29 December 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 98

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 98: Kekacauan Utara ④Tahap Persiapan

–Orang Ketiga POV–

Tiga gerbong dan beberapa lusin pasukan berkuda mendekati benteng Majino, garis benteng yang sangat dibanggakan Treia, dari selatan. Lebih cepat dari tentara garnisun bisa menembakkan panah, kuda-kuda itu memotong dan melemparkan obor ke dalam gerbong. Minyak pasti telah ditaburkan sebelumnya, karena gerobak itu langsung terbakar, menciptakan api besar. Terbakar dengan warna istimewa dan asap merah memancar ke atas.

Kavaleri kembali ke selatan dan pergi, membiarkan gerobak terus menyala. Seorang tentara berlari keluar dari kastil untuk memadamkan api, tetapi gerbong dan obor dikombinasikan untuk membuat api yang terlalu besar, sehingga api tidak menghilang dengan mudah. Asap merah naik tinggi di langit dan terlihat dari kejauhan.

 

–Goldonia POV–

Pada saat yang sama, Kamp Central Army Goldonia

Dewan perang berlanjut dengan atmosfir yang berat karena pertempuran pengepungan tidak membuat kemajuan dan hanya pengorbanan yang menumpuk. Kadang-kadang, raungan marah seorang pejabat militer bergema, tetapi tidak ada kesimpulan yang tercapai. Kejadian yang menghentikan diskusi yang tidak berbuah adalah kepulan asap merah dari tiga lokasi.

Mendengar laporan meroket merah, jendral pertama yang langsung melompat keluar dari tenda adalah Erich. Untuk mengkonfirmasi apa yang dilihatnya, dia menutup matanya dengan erat dan membuka kembali.

「 Tuan-tuan, debat sia-sia ini telah kehilangan maknanya.」

Semua orang memfokuskan pandangan mereka pada Erich.

「 Lord Hardlett telah berhasil membongkar benteng Majino dari timur. Benteng ini terisolasi dan jalur pasokan terputus. 」

Gema 'Ooh' dari semua yang hadir. Beberapa pejabat militer tampaknya tidak percaya jalan memutar yang tidak realistis seperti itu terjadi, tetapi sinyal asapnya naik dari selatan benteng, tidak peduli bagaimana mereka melihatnya. Terlepas dari apa teori yang diterapkan, mereka tidak punya pilihan selain mengakui bahwa Viscount Hardlett dan pasukannya telah mengelilingi sisi selatan benteng.

「 Tuan-tuan, itu akan segera menjadi serangan habis-habisan kelima. Mengapa tidak membiarkan sinyal asap kami menjadi pembakaran benteng mereka?! 」

Para komandan menyebarkan berita tentang jalan memutar yang sukses kepada para prajurit mereka dan suasana kamp itu langsung dihidupkan kembali.

 

–Orang Ketiga/ Treia POV–

Pada saat yang sama, Benteng Majino, Benteng Tengah

「 ...... Komandan, tampaknya beberapa kavaleri yang tidak dikenal mendekati dari selatan dan membakar beberapa gerobak sebelum mundur.」

Jenderal tua itu terus menunduk saat dia memberi nasehat kepada prajurit itu.

「 Kau tidak perlu terlalu khawatir tentang hal itu. Unit terpisah dari Goldonia baru saja mengeluarkan sinyal asap. Fenomena ini juga harus dilihat dengan jelas oleh musuh di depan kita. Serangan habis-habisan akan segera datang ... bersiaplah. 」

Suasana ruang komando anehnya gelap, meskipun mereka seharusnya hanya menangkis serangan keempat. Selain memiliki lingkaran seseorang di belakang mereka, benteng mereka sekarang benar-benar terisolasi. Selama musuh tidak dikalahkan, persediaan tidak akan datang. Terlepas dari seberapa kuat benteng itu, mereka tidak dapat bertarung jika mereka kehabisan anak panah dan jika mereka kehabisan makanan, para prajurit akan melarikan diri.

「 Kami telah mengekstrak makanan dari gudang kami dengan asumsi sudah menerima pasokan ……」

Ada 40.000 tentara yang terakumulasi di benteng Majino. Tidak ada banyak kelebihan makanan di Treia dan tidak mungkin untuk segera mengumpulkan makanan untuk 40.000 tentara makan selama beberapa bulan.

Banyak tentara makan dan minum setiap hari. Dewi yang awalnya tersenyum pada veteran tua kini telah dicuri oleh Goldonia. Bahkan jika dia tidak melakukan apa-apa, semuanya akan menyusulnya dalam sekejap.

「 Count Majino, musuh tidak memiliki banyak pasukan. Jika kami mengerahkan beberapa tentara kami dan mengejar mereka, kami dapat menghubungkan jalur suplai kami. 」

「 Aku sudah mempertimbangkan itu. Tetapi alasan bahwa para petani dapat bertempur seperti prajurit wajib militer adalah karena perlindungan benteng. Orang-orang yang berkeliaran di sekitar kita seharusnya Lord Hardlett dan pasukannya, orang yang menjadi liar dalam konflik sebelumnya. Jika kita berbenturan dengan dia dan kavaleri kuatnya di medan pertempuran, apa yang akan terjadi ...... 」

「 Tetapi jika kita terus membiarkan ini terus berlanjut, itu hanya akan menjadi masalah waktu sebelum bentengnya jatuh!」

「 Menurut para pengintai, kekuatan militernya sekitar 10.000, di mana kavaleri mencapai lebih dari setengah jumlah itu. Jika kita harus bertarung, kita butuh setidaknya 20.000. Jika kita mengirim banyak ke arahnya, kita tidak akan mampu menahan musuh di depan kita. Jika kita bertarung, benteng akan jatuh sekarang! 」

Jenderal tua itu tidak menyebutkan apa pun karena itu akan memengaruhi moral, tetapi ia memiliki keraguan tentang keterampilan kepemimpinannya sendiri. Dia yakin dalam pertempuran defensif yang melibatkan pertahanan sebuah benteng dan menangkis serangan musuh, tetapi pertempuran di lapangan adalah cerita yang berbeda. Keadaan pertempuran bisa berubah dengan setetes topi, dan sedikit keraguan akan mengundang kekalahan. Ketika dia muda, dia berpartisipasi dalam perang melawan Arkland dan memiliki pengalaman sebagai seorang komandan, tetapi rekam jejaknya dalam pertempuran di lapangan sangat mengerikan.

Bahkan jika dia memiliki beberapa keuntungan, Lord Hardlett adalah seorang jenderal yang berani yang unggul dalam pertempuran lapangan, jadi dia tidak bisa membayangkan menang melawannya dalam pertempuran di lapangan terbuka.

「 Tapi ada harapan.」

「 Bala bantuan dari ibukota ……?」

Petugas muda itu terdengar agak skeptis. Memang benar bahwa hanya bala bantuan yang dapat membalikkan situasi sengsara yang terjadi di benteng dan pertempuran. Tetapi hanya ada sekitar 3000 tentara yang tersisa di ibukota, dan itu adalah jumlah minimum yang diperlukan untuk menjaga agar kota benteng berfungsi, sehingga tidak ada yang dapat dipindahkan. Itu berarti satu-satunya yang dapat diandalkan adalah penjaga kekaisaran dari selatan, yang harus dibawa kembali dengan cepat, dan seharusnya hanya ada sekitar 5000. Meskipun mereka dilengkapi dengan baik dan terampil, diragukan apakah mereka dapat mengejar unit terpisah dari Goldonia yang mencapai 10.000 jumlahnya.

「 Itu …… belum semua.」

Jenderal tua itu memaksa senyum.

 

Pada saat yang sama, Ibukota Kerajaan Treia, Trisnea

「 Kita harus melakukan sesuatu untuk menyelamatkan benteng Majino agar tidak terisolasi!」

「 Tapi di mana kita akan mendapatkan kekuatan militer?」

「 Para penjaga kekaisaran akan segera tiba! Meskipun mereka kalah dalam jumlah, jika mereka berjuang mati-matian - 」

「 Kau pikir kita bisa melakukan sesuatu dengan perasaan sendiri?!」

「 Ada 40.000 di benteng, ya? Kita dapat mengambil 10 atau 20 ribu dan menyelamatkan Roleil...... 」

「 Jika kita melakukan itu dan mereka melewati kekuatan utama kita, hampir 10.000 tentara akan datang membanjiri! Kita akan berakhir kalau begitu. 」

「 Ini kemampuan komandan benteng untuk melakukan sesuatu tentang itu! Mungkin kita telah mengevaluasi kemampuan Count Majino terlalu tinggi ...... 」

Sebelum masalah rumit berubah menjadi argumen tentang kesalahan siapa itu, perdana menteri melangkah maju ke raja.

「 Oh, Raja yang hebat. Tentara dan benteng kami berdiri di hadapan masalah. 」

Sementara raja melihat ke bawah pada perdana menteri, matanya melihat dengan gelisah.

「 Untuk bisa melewati hutan Erg ...... aku mendengar Hardlett adalah reinkarnasi dari serigala, tapi bukankah dia benar-benar hanya semacam iblis?」

Perdana menteri tidak punya waktu untuk menghibur dongeng raja, jadi dia mengabaikannya dan melanjutkan apa yang dikatakannya.

「 Jika ini terus berlanjut, benteng Majino akan menghabiskan pasokan makanan dan panahnya dan kemudian jatuh ke tangan musuh. Sebelum itu terjadi, kita harus mengalahkan musuh yang menduduki Roleil. 」

「Apakah berdamai dengan Goldonia bukan pilihan? Aku baik-baik saja dengan menyerahkan beberapa tanah, kau tahu? 」

Perdana menteri diam-diam berteriak 'tidak mungkin' dalam pikirannya. Mempertimbangkan tindakan yang diambil Goldonia setelah kematian Arkland dalam perang, niat mereka adalah untuk menelan seluruh Treia; mereka tidak akan setuju untuk membiarkan Treia hidup dalam damai.

「 Menurut salah satu mata-mata yang kukirim, setelah menduduki tanah, Goldonia bekerja sama dengan orang-orang yang tidak setia ke Arkland dan membunuh semua orang yang mereka temukan dari Treia.」

「 B- begitukah ?...... maka kurasa kita tidak bisa berdamai. 」

Tentu saja itu bukan kebenaran; itu hanya kebohongan yang dibuat perdana menteri untuk mencegah raja dari masalah mengadvokasi cinta dan perdamaian.

「 Tapi fakta bahwa kita tidak memiliki kekuatan yang cukup adalah kebenaran, negara-negara sekitarnya adalah- 「 Ini dekat dengan musim panen dan- 」「 Sulit untuk menentukan mana dari keduanya lebih baik dari apa yang dia katakan dan- 」 - harus berpartisipasi dalam perang dan membandingkannya. 」

Setiap orang memiliki ekspresi kacau dalam situasi putus asa ini.

「 Tapi sebagai hasil dari negosiasi berulang dengan pangkat seorang duke Magrado, aku berhasil menarik beberapa penguatan dari mereka.」

Ruang konferensi menjadi ramai dan bahkan sang Raja bangkit dari tempat duduknya.

「 Sungguh luar biasa! Jadi bala bantuan akan datang!? Jadi berapa banyak? Dan kapan?? 」

「 Akan ada 10.000, jadi jika mereka bergabung dengan penjaga kekaisaran, mereka harus melakukan pertarungan yang layak …… dan tentang waktu.」

Semua orang menelan ludah. Jika dia mengatakan dua bulan, situasi putus asa itu tidak akan berubah.

「 Pada awal perang, mereka telah menuju kami melalui Stura dan telah tiba di selatan ibukota dengan perahu.」

Suara kacau berubah menjadi raungan marah.

「 Ap!? 」

「 Tidak mungkin!」

「 Kau mengizinkan pasukan dari negara lain untuk mendarat di negara tanpa persetujuan Raja?」

「 Perdana Menteri …… apakah kau tahu apa yang kau lakukan?」

「 Ini adalah undangan untuk ancaman asing! Kau dan keluargamu akan mendapatkan hukuman mati. 」

「 Ini adalah pelanggaran yang segera bisa dieksekusi!」

Perdana menteri tidak goyah dari para bangsawan yang mengamuk, bahkan sampai menimbulkan kemarahan yang besar namun tenang dalam diri raja.

「 Kelangsungan hidup negara bergantung pada krisis yang kita hadapi sekarang; kalau aku dieksekusi sekarang, bala bantuan dari Magrado tidak akan mengambil tindakan dan negara ini akan ditelan oleh Goldonia. 」

「 …… Perdana Menteri, jika bala bantuan ini dapat menyelamatkan benteng Majino, maka kau akan dipuji sebagai pahlawan dan penyelamat negara, dan dosa mengundang ancaman asing akan diimbangi. Tetapi jika mereka gagal, kau dan keluargamu akan diberikan hukuman awal. 」

「 Aku sepenuhnya sadar.」

Konferensi kekaisaran berakhir dalam suasana yang luar biasa tegang. Untuk melihat pertempuran takdir yang menentukan ini sampai akhir, perdana menteri pergi untuk menemui Pasukan Magrado sebesar 10.000 atas perintah Raja.

 

–Aegir POV–

Pada saat yang sama, Roleil

「 Aaah—!! Aku akan mati! Aku sekaraaat!! 」

「 Seorang wanita tidak akan mati karena sesuatu seperti penisku. Bagaimana tempat ini? 」

「 Hiiiiiih—!! Ini sangat tebal dan menggosok seperti tempat yang bagus! Rasanya terlalu enak sampai aku bisa mati karena muncraaat!!! 」

「 Kau akan cum dari tempat ini!? Di sana, muncratlah!! 」

Aku menusukkan batang dagingku ke dalam bagian dalamnya beberapa kali sebelum ejakulasi. Wanita itu menutup wajahnya dengan tangannya dan berteriak seperti hewan buas. Sungguh pelacur yang sensitif.

「 Aaaaaah!! Hiiiih!! Aah, ahh-! Ooooooh …… ooooh ………… 」

Wanita yang duduk di atasku saat aku menyilangkan kaki menundukkan kepalanya ke belakang seolah lehernya patah, matanya berputar kembali dan dia terjatuh. Seperti katanya, sepertinya dia mati, tapi dia masih bernapas. Dia terus menyemprotkan sampai sekarang, jadi jika dia tidak minum air, dia mungkin akan mengalami dehidrasi.

Pelacur ini dibawa padaku oleh salah satu dari mereka tiga bangsawan yang kikuk. Dia terlihat antusias jadi aku memeluknya, tetapi dia memiliki tubuh yang sangat sensitif.

「 Aegir-sama …… apa kau sudah selesai?」

Celia memasuki ruangan dan menatap para wanita yang membungkuk seperti udang.

「 Aah, wanita itu merasa senang ...... sudah waktunya asapnya naik, kan?」

Dengan kemerosotan, penis lembutku ditarik keluar dari selangkangan wanita itu.

「 Ya. Kalau kau melihat, central army sedang memulai serangan mereka sekarang. 」

Dalam beberapa hari terakhir ini, aku dan seluruh unitku tinggal di Roleil sambil memulihkan kekuatan kami. Itu karena kami telah berbaris melintasi wilayah bangsa gunung tanpa henti, jadi para prajurit telah kelelahan. Kota ini penuh dengan makanan dan persediaan yang ditujukan untuk benteng, jadi 10 000 pasukan harus diberi makan dengan subur.

「 Selama kita tetap di sini, benteng tidak akan menerima persediaan mereka. Mayoritas prajurit mereka harus beristirahat. 」

Treia secara sporadis mengirim gerobak dari ibukota untuk memasok Majino entah bagaimana tetapi mereka tertangkap oleh kavaleri di jaring patroli kami dan akan berubah menjadi pertumpahan darah.

Tanpa titik suplai besar di Roleil, tidak mungkin untuk mengangkut barang-barang yang diperlukan untuk mempertahankan benteng besar semacam itu dengan baik.

「 Sisi lain berada dalam kebuntuan yang cukup.」

Aku membelai payudara wanita yang jatuh dengan lembut. Dia seharusnya tidak sadar, tapi dia mengeluarkan suara yang membuatku tahu dia merasa enakan.

「 Ya, sebaliknya, itu berarti bahwa kita tidak punya banyak hal untuk dikerjakan. Meskipun kita memiliki banyak senjata pengepungan, kita tidak bisa menggunakannya di ibukota. 」

Mungkin menarik untuk mencoba dan menerobos benteng dari belakang, tetapi jika mereka mengambil kembali Roleil selama pembukaan itu, aku akan pergi tanpa apa-apa. Lebih baik hanya menunggu di sini dan bercinta dengan beberapa wanita.

「 Meskipun demikian, komandan benteng itu cukup konservatif. Dia tahu bahwa jika ini terus berlanjut pada tingkat yang mereka lakukan, dia akan berada dalam bahaya. Aku pikir dia akan membagi pasukannya dan mengirim beberapa dari mereka pada kami. 」

「 Dia mungkin takut pada Erich …….Dia mungkin juga salah satu dari orang-orang yang tidak mengambil risiko dan mencoba sekuat tenaga mereka untuk tidak menimbulkan masalah. 」

Atau mungkin dia belum sepenuhnya didorong. Dia mungkin bergantung pada suatu bentuk harapan.

「 Jika itu dalam bentuk bala bantuan, bukankah itu menjadi menarik?」

Aku mengambil tanganku dari wanita itu dan memakai bajuku. Dia meraba-raba untukku dan merentangkan tangannya dengan putus asa. Maaf, tapi ini sudah satu hari; Pergi cari pria lain.

「 Wah, wah, bukankah ini Hardlett-sama! Bagaimana Anda menemukan wanita itu? Dia adalah pelacur kelas tertinggi di kota ini ...... 」

Yang mulia yang memperkenalkan pelacur kepadaku sedang menungguku di luar ruangan. Dia menggosok tangannya lebih cepat daripada yang pernah kulihat sebelumnya.

「 Baron Bokke, benar? Dia baik, sekarang aku mengembalikannya dengan sopan. 」

「Bakka, tahu. Jadi, sekarang, tentang kedamaian melawan kita di masa depan juga ...... 」

「 Selama kau tidak melawan, kau tidak akan dirugikan. Selain itu, semua hal lainnya adalah jaminan dari perang; tidak ada yang diputuskan. 」

Baron 'Baka' membuat wajah yang tidak puas, tetapi tidak perlu khawatir tentang dia. Setelah membantai Count, aku mengarahkan pedangku ke tiga pengikutnya, termasuk dia dan bertanya apakah mereka akan menolak juga.

Salah satu dari mereka meneriakkan nama ibunya dan menangis, yang lain membasahi tubuhnya, dan orang ini mengotori dirinya sendiri. Menjadi pengecut yang keras, mereka tidak memiliki keberanian untuk mencoba apapun, dan mereka tidak bisa membuat tahanan atau warga negara untuk mengikuti mereka juga.

Ketiganya memiliki keahlian khusus: mengatur wanita, anggur, dan artis jalanan terkenal. Mungkin Tuhan telah membuat kesalahan dalam menangani kelahiran mereka. Jika mereka memiliki bakat dalam melakukan taiko , mereka mungkin bisa memamerkan keterampilan mereka.

「 Minggir!」

Pria itu, yang Celia teriaki, buru-buru beringsut ke sudut aula. Seorang pria dewasa seharusnya tidak takut pada seorang gadis berumur 17 tahun …….

 

Aku memasuki rumah penguasa feodal bersama dengan Celia dan berjalan ke ruang makan yang digunakan sebagai ruang konferensi. Leopolt dan yang lainnya sudah berkumpul di dalam.

「 Lord Hardlett, sinyal asap terangkat tanpa masalah. Sekarang, benteng Majino tidak bisa mengirim kekuatan besar ke arah kita. 」

「 Aku mengerti. Apakah ada hal lain yang perlu dipertimbangkan? 」

Leopolt menyebarkan peta besar di atas meja dan menempatkan beberapa objek yang berbentuk tentara. Maaf sudah mengolok-olokmu, kupikir kau bermain dengan tentara mainan.

「 Pertama, benteng Majino harus menghadapi central army di depan. Kami memblokir komunikasi mereka dengan ibukota sehingga mereka tidak dapat mengirim pasukan ke arah kami secara efektif. 」

Ya, aku tahu bagian itu.

「 Selanjutnya adalah fakta bahwa pengintai menemukan 5000 penjaga dekat dengan hutan Erg sedang menuju ke ibukota dari selatan.」

「 5000? Maka lebih baik jika kita menghancurkannya selama waktu itu. 」

「 Kami akan kehilangan waktu....... Dan juga, melihat jumlahnya, aku tidak berpikir mereka akan melakukan sesuatu yang proaktif. 」

Mungkin tidak. Mereka adalah kelompok yang melubangi struktur pertahanan mereka. Mereka sangat kekurangan jika mereka mencoba merebut kembali kota yang memiliki dua kali jumlah pasukan yang mereka.

「 Dan akhirnya ini.」

Leopolt menempatkan salah satu objek di kota pelabuhan kecil di sebelah selatan Trisnea.

「 Pasukan di tempat seperti itu?」

Celia berbicara tanpa berpikir. Menempatkan pasukan berlebih di kota pelabuhan kecil jauh dari medan perang pasti mencurigakan.

「 Ditemukan oleh pengintai pencarian yang luas. Tidak banyak rincian yang diketahui, tetapi mereka seharusnya tidak memiliki lebih dari satu atau dua ribu pasukan di sana. 」

「 Artinya bukan Treia.」

「 Ya, Stura atau Magrado …… kemungkinan besar.」

「 Bukan Stura. Negara itu hanya memiliki tentara bayaran, dan jika ada tanda-tanda rekrutmen, para pedagang akan mengetahuinya. 」

Claire mengatakan bahwa negara hanya mempekerjakan beberapa di sana-sini. Itu bukan sesuatu dalam skala yang lebih besar.

「 Kau benar.Magrado, tidak seperti negara-negara terdekat lainnya, sangat berhati-hati tentang bangsa kita. Mereka mungkin ingin Treia menang sehingga kekuatan nasional Goldonia akan turun sedikit. 」

「 Jadi, apakah kita akan bertempur dengan tentara ini?」

「 Mungkin …… kecuali dalam situasi ini, Magrado niscaya akan bingung juga.」

Apa maksudnya? Aku tidak mengerti, jadi kurasa aku akan menggosok pantat besar Irijina untuk saat ini.

 

–Orang Ketiga POV–

Beberapa hari kemudian, Selatan Trisnea, Kamp Pasukan Magrado Dukedom

「 Tidak ada pasukan cadangan, katamu!?」

Orang yang berteriak sekarang adalah Count dari Magrado Dukedom dan komandan tertinggi dari pasukan ekspedisi, komandan Radgalf.

「 Pasukan musuh mendorong melawan garis benteng sehingga kami tidak memiliki banyak ruang untuk meninggalkan pasukan di belakang ......」

Seolah-olah ditekan oleh kekuatan yang kuat, orang yang menjawab dengan gegabah adalah perdana menteri Dunois, yang baru saja tiba.

「 Meninggalkan pasukan yang menganggur dan meninggalkan pasukan cadangan adalah dua hal yang berbeda. Jika kita tidak memiliki pasukan cadangan, jika mereka menerobos atau memutar, maka seluruh front kita akan runtuh segera! Bukankah alasan utama untuk masalah saat ini sama saja!? 」

「 S-sekarang 5000 penjaga kekaisaran sedang menuju ke arah sini, jadi mereka bisa bergabung denganmu ......」

「 Kalau kau mengirim pasukan setelah mereka kembali dengan jadwal yang begitu ketat, mereka tidak akan bisa bertarung. Prajurit berbeda dari alat. 」

Ketika Radgalf melihat perdana menteri menunduk, dia diam-diam mendesah. Sebelum perang, ketika mereka berulangkali mendiskusikan tentang bala bantuan, dia tampaknya adalah orang yang ahli, tetapi ketika perang dimulai, cara-cara amatirnya terlihat menonjol. Memiliki garis keturunan keluarga berlatar belakang militer dan terlibat dengan tentara sejak dia berusia sekitar 10 tahun, dia terus melihat hal-hal yang tidak dapat dipercayainya benar-benar terjadi.

Rencana awalnya adalah benteng untuk menahan musuh. Jika sisi mereka menguntungkan, dia akan menerkam musuh yang kelelahan, tetapi jika mereka dirugikan, dia akan muncul sebagai bala bantuan untuk benteng.

Rencana itu dihancurkan begitu jalan memutar besar musuh menjadi jelas, tetapi meskipun demikian, jika musuh hanya memiliki 10.000, dia masih percaya bahwa dia bisa mengalahkan mereka dengan bekerja sama dengan pasukan cadangan Treia.

Keadaan menjadi lebih berat karena tidak ada tentara cadangan. Dia tidak bisa berharap banyak dari 5000 penjaga kekaisaran yang kelelahan hanya untuk kembali. Dalam hal ini, dia tidak punya pilihan selain menetap dengan kedua belah pihak memiliki kekuatan 10.000 yang sama.

「 Aku mohon ...... Kalau aku kalah dalam pertarungan ini, negaraku akan hancur.」

Perdana menteri membungkuk dalam-dalam kepada Radgalf, yang memiliki status dan kedudukan sosial yang lebih rendah. Tidak peduli alasannya, jika Goldonia mengambil alih Treia, itu akan bertentangan dengan keinginan negara asalnya. Jika mereka memperluas wilayah mereka, mereka akan menjadi lawan yang Magrado tidak bisa lagi berdiri.

「 Jadi ini pertempuran menentukan kita ......?」

Radgalf telah lolos dari kematian berkali-kali sebelumnya. Jika dia gagal sekali saja, dia tidak akan berdiri di sini sekarang. Kali ini bahkan kekuatan; dia tidak bisa mengatakan bahwa dia akan menang dengan pasti, tetapi itu juga bukan kekalahan yang akan datang. Di sinilah dia harus berjudi.

「 Ini tidak bisa dihindari. Kita harus pergi dengan kekuatan kita saat ini. kita akan ikut penjaga kekaisaran untuk saat ini. 」

「 Dan juga mengirim utusan ke benteng untuk mengirim tentara untuk melakukan serangan menjepit ......」

Radgalf mengangguk dalam diam. Bala bantuan yang mungkin kehilangan waktu untuk menyerang dan memiliki komunikasi yang tidak dapat diandalkan tidak berharga, tetapi tidak ada salahnya untuk mencoba meminta sesuatu dari mereka.

「 Bendera hitam pekat yang dilambaikan oleh Hardlett ...... pasukan serigala iblis, sungguh lawan yang layak.」

「 Aku mengandalkanmu! Masa depan keluargaku sedang dipertaruhkan ...... 」

Sambil menepis kata-kata perdana menteri, dia menoleh ke prajurit dan mengangkat pedangnya.

「 Tuan-tuan, saatnya pergi. Musuhnya adalah jenderal pemberani yang membuat nama untuk dirinya sendiri dalam perang Arkland, Lord Hardlett dan tentara yang dipimpinnya. 」

Para prajurit tidak goyah seincipun. Mereka telah dilatih dengan baik.

「 Kalahkan mereka dan tingkatkan ketenaran kalian sendiri. Ayo pergi! 」

Dengan 'Oh!' Yang pendek, pasukan ekspedisi Magrado dan Treia yang berjumlah 10000 memulai perjalanan mereka.

Gerakan mereka segera ditemukan oleh pengintai Goldonia dan hanya masalah waktu sebelum kedua pihak saling berbenturan.

 

Aegir Hardlett. 21 tahun. Musim gugur. Masa perang.

Unit Subordinasi: 11 200
Infanteri: 2700, Kavaleri: 1500, Pemanah: 800, Teknisi Tempur: 200, Kavaleri Busur: 6000

Bawahan: Leopolt (Kepala Staf dan Wakil Komandan Umum), Celia (Ajudan, Kapten Pengawal), Irijina (Komandan), Luna (Komandan Kavaleri Busur), Pipi (Maskot)

Lokasi Saat Ini: Roleil

Prestasi: Pemusnahan Pasukan Pertahanan Timur Treia (menyerah), Merebut Roleil
Oukoku e Tsudzuku Michi 98

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment