15 August 2017

Kujibiki Tokushou Bab 122

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 122 – Si Cantik Iris

Aku warp, kembali ke mansiun di Reiusu.

“Selamat datang kembali, Tuan”

Miu bergegas keluar sambil melambaikan ekornya.

Dengan ringan aku mofu Miu dan bertanya padanya.

“Dimana Althea?”

“Dia sedang beristirahat di ruang tamu”

“Begitu. Ah! Aku akan pergi ke suatu tempat segera, jadi kau tidak perlu menyiapkan apapun.”

“Iya”

Miu tampak sedih sambil mengangguk.

“......Aku akan *MofuMofu* kau sebelum aku pergi, jadi persiapkan”

“ーーya!”

Miu melambaikan ekornya lagi dan berlari ke suatu tempat.

“Lihatlah sungguh kekanak-kanakan kau ini”

Katakan apapun. Ini MofuMofu Maid, tahu?

Aku membawa Iris bersamaku ke ruang tamu.

“Omong-omong, aku bertemu dengan ratu Siracuza beberapa waktu lalu”

Kata Iris seolah-olah dia teringat.

“Keduanya tampak cantik. Sungguh sehingga mereka tidak bisa dibandingkan dengan saat mereka masih di restoran di kota ini”

“Kau kenal, dan mengingatnya?”

“Kakak memiliki lebih banyak kesan. Bagaimanapun, saat kau mengatakan poster girl Purosu-tei, Fiona, dia terkenal oleh para tentara”

“He~”

“Baru-baru ini, banyak tentara mengatakan ‘Aku mengenal Ratu. Aku tidak hanya berbicara dengannya, tapi aku juga membiarkan dia memasak makanan!’”

“Apa itu cuma bualan?”

“Sepertinya”

“He~”

Ini agak menarik.

Apakah seperti mengenal teman sekelas sebelum dia memulai debut untuk mendapatkan ketenaran?

Dan saat membicarakannya, kami sampai di ruang tamu.

Aku membuka pintu dan masuk ke dalam.

Althea yang mengenakan jubah tengah santai.

Chibi Dragon tengah tidur di lantai tempat sinar matahari bersinar.

“O-chan~”

Hikari kembali ke bentuk manusianya.

Chibi Dragon tiba-tiba terbangun dan melompat pada Hikari.

Putriku terikat dengan hewan kesayangannya.

“Myu~ , myu~”

Chibi Dragon menggigit ujung rok Hikari dengan hati-hati dan menariknya seolah berkata “sini, sini!” .

“Ada apa, O-chan?”

“Myu~”

“Pergi bersamanya, Hikari”

“Un!”

Hikari menunjukkan senyum lebar dan berlari keluar dari ruang tamu bersama Chibi Dragon.

Chibi Dragon dan anak perempuanku. Sungguh menghangatkan hati sehingga tidak bisa dibayangkan salah satunya adalah Red Dragon Olivia yang pernah menyebarkan teror.

“Ada apa? Kembali dengan cepat”

Althea membuka mulutnya.

“Aku ingin kau mendengarkan sesuatu”

“Apa~?”

Sambil mengatakan itu, dia mengulurkan tangannya.

Sebuah tangan keriput yang mengulurkan tangan dari jubahnya.

Aku mengambil tangan itu.

Dia diremajakan secepat mata bisa melihat, dan kembali ke tangan yang muda.

Dia melepaskan tudung yang menutupi kepalanya. Yang terlihat adalah wanita yang sangat cantik.

Althea menatap tangannya.

“Apakah kau bertarung?”

“Ya”

“Itu bukan pertarungan kasar, tapi pertarungan yang perlu dilakukan banyak hal lain”

“Kau bisa tahu sejauh itu?”

“Perubahan kualitas dan kuantitas semangatmu bergantung pada caramu bertarung”

“Begitu ya”

“Kurasa Hikari lahir dari semangat berkualitas tinggi”

“Itu sangat sulit bagiku saat aku menerimanya”

Meski Eleanor mengatakan itu, dia sepertinya tidak merasa tidak puas.

“Nah, apa itu?”

“Ini tentang Iris”

Aku duduk di sofa bersama Iris dan menjelaskan pada Althea.

Tentang dia menikah dengan Kerajaan Aegina, dan tentangku ingin menghancurkannya.

“Apakah ada cara yang baik?”

“Bagaimana cara membunuh putra mahkota Aegina?”

“Ini tidak berbeda dengan saranku”

“Apakah itu cara yang paling lembut?”

“Lembut...... yah, kalau kau bilang begitu, maka itu lembut”

Iris juga menunjukkan ketidaksetujuan.

“Pertama, kau kekurangan banyak informasi. Kenapa Mercouri ingin menikahimu dengan Aegina?”

“Kalau dipikir-pikir, aku belum tanya juga”

Aku juga mengingatnya.

Pada awalnya, aku mencoba bertanya kepada Iris, tapi dia tidak memberi tahuku.

Setelah itu, setelah aku melepaskan tembok di jantung Iris, dia menjadi sangat kooperatif.

Dan sekarang aku memikirkannya...... aku tidak mendengar tentang Mercouri sebagai sebuah negara.

"Apa pendapatmu tentang itu?", Aku menatap Iris dengan mata seperti itu.

“...... aku lupa”

“Oi”

“Karena...... kau tahu......”

Iris panik.

Dia menjadi memerah, dan mencuri melirikku.

Apa?

“Paling tidak tebak apa yang dia rasakan”

Tebak apa yang dia rasakan?

“Kau tampak seperti gadis dengan cinta pertamanya”

Merah di wajah Iris semakin dalam setelah mendengar kata-kata Althea.

“Sudah umum bagi manusia yang sepenuhnya fokus pada pekerjaan mereka. Begitu mereka dilepaskan dari apa yang biasanya mengendalikan diri mereka sendiri, semua itu akan sirna.”

Seperti itu, ya.

“Artinya, apa yang kau lihat sekarang, adalah apa dia jaga jauh di dalam”

Kata Althea.

Iris memiliki wajah merah tua dan mulai gelisah.

“Iris”

“A-apa?”

Dengan putus asa dia mencoba mendengarku mengatakan namanya.

“Aku akan menjadikanmu wanitaku, begitu lengkap sehingga tidak ada yang mau mengatakan apapun”

“ーーun!”

Wajah merah di wajahnya menghilang dan menunjukkan senyuman.

Senyum yang dia buat itu adalah Iris tercantik dan terindah yang pernah Iris tunjukkan padaku.
Kujibiki Tokushou Bab 122

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: