11 May 2019

Oukoku e Tsudzuku Michi 113

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 113: Makhluk yang Datang dari Kedalaman

–Aegir POV–

Di ruang bawah tanah, kurcaci bernama Balbano berdiri di tengah dan menghadapku.

「 Kau sangat besar.」

「Begitukah?」

Balbano, dengan tangan dan kakinya yang seperti kayu, menatapku sambil mengatakan itu. Tingginya sangat sempurna bagiku untuk meletakkan tanganku di atas kepalanya, tetapi mungkin memprovokasi dia untuk melawanku jika aku melakukan itu ...... yang membuatnya setinggi dia. Membandingkan tinggi badannya dengan otot-ototnya yang luar biasa membuatnya terlihat sangat tidak seimbang. Meski begitu, dia masih terlihat jauh lebih tinggi daripada kurcaci di sekitarnya.

「 Aku mendengar kau menghancurkan pintu masuk kami.」

「 Tidak ada tanggapan, jadi aku mengetuk, tapi itu rusak.Maaf. 」

Balbano tidak bertanya lebih jauh, lalu memberiku secangkir logam dan mengisinya dengan alkohol. Dengan santai aku menerimanya dengan tanganku, tapi cangkir itu dibuat dengan desain yang rumit dan bersinar seperti emas. Aku senang Nonna tidak ada di sini.

「Minumlah.」

Aku meneguknya setelah diminta.

「 Guh……」

Sensasi yang kuat membuatku percaya itu adalah racun untuk sesaat, tapi itu hanya alkohol yang luar biasa kuat melebihi apapun yang kuminum sebelumnya. Namun, wajah pria itu sedikit rileks setelah aku menghabiskan cangkir dengan cepat.

「 Apa yang kau inginkan dari kami?」

「 Aku ingin menggali besi dari gunung ini, tetapi sepertinya ada pengunjung sebelumnya. Aku hanya ingin mengatasinya. 」

「 Di mana kau mendengar tentang para kurcaci?」

「 Dari yang mengolah besi dan nyaris tidak hidup di bawah naungan bebatuan. Mereka hanya menyebut demi-human, tapi kurasa mereka merujuk pada para kurcaci. 」

Balbano menghembuskan napas.

「 Apakah kau berniat membuat gunung kami penuh lubang?」

「 Aku tidak mengatakan aku ingin tinggal di gunung. Aku juga tidak mengatakan kau harus pindah dari tempat kau tidur. Tapi apakah kau mungkin tidak senang dengan besi yang diambil? 」

「 Jangan konyol. Ada besi di mana-mana di gunung jadi aku tidak tertarik dengan hal seperti itu. 」

Tapi itu tidak sesuai dengan apa yang dikatakan. Orang-orang yang membuat besi mengatakan bahwa mereka menghadapi masalah setiap kali mereka menggali di gunung.

「 Lalu mengapa kau marah ketika bangsa api menggali di sini?」

「Sudah jelas. Jika aku berpikir tentang orang-orang suram yang datang ke gunung, aku menjadi takut. Ketika kami pertama kali bertemu dengan mereka, aku mencoba bertanya kepada mereka 'apa yang mereka lakukan?' tapi...... mengoceh tentang tidak menyukai konflik dan memisahkan diri, aku bahkan tidak bisa minum secangkir alkohol. 」

Aku mengerti bagaimana perasaannya. Bangsa api hidup miskin dengan kekurangan makanan dan air, sehingga ada suasana suram tentang mereka. Ini tidak bisa dihindari karena gaya hidup mereka yang keras, tapi mereka bukan orang yang ingin kau ajak bicara untuk waktu yang lama atau hidup bersama.

Aku mendorong cangkir kosongku di depanku. Balbano terlihat sedikit terkejut tetapi sedikit senyum muncul di wajahnya ketika dia mengisi ulang gelasku dengan alkohol.

「 Jadi, kau tidak keberatan jika kami menggali?」

「 Yah, kau terlihat seperti pria yang sedikit menarik ……」

Balbano berdiri dan meraih kapak yang berdiri di dinding dengan kedua tangan.

「 Aku mendengar bahwa pria manusia hanya panjang, kurus dan lemah. Membosankan menghadapi orang-orang itu. 」

Dia memegang kapak di depanku. Aku meraihnya dengan satu tangan, tetapi kapaknya terlalu berat dan jatuh ke tanah.

「 Mari kita lihat siapa yang lebih kuat. Kalau kau menang, kau dapat menggali besi atau melakukan apa saja. 」

Dia mengambil kapak lain dari dinding dan mengayunkannya di atas kepalanya.

Aku mencegah Celia dari melompat ke arahnya dan aku juga mengambil kapak dengan kedua tangan, lalu memegangnya. Aku tidak tahu terbuat dari apa tapi sangat berat. Ini beberapa kali lebih berat dari tombakku.

「 Jadi kau mengangkatnya!」

Melihat aku masuk ke posisi kuda-kuda, Balbano berteriak gembira. Aku hanya perlu memukulnya untuk menang. Aku baik-baik saja dengan itu menjadi sangat mudah dimengerti.

「Ugooooh」

Balbano berteriak dengan menghembuskan semua udara keluar dari tubuhnya dan mengayunkan kapaknya ke bawah. Sebagai permainan pedang, gerakan itu sangat lambat, tapi aku akan tetap melakukannya dengan segenap kekuatanku.

Raungan keras yang tak terduga meletus dari gerakan lambat dan kami berdua terlempar ke belakang. Dengan senjata berat seperti itu, kau akan hancur jika kau memblokirnya dengan setengah hati, meskipun itu bukan yang tercepat.

「Fuungaah!」

Menggunakan rotasi ditolak, Balbano menyerang sekali lagi. Berputar sekali dan menggunakan gaya sentrifugal, aku juga menemui serangannya dengan ayunan penuhku sendiri.

Bentrokan itu beresonansi sekali lagi dan aku berhasil menerima serangannya, tetapi serangan balik itu mengejutkanku. Aku ingin tahu sudah berapa lama sejak aku bisa melakukan pukulan demi pukulan dalam pertempuran langsung seperti ini.

「Berikutnya giliranku.」

Jarak di antara kami meningkat, jadi aku bisa menggunakan kekuatan dari mulai berlari untuk menggunakan ayunan kebawahku, lalu aku memutar tubuhku dan mengayunkan senjata secara horizontal. Senjata itu berat dan lambat, tapi masih ada kekuatan yang cukup di balik serangan itu.

「 Oooh, berat! Itu berat! 」

Meski begitu, Balbano memblokir serangan langsung tanpa mengambil langkah mundur. Tingginya hampir sama dengan tinggi Celia tapi dalam hal berat, dia mungkin lebih berat dariku. Dengan perawakan pendek dan kaki pendek, ia memiliki pusat gravitasi yang stabil dan aku tidak bisa mengalah. Ini pertama kalinya aku bentrok dengan lawan seperti ini menggunakan kapak.

「Menarik!」

Aku mengangkat kapak dengan kedua tangan dan memegangnya dengan kekuatan penuh. Itu adalah sikap yang tidak mungkin penuh dengan celah, tapi lawan tampaknya tidak memiliki niat untuk mengambil keuntungan, tapi memutar kapaknya untuk menghalangi serangan.

「 Gaah! 」
「 Fuun! 」

Masing-masing pukulan memiliki kekuatan dari seluruh tubuh kita, menyebabkan tabrakan lagi yang menderu. Baik aku dan Balbano tidak bergerak dari titik-titik kami dan awan debu diangkat langsung di bawah kapak kami, menggambarkan betapa kuat dampaknya. Dampaknya sangat kuat sehingga cukup membuat tulangku berderit dan wajahku melengkung, tapi dia juga menggertakkan giginya. Sepertinya kita bahkan pada titik ini.

「 Tidak akan diselesaikan seperti ini. 」
「 Kurasa tidak.」

Pertarungan tidak akan diputuskan seperti ini. Sejujurnya, aku bisa membunuhnya. Aku bisa menangkis kekuatannya dan aku memiliki keterampilan yang cukup untuk mengirim kepala atau kakinya terbang. Tapi itu tidak ada artinya. Ini adalah pertarungan kekuatan.

Aku meletakkan kapak di tempat itu. Jika itu hanya perbandingan kekuatan yang sederhana, ada metode yang jauh lebih baik.

「 Baik denganku!」

Menebak maksudku, Balbano juga meninggalkan kapaknya dan menyerbuku. Dengan tangan kosong, kami mengunci satu sama lain dengan kuat dan mendorong satu sama lain. Aku sudah tahu, tapi pria ini berotot luar biasa.

Kakiku perlahan-lahan meluncur mundur, tapi ketika aku mendorong ke belakang, tubuhnya melayang di udara.

「 Nuu!」

Dia dengan cepat berpisah dariku dan melepaskan pakaian di bagian atas tubuhnya. Entah kenapa, aku juga melakukan hal yang sama dan melepaskan armor di bagian atas dan menjatuhkannya ke tanah.

Setelah setengah telanjang, kami berdua menutup jarak dan bertabrakan dengan momentum yang kuat. Ada gedebuk hebat ketika tubuh kami bersatu, dan aku merasa sedikit kedinginan dari perasaan tubuhnya yang berbulu, tapi sekarang bukan saatnya untuk itu. Kami berdua menempatkan tubuh dan jiwa kami di belakang setiap serangan, tapi kekuatan kami saling bertentangan dan tidak satu pun dari kami yang akhirnya bergerak. Hanya ada keringat yang menetes ke tubuh kami.

「 Dua kepala otot bertabrakan satu sama lain...... tubuh pria itu seksi...... betapa indahnya.」

Siapa itu tadi? Ini akan menggangguku.

「 Uggaaaaah!」

Balbano tampaknya berpikir dia menang dan mengeluarkan teriakan yang sangat keras sambil mendorong. Benar saja, aku tidak dapat menahan dan secara bertahap didorong mundur.

Tapi ini belum berakhir. Aku bisa meletakkan kekuatan di pinggul dan menopang berat badannya.

Aku telah mengayunkan pinggulku di atas gadis-gadis ribuan kali setiap malam. Aku lebih percaya diri tentang otot pinggulku daripada apapun.

「 Uoooooooooh! 」
「 Kau mengangkatku !?」

Perlahan tapi pasti, tubuh Balbano melayang di udara. Dia mungkin belum pernah diangkat sebelumnya, jadi wajahnya diwarnai keheranan. Aku meraih lengannya dan menggunakan pinggulku untuk menopang tubuhnya yang berat, lalu melemparnya mundur dengan sekuat tenaga.

「 Guwaah! 」

「 Dia melemparkannya! 」「Balbano terbang! 」「Sudah selesai! 」

Sebelum kami menyadarinya, banyak kurcaci membentuk lingkaran di sekitar kami untuk menyaksikan pertempuran. Yah, aku bertanya-tanya apakah itu baik-baik saja.

Aku tidak mampu menahan diri sehingga aku melemparkannya kembali dengan sekuat tenaga, tetapi seperti yang diharapkan dari seorang lelaki kekar seperti Balbano, ia bangkit seolah tidak terjadi apa-apa, bahkan setelah berguling-guling di lantai dan menabrak tembok.

「 Aku kalah!!」

Dia berteriak dengan suara serak. Para kurcaci di sekitarnya bersorak gembira. Aku tidak melihat kecemburuan atau ketidakpuasan di antara mereka. Mereka murni menikmati menonton kami bersaing untuk melihat siapa yang lebih kuat.

「 Ini kemenanganmu! Minumlah! 」

Balbano menuangkan ke dalam cangkir, yang tampaknya setidaknya lima kali lebih besar dari cangkir sebelumnya, dan menyerahkannya kepadaku saat masih dipenuhi dengan alkohol. Lalu dia melakukan hal yang sama dengan cangkir lain dengan ukuran yang sama dan menghabiskannya secara instan. Pada akhirnya, kau minum entah kau menang atau kalah, eh?

Jujur, alkohol ini anehnya keras dan aku sudah menghabiskan dua cangkir sebelumnya, tetapi akan membosankan jika aku menolak jadi aku menelannya.

Ketika aku selesai, dia mengisi ulang cangkirku, jadi aku berbalik dan memberikannya kepada semua teman aku juga. Jika aku minum lebih dari ini, aku akan pingsan. Juga, Celia benar-benar tidak bisa minum. Dia akan pingsan hanya dari satu tegukan.

「 Jangan terlalu memaksakan dirimu sendiri...... ini, armormu.」

Celia, yang menyerahkan armorku, memiliki wajah merah dan melirik ke sana ke mari di bagian atas tubuhku yang terbuka. Dia seharusnya sudah terbiasa melihatku telanjang.

「 Otot yang luar biasa.」

Leah juga menusuk tubuhku yang berkeringat dengan ringan.

「 Haa, haa, pria berkeringat ...... hah! Jangan pedulikan aku. 」

Itu tadi kau, kan Claire? Kau hampir membuatku kalah.

「 Jadi, apakah ini berarti kau akan mengizinkan kami menggali di gunung?」

「 Tentu saja. Kau pria yang menarik dan kau juga kuat. Akan lebih baik kalau kau terlahir sebagai kurcaci dan bukan manusia. 」

「 Teman baru kita!!」

Salah satu kurcaci berteriak keras, semua orang memegang gelas alkohol mereka di satu tangan dan meneguk semuanya sekaligus. Jika aku perhatikan dengan teliti, ada kurcaci perempuan dan kurcaci kecil seperti anak kecil yang juga minum alkohol. Mereka mungkin memperlakukannya sebagai pengganti air.

Omong-omong, kurcaci perempuan mirip dengan lelaki di mana mereka terlihat seperti versi terkompresi dari perempuan biasa – yang baik-baik saja – tetapi aku merasakan perbedaan nilai ketika melihat janggut dan rambut dada mereka. Aku senang aku membawa Celia dan Leah bersamaku.

「 Menginaplah malam ini. Bagian dalam gunung mungkin bukan yang paling nyaman bagi manusia tapi setidaknya lebih baik daripada berkemah di luar ruangan. Kau dapat memiliki alkohol sebanyak yang kau mau juga. 」

Aku tidak perlu alkohol, tapi aku bersyukur untuk tempat tidur empuk tanpa perlu khawatir tentang monster. Aku akan dengan senang hati menerima tawaranmu dan menginap.

 

Waktu malam

「 Katakan …… bukankah sudah waktunya kau memberi perhatian pada orang ini?」

「 Sedikit lagi........ maafkan aku. 」
「 Aku akan melakukan apa saja nanti jadi sedikit lagi……」

Celia dan Leah berulang kali mencium dan menggosok tangan dan dadaku. Penisku sudah menjadi keras dan berdiri di perhatian, tapi mereka belum menyentuhnya.

「Otot yang luar biasa …… 」
「 Masih belum cukup.」

Sesuatu masuk ke dalam mereka setelah melihat pertarunganku dengan Balbano. Mereka menggosok tangan dan dadaku dan menyeka pipiku juga. Aku tidak bisa menahan diri, jadi jika ini berlangsung lebih lama, aku akan dengan paksa meniduri mereka. Pada saat itulah aku membalik Celia, dan berpikir yang harus aku lakukan untuk membuat Celia tunduk padaku adalah membanting penisku ke dalam dirinya.

「 Hei sobat, apakah kau sudah bangun? Sesuatu yang buruk telah terjadi. Tolong bangun. 」

Balbano bergegas ke kamar tanpa mengetuk. Karena kedua gadis itu menjerit dan menutupi diri dengan selimut, aku dibiarkan terbuka saat telanjang.

「 ......Ada apa?」

「 Serangga-serangga bumi mulai lepas. Aku ingin meminjam kekuatanmu, sobat, jadi ayo ikut.」

Aku tidak benar-benar mengerti apa yang sedang terjadi, tapi sepertinya itu bukan sesuatu yang terjadi setiap hari. Aku tidak punya pilihan selain pergi tetapi penisku terlalu keras dan itu tidak muat di pakaianku. Jika Celia atau Leah akan menggunakan mulut mereka......

「 Sobat...... penismu sangat besar. Punyaku juga, tapi tidak seperti itu. 」

Mungkin dia juga baru saja bangun, tapi Balbano setengah telanjang saat dia mengangguk sambil mengatakan itu. Aku langsung merasakan penisku lemas dan aku bisa memakai bajuku tanpa hambatan.

 

「 Jadi, ceritakan detailnya, apa yang terjadi?」

Celia dan seluruh unit pengawal, yang bersenjata lengkap, berkumpul di sampingku. Leah, Adolph dan Claire dilindungi oleh para kurcaci di ruang yang aman.

「 Meskipun kau bilang serangga bumi, aku tidak mengerti.」

「 Kau akan mengerti kalau kau ikut .」

Balbano mengatakan hal itu dan dengan cepat maju ke gunung. Dia membawa kapak yang dia gunakan saat kami membandingkan kekuatan di punggungnya. Cukup mengesankan bahwa bahkan dengan bobotnya, dia mampu membawanya dan berjalan dengan mudah.

Saat aku melihat punggung kurcaci berotot itu dan maju di sepanjang jalan berliku, langit-langit tiba-tiba bergerak.

「 Ini serangga bumi!」

Balbano berteriak dan aku menusukkan tombakku ke arah itu lebih cepat daripada yang bisa dia lakukan. Makhluk itu mengeluarkan jeritan yang tidak menyenangkan, tidak menyerupai apapun yang manusia maupun monster, lalu jatuh ke tanah dengan percikan.

「 Apakah itu...... laba-laba? Yang sangat besar. 」

「 Seperti itulah bentuknya.」

Bentuknya sendiri sangat mirip dengan laba-laba yang biasa kita lihat dan biasanya menempel pada dinding untuk menakuti tuan tanah. Tetapi ukurannya tidak normal dan mungkin sebesar manusia jika kau memasukkan kakinya. Seperti ini, itu akan bisa menggigit kepala seseorang seperti Celia.

「 Nuuun!」

Serangga berikut dihancurkan ke tanah oleh kapak Balbano. Laba-laba besar berhamburan menjadi beberapa bagian dengan satu serangan dari kapak yang berat. Cairan hijau menyemprotkan ke mana-mana, menghasilkan bau busuk tercium di udara.

「 Ada satu di sana juga!」

Celia melihat seekor laba-laba merangkak di langit-langit dan melemparkan dua pisau padanya. Dia bisa mengenai tubuhnya dengan akurasi, tapi itu tidak cukup untuk mengakhirinya.

「 Dapatkan!!」

Tiga tentara dari unit pengawal menikam makhluk itu dengan tombak satu demi satu untuk menjatuhkannya ke tanah, dan setelah menebasnya beberapa kali, ia akhirnya mati.

Satu-satunya yang dimiliki laba-laba ini adalah ukurannya, tapi masih butuh waktu untuk menghabisinya. Selain itu, dinding terowongan memungkinkan laba-laba untuk memanjat ke atas dan ke bawah dan ke kiri dan ke kanan menyebabkan kita untuk mengejar mereka, membuat lingkungan ini lebih buruk bagi kita untuk melawan.

「Ada berapa banyak lagi hal-hal ini di sana?」

「 Banyak lagi! Kita harus menutup lubang yang mereka hancurkan...... 」

Tampaknya Balbano merasakan rasa urgensi dan sudah mulai berlari ke terowongan. Mungkin sudah terlambat untuk memperhatikan, tapi kakinya yang pendek membuatnya tampak seperti hanya batang tubuhnya yang bergerak dan itu cukup lucu.

Begitu melewati terowongan, kami mencapai ruang yang panas dan pengap. Beberapa tungku terbakar panas. Ini pasti ruangan tempat para kurcaci memproses logam.

Tapi sekarang, suara yang kudengar bukan dari pandai besi yang khas tetapi dari pertempuran. Ada banyak laba-laba merangkak di dinding dan langit-langit, menyebabkan para kurcaci mengambil palu dan kapak untuk melawan mereka.

「 Sobat, aku mengandalkanmu!」

Dia bahkan tidak perlu memberitahuku; tidak ada pilihan lain selain bertarung. Aku juga tidak akan bisa berkomunikasi dengan laba-laba.

「 Unit pengawal, bentuk lingkaran. Mereka akan datang dari segala arah, dan jangan mengabaikan langit-langit. 」

Dengan mengatakan itu, aku memegang tombakku dan menyerbu masuk, menikam sisi laba-laba, yang meraih kurcaci dengan kaki depannya terulur, dan mengayunkannya sebelum membuangnya.

Aku mengetuk kembali laba-laba lain yang jatuh dari atas dengan peganganku dan menghancurkannya ke dinding. Satu lagi yang menarik tubuhnya kembali sebelum menyerbu ke arahku ditusuk olehku dari atas dan kemudian dijepit ke tanah sebelum aku menginjak tempat yang terlihat seperti kepalanya.

Pada akhirnya, mereka hanyalah laba-laba; mereka tidak solid tapi bergerak dengan cepat dan tidak teratur. Senjata para kurcaci — palu dan kapak raksasa — tidak kompatibel dengan laba-laba.

「 Guah!」

Salah satu kurcaci di dekatku sepertinya digigit dan memegang lengannya. Aku mengayunkan tombakku dari bawah untuk menjatuhkan laba-laba, yang datang untuk menyerang lagi, lalu membagi dua laba-laba itu di udara.

「 Kau baik-baik saja?」

「I-ini …… uu, guguguguguu……」

Luka itu sendiri tampaknya hanya mencapai daging, tapi pria itu mulai berbusa dan pingsan kesakitan.

「 Hati-hati, mereka beracun!!」

Teriak Balbano. Kau harus mengatakan hal semacam itu sebelumnya.

「 Celia, jangan sampai terluka. Hati-hati!! 」

「 Baik pak!」

Celia menggulung jubahnya di bawah pahanya dan mengeluarkan pedang pendeknya, melemparkannya seolah-olah dia sedang menari. Sulit untuk membunuh mereka dalam satu serangan, tapi jika dia bertujuan untuk laba-laba yang tergantung di langit-langit dan menjatuhkannya ke tanah sehingga mereka bisa mengenai, itu membuat segalanya menjadi lebih mudah.

「 Hati-hati!!」

Ada dua di kanan, satu di kiri dan satu di belakang. Seolah mencocokkan waktu mereka, mereka melompat sama-sama, tapi aku bersyukur mereka melakukannya.

「 Fuun!!」

Setelah menahan napas, aku menghembuskan semuanya sekaligus dan mengayunkan tombak di sekitarku. Aku bisa mendengar suara daging lembut mereka dipukul, dan keempat laba-laba besar langsung terlempar. Tiga dari mereka bertabrakan di dinding dan dihancurkan, sedangkan yang terakhir terlempar ke tungku dan membuat pekikan sekarat tak tertahankan di telingaku.

「 Apa sudah berakhir!?」

Aku mengaum setelah aku mengayunkan tombakku dengan sekuat tenaga pada laba-laba yang tak bergerak itu dan menghancurkannya menjadi berkeping-keping. Cairan laba-laba itu menjijikkan, tapi setidaknya mereka lebih baik daripada isi perut manusia.

Para kurcaci di sekitarnya juga bersorak dan tampaknya mendapatkan kembali semangat mereka saat mereka menghabisi laba-laba satu demi satu. Orang-orang yang diracuni diseret ke belakang dan alkohol dituangkan ke dalam mulut mereka. Mereka menggunakan alkohol untuk semuanya, bukan.

「 Tidak ada akhir bagi mereka. Apa yang harus kita lakukan? 」

「 Lubang yang mereka hancurkan seharusnya lebih jauh di depan! timbunan ini mungkin terhubung ke neraka ini. 」

Aku tidak mengerti apa yang sedang terjadi, tapi ada di depan, bukan? Jika racunnya cukup untuk membuat kurcaci besar runtuh, maka itu pasti akan buruk jika Celia terluka. Aku harus berurusan dengan ini dengan cepat.

 

Dengan bimbingan Balbano, kami maju lebih jauh dan mencapai tempat seperti plaza kecil dengan langit-langit yang agak tinggi. Tapi ada lubang pembuangan besar di tengah ruangan dan sebagian besar ruangan sudah penuh lubang. Bagian bawah lubang hitam pekat dan aku tidak tahu berapa banyak.

「 Apa di sini……? Lubang ini telah terbuka sampai ke neraka! 」

Dengan suara gelisah menjijikkan dari lubang, laba-laba besar memanjat keluar.

「 Apa yang harus kita lakukan? Haruskah kita melempar api ke sana? 」

「 Lubang neraka itu besar. Tidak akan ada artinya kalau kita melakukan itu...... kita harus menutup lubang...... 」

Menusuk laba-laba yang memanjat dan melemparkannya kembali ke dalam lubang, kepala Balbano di atas kepalaku. Celia memotong dua kaki depan dari satu laba-laba yang berbalik dan menusuk kepala dengan pedangnya. Cepatlah, Celia akan terluka.

「 Baiklah…… di sana…… oh tidak!!」

Ketika aku berpikir Balbano menemukan sesuatu, dia berbalik ke arahku dan kakinya yang pendek dikirim terbang.

Mendapat perasaan buruk, dia meraih Celia dan berguling ke belakang. Sesaat kemudian, sesuatu yang aneh tumbuh keluar dari lubang dan menusuk salah satu prajurit unit pengawal.

「 Gobuaa!!」

Prajurit yang malang itu tidak tahu apa yang sedang terjadi ketika perutnya tertembus dan terseret ke dalam lubang.

「 Itu …… gawat.」

Aku menemukan identitas makhluk yang tidak diketahui itu secara instan. Itu adalah kaki laba-laba raksasa …… sesuatu yang tidak ada bandingannya dengan semua laba-laba besar yang kita lihat sampai saat ini, seekor laba-laba besar yang mungkin sebesar 5 m.

「 Nuuu…… 」
「 Ini……」

Celia dan Balbano tampaknya kehabisan kata-kata. Dari pandangan pertama, sepertinya itu bukan lawan yang bisa dimenangkan manusia. Untuk mengalahkannya, kita membutuhkan ruang terbuka dan pasukan.

「 Tidak ada waktu untuk berbicara.」

Jika aku membiarkan sesuatu seperti ini di belakangku, kurcaci lainnya akan musnah dalam sekejap, lalu Leah dan yang lainnya akan dalam bahaya. Aku tidak punya pilihan selain menyelesaikannya di sini.

Aku menegaskan diriku dan mengambil sikap dengan tombak. Senjataku benar-benar terlihat kecil pada jarak 3 meter dibandingkan benda besar itu.

「 Bisakah kau melakukannya!?」

「 Aku harus mencoba.」

Setelah hanya mengatakan itu, aku menyerbu ke depan dan mengayunkan kaki depan laba-laba. Aku merasakan dampaknya tapi ukurannya yang besar mencegahku membelahnya. Dalam sekejap, kaki yang tak terhitung jumlahnya datang padaku, tapi aku memblokir dua pukulan sambil menghindari sisanya.

Ujung kaki yang kuhindari diayunkan ke arahku lagi, tapi ketika aku meluncur keluar, taringnya mendatangiku.

「 Cih!」

Aku secara refleks mengiris kepala laba-laba, tapi karena tidak ada banyak kekuatan di balik serangan itu, itu jauh dari luka fatal. Makhluk ini menyebalkan.

Itu adalah lawan dengan delapan kaki. Ia menggunakan empat untuk menopang tubuhnya sementara menggunakan empat kaki yang tersisa untuk menyerang, sedangkan aku hanya memiliki satu tombak. Belum lagi serangannya dapat menimbulkan luka fatal melalui armor karena baru saja selesai berdemonstrasi dengan bawahanku. Kalau saja aku punya satu senjata lagi.

「 Balbano, pinjamkan aku kapakmu.」

「 Kapak? ……Baik. 」

Melihat betapa aku tidak punya banyak ruang bernapas, dia tidak bertanya apa-apa lagi dan melemparkan kapak raksasanya. Benda super berat jatuh langsung ke tanah dan membuat bunyi.

「 Ini dia, monster.」

Aku mengalihkan tombakku ke tangan kiriku dan memegang kapak besar dengan tangan kananku. Tombakku sudah berat tapi kapak lebih dari dua kali lebih berat. Sungguh melelahkan untuk mendukung setiap senjata hanya dengan menggunakan satu tangan, tapi tidak seperti waktu Balbano dan aku membandingkan kekuatan, hidupku dipertaruhkan di sini. Selain itu, jumlah berat ini seharusnya cukup untuk mengakhiri makhluk ini.

Aku bergegas dengan tombak dan kapak besarku. Aku menghindari kaki depan yang berayun tanpa tertabrak dan mengayunkan kapakku dengan seluruh kekuatanku di salah satu kaki yang berdiri di tempatnya. Dengan suara berderak mirip dengan ketika batang pohon tebal terbelah, salah satu kakinya robek.

「 Satu selesai!」

Aku mendekati laba-laba raksasa yang melengking itu lebih dekat saat aku menyapu kaki-kaki yang menyerang. Aku mencegat kaki lain yang berayun turun dari atas kepalaku dengan kapakku, tapi karena aku berada di posisi yang buruk, ia menggali setengah ke kaki dan berhenti. Tapi aku belum selesai. Aku memukul kapak dengan tombak dan dengan paksa memotong jalan melalui anggota badan.

「 Itu yang kedua!」

Namun, pada saat itulah kedua kaki yang tersisa menyerangku pada saat yang sama dan meskipun aku mencegat dan memblokir serangan dengan senjataku, aku terlempar mundur. Aku menabrak dinding dan aku merasa angin dihempaskan dariku.

「 Aegir-samaa!!」

Celia melemparkan pedang sebagai ganti belati pendeknya, tapi kulit tebal tubuhnya mencegahnya ditusuk. Kau seharusnya bersikap baik dan menunggu. Aku belum akan mati.

Sebuah kaki berayun ke bawah untuk menghabisiku, tapi aku menggunakan kapakku untuk membelah anggota tubuh secara vertikal, lalu membiarkan kaki terakhir berayun dan meleset sebelum meraihnya dengan tangan kosong dan meremas. Kaki yang berbulu seharusnya menjadi perasaan yang paling tidak menyenangkan, tapi entah bagaimana aku mulai terbiasa dengannya.

「 Ooooooh!!」

Sambil terus memegang kaki, aku memelintir ke arah yang berlawanan dari persendian, mematahkan kaki dengan suara basah dan renyah.

「 Itu empat! Apa sudah berakhir!? 」

Tapi laba-laba raksasa itu berbalik ke arahku sambil menggeliat kesakitan dan menggunakan semua upayanya untuk menyerang. Dia menggunakan taringnya, bukan kakinya lagi........ aku mungkin harus menghancurkan seluruh tubuhnya.

「 Tapi itu tidak masalah. Aku bisa meraihmu dengan senjataku seperti itu. 」

Ia sangat besar sehingga aku tidak bisa menyerang apapun kecuali kakinya jika ia hanya berdiri, tapi sekarang setelah taring digunakan, kepalanya harus semakin dekat juga. Mari kita selesaikan ini.

Aku melemparkan tombakku ke musuh yang menyerang untuk melompatinya. Tombak itu secara kasar mengenai sasarannya dan menempel ke kepala laba-laba, tapi karena kerangka kerasnya, tombak itu tidak menembus sepenuhnya dan bukan luka fatal. Tapi itu tidak masalah.

Tombak itu tertusuk di antara matanya, menyebabkan musuh menghentikan gerakannya untuk sesaat dan membiarkanku berlari dan menanganinya. Tidak ada artinya untuk melakukan hal itu pada tubuh utamanya, jadi aku bertujuan untuk melawan pegangan tombak yang menonjol.

Setengah dari tombak 3 meter dimakamkan di kepala arakhnida disertai dengan pekikan yang memekakkan telinga. Laba-laba raksasa itu menggeliat kesakitan, tetapi itu belum berakhir.

Aku melepaskan tombakku dan mengayunkan kapak besar dengan kedua tangan.

Aku menarik napas dalam-dalam sebelum melompat, lalu mengayunkan senjataku dengan kekuatan penuh tubuhku di atas kepala laba-laba besar.

Teriakan aneh yang bergema di gua berhenti tiba-tiba dan tubuh besar laba-laba itu runtuh perlahan ke tanah. Kepalanya terbelah terbuka dengan retakan dan banjir cairan hijau mengalir keluar. Kehilangan kekuatannya, laba-laba raksasa itu meluncur ke bawah lubang.

Oh sial, ia membawa tombakku. Aku juga menyukai itu.

Keheningan menyelimuti semua orang di sekitarku. Baik Balbano, Celia, maupun tentara unit pengawal tidak mengucapkan sepatah kata pun. Kami masih belum mengendalikan situasinya.

「 Apakah kau akan bergegas melakukan sesuatu tentang lubang itu? Jika spesies lain yang sama keluar, aku juga akan lari. 」

Kata-kataku membawa mereka kembali pada kenyataan dan Balbano bergegas ke depan. Dia memegang kapak besar, yang lebih mirip palu.

「 Retak ini...... ada di sini?!」

Balbano melompat dengan terampil dengan kaki pendeknya dan memukul titik di langit-langit dengan palu. Ketika dia melakukannya, batu mulai pecah dan pecahan batu mulai jatuh dari atas kepala kita.

「 Aku meruntuhi ruangan ini! Pergi ke luar! 」

Semua orang bergegas keluar ruangan dan langit-langit serentak runtuh, dengan batu-batu yang tak terhitung jumlahnya jatuh untuk mengisi lubang. Runtuhan berlanjut sebentar sampai ruangan akhirnya sepenuhnya terkubur dengan bebatuan dan tanah.

 

「Lubangnya tertutup...... yang harus kita lakukan adalah mencari sesuatu untuk memadatkannya dan kita tidak perlu khawatir lagi.」

「 Itu yang paling penting. Aku sangat lelah. 」

Aku merentangkan tangan dan kakiku dan membiarkan Celia membuka armorku, yang mati-matian memeriksa apakah aku terluka. Aku bisa menggunakan sedikit alkohol sekarang.

「 Jadi pada akhirnya, apa-apaan makhluk itu?」

Aku merasa ingin bermalas-malasan dan mengobrol sampai Celia menyelesaikan pemeriksaannya.

「 Di kedalaman gunung...... ada jurang yang jauh lebih dalam dari terowongan yang telah kita lewati. Jurang itu menyebar ke bawah tanah tanpa batas di mana seluruh area dipenuhi dengan monster tak dikenal. 」

Dia menambahkan bahwa belum ada orang yang kembali setelah melihatnya.

「 Ada beberapa kasus langka di mana lubang yang mengarah ke jurang itu akhirnya terhubung dengan terowongan. Tapi, jurang maut dalam dan monster tidak seharusnya bisa memanjat dengan mudah...... 」

「Tapi laba-laba bisa memanjat.」

「 Temanku, itu akan menjadi bencana yang mengerikan jika kau tidak ada di sini. Para kurcaci di sini mungkin semuanya terbunuh. 」

「 Itu juga takdir.」

Aku tidak mempertaruhkan nyawaku demi mereka. Aku bermaksud hanya untuk melindungi Celia dan yang lainnya, tetapi hasil akhirnya sama.

Celia menyelesaikan perawatanku dan setelah dia memastikan tidak ada cedera besar, aku kembali berpakaian sendiri. Selain seorang prajurit yang terbunuh, unit pengawal juga tidak menderita banyak cedera besar.

「 Apakah pria yang tewas sebelumnya memiliki keluarga?」

「 Ya.」

Aku ingat melihat istrinya mengantarnya.

Balbano menunduk.

「 Sesuatu yang mengerikan terjadi karena ketidakmampuanku. Aku akan menebus kesalahan. 」

Ini mungkin juga takdir. Sembilan lainnya masih hidup.Itu hanya berarti dia bernasib buruk.

「 Kau juga kehilangan tombakmu.」

「 Ya……」

Jika itu adalah Dual Crater, Nonna akan terisak. Dalam hal itu, aku masih cukup beruntung.

Balbano berdiri dengan penuh semangat. Kakinya pendek sehingga tingginya tidak banyak berubah.

「 Baiklah! Para kurcaci akan membuatkanmu senjata baru, kawan! Apa yang kau suka? Sebuah kapak? Palu perang? 」

「 Tidak, tombak saja. Lagipula aku tidak pernah berhadapan dengan monster. 」

Kapak mereka terlalu berat untuk digunakan melawan lawan manusia.

「 Aku mengerti…… Aku mengerti. Kapan kau akan datang ke sini lagi? 」

Itu akan terjadi setelah aku pergi ke wilayah bangsa pegunungan.

「 Aku tidak tahu tanggal pastinya tapi itu akan sekitar seminggu.」

「 Satu putaran? Kemana kau akan pergi? 」

「 ......sekitar waktu kau menyelesaikan 20 kali makan.」

「 Baiklah. Kami akan menyiapkannya untukmu. 」

Balbano membanting dadanya yang jantan sekali dengan tinjunya.

「 Jadikan sekuat yang kau bisa. Aku tidak peduli dengan ornamen detail atau tambahan mewahnya. 」

Itu akan seperti tombak berhias permata yang kuterima dari Raja. Belakangan ini, aku mencoba mengayunkannya karena penasaran tapi sedikit bengkok. Jika aku membengkokkannya ke arah yang berlawanan, aku tidak berpikir ada yang akan tahu.

「 Kurcaci hanya menciptakan benda yang kuat. Kuat dan berat! 」

Itu tepat kesukaanku. Aku menantikannya.

 

「 Kalau begitu mari kita selesaikan ini segera. Untuk merayakan mengusir makhluk itu, mari minum ember penuh alkohol!! 」

「 Ooooooh !! 」「Kepada teman baru kita! 」「Kepada teman kita yang kuat!! 」

Setelah mengusir laba-laba yang menyelinap keluar dari lubang, kurcaci membawa pot logam besar yang penuh dengan alkohol dan pesta besar dimulai.

「 Berikan alkohol pada yang terluka! 」「Berikan alkohol pada yang beracun! 」「Mari minum untuk kemenangan kita! 」

Pesta besar berlanjut sepanjang malam; Celia pingsan hanya karena bau dan Leah jatuh setelah seteguk. Adolph meminum satu cangkir alkohol, kemudian berubah pucat dan muntah di sudut.

Ini sangat keterlaluan tapi aku lebih suka itu hidup. Aku merasa kasihan dengan prajurit yang mati, tapi bahkan jika kita bertindak depresi, bukan berarti dia akan hidup kembali.

「 Teman manusiaku, aku mendengar kau pria yang cukup baik.」

Tiba-tiba, salah satu kurcaci berbicara kepadaku sambil memegang alkohol di satu tangan. Aku bertanya-tanya ada apa.

「 Bagaimana, dia janda dan ingin bersama pria. Apa kau ingin menikmatinya untuk malam ini? 」

Apakah orang yang kau bawa itu…… seorang wanita? Dia menatapku dengan tatapan sedikit demam.

「 Kurcaci perempuan juga bagus. Tidak seperti manusia, daging mereka dikemas rapat dan berat. 」

Tidak biasa jika berat menjadi pujian bagi seorang wanita. Aku kira itu adalah perbedaan besar dalam budaya, karena janda ini juga memiliki rambut tubuh yang cukup tebal dan sosok yang luar biasa. Jika Irijina dikompresi secara vertikal dan menjadi lebih berambut, akankah dia terlihat seperti ini? Mungkin karena miras, aku juga merasa ini bisa menjadi pengalaman segar.

「 Gunakan kamar di sana.」

Pria itu bergerak dengan jarinya dan tersenyum, lalu aku meraih tangan wanita itu dan memasuki ruangan.

 

Keesokan harinya, perempuan yang berat itu menggunakan lenganku sebagai bantal dan tidur dengan wajah memerah.

Rambut dadanya menyentuhku...... rasanya seperti sejak aku sampai di sini, aku punya semacam hubungan dengan hal-hal berbulu.

 

Protagonis: Aegir Hardlett. 22 tahun. Musim dingin.
Status: Count Kerajaan Goldonia. Penguasa Feodal Agung dari Wilayah Timur Goldonia. Raja Pegunungan
Komando Pasukan: Pasukan Pribadi – Unit Pengawal: 50, Lainnya: masih direorganisasi
Aset: 9200 emas (tenaga kerja -100) Pinjaman: 20 000 emas
Senjata: Dual Crater (pedang besar), tombak besar
Keluarga: Nonna (istri), Carla (selir), Mel (selir hamil), Melissa (kekasih), Maria (kekasih hamil), Rita (maid kepala), Catherine (kekasih), Myla (kekasih), Leah ( Budak Seks menyatakan diri), Yoguri (NEET), Casie (hantu), Sebastian (butler), Miti (kekasih), Alma, Kroll
Jauh: Pipi (pengikut), Luna (komandan), Ruby (pengikut Luna)
Anak-anak: Sue, Miu, Ekaterina (anak perempuan), Antonio (anak laki-laki), Kuu, Ruu, Rose (anak asuh)
Bawahan: Celia (ajudan), Irijina (komandan), Leopolt (petugas staf), Adolph (pejabat urusan dalam negeri), Claire & Laurie (pedagang resmi), Schwartz (kuda)
Pasangan Seksual: 89, anak-anak yang telah lahir: 9
Oukoku e Tsudzuku Michi 113

Diposkan Oleh: setiakun

1 Komentar: