01 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 129

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 129 – Yang Biasa

“Haaaahh!!”

Tidak ada trik yang terlibat.

Aku hanya mengayunkan Eleanor ke samping dalam garis lurus.

Raja bertahan dengan Kushifos.

Gakiiin!!!

Bentrokan tersebut menciptakan gelombang kejut yang sangat besar, mencungkil tanah di bawah kami.

Raja diledakkan ke atas.

“Itu busur yang cukup bagus kau lakukan”

“Itu cukup terampil, bukan?”

Aku dipuji oleh Eleanor. Aku tidak tahu apa-apa tentang bola basket, tapi melihat sosok Raja yang meledak itu membuatku merasa nyaman dengan pujian itu.

Aura merahnya menciptakan busur yang sempurna melalui udara, seperti yang diperhatikan Eleanor.

Masih di udara.

Raja dengan tegas menghentikan dirinya dari terbang dan berbalik, matanya merah padam.

“BRENGSEEEK!!”

“Sangat lambat!”

“Kuu!! Ini belum berakhir! Belum......Ini bukan kekuatan maksimal Kushifos!”

“Hah!!”

“Guwaa!”

Aku melawan Kushifos Raja dengan Eleanor dan Hikari.

Meskipun aku sangat mencemaskannya, anehnya, itu bukan akhir.

Dengan menggunakan Kushifos, dia membela diri dari banyak pukulan akhirku.

Refleksnya tak terduga tajam.

Aku bermaksud menghancurkan instrumen yang dia gunakan untuk menangkisku, tapi itu tidak berjalan dengan baik. Kushifos sulit melampaui harapanku. Meskipun aku ingin mengirisnya menjadi dua, yang bisa kulakukan hanyalah mengirim si Raja terbang.

Setelah mengecamnya berkali-kali, aku mengangkat Eleanor dari atas kepalaku dan mencoba melakukan pukulan dari atas. Raja bertahan dan didorong ke tanah di bawahnya.

Guncangan imbas dari dampak menciptakan sebuah kawah. Raja menyeret dirinya keluar dari lubang.

Pakaian dan mantelnya compang-camping, dan seluruh tubuhnya tertutup darah.

“Menyerah saja dan serahkan Kushifos. Situasi tidak akan berubah tidak peduli apa yang kau lakukan”

“Berhenti memuntahkan omong kosong!!”

Dia mengumpulkan setiap kekuatan terakhirnya dan langsung menghampiriku.

Kecepatannya mengalami penurunanーーtapi ia tidak mengayunkan Kushifos padaku dengan kekuatan kurang dari sebelumnya. Bahkan, cahaya merah terus semakin kuat dan kuat.

Tubuh Raja mendekati kelelahan, tapi pedang itu tidak sedikit pun melemah.

Aku menghentikan serangan itu dan menendangnya.

“Apakah pedang itu mengambil alih tubuhnya?”

“Ini adalah gaya bertarung pedang “

“Itu sama sepertimu”

“Kukuku, itu hanya ‘rasa’ dari Pedang Iblis”

“Rasa? Begitukah selera Hikari juga?”

Hikari tidak mengerti apa yang kami maksud. Itu lucu.

“Itu contoh ucapan yang buruk, jadi jangan pelajari kata itu, Hikari”

“Umu. Kalau kau ingin belajar tentang Pedang Iblis, maka ambillah aku sebagai panutan”

“Un, aku akan menjadi seperti okaa-san”

“Kau adalah panutan terburuk dari yang terburuk untuk dipelajari”

Raja mendekatiku, menyodorkan Kushifos lagi. Aku juga secara dramatis memasukkan pedangku ke arahnya.

Aku beralih ke gigi yang lebih tinggi. Aku memukul Raja dengan rentetan serangan dengan menggunakan Eleanor dan Hikari.

Aku bahkan tidak mencoba untuk membunuh lagi, aku hanya memukulnya. Karena itu, retakan kecil mulai muncul di mata Kushifos.

Sudah pasti cukup sulit untuk disebut Pedang Iblis, tapi, akhirnya, menjadi jelas bahwa itu adalah tingkat kedua.

“Sepertinya kita yang superior”

Suara Eleanor terdengar puas.

“Aku akan menghancurkannya dalam satu serangan!”

“Umu”

“Lakukan yang terbaik!”

Aku terbang menuju Raja yang goyah.

Dia berlumuran darah, aku tidak tahu apakah dia benar-benar sadar.

Meski begitu, ia terus bergerak dan mengayunkan pedangnya, meski perlahan. Terkadang, dia mengeluarkan erangan aneh.

Seolah-olah dia menjadi zombie yang mengayunkan Kushifos.

“Gahaa......uuooh......oohhh......”

Tiba-tiba, gerakan Raja berubah.

Dia mencoba mendekatiku, tapi kemudian berhenti di tengah jalan dan mulai mengerang dalam kesedihan.

Dia menggenggam tangan kanannya, yang sedang memegang Kushifos, dan berjuang.

Cahaya merah itu meledak dalam kekuatan.

“Itu......”

“Kau tahu apa yang coba dilakukan?”

“Anda akan segera mengerti; tonton saja”

Kata Eleanor, setengah terkejut.

Aku tertarik dengan cara dia mengatakannya, jadi aku berhenti menyerang dan menonton.

Sang Raja memandang ke langit dan berteriak.

Dia tiba-tiba meludahkan darah dan memperlakukan Kushifos sebagai palu, menghancurkannya di tanah.

Setelah tiba-tiba melakukan kekerasan, sesuatu yang tidak biasa terjadi.

Cahaya merah Kushifos dipindahkan ke tubuh Raja.

Ketebalan cahaya meningkat, dan itu terwujud menjadi benda padat.

Cahaya itu menjadi lapisan kulit, membungkus tubuh sang Raja. Selanjutnya, lapisan kedua kulit merah ditumpuk di atas itu.

Rasanya seperti melihat dia memakai 2 kostum kartun. Sosoknya berangsur-angsur kehilangan bentuk manusia......dan berubah menjadi monster.

“Dia berubah......”

“Daripada dia menang atas pedang, mungkin sebaliknya”

“Kemungkinan dia meminta kekuatan besar darinya”

“‘Aku tidak peduli apa yang terjadi padaku, beri aku kekuatan!’—hal semacam itu, ya”

Perkembangan yang cukup umum, bukan?

“Untuk membuatnya lebih buruk, dia mungkin menginginkan “kekuatan yang cukup untuk membunuh orang di hadapanku”. Bukankah kau bahagia kau dipuja dengan baik”

“Otou-san populer!”

“Tapi itu...”

Aku tidak bisa merasa bahagia karenanya; jika ada, aku mengalami depresi.

Sementara itu, sang Raja berangsur-angsur tumbuh lebih besar. Tak lama kemudian, ia melampaui ketinggian 3 meter dan menjadi monster bipedal.

Cahaya merah di sekelilingnya berdenyut; Seolah-olah dia menjadi Oni.

Dia menanam tanduk dan taring, seperti oni merah; dia benar-benar menjadi monster.

“GYASHAAAA!”

Monster itu tiba-tiba menimpaku. Ia mengayunkan lengannyaーーyang lebih besar dari tubuhkuーーpadaku.

Aku mempersiapkan Eleanor untuk memblokir ituーー.

Gakiiiin!
Pedangku bertabrakan dengan lengan, namun suara yang tercipta akibatnya adalah logam.

Bukan itu saja, kekuatan serangan itu membuatku mundur sedikit.

Aku tidak mengalami kerusakan. Memperbaiki postur tubuhku, aku mendarat.

Ini mendorongku mundur sepuluh meter dengan satu pukulan.

Tanganku sudah mati rasa. Bahkan menyebar ke siku dan bahuku.

“Otou-san!?”

“Jangan khawatir......bajingan itu bertenaga melebihi harapanku”

“Itu tampaknya belum semua”

“Mu?”

Monster itu tiba-tiba berhenti dan mengangkat raungan perang ke arah langit.

Itu adalah raungan yang mengguncang bumi. Lalu monster kecil muncul.

Dari tubuh yang besar, segumpal sesuatu jatuh ke tanah dan mulai berubah.

Itu terbentuk perlahan.

Itu adalah versi miniatur monster itu.

Tubuhnya yang asli setinggi 3 meter, tapi yang kecil setinggi 1 meter.

Terlepas dari fakta bahwa Mini itu sedikit lebih imut, mereka kebanyakan identik dalam penampilan.

Ada 5 Mini totalnya.

Monsterーーyang dikuasai Kushifosーーmenciptakan lima klon.

Salah satu Mini menyerangku, sedangkan Original mengayunkan lengannya.

Aku menghentikannya menggunakan Eleanor.

“Muu”

Aku sedikit terkejut.

Mini memiliki kekuatan pada tingkat yang sama dengan sang Raja sebelum transformasi.

Sambil mengagumi kekuatan itu, aku menggerakkan lengan besar itu dan menendang Mini.

Saat ditendang, Mini Oni tampak marah saat meloncat ke arahku lagi.

“Itu luar biasa, dia bisa menciptakan sesuatu seperti ini”

“Ini adalah gaya bertarung pedang”

“Katakan lebih cepat...”

“Aku ceroboh”

Nyata Eleanor dengan acuh tak acuh. Nada suaranya menunjukkan bahwa dia tidak merasa sedikit pun salah.

“Lain kali kita pergi ke tempat lotere, kau duduk di rumah”

“Wa! Brengsek!”

Itu adalah perubahan nada yang lengkap; Dia terdengar seperti sedang berada di ujung akal sehatnya.

Tempat lotere itu adalah satu-satunya tempat Eleanor bisa mengambil wujud manusia dan bergaul dengan Hikari, putrinya.

Ini adalah hukuman bagi orang tua yang menyayangi seperti dia.

Baiklah, aku akan mengatasinya nanti.

Hal yang akan kulakukan sekarang tidak akan berubah.

Aku akan menghancurkan Kushifos tidak peduli apa.

Itu saja.

Sekarang, mari kita masukkan usaha yang sebenarnyaーー.
“Apa-apaan ini?”

“Irisーー”

Ada suara di belakangku. Segera ketika aku berbalikーー

Sesuatu berlalu dari belakang.

Kelima Mini Oni bergegas ke depan menuju Iris, setelah memanfaatkan pembukaan kesadaranku.

“ーー!”

Iris bereaksi.

Dia mempersiapkan pedangnya, menerima tantangan itu.

ーーnamun

“Kakeru!”

Aku warp dan memaksa diriku antara Iris dan si Mini Oni.

Aku membelah salah satu dari mereka menggunakan Eleanor dan melenyapkan empat lainnya pergi dengan Hikari.

Itu tidak bisa dimaafkan. SANGAT tak termaafkan.

Mencoba menumpangkan tangan pada wanitaku di depanku sangat tidak bisa dimaafkan.

“Kau mengirim wanitamu ke medan perang? “

Ada perbedaan antara melakukannya sendiri dan itu hanya terjadi.

Eleanor sedikit terkejut, dan perasaan itu ditransfer ke tubuhku.

Aku mengabaikannya.

Aku melotot pada keempat Mini dan Original, yang merupakan Raja Mercouri.

Aku PASTI menghancurkan bajingan-bajingan ini.

“Cahaya merah itu......apakah itu ayahku?”

Iris berbicara dari belakang dengan nada serius.

“Yeah. Mundurlah, Iris”

“......”

“Iris?”

“Aku akan bertarung denganmu. Tolong biarkan aku bertarung”

“......”

Aku berbalikーーmeskipun kesadaranku tidak meninggalkan Mini Oni.

Mata kita bertemu; Ada cahaya yang kuat di mata Iris.

Pupilnya menyatakan tekadnya yang kuat.

Ituーーseperti dia.

“Tolong, Kakeruーーhnngu!”

Aku memeluk Iris dan menciumnya.

Aku mencintai wanita baik.

“Apa yang kau lakukan, Kakeru?!”

Iris tersipu, tapi aku mengabaikannya dan bertanya padanya.

“Kembali ke gua, kau bisa mengangkat beban ayunan pedang. Tapi sekarang, bisakah kau meningkatkan jumlah serangan?”

“Eh? Ah, un. Aku akan mencoba yang terbaik”

“Baiklah, aku akan menyerahkan Mini Oni padamu. Kalahkan mereka dengan rentetan serangan”

“Mengerti”

Iris kembali mengatur pedangnya.

Aku juga menyiapkan Eleanor dan Hikari.

Kami mendekati Oni.

Mini langsung bereaksi dan bergegas maju. Aku memberi mereka masing-masing pukulan dan menyelinap melewati mereka, yang bertujuan untuk yang Original.

Dengan pandangan sekilas, aku memastikan situasi di belakangku. Iris melakukan apa yang telah kukatakan padanya, mencegat Mini dengan sejumlah serangan.

Setiap kali Iris memotongnya, aura hitam dilepaskan dari tubuh mereka.

Itu adalah aura Pedang Iblis, teknik yang digunakan tentara budakku untuk membanjiri Nana.

Setelah memastikan hal itu, aku bergegas menuju Oni ​​yang besar.

Aku membungkus diri dengan aura hitam dan menyiapkan kedua Pedang Iblisku.

Dari sini, ini akan menjadi pemukulan yang biasa.
Kujibiki Tokushou Bab 129

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment