06 October 2017

Reunion v2 Bab 5

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 5 – Senjata-senjata Diluar Posisinya

Bagian 1

Zesca Aldebaran sedang berjalan di hutan sendirian.

Itu pada keesokan hari setelah kelompok mengunjungi markas Aldebaran Company.

Sebagai rutinitas sehari-hari, hobinya, alasan dia untuk hidup dan makna bagi keberadaannya - pekerjaan penciptaan senjatanya tenang sedikit, Zesca berjalan-jalan untuk bersantai.

Tanpa buru-buru, dia berjalan santai di hutan yang dituangkan oleh sinar mentari sore yang disaring oleh pepohonan.

Itu adalah hutan damai dengan tidak ada orang di dalamnya.

Dia telah merencanakan untuk mengosongkan kepalanya disana tapi – kepalanya tidak akan bersih.

(Tooi.......)

Ada satu orang yang tidak akan terhapus tidak peduli berapa banyak ia mencoba menghapus dirinya.

Dia orang yang dia patuhi dan menerimanya sebagai tuan 10 tahun yang lalu – dan juga orang yang muncul di depannya.

(………Tidak baik. Sudah kuduga, aku tidak bisa memaafkannya)

Tadi malam, dia mendengar berbagai informasi mengenai Tooi dari Alua, yang dia panggil.

Apa dia tahu adalah bahwa Tooi masih Tooi setelah begitu lama.

Itu sebabnya – Ryura Vega mungkin menanggapi pembentukan kembali kontraknya.

Bahkan setelah 10 tahun berlalu, Tooi Cross tetap sama seperti ketika Zesca mengakui dia – dan pada saat yang sama, ia tetap mengkhianati Zesca.

Dia tidak akan memaafkannya.

Tidak - dia tidak ingin menyerah, mungkin menjadi istilah yang lebih tepat.

Agar Zesca tetap sebagai Zesca, untuk menjaga harga dirinya, dia tidak perlu menerima Tooi yang tidak dapat menemukan arti menjadi seorang prajurit dan tidak mencari [Kekuatan].

Tujuan Tooi saat ini adalah untuk menyatukan kembali [12 Dewi(Nebulosa)].

Untuk tujuan yang telah ditetapkan, ia akan menjadi lebih kuat untuk mencapainya.

Tapi, jika dia mencapai tujuan itu - ia akan membuang keinginan untuk meningkatkan.

Kalau itu terjadi, Zesca tidak tahan.

(..............Terlepas dari itu, kontrak adalah mustahil. Aku sekarang memiliki sebuah perusahaan)

Aldebaran Company.

Ini sebuah perusahaan yang dia bangun tepat setelah Tooi mengalahkan [Raja Iblis] dan mencabut kontraknya.

Penyebabnya adalah pertemuannya dengan seorang pria bernama Jebeg.

Sebagai pedagang bepergian ke seluruh negeri, ia menemukan Zesca yang berkeliaran di sekitar benua tanpa tujuan apa pun dan meminta dia untuk menjual senjata.

Tentu saja Zesca menolak tetapi, Jebeg bertahan.

Dia kemudian mengucapkan kata-kata tersebut.

"Ada banyak orang di dunia ini yang ingin senjata Anda, yang ingin kekuatan"

Kata-kata tersebut - mengguncang Zesca.

Ada orang-orang yang ingin kekuatannya di dunia ini.

Ada orang haus kekuatan yang Tooi harap dan buang.

Dia merasa geli ketika dia berpikir berbagi kekuatannya kepada orang-orang.

Itu perasaan yang murni untuk memberikan kekuatan kepada orang-orang yang menginginkannya tapi - itu hanya melampiaskan kemarahannya, atau mungkin perasaan kecil untuk membalas dendam.

Daripada seorang pria yang berbicara tentang menjadi puas seperti [aku cukup kuat], dia akhirnya memberikan kekuatan kepada orang-orang yang [Ingin menjadi kuat] dan menyesali.

Setelah itu, di bawah instruksi Jebeg, ia mendirikan Aldebaran Company. Sebagian besar pekerjaan yang tersisa untuk Jebeg dan orang-orang yang dipekerjakan dan Zesca bekerja keras dalam penciptaan senjata.

Sebenarnya, Jebeg-lah yang mengelola perusahaan tetapi, Zesca tidak memikirkan itu.

Dia tahu bahwa dia sedang digunakan untuk keuntungan pribadi, tetapi, dia tidak peduli tentang itu sama sekali.

Dia memberikan senjata kepada orang-orang yang menginginkannya.

Dengan kehilangan Tooi, ini adalah satu-satunya pemenuhan.

Kekuatan untuk orang-orang yang menginginkannya.

Dan itu berubah menjadi kebanggaan baru Zesca.

Bahkan pelanggan terbarunya – [Sayap cahaya crimson] menjadi pemberontak yang memegang kebencian yang mendalam terhadap militer Negara tetapi, Zesca tidak membedakan mereka untuk itu.

Akibatnya, mereka mungkin berakhir menyebabkan kekacauan di dalam negeri tetapi - dia tidak memikirkan itu.

Jika mereka memegang kebencian maka semua yang mereka harus lakukan adalah menghancurkan musuh mereka.

Jika mereka memiliki sesuatu yang mereka tidak bisa hasilkan maka semua yang mereka harus lakukan adalah berjuang sampai akhir.

Zesca memberi mereka kekuatan untuk alasan mereka.

Dari apa yang dia dengar, [Sayap cahaya crimson] adalah sebuah organisasi yang diciptakan oleh orang-orang selamat dari Ifnatus sebagai intinya. Zesca tahu tentang konflik internal Ifnatus.

Kemudian, mereka memiliki kebenaran untuk membalas dendam pada negara.

Jika [Sayap cahaya crimson] berperang untuk negara maka mungkin akan berubah menjadi pertempuran yang indah. Senjata Zesca yang akan ditutupi dengan kebanggaan dan kebencian mungkin akan meningkat dengan berseri-seri.

"........Hnn"

Tiba-tiba ekspresi Zesca berubah.

Dia merasakan seseorang menggunakan senjatanya.

Ini tidak seperti dia bisa tahu kapan dia inginkan dan saat dia inginkan tetapi, jika senjata yang telah dibuat baru-baru ini di dekatnya maka Zesca mampu menangkap kehadirannya.

(Ini adalah senjata yang diberikan kepada [Sayap cahaya crimson].........anehnya dekat)

Setelah berpikir sebentar, Zesca mulai bergerak menuju arah mana dia merasakan kehadirannya.

Itu karena ia menjadi penasaran tentang bagaimana senjatanya sedang digunakan.

(Setelah dipikir-pikir, ini adalah pertama kalinya melihat orang-orang menggunakan senjata perusahaan jual)

Untuk Zesca, senjata yang dia buat hanya selucu anaknya sendiri.

Tapi – jika itu diberikan kepada orang lain setelah itu, dia pikir tidak ikut campur dengan itu sesudahnya.

Sebagai pedagang, sebagai prajurit, itu adalah sikap alami.

Itu sebabnya, dia bisa hidup terutama tanpa berpikir tentang barang yang dijual tetapi ----

(Nah, mencoba melihat tidak akan menyakiti)

Sebagai bentuk relaksasi, dia memutuskan untuk melihat pertarungan dari [Sayap cahaya crimson].

(Jadi mereka sudah dalam perang dengan militer Negara ini ya....tidak, mungkin saja bahwa mereka hanya berlatih)

Setiap kali dia berpikir tentang senjata ia diciptakan, khayalannya tidak bisa berhenti bermunculan.

(Jika mereka bodoh dalam menggunakannya maka aku mungkin harus memberi mereka ceramah. Fufufu)

Zesca tertawa dalam pikirannya.

Dia segera melewati hutan dan mencapai tempat di mana ada orang-orang.

Di sana, adalah sebuah pemukiman desa kecil yang agak terpisah dari kota Istar.

Dia akhirnya mungkin ketahuan karena mengintip [Sayap cahaya crimson] jika dia terlalu dekat sehingga, ia berdiri di atas sebuah bukit kecil yang memiliki pandangan seluruh desa dan terkonsentrasi matanya untuk mengamati desa dari jauh sekali.

Dan- dia kehilangan kata-kata.

 

Apa yang ditampilkan dalam mata Zesca ini adalah [Sayap cahaya crimson] berulang kali menjarah dan menyakiti di desa.

 

"Eh-------"

Dia tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Dia tidak mau menerima adegan di depannya.

Zesca berdiri kaku sementara pikirannya kosong- seolah-olah untuk mencemooh padanya, mereka berulang kali melakukan tindakan kekerasan.

Para pria diduga menjadi bagian dari [Sayap cahaya crimson] yang menghancurkan rumah-rumah desa, dan menghilangkan benda-benda berharga. Para penduduk desa melarikan diri dipotong dari belakang dan diinjak-injak. Mungkin mereka berencana untuk menjual anak-anak perempuan; mereka semua terikat oleh tali dan berkumpul di satu tempat seperti barang. Orang-orang yang menghadapi mereka dengan senjata di tangan dengan mudah ditebas.

Semua tindakan-tindakan keji dan mengerikan – semua itu dilakukan oleh senjata Zesca buat.

Senjata-senjata tersebut, setelah melalui pilihan bijih dan ditempa dengan jiwanya, dengan mudah menarik Arwah karena itu kesempurnaan yang tinggi.

Yang berarti - teknologi Arwah tempur ultimate, [Perangkat Arwah(Ray Alma)] dapat diaktifkan dengan mudah.

Mereka yang tidak berbakat dan mereka yang tidak bekerja keras, mampu melangkah ke alam yang lebih tinggi.

Ada sekitar total 100 orang dari [Sayap cahaya crimson].

Semua dari mereka mengaktifkan [Perangkat Arwah(Ray Alma)] mereka dan menindas desa dengan kekuatan yang luar biasa.

Tidak ada kekuatan di dekat desa yang dapat menangani mereka. Ada beberapa pengawal tetapi, mereka tampaknya sudah diambil.

Oleh [Sayap cahaya crimson] - Tidak.

Tidak ada di desa ini yang dapat bersaing dengan senjata Zesca.

"Ke......Ke......"

Kenapa-----

Zesca masih tidak bisa memahami penindasan sepihak terjadi di bawah matanya.

Kekuatan mereka dapatkan diarahkan terhadap orang-orang lebih lemah dari mereka.

Dia - sebagai Dewi, tidak bisa memahami alasan tindakan itu sama sekali.

Mereka tidak memberontak?

Tidakah mereka ingin kekuatan untuk membalas dendam pada Kekaisaran yang membenci mereka?

Tidakkah mereka ingin senjata yang bagus untuk menghadapi musuh yang kuat?

"----Nenekku mengucapkan ini, [Manusia memilih senjata tapi senjata tidak memilih manusia]"

Sebuah suara.

Sebuah suara tenang namun kesepian menggema di balik Zesca.

"Nah...... ini pasti akan terjadi. Jika orang-orang yang menyatakan diri mereka sebagai pemberontak, memperoleh kekuatan, ini akan menjadi hal pertama yang terjadi"

"Tooi..........."

Tooi Cross adalah orang yang berjalan di belakangnya.

Dia melihat desa dengan wajah yang menyakitkan.

"Kenapa kamu di sini"

"Dari penyelidikan, aku menemukan bahwa tempat persembunyian dari [Sayap cahaya crimson] dekat sektor ini. Dan ketika aku sedang menyelidiki daerah ini, aku kebetulan bertemu dengan orang-orang desa yang melarikan diri dan meminta bantuan"

Sementara dengan jelas mengucapkan itu, pandangan Tooi bergerak dari desa ke Zesca.

"Zesca. Apa ini yang kamu harapkan?"

"Tidak! T-tidak mungkin aku akan berharap untuk sesuatu semengerikan ini!"

"Tapi, kamu menyebabkan ini"

"...........uh"

"[Sayap cahaya crimson] .............memanggil diri mereka sendiri pemberontak atau tentara revolusioner, di permukaan mereka berjuang dengan tujuan untuk membuat tanah suci mereka Ifnatus dibebaskan dan menginginkan kemerdekaan dari Kekaisaran tapi - dalam kenyataannya, mereka adalah sebuah organisasi yang berulang kali mencuri dan merampok seperti pencuri"

"Apa katamu………."

"Yah, berita ini masih dalam kondisi saat ini sekalipun. Mereka mungkin benar-benar menggunakan uang yang mereka kumpulkan dari menyerang desa-desa seperti ini untuk revolusi. Mereka mungkin menyerang desa-desa dengan alasan yang mulia sampai-sampao tidak dapat kita pahami. Tapi, ada satu hal yang pasti - mereka adalah sampah yang akan mengarahkan senjata mereka kepada orang-orang yang tidak menolak"

"......................"

"Apa kamu tahu ini, Zesca. Inilah orang-orang yang kamu jualkan senjatamu"

"T-tidak........A-Aku"

"Tidak semua orang akan melawan dengan tujuan mulia. Manusia bukan satu-satunya orang yang ingin senjata untuk kehormatan dan kebanggaan. Ada orang-orang yang ada di dunia ini yang ingin kekuatan untuk menginjak-injak yang lemah juga "

Zesca menjatuhkan tanah setelah mendengar serangan diam lisannya.

Dia hancur oleh penyesalan yang mendalam dan kemarahan terhadap kenaifannya

Dewi [Permaisuri Senjata] - Zesca Aldebaran.

Baginya, bencana - mungkin berarti Tooi sebagai kontraktor pertamanya.

Dengan tidak berinteraksi banyak dengan manusia di masa lalu, manusia pertama yang sangat terkait dengannya, adalah Tooi Cross. Dan setengah sadar - dia mulai mengambil Tooi sebagai dasar manusia lainnya.

Orang-orang yang ingin berkuasa harus memiliki tujuan mulia.

Itulah sebabnya bahkan jika dia meminjamkan tangan untuk mereka; mereka tidak akan berayun ke arah yang lemah.

Anggapan itu – baru hancur menjadi potongan.

Mengayunkan senjatanya dengan keterampilan amatir, dan menginjak-injak secara sepihak atas anak-anak perempuan dengan kekerasan yang tidak memiliki tanda-tanda kebanggaan indah - setelah melihat adegan di bawah matanya, dia tahu tentang kenaifan dan kesalahan.

".........Aku harus menghentikan mereka"

Setelah Zesca mengucapkan itu, dia berdiri dengan goyah.

"Tindakan ini tidak bisa diampuni"

"Kenapa?"

"Sudah jelas! Bagaimana aku bisa membiarkan senjataku dipakai seperti itu!"

"Itu keegoisanmu sendiri, Zesca"

Tooi mengucapkan itu tanpa emosi.

"Sebagai pedagang, kamu menjual senjata kepada mereka. Namun demikian, kamu akan berkomentar atau mengganggu, hanya karena kamu tidak suka bagaimana mereka menggunakannya, miliki beberapa kesopanan"

Dia tahu itu bahkan tanpa dia memberitahunya.

Itu sebabnya dia tidak mengganggu senjata dia jual sampai sekarang.

Itu sebabnya dia tidak melihat sesuatu yang sederhana ini. Dia tidak menyadari bahwa ada manusia yang tidak akan menggunakan senjata itu sesuai dengan keinginannya.

"Tidak peduli berapa banyak kamu berbicara yang baik tentang hal itu, senjata masih senjata. Mereka adalah alat perang dan objek kematian untuk menyakiti manusia. Tindakan mereka adalah kejahatan yang serius tetapi mereka tidak salah dalam cara mereka menggunakan senjata. Menggerakkan militer negara itu adalah satu hal, tapi Dewi seperti kamu yang mengganggu adalah tidak logis"

Karena.

Kamu adalah orang yang menjual mereka senjata-senjata tersebut.

Serangan verbal tersebut menusuk dalam ke dada Zesca. Menyalahkan diri sendiri dan menyesal membengkak dan menghancurkannya.

Tapi - dia tidak jatuh.

Dia menggertakkan giginya dan melotot lurus pada Tooi.

"..........Aku tidak peduli bahwa ini adalah keegoisanku!"

Zesca mengucapkan itu.

"Ini adalah masalah yang aku sebabkan karena kenaifanku! Aku akan melakukan sesuatu tentang hal itu! Juga……."

"Juga?"

"...........Aku benci hal yang kubenci! Aku tidak akan membiarkan senjataku akan digunakan dalam cara yang keji! Senjataku harus digunakan dengan cara yang aku akan merasa bangga!"

Itu – kalimat yang benar-benar arogan. Ini adalah pernyataan yang melintasi batas pedagang dan setidaknya, itu bukan merupakan kalimat untuknya ucapkan karena, dia adalah orang yang mendistribusikan senjatanya.

Tapi, Tooi tersenyum kecil setelah mendengar pernyataannya.

"Kamu egois, Zesca"

Tapi, Tooi melanjutkan.

"Aku mendadak tidak membenci bagian itu darimu"

Itu pada saat itu.

Angin.

Angin lembut bertiup melewati bukit kecil dan menuju ke desa yang dibungkus bencana.

Segera, tindakan keajaiban itu terus menerus membungkus desa.

Tali yang mengikat anak-anak perempuan dipotong oleh Kamaitachi lokal. Orang-orang, yang mencoba untuk mengurangi orang-orang yang melarikan diri, jatuh setelah kaki mereka tertangkap oleh angin puyuh yang dihasilkan secara lokal. Bola api ditembakkan terhapus oleh embusan tersebut.

Seolah-olah angin melindungi desa.

"Ini kan…….!"

"Ryura sudah bergerak. Kemampuan Ryura adalah harus melindungi sekutu kami pada jenis kekacauan. Alua-chan juga bekerja keras untuk mengevakuasi penduduk desa ke tempat yang aman"

".......mereka huh"

"Kalau begitu, mari kita bergerak juga, Zesca"

Setelah mengucapkan itu, Tooi mengulurkan tangannya pada Zesca.

"Aku akan meminjamkan Zesca tanganku. Hal ini untuk melindungi harga dirimu"

Sebuah nostalgia yang tak terlukiskan memotong dada Zesca. Dia tidak berubah. Dia tidak berubah sejak 10 tahun yang lalu. Penampilannya, suaranya dan bahkan matanya menatap lurus ke arahnya.

".......J-jangan salah paham. Aku belum memaafkanmu. Dalam rangka untuk memperbaiki masalahku, aku akan bergabung denganmu sementara karena aku tidak punya pilihan"

"Oke. Aku tidak berencana untuk mengubah pikiranku juga. Kita mungkin tidak saling setuju, tapi, yah, mari kita secara bertahap berkompromi"

"........Fuun"

Dalam menanggapi agak sikap senggang Tooi, Zesca mendengus seakan merajuk sebelum mengulurkan tangan kepadanya.

Setelah Tooi meraih tangannya, ia menggerakkan wajahnya padanya.

"Ap, tu-tunggu sebentar! Ap-apa yang kamu rencanakan!?"

"Apa maksudmu dengan apa............itu kontrak. Bagaimana aku harus bilangnya ya...........aku berpikir membuat kontrak dengan ciuman"

"C-ciuman!? Ja-jangan bercanda!"

"Kenapa kamu begitu malu"

"A-Aku tidak malu"

"Kami melakukannya sekali sebelumnya"

"Kami sendirian terakhir kali, kan!? M-melakukan sesuatu seperti itu di tempat terbuka seperti ini......ada beberapa persiapan mental yang perlu dilakukan"

"Kerusakan desa meningkat selama kita bertengkar, tahu?"

"Eh!? Me-Mengancamku adalah pengecut......"

"Aku paham. Aku tidak akan memaksamu. Tenang untuk saat ini. Ambil napas dalam-dalam"

"A-aah ............."

Zesca mengambil napas dalam-dalam dengan wajah merah dan mencoba tenang, tapi - segera, tangannya ditarik paksa.

"Ap....apa yang---------Hnnn!"

Untuk menutup mulutnya yang mengeluarkan suara panik, bibir Zesca dicuri dengan cara yang sangat tegas. Zesca marah pada awalnya dan matanya dipenuhi dengan rasa malu tapi, setelah beberapa detik, dia menutup matanya dan menerima keberadaan Tooi.

Cahaya pendar muncul di sekitar mereka dan lingkaran kontrak yang jelas dibangun.

Dewi [Permaisuri Senjata] - telah sekali lagi menjadi pelayan Tooi Cross.

 

Desa itu dikendalikan oleh angin Ryura Vega.

Dia menyegel pergerakan [Sayap cahaya crimson] dan melindungi penduduk desa.

Apa yang dia lakukan adalah sama seperti ketika dia menangkap orang-orang dari [Sayap cahaya crimson] yang melarikan diri ke ibukota Kekaisaran beberapa minggu yang lalu tapi, situasi saat itu berbeda.

Pertama - skala yang berbeda.

Itu 5 musuh pada waktu itu tapi, sekarang dia memiliki sekitar 100 musuh. Menggenggam semua gerakan dan menangkap mereka sulit bahkan untuk Ryura.

Ditambah – musuh-musuhnya dilengkapi dengan senjata Zesca.

Mereka tidak menyembunyikan alat pembunuhan dimaksudkan untuk bersembunyi seperti orang-orang yang ditangkap di ibukota Kekaisaran miliki, dan semua pertempuran spesialis pedang dan tombak. [Perangkat Arwah(Ray Alma)] diaktifkan dengan menggunakan senjata-senjata sebagai media yang sangat kuat dan tidak memungkinkan untuk dengan mudah mematahkan senjatanya.

Nah, secara alami ada orang di sana yang tidak bisa melawan Ryura 1 lawan 1 dan bahkan jika itu adalah situasi 1 lawan 100, tidak ada faktor yang akan memungkinkan Dewi Ryura untuk kalah - tetapi, jika dia menambahkan dalam kondisi melindungi desa , kesulitan meningkat.


Karena itu, ia hanya akan fokus pada melindungi penduduk desa.

Karena itu perintah tuannya.

Menghancurkan musuh, diserahkan kepada orang lain.

"Aku mengandalkan kalian, Tooi. Zesca"

 

Tooi dan Zesca melangkah ke desa dan menuju ke orang-orang dari [Sayap cahaya crimson] yang sedang terombang-ambing oleh gerakan angin tak dikenal.

"........Aku tidak akan memaafkanmu. Aku tidak akan memaafkanmu, Tooi. Beraninya kamu melakukan itu dengan tanpa emosi seperti itu dan sialan......."

"Maaf. Mari membersihkan musuh di depan kita dulu"

"............Aku masih tidak bersikap selunak itu"

Pelayan itu jelas-jelas tidak puas dan tuannya dalam suasana hati yang riang.

Keduanya memberikan kesan bodoh, tapi, setelah mereka tertangkap keberadaan musuh mereka dalam pandangan mereka, warna mata mereka berubah dan penuh dengan semangat juang.

"Mari kita lakukan ini - Zesca"

"Roger(Yes my Lord)"

Tooi menarik Zodiac dari pinggulnya dan mengangkatnya.

Pada saat yang sama, Zesca menghilang dan memasuki pedang pendek.

Pada saat yang sama - sebuah panas membakar mendiam di dalam pedang pendek. Dengan hanya 1 yang ada di dunia, pedang legendaris ini– karya terbesar Dewi [Permaisuri Senjata], telah menghubungkan manusia dan Dewi.

"[12 Hukuman Ilahi(Nebulosa Nemesis)] – [Bab 4(Quinto)]"

Sejumlah besar Ether menyembur dari bilah Etherium. Cahaya hitam menutupi tubuh Tooi dan menciptakan perangkatnya.

Tooi Cross, ksatria Dewi yang mengalahkan Raja Iblis dengan 12 Dewi di bawah komandonya.

Salah satu kekuatan yang ia miliki telah diwujudkan di dunia ini sekali lagi.

 

"[Kebanggaan Permaisuri Senjata(Henerar Arrogancia)]"

 

Segera, kehadiran luar biasa yang tak terlukiskan menyerang daerah tersebut. Semua orang dari [Sayap cahaya crimson], yang terganggu karena angin tak dikenal, mencicipi rasa takut seakan semua bilah pedang didorong ke arah leher mereka.

Yang muncul adalah seorang prajurit yang mengenakan armor hitam.

Di lengan kirinya adalah pedang hitam bercahaya. Kelihatannya tidak dimurnikan dan memiliki penampilan yang menyeramkan.

Mewujudkan [Perangkat Dewi(Deus Alma)] heroik dan anggun, Tooi ditempatkan pedang besar di pundaknya sambil melihat kelompok [Sayap cahaya crimson] di depan matanya.

Dia mengamati masing-masing dan setiap satu dari mereka, yang telah mewujudkan Armor Arwah dengan senjata Zesca sebagai media.

"………Begitu ya. Sama seperti rumor, ada banyak orang dari Ifnatus"

Rambut berwarna abu dan lengan terbungkus perban.

Melihat karakteristik suku yang hancur, Tooi sedikit mengerutkan alisnya.

"Orang-orang yang Laila bebaskan, menyerang desa dengan senjata Zesca ya........sudah diperkirakan"

Tidak menyenangkan.

Setelah mengucapkan itu dengan nada dingin menakutkan, Tooi menurunkan tubuhnya dengan berjongkok sambil membawa pedang besar di pundaknya.

Segera- ia berlari.

Dia berlari dengan kecepatan hewan ganas dan menetapkan targetnya ke satu orang. Dia melompat tinggi dan mengayunkan pedang.

"Hii"

Pria itu menjerit tapi ia segera memasuki sikap bertahan dengan pedang yang dipegangnya. Karena itu adalah serangan ayunan langsung dan besar, gerakannya terprediksi dan terblokir.

Tapi – Tooi mengayunkan pedang besar tanpa peduli.

Itu bukan palsu juga bukan taktik; itu adalah serangan ayunan sangat sederhana.

Dengan serangan itu, [Perangkat Arwah(Ray Alma)] pedang yang berada di sikap bertahan- terpotong menjadi 2.

Adegan ini mungkin cocok untuk 4 kata kanji dikenal sebagai Ittouryoudan[1].

Daripada menyebutnya terpotong, itu lebih ke arah menghatam terpisah dengan paksa.

"M-Mu-Mustahil......!"

Pria itu jatuh ke tanah dengan suara putus asa. [Perangkat Arwah(Ray Alma)] dengan paksa dinonaktifkan karena pedang sudah hancur.

Pedang pendek yang digunakan sebagai media hancur karena tidak mampu bertahan dari dampaknya.

"...... Maaf tentang itu, Zesca"

"Aku tidak keberatan"

Suara itu menggema dari senjata Tooi pegang untuk menanggapi permintaan maafnya.

"Senjataku tersayang pasti merasa enggan untuk digunakan sebagai pembunuhan massal ini. Jika itu yang terjadi, maka itu misiku sebagai orang tua untuk menghentikan mereka bahkan jika aku harus menghancurkan mereka "

"...........Apa maksudnya?"

"Aku menciptakan senjata-senjata tersebut. Aku tahu perasaan mereka paling baik"

Bukankah itu kalimat orang tua jahat yang overprotective? Tooi berpikir begitu namun, dia tidak mengucapkan apa-apa. Toh, tidak mungkin dia bisa memahami perasaan senjata. Senjata masih senjata sampai akhir, dan akan mengubah sikap mereka sesuai dengan si pengguna.

Itu sebabnya, sulit untuk memahami perasaan berpikir tentang perasaan senjata tetapi – tetapi meskipun demikian, perasaannya untuk Zesca yang merasakan senjata, tentu saja di dalam Tooi.

 

[Sayap cahaya crimson] terkejut ketika mereka dihadapkan dengan prajurit yang tiba-tiba muncul dengan armor ilahi.

Melihat [Perangkat Arwah(Ray Alma)] benar-benar hancur hanya dengan ayunan pedang besar. Mereka beku di tempat setelah melihat kekuatan luar biasa musuh tak dikenal.

Orang yang membuat mereka bergerak adalah teriakan ketua mereka.

"Kalian banyak, jangan takut!"

Ketua [Sayap cahaya crimson] -Guloss

Dia memiliki warna rambut abu dan perban membungkus lengan kanannya. Dia seorang prajurit dari Ifnatus dan selamat dari konflik internal.

"Saat ini, kami memiliki senjata terbaik yang kami peroleh dari membayar banyak uang! Tidak mungkin kita akan kalah oleh bocah sembarangan!"

Setelah mendengar teriakan ketua mereka, rekan-rekannya bebas dari kekakuan. Itu benar, kita tidak perlu takut sekarang. Setiap salah satu dari ekspresi mereka mengalir dengan lega dan sukacita.

Mereka tidak sabar untuk menguji senjata pamungkas yang akhirnya mereka dapatkan. Senjata yang terbuat dari Dewi yang merupakan senjata kejam yang memegang banyak pesona.

Kinerja [Perangkat Arwah(Ray Alma)] diaktifkan dengan senjatanya, telah meningkat ke tingkat yang tak tertandingi. Bahkan jika itu orang-orang yang tidak bisa mengaktifkannya dengan memuaskan sebelumnya, mereka dapat dengan mudah mengaktifkannya sekarang.

Ini berlaku untuk ketua Guloss juga.

Dia anggota dari Ifnatus dan merupakan prajurit yang melalui banyak pelatihan ketat di desa.

Dia tidak memegang senjata sampai sekarang sama sekali dan berjuang hanya menggunakan mantra tersembunyi khas Ifnatus tetapi – bahkan dia saat mengaktifkan [Perangkat Arwah(Ray Alma)] dengan senjata Zesca.

Senjata Zesca sekuat dan semenawan ke titik di mana teknik tempur ia pelajari terasa bodoh.

Pada akhirnya, mereka semua dalam semangat yang tinggi.

Mereka memperoleh senjata ampuh, sehingga menyebabkan kekuatan mereka menjadi meningkat pesat sehingga, itu menyebabkan kondisi mental mereka benar-benar melambung sangat tinggi.

Itu sebabnya dia tidak menyadari.

Itu, ada kekuatan besar di antara mereka dan orang yang menghalangi jalan mereka.

Itu, ia adalah kehadiran legendaris yang mengalahkan [Raja Iblis], Tooi Cross----

"----Haaaaaaa!"

Pedang besar mengkretak. Ini ayunan besar seolah-olah ia melakukan rotasi tubuh penuh. Sayatan besar melayangkan 3 laki-laki di depannya.

"Tsk.........dasar bodoh! Jangan menantang pedang besar gila itu dari depan!"

Setelah mendengar teriakan marah Guloss, kelompok laki-laki mengubah gerakan mereka. Mereka tersebar ke dalam kediaman dalam kelompok dan mengelilingi Tooi dari segala arah.

Pedang besar memegang kekuatan penghancur tidak bisa memblok tetapi, karena ukurannya yang besar, mudah untuk memprediksi serangan ekstra dan tidak mungkin untuk menghindarinya.

Orang-orang di depan hampir tidak mengelak ayunan besar yang dilakukan lagi. Mengambil kesempatan itu, orang-orang yang berada di belakangnya segera mendekat dari kejauhan.

Jika dia mengkhususkan diri dalam senjata besar, pasti akan ada kesempatan.

Setelah membaca itu, mereka semua menuju ke Tooi pada saat yang sama untuk menyayat dirinya tapi - segera, mereka melihat sesuatu yang mustahil.

"[Pedang Kembar(Espada Hemera)]"

Pedang besar hitam berubah menjadi partikel cahaya dan lenyap. Sebuah pedang pendek hitam muncul di tangan Tooi dalam sekejap tapi; Ether segera menutupi sekitarnya dan mengambil bentuk senjata.

Yang muncul adalah 2 pedang.

Mereka pedang pendek ganda bermata dua.

Dengan pedang di kedua tangannya, Tooi mencegat orang-orang yang dekat dengannya.

Berubah dari keterampilan pedang besar barusan, ia menyerang dengan keterampilan pedang halus dan cepat.

"Apa-----"

Selama waktu Guloss dan yang lainnya terkejut, Tooi pindah ke target berikutnya.

"[Kapak Tempur(Hacha)]"

Setelah membersihkan musuh sekitarnya, ia berlari di medan perang seperti angin. Setelah mengubah pedang ganda menjadi kapak raksasa selama bergerak, ia mengayunkan ke bawah menuju seorang pria yang mengenakan armor studi. Pria berarmor menyiapkan perisainya secara refleks; kapak raksasa memotong seluruh perisai menjadi setengah dan memotong juga ke armor. Sejak Tooi menghentikan tepi kapaknya, kepala orang itu tidak terbagi tapi, pria dengan armor [Perangkat Arwah(Ray Alma)]-nya hancur, kehilangan kesadaran dengan segera.

"[Lance(LANSA)]"

Orang-orang yang mengejar dia dari belakang senjata mereka rusak setelah menerima serangan tombak yang diluncurkan tanpa dia melihat ke belakang. Tooi menarik tombaknya sambil memutar balik dan jeda singkat sebelum melakukan serangan menusuk terus menerus.

Setelah membersihkan musuh dengan serangan menembus seperti hujan musim panas,

"[Pedang Besar(Espada Grande)]"

Dia mengambil sikap lagi dengan pedang besar hitam yang ia wujudkan pada awalnya dan mengarah target lagi sebelum -----

 

---[Kebanggaan Permaisuri Senjata(Henerar Arrogancia)]

[Perangkat Dewi(Deus Alma)] diwujudkan dengan kontrak dengan Zesca Aldebaran - memungkinkan dia untuk menciptakan semua senjata ia diciptakan untuk saat ini.

Jumlah senjata Dewi [Permaisuri Senjata] – dengan mudah menjangkau ribuan. Tentu untuk senjata seperti pedang, tombak, kapak, dan sabit; senjata proyektil seperti pisau lempar busur & panah, dan bahkan alat-alat bertahan seperti armor dan perisai; dia telah menciptakan berbagai jenis senjata dengan jiwanya dituangkan ke dalamnya.

[Kebanggaan Permaisuri Senjata(Henerar Arrogancia)] memungkinkan dia untuk dengan sempurna menciptakan mereka dengan mengeluarkan bentuk kenangan Zesca. Karena itu, tidak mencampur bentuk dan akan berubah tergantung pada situasi pertempuran.

Ultimate skill yang memegang wajah tak terbatas, yang artinya, adalah bukti bagaimana Dewi ini tinggal.

Ini adalah senjata menakjubkan yang layak untuk menobatkan nama [Permaisuri Senjata] ----

 

"[Busur & Panah(Arco Flecaa)]"

Orang-orang yang mengambil posisi untuk serangan panjang berkisar di bawah komando Guloss semua ditembak jatuh oleh panah Tooi tembak sebelum mereka dapat mempersiapkan jarak senjata mereka.

Dengan sekitar 100 orang di [Sayap cahaya crimson], sebagian senjata mereka hancur dan berbaring di tanah tak sadarkan diri.

".........Kuh, sialan"

"Sudah waktunya kau datang menyerang juga, bagaimana tentang itu?"

Ucap Tooi kepada Guloss yang mengerang sambil menurunkan busur besarnya.

"Kau bosnya kan. Aku tidak tahu apakah kau adalah bos dari orang-orang yang datang ke desa ini atau seluruh bos [Sayap cahaya crimson] tapi...........berapa lama kau berencana untuk tinggal di situ? Kalau kau tidak ingin melawan maka jatuhkan senjatamu"

".......uh"

"Dari apa yang kulihat, kau seorang prajurit dari Ifnatus"

Sambil menatap lengan kanan terbungkus perban, Tooi melanjutkan.

"Kalau kau tidak bisa mengakui kekalahan tanpa bertarung maka............mari kita ganti tempat dan memiliki pertarungan yang adil. Aku akan menghadapimu sampai kau merasa puas"

Itu – cara hormat Tooi.

Itu hormat terhadap suku Ifnatus dan tidak terhadap pemberontakan yang berulang kali menyebabkan perampokan.

Dia memiliki masalah yang harus dia pertimbangkan dalam menanggapi suku yang mencapai jalan kehancuran karena ia adalah penyebab itu, meskipun itu tidak langsung.

Dalam cara Jepang, ini adalah simpati seorang pahlawan.

Namun, dalam menanggapi tindakan kebaikan Tooi,

"J-jangan bercanda! Siapa yang akan melawan monster seperti kau!"

Dia berbalik pada saat yang sama dengan berteriak kata-kata kutukan sebelum melarikan diri tanpa melihat ke samping.

Sementara menatapnya melarikan diri, Tooi lelah menyipitkan matanya.

"...........Seorang prajurit Ifnatus melarikan diri dari musuh. Ini adalah fakta yang normal tapi, kukira tidak semua orang seperti Gilfrain"

Dia menutup matanya dan bergumam bahwa dalam nada kesepian - dan sekali ia membuka matanya, ada kilatan tajam di sana. Ini mata elang menargetkan mangsanya. Guloss berlari sekuat tenaga tetapi, ia jauh dari gerakan Tooi.

Dia bisa segera menyusul kalau dia serius.

Namun---

"Uh!?"

Segera benar ketika ia hendak berlari, Tooi segera berhenti.

Itu karena ada seorang pria familiar di jalan orang yang melarikan diri----

"Gilf ............"

 

Gilfrain Dulk Lana Merjedra Ifnis.

Orang itu menahan Guloss yang lari dari medan perang dengan secepat kilat. Wajah cantik heroik itu saat ini tanpa emosi.

Dia diam-diam sedang menatap Guloss dengan mata menyipit.

"........wha!? K-kau-----"

Guloss menatapnya dan menunjukkan keterkejutannya.

Itu wajar saja.

Saat ini, orang yang berdiri di depannya adalah [pahlawan] Ifnatus - Gilfrain.

Tidak ada orang yang tidak tahu dia jika mereka tinggal di Desa Ifnatus.

Dia adalah anak jenius yang muncul sekali setiap 100 tahun dan diberi title [Pahlawan] di usia muda.

Anak muda yang mengagumi desa lebih dari orang lain, dan merasa bangga tapi - beberapa tahun yang lalu.

Dia mengkhianati Ifnatus dalam pusaran konflik internal, dan tiba-tiba menghilang----

Sebagai anggota Ifnatus dan telah bergabung dengan konflik internal, emosi yang ditunjukkan pada mata Guloss, segera berubah menjadi kemarahan karena kaget.

"Gilfrain ...! Kau bajingan, dari mana saja kau selama ini!"

Penyalahgunaan kekerasan keluar dari mulut pria itu.

"Kalau kau berjuang, selama kau berjuang, Ifnatus akan memiliki kesempatan dalam konflik internal! Kalau kau mematuhi perintah ketua, itu adalah pertarungan yang bisa kita menangi! Gilfrain! Apa kau tahu!? Alasan mengapa desa hancur - adalah karena kau!"

Penyalahgunaan meluap terdengar seperti meratap menyakitkan.

Untuk Desa, Gilfrain, dengan kekuatan terbesar mereka, adalah harapan rakyat Ifnatus yang telah berjalan untuk memulai konflik internal.

Kekaisaran bahkan bisa dikalahkan jika [pahlawan] ada di sana.

Mungkin ada banyak dari mereka yang berpikir begitu.

Di sisi lain - Sejak Gilfrain memiliki kekuatan tempur tak teratur seperti itu, dapat dikatakan bahwa mereka melihat sebuah mimpi yang mustahil.

Semua orang mengharapkan dari [pahlawan] dan bermimpi.

Karena itu, orang-orang dari Ifnatus - semua meninggal saat membenci Gilfrain yang mengkhianati mereka. Ada banyak korban yang membencinya juga.

"Oi! Apa kau mendengarnya, Gilfrain!"

Sang [pahlawan] tidak menjawab teriakan Guloss.

Mata yang tajam diarahkan tangan orang yang berteriak dalam kemarahan – terhadap pedang yang dibeli dari Aldebaran Company.

"Brengsek........! Semuanya salahmu........Kalau kau berjuang dengan benar, aku tidak perlu mencuri seperti ini-----!"

Seketika, Guloss menghentikan kata-katanya.

Itu karena ia akhirnya menyadari perasaan aneh mengunjungi tubuhnya.

Panas.

Sebuah panas terik bisa dirasakan di lengan kanannya. Lebih khususnya, sekitar siku kanannya. Panas segera berubah menjadi rasa sakit dan menyerang Guloss.

Dia ketakutan melihat ke bawah dan menemukan identitas perasaan aneh dan sakit yang luar biasa.

Lebih tinggi atas siku kanannya, menghilang.

Itu benar-benar hilang sepanjang sisi dengan pedang yang dipegangnya.

".....GuaaaAAHHHHH----!?"

Di depan Guloss, yang berteriak terlambat, Gilfrain memegang lengan kanannya.

Melemparkan lengan yang masih mengepalkan pedangnya. Itu menyambar ke pedang yang dibeli dari Aldebaran Company.

Gilfrain melemparkan lengan kanan belakangnya seperti sampah.

"Gah......GuaAA....Ap-apa yang kau----"

Kepala Guloss yang hanya bisa mengerang dan tidak ada yang lain - adalah elang yang menyambar. Karena kekuatan itu terlalu banyak, ia tidak bisa menggerakkan tubuhnya lagi.

Segera, Guloss merasa takut di kedalaman jiwanya dan gemetar.

Itu karena, Gilfrain, [pahlawan] yang terkuat, melotot padanya dalam bentuk iblis-----

"Seorang prajurit dari Ifnatus, tidak perlu menggunakan senjata sialan..........!"

Kata-kata penghakiman dan kemarahan yang memaki.

Itu kata-kata terakhir Guloss yang terdengar di dunia ini.

 

Apa yang ditunjukkan dalam mata Tooi adalah ketua dari [Sayap cahaya crimson] terbakar dalam api crimson.

Ia membakar menjadi hitam gelap.

Seolah-olah, itu melambangkan panas terik.

Setelah api menghilang, tubuh Guloss berubah menjadi abu dan arang dan hancur. Satu-satunya bagian dari dirinya yang telah mempertahankan bentuknya adalah lengan kanan yang dipotong barusan.

"............."

Tidak ada kata-kata yang bisa keluar dari Tooi.

Dia berdiri kaku di tempatnya dan menatap tercengang pada pria Ifnatus yang membunuh orang Ifnatus lain tanpa ragu dan belas kasihan.

Orang yang membunuhnya - Gilfrain berjalan padanya.

Dia berjalan lebih alami dan mengambil sikap kerasukan diri.

"..........Kukira aku membuatmu melewati beberapa masalah"

Setelah ia mengulurkan tangan untuk Tooi, Gilfrain diam-diam membuka mulutnya.

"Ketika aku merasakan kehadiran medan perang dan datang...........aku tidak berpikir aku akan melihat sesuatu yang memiliki sisa rasa menjijikan ini. [Sayap cahaya crimson].........aku mendengar rumor bahwa Guloss dari keluarga Hejenbelum bertindak sebagai bosnya tapi, berpikir bahwa dia melakukan sesuatu yang menjijikkan ini....Hah. Bagaimana para pejuang Ifnatus telah jatuh"

Kelembutan dan kemarahan dicampur dalam mata orang itu. Apa yang dia lihat itu rumah-rumah desa hancur dan orang-orang [Sayap cahaya crimson] yang tak sadarkan diri yang Tooi kalahkan. Banyak orang dari Ifnatus dapat ditemukan dalam diri mereka.

"Tooi. Beri aku api"

Gilfrain menempatkan satu rokok ke mulutnya dan mengucapkan itu.

Namun – sayatan segera terjadi.

Rokok di mulutnya dipotong menjadi setengah.

Hal itu dilakukan oleh pedang besar yang diayunkan yang diwujudkan Tooi.

"............Oi, apa lelucon ini"

Gilfrain meludahkan setengah rokok dan menyipitkan matanya. Terlepas jika ada pedang raksasa beberapa sentimeter dari wajahnya, ia tidak menunjukkan tanda-tanda terkejut. Dia hanya melotot pada Tooi dengan tidak senang.

"………Kenapa"

Setelah mengayunkan pedang besarnya, Tooi bertanya dengan suara gemetar.

"Kenapa kau membunuhnya?

"Arhhn?.....Ahh, kau membutuhkannya untuk diinterogasi?"

".....Tidak"

"Lalu kenapa? Guloss adalah seseorang yang tidak berhubungan denganmu"

"Ya itu benar. Dia tidak berhubungan denganku. Aku tidak peduli tentang apa yang terjadi pada sampah itu. Aku tidak berencana untuk membunuhnya tapi, aku tidak berencana untuk membiarkan dia hidup juga"

Tapi, ucap Tooi.

Seolah-olah untuk menarik lawannya, ia menderu dari kedalaman hatinya.

"Dia berhubungan denganmu kan, Gilf"

"................."

"Dia adalah anggota Ifnatus. Dia adalah salah satu anggota suku yang kau bangga-banggakan dan dicintai lebih dari orang lain. Namun demikian, kenapa kau harus meletakkan tanganmu pada dia?"

"Aku sudah mengucapkan ini kemarin"

Gilfrain meludahkan kata-kata ini keluar tanpa ragu.

"Ifnatus yang telah kehilangan kebanggaan bukan lagi Ifnatus. Hanya itu saja"


"………Begitu ya"

Saat yang sama Tooi mengangguk depresi, ia mencengkeram pedangnya lebih keras. Dia berjongkok dengan pedang besar di bahunya dan memasuki sikap tempur seperti hewan liar.

Ada semangat juang yang membakar di matanya.

Kehadiran memancar dari tubuhnya benar-benar berbeda dibandingkan dengan saat ia berjuang dengan [Sayap cahaya crimson] barusan. semangat tempur besar tak tertandingi yang mengalir keluar dari seluruh tubuhnya. Itu sangat pelik dan ganas yang bahkan bisa disebut maksud membunuh atau kebencian.

Menerima semangat tempur itu, Gifrain membuat ekspresi bingung tapi – ia segera mengubah mulutnya untuk tersenyum.

"Kuku... Hahaha. Kau terus saja membuat tidak masuk akal di sana, Tooi"

Sementara mengucapkan itu dengan bahagia, Gilfrain meletakkan tangannya di lengan kanannya yang diperban.

"Kau tahu, Tooi. Aku ingin bertarung denganmu setidaknya sekali selama seluruh 10 tahun ini."

*Siur* ia menguraikan perban dengan gerakan alami.

"Tapi – itu adalah keinginan yang mustahil. Tidak seperti aku, kau tidak suka melawan. Kau tidak akan menarik pedangmu kecuali untuk sebuah tujuan. Aku mencoba mengesalimu tapi............aku tidak tahu mengapa kau menjadi kesal sendiri"

Namun demikian, ucap Gilfrain.

"Aku tidak akan pernah membayangkan bahwa kau akan memilih bertarung denganku. Apakah ini sebuah keajaiban?"

Sementara membuat wajah gembira seolah-olah ia tidak bisa menahan kegembiraannya, dia membuang perban yang terurai. Sebuah tato merah tidak teratur diukir di lengan kanannya terlihat.

Seketika- semangat tempur Gilfrain meledak.

Kedua semangat tempur mereka bentrok dan menyebabkan percikan api ganas menyebar di sekitar.

"Hei, Tooi. Apa yang kau kesali? "

"Mana kutahu?"

Tooi dengan angkuh meludah ini.

"Aku hanya – tidak suka kau Gilfrain"

 
Reunion v2 Bab 5

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment