26 October 2017

Campione! v1 2-1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 2 – DUEL DENGAN DIAVOLO ROSSO

Bagian 1

Malam semakin gelap, dan banyak bintang menggantung tinggi di langit malam——

Mengutip bahaya sebagai suatu alasan, Erica tidak membawa Anna bersama mereka.

Bersama Godou, pasangan itu melanjutkan perjalanan ke sebuah bukit dekat Colosseum yang terkenal di Roma.

Pada beberapa abad pertama Masehi, kota Roma dibangun di tengah tujuh bukit. Ini adalah fakta sejarah yang terkenal.

Bukit ini bernama Palatine; Pada masa pemerintahannya di Republik, itu adalah daerah perumahan kelas atas, dan di Kekaisaran tempat itu adalah bangunan istana kaisar.

Tapi hari ini hanya dikenal sebagai 'tempat itu dekat tempat wisata terkenal, Colosseum Roma', dan diam-diam hancur menjadi tumpukan reruntuhan karena kelalaian.

"Meski masih menjadi tempat turis, jauh lebih sepi dibanding Colosseum di dekatnya."

Erica mengatakan apa yang ada dalam benaknya.

Mungkin karena sudah lewat tengah malam, tapi karena suasana sekitarnya, walau semangat bangsawan Roma tampak tidak aneh rasanya.

"Konon, untuk melihat bangunan yang sudah ada selama lebih dari 1500 tahun, masih melestarikan bentuknya, kamu harus mengagumi itu."

Bagian yang dibangun dari batu bata tetap ada.

Begitu pula untuk jalur yang terbuat dari batu bata.

Berjalan perlahan di tengah reruntuhan, Godou melihat sekeliling, memperhatikan pemandangan sekitarnya.

Jika mungkin, dia berharap bisa datang di siang hari, tapi kesamaan ini dengan ujian keberanian juga sangat menggairahkan.

Tidak ada lampu jalan di dekat mereka. meskipun tanpa obor, mereka berdua berjalan secara alami, karena Erica dan Godou sama-sama memiliki night vision seperti burung hantu... ini juga, karena situasi kehidupan atau kematian yang telah dia alami sejak musim semi ini, hingga dia bisa mendapatkan tubuh manusia super.

"Begitu? Bangunan kuno seperti ini bisa ditemukan dimana saja, bukan? Misalnya, kuil dan kastil abad pertengahan. Aku tahu Jepang juga punya cukup banyak, bukan?"

"Contohmu berasal dari periode waktu yang sama sekali berbeda. Dan selain itu, kalau kamu mengecualikan hal-hal yang menjadi tempat wisata, mereka sulit ditemukan."

Pendapat Erica berasal dari mereka yang melihat sesuatu dari sudut pandang Neolitikum.

Pertama, sebagian besar kota di Italia, sebagian besar bangunan dan nama mereka berasal langsung dari periode Abad Pertengahan.

Dan kalau kamu berbicara tentang jalan dan kota secara keseluruhan, jangan meremehkan untuk mengklaim lebih dari setengahnya adalah peninggalan sejarah.

Terutama di sini di Roma, di mana jalan, sistem pembuangan limbah, persediaan air dan lebih banyak lagi semua fasilitas yang dibangun pada periode Kekaisaran. Mereka digunakan terus menerus, dan paling sedikit perbaikan sederhana, masih bisa berfungsi dengan sempurna di masa saat ini.

"Godou, sudah berapa lama sejak kita berdua sendiri? Bisakah kamu tidak membicarakan hal-hal yang tidak romantis semacam itu? Ini pertemuan yang langka dan singkat bagi kita kekasih."

Erica tiba-tiba mendekat.

Dia terus berada di dekat Godou, dan mulai membisikkan kata-kata ini di telinganya.

Menghadapi gadis yang menarik seperti itu yang menunjukkan kasih sayangnya begitu agresif, tidak ada seorang pun, apalagi anak SMA yang sehat, tidak akan tersipu dan menjadi gugup.

Godou tentu saja tidak berbeda. Namun...

"Sudah kuberitahu berkali-kali— tolong hentikan bercanda seperti ini! Kita harus mengikuti etiket dan membangun hubungan positif dan sehat!"

"Aku tidak bercanda. Itu hanya sebuah konfirmasi saling mencintai dari kekasih yang sudah lama terpisahkan."

Erica mengabaikan jawaban Godou dan mendekatkan wajahnya.

Pipi mereka hampir menyentuh, Erica menyandarkan tubuhnya lebih dekat ke bibirnya, dan mulai membisikkan kata-kata manis seperti madu.

Godou mundur mati-matian, dan terus mundur dengan segenap kekuatannya.

"Ki-Kita bukan kekasih, jadi tolong berhenti sekarang!"

"Aku cuma ingin kamu cepat-cepat menerima usulanku. Bagian mana dari diriku yang tidak kamu puasi? Ciri, usia dan tubuhku pasti baik-baik saja...kecuali kamu memiliki semacam fetish khusus?"

"Berhentilah bicara omong kosong. Aku orang yang sempurna dan sangat normal! Ini tidak ada hubungannya dengan fetish!"

Erica melanjutkan usahanya untuk berpegang teguh pada Godou, yang mundur dengan panik.

...Sejujurnya, begitu kamu terbiasa dengan kesungguhan dan sikap keras kepalanya, kamu akan menganggapnya lucu. Godou hanya perlu khawatir, bahwa meski terus dimanipulasi olehnya, dia tidak bisa menganggap itu di dalam dirinya untuk membencinya.

Konon, dia masih belum bisa menerima gaya romantisme Erica yang agresif.

"Aku suka Godou, dan Godou juga merasakan hal yang sama padaku, bukan? Lihat, sama sekali tidak ada masalah, dan bahkan setelah menikah, kita akan akur dengan baik. Kita bahkan mungkin menjadi pasangan terkuat di dunia."

"Dan itulah masalahnya! Berhenti sembarangan memutuskan hal-hal seperti pernikahan! Aku bahkan tidak mempertimbangkan untuk memulai sebuah keluarga!"

Godou bisa membayangkannya: setelah menerima cintanya, dia akan diculik dan dipaksa masuk gereja untuk upacara pernikahan.

Jika seseorang mengasumsikan usia normal menjadi delapan puluh tahun, Godou belum sampai sekitar seperempat masa itu. Wajar saja jika ada orang yang merasa tidak nyaman, jika dia memutuskan untuk menjadi pasangan seumur hidup dengan pengalaman hidup yang sedikit.

Tapi ada alasan yang lebih mendesak lagi.

Meski Erica memproklamirkan dirinya sebagai kekasih Godou dengan nyaring, dia cenderung memikirkan rencana tertentu.

"——Erm, Erica, tolong jangan main-main denganku di tempat yang aneh, oke? Aku tahu bahwa aku berutang banyak padamu, dan meskipun kamu menyebabkanku jengkel sekali, aku masih menganggapmu sebagai teman. Aku akan membantumu kalau kamu bertanya padaku secara normal, jadi tolong berhenti melakukan hal-hal yang memalukan ini."

Godou mengatakan ini dengan tulus.

Itu bukan sesuatu yang membahagiakan, tapi Godou tahu bahwa dia bukan tipe yang populer dengan para gadis.

Kusanagi Godou bukanlah orang yang lucu, dan tidak ada gunanya jika merasakan emosi orang lain.

Adiknya sering memanggilnya bodoh, atau dia berbicara terlalu banyak.

Tidak mungkin gadis yang menarik menyukai pria semacam ini, apalagi Erica. Dengan kecantikan dan kecerdasannya, dia bisa memilih siapa saja.

"Apa alasan mengapa kamu mencoba merayuku karena beberapa jenis perintah dari korpsmu? Aku mengerti itu, jadi tidak perlu memamerkan dirimu, dan aku tidak ingin kamu mengatakan kebohongan semacam ini—— hei, apa kamu dengar?"

"Aku mendengarmu... kamu benar-benar sangat lambat. Bunga yang indah muncul di hadapanmu, bahkan memintamu untuk memetiknya... kamu sama sekali tidak mengerti."

Erica, yang masih menempel dekat Godou, mendesah.

Mengenai dia, desahan ini adalah ekspresi langka dan tulus dari kekhawatirannya.

"Aku tidak diperintahkan oleh atasanku untuk memilih kekasih. Aku tidak percaya bahwa kamu bahkan tidak dapat memahami hal yang sederhana ini— sungguh, kamu adalah pengacau."

Erica akhirnya melepaskan tangannya. Saat dia mulai rileks, dia membungkuk dan menciumnya.

Dan ini bukan ciuman di pipi, tapi ciuman lembut di bibir.

"Ini adalah hukumanmu karena selalu bersikap sangat dingin padaku... lupakan saja, aku rela menghabiskan lebih banyak waktu, sehingga akhirnya kamu akan mengerti cintaku. Jadi untuk saat ini, persiapkan dirimu untuk saat itu juga!"

Erica, tersenyum lembut, terlihat sangat menyilaukan.

Jika ini berlanjut, dia mungkin mulai memiliki beberapa gagasan aneh, jadi Godou dengan cepat mengubah topik pembicaraan.

"Benar, ada yang ingin kutanyakan tentang Anna-san."

"Un, Arianna jujur ​​dan murah hati, bukankah dia anak yang hebat?"

Mendengar nada suaranya, wajah Godou mulai terasa buram.

"Jangan panggil seseorang yang lebih tua darimu 'anak yang hebat', kamu harus menunjukkan rasa hormat yang lebih besar. Tapi bagaimana pun, aku ingin bertanya sesuatu yang lebih penting. Katakan dengan jujur, apakah kamu sengaja menyuruh Arianna mengantarku berkeliling?"

"...Wow, kamu benar-benar masuk ke mobil Anna. Kamu benar-benar memiliki keberanian akan singa, keberanian yang begitu besar."

Menghadapi pandangan langsung Godou, Erica menjawab dengan ceroboh.

Sepertinya dia tidak akan memberikan jawaban yang serius.

"Kalau kamu berencana menggunakan jawaban yang mencurigakan seperti itu, paling tidak yang bisa kamu lakukan adalah menatap mataku. Jadi itu benar-benar skemamu— tahukah kamu bahwa aku hampir mati?"

"Memanggilnya skema itu berlebihan. Baru saja kubilang, kalau dia mengantarmu berkeliling untuk bertamasya, kamu mungkin merasa lebih bahagia... Arianna benar-benar anak yang baik."

Keduanya mengobrol santai sambil berjalan.

Tiba-tiba pemandangan melebar di depan mereka, dan mereka sampai di lokasi yang luas.

"Kami sudah sampai. Ini akan menjadi medan pertempuran kita, sisa-sisa istana Kaisar Romawi Augustus."

Di depan matanya ada dinding yang besar dan lebar, mungkin dulunya adalah benteng kuno yang menakjubkan dari istana kuno.

Di sekeliling ada kolom bulat, terbaring di tanah. Hanya sedikit yang masih berdiri.

Dikelilingi oleh semua benda ini adalah hamparan hijau rumput, di mana tiga sosok berdiri, menunggunya.

Dua yang pertama sudah tua.

Mereka mungkin adalah [Old Dame] dan [Female Wolf] yang disebutkan Erica.

Berikutnya adalah seorang pemuda. Dia mungkin adalah [Purple Knight] dari [Capital of Lilies].

Kalau begitu, korps ksatria yang menjadi milik mereka adalah asosiasi rahasia.

Di semua negara yang berbatasan dengan Mediterania, masing-masing pada dasarnya memiliki banyak korps ksatria, yang memiliki Medieval Knights Templar sebagai akar yang sama.

"Merupakan suatu kehormatan untuk bertemu dengan Anda secara langsung, Kusanagi Godou, untuk pertama kalinya."

Sebagai balasan atas ucapan formal [Purple Knight], Godou membungkukkan kepalanya untuk membalasnya.

"Halo, aku Kusanagi Godou. Meskipun aku telah mendapatkan fisik khusus ini karena beberapa alasan, Anda tidak perlu memperlakukanku dengan hormat. Tolong perlakukan aku seperti orang normal lainnya."

"...Anda terlalu rendah hati; Orang bisa mengatakan bahwa Anda bukan manusia sederhana dari apa yang baru saja Anda katakan. Bahasa Italia-mu ini bukan sesuatu yang bisa dipelajari hanya dari pengalaman sederhana, bukan?"

"Dia benar. Itu baru saja [Mille Lingua] —— sihir yang hanya bisa diawasi dengan sabar untuk jangka waktu yang lama. Dan bahkan saat itu, mereka yang mahir dalam hal itu harus memahami rahasia bahasa sebelum dia bisa mempelajari keahliannya. Seseorang yang bisa menggunakan teknik ini pada usia muda, seperti Anda, pastilah pemandangan yang langka."

Kedua tetua itu memujinya, satu demi satu.

Sejak Godou menjadi Campione, dia tidak pernah menemui masalah mencoba berkomunikasi dengan orang asing. Setelah bergaul dengan mereka selama tiga hari, secara alami dia bisa memahami dan berbicara dalam bahasa mereka.

Dia selalu berpikir itu adalah kemampuan yang sangat nyaman, tapi juga sangat menyedihkan. Siapa tahu itu benar-benar memiliki cerita seperti itu di baliknya...

Sama seperti Godou bingung untuk mengatakan sesuatu, Erica, yang berdiri di sampingnya, meninggikan suaranya dan berkata,

"Benar, karena semua aktor ada di sini, mari kita mulai acara utamanya. [Purple Knight], tolong berdiri sebagai arbiter?"

"Tidak masalah, [Diavolo Rosso]. Tetua, jika Anda ingin mundur. Ini adalah sebuah kontes antara Campione dan seorang great knight [Copper Black Cross], maka akan lebih aman untuk tinggal di kejauhan."

Dua yang lebih tua itu menganggukkan kepalanya pada saran sang [Purple Knight].

Sosok pasangan itu langsung mulai memudar, dan dalam sekejap, tidak ada jejak dari mana mereka berada.

"Mereka benar-benar lenyap, betapa menakjubkannya."

"Dalam keadaanmu sekarang, itu tidak bisa menjadi sihir yang menakjubkan, bukan? Mereka hanya menyembunyikan tubuh mereka, sambil melihat dari kejauhan. Jangan terganggu oleh itu, dari sini, ini adalah panggung untuk kita berdua saja."

Erica, meninggalkan Godou yang tiba-tiba gugup, berdiri pada jarak sekitar 5 meter.

Dari sana, dia memanggil sang [Purple Knight].

"Tolong beri sinyal awal."

"Aku berharap semoga berhasil —— mulai!"

Meski Godou sama sekali tidak merasakan semangat juang sama sekali, namun dengan enggan dia memutar tubuhnya untuk menghadapi Erica.

Erica telah mengganti bajunya sebelum pertandingan dimulai.

Dia tidak mengenakan gaun elegan yang sebelumnya, tapi kemeja lengan panjang yang sederhana dan celana hitam tipis, memberinya lebih banyak kebebasan bergerak. Selain itu, dia mengenakan sesuatu yang menyerupai jubah merah.

Kain merah itu memiliki pola hitam yang dijahit; Erica memanggilnya spanduk.

Godou masih ingat bagaimana dia dengan bangga membual sebelumnya, bahwa spanduk berisi warna merah dan hitam hanya bisa dikenakan oleh seorang great knight.

"O singa baja dan leluhurmu, raja berhati singa —— tolong dengarkan sumpah ksatria Erica Blandelli."

Erica mulai mengawali mantra yang tidak wajar untuk memanggil senjatanya pilihan.

Dia berbicara dengan jelas, seolah menyampaikan puisi.

Mantra atau 'ucapan mantra' yang orang bicarakan, adalah kemampuan untuk menekuk kekuatan sihir sesuai kehendak seseorang.

"Akulah penerus keberanian terompet, keturunan Black Knight. Hingga semangat juangku hancur, pedangku takkan pernah pecah. Wahai raja yang baik hati, aku memohon padamu— bawalah esensi pertempuran ke tanganku——!"

Sebilah pedang muncul.

Ke tangan kanan Erica, yang benar-benar kosong beberapa saat yang lalu, sebilah pedang panjang tiba-tiba muncul.

"Maju! Waktunya bagi Cuore di Leone bertarung telah tiba!"

Pedang favorit Erica, Cuore di Leone, adalah sebuah pedang panjang yang elegan dan bagus.

Dengan panjang yang luar biasa, dan ringannya cabang pohon willow saat diayunkan, itu benar-benar berbeda dari pedang baja biasa. Bilahnya memantulkan sinar yang cemerlang dan keperakan, dan bisa dikatakan lebih merupakan karya seni daripada senjata belaka.

Tapi Godou tahu betul bahwa ini adalah pedang iblis, yang bisa dengan mudah memotong pedang yang terbuat dari baja.

——Segera, Erica menutup celah di antara mereka.

"Hei! Tunggu dulu!"

Cuore di Leone melintas seperti kilat petir, yang bertujuan menembus dada Godou.

Bahkan melemparkan dirinya ke samping, dia baru saja berhasil menghindarinya.

Tapi Erica tidak menarik kembali pedangnya, tapi menyapunya secara horisontal, seakan ingin mengejar Godou, yang menghindari serangannya.

Bagi orang yang baru saja melarikan diri, dia tidak bisa menahan diri untuk merasakan dinginnya perjalanan kematian di tulang punggungnya.

Perubahan tidak pasti dari dorongnya sapuan dilakukan dengan indah.

Serangan itu adalah salah satu yang benar-benar membuat semua tanggapan Godou mungkin terjadi.

"Kamu benar-benar berusaha membunuhku, ya?! Sebenarnya menyerangku dengan sembarangan dengan pedang sungguhan!"

"Ini duel, menggunakan pedang sungguhan benar-benar alami."

"Jangan gunakan itu! Kalau aku dipotong oleh benda itu, aku pasti akan mati. Tidakkah kamu menggunakan pedang yang sama ini untuk membelah beton sebelumnya? Tubuhku akan dicincang seperti tahu!"

"Tahu itu bahan yang terbuat dari kedelai, bukan? Jangan khawatir— kamu jauh lebih kuat dari itu. Bahkan setelah terkena pedang iblis Lord Salvatore, bukankah kamu masih bertahan? Setelah menyaksikan pertarungan itu, aku pun tidak bisa tidak mengagumi daya tahanmu yang luar biasa, dan aku penasaran apa yang akan terjadi kalau kamu terluka olehku ——"

"...Erica, daripada memutuskan untuk berduel denganku, bukankah kamu hanya ingin menguji senjatamu di tubuhku?"

"Jangan konyol. Tapi ini jelas merupakan kesempatan langka bagiku, dan memang benar aku tidak ingin melewatkannya."

Hyuu.

Erica dengan ringan menyentuhkan pergelangan tangannya, dan Cuore di Leone mengecam seperti cambuk ke leher Godou —— ini mungkin sebuah serangan di arteri karotidnya.

Dia sama sekali tidak dapat memprediksi gerakan alami serangannya, dan selain itu, mereka sangat cepat.

Godou bahkan tidak bisa melihatnya datang dengan sempurna.

Bergantung pada intuisinya, dia mengayunkan kepalanya. Setidaknya dia berhasil lolos dari yang itu.

"Betapa impresifnya... hanya sedikit orang yang bisa menghindari tiga serangan pedangku secara berturut-turut —— Ah! Aku lupa, Godou hanya sebagian manusia, jadi sama sekali tidak terbayangkan."

"Bagi seseorang yang terus menyebut dirinya sayangku, kekasihku, kamu pasti tidak menahan diri untuk membunuhku! Kupikir itu bahkan lebih tak terbayangkan daripada tubuhku!"

"Tapi itu hanya karena kebetulan kekasihku dan lawanku orang yang sama. Tidak ada yang aneh tentang itu, dan selain itu, aku tidak pernah ingin membunuhmu... meski sedikit kecelakaan masih bisa terjadi."

Erica dengan elegan membawa pedangnya kembali waspada, sementara ekspresinya berekspresi manis, seperti bunga beracun.

Cara genitnya terlalu menggoda.

"Aku menyesal atas gangguan ini, tapi aku akan meminta kalian berdua untuk menghentikan kebiasaan kalian sejenak. Meski aku bersimpati dengan kebutuhan kekasih yang penuh gairah untuk mengungkapkan keinginan mereka satu sama lain, aku harus mengingatkan kalian bahwa duel ini adalah hal yang sakral."

Setelah mendengar peringatan sang [Purple Knight], Godou tidak bisa menahan diri untuk tidak membalas,

"Kalau Anda pikir kami menggoda, Anda pasti buta. Atau mungkin mata Anda hanya untuk pertunjukan?"

Semua orang ini adalah tipe orang yang menganggap bertaruh pada permainan seseorang; yang, tentu saja, termasuk Erica.

"Baiklah—mari kita nikmati cinta kita nanti malam, Godou. Saat ini, kamu harus menunjukkan keberanian penuhmu!"

Selain orangtuanya, pada dasarnya tidak ada orang lain yang berbicara dengan Godou secara pribadi dengan namanya.

Dan untuk lebih spesifik, hanya ada satu orang di dunia ini, yang terkadang membisikkan namanya dengan kelembutan yang meluap, dan di lain waktu menyebutnya dengan sikap tegas dan percaya diri. Dan orang itu adalah Erica Blandelli.

...Masalahnya, sementara dia menggunakan namanya dengan sangat penuh kasih sayang di depan umum, namun tidak merasakan adanya masalah menikam Godou dengan pedangnya secara kejam.

Sekali lagi Erica mengayunkan pedangnya tiga kali dalam satu gerakan.

Yang pertama adalah garis miring diagonal ke bawah, yang selanjutnya adalah tebasan ke atas, ayunan vertikal terakhir ke bawah, mengarah langsung ke kepala Godou.

Yang dibutuhkan hanyalah satu pukulan di tubuhnya, dan Godou adalah orang mati.

Tapi pada saat itu, Godou melompat mundur, lalu berbalik dan melompat jauh ke belakang lagi, dan berhasil lolos.

"Tidak mungkin kita memutuskan kemenangan jika yang kamu lakukan hanyalah menghindar. Dan yang lebih penting, aku mulai bosan."

"Tolong hentikan! Kamu tahu sama baiknya denganku, kekuatanku ini adalah kemampuan rumit yang tidak dapat kugunakan sesuka hati, dan ketika aku melakukannya, aku tidak dapat mengendalikan kekuatannya. Bagaimana aku bisa, gunakan kapan pun sesukaku!?"

"Masih terus berlanjut tentang hal-hal cinta damai yang sama... baiklah, maka aku akan menekanmu dengan sesuatu yang lebih berbahaya daripada hanya pedang. Kalau kamu tidak ingin kalah, maka sebaiknya kamu lebih serius dalam pertarungan ini!"

Erica mundur melengkung kebelakang, kakinya menekan dinding yang hancur, meninggalkan periode Kekaisaran Roma.

"Berteriaklah, sandal Hermes!"

Mendampingi mantra singkat ini, dia mulai berlari di sepanjang dinding, telapak tangannya menyentuh batu bata.

"Cuore di Leone —— Jadi aku memerintahkanmu untuk misi ini, Oh singa baja. Semoga kau merobek, menusuk dan mencabik-cabik musuh! Semoga kau menaklukkan, memusnahkan musuh, dan meraih kemenangan! Aku meninggalkan medan perang ini padamu."

Setelah Erica membelai bilah pedang favoritnya dengan lembut, dan menciumnya dengan lembut...

Dia membuang pedangnya.

Itu jatuh di tengah lapangan rumput yang kosong tempat Godou berdiri.

"...Sekarang apa lagi?"

Bingung, Godou melihat pedang yang berdiri diam, sekitar lima meter jauhnya. Jika Erica ingin menusuknya, tidak mungkin dia melewatkan jarak ini.

——Seperti yang dia harapkan, pedang mulai berubah.

Pedang yang terjebak di tanah mulai tumbuh besar.

Logam keperakan berkembang terus menerus dan secara bertahap mengambil bentuk singa, patung yang realistis.

Tapi itu tidak hanya terlihat seperti singa, karena itu tumbuh menjadi ukuran yang sangat besar.

...Tapi yang lebih luar biasa lagi, singa perak itu tidak memiliki ukiran normal. Singa itu menggeram, lalu berbalik menghadap Godou, dan memusatkan perhatian pada sasarannya.

Setiap gerakan patung itu persis seperti singa.

"Kamu ingin menyerangku dengan itu!"

Godou terkejut dan terpesona pada besarnya singa itu.

Kepala hewan itu tingginya hampir dua lantai.

Mungkin jika ada bus atau truk di sekitar, mungkin dia memiliki kesempatan untuk menangkis hewan raksasa itu. Tapi untuk Godou, berukuran 179 sentimeter dan 64 kilogram, mungkin ada sedikit perbedaan dalam bobot masing-masing.

——Si singa raksasa mengangkat kaki depannya, bersiap untuk menjatuhkannya dengan meremukkannya.

Dia bergerak cepat, memukul keras kepala Godou.

Tidak akan terlalu sulit untuk membandingkannya dengan tiang baja yang jatuh dari lokasi konstruksi.

Godou menghindar dengan panik.

Tanah yang dia berdiri pada beberapa saat yang lalu sudah robek dan terkoyak oleh cakar tajam dan bobot yang sangat besar itu. Jika dia benar-benar terserang, tidak akan ada yang tersisa darinya kecuali kekacauan berdarah di trotoar.
Campione! v1 2-1

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment