09 May 2019

Oukoku e Tsudzuku Michi 112

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 112: Bangsa Api, Bangsa Bumi

–Aegir POV–

Setelah melakukan perjalanan beberapa hari dari Rafen, kami mencapai area potensial dari tujuan kami – tambang.

「 Itu cepat, aku pikir itu akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk sampai ke wilayah bangsa pegunungan. 」

Aku pikir itu akan menjadi masalah, terlebih lagi karena kami membawa wagon bersama kami saat ini.

「 Dengan kata lain, ini adalah pemeliharaan jalan raya. Jika ada jalur yang dipertahankan, dibutuhkan jumlah orang yang sama dua atau tiga kali lebih cepat untuk bergerak. 」

Setelah Adolph menyampaikan ucapannya, dia mendengus. Maaf aku membuatmu tetap di luar karena banyak malam aku memeluk Celia dan yang lainnya.

「 Tidak, aku juga tidak bisa tidur ketika kau berhubungan seks di sampingku.」

Jadi dengan itu, kita seri.

Aku mendekati gunung lagi. Barisan gunung agung terletak di sebelah timur, di mana puncaknya terlihat kabur dan tidak banyak yang bisa dilihat, dan sama seperti anaknya, gunung berbatu menjorok ke barat, tempat tambang itu diduga.

Meskipun menjorok keluar, gunung itu masih beberapa ratus meter, lebih menonjol daripada kebanyakan gunung di dataran tengah. Permukaannya berbatu-batu dan tidak banyak pohon atau rumput yang tumbuh, tetapi lerengnya tidak terlalu curam, jadi mungkin untuk memanjat ke puncak dengan mudah jika kau memotong di sana-sini.

Itu tidak terlihat seperti gunung berbatu biasa dan keseluruhannya terlihat sedikit coklat kemerahan. Ada mata air yang mengalir di sekitar gunung di sana-sini, tapi itu tidak cukup untuk memungkinkan pertanian skala penuh. Ditambah lagi, airnya memiliki warna yang aneh dan bau yang aneh.

「 Aku melihatnya terakhir kali juga, tapi itu benar-benar tambang yang luar biasa. Permukaannya ditutupi dengan batuan merah........ 」

Pria yang dibawa Claire dengannya ........ aku lupa namanya. Tapi dia menemukan ceruk di gunung berbatu dan memukulnya dengan palu.

「 Jika kau menghapus satu lapisan, ada besi berkualitas tinggi di dalam...... dan dengan sedikit perbaikan, itu akan menjadi besi terbaik.」

「 Lalu, akankah kita menggali lubang di gunung?」

「 Ya. Kita dapat mengambil banyak bijih dengan cara itu …… 」

Dia bergerak ke aliran sungai terdekat.

「 Meskipun tidak memasuki gunung, kau bisa mendapatkan banyak pasir besi dari aliran ini. Tanah ini pada dasarnya adalah satu rumpun besar besi. 」

Begitu ya, kalau dia mengatakannya seperti itu, mungkin lebih baik mempercepat pembangunan tempat ini.

「 Karena kau sedang membangunnya, mungkin lebih baik untuk membangun tungku besar daripada yang kecil.」

Adolph masuk ke dalam percakapan.

「 Jika itu baja, maka itu akan menjadi kualitas yang lebih tinggi ...... 」
「 Yang lebih penting, akumulasi sejumlah besar bijih ...... 」
「 Tidak hanya penambang ……」

Adolph dan Claire mulai berdebat sehingga Celia dan aku mengecualikan diri dari lingkaran. Kami tidak akan mengerti satu hal pun walaupun kami mencoba mendengarkan. Lebih baik mempercayakannya kepada orang lain jika kau tidak mengerti sesuatu.

Ketika aku mengalihkan pandanganku ke tempat lain, aku melihat sebuah gubuk kecil tersembunyi di sisi gunung. Asap tipis mengepul keluar dari cerobong asap dan naik ke udara. Karena aku bebas, aku akan memeriksanya.

「 Apakah itu bangsa api yang dibicarakan oleh bangsa pegunungan…… dengan siapa mereka memperdagangkan makanan untuk besi?」

「 Ya, mereka bilang mereka ramah dan tidak akan menyerang, tapi aku akan tetap waspada.」

Celia memerintahkan unit pengawalan untuk mengambil formasi pertahanan.

「 Aku tidak berpikir mereka akan menyerang kita begitu tiba-tiba, tapi mari kita bicarakan ini untuk berjaga-jaga.」

Di masa depan yang jauh, itu akan konyol untuk memiliki perselisihan. Jika kita akan melawan mereka sejak awal, lebih baik menyerang mereka lebih dulu.

Ketika aku menunggangi Schwartz dan mendekati gubuk itu, yang kupikir hanya beberapa rumah ternyata adalah lusinan gubuk bersembunyi di ceruk di permukaan gunung, menciptakan semacam desa kecil. Gubuk mereka tidak terbuat dari kayu, tapi dengan tanah liat atau tanah yang sudah dipanggang atau bahan lain yang tidak diketahui.

Ada asap yang datang dari bagian atas kebanyakan rumah dan aku bisa mendengar dentingan logam. Tampaknya memang benar mereka adalah orang yang membuat besi.

「 Oh, aku pikir kalian tidak datang lagi baru-baru ini dan kemudian tiba-tiba......」

Mungkin mendengar suara kuku kuda, seorang lelaki tertutup jelaga keluar dengan lamban dari salah satu gubuk. Orang itu mungkin mengira kita adalah bangsa pegunungan, yang datang untuk berdagang dengan mereka, tapi ketika dia melihat dengan jelas perbedaan armor dan senjata yang kita gunakan, dia tiba-tiba berteriak keras.

「 Siapakah kalian!? Apa kalian orang-orang dataran!? Apa kalian datang untuk menyerang kami kali ini!? 」

Teriakan pria itu membawa orang keluar dari gubuk satu demi satu, tapi mereka hanya keluar untuk memeriksa situasi dan menatap kami.

「 Cih.」

Aku menghentikan Celia dari menarik pedangnya.

「 Tenang, mereka bukan musuh...... mereka takut.」

Mereka tidak membawa senjata dan hanya ada beberapa. Tidak mungkin bagi mereka untuk melakukan apa pun pada unit pengawalan, yang dilengkapi dengan kavaleri berat. Dengan mengatakan itu, akan lebih mudah untuk berbicara dengan mereka jika mereka sedikit takut.

「 Kepala desa tempat ini........ aku tak tahu jika kamu memanggilnya kepala, tapi bagaimanapun, bawa orang yang bisa kuajak bicara. Selama kalian tidak menyerang kami, kami juga tidak akan melakukan apa-apa. 」

Setelah mengatakan itu, Celia dan yang lainnya dengan sengaja terus mempertahankan formasi pertempuran mereka.

 

Tempat kami dipandu adalah gubuk yang relatif lebih besar, yang tampaknya bertindak sebagai aula pertemuan, meskipun itu masih sebuah rumah kecil yang mungkin tidak dapat memuat bahkan sepuluh orang di dalamnya. Unit pengawalnya berjaga di luar pintu masuk saat aku masuk, di mana ada seorang lelaki tua yang goyah duduk di dalam. Wajahnya hitam dengan jelaga dan satu mata telah rusak.

「 Aku orang yang bertanggung jawab, kau bisa memanggilku Flamme.」

「 Aku Aegir. Aku penguasa feodal di bawah pegunungan ini. 」

Dia tidak akan mengerti meskipun aku mengatakannya, jadi perkenalan kasar seperti ini seharusnya baik-baik saja.

「 Ini mungkin tampak mendadak, tapi semua orang takut. Bisakah kau memberitahuku apa tujuanmu? 」

Aku hanya datang karena aku melihat gubuk, tapi itu tidak akan mengarah pada apa yang ingin kukatakan.

「 Kita bisa mengeluarkan besi dari gunung ini, kan?」

「 Tentu saja, kita hidup dari mengolah besi.」

「 Tampaknya begitu. Kami juga menginginkan besi. Kami ingin menggali di daerah ini, itu sebabnya kami datang ke sini untuk inspeksi. 」

Tidak ada gunanya membuat pernyataanku di muka. Aku tidak bermaksud membuat mereka menderita, tapi aku juga tidak ingin terlalu tertutup.

「 ...... jadi kau mengejar kami?」

「 Tidak, aku tidak akan memperhatikanmu jika kau tidak menghalangi. Sebaliknya, tidakkah itu mengganggu kau bahwa kami memulai penambangan kami? 」

Setelah mengatakan itu, tiba-tiba aku melihat sesuatu yang aneh. Karena mereka tampaknya berinteraksi dengan bangsa pegunungan setiap hari, aku berpikir pasti bahwa mereka akan menjadi suku yang serupa, tapi lelaki bernama Flamme ini tingginya hampir 180 cm dan memiliki tubuh yang baik, meskipun ia sudah tua. Dia cukup besar dibandingkan dengan sebagian besar pria besar di bangsa pegunungan, yang masih satu kepala lebih pendek dariku.

「 Kau bukan dari bangsa pegunungan, kan?」

Flamme menutup matanya dan mengangguk pelan.

「 Benar, aku bukan dari bangsa pegunungan. Sudah lebih dari 40 tahun yang lalu di dataran…… dan aku sudah lupa nama negaranya, tapi aku diusir oleh nyala api pertempuran, dikejar oleh bandit dan dibawa setelah runtuh. 」

Flamme menuntunku ke luar aula pertemuan. Orang-orang telah berkumpul dan menatapku dengan ekspresi khawatir.

「 Ini adalah orang-orang yang juga berasal dari dataran sepertiku, suku bangsa pegunungan yang telah binasa karena perang atau sakit dan ras campuran lainnya. Ini adalah tempat di mana orang-orang macam itu berkumpul. 」

Ketika aku melihat orang-orang di sini, memang benar bahwa perbedaan antara tinggi badan dan kulit mereka besar.

「 Hooh...... menarik sekali.」

Aku pikir itu karena mereka hanya akan mati jika mereka tinggal di wilayah bangsa pegunungan, tapi itu cerita yang berbeda. Tapi ada terlalu sedikit orang. Paling banyak hanya ada 40 hingga 50 orang.

「 Dari apa yang kau katakan sebelumnya, sudah 40 tahun sejak kau datang ke sini? Sudah cukup lama, tapi ini desa yang cukup sepi, bukan? 」

Flamme tersenyum dan berbicara.

「 Kami tidak punya makanan. Airnya juga buruk, jadi meskipun kami bisa melahirkan, 80% dari mereka tidak selamat. 」

Flamme merogoh keranjang yang tampaknya digunakan untuk makanan dan melemparkan aku sesuatu dari dalam. Itu adalah tikus besar, yang sudah diasapi.

「 Ini makanan terbaik yang kami miliki. Serangga kecil, jamur, lumut…… kami mencari hal-hal yang sama sekali tidak pernah kami pikirkan ketika kami tinggal di dataran. Sekali waktu, kami akan memberikan alat besi bangsa pegunungan dengan imbalan makanan, tetapi secara mengejutkan mereka belum datang baru-baru ini. 」

Maaf, itu mungkin karena aku memberi mayoritas senjata suku ketika mereka berada di bawah kendaliku. Sepertinya itu akan memperburuk keadaan jadi aku tidak akan mengatakan apa-apa.

「 Lebih penting lagi, air yang mengalir dari sungai di gunung menjadi beracun ketika kau meminumnya. Aku mengerti itu, tapi tidak ada sumber air lain sehingga kami harus minum ini. Apalagi bayi tidak bisa menanggung ini. 」

Gaya hidup mereka yang menyedihkan. Mereka bukan masalah besar dalam hal populasi mereka dan mereka tidak agresif atau apapun. Mungkin tidak akan ada bedanya jika aku meninggalkan mereka sendirian.

「Begitu , sekarang aku mengerti. Kami akan menggali ke dalam gunung dan membuat besi. Tapi aku tidak punya niat untuk melakukan apapun padamu...... jika kau mengumpulkan pasir besi, kami bisa memberimu air sebagai gantinya. 」

Jika mereka tidak akan mengganggu kita maka aku tidak bermaksud untuk berbicara dengan mereka lebih jauh. Aku tidak mengharapkan apapun dari mereka sebagai kelompok pandai besi dan jika mereka hanya bisa membuat pedang kasar yang tidak digunakan bangsa pegunungan di masa lalu, mereka juga tidak berharga sebagai produsen. Kami tidak punya pilihan selain mengumpulkan pandai besi dari tempat lain.

「 Menggali di gunung...... itu akan sangat bermasalah.」

「 Apa?」

Flamme berdiri dan menarik pedang bersandar ke samping.

「 Bajingan!!」

Celia langsung menarik pedangnya dan melangkah maju, tapi sepertinya mereka tidak akan menyerang.

「 Itu ……」

Mataku tertuju pada pedang dan aku bisa dengan jelas mengatakan di ruangan yang remang-remang dari kilau dan ketajamannya bahwa benda ini adalah sesuatu yang jarang terlihat bahkan dari pandai besi di ibukota.

「 Apa kau membuat ini?」

「 Benar…… dan aku tidak akan pernah melakukannya lagi.」

Aku duduk sekali lagi. Sepertinya ada gunanya berbicara dengan mereka sekali lagi.

「 Kami telah mengolah besi selama beberapa dekade dan kami memiliki sesuatu yang kami turunkan dari generasi ke generasi. Kami tidak hanya membuat produk yang tidak dimurnikan. 」

「 Lalu mengapa kau tidak menyerahkannya kepada bangsa pegunungan?」

Jika mereka secara berkala membawakan makanan untukmu, mereka seharusnya tidak punya alasan untuk membenci bangsa pegunungan.

「 Itu karena kita tidak dapat mengambil materialnya. Ada sangat sedikit pohon di sini, dan kualitas batu di permukaan gunung cukup buruk. Ada juga bahan bakar yang lebih baik dan kualitas besi yang lebih tinggi juga tapi...... 」

「 Di mana itu?」

「 Jauh di dalam gunung...... kau akan menemukannya kalau kau menggali sedikit.」

「 Lalu mengapa tidak menggali saja? Kau bukan idiot, bukan? 」

Tapi Flamme menggelengkan kepalanya.

「 Jika kami menambang di gunung, kami akan menyebabkan perselisihan dengan mereka. Kami memiliki sangat sedikit orang dengan energi yang sangat rendah, jadi kami tidak dapat menahannya. 」

「 Mereka?」

Dia menarik napas dan mengucapkan kata-katanya secara perlahan.

「 Orang-orang yang tinggal di gunung...... para demi-human.」

 

Aku meninggalkan desa dan kembali ke tempat Adolph dan yang lainnya membuat keributan.

「 Demi-human?」

「 Itulah yang kudengar.」

「 Yah, senang kita bisa meninggalkan desa yang terdiri dari beberapa lusin orang itu sendirian jika kita tidak akan membahayakan mereka, tapi anehnya ada demi-human. 」

「 Ketika semuanya berjalan dengan baik, kau tidak ingin memikirkan hal ini, kan?」

Adolph dan Claire menghela napas. Aku belum pernah melihat demi-human sebelumnya, tapi karena ada vampir, aku yakin demi-human juga ada.

「 Aku tidak tahu apakah mereka demi-human, monster, atau mungkin orang yang hidup di bawah tanah kali ini, tapi karena kita di sini, aku ingin menyelesaikan ini dengan cepat.」

「 Tapi meskipun kau mengatakan mereka di gunung......」

Gunung ini seperti anak kecil dibandingkan dengan ukuran gunung agung, tapi anak raksasa masihlah raksasa. Meskipun beberapa ratus orang melakukan penyelidikan, aku tidak tahu berapa bulan.

「 Akan lebih baik jika mereka keluar ke sana...... bagian dalam gunung pada dasarnya adalah tempat seperti gua, kan?」

Sebagai percobaan, aku mencoba pergi ke salah satu gua yang tak terhitung jumlahnya dan berteriak keras.

「 Jika ada orang yang tinggal di dalam gunung ini, keluarlah!!」

「 ...... tidak mungkin itu akan berhasil. 」

「 Seperti yang diharapkan, ini bukan ……」

Jangan katakan itu sesudahnya. Aku akan malu juga.

Selain menyembunyikan rasa maluku, aku menggunakan palu yang dibuat untuk mengolah untuk menyerang di pintu masuk gua. Alangkah baiknya jika mereka mendengar bunyi gema dan keluar.

「H-hati-hati !!」

Menanggapi suara Celia, aku melompat keluar dan langit-langit gua tiba-tiba hancur. Dampak seranganku cukup sehingga akan menyebabkan runtuh?

「 Untuk menyebabkan gunung runtuh dengan palu…… apa kau benar-benar manusia?」

Ini hanya reruntuhan kecil. Jangan membesar-besarkan ini.

Melihat bagaimana tidak ada lagi yang bisa kulakukan, aku akan menyerah dan memutuskan tempat di mana kota potensial harus dibangun, tapi aku mendapat jawaban yang mengejutkan.

「 Heeeei–! Siapa yang menghancurkan pintu masuk!! 」

「 Dengar, aku mendapat jawaban.」

「 Semua orang tetap waspada !!」

Orang-orang mulai muncul dari dalam gua di gunung dan kita dengan cepat mengelilingi. Mereka memegang palu dan kapak di tangan mereka.

「 Apakah kalian?! Orang-orang yang menghancurkan pintu masuk?! 」

「 ...... Mereka marah. 」
「 Tentu saja mereka akan marah kalau kau mendobrak pintu masuk dengan palu.」

Celia dan Adolph menghela napas.
Mereka memegang senjata, tapi mereka lebih marah daripada haus darah. Mereka sepertinya bukan kelompok yang jahat.

「Waktu yang sempurna. Aku ingin berbicara dengan kalian. 」

Orang-orang yang keluar dari gua jauh lebih pendek daripada bangsa pegunungan. Namun, mereka tidak kurus tetapi memiliki tubuh yang bagus, hampir seperti pria normal dengan otot yang dikompresi. Plus, kita dapat memahami bahasa masing-masing, sehingga mereka bukan monster — dengan kata lain, ini adalah apa yang disebut demi-human.

「 Apa? Bicara? Untuk menyerang gunung kita seperti itu…… 」

「 Jangan marah, tidak seperti kita ingin saling membantai, kan?」

「 Tentu saja tidak! Kami tidak seperti para goblin buas itu…… 」

Aku dengan cepat mengambil palu, milik pria di depan yang mengangkat suaranya, dengan satu tangan dan meletakkannya di pundakku. Ini cukup berat …… kira-kira seberat tombakku.

「 Dia mengambil palu dengan satu tangan!? 」「Apa-apaan pria ini? 」「H-hei, jangan lanjutkan. 」

「 Aku tidak bermaksud agar kita mencoba saling membunuh. Aku hanya ingin berbicara tentang gunung. Sekarang, tolong arahkan kami ke tempat di mana kami bisa berbicara. 」

Aku mengambil inisiatif untuk memasuki lubang di gunung tempat mereka baru saja keluar, tapi gelap dan bagian dalamnya rumit. Selain itu, sempit dan sepertinya aku akan memukul kepalaku.

「 Idiot, sebelah sini. Kalau kau bergerak sendiri, kau tidak akan dapat menemukan jalan kembali. 」

Pria itu, yang kuambil palunya, bergegas ke depan sambil memegang obor. Betapa baiknya dia, aku akan mengembalikan palunya.

「 Jangan membuangnya, idiot!! Kekuatan itu…… apa kau benar-benar manusia ……? 」

「 Aegir-sama …… 」
「 Hauu …… 」
「 Karena kita sudah sejauh ini, kau telah terselesaikan.」

Celia dan yang lainnya mau tak mau ikut. Laki-laki lain sangat penasaran dengan gadis-gadis itu dan berkeliaran di sekitar mereka.

「 Sebaiknya kau tidak menumpangkan tangan pada wanitaku. Jika kau melakukannya, aku harus bertarung denganmu. 」

「 Kenapa aku harus?! Selain itu, wanita besar seperti mereka bukan tipeku. 」

「 Besar !? 」「Bahkan aku !? 」

Ketika kau mengamati pria dengan hati-hati, kebanyakan dari mereka lebih pendek dari Leah, dan tidak ada yang lebih tinggi dari Celia. Orang-orang yang menarik.

「 Apakah kalian manusia?」

「 Kami adalah suku kurcaci yang sudah lama tinggal di sini. Dari sudut pandang kami, kau adalah orang yang tidak tampak seperti manusia. Kenapa orang yang lemah dari dataran membawa paluku dengan satu tangan? 」

「 Itu seperti bertanya padaku mengapa aku bisa bernapas.」

「 Yah, terserahlah. Kau sepertinya tidak ingin bertarung, jadi aku akan membawamu ke tempat Balbano berada. 」

「 Balbano? Apa itu pemimpinmu? 」

「 Kami tidak memiliki seseorang seperti pemimpin. Semua orang hidup sesuka mereka dan membuat apapun yang mereka mau. Balbano adalah yang paling bijaksana dan terkuat, jadi dia yang paling cocok untuk berbicara denganmu. 」

Apakah kekuatan ada hubungannya dengan negosiasi……?

Ketika aku melihat ke belakang, Celia dan yang lainnya mengelilingi kurcaci yang memproklamirkan diri sambil berjalan, tapi mereka sepertinya tidak menyakiti siapapun. Mereka terlihat penuh keingintahuan ketika mereka menatap Celia dan Leah dan ketika mereka mencoba menyentuh mereka, mereka melompat kaget ketika mereka balas menatap. Claire agak terlalu besar untuk mereka sehingga mereka menjaga jarak dan menatapnya dari jauh.

Mungkin karena Adolph seorang pria, mereka mendekatinya tanpa ragu-ragu.

「B-bagaimana aku bisa membantumu?」

「 Kenapa kakimu sangat kurus? Tidakkah patah? 」
「 Lenganmu juga tipis, jadi tidak akan patah jika kau mengambil batu? 」
「 Kau tampak panjang dan kurus dan cukup ringan. Bisakah aku mengangkatmu? 」

Melihat Adolph dihujani pertanyaan membuatku tertawa. Dia mungkin juga mengambil kesempatan ini untuk sedikit melatih dirinya.

Kami berjalan di terowongan yang gelap untuk sementara waktu sebelum kami mencapai lubang besar. Ruangan itu mengingatkan aku pada gua goblin tapi daerah sekitarnya menyala dengan obor dan meskipun baunya sedikit seperti jelaga, daerah itu tetap bersih tanpa bau busuk. Itu tampak seperti ruang di mana orang bisa hidup dengan memadai.

「 Balbano! Aku membawa orang yang liar di pintu masuk! Sepertinya dia ingin bicara. 」

Suara pria di depan bergema di lubang dan satu orang lamban muncul. Dia memegang cangkir logam besar di satu tangan dan memiliki palu yang terlihat menggantung di pinggangnya. Dia memiliki lengan dan kaki yang tebal dengan janggut panjang dan jauh lebih besar dari anggota suku lain di sekitarnya.

「 Dia terlihat seperti bos bagiku.」

Pria bernama Balbano itu perlahan berjalan maju dan berdiri di depanku. Nah, negosiasi seperti apa nantinya?

 

Protagonis: Aegir Hardlett. 22 tahun. Musim dingin.
Status: Count Kerajaan Goldonia. Penguasa Feodal Agung dari Wilayah Timur Goldonia. Raja Pegunungan
Komando Pasukan: Pasukan Pribadi – Unit Pengawal: 50, Lainnya: masih direorganisasi
Aset: 9200 emas (tenaga kerja -100) Pinjaman: 20 000 emas
Senjata: Dual Crater (pedang besar), tombak besar
Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir), Mel (selir hamil), Melissa (kekasih), Maria (kekasih hamil), Rita (maid kepala), Catherine (kekasih), Myla (kekasih), Leah ( Budak Seks menyatakan diri), Yoguri (NEET), Casie (hantu), Sebastian (butler), Miti (kekasih), Alma, Kroll
Jauh: Pipi (pengikut), Luna (komandan), Ruby (pengikut Luna)
Anak-anak: Sue, Miu, Ekaterina (anak perempuan), Antonio (anak laki-laki), Kuu, Ruu, Rose (anak asuh)
Bawahan: Celia (ajudan), Irijina (komandan), Leopolt (petugas staf), Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Claire & Laurie (pedagang resmi), Schwartz (kuda)
Pasangan Seksual: 88, anak-anak yang telah lahir: 9
Oukoku e Tsudzuku Michi 112

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment