29 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 146

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 146 – Masa Lalu Delfina (Part 3) ~ Si Budak 1 Kre

Secara tradisional di Aegina, kebanyakan "budak untuk ketiga kalinya" dijual seharga 1 Kre.

Budak dianggap sebagai kekayaan mewah, dan Tuan mereka tidak akan membiarkan mereka pergi kecuali jika ada sesuatu yang serius terjadi. Dengan mengulanginya dua kali, budak-budak itu terjual habis untuk ketiga kalinya dicap sebagai orang yang tidak kompeten, dan hampir tidak ada orang yang membelinya bahkan dengan harga murah 1 Kre.

Delfina tidak dicap sebagai orang yang tidak kompeten, tapi dia berada dalam situasi di mana akan lebih baik jika dia menginginkannya.

Dia memiliki dua orang Tuan yang sudah mati, dan dipandang sebagai wabah yang membuat Keluarga mereka tidak ada lagi.

Karena itu, dia tidak bisa dijual bahkan sebagai budak 1 Kre.

Dia ditinggalkan sementara yang lain membeli satu di sebelah yang lain.

Dia terus ditinggalkan.



"Hei, sudahkah kau dengar? Mereka bilang bahwa besok, ruangan ini akan ‘dibersihkan’ "

Pada siang hari, satu budak tiba-tiba mengatakannya.

Delfina yang telah menyusut ke sudut menunggu Tuan barunya mengangkat kepalanya dan melihat ke arah percakapan itu.

Tiga budak wanita paruh baya berkumpul, dan berbicara seperti mereka mengalami gosip kosong.

"Dibersihkan? Bukankah itu hal yang baik?"

"Yah, ruangan ini benar-benar buruk. Akan lebih bagus lagi jika mereka membiarkan kita mencuci diri saat mereka melakukannya"

"Apa yang kau katakan? Ini bukan pembersihan semacam itu"

Si budak yang menyebutkan rumor itu berbisik pada dua lainnya.

“Eh~, tidak mungkin!”

"Itu bukan pembersihan, itu pembuangan"

"Mereka bilang ‘membersihkan’ benar. Mereka budak 1 Kre yang tidak akan dijual, mereka lebih buruk dari sampah karena uang yang dibutuhkan untuk membayar makanan mereka, jadi secara teratur mereka ‘membersihkan’ mereka”

"K-Kalau begitu, kalau kita tidak dijual hari ini?"

"Kita akan...... dibuang?"

"Semua orang di sini...... satu, dua, tiga...... 31 dari kita"

Itu adalah ruangan sempit yang mereka kumpulkan sejak awal. Percakapan mereka mudah didengar, dan budak lainnya mulai bergabung dalam percakapan.

Delfina tidak bergabung dengan mereka. Dia hanya mendengarkan percakapan mereka di sudut ruangan sambil memeluk lututnya.

Dengan percakapan seperti itu, dia benar-benar mengerti. Awalnya itu hal yang sederhana.

Budak murah yang dijual banyak. Membiarkan mereka makan untuk hidup akan menghabiskan banyak uang.

Meskipun mereka dibeli dengan harga murah, akan menjadi kerugian setelah membuat mereka makan selama seminggu.

Dan, mereka hanya akan "dibuang" sebelum itu.

"T-Tapi, bukankah itu juga bagus? Kita akan dibebaskan lagi. Meskipun benar bahwa menemukan pekerjaan baru yang dimulai dari sini sulit......"

Ujar seorang budak pemalu berusia dua puluhan. Budak paruh baya yang membawa desas-desus itu mengejeknya.

"Kau, kau idiot ya. Tidak mungkin kita akan dibebaskan. Jika mereka melakukannya, budak 1 Kre tidak akan dijual lagi, karena orang akan menemukan budak yang dibebaskan itu"

"L-Lalu, dibuang artinya?"

"Kita akan dibunuh"

"Ehhhhh?!"

Bukan hanya budak pemalu yang menjerit. Beberapa lainnya melakukannya juga.

Itu berarti bahwa orang-orang yang berpikir bahwa membersihkan diri sama dengan mendapatkan yang dilepaskan adalah sebanyak itu.

Sejak saat itu, itu adalah paduan suara teriakan dan doa yang besar.

Delfina hanya terus merangkul lututnya, dan tidak memikirkan apapun.



Sore harinya, pintu ruang yang penuh sesak dibuka.

Dua pria muncul dari pintu itu.

Salah satunya adalah orang yang mengelola tempat ini, yang di sisi menjual budak.

Yang lainnya, dia terlihat seperti penjahat tidak peduli bagaimana kau melihatnya. Dia jelas seseorang yang menjalankan tugas untuk orang lain.

"Satu, dua, tiga...... 31 totalnya. Cepat pilih"

"Yeah. Sementara itu, ini 30 Kre. Hitunglah saat aku memilih"

Pria itu menyerahkan tas kain dan masuk ke dalam ruangan.

"Dia bilang 30 Kre"

"30 dari kita akan dibeli?"

"Kalau begitu, aku mungkin akan dibeli juga"

Para budak yang membuat keributan karena mulai bergumam dengan harapan.

30 dari 31 orang yang membeli berarti, mereka akan dibeli kecuali sesuatu yang mereka lakukan dengan sangat serius, dan tidak akan dibuang.

Orang yang berada di sisi pembeli menatap budak satu per satu.

Dan akhirnya, dia berdiri di depan Delfina, dan menatap wajahnya setelah membungkuk.

"Sudahkah kau memutuskan?"

Pria yang selesai menghitung uang itu bertanya dari luar ruangan.

"Yeah. Aku akan membawa semuanya selain bocah ini"

"Kau tidak menyukainya?"

"Yeah, dia terlihat suram. Terlihat tak enak juga"

"Kau mengerti. Dia wabah yang membuat dua Tuannya mati"

"He! Begitu "

"Hei kalian semuaーーkeluar dari ruangan selain gadis itu"

Para budak bergegas keluar ruangan.

Karena topik tentang ‘dibersihkan’ dibesarkan, para budak merasa seperti ruangan itu adalah tempat yang melepaskan bau ‘kematian’.

Mungkin ingin keluar dari sana secepat mungkin.

Ke 30 dari mereka pergi, dan terakhir, pria itu juga pergi.

Penjual itu melihat ke dalam ruangan, menatap Delfina, dan menatap si pembeli.

"Hei, kau juga ingin mendapatkannya? Kau membeli 30 sekaligus. Aku akan memberimu itu sebagai jasa"

"Hah, idiot. Kenapa sih menurutmu aku membeli budak 1 Kre. Tentu saja itu untuk menggagalkannya dengan biaya rendah. Siapa yang akan membayar uang untuk meningkatkan jumlah korban tewas"

"Kau tidak keberatan meskipun itu bertambah 1, kan?"

"Aku tahu apa tujuanmu. Kau tidak ingin membayar uang untuk ‘membersihkan’, kan?"

"Baiklah, baiklah. Cepat dan bawa mereka bersamamu"

"He! Aku akan datang lagi"

Pintu tertutup, dan Delfina ditinggalkan sendirian.

Ruangan yang sempit dan dikemas tadi tiba-tiba menjadi penuh ruang kosong.

Delfina melihat ke sekeliling ruangan dengan mata kosong.



Saat tengah malam mendekat, pintu terbuka sekali lagi.

Kali ini, hanya ada satu. Itu hanya si penjual.

"Berdirilah, keluarlah dari ruangan"

Sifat ketaatan mutlak sebagai budak membuat Delfina berdiri.

Dia berdiri, berjalan, dan meninggalkan ruangan.

"Sungguh, betapa merepotkan dirimu. Cih, cepat jalan"

Terdengar suara pintu tertutup, dan Delfina ditendang pantatnya.

Dia terhuyung, tapi mulai berjalan seperti diperintahkannya.

"……kemana kita akan pergi?"

"Haa? Tempat yang bagus, tempat yang bagus. Tempat seperti mimpi dimana kau bahkan tidak akan merasakan sakit"

"Surga?"

"Ya, benar. Sialan, kenapa sih aku......"

Pria itu terus mengeluh.

"Apakah aku akan dibunuh?"

"Ya itu benar"

Dia menjawab dengan nada semakin jengkel. Dia bahkan berhenti menyembunyikannya.

"Benarkah, kenapa sih kau yang ditinggal sendirian? Akan lebih baik jika kalian tetap tinggal atau kalian semua dibeli"

Sambil berjalan, Delfina mulai berpikir.

Kepalanya yang berkarat yang tidak dia gunakan saat dia bertugas di bawah Tuannya yang mana seorang ksatria mulai bekerja setelah waktu yang lama.



Kenapa?

Kenapa aku akan dibunh? Karena aku tidak dibeli, karena aku adalah seorang budak 1 Kre.

Kenapa aku tidak dijual? Kenapa itu 1 Kre? Kenapa aku menjadi budak?



Diambil ke tempat di mana orang jarang berkunjung, tempat dimana rumput liar tumbuh sampai ke pinggang, pria itu tiba-tiba mengeluarkan pisau dari sakunya.

Melihat dari dekat, ada beberapa tulang putih di tanah.

Itu tempat "itu".

Tulang dan pisau.

Bau kematian mendekati Delfina.

"Jangan melawan, aku akan membuatmu keluar dari kesengsaraan sekaligus"

" ーー!!"

Tentu, Delfina kabur.

Di ambang kematian, dengan putus asa dia melarikan diri.

"Kau tidak akan lolos. Ini adalah tempat seperti itu"

Meski kesal, pria tersebut mengejar dengan tenang.

Delfina berlari putus asa. Dia terus berlari, berlari, dan berlari.

Tiba-tiba, dia tersandung sesuatu dan jatuh ke tanah.

Dia tersandung ke muka tanah terlebih dulu. Dia mengalami rasa sakit dan melihat apa yang tersandung padanya.

Itu adalah kerangka.

"ーー!!"

Ada yang terjebak dalam kerangka itu.

Mirip, tapi lebih berkarat dibanding pisau yang dipegang pria itu.

Dan sementara dia memikirkan hal itu, pria itu mendekatinya. Pria itu memegang pisau di satu tangan, dan membuat Delfina berdiri dengan menyambar rambutnya dengan tangan yang lain.

"Berdirilah sekarangーーughuh!!"

Secara naluriah Delfina meraih pisau itu dan menikam pria itu.

Pisau berkarat menembus tubuh pria itu setelah beberapa perlawanan.

"Dasar, kau bocah......"

Pria itu menatap pisau yang ditikam ke tubuhnya sendiri dengan luar biasa.

Delfina kabur. Dia mendorong tubuh pria itu dan melarikan diri.

Sepanjang jalan, dia tersandung pada kerangka dan tersandung di tanah, tapi dia tidak keberatan dan melarikan diri dengan putus asa.



Aku akan mati kalau aku tidak lari sekarang, aku tidak ingin mati .



Dia langsung kabur dengan pikiran itu.

"Kyaa!"

Tanah tiba-tiba lenyap, dan tiba-tiba jatuh menyerang Delfina.

Karena rumput liar yang tumbuh di pinggangnya, dia tidak bisa melihat tebing di depannya.

Delfina jatuh ke tebing itu.



"……Aku hidup"

Saat kesadarannya kembali, dia melihat bulan putih menggantung di langit.

Dia merasakan sakit dari sekujur tubuhnya, tapi karena itu, dia merasa dirinya masih hidup.

"……Kenapa?"

Tubuhnya tidak bergerak, tapi sebaliknya, kepalanya berhasil melakukan tugasnya dengan baik.

Otaknya yang dilepaskan setelah sekian lama kembali ketajamannya, dan mulai bertanya ‘kenapa’ terhadap segalanya.



Kenapa aku jatuh, kenapa ini terjadi padaku, kenapa aku menjalani kehidupan seperti itu?



‘Kenapa’ terhadap segala sesuatu yang bisa dia pikirkan. Dia berpikir banyak, banyak hal, dan akhirnya, pikirannyaーーitu berkumpul pada ‘kenapa ini terjadi padaku?’.



Karena aku tidak dibeli seharga 1 Kre.

Karena Tuanku tewas berurutan.

Karena aku mempercayakan hidupku kepada orang lain setelah dijual sebagai budak.

Kenapa menjadi seperti itu, kenapa?



"Karena...... aku tidak punya uang"



Jawaban yang muncul dari semua pertanyaan itu, itu karena aku tidak punya uang.

Empat belas tahun hidupku, sebagian besar masalah akan terpecahkan "kalau aku memiliki uang".



"Kalau aku hanya punya uang"

Dia berbisik menginggau.

Dan, pikirannya jatuh ke tempatnya.

Itu jatuh ke "Kalau aku hanya punya uang".

Sama seperti Tuannya pernah memberitahunya, dia melemparkan sebuah ‘kenapa’ terhadap itu, tapi itu tidak berubah.

"Kalau aku hanya punya uang"

Dia berbisik sekali lagi. Kedengarannya terdengar seolah itu yang sebenarnya.

Delfina Lanmari, 14 tahun.

"Kalau aku hanya punya uang"

Pada saat itulah gadis yang akan disebut "Homers (penjual uang)" lahir secara spiritual.
Kujibiki Tokushou Bab 146

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment