21 November 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 83

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 83: Penderitaan Celia

–Aegir POV–

「 Aegir-sama!!」

Kami bahkan belum kembali ke mansion, tetapi begitu kami dapat melihat kota Rafen, satu orang sedang menunggang kuda. Celia-ku yang imut, turun dengan rambut peraknya yang berkibar sedikit di atas pundaknya.

Apakah dia mendengar tentang perkiraan waktu kedatangan kami dari kavaleri ringan yang kami kirim sebelum tentara kami kembali? Ini adalah kali pertama aku meninggalkan dia dan berangkat dengan ekspedisi jadi dia pasti kesepian. Dia menjejerkan kudanya ke kuda dan melompat ke Schwartz.

「 Aegir-samaa, kenapa kau harus meninggalkanku?! Jika setidaknya kau memberi tahuku lokasinya, aku bisa segera menyusulmu! 」

Celia selalu tegang dan kasar dengan kata-kata dan tindakannya ketika dia berada di tempat-tempat di mana dia bisa dilihat oleh orang lain, tapi sekarang dia melonggarkan dengan baik. Ada air mata yang mengalir di matanya. Meskipun dia tahu di mana tujuannya dan dapat mengejar dengan cepat, wilayah bangsa gunung itu sangat luas, dan itu adalah lingkungan yang keras bahwa jika orang asing ingin menginjakkan kakinya di daerah itu, mereka harus siap menghadapi kematian. Seperti yang diduga, karena dia melompat padaku seperti ini, sepertinya dia tidak memiliki tekad itu.

「 Apa yang kau bicarakan, bukankah kau merasa tidak sehat? Sangat penting bagimu untuk mengistirahatkan tubuhmu kadang-kadang. 」

「 Hanya beberapa hari! Apakah kau tahu betapa sepinya perasaanku selama sebulan terakhir ini? …… Nnnh-! 」

Aku memeluk Celia dari dekat, mencuri bibirnya, dan menekan kepalanya ke arahku ketika aku menyelipkan lidahku ke mulutnya.

「 Nnbh- ……, nnhah!! Nnnh- !! 」

Itu adalah ciuman yang dalam dan intens yang berlanjut untuk sementara, dan ketika kedua bibir kami tersebar dengan air liur, itu meluap dan menetes ke surai Schwartz. Schwartz akan memalingkan kepalanya beberapa kali, seolah-olah berteriak 'apa yang kau lakukan?', Tetapi melihat bagaimana kita tidak akan berhenti, dia menyerah dan mempercepat langkahnya. Kukira dia ingin cepat-cepat pulang.

Setelah sepuluh menit, kita selesai berciuman dan aku melepaskan Celia; Aku menyeruput sisa ludahnya yang tersisa di bibirku. Karena sudah lama sekali, rasanya menyenangkan.

Celia melakukan hal yang sama dan menelan air liur di bibirnya, karena dia sekarang menatapku dengan mata basah, tidak seperti matanya yang berkaca-kaca sebelumnya, tapi dia memperhatikan tatapan mengintip dari Irijina yang berada di dekatnya.

「 Ha-! Tidak …… ini- !! 」

「 Tidak apa-apa kan? Kurasa itu sangat indah bahwa kau sangat bersemangat. 」

「 Ya, kau telah menunjukkan kepada kami sesuatu yang menyenangkan.」

「 Apa ciuman yang intens, eh?」

「 Aku tidak keberatan jika kau mulai dari sini, lho?」

Celia melompat ke pelukanku sementara tentara masih membentuk barisan mereka, jadi jelas, dia akan menarik perhatian semua orang di sana. Belum lagi, itu adalah ciuman sepuluh menit, jadi tidak mungkin untuk membenarkan ini. Wajahnya memerah saat dia menyerah untuk mencoba memikirkan alasannya, menarik jubahku dan membungkusnya di sekelilingnya. Aku mengusap kepalanya yang ada di bawah mantelku saat kami kembali ke kota.

 

Ketika kami memasuki kota, seperti waktu sebelum kami pergi, ada banyak orang menumpuk batu, menggali lubang dan membangun rumah. Tetapi sudah ada lebih banyak bangunan di dalam kota, dan kau dapat melihat rumah-rumah di tengah-tengah dibangun di sana-sini. Selain itu, ada beberapa struktur mentah yang terdiri dari pilar-pilar yang didirikan dengan papan diletakan.

「 Apa ini? Apakah ini rumah? 」

「 Tampaknya itu tempat tinggal sederhana, karena kita tidak bisa membiarkan para penduduk tidur di luar sampai rumah mereka selesai dibangun.」

Fumu, kelihatan buruk, tapi bisa menahan angin dan hujan, dan meskipun musim dingin datang, mereka bisa menyalakan api dan mereka tidak akan punya masalah. Ini tidak seperti rumah yang layak dapat dibangun dengan mudah dalam waktu singkat. Warga juga berhamburan ke wilayah sekarang, jadi itu adalah bangunan yang diperlukan.

「 Parit-paritnya sudah digali juga, ya?」

Kota bagian dalam Rafen masih berkembang sehingga masih bagus untuk mulai membangun tembok kota. Dengan demikian, batu-batu besar tidak digunakan untuk membangun dinding berskala besar, sebagai gantinya, dinding kayu akan dibangun di atas pagar batu yang rendah, hampir seperti menggali parit kering. Seperti ini, itu akan cukup untuk bertahan melawan monster dan anjing liar, dan bahkan jika serangan tentara, itu akan tetap lebih baik daripada tidak sama sekali.

「 Aku juga terlibat dengan pembangunan dinding luar!」

Celia membusungkan dadanya dengan bangga. Ooh, aku benar-benar bisa tahu bahkan di atas bajunya. Dada Celia semakin membesar.

Porsi yang digunakan Celia terlalu kecil untuk kuingat, tetapi untuk menebus waktu ketika aku tidak melihatnya, aku mengelus kepala dan pantatnya sambil mendengarkan bualannya.

「 Jadi itu sebabnya! Ketika aku tidak di sini, bagian ini akan ...... 」

「Begitukah? Celia cukup imut. 」

Sementara masih berbicara, para prajurit membubarkan kembali ke garnisun, dan kami pulang ke rumah.

「 Jadi kelompok ini di sini ………… mengapa ada enam orang?」

Setelah para prajurit bubar, seharusnya kami berempat: Celia, Irijina, Pipi dan aku, yang akan kembali ke mansion. Tapi Luna dan Ruby mengikuti tanpa mengatakan apapun dan Celia mulai menatap mereka dengan tatapan ragu. Gadis-gadis itu berada di tentara timur dan tentara swasta dan mengenakan pakaian perang mereka sehingga mereka mengembara untuk memulai.

「 Mengapa kalian berdua tidak kembali ke garnisun?」

Celia melihat dari dekat wajah mereka berdua, yang menutupi kepala mereka dengan topi, dan akhirnya menyadari bahwa mereka berdua adalah perempuan.

「 Seorang wanita- !?………… jangan bilang padaku - !! ?? 」

Dia dengan cepat berbalik untuk melihatku.

「 Ruby dan aku datang untuk melayani kepala suku. Jadi, perlu bagi kami untuk berada di sisinya. 」

「 Aku adalah asisten onee-sama ........ onee-chan, itu sebabnya.」

「 Lalu, kalian sudah ......」

「 Ya. Keperawananku sudah robek oleh kepala. Dia telah mengaduk-aduk kedalaman keberadaanku. 」

「 Itu belum dimasukkan ke dalam diriku ...... tapi 'itu' disemprotkan ke seluruh tubuhku.」

「 Uuu ...... kupikir itu akan menjadi seperti ini. Tidak apa-apa. Sebaliknya, mari kita bahagia bahwa ia hanya tinggal dengan dua orang. Jika Pipi dan Irijina-san tidak mengendalikannya ...... tidak akan aneh jika dia memiliki pesta dengan 100 orang. 」

Setelah Celia menggumamkan sesuatu, dia sekali lagi mengangkat kepalanya tinggi dan menghadapi Luna.

「 Aegir-sama sudah memiliki beberapa istri, dan dia telah mengelilingi dirinya dengan wanita selain istrinya juga. Jadi pertama, aku akan memperkenalkan kalian kepada mereka! 」

「 Dari melihat ciuman penuh gairah tadi, kau juga salah satunya, kan?」

Celia sedang mencoba untuk menunjukkan semangatnya, tetapi mengingat bagaimana dia terlihat bermain-main, dia menjadi merah dan membungkus dirinya dengan jubahku lagi.

 

「 Haa, jadi kalian dari desa yang sama dengan Pipi?」

Setelah perkenalan keluarga lengkap, Nonna dan Luna berbicara. Dari apa yang bisa kukatakan, Nonna secara terbuka mencoba mengintimidasi dirinya, tetapi Luna tidak gentar dengan itu. Dia kuno dan sering terganggu dengan nada yang sopan untuk suatu kesalahan, tapi dia memiliki aroma yang sama dengan Irijina. Di sisi lain, Ruby benar-benar merasakan kebencian yang datang dari Nonna, dan menatapnya dengan mata menengadah.

「 Ya, aku bersumpah atas kebanggaan klanku bahwa aku akan melakukan yang terbaik untuk kepala sukuku. Jika dia memberitahuku untuk tetap di sisinya, aku akan patuh, jika dia memberitahuku untuk melayaninya di malam hari, aku akan melakukan segalanya untuk menyenangkan dia. 」

Nonna menghela napas dan menghitung jemarinya dengan menekuk masing-masing. Nonna berpengalaman dalam gaya hidup bangsawan, dan tidak benar-benar mengkritik ketika kepala keluarga mengelilingi dirinya dengan wanita selain istrinya, tapi dalam hal angka, mungkin mulai mencapai titik di mana dia tidak yakin bagaimana bereaksi.

Aku dihibur oleh Nonna, sambil minum alkohol setelah selesai mandi, dan juga membelai lembut perut Carla dan Mel, yang berada di sampingku. Sudah 6 bulan sejak aku menghamili mereka dan perut mereka telah berkembang sehingga jelas menggembung. Tampaknya mereka telah bersantai di kamar dengan perapian menyala sepanjang hari agar tidak membiarkan tubuh mereka terlalu dingin. Ini akan mulai menjadi dingin selama musim ini, jadi Carla harus sangat berhati-hati ketika menggunakan toilet.

「 Benar saja, kau tidak akan melakukannya dengan perut begini, kan?」

「 Kalau kau telanjang dan masuk angin, itu tidak akan baik.」

Aku menempelkan telingaku ke perut Carla, tapi aku tidak merasakan apa-apa.

「 Terkadang bergerak …… tapi kau akan meniduriku sampai aku menjadi gila ketika anak itu lahir, ya kan?」

「 Aku juga ingin dikacaukan sampai mati.」

Ketika aku merayu kedua wanita hamil ini, Nonna, yang berbicara dengan Luna, melihat ke sini dengan pandangan yang sedikit terkendala.

「 Muu, kalian sudah hamil jadi tolong jangan bicara soal tahap selanjutnya! Ada rahim kosong di sini. 」

Nonna menggosok perutnya sendiri dengan dingin.

「 Haruskah kita melakukannya?」

「 Ya! Hari ini adalah hari dimana benih mau - 」

「 Ya.」

「 Tentu saja.」

「 Aku juga, tolong.」

Sepertinya gadis-gadis itu tidak membiarkan Nonna sendirian setelah satu bulan tidak melakukannya. Celia, Rita, dan Catherine meraih lenganku dan membawaku ke kamar tidur.

「 Mengapa kita tidak pergi juga? Meski hanya ingin saja. 」

「 Kau benar. Mari kita pergi melihat alat Aegir-sama setelah absen lama. 」

Sepertinya Carla dan Mel akan ikut dengan kami juga.

「 Mohon tunggu! Kenapa kalian meninggalkanku di sini, apghl-!! 」

Nonna berlari dengan terburu-buru dan tersandung, jatuh terlampau berlebihan. Untunglah payudaranya bertindak sebagai bantal dan dia tidak memukul kepalanya.

 

Perapian di ruangan telah dinyalakan untuk para wanita hamil, yang akan membuatnya cukup panas ketika kami bergerak, tetapi berhubungan seks dengan keringat juga lumayan.

Aku telanjang dan duduk di ranjang. Penisku belum tegak dan lembek. Di depan mataku, mata keempat wanita itu menyala, saat mereka menunggu saat yang tepat ini.

「 Nonna, mari kita mulai darimu.」

「 Tentu! Aku akan mengambil tempat pertama di baris. 」

Nonna melepas pakaiannya dengan senang, dan payudaranya yang besar tumpah keluar yang tampaknya membuat suara memantul.

「 Lalu, mohon permisi ……」

Nonna berada di tepi ranjang dan menyebarkan kakinya saat dia berada di atasku dari depan. Dia meraih penisku dan memandu ke pintu masuknya.

「 Nnsho- …… huh …… eh-」

Penisku belum mencapai setengah jalan, jadi mungkin sulit baginya untuk memasukkannya, jadi aku membantu Nonna keluar dengan memegang pinggangnya.

「 Sini ...... seperti ini!」

「 Aah!! I-itu masuk ……. Sudah lama sekali itu mengejutkan aku. 」

Nonna mengambil waktu untuk memulihkan napasnya sebelum mengayunkan pinggulnya. Pada mulanya dia menggoyangkan pinggulnya seolah-olah menggosok dirinya padaku, tetapi berubah untuk menggerakkan pinggulnya ke atas dan ke bawah. Tentu saja, alasannya adalah karena aku ingin melihat buah dadanya bergoyang.

「 Puting Nonna lucu, ya?」

「 Aku senang! Silakan nikmati sepuas hatimu. 」

Nonna memeluk kepalaku dan menekan dadaku. Itu adalah sensasi yang luar biasa dan penisku, sekarang sekitar 70% tegak, mengembang.

「 Eeeh!? Itu membengkak di dalam diriku! Tidak ...... ini buruk!! Kalau ini terus berlanjut, aku akan menjadi satu-satunya yang muncrat! Tolong hati-hati-! 」

「 Aku telah mengabaikanmu selama satu bulan. Hari ini, kau tidak harus menahan diri dan merasa enak saja. 」

Persis seperti yang kukatakan, aku berencana untuk lebih fokus pada kenikmatan para wanita daripada untuk ejakulasi. Aku menggosok-gosok tempat sensitif Nonna dan mendorongnya sampai ke dalam dirinya. Setelah mengulangi ini beberapa kali, sepertinya Nonna telah mencapai batasnya.

Sambil menekan kepalaku ke dadanya, Nonna menundukkan kepalanya ke belakang dan erangan. Ruangan ini dibuat demi aku untuk berhubungan seks dengan gadis-gadis; dindingnya tebal dan jendela tertutup rapat, jadi akan sulit bagi suara bocor keluar. Nonna tidak ragu-ragu untuk melolong bagai binatang buas dan kemudian menegang pada saat yang sama ketika lubangnya mengencang dan menekanku.

「 Woah di sana!」

Aku menangkap Nonna untuk memastikan dia tidak memukul kepalanya di lantai dari jatuh ke belakang, kami berciuman dan kemudian aku membaringkannya di ranjang

「 Ok-」

「 Ack-!」

Aku belum minum sampai penisku masih berguncang keras, jadi aku harus menarik keluar dengan paksa, sementara gadis-gadis yang tersisa menoleh padaku.

「 Siapa selanjutnya?」

Gadis-gadis itu sedikit terganggu pada penisku yang sepenuhnya tegak, tetapi Rita dan Catherine dengan cepat menempel di pahaku.

「 Tolong ...... tolong masukkan penis besar ini ke Rita!」

「 Aku juga mau. Kau membuat tubuhku ini cabul, dan hanya meninggalkan aku selama sebulan, kejamnya …… 」

Mereka berdua merangkak lidah mereka di seluruh penisku seolah-olah mereka berjuang melawan satu sama lain untuk itu, tapi Catherine tampaknya putus asa. Rita menjilati batang dagingku untuk merayuku, sementara Catherine benar-benar tidak bisa menahan diri lagi.

「 Maaf Rita. Catherine, kemarilah. 」

Rita melangkah mundur tak terelakkan dan Catherine naik ke atasku dari depan, wajahnya tersenyum lebar.

「 Aku mulai! Ini penis setelah istirahat panjang! 」

「 Uoo-」

Rasanya seperti dia melompat ke atas penisku yang benar-benar tegak saat dia menelannya sampai ke bagian terdalamnya. Seluruh berat badannya ditempatkan padaku sehingga bisa menjangkau jauh di dalam dirinya, meskipun Catherine tidak terlihat kesakitan karena dia tidak mengeluh.

「 ENak! Ini sangat enak!! Penismu ada dalam diriku! Penis kesayanganku!! 」

「 …… Uwaa」

Carla dan Mel, yang sedang menonton, dan juga Celia, memiliki ekspresi takjub di wajah mereka. Namun, Catherine tidak menghiraukan dan mengayunkan pinggulnya dengan batang dagingku ditelan oleh lubangnya sambil berulang kali berteriak 'penis, penis'. Gerakannya beberapa kali lebih keras dari Nonna.

「 Aaoooooo!! Peluk erat diriku! Lakukan sampai tulang belakangku retak! Jepit puting dan klitorisku jugaaa! 」

Tentu saja aku tidak akan membunuhnya, jadi aku mengisap payudaranya yang lumayan, dan memeluknya erat-erat.

「 Hm?」

Begitu aku mengisap payudaranya, aku bisa merasakan sedikit cairan di mulutku.

「 Apakah kau menyemprot ASI sekarang?」

「 Itu benar, karena kau memelukku, payudaraku sudah banyak bocor. Karena Antonio akan harus minum banyak, tolong setubuhi aku dan buatlah agar tubuhku selalu bisa menyusui!! 」

Catherine adalah ibu dari dua anak, dan sekarang Antonio lah yang paling membutuhkan ASI. Jadi aku tidak bisa terlalu kasar dengan putingnya.

Sebagai gantinya, aku menggosok pantatnya dengan tangan dan menggunakan jari telunjukku untuk mencungkil isi perutnya.

「 Pantatku!? Enak, goda aku di sana juga, lakukan apapun yang kau suka padaku. 」

Catherine tidak mengistirahatkan gerakan pinggulnya saat aku menyentuh pantatnya. Tapi itu akan memakan waktu jika aku menemaninya ke batas hasrat seksualnya. Rita dan Celia masih tersisa, jadi aku ingin menyelesaikan ini dengan cepat.

Aku memasukkan tiga jari ke pantatnya dan menghisap putingnya. Kami memisahkan tubuh kami sedikit dan aku juga mencubit klitorisnya. Menjadi kasar pada klitoris gadis-gadis lain mungkin rangsangannya terlalu kuat, tetapi jika Catherine, dia bisa mengatasinya.

「 Tidak mungkin, pada saat bersamaan! Jangan lagi! Aku mau muncrat! 」

「 Jangan ragu untuk memuaskan dirimu. Sudah lama sejak kau mencapai klimaks, kan? 」

「 Mata! Tolong lihat mataku! 」

Catherine meremas wajahku dengan tangannya dan kami saling menatap. Biasanya, Catherine akan menutup matanya dan memalingkan wajahnya ketika dia hampir klimaks, tetapi hari ini dia ingin klimaks sementara kami saling menatap.

「 Ya, aku akan melihat wajahmu yang kusut penuh dengan kesenangan ...... jadi muncrat sana!」

「 Ah- …… aaaaaaaa!! Aaaooooo—!! Nnhhii!! 」

Pada saat terakhir, aku mencubit klitorisnya dan menggali jauh ke dalam pantatnya, sementara Catherine mencapai klimaks dengan aku menatapnya dan meneteskan air liur dari bibirnya. Banyak sekali cairan yang disemprotkan ke dadaku, bahkan tanpa aku harus menyentuhnya, air susu mengalir keluar, dan vaginanya menekan batang dagingku dengan erat seolah mencoba mencekiknya sampai mati.

Klimaksnya berlanjut selama beberapa menit, dan akhirnya, Catherine perlahan menutup matanya.

「 Nonna, aku meninggalkannya bersamamu.」

Aku membiarkan Nonna menangani Catherine, yang jatuh pingsan.

「 ...... Uuu, senang bisa menyemprotkan ASI. Kalau aku hamil, aku juga bisa menyemprotkan banyak. 」

Nonna mengangkat payudaranya sendiri dan mengisap putingnya. Tentu saja, tidak ada yang keluar.

「 Apakah Rita selanjutnya? Ayo. 」

「 Aku sudah menunggu ini.」

Rita menghadap ke belakang dan mendorong pantatnya ke arahku, menarik penisku di dekat selangkangannya dengan tangannya.

「 Mana yang kau inginkan?」

「 Aku akan melakukan vaginamu, karena Celia masih belum.」

「 Tentu. Ngh!! 」

Rita mengambil berat badannya dan menjatuhkannya ke batang dagingku, menelannya di dalam dirinya. Aku mencoba untuk bercinta dengan gadis-gadis tanpa muncrat, jadi penisku jauh lebih keras dan lebih besar dari sebelumnya. Aku mungkin telah mengacaukan urutan, dan aku seharusnya melakukan dengan Celia lebih dulu.

「 Ini bagus, penis yang sangat besar ini! Apakah semakin besar lagi? 」

Sambil membelai pantat besar Rita yang mengayunkan pinggulnya di depanku, dia perlahan menjatuhkan tubuhnya ke belakang.

「 Kau memiliki pantat besar juga.」

「 Jangan katakan itu …….Tolong jangan lihat. 」

Sayang sekali, pantatmu cukup untuk dilihat seluruh pandanganku sehingga sangat tidak mungkin untuk tidak melihatnya.

Rita menarik keluar sampai ke ujung, lalu menurunkan pinggulnya ke bawah dan mengulangi gerakan ini berkali-kali, membuat pukulan besar sehingga menyenangkan aku.

「 Ini cukup lama, sehingga pinggulku tidak bisa mengikuti.」

Rita bergerak dengan putus asa sekarang dan butir-butir keringat mulai terbentuk di pantatnya; Kurasa dia sedikit lelah karena gerakannya semakin lambat.

「 Apa tidak enak?」

Terlepas dari itu menjadi orang ketiga, aku belum berejakulasi, jadi dia mengayunkan pinggulnya dan menatapku dengan wajah cemas.

「 Tidak, hanya saja kupikir aku akan membuatmu merasa enak. Jadi jangan ragu untuk bergerak, tetapi kau ingin membuat dirimu merasa enak. 」

Wajah Rita menjadi lebih lega dan dia mengubah gerakannya menjadi gerakan menggosok. Melihat pantanya berkedut ketika dia bergerak entah bagaimana cukup lucu.

「 Aku ingin membawamu sampai ke akarnya, tapi …… masih banyak yang tersisa.」

Rita berbicara dengan nada agak kecewa dan mengusap bagian dari penis yang tidak bisa masuk ke dalam. Saat ini, satu-satunya yang bisa membawaku sampai ke akar hanya Melissa dan Irijina, dan mungkin Catherine, tapi itu mungkin menyakitinya sehingga aku tidak mencobanya. Namun, pantat Rita besar, dan dia memiliki vagina yang cocok dengan banyak ruang. Karena dia telah dilatih di masa lalu, dia juga telah mengembangkan lubang yang cukup longgar. Mungkin saja bisa.

「 Rita, kau menginginkannya sampai ke akar?」

「 Tentu saja aku mau.」

「 Kalau kau siap untuk sedikit terluka, apakah kau ingin mencoba?」

「 Tolong lakukan-!!」

Baiklah, lalu mengapa aku tidak menusukkan tongkatku ke bagian terdalam dari lubangnya. Aku menyesuaikan posisi Rita dan mendorong pinggulku ke dalam dirinya.

「 Aaah …… Ini masuk ...... itu jauh lebih dalam dari sebelumnya ......」

Ada sedikit yang tersisa yang bisa dimasukkan, tapi itu sedikit tidak pas. Rita memantul dengan berat badannya dan berusaha mati-matian memaksanya masuk, tetapi rahimnya menolak dengan serius dan tidak mungkin untuk masuk lagi.

「 Tidak bisa pas-, lagi dari ini !!」

Itu tidak bisa ditolong. Aku akan membantunya.

「 Rita, genggam tanganmu di atas kepalamu.」

「 Seperti ini?」

Rita, menghadap ke arah yang berlawanan sementara dalam posisi gadis di atas, menggenggam tangannya di atas kepalanya, seolah-olah untuk menunjukkan padaku dia telah menyelesaikan apa yang aku minta. Setelah melihat itu, aku meraih pantat Rita dan menariknya ke arahku dengan kuat, memasukkan sisa batang dagingku ke tubuhnya.

「 Eh?……………… ts- !! 」

Mula-mula, Rita tidak tahu apa yang baru saja terjadi, tetapi dia pasti sudah mendengar suara rahimnya digali oleh batang dagingku. Kemudian perbedaan waktu menutup saat dia merasakan kesenangan dan rasa sakit.

「 Ah …… Aaah …… Aaaaaaaaaaaah!! Agghaaa!!! 」

「 Tu-! Aegir, dia bilang kau tidak bisa! Mata Rita berguling aneh!! 」

Aku tidak bisa melihat wajah Rita dari tempatku berada, tetapi Carla bisa melihat bahwa wajahnya tidak biasa dan memarahiku dari sofa.

「 Aaaaahh–!! Jangan!! Berhenti-!! OOooooh!! 」

Rita berteriak mati-matian agar aku tidak berhenti, dan akhirnya menyemprotkan campuran jus cintanya dan air kencing ke mana-mana sebelum pingsan.

「 Ggh …… Aku tidak bisa menariknya keluar. Celia, bisakah kau bantu aku dan menarikku keluar? 」

Aku meminta Celia untuk membantuku menarik penisku dari Rita, dan setelah batang dagingku digali ke dalam rahimnya dan ditarik keluar, itu pasti bertindak sebagai stimulasi, ketika Rita sekali lagi menyemprotkan jus cintanya dengan cara cabul.

「 Pergi cuci dia di kamar mandi.」

Aku punya maid yang menunggu di luar kamar untuk mengurus Rita. Para maid bingung ketika dia membawa Rita, yang lidahnya mencuat keluar dan sebentar-sebentar menyemprotkan cairan dari selangkangannya, ke kamar mandi.

「 Nah, kau menjadi yang terakhir, ya?」

「 Tidak, tidak apa-apa. Selain itu, ini menjadi yang paling luar biasa sejak kami mulai. 」

Seperti yang telah ditunjukkan oleh Celia, penisku telah menjadi sesuatu yang serius sekarang. Kupikir aku akan berejakulasi satu kali dengan Rita, tapi karena dia dalam keadaan 'seperti itu', dia tidak bisa mengayunkan pinggulnya lagi.

「 Bukankah itu terlalu ketat untukmu? Kalau kau mau, kau bisa membuatku muncrat sekali dengan mulutmu sehingga akan menyusut sampai batas tertentu ...... 」

「 Tidak, tolong cukup membantingnya padaku seperti ini!」

Dibandingkan ketika Celia kehilangan keperawanannya, lubangnya telah terbiasa denganku, belum lagi tubuhnya juga semakin besar, jadi dia baik-baik saja.

「 Posisi apa yang kau suka?」

「 Yang pertama kami lakukan, tolong.」

Aku duduk di tempat tidur dan melebarkan kakiku. Celia juga sepertinya menyukai posisi duduk dimana dia bisa dipeluk. Tapi dibandingkan dengan keadaan awalnya, penisku telah menahannya selama ini dan keganasannya masih meningkat, membungkuk ke belakang dan menempel, tidak hanya sampai ke pusarku, tapi sampai ke pusat dadaku.

「 Kalau sakit, jangan ragu untuk memberitahuku; bukan berarti kita berhenti. Aku hanya akan minum sekali sebelum bercinta denganmu lagi. 」

「 Aku akan baik-baik saja. Aku datang. 」

Celia mengangkangku dan menurunkan pinggulnya secara perlahan. Tentu saja, dia tidak akan bisa menyesuaikannya sampai ke akarnya, dan ketika sekitar setengah dari kemaluanku memasuki dia, ujung penisku sudah bisa merasakan bahwa itu telah mencapai bagian terdalam.

「 Aauu …….Ini sangat ketat. Tapi aku bisa melakukan ini! 」

Seperti biasa, lubangnya membentang sampai batasnya dan terasa cukup kencang, tetapi meskipun demikian, aku masih bisa bergerak sedikit.

「 Ah! Aah! Aahn!! 」

Celia lucu saat dia terengah-engah, saat dia mengayunkan pinggulnya dan menggosok penisku dengan posisi membungkuk setengah. Kupikir ini adalah gerakan yang membutuhkan cukup banyak stamina, tapi mungkin hasil dari dilatih di militer. Setelah bergerak untuk waktu tertentu, perutnya mengepal, dan dia tidak lupa untuk meminta ciuman.

「 Celia-chan menjadi lebih baik, bukan begitu?」

「 Pastinya, dia seperti pelacur.」

Celia mengabaikan kecaman dari penonton saat dia terus menggerakkan pinggulnya. Ketika aku berada di ronde keempat, aku sudah hampir mencapai batasku. Saat aku mengisap dadanya di batasku dan bernapas dengan kasar, dia menepukku dengan lembut.

「 Maaf, aku muncrat duluan. Aku akan melanjutkan, tapi bisakah aku istirahat dulu? 」

「 Ya, tentu saja. Ini juga segar dan …… bagus. 」

Celia terus mengelus kepalaku saat aku meraih pantatnya dengan kedua tangan, menyodorkan pinggulku ke atas dan ejakulasi.

「 Ooh!」

「 Aaha !!」

Banyak sperma yang terpendam mengalir keluar saat tubuh Celia dibengkokkan ke belakang, menuruti kenikmatan.

「 Muu …… meskipun akan lebih baik jika ejakulasi ada di dalam diriku.」

Aku mengabaikan ketidakpuasan Nonna saat ejakulasi panjangku berlanjut, akhirnya kehabisan kekuatan dan batang dagingku terlepas dari Celia. Benih meluap dari lubang Celia dengan suara-suara yang menyemprotkan.

「 Fuu, itu nikmat.」

「 Aku juga.」

Tapi Celia seharusnya belum minum.

「 Jika kau menggunakan mulut untuk melayaniku, aku bisa mulai lagi ......」

Celia mendorongku ke bawah dan membawa penisku yang melunak ke pintu masuk lubang, berbisik padaku.

「 Kurasa itu tidak perlu.」

Celia menggeser bibirnya dari telingaku ke tengkukku dan memberiku jilatan. Dia biasanya melakukan ini cukup sering jadi aku memeluknya dan membiarkan dia melakukan apa yang dia inginkan, tapi apa yang terjadi selanjutnya bukanlah ciuman, tetapi rasa sakit.

Celia telah menggigit tengkukku sedikit lebih kuat dari yang kau kira adalah normal untuk bermain menggigit. Giginya menggores kulitku. Aku hendak menghentikannya, tapi yang mencegahku melakukan hal itu adalah penisku yang seketika menjadi keras. Dengan energi yang luar biasa, batang dagingku mengembang, dan hanya dari kekuatan bengkak, ia menggali ke dalam lubang Celia.

「 Ini dia!! Tebaall!! 」

Penisku sekarang membengkak ke titik yang lebih besar daripada sebelum aku ejakulasi dan bahkan tanpa bergerak, itu mulai menyerang Celia. Aku pernah mengalami sensasi ini sebelumnya di masa lalu.

「 Apakah kau mengintipku?」

Celia berpura-pura tidak tahu apa-apa dan mengalihkan tatapannya, tapi wajahnya dengan cepat berubah. Dia melakukan sesuatu yang bodoh. Celia jauh lebih cantik daripada gadis dari waktu itu, ditambah aku memiliki ikatan emosional dengan Celia. Meskipun dia melakukan hal yang sama, reaksi dari batang dagingku berbeda. Ini seperti pembengkakan penisku tidak akan berhenti sama sekali.

「 Pembengkakannya tidak berhenti!! AAah–! Aegir-sama, kau menghancurkanku!! 」

Ujungnya sudah mendorong ke dalam dirinya secara paksa, dan batangnya meregangkan lubangnya, membuat suara peregangan. Ini adalah sesuatu yang tidak bisa lagi kukontrol dan hanya dengan merasakannya, tampaknya itu bisa terus menjadi lebih besar juga. Benar saja, jika aku melanjutkan, Celia akan hancur. Kupikir aku tidak punya pilihan selain menarik keluar tetapi setelah batang dagingku melebar, itu terjebak di sana dan aku tidak bisa menariknya keluar. Kemudian, ketika aku mencoba untuk menariknya keluar, itu terstimulasi ke titik di mana itu menyebabkan aku menyemprotkan spermaku.

「 Uwaaaa!!」

Celia sedang menderita di depanku saat ejakulasi saya meletus lebih intens dari biasanya, memperluas perutnya. Sepertinya bahkan Mel dan Carla yang duduk di sofa dari kejauhan juga bisa mendengar suara itu, bertanya-tanya dari mana asalnya.

「 -Apa itu? !!」

「 Sebesar itu!? Meskipun dia hampir tidak bergerak. 」

「 Kenapa? Tidak, lebih baik dia baik-baik saja? Celia-chan robek... 」

Pada saat gadis-gadis lain mulai mencari secara tidak normal dan menyadari, kesadaran Celia telah menjadi kabur dan sejumlah besar cairan mengalir dari selangkangannya.

「 Aegir-sama, untuk sekarang tolong biarkan itu menyusut.」

Jangan terlalu tidak masuk akal.

「 Aah- ………… Ah– …………」

Celia mengubur wajahnya di dadaku dan mengeluarkan erangan panjang. Dia menyemprotkan sebagai respons terhadap batang dagingku yang semakin meluas.

「 Tidak ada pilihan. Mari kita cabut! 」

Tidak termasuk Catherine yang pingsan, mereka bertiga mencoba menahan Celia, tapi penisku, seolah merespon itu, menggali lebih dalam dan tidak akan melepaskannya. Kemudian, rangsangan dari gosokan di bagian dalam menyebabkan aku ejakulasi sekali lagi, menggembungkan perut Celia.

Mereka mencoba beberapa kali untuk menariknya keluar, tetapi setiap kali mereka mencoba, aku mulai berejakulasi dan perut Celia menggelembung. Penisku yang telah menggali dengan kuat ke dalam dirinya dan tidak bisa lagi ditarik keluar hanya dengan menggunakan kekuatan wanita. Hal ini terutama tidak baik untuk memiliki dua wanita hamil yang mencoba menggunakan terlalu banyak kekuatan untuk menarik. Dan jika aku menarik paksa, bagian dalam Celia pasti akan robek.

「 I-itu tidak bagus. Itu tidak bisa ditarik keluar …………. Tunggu - ada apa dengan perut ini!? Ini mencuat bahkan lebih dari dua wanita hamil, kan?!! 」

Perut Celia telah membesar sampai tidak akan aneh jika dia melahirkan kapan saja sekarang. Jika aku menuangkan lagi di dalam dirinya, perutnya mungkin meledak.

「 Mengapa kita tidak berhenti mencoba untuk menariknya keluar, aku yakin dia akan terus muncrat.」

「 Ke-kenapa tiba-tiba menjadi seperti ini ......?」

Memalukan untuk memberitahu mereka tentang zona sensitif seksualku sendiri. Untuk sementara waktu, aku telah memuaskan semua orang dan itulah yang terpenting. Aku memeluk Celia, yang sedang kesakitan di atasku, dan membaringkan kepalanya di atas bantal.

「 Tidak apa-apa kalau aku tidak bisa ditarik keluar, bukan? Aku lelah karena berulang-ulang. Selamat malam. 」

Jika aku hanya bersantai seperti ini, batang dagingku tidak boleh mengembang lebih dari ini.

「Ti -tidak mungkin, untuk tidur selagi masih terjebak di dalam dirinya ......」

Aku memeluk Nonna, yang menggumamkan sesuatu, dan juga membawa Catherine yang tidak sadar. Kedua wanita hamil itu berdiri di kakiku.

Kamar tidur menjadi hening.

「 Aku berhasil. Aku memilikinya untuk diriku sendiri …… 」

Celia berbisik pada dirinya sendiri sambil menggosok perutnya, seperti wanita hamil di bulan terakhir kehamilannya.

 

Pagi selanjutnya

「 Ah, selamat pagi Celia.Apakah penisnya sudah ditarik keluar? 」

「 …… Ya, maaf karena mengkhawatirkanmu.」

Carla memberi Celia, yang berjalan terhuyung-huyung denganku, sapaan kasar. Ketika hari sudah pagi, itu sangat menakjubkan saat bendaku ditarik keluar ketika itu menyusut. Celia menyemprotkan benihku ke mana-mana sambil berteriak, yang aku ingin temui lagi.

「 Nah, kau dalam keadaan 'itu' kemarin. Apakah pantatmu baik-baik saja? 」

Pantat? Aku tidak ingat apa yang terjadi pada pantatnya.

「 Haah?」

「 Nah, kau tahu, kau seperti 'itu' hanya beberapa hari yang lalu, dan jika melonggarkan itu akan menjadi buruk, bukan?」

「 Jangan katakan itu!!」

Carla menggoda Celia, dan aku meraih tengkuk leher wanita hamil itu untuk menanyakan apa yang dia lakukan.

「 Kau dengar, Aegir, kau tahu Celia buru-buru mengejarmu setelah kau pergi, kan?」

Seperti yang kuduga, dia mencoba mengejarku.

「 Dan kesehatannya belum pulih ketika dia naik kuda ......」

「 Uwaaaa!! Mgghu! 」

Kedengarannya menarik jadi aku menutupi mulut Celia.

「 Setelah mengguncang kami ketika kami mengejarnya, begitu dia naik ke atas kuda, dia membeku dan turun perlahan-lahan.」

「 Nnghho!! Nnnnnh!! 」

「 Apakah itu bocor?」

「 Sepertinya semuanya sudah keluar.」

「 …………」

Celia duduk tanpa daya dan mulai menangis. Dia melakukan sesuatu yang menyedihkan. Aku akan mengurusnya sedikit.

「 Kalau kau mau, apa kau ingin melakukannya lain kali? Meskipun akan berada di toilet atau kamar mandi ...... 」

Celia berulang kali berdebar di dadaku dan ketika aku mengelus kepalanya, pintu perlahan terbuka dan Adolph yang canggung muncul. Celia langsung menghapus air matanya dan membuka matanya.

「 Apa kau dengar itu?」

「 Hardlett-sama, sudah waktunya aku ingin mewawancarai pedagang. Tidak, aku tidak mendengar apa-apa. 」

「 Bagus. Maaf karena membuatmu menunggu begitu lama. 」

「 Kau mendengarnya, kan?」

「 Ya, ya, ya ampun ...... lagipula, aku telah mempersempitnya ke beberapa orang yang memiliki harga tertinggi, jadi ketika nyaman bagi Anda aku ingin mengundang mereka. Tidak, aku tidak mendengar apa-apa. 」

「 Ya. Tetapi kau telah memilih mereka berdasarkan harga, kan? 」

「 Kau pasti mendengarnya!!」

「 Ya. Tetapi ada faktor lain yang perlu dipertimbangkan selain harga, jadi aku ingin bertemu dengan beberapa orang yang menjanjikan ini secara langsung dan membuat penilaian akhir. Puuuh …… 」

「 Aku tidak keberatan. Aku tidak punya rencana apa-apa jadi hubungi mereka kapan pun kau mau. 」

「 Lupakan apa yang kau dengarrr!!」

Tampaknya dana kami menurun dengan cepat, jadi kami harus bergegas dan menjual barang-barang kami untuk ditukar menjadi emas. Aku menahan Celia yang mengamuk saat Adolph meninggalkan ruangan. Membayangkan kebodohannya membuatku sedikit terangsang, mungkin aku seharusnya menggoda pantatnya tanpa malu-malu hari ini.

 

Protagonis: Aegir Hardlett. 20 tahun. Akhir Musim Gugur
(Perhitungan umur tradisional)
Status: Viscount Kerajaan Goldonia. Penguasa Feodal Wilayah Tenggara Arkland. Raja Pegunungan
Pasukan yang Diperintahkan: Pasukan Independen Timur 2000, Pasukan Pribadi 2100, Kavaleri Panah kira-kira 1200 (dalam pelatihan)
Aset: 3100 emas (-500 Biaya lanjutan untuk persiapan militer dan urusan dalam negeri)
Senjata: Dual Crater (pedang besar), Tombak besar
Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir hamil), Mel (selir hamil), Rita (maid gadungan), Catherine (cabul), Sebastian (butler), Yoguri (tamu rumah), Luna, Ruby
Anak-anak: Sue (putri), Antonio (putra), Kuu, Ruu, Rose (asuh)
Ibukota: (Melissa X Maria), Miti, Alma, Kroll
Bawahan: Celia (ajudan; bocor), Irijina (komandan pasukan pribadi), Pipi (pengikut), Leopolt, Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Schwartz (kuda)
Pasangan Seksual: 50, anak-anak yang telah lahir: 7
Oukoku e Tsudzuku Michi 83

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment