14 October 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 65

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 65: PENYERBUAN

Beberapa minggu berlalu sejak Claudia kembali ke rumah, dan akhirnya aku memutuskan untuk pindah ke wilayahku sendiri. Alasan penentu akhir datang dari surat yang dikirim Adolph, memberitahu bahwa renovasi untuk bagian utama dari istana penguasa feodal telah selesai.

Tampaknya bahwa tanah bekas penguasa Arkland yang berkuasa sangat buruk, karena kecepatan masuknya imigran berada di luar harapan Adolph dan terus berlanjut bahkan pada saat ini. Karena aku telah meminjam dari Claudia ……… aku benar-benar tidak membiarkan dia membiayai aku. Namun, karena aku memiliki 'uang' itu, aku tidak kekurangan makanan, persediaan, atau upah yang dibutuhkan untuk menyewa buruh, walau tidak seperti pemeliharaan jalan raya dan pengendalian banjir akan lebih baik jika aku hanya meningkatkan jumlah orang . Namun demikian, aku tidak perlu membuat mereka menggali dan mengubur lubang, dan hanya ada cukup tenaga kerja yang dapat digunakan untuk renovasi rumah besar itu.

Leopolt mengambil Nina dan keluar beberapa saat yang lalu. Sepertinya dia memiliki persiapan sebagai wakil komandan pasukan.

「 Mari kita bawa ini dan itu bersama kita. Dan kita juga akan membutuhkan ini, kan? 」

「 Apa kau bodoh? Kursi sudah di sana. 」

「 Ara, Ruu, itu tidak bagus. Kursi itu ditutup karena orang yang terluka telah duduk di atasnya. 」

「 Bu, itu menakutkan, Sue menangis.」

「 Sesuatu seperti bergerak, selama aku memiliki tombak, armor dan makanan, maka aku akan baik-baik saja! Bukankah itu benar, Celia! 」

「 Aku berbeda darimu! Aku akan memberikan bagan camilanku pada Miti. Aku ingin tahu apakah mereka punya toko kue di sana ... 」

「 Aegir-san. Jangan mengambil keuntungan dari kebingungan dan sentuh pantatku. Buuuu~~ 」

「 Kau harus lebih bersyukur bahwa Hardlett-sama menyentuhmu. Jika itu aku, aku akan tetap mempertahankan punggungku. 」

Ini cukup riuh ketika wanita pergi belanja, tapi ini beberapa kali lebih dari itu. Dan itu karena, tidak termasuk bayi, ada sepuluh orang bergerak, delapan di antaranya adalah wanita. Jika aku meninggalkan segalanya pada para wanita maka aku tidak akan pernah tahu kapan hal-hal akan selesai, jadi aku memilih Sebastian untuk membantuku. Kami tidak bisa meninggalkan tempat ini sepenuhnya kosong sehingga kami tidak bisa membawa semuanya bersama kami.

Yang tersisa adalah tiga dari panti asuhan, dan dua dari rumah tangga; untuk saat ini Melissa akan menjadi pemilik perempuan di mansion, sementara Maria akan ditugaskan untuk mengelola para pelayan dan memiliki gelar kepala wanita. Meskipun aku mengatakan mengelola, itu hanya hal-hal seperti memarahi mereka setiap kali mereka berbuat salah dan memberi mereka kelonggaran.

「 Kroll, kau satu-satunya pria yang tersisa di mansion. Dalam keadaan darurat, lindungi semua orang. 」

「 Ye-yessir!」

Aku memberikan ayunan pedang sebelum menyerahkannya kepada Kroll. Kroll telah menemani Irijina kapan pun dia akan berlatih. Dia anak kecil tapi jika dia melakukannya dengan baik, dia bisa mendapatkan ayunan yang bagus.

「 Mati duluan dan berlari terakhir, itulah pria. Kau mengerti? 」

「 Y-ya!」

Ini agak berat, tapi ia dengan mudah dapat mendukungnya dari melatih tubuhnya melalui memompa air dan memotong kayu bakar. Kau tidak pernah tahu apa yang bisa membantumu.

「 ……」

Celia menepuk kepala Kroll dalam diam. Ini pertama kalinya dia menyentuh Kroll atas kemauannya sendiri, yang lucu, jadi aku akan mengelus kepalanya. Ini adalah adegan lucu di mana orang besar, sedang, dan kecil terhubung melalui elusan kepala.

「 Um! Celia-san. Aku punya sesuatu untuk dikatakan padamu! 」

「 Aku tidak ingin mendengarnya. Lalu, bisakah kita pergi? 」

Kroll masih memiliki cara , kau seharusnya tinggal diam dan melihatnya dari sana. Apalagi, Maria datang untuk menceramahi dia. Yah, tentu saja, Celia adalah wanitaku. Jika kau memanggil wanita tuan, kau akan memiliki waktu yang buruk.

「 Dia masih kecil.」

Celia, dia masih terlihat seperti ini, jadi jangan mengelap tanganmu dengan sapu tangan. Dia tidak akan bisa mempercayai seorang wanita lagi.

Gadis-gadis dan Sebastian masuk ke gerbong. Ada beberapa kereta kuda besar dan gerbong untuk barang-barang, dan itu cukup luar biasa.

「 Aegir-san ……」

Maria dan Melissa akan berpisah dari kami untuk sementara, jadi mereka berlinang air mata. Aku merangkul mereka dengan kedua tangan dan kami bertiga berciuman sambil menjerat lidah kami. Istri beberapa pejalan kaki menutupi mata anaknya dan kabur, tapi aku tidak memperhatikan hal itu.

「 Aku akan menulis surat setiap minggu, oke?」

「 Aku akan menulisnya juga.」

Pengantar yang menghubungkan ibukota dan wilayahku pergi seminggu sekali. Ini adalah sesuatu yang kupaksakan pada pejabat sipil di istana kerajaan. Rasanya ini adalah pertama kalinya statusku digunakan dengan nyaman.

「 Ya, aku akan kembali.」

Aku mengatakan hal itu ketika aku naik kereta kuda.

「 Datanglah sesekali!」

「 Sampai perasaanku terselesaikan, aku akan merepotkanmu.」

「「 Tolong beritahu aku ketika kau mendapatkan gadis baru lagi!! 」 」

Sekarang sudah siang hari, jadi ada banyak lalu lalang. Setelah mendapatkan rasa ingin tahu, malu-malu dan sedikit penghinaan, kami meninggalkan ibukota.

 

Pergi dari ibukota ke wilayahku dengan gerbong yang ditarik kuda dengan kecepatan ini akan memakan waktu seminggu. Ada sekitar 30 prajurit pribadi, berkumpul di ibukota, yang bertindak sebagai pengawal di sekitar kita. Meskipun aku di sini, dengan banyak orang denganku, aku mungkin tidak dapat mengawasi semua orang, jadi itulah mengapa aku mempersiapkan mereka. Dalam kejadian yang mustahil bandit muncul dan cangkir teh Nonna rusak, itu akan menjadi mengerikan.

「 Aegir ~ kau tidak akan memakai armor itu? Cantik kan? 」

Hal yang dibicarakan Carla adalah armor emas itu, yang diabadikan di belakang kereta kuda dan bersinar cemerlang. Aku berpikir untuk meninggalkannya di ibukota, tetapi melihat rupanya, sepertinya itu akan menarik pencuri jadi aku membawanya bersamaku, bersama dengan tombak berharga yang kudapatkan sebagai hadiah.

「 Jika kau memakai armor itu sambil memegang tombak itu ...... pfft!」

Celia menutupi wajahnya dan tertawa. Aku tidak ingin terlihat seperti seorang ksatria kaya yang baru berdiri.

「 Tapi sebenarnya tidak ada apa-apa di sini. Ini seperti daerah terpencil di Federasi ...... 」

Kukira itu pertama kalinya Nonna. Sepertinya dia membandingkan pemandangan yang dia lihat di jalan selama waktu ketika dia diangkut untuk dijual sebagai budak di masa lalu.

「 Apa yang kau bicarakan? Ini masih mendekati wilayah Erich. Wilayahku lebih kosong dari ini. 」

「 Eeeeh!? Tetapi tidak ada desa atau ladang? Apa kau bilang bahwa kau bisa mendapatkan lebih banyak dari itu? 」

Aku menunjuk ke bawah.

「 Masih ada jalan di sini bukan?」

Nonna tampak kaget, saat dia memeluk Ruu yang berada di sampingnya.

「 Wawa, apa itu? Uuu, payudaramu besar ...... Aku dihancurkan ~ 」

Aku juga memeluk Celia yang menentang.

「 Haau, kenapa kau melakukan ini tiba-tiba?」

Bantal badan ini untuk penggunaan eksklusifku. Dan aku telah meletakkan kepalaku di atas pangkuan Mel untuk sementara. Aku telah sering mondar-mandir di jalan ini, tapi ini adalah yang pertama kali aku merasa nyaman.

 

Jika ada hal-hal baik terjadi, suatu saat, akan ada hal-hal buruk yang terjadi dalam jumlah yang sama – aku ingat pernah mendengar itu dari seseorang. Tepat ketika kami memasuki wilayahku – dan seharusnya tiba di Rafen besok – ketika semua orang berbicara tentang harapan mereka tentang rumah baru, jeritan menembus semua orang.

「 Serangan musuh – !!」

「 Sisi kanan!!」

「 Buat formasi kotak!」

Prajurit pribadi berteriak keras. Mereka membuat suara berderak sambil mengenakan armor dan berlari, dan aku juga bisa mendengar mereka mencabut pedang mereka. Tapi suara-suara itu segera tenggelam oleh teriakan mereka.

Itu aneh, karena ini adalah area yang relatif terbuka di sini. Mereka harus dapat melihat musuh berlari dari satu mil jauhnya. Apakah ini penyergapan? Itu yang saya pikirkan, tetapi jawabannya datang dari telingaku.

「 Aegir-sama!」

「 Hardlett-dono!」

「 Aku tahu.………… Ini kavaleri. Dan mereka banyak! 」

Suara kuda kavaleri semakin meningkatkan tingkat ketegangan. Celia dan Irijina sudah selesai melengkapi senjata mereka, dan Carla mengotak-atik busurnya.

「 Celia, kau ikut denganku. Irijina, Sebastian, lindungi kereta itu. Carla, tembak musuh jika memungkinkan. Jangan memaksakan diri. 」

Celia dan Irijina melompat keluar dari gerbong dalam waktu singkat, tetapi para wanita yang tidak memiliki pengalaman bertempur, terutama Kuu dan Ruu, membuat keributan besar. Anehnya menjadi pemberani, Nonna dan Mel tetap tenang.

「 Nonna, aku mengandalkanmu untuk menjaga semua orang.」

「 Selamatlah.」

Aku melompat dari kereta, dan di depan mataku, seorang pria dengan kuda memegang parang besar, muncul. Aku langsung menusukkan tombakku padanya untuk menjatuhkannya, tapi mereka telah sedekat ini dengan kita? Apa yang dilakukan pasukan pribadi?

「 Lord Hardlett, mereka bukan bandit! Mereka sekelompok orang barbar! 」

Begitu sekutu laki-laki itu mengatakan itu, dia ditembak di belakang oleh anak panah dan jatuh.
Begitu rupanya, jadi suku gunung telah turun. Semua orang menunggang kuda ...... dan mereka menggunakan kuda yang lebih kecil dari kita.

「 Tch!」

Aku melemparkan pedang prajurit yang jatuh pada orang-orang barbar yang menunggang kuda, yang sedang mencabut panah lain. Aku mencoba untuk menyalin pisau lempar Celia ...... tapi aku gagal, bagian pegangan memukulnya langsung di wajah. Yah, aku kira itu baik-baik saja karena dia turun dari kudanya sekarang.

「 Aegir-sama!」

Celia berlari. Karena semua musuh menunggang kuda, sulit bagi pedang Celia untuk melawan mereka.

「 Arahkan kuda mereka, mereka berkuda ringan. Jatuhkan mereka dari kuda-kuda mereka! 」

Orang-orang barbar mengenakan armor kulit, tapi kuda-kuda mereka tidak mengenakan apa-apa. Pelana hampir di atas mereka dan mereka bahkan tidak memiliki sanggurdi [https://kbbi.kemdikbud.go.id/entri/sanggurdi].

「 Kau akan bertempur di atas kuda tanpa sanggurdi?! Impresif! 」

Aku membelokkan pedang pria yang mencoba melewatiku dan mengayun ke leherku, menyebabkan dia menurunkan kudanya. Celia dengan cepat menusuknya dua, tiga kali dan dia mati.

Sebuah panah terbang menuju Celia. Dia nyaris tidak membelokkannya tapi itu berbahaya. Dalam pertarungan terbuka ini, tidak ada waktu untuk mencari Schwartz.

「 Ini cukup acak!」

Aku kira itu strategi mereka, tapi mereka menyerang kami dengan menunggang kuda sambil mempertahankan kecepatan mereka, mencoba untuk memenggal kepala kami saat mereka melewati kami. Untuk pedang orang pertama, aku menangkisnya dengan lenganku dan menembus lehernya, untuk pedang orang kedua, aku membungkuk untuk menghindari ayunannya, meraih lengannya dan melemparkannya ke bawah. Orang ketiga melihat dua yang sebelumnya dicopot sehingga dia pikir dia akan melewatiku, merendahkan kudanya, tapi aku memukul wajah kuda dengan tombak dan membawanya ke tanah bersama dengan kuda.

「 Gugya!」

Aku menusuk keduanya dengan tombak, dan aku bisa bertahan untuk saat ini.

Para prajurit yang dalam kesulitan bersorak-sorai. Tapi itu tidak mengubah fakta bahwa kita masih dirugikan. Sedikit demi sedikit, aku dapat melihat bahwa sekutuku mulai berurusan dengan mereka, tapi musuh mengulangi serangan mereka, datang dari segala arah, dan mereka mempermainkan kami.

「 Carla, perkiraan kasar jumlah musuhnya. Bisakah kau melihatnya dari sana? 」

Carla mengambil busurnya dan naik ke atap gerbong.

「 Sekitar 50, semuanya menunggang kuda!」

Itu buruk, kita hanya punya sekitar 30. Tidak hanya itu, hampir setengah dari mereka sudah terluka dan tidak berguna.

「 Soryaa!」

Dengan teriakan keras, Irijina menembus musuh. Tombaknya tidak seberat itu, tapi itu sempurna untuk lawan kavaleri lapis baja yang ringan.

「 Berapa banyak?!」

「 Tujuh! Teirya! 」

Aku punya tiga, aku tidak boleh kalah di sini.

Sekali lagi, tiga kavaleri datang menyerang. Jika kau menggunakan taktik yang sama, aku akan bosan.

Aku mengambil keuntungan dari perbedaan dalam jangkauan, dan mengambil kedua lengan mereka sebelum mereka dapat menimangku. Dua pasang – empat lengan terbang di udara, dan orang terakhir memenggal kepalanya saat dia masih syok. Itu tidak cukup seperti bagaimana Irijina mengalahkan mereka, tapi itu cara kotor dan mencolok menyemprotkan darah mereka. Sejauh itu, efeknya pada sekutu dan musuh sama besarnya.

Setelah serangan, kavaleri mencari untuk kembali bertarung sekali lagi, tapi mereka jatuh satu per satu. Panah Carla terbang ke arah mereka. Keterampilannya dengan busur cukup besar, jikapun dibandingkan dengan seseorang di tentara. Ketika mereka melambat, dia menembak jatuh satu demi satu, dan untuk yang jauh, dia bertujuan pada kuda-kuda mereka.

Melihat bagaimana perlawanan kami semakin kuat, mereka memutuskan untuk mundur untuk saat ini. Mereka bergerak setelah diperintahkan dan langsung mundur.

「 Musuh mundur!」

「 Jangan lengah. Mereka berkuda, kita tidak bisa berlari lebih cepat dari mereka. Jangan merusak formasi kotak sampai mereka benar-benar mundur. 」

Carla menembakkan panah seolah-olah mengusir mereka, tapi salah satu orang barbar menyadarinya dan menggunakan pedangnya untuk menghentikannya.

「 Carla! Kembali! 」

「 Eh?」

Kavaleri beralih ke memegang busur dan menembakkan panah saat mereka mundur ke belakang. Panah persis jatuh pada Carla dan dia berguling dari atap kereta, tetapi sebelum dia jatuh ke lantai, Sebastian menangkapnya dan menariknya ke kereta.

「 Carla-san!!」

「 Apa?! Apakah dia kena serangan?! 」

Celia dan Irijina buru-buru kembali ke gerbong. Menembakkan panah di punggung kuda sambil menghadap ke belakang, tanpa menggunakan sanggurdi ... Tidak ada siapa pun di Goldonia yang bisa melakukan itu. Tidak, ada beberapa yang bisa memukul musuh di depan sambil berdiri di atas sanggurdi. Mereka benar-benar melemahkan kewaspadaan. Orang barbar membiarkan kita mengukur keterampilan mereka.

Huru-hara sudah berakhir, dan akhirnya setelah menemukan kami, Schwartz berlari mendekat. Seakan merasakan luka Carla, Schwartz mengintip ke gerbong.

「 Bagaimana kabarnya?」

「 Dia menerima panah di sisi kanan perutnya. Ini cukup ...... dalam. 」

「 Aku menggunakan salep, tetapi ada banyak darah. Jangan menggerakkannya. 」

Rita memeriksa lukanya sementara Sebastian memberikan instruksi. Salep segera diterapkan, tapi Carla berkeringat dan kesadarannya kabur.

「 Celia, Irijina, lindungi kereta. Sebastian, jaga Carla. 」

「 Tolong serahkan pada saya, tuan.」

Wajar saja untuk melakukan serangan balik ketika kau menembakkan panah. Itu tidak dianggap sebagai tindakan jahat saat kau dalam pertempuran.

Tapi, aku tidak peduli tentang itu. Aku tidak membutuhkan alasan lain selain wanitaku yang terluka. Aku hanya akan membunuh semua orang.

「 Musuh, mereka datang lagi!」

Musuh mereformasi barisan mereka dan mencari untuk menyerang kita. Jumlah mereka sedikit menurun, tapi mereka masih 40 orang, dan mempersiapkan busur mereka. Mereka mungkin akan melepaskan panah mereka untuk merusak kita sebelum menjatuhkan kita.

「 Musuh-musuh akan menembak anak panah mereka dengan menunggang kuda secara akurat! Jangan menurunkan perisai kalian bahkan jika mereka datang menyerang! 」

Aku menaiki Schwartz dan kami membentuk barisan kami sendiri. Sudah ada sepuluh orang, dan itu akan cukup untuk bertahan jika mereka hanya harus mempertahankan kereta. Tidak apa-apa membiarkan mereka bertahan, karena itu akan memungkinkan aku untuk menyerang mereka.

Schwartz meringkik, seolah-olah mengatakan bahwa dia ada di sini juga. Itu mengingatkan aku, orang yang paling menyayanginya adalah Carla. Celia juga favoritnya, tapi dia lebih suka wanita yang menggairahkan dan liar.

Musuh menyerang kita. Sekutu-sekutuku menyiapkan perisai mereka, menjulurkan tombak mereka dari celah. Aku menusuk musuh yang jatuh dan mengangkat mereka saat menunggang kuda, lalu menempatkan mereka di depanku.

Lantas, seorang penunggang kuda menuju ke arah musuh yang menyerang. Musuh agak bingung, tapi mereka tidak akan memindahkan seluruh pasukan hanya untukku, jadi mereka memiliki 10 di depan tembakan panah mereka. Tujuan mereka sangat akurat, tapi itu berhasil melawan mereka. Anak panah menusuk secara akurat ke mayat yang kutempatkan di depan, dan tidak mengenai Schwartz. Aku membuang mayat-mayat yang berubah menjadi landak, mengangkat tombak dan mendorong pada mereka.

Dalam kepanikan, musuh-musuh takik panah mereka, tapi karena kami berdua saling menyerang dengan menunggang kuda, jaraknya tertutup dalam sekejap. Tombakku dapat menjangkau mereka lebih cepat daripada mereka mampu menembakkan panah mereka.

Aku memotong tiga di depan dengan kekuatan penuh, dan mereka semua terbang kembali pada saat yang sama. Ada beberapa yang membelah diri, beberapa yang kepalanya terbelah dari kena pegangan, beberapa yang tubuhnya diiris setengah, dan beberapa yang menggeliat kesakitan. Ada satu orang yang berhenti bergerak dari gambar neraka dan teriakan mereka yang menyiksa, tapi aku menusukkan tombak ke tenggorokannya dan menghancurkannya ke dalam kavaleri yang bersebelahan.

Ada suara angin saat panah ditembakkan pada jarak dekat, tapi karena jaraknya dekat, aku juga bisa melihat panah dengan cukup baik. Aku mengambil anak panah itu, mematahkannya menjadi dua, menyebabkan orang yang menembakkan berteriak dan menjatuhkan busurnya. Biasanya, aku akan mengabaikan musuh yang telah kehilangan semangat juang mereka, tapi tidak seperti saat ini. Sial bagimu, kau akan membuat kepalamu terpotong.

Tubuh raksasa Schwartz mengamuk di antara musuh dan percikan tarian darah di udara. Sebagian dari musuh bertempur dengan tentara yang mempertahankan gerbong, tapi karena aku menarik perhatian musuh di tengah, mereka kekurangan tekanan dan tidak mampu menyerang dengan baik.

Dua unit menuju ke arahku secara bersamaan dari kiri dan kanan, jadi aku menusukkan tombakku ke satu orang, dan aku mengambil pedang yang lain, menariknya ke bawah dan menyeretnya ke sana untuk sementara. Menggores tanah menyebabkan dia bertabrakan dengan bebatuan dan aku membiarkannya pergi, tapi dia tidak lagi hidup. Salah satu musuh terkejut dan mencoba melarikan diri, tapi tombakku lebih cepat.

Aku melihat wajahnya, tapi dia cukup muda untuk disebut bocah. Itu benar, tidak ada perbedaan antara tentara di sisi orang barbar, aku pernah mendengar bahwa seluruh suku mereka bertempur. Sementara aku berpikir, aku menembus perut bocah itu, menggoyang tombakku dan membuangnya.

Sekarang aku melihat sekeliling, sudah ada lebih dari 10 pasang mayat kuda dan pengunggangnya. Aku akan mengubah arah dan menuju ke arah kereta, tapi ketika aku mengurangi kecepatan, barbar berbaris bersama di kedua sisi dan menghunus pedang mereka, datang untuk mengirisku. Aku mengayunkan tombakku ke salah satu dari mereka, memotongnya bersama dengan kuda.

Sepertinya aku tidak perlu melakukan apa pun untuk yang lain. Schwartz datang tiba-tiba dan menabrak tubuh kuda musuh. Kuda musuh relatif lebih kecil, dan tubuh Schwartz, yang jelas lebih berat, memukul mereka menyebabkan mereka kehilangan keseimbangan, jatuh ke tanah, kepala lebih dulu. Jika mereka jatuh dengan cara itu, baik kuda dan pengendara tidak akan hidup tanpa cedera.

Pertempuran di sekitar gerbong juga berkembang menguntungkan kita dan musuh semakin berkecil hati untuk menyerang. Aku dapat melihat bahwa mereka tidak dapat berkonsentrasi menyerang ketika mendengar teriakanku dan mengamuk di belakang mereka dan kematian menjerit dari sekutu mereka. Musuh menyerah untuk menyerang kereta untuk saat ini, memprioritaskan untuk mengakhiriku dan mengarahkan panah ke arahku.

Itu tidak luput dari pandanganku. Salah satu di antara musuh barbar mengenakan helm yang unik dan seorang pria dengan perawakan yang baik, dan segera setelah pria itu mengarahkan pedangnya padaku, semua musuh mengubah arah sekaligus. Jadi dia adalah komandan.

Dia agak jauh, tapi bisakah aku mendapatkan dia? Akan sangat menjengkelkan jika mereka menembakkan panah sekaligus, tapi tidak ada pilihan selain melakukannya. Aku menarik tombakku ke belakang dan membuangnya dengan kekuatanku sampai maksimal. Ini agak terlalu besar untuk disebut lembing, tapi itu membuat suara angin mengiris rendah saat terbang.

Tombak yang menari di udara segera terlihat dan komandan mendapatkan perisainya siap. Dan seorang pria yang tampaknya bawahannya berada di depan untuk melindunginya ... ... tombak menembus semua itu dan menusuk ke tanah. Sama seperti ketika seorang anak bermain dengan serangga, kedua pria itu terjatuh ke tanah. Dengan teriakan yang luar biasa, tidak seperti jeritan kematian ketika mereka terbunuh seketika, jeritan itu tidak langsung berakhir dan bergema di seluruh medan perang, menyebabkan musuh menjadi jelas terganggu.

「 —!!!」

Aku menarik Dual Crater dan berteriak, meremasnya keluar, sementara aku menyerang musuh yang gelisah. Mampu memahami situasi bahkan di samping kereta, Irijina memulai serangan balik.

Pedang memiliki jangkauan pendek ketika di atas kuda, tapi Schwartz tampaknya tahu itu dan melewati, tepat di dekat musuh. Aku membawa pedangku ke bawah dan kepalanya terputus seperti bagaimana lobak dipotong dan aku tiba di tempat dekat komandan, di mana tombakku tertahan.

Musuh-musuh yang baru saja kehilangan komandan mereka telah kehilangan semangat juang mereka, dan mundur dalam kekacauan. Aku memang berpikir untuk membunuh semua orang, tetapi aku tidak dapat memusnahkan musuh yang melarikan diri tanpa kuda. Sangat disesalkan.

Aku mengambil tombak selagi masih menembus kedua pria itu. Seperti yang diharapkan, jika aku membawa tombakku dengan mereka berdua masih menempel di sana, meskipun itu tombak tebal, itu mungkin benar-benar bengkok. Aku menempatkan kakiku pada mereka dan menariknya sekaligus.

「 Gyuwaaa!」

「 Gugyaa!」

Jeritan dari dua orang itu berisik. Aku tanpa sadar menusuk satu orang dengan pedangku. Satu-satunya yang tersisa adalah komandan.

Aku berpikir untuk menanyakan informasi kepadanya, tetapi informasi lain apa yang kuperlukan selain fakta bahwa dia adalah seorang barbar. Juga, dengan lubang besar yang terbuka di perutnya, sulit untuk memperpanjang hidupnya. Aku harus bertanya pada diri sendiri apakah akan sangat berharga baginya untuk hidup jika aku menggunakan sejumlah besar salep yang sama yang digunakan pada Carla.

「 Orang itu ...... mungkin tawanan perang?」

Celia mampu mengakhir beberapa musuh yang melarikan diri, tapi akhirnya mereka bisa melepaskannya, jadi dia kembali. Dia bertanya sambil menunjukkan wajah tidak puas. Aku senang kau juga marah karena Carla terluka.

「 Tidak, tidak perlu.」

Aku tidak tahu apakah orang ini jahat atau tidak. Aku tidak tahu apakah ini menjarah karena kebutuhan mereka untuk bertahan hidup atau apakah ada alasan lain dalam serangan mereka. Tapi mereka menargetkan kami dan melukai Carla. Mereka sedang sial.

Aku menempatkan kakiku di atas wajah pria itu dan meletakkan kekuatan di belakangnya. Suara tengkoraknya yang hancur menjadi sinyal dari akhir pertempuran.

 

「 Muat orang-orang yang terluka ke gerbong dan kita akan berangkat segera!!」

Itu sama untuk para prajurit, tapi lebih dari segalanya, kita harus membawa Carla ke kota secepat mungkin. Ketika Pasukan Timur datang ke Rafen, mereka juga membawa beberapa dokter bersama mereka. Seharusnya jauh lebih baik daripada membawanya ke desa terdekat.

「 Apakah Carla baik-baik saja?」

「 Ya, entah bagaimana, tapi perutnya panas.」

Tampaknya Carla bisa mendapatkan kembali kesadaran saat kami bertempur. Menurut Sebastian, yang menarik panah keluar, itu bukan luka yang fatal, tapi itu bukan luka yang bisa membuatmu tenang juga.

「 Uuu, bisakah aku punya anak?」

「 Itu tidak mengenai rahim Anda. Juga, Anda memiliki sesuatu yang jauh lebih besar dari panah itu, jadi seharusnya tidak menjadi masalah kan? 」

「 Haha, kau benar. Aku ditikam oleh tombak yang menakjubkan ~ 」

Carla tertawa, dan wanita di sekitarnya juga tertawa, tapi suaranya tegang. Luka itu juga mengenai otot-otot dan mungkin telah menembus seluruh organ dalamnya. Ada juga kemungkinan bahwa itu bisa berakibat fatal jika kita tidak memiliki salep khusus ini.

「 Aku lelah …… tidur」

Carla kehilangan kesadarannya saat berbaring di pangkuan Nonna. Nonna buru-buru mencoba untuk melepaskannya, tapi dia tidak bisa membangunkannya atau apapun jadi dia berhenti. Lebih baik membiarkannya tidur sampai kita mencapai Rafen.

Pengendara gerbong beralih dengan Sebastian. Sepertinya dia memiliki kemampuan yang tinggi dalam hal ini.

「 Sebastian. Cepatlah, tapi tenang! 」

「 Saya mengerti.」

Dia tidak mengajukan satu keluhan pun atas perintah yang kontradiktif. Kereta kuda menaikkan kecepatan dan menuju ke Rafen.

 

Rafen, keesokan harinya

「 Lebih baik jika kita oleskan salep sebelum luka membusuk. Dia akan baik-baik saja seperti ini. 」

Ucap Dokter setelah mengonfirmasi luka pada Carla. Semua orang menarik napas lega. Karena cedera mencapai organ dalamnya, dia harus tetap menjalani diet cair, dan tampaknya dia akan benar-benar sembuh setelah dua minggu.

「 Setelah kami tiba di rumah baru, aku terbaring di tempat tidur, itu yang terburuk ~」

「 Kalau kau mengacau, maka warga akan merasa cemas. Akan lebih baik kalau kau tidur saja sebentar. 」

Setelah mendengar bahwa Carla akan baik-baik saja, Nonna mulai memfitnahnya lagi. Para wanita lain bergumam 'mulai lagi' ketika mereka memilih kamar mereka dan mengatur barang-barang mereka.

「 Hei, apa yang akan kulakukan tentang makanan sayku?」

「 Para pelayan akan membawanya kepadamu. Makanlah di tempat tidur. 」

「 Hei, bagaimana aku akan pergi ke toilet?」

「 Silakan gunakan bak mandi di sana. Bukankah itu keahlianmu? 」

Aku bisa mendengar olok-olok antara Nonna dan Carla. Tapi wajah Leopolt tidak terpengaruh sedikit pun.

「 Insiden kali ini adalah kemalangan dan aku senang dia aman, tapi belum berakhir.」

「 Apa maksudmu?」

「 Serangan melawan Lord Hardlett hanyalah satu bagian.Ada beberapa laporan yang datang dari desa-desa di seluruh mengatakan mereka juga menerima serangan. Aku percaya bahwa suku gunung mulai bergerak. Jumlah mereka mungkin berkisar dari beberapa ratus hingga seribu. 」

Jadi akhirnya mereka datang.

「 Jadi apa yang terjadi sekarang?」

「 Serangan-serangan di desa-desa bagian timur bersifat sporadis. Pasukan timur, yang bertugas menjaga keamanan, berjuang melawan mereka secara individu, tapi ada korban. 」

Jika aku mengusir mereka, aku akan berputar-putar, dan ada juga insiden dengan Carla, jadi aku benar-benar ingin menghancurkan mereka.

「 Leopolt, kalau kita menggunakan semua Pasukan Timur, apakah kita bisa memusnahkan mereka?」

「 Tidak mungkin untuk membunuh mereka semua, tapi kita dapat menghancurkan basis mereka, dan menghentikan mereka dari berfungsi sebagai suku.」

Itu seharusnya baik-baik saja, mereka mengambil langkah pertama dari kami, tapi menyerang balik setelah menyerang kami tidaklah buruk, seperti dalam sandiwara teater.

「Perintah pasukan yang menjaga desa untuk turun. Semua regu akan berkumpul di Rafen. Bawa warga dari desa dan kembali ke sini. 」

Pertama, kita harus menghilangkan hama ini. Dan mari kita lakukan dengan tuntas.

 

Protagonis: Aegir Hardlett, 20 tahun, Musim Semi
(Perhitungan umur tradisional)
Status: Viscount Kerajaan Goldonia. Komandan Pasukan Independen Timur. Jumlah Pasukan: 2.000
Penguasa Feodal Wilayah Tenggara Arkland. Pasukan Pribadi: 70
Aset: 5050 emas (Utang: 5000 emas)
Senjata: Dual Crater (pedang besar), Tombak besar
Peralatan: Black Cloak (Terkutuk), Gold Armor
Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir), Mel (selir), Sue (putri), Kuu, Ruu, Rita (maid gadungan), Sebastian (butler)
Bawahan: Celia (ajudan), Irijina (komandan pasukan pribadi), Leopolt (Wakil Komandan Pasukan Independen), Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Schwartz (kuda)
Pasangan Seksual: 41, Anak-anak yang telah lahir: 6
Oukoku e Tsudzuku Michi 65

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment