celia melayaniku dengan penuh dedikasi tapi tidak sampai setengahnya bisa masuk. Selain itu rasanya tidak seperti membungkusku seperti Melissa, itu adalah perasaan baru yang sepertinya meremasku dengan kuat dan intens. Aku dengan senang hati menggerakkan pinggulku.

「 Aauu~! Hiih! sakit, kenapa itu sangat besar?!! 」

Kau menolak, itu sebabnya itu menyebabkan kau sakit dan menderita yang tidak perlu. Kau harus lebih menikmatinya.

「 Irijina ... jangan bergumul, santai saja dan itu akan terasa lebih enak. 」

「 Tidak ada wanita yang tidak akan menolak saat bercinta. 」

「 Kau, apa kau tidak menyukaiku? Kau harus tahu bahwa aku bukan monster. 」

Irijina sejenak berhenti melawan. Tentu saja aku terus menggerakkan pinggulku.

「 Aku suka pria kekar dan kuat. Tapi kita adalah musuh bersama, dan lebih dari itu kau bukan tunanganku dan masih melakukan hubungan seksual ... 」

「 Bukankah itu bagus kalau begitu? Pertempuran sudah berakhir, tidak ada lagi teman atau musuh. Aku juga ingin bergaul denganmu. 」

「 B-baik ... nnnh! Sesuatu jadi mati rasa ... 」

Selama percakapan kami, karena dia berhenti menahan, kesenangannya membangun. Sambil berbicara, aku meraih dan memijat payudaranya, hanya alat kelaminnya menunjukkan sedikit perlawanan dan meremas batang dagingku.

「 Irijina ... rasanya enak. 」

「 I-ini ... selangkanganku terasa kesemutan dan rasanya enak! 」

「 Benar? Begitulah cara pria dan wanita bermain. Itu akan menjadi lebih enak. 」

Aku meletakkan tanganku di selangkangannya, dan mencubit klitorisnya dan dia menanggapi lebih banyak lagi. Kami berdua bersenang-senang bersama dan Irijina sepertinya ingin mengatakan sesuatu.

「 Ada apa? 」

「 Aku cuma penasaran... tapi, apakah kau mencintaiku? 」

Aku pikir itu mendadak tapi wanita di tempat tidur berpikir hal-hal semacam itu penting. Gadis-gadis di rumah juga memberi tahuku bahwa jika kau membisikkan hal-hal yang manis sambil tidur bersama mereka, mereka akan mencapai klimaks dua kali lebih cepat. Ayo tolong dia di sini.

「 Ya, aku mencintaimu. Serahkan saja tubuhmu padaku. Kita akan merasa senang bersama-sama. 」

Aku sudah menyelesaikan kesalahpahaman dan mengambil delusi aneh dan ketakutannya sehingga tujuanku selesai. Apa yang tersisa hanyalah menghabiskan waktuku dengan bebas dan mencicipi tubuh Irijina.

「 A, Aku mengeerti ... jadi kekerasan kekasih ya ... ini juga adalah benda pria. 」

Perlawanan Irijina menghilang, aku mendapat izin untuk kontolku mengamuk dan mengaduk-aduk perutnya sesukaku. Kalaupun aku dengan berani mengocok pinggulku melawannya, atau aku meletakkan berat badanku di belakangnya dan mengacaukannya, Irijina tidak mengeluh kesakitan. Jika ada gadis lain, mereka akan berteriak keras sekarang. Lalu aku sedikit angkuh, aku tidak bisa menahan ejakulasiku lagi.

「 Irijina, aku muncrat! 」

Aku menahan kedua tangannya dengan kedua tanganku, dan mendorong penisku sampai ke pangkuan dan dengan kuat mendorongnya sampai ke rahimnya. Seluruh tubuhku terpaku padanya, aku dengan ringan menggigit lehernya dan berhenti bergerak.

「Benihmu keluar kan? Ini pasti juga takdir ... aku akan menerimanya. 」

Aku memulai keluaranku, dan setelah kedua tubuh kami gemetar untuk sementara waktu, kami berciuman secara alami, melilit lidah kami bersama. Pokoknya dia memiliki tubuh yang bagus. Ketika aku berguling di tempat tidur, aku mendengar suara mengendus dari dalam futon. Seperti yang diharapkan aku sedikit agresif dalam mengambil keperawanannya dan dia mungkin memikirkan sesuatu. Aku akan meninggalkannya sendirian untuk saat ini.

 

Setelah 180 menit

Aku minum air langsung dari teko.

「 Fuu, kau mau minum juga? Pasti kau haus juga. 」

「 ... Aku tidak membutuhkannya. 」

Irijina terbaring di sampingku dan dia menangis berbeda dari mereka yang ketakutan. Sementara dia tidak bisa berdiri karena terkejutnya keperawanannya, aku tidak bisa menahan diri lagi dan pergi lagi padanya. Setelah posisi ekstrem di atas tubuhnya yang besar menyusut dan dia mulai menangis tak terkendali, meskipun dia tidak takut padaku lagi.

「 Makan artinya bercinta dengan seorang wanita bukan? 」

Irijina bergumam tanpa menatapku.

「 Apakah itu sakit? 」

「 Aku baik-baik saja. Adalah hal yang biasa bagi para wanita dari pasukan yang kalah untuk digoda, aku siap. 」

「 Aku agak kasar. Maaf soal itu. 」

Aku memeluk Irijina dekat denganku. Dia adalah seorang gadis yang tidak jauh berbeda dariku, tapi dalam pikiranku ada sesuatu seperti cinta untuk hewan kecil untuk penampilannya membuat dirinya kecil.

「 Apa yang akan kau lakukan mulai sekarang? 」

Posturnya berubah dan dia menggunakan lenganku sebagai bantal saat kami berbicara.

「 Karena sudah menjadi seperti ini, aku telah membuat keputusan. Kau ... tidak, aku akan hidup sebagai istri Hardlett-dono. 」

「 Apa!? 」

Tangan yang membelai tubuh Irijina berhenti.

「 Apa maksudmu dengan istri? 」

Dia menatapku dengan wajah kosong.

「 Apa maksudmu apa? Kau mencuri keperawananku dan menuangkan benihmu padaku. Apa lagi yang akan kulakukan kecuali menjadi istrimu? 」

Itu tidak bagus, dia mungkin benar-benar berpikir untuk melakukannya.

「 Bukankah kau baru saja bilang bahwa kau adalah jenderal atau sesuatu dari pasukan yang kalah? 」

Aku tidak bermaksud untuk tidur dengannya dan mengusirnya tapi aku juga tidak punya niat sedikitpun untuk menikahinya.

「 Sudah kubilang aku sudah siap untuk hal seperti ini. Juga tidakkah kau bilang ketika kau berada di atasku bahwa 'kau mencintaiku' dan 'tinggalkan tubuhmu padaku'. Itu bukan pemerkosaan tapi itu karena kau suka padaku, bukan? 」

Jarang sekali seorang pria mengatakan pada seorang wanita di tempat tidur bahwa 'Aku tidak mencintaimu' atau 'maju terus dan tahan'. Seberapa polosnya kau sebenarnya?

「 Aku menerima Hardlett-dono, Hardlett-dono mencintaiku. Kita berdua bertukar sumpah jadi apa masalahnya? 」

Setelah mengatakan sebanyak itu, aku menghela napas dan ekspresi wajahku berubah.

「 Apa karena kau berpikir bahwa seseorang sepertiku tidak punya silsilah yang cukup tinggi untuk menyamaimu!? 」

「 Tidak, aku seorang bangsawan yang menerima kedudukan hanya beberapa hari yang lalu. 」

「 Maka seharusnya tidak menjadi masalah. Status sosialku tidak ada yang istimewa tapi aku punya silsilah yang berlangsung bertahun-tahun. Apalagi aku diajarkan etiket. Aku tidak akan melakukan apapun yang akan membuatmu malu. 」

Pengetahuanmu tentang pria dan wanita juga diambil hanya dari kebiasaan lama, pikirku.

「 Tapi, untuk mengatakan bahwa kau ingin menikah begitu tiba-tiba. 」

「 Tidak apa-apa! Seperti yang kau lihat, pantat dan payudaraku telah tumbuh dengan baik. Aku akan melahirkan dan membesarkan anak yang sehat sehingga kau tidak perlu khawatir. 」

Aku tidak khawatir tentang hal seperti itu.

Suara berlari di koridor menginterupsi diskusi kami yang tidak produktif. Dari suara ringan orang itu memiliki kemampuan atletik yang sangat baik, tapi aku dapat mengatakan bahwa mereka sangat ringan. Satu orang datang ke pikiranku.

Dengan keras, pintu terbuka tanpa ketukan.

「 Aegir-sama! Aku akan membawa wanita itu ... ke sini .....dan 」

Dalam pandangannya adalah 'wanita itu' yang berbaring di atas bantal lenganku, seprai berantakan, bau seks ada di kamar. Ada tanda di leher dan payudara Irijina sebagai bukti disedot olehku.

「 Kau gadis kecil dari istana! Saat itu kita berdua musuh, jadi tolong maafkan aku. 」

「 A-Aku sudah terlambat ... aku pikir itu akan menjadi seperti ini-! 」

「 Nn? Apa dia tuanmu? Aku akan menjadi pengantinnya. Mari kita lupakan dendam mulai sekarang dan rukun. 」

「 Apa maksudmu istri? Istri? Istri? Istriiiii!!?? 」

Mari kita menenangkan Celia dulu, kita bisa bicara setelah itu.

「 Sudah kubilang, hanya karena kau bilang bahwa kau tidur dengannya bukan berarti kau dapat menjadi istrinya dengan segera. 」

「 Apa-?! Aku menawarkan kepadanya kesucianku juga! 」

「 Benar. Jika kau mengatakan itu maka aku juga, karena Aegir-sama adalah yang pertama ... 」

「 Dia menaruh batang daging besar itu ke tubuh kecilmu itu?! Lubang Celia pasti sangat besar! 」

「 Kau terlalu keras! Semua orang akan mendengarmu! 」

Aku mengajak mereka berdua untuk melihat-lihat kota dan memeriksa kondisi pasukan. Meskipun mereka berdua bertemu dengan cara terburuk, tanpa diduga mereka bergaul dengan baik satu sama lain, aku punya Celia menjelaskan hal-hal yang menyebalkan. Tapi Irijina hidup sebagai seorang tentara untuk waktu yang lama sehingga ia ternoda dengan metodologi tentara.

Ada tiga hal penting untuk setiap pasukan: Untuk mematuhi instruksi dari orang-orang di atas, untuk membuat tindakan dengan cepat, dan untuk memiliki suara yang nyaring. Irijina tengah lewat dan berbicara keras tentang lubang Celia dan batang dagingku, kami mengumpulkan perhatian dari orang-orang di sekitar kita.

Dan itu juga sesuatu yang kuperhatikan kemarin, tapi ada sekrup longgar di kepalanya di suatu tempat. Melihat mata dari orang-orang di sekitarnya, dia menjadi merah dan suaranya menjadi lebih pelan.

Sebagian tentara melihat Irijina sebagai musuh dan membuat wajah terkejut, tapi mereka menerimanya karena mereka melihatnya berjalan di sisiku.

「 Ksatria itu, wajahnya benar-benar menjadi seorang wanita. 」 「 Sang kapten menggunakan tombak di bagian bawahnya untuk menghabisinya, sungguh pria yang luar biasa. 」

Irijina tetap merah dan mencoba membuat dirinya lebih kecil tapi aku tidak menahan dan memeluknya erat, menggosok dan membelai pantatnya.

「 Apa yang kau lakukan?! Para prajurit sedang melihat. 」

「 Aku tunjukkan pada mereka. Bahwa kau telah sepenuhnya menjadi wanitaku dan kemudian orang-orang yang berpikir bahwa mereka dapat menidurimu akan hilang. 」

Irijina telah membunuh banyak orang dari skuadku. Sebaiknya hilangkan sebanyak mungkin gesekan dan buat mereka berpikir bahwa dia telah sepenuhnya jatuh untuk menjadi wanitaku.

「 Jadi begitu?! Kau melakukan banyak hal demi aku. 」

Jika itu Irijina, maka ketika payudaranya rileks dan kemudian menyimpan momentum, dua buah payudara melimpah keluar. Para prajurit di sekitarnya bersorak-sorai.

「 Uwaa! Apa yang sedang kau lakukan?! 」

Celia terkejut dan mencoba untuk menekannya tapi dia tidak cukup tinggi dan tidak bisa melakukannya.

「 ... Aku tidak bilang untuk melakukan sampai begitu, sembunyikan. 」

Irijina yang baru menyadari apa yang sedang terjadi berteriak keras.

「 Uwa! Semua orang, jangan lihat! Cabul!! 」

Tidak, kaulah yang membuatnya keluar.

Melihat Irijina menyeberangi batas itu, para prajurit yang memandangnya dengan permusuhan berubah dan menatapnya dengan sesuatu yang hangat. Di antara atmosfer ini di mana kau tidak bisa mengatakan apa-apa, seorang tentara datang berlari yang menegaskan bahwa istana telah dibakar.

「 Lapor! Ruang bawah tanah yang besar telah ditemukan di dekat istana. Itu mungkin rute pelarian atau ruang tersembunyi. 」

Celia dan aku saling memandang. Ini adalah situasi darurat, jika itu adalah rute pelarian maka mungkin saja keluarga kerajaan atau orang penting melarikan diri. Para bangsawan dan royalti dari istana yang terbakar diyakini telah mati dan belum dikonfirmasi.

「 Ayo cepat kesana, Celia, bawalah beberapa tentara. 」

「 Baik! 」

Aku menarik tangan Irijina yang masih merah dan mencoba menekan payudaranya. Aku tidak bisa meninggalkannya di tempat ini.

「 Ada di sini, kapten! 」

Ada tangga yang terus turun dari antara reruntuhan yang masih mengeluarkan bau terbakar. Tertutup batu tebal, sehingga ruang di bawahnya tidak terpengaruh oleh api.

「 Aegir-sama! 」

Celia membawa sepuluh tentara bersamanya. Ini cukup, dengan kerumunan besar kau tidak akan dapat bergerak terlalu mudah di bawah tanah.

Ketika aku akan bicara, Irijina mengatakannya dengan jelas.

「 Ini adalah penjara bawah tanah. 」

Aku merosot dan kehilangan kekuatanku.

「 Kau menemukan ruang bawah tanah di daerah yang terpisah? 」

Jika kau meninggalkan penjahat di sini mereka semua akan mati.

「 Ini untuk penjahat biasa. Ini adalah penjara bawah tanah di mana orang-orang yang menentang royalti dan mata-mata dari negara lain dikirim. 」

Ini suaka bagi para penjahat politik ... Apa itu diletakkan di dekat istana demi memberi contoh?

「 Aku tidak pernah berada di sana, tapi aku mendengar itu adalah tempat yang mengerikan di mana mereka menyiksa dan mengeksekusi tahanan. 」

Itu membuatku ingin masuk semakin sedikit, tapi bukan berarti kita dapat meninggalkannya sendirian. Aku mengambil tombak dari tentara dan menyerahkannya kepada Irijina.

「 Apa kau yakin? 」

「 Aku tidak tahu apa yang akan ada di dalam. Kau adalah wanitaku kan? 」

Senyum melayang di wajahnya yang mengatakan bahwa dia suka berkelahi.

「 Benar! Aku wanitamu! Baiklah, aku akan berguna untukmu!! 」

Dia memutar tombaknya untuk mengujinya dan terpesona olehnya. Dia menanganinya dengan ahli. Tapi suaranya terlalu keras. Celia, yang berdiri di sampingnya, menutupi telinganya.

Ruang bawah tanah persis seperti yang dikatakan Irijina dan cukup mengerikan. Mereka mungkin tidak memberi para tahanan makanan sama sekali karena mereka bersembunyi di kastil selama perang. Di dalam setiap sel ada mayat yang tak terhitung jumlahnya, beberapa di antaranya mulai membusuk sambil menempel di sel, dan ada beberapa yang mencoba bertahan hidup sambil menggigit tubuh mereka sendiri.

「 Orang itu lagi ... 」

「 Uughee! 」

Ada banyak tentara yang mengalami pertempuran yang tidak bisa menahan rasa mualnya karena bau busuk dan pemandangan yang mengerikan. Ceria dan Irijina juga menutup mulut dan hidung mereka dengan tangan mereka.

「 Sementara itu pastikan apakah ada yang selamat. Jika tidak maka tuangkan minyak dan nyalakan api. 」

Aku tidak bisa membawa diri untuk mencari di setiap sudut dan sudut tempat ini. Tapi hak istimewa kapten memungkinkanku untuk memerintahkan tentara untuk melakukannya sementara aku berdiri di dekat pintu masuk di mana aromanya relatif lebih baik.

「 Kerajaan Arkland juga memiliki bagian yang gelap, ya? 」

「 Ini adalah pertama kalinya saya datang ke tempat semacam ini. Kalau bisa, aku tidak ingin melihatnya. 」

Aku mencoba untuk menipu Celia dengan perasaan tertekan dengan percakapan ini, tapi dia tidak menggigit.

「 Ada yang aneh di sini. Tolong hati-hati. 」

Itu adalah tempat yang aneh dari awal sampai akhir, tapi naluri Celia lebih baik daripada kebanyakan. Aku juga tetap waspada dan meletakkan tanganku di atas pedangku.

「 Di sebelah kanan, di dalam penjara! 」

Teriakan Celia dan insiden itu terjadi bersamaan. Itu adalah mayat yang membusuk di dalam sel yang kami periksa sebelumnya, seharusnya sudah mati beberapa saat yang lalu tapi perlahan-lahan naik dan memukul-mukul sel baja.

「 Zombie? 」

Zombie adalah monster undead yang lahir dari dendam atau roh jahat mengambil alih mayat. Mereka kuat sampai batas tertentu tapi mereka tidak jauh berbeda dari ketika mereka manusia, apalagi mereka tidak punya kecerdasan. Tapi karena mereka hanya mayat tidak ada gunanya memotong atau menusuk mereka, kau harus menghancurkan tubuh.

Zombies muncul dengan mudah di tempat-tempat di mana orang biasanya mati dan di mana dendam terkonsentrasi. Penjara bawah tanah ini adalah tempat yang paling cocok untuk menemukan dua hal itu. Tidak aneh jika semua mayat di sini menjadi zombie. Sudah lama sejak aku berada di tempat yang tidak menyenangkan sehingga hampir melupakannya.

Tapi zombie tidak cukup kuat untuk memecahkan sesuatu yang kokoh seperti sel baja. Aku akan memperingatkan para prajurit yang pergi ke depan untuk berhati-hati untuk berjaga-jaga tetapi ...

「 Uwaaa!! 」 「 Gyaaa!! 」

Sepertinya aku terlambat.

「 Tch-! Ayo pergi! 」

Tampaknya para prajurit yang pergi ke depan tidak hanya melawan zombie.

「 Skeleton! 」

Skeleton adalah monster undead yang terdiri dari tulang. Kondisi mereka untuk muncul tidak jauh berbeda dengan zombie, tapi jauh lebih menyebalkan. Sepertinya mereka memiliki ingatan tentang cara bertarung yang tersisa di dalamnya, mereka bergerak seperti seorang prajurit. Hal yang sama untuk mereka ini terbuat dari tulang, mereka akan terus bergerak kecuali kau menghancurkan tubuh.

「 Guue! 」

Salah satu tentara disambar tenggorokan oleh tengkorak dan terbunuh. Gerakan-gerakan itu dipoles jadi pastilah seorang mantan tentara.

「 Celia mundur, kau tidak cocok untuk ini. 」

Celia bertarung dengan secara akurat membidik titik-titik vital lawan. Zombie dan skeleton yang tidak punya titik lemah membuatnya berada dalam posisi yang tidak menguntungkan.

「 Ku-! Aku akan mendukungmu. 」

Seakan dia sudah tahu itu sendiri, dia dengan putus asa mengalihkan pedangnya dengan melemparkan belati.

「 Gaaaaaak!! 」

Seorang tentara kedua ditangkap oleh skeleton, dia dimakan oleh zombie dan mati.

Ada 4 skeleton dan 8 zombie. Ada banyak, mereka mungkin dibunuh karena disiksa dan mayat mereka dibuang di luar sel dan ditinggalkan di sana.

Aku menyuruh para prajurit mundur saat aku menghadap mereka. Hampir seolah-olah tumpukan tulang bisa membedakan kekuatan antara tentara terakhir dan diriku sendiri, pedang itu masih berdiri dengan pedangnya siap.

「 Suraaiiiitaaa- 」

Hanya zombie yang tidak punya otak yang bergoyang ke depan. Aku tidak ingin mengotori bilah Dual Crater-ku di tempat sampah ini. Aku mengambil pedang dari tentera yang mati dengan kedua tangan.

「 Fuu! 」

Memegang pedang dengan kedua tangan, aku mengirim kepala zombie terbang dan memotong kedua tangannya. Satu kalah.

Aku memotong salah satu kaki yang lain dan menghancurkan kepala ketika jatuh. Itu jadi dua.

Pisau Celia menusuk kepala mereka berdua. Tentu saja itu tidak akan cukup untuk menghentikan mereka bergerak, tapi dalam pembukaan itu, Irijina dan aku masing-masing menusuk satu dan memukul mereka ke dinding. Itu menjadi empat.

Dan kemudian skeleton yang masih berdiri pun mulai bergerak. Aku dengan mudah mampu menghancurkan satu, tapi dua dari mereka melihat bahwa Irijina lebih mudah untuk ditangani dan menuju ke sana.

Itu buruk, Irijina menggunakan tombak. Skeleton itu berongga dibandingkan dengan zombie sehingga sulit untuk menembusnya.

Aku akan ke sana dan membantu tapi tampaknya tidak perlu.

「 Seeii-! 」

Irijina tertahan dengan tombaknya di tulang rusuk dan melemparkannya ke langit-langit. Skeleton lebih rapuh dari zombie sehingga mereka pecah menjadi banyak bagian.

Dia memblokir serangan yang lain dengan mudah dan menahan tombaknya ke belakang, menggunakan ujung tombak untuk menghancurkan tengkorak dengan tiga serangan cepat. Tengkorak itu retak dan dia memberikan tusukan yang mengejutkan, mengirimnya ke dinding dan benar-benar hancur.

Dia kuat, aku benar-benar berpikir demikian. Dalam pertempuran sebenarnya Celia tidak setara dengannya. Dia pasti beberapa kali lebih kuat dari Agor dan Carl. Alasan mengapa dengan mudah dia kalah denganku mungkin karena fakta bahwa dia kehilangan ketenangannya karena ketakutannya.

Para prajurit juga menenangkan kembali napas mereka, dan mampu menikam dan membongkar sisa zombie. Jika kita berurusan dengan mereka dengan tenang, sekelompok tentara bersenjata lengkap tidak akan kalah dengan jumlah zombie yang sama.

Aku menghadapi satu-satunya skeleton yang tersisa. Hanya yang satu ini memiliki atmosfer yang berbeda, sepertinya itu ingin satu lawan satu dari awal.

Celia melemparkan pisau ke arahnya tapi bahkan tidak merusak posisinya, ia membuat gerakan minimal untuk menangkisnya. Dan kemudian ia hanya menatapku dan menyiapkan pedangnya.

Skeleton sedikit berbeda dari zombie di mana mereka juga membawa kehendak pemiliknya ketika masih hidup. Jiwa yang diukir di tulang mungkin memilihku untuk menjadi lawan terakhirnya.

「 Tidak ada satu pun dari kalian yang ikut campur. 」

Aku menghentikan Celia yang hendak melempar pisau lain sambil mencabut Dual Crater-ku. Yang ini berbeda dari sampah lainnya.

Skeleton itu melangkah ke depan dan mencegatku.

Satu kilatan tunggal, dipotong oleh mithril, logam pengusiran, skeleton itu hancur dan lenyap menjadi debu.

Secara harfiah menghilang dan di antara debu, sebuah cincin tertinggal. Tidak ada permata yang melekat padanya atau terbuat dari emas, itu adalah cincin kasar. Namun entah kenapa aku tidak bisa membuangnya di tempat busuk ini dan mengambilnya.

「 Bawa tentara yang tewas! Mereka akan menjadi zombie kalau meninggalkan mereka di sini. 」

Kita harus menguburnya secepat mungkin.

Kita tidak lagi menggunakan tempat ini. Tidak ada jalan yang mengarah ke mana pun, dan kita akan membakar tempat ini seperti yang direncanakan.

「 Heeei .... siapa pun ... siapa pun di sana ...? 」

Celia dan Irijina bereaksi. Suara itu berasal dari belakang penjara, dari tempat di mana mayat berada.

Zombie tidak cukup pintar untuk mengatakan kata-kata yang bermakna. Jadi itu berarti spesies ghoul kelas tinggi atau mungkin ...

「 Aku lapar ... apa kau ... punya makanan? 」

Itu adalah manusia yang hidup.

Sambil melihat asap naik dari kuburan yang terbakar, seorang pria dengan rakus melahap bubur.

「 Yah, aku benar-benar berpikir aku akan mati. Ketika aku melihat wanita itu, aku berpikir bahwa mereka datang untuk menjemputku dan membawaku ke dunia bawah atau sesuatu. 」

「 Aku pikir itu mengejutkan bahwa ibukota akan ditempati oleh negara lain. 」

Pria itu berhenti menggerakkan tangan yang dia makan dengan sedikit.

「 Saya rasa begitu.Tidak disangka bahwa Goldonia akan berada di sini, yang lainnya tidak aneh. Dengan kebijakan yang tidak masuk akal saya bisa melihat ini datang. 」

Sekali lagi, dia menyendok bubur di mulutnya.

Tampaknya makanan berhenti datang ke tahanan sejak sebulan yang lalu, tapi ada kotoran yang mengalir dari langit-langit sel pria yang diminumnya dan dia berhasil bertahan hidup dengan memakan jamur dan lumut yang tumbuh di sana-sini. Dia tidak berbicara dengan tenang, tapi dia cukup tangguh.

「 Apa sudah waktunya kita mendapatkan waktumu? 」

「 Maaf soal itu. Aku terlalu sibuk makan! 」

Ini sudah sebulan jadi aku rasa itu tidak apa-apa.

「 Aku Adolph Fulker. Aku punya nama keluarga tapi aku bukan seorang bangsawan jadi tolong panggil aku dengan namaku. 」

「 Adolph kan? Kau tidak kelihatan seperti tipe orang yang berkonspirasi untuk memberontak jadi kenapa kau berada di tempat seperti ini? 」

「 Negara ini ... aku kira itu tidak ada lagi ... aku dulu bekerja sebagai petugas urusan dalam negeri untuk bekas Kerajaan Arkland, dan aku mengeluh bahwa pengumpulan pajak dan buruh begitu mengerikan, negara ini akan runtuh. 」

「 Itu saja yang kau lakukan untuk mendapatkan dirimu di sini? 」

「 Pada saat itu aku mengeluh panjang lebar soal bagaimana kebijakan saat ini bodoh dan egois, dan sebelum aku tahu itu, aku ada di sini. 」

Orang ini seperti Leopolt, dia bicara blak-blakan tapi tidak seperti Leopolt, dia tidak bisa mencari nafkah.

「 Aku berharap bahwa pemerintah akan hancur tapi jika itu menjadi seperti ini, itu menempatkanku di tempat yang sulit. Jika negara lain menempati tempat itu maka sepertinya aku tidak akan bisa bekerja. 」

Setiap negara akan mengambil sebagian dari wilayah Kerajaan Arkland sebelumnya sehingga wajar bagi mereka untuk membawa personil mereka sendiri di sana. Ada banyak bangsawan yang mencari posisi. Tidak ada negara yang secara khusus akan mempekerjakan seseorang yang dipenjara.

「 Hardlett-sama, bagaimana menurutmu? Aku memiliki pengalaman dalam menangani urusan rumah tangga, dan aku memiliki rencana inovatif untukmu. Aku dapat menunjukkan kepadamu bagaimana mengelola wilayah bangsawan jadi tidakkah kau mempertimbangkan untuk mempekerjakanku? 」

「 Aku suka seberapa cepat kau mengubah sisi dan ketidaktertibanmu. Namun sayangnya aku belum punya teritoriku. 」

「Begitukah ... ya itu tidak bagus. Tapi kurasa aku akan memikirkannya lagi ketika aku kenyang lagi. 」

Adolph sekali lagi menggerakkan tangan dan mulutnya, akan sangat menyedihkan jika kita membuangnya lagi untuk mati kelaparan. Aku kira saya aku memberinya makanan untuk saat ini.

Hari itu tidak ada yang benar-benar berubah, aku tidur bersama dengan Celia dan Irijina. Dan kemudian desas-desus itu beredar.

「 Ksatria perempuan itu, kapten telah melatihnya sepenuhnya dan jika dia memberi perintah, dia akan telanjang di mana pun dia mau. 」

「 Sebaliknya ketika dia jadi gila pria sepertinya dia akan mengidam kontol sepanjang hari dan akan menggoyang pinggangnya seperti orang gila. 」

「 Dia juga meminta untuk diperlakukan seperti anjing juga. 」

「 Lalu kalau kita bertanya padanya apakah menurutmu kita juga bisa melakukannya? 」

「 Jangan bodoh, kalau kau bercinta dengan wanita kapten, dia akan memotongmu menjadi dua. 」

「 Jika kau ingin menjadi orang ke-201 lalu lakukan apapun yang kau suka. 」

「 Kau benar, takkan terjadi. 」

Ini mutlak bertentangan dengan keinginanku.

 

Mode Normal

Protagonis: Aegir Hardlett, 19 tahun, musim gugur
Status: Baronet Kerajaan Goldonia, Komandan Batalion Campuran div. Ke-3 Central Army
Gaji tahunan: 140 emas
Aset: 1000 emas (perak dan di bawah tidak dihitung)
Senjata: Dual Crater (pedang besar)
Peralatan: Black Cloak (Terkutuk)
Pasangan: Nonna, Melissa, Maria, Carla, Catherine (pulang-pergi)
Pelayan: Sebastian, Miti, Alma, Kroll, Nina
Bawahan: Celia (pengikut dan pacar), Leopolt (perwira staf), Agor (ajudan), Carl (komandan kompi), Christoph, Schwartz (kuda), Irijina
Pasangan Seksual: 37
Oukoku e Tsudzuku Michi 51

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment