05 April 2017

Kujibiki Tokushou Bab 85

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 85 - Keandalan Seorang Pria

Di malam hari, di luar ruangan.

Setelah kami telah berbaris sepanjang hari, kami berkemah di tempat yang Nana putuskan.

Semua tentara budak mendirikan tenda-tenda, dan Nana dan Io, Fiona dan Marie, dan Hikari dan aku, menghabiskan malam di dalam pondok ajaibku.

Aku pergi ke luar pondok ajaib, dan membentang.

“Kalau begitu, apa yang harus kita lakukan sekarang”

“Apa maksudmu dengan ‘apa yang harus kita lakukan’? Apa kau tidak akan tidur di dalam?”

“Ada Fiona dan Marie. Kurasa itu tidak pantas”

“Apa kau menahannya”

“Pasca bayar, bukan pra bayar. Begitulah sampai sekarang, kan?”

“Begitu”

Eleanor menjadi yakin.

Helena, Rika, Aura.

Semua perempuan yang telah bersamaku, mereka semua adalah “pasca bayar”.

Dan itu sama saja sekarang.

Dia mungkin ragu jika itu hanya dengan kata-kata, tapi aku telah menunjukkannya dengan tindakanku, jadi Eleanor menjadi yakin segera.

“Kalau dipikir-pikir, aku tidak memiliki waktu yang tepat untuk menanyakan hal ini, tapi, mana yang akan kau buat seorang Ratu?”

“Un?”

“Si kakak atau si adik, aku meminta mereka kau akan membuatnya sebagai seorang ratu”

“Kau cukup terburu-buru huh. Bicarakan hal itu nanti saja setelah kami menang”

“Aku”

Suara yang bisa kudengar di dalam kepalaku, aku mendengar Eleanor mengejek.

“Aku tidak membiarkan seorang pria yang tidak memiliki kepercayaan sedikit pun menggunakanku”

“Lumayan”

Tapi, yah, aku tidak berpikir bahwa aku akan kalah.

Aku akan menebas semua rintangan, aku akan mengembalikan negara mereka segera.

Aku telah memutuskan bahwa aku akan melakukan itu, aku memutuskan bahwa aku akan melakukan itu, pasti.

“Yah, memikirkan hal itu secara normal, itu pasti Fiona, kurasa”

“Aku berpikir bahwa Marie akan lebih baik”

“Kenapa?”

“Walaupun itu hanya untuk waktu yang singkat, ia telah memelukku. Ini, berkat Pedang Iblis Eleanor”

“Berkat, katamu”

*Pi~n*, aku menjentikkan gagang Eleanor dengan jari.

“Kau hampir membunuhnya, bagaimana tak tahu malu bagimu untuk mengatakan itu”

“Itulah Pedang Iblis, kan?”

“Baiklah, baiklah”

Sambil bercanda dengan Eleanor, aku berjalan di sekitar lokasi berkemah secara acak.

Tenda tentara budak adalah tenda besar dengan satu peleton kecil 20 orang bisa masuk ke dalam, dan beberapa lampu masih menyala.

Dan ketika aku melewati salah satu tenda yang sedikit jauh dari yang lain, wanita keluar dari sana.

Dua puluh orang, mereka keluar gantian, dan berbaris di depanku.

Dan salah satu dari mereka melangkah maju, dan memberi hormat padaku.

“Selamat malam! Paduka”

“Ya, selamat malam. ……kau ini?”

Aku ingat bahwa aku tidak tahu namanya, sehingga karena itu kesempatan yang baik, aku bertanya.

“Pak, Saya adalah Kapten Peleton Pertama, Nikki Cephalis, Pak!”

“Begitu ya. Kau belum beristirahat huh”

“Ya Pak! Kami sedang menunggu Paduka”

“Menungguku?”

Apakah mereka membutuhkan sesuatu dariku.

“Semua Peleton Pertama, kami akan mengurus Paduka untuk malam ini. Kami telah menunggu hal itu, Pak!”

“......oh”

Untuk sesaat, aku tidak mengerti tentang apa itu.

Diberitahu, sesuatu seperti “mengurus” atau “malam ini”, kupikir maksudnya untuk melakukannya, tapi aku membantah pikiran-pikiran itu.

Tapi, makna yang hanya bisa kupikirkan “mengurus untuk malam ini” adalah arti seksual.

Toh, orang-orang yang akan “mengurus”-ku semuanya budak, dan wanita.

“Aku akan memastikannya”

“Ya Pak!”

“Dengan mengurusku, maksudmu sebagai ‘melakukan hal itu’ denganku, kan?”

“Ya Pak!”

“Kenapa?”

“Karena Peleton Pertama kami adalah yang pertama di antara peleton lain yang benar-benar setuju, Pak!”

“Tidak, bukan itu maksudku, itu......”

“Pak, Itu karena kita semua merindukan Paduka!”

Ujar Nikki tanpa berhenti.

Dan seolah-olah untuk menunjukkan bahwa tidak ada kebohongan dengan kata-katanya, 19 wanita di belakangnya memiliki mata yang sama.

Mereka menatapku, mereka menatap dengan mata gelisah.

Mata mereka mirip dengan mata perempuan yang kupeluk sebelum kita melakukannya.

“Sungguh perbedaan besar dengan waktu ketika mereka baru saja dibeli”

Aku juga berpikir begitu.

200 tentara budak.

Apakah karena nasib mereka, setelah aku bertanya pada Delfina yang telah mengumpulkan mereka dan mereka dikirim padaku, mereka menatapku dengan mata kebencian.

Dan sekarang, itu benar-benar berbeda, wajah mereka menunjukkan kerinduan.

Dan penyebab karena ituーーtidak masalah.

Ada wanita yang ingin dipeluk di depanku, ini sudah cukup.

“Aku mengerti. Haruskah kita melakukannya di dalam tenda?”

“Ya Pak!”

Nikki menjawab sebagai wakil, dan semua tentara budak membuat wajah gembira.

Aku memasuki tenda, dan Nikki dan yang lain mengikutiku di dalam.

“Gerakan bagus”

Aku tidak melewatkannya.

Semua perempuan yang mengikutiku ke dalam berada dalam semangat tinggi, tapi mereka tidak memiliki kelalaian.

Seolah-olah masing-masing memiliki pekerjaan mereka sendiri, orang-orang yang akan masuk lebih dulu, orang-orang yang akan menutup tenda, dan terakhir, orang-orang yang akan berdiri menjaga.

Gerakan mereka menunjukkan mereka dilatih dengan baik sebagai sebuah kelompok.

Para wanita yang dipuji menunjukkan ekspresi kebahagiaan.

“Ini adalah hasil dari pelatihan Nana-sama, Pak!”

Nikki sebagai pemimpin peleton, menjawab sebagai wakil.

“Begitu. Aku harus memuji Nana nanti”

Aku mengatakan itu, dan melihat para wanita sekali lagi.

“Aku tidak tahu pelatihan apa yang kalian miliki dengan Nana, tapi bagian utamanya, ia pasti sudah mengajari kalian untuk mematuhi perintahku”

“Ya Pak!”

“Kemudian, aku akan memerintahkan ini, ini adalah perintah yang harus kalian ikuti selama kalian masih hidup”

Ketika aku mengatakan itu, wanita itu tersentak.

Sepertinya, mereka masih akan berjaga-jaga, karena aku mengatakan kepada mereka itu perintah yang harus mereka ikuti selama mereka masih hidup.

“Hentikan cara berbicara itu saat aku merangkul kalian. Aku tidak ingin memeluk kalian sebagai tentara, tapi sebagai seorang wanita”

“......”

Mereka semua tercengang. Mereka memiliki wajah yang tidak mereka harapkan sama sekali.

“Apa? Apakah kalian tidak mematuhi perintahku?”

“T-Tidak Pak. Tidak sama sekaliーー”

Di tengah kata-katanya, Nikki menyadari.

“ーーtidak. Kami akan menuruti dengan senang hati”

Dalam sekejap, nada dan cara berbicaranya berubah dengan lembut, feminin.

“Gadis baik.Aku akan memelukmu lebih dulu”

“ーー ya!”

Aku menarik Nikki yang senang ke tubuhku sebuah pelukan.

“Nikki”

“Ya”

“Katakan apa yang ingin kulakukan”

“Apa yang kuinginkan ......”

“Aku akan mengabulkan keinginanmu. Katakan”

Nikki berpikir sejenak, pipinya memerah, dan menjawab sambil menutupi wajahnya.

“A-Aku ingin menjadi seperti seorang perempuan......h-harap lembut”

“Serahkan padaku”

Aku menyentuh semua tubuh Nikki.

Manis, lembut. Aku mendorong Nikki seolah-olah dia adalah seorang gadis lemah.

Para perempuan lain yang melihat kapten mereka seperti itu memiliki mata mereka berkilau dengan harapan.



Di luar tenda, aku mengenakan celanaku, dan keluar dengan tubuh bagian atasku telanjang.

“Ini adalah rekor baru”

“N? Ahh, maksudmu dengan jumlah orang huh”

Aku mengangguk, oke, itu adalah pertama kalinya bagiku untuk mengurus 20 orang sekaligus.

Mereka berduapuluh dengan berbagai jenis, di atas itu, aku membuat mereka mengatakan keinginan mereka, dan memberi mereka.

Ini sedikit berbeda dengan bagaimana yang kulakukan seperti biasa.

“Ini juga yang pertama bagiku. Seorang pria yang akan mengurus 20 wanita sekaligus”

“Bukankah para Penakluk atau Pahlawan pernah melakukannya?”

“Mereka tidak bisa. Kau nomor satu, berbahagialah”

“Begitu ya”

“Meski begitu, bukankah kau begitu baik, berpikir bahwa kau telah memberikan semua keinginan mereka”

“Aku cuma merasa suka melakukannya. Karena mereka telah meminta hal itu, aku hanya berpikir, aku harus memberikan mereka kenangan”

“Kau tidak ragu-ragu juga”

“Kenapa aku ragu-ragu?”

“Biasanya, seseorang akan ragu-ragu, sih”

Eleanor mengatakan itu, tapi aku tidak mengerti itu.

Ada seorang wanita yang menginginkannya, dan aku memiliki 777 kali kekuatan yang bisa menjawabnya.

Tidak boleh ada alasan untuk ragu-ragu.

“Nah, terserah. Kalau begitu, bagaimana kau memperlakukanku dengan lembut dan baik hati? Kau adalah satu-satunya di dunia ini yang akan memperlakukanku dengan sinis”

“Yah, kau harus menyerah”

“Mu!”

Aku merasakan ketidakpuasan Eleanor.

“Kau satu-satunya yang tidak akan bisa hancur ketika aku mengeluarkan semua yang kumiliki. Para wanita lain akan cepat hancur jika aku tidak memperlakukan mereka dengan baik”

Aku benar-benar berpikir seperti itu.

Sebuah cheat yang kuterima ketika aku di-teleport ke dunia ini, ability yang akan mengalikan semuanya dengan 777 kali.

Dan kalau aku menggunakan kekuatan yang kuperoleh karena cheat itu, berbagai senjata akan segera bisa hancur.

Itu sama dengan wanita.

Bahkan Nana, bahkan Melissa, pada akhirnya, mereka tidak bisa menahan seluruh kekuatanku.

Satu-satunya hal yang bisa bertahan itu di pinggangku, itu hanyalah Pedang Iblis Legendaris, Eleanor.

“H-Hmph. Tentu saja. Aku Pedang Iblis Legendaris Eleanor. Aku bukan eksistensi yang akan rusak oleh manusia lemah”

Enggan tapi, Eleanor mengerti diriku.

Dia hanya enggan untuk sesaat, suaranya segera kembali seperti biasa.

“Baiklah.Tunjukkan bahwa kau dapat menggunakanku lebih besar dari ini. Di dalam manusia, hanya kau yang benar-benar dapat menggunakanku”

“Kami satu-satunya, huh”

“Kurasa begitu”

“Lalu, aku akan membuatnya begitu. Pertama, mari kita membawa kembali Siracuza”

“Umu. Denganmu dan aku, dan dua ratus tentara”

Suara senang dan tertawa Eleanor menggema di dalam kepalaku.

Aku tidak merasa enggan.

Bersama dengan Eleanor, dengan kekuatan kecil 200 tentara budak, kita akan menghidupkan kembali sebuah negara.

Ini menantang, aku bersemangat.
Kujibiki Tokushou Bab 85

Diposkan Oleh: setia kun

3 Komentar: